Sistem rayap-dalam-trading

Sistem rayap-dalam-trading

Opsi-opsi utama agen-masalah-masalah
Martingale-in-biner-pilihan
Pilihan saham kapan-adalah-terbaik-waktu-untuk-latihan-saham


Instaforex-malaysia-review Mengapa-lakukan-perusahaan-gunakan-opsi saham-untuk-kompensasi-karyawan Online-trading-etf Moving-average-sql-server-2008 Trading-fractals-system Option-trading-training-in-chennai

Seberapa Gratis Apakah Perdagangan Bebas. Rayap Bhagwatis dalam Sistem Perdagangan Rayap dalam Sistem Perdagangan oleh Jagdish Bhagwati Jagdish Bhagwati adalah salah satu ekonom dunia yang paling terkemuka. Saat ini seorang profesor universitas di Columbia, Bhagwati adalah akademisi langka yang memiliki kemampuan besar untuk mengkomunikasikan gagasannya kepada khalayak yang lebih umum. Dalam karya-karyanya seperti buku terbarunya, In Defense of Globalization, Bhagwati telah menjadi terkenal sebagai pendukung persuasif dan mengartikulasikan untuk memperluas perdagangan dunia untuk membantu meningkatkan jumlah orang miskin. Dalam Rayap dalam Sistem Perdagangan, Bhagwati berpendapat bahwa tidak semua perdagangan layak mendapat dukungan yang sama, dan menyerang secara cepat dan bersemangat terhadap kesepakatan perdagangan bebas preferensial yang disebut, yang menurut pandangannya, memimpin sistem perdagangan dunia. sesat. Tunggu sebentar: Arent kesepakatan ini seperti NAFTA hampir selalu ditentang oleh kelompok anti-perdagangan justru karena mereka membuka pasar Mengapa salah satu pendukung setia perdagangan bebas yang memprotes dengan sangat antusias terhadap metode ini mengurangi hambatan perdagangan Masalahnya, Mr. Bhagwati menunjukkan, apakah tidak semua kesepakatan perdagangan diciptakan sama. Cara yang tepat untuk mengurangi hambatan perdagangan, jelasnya, bersifat multilateral dan tidak diskriminatif. Setelah Perang Dunia II, Amerika memimpin dunia dalam menciptakan Persetujuan Umum tentang Tarif dan Perdagangan (GATT), yang melakukan hal itu, dengan mendorong pengurangan tarif dan liberalisasi pembatasan impor lainnya. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, negara-negara telah melewati sistem ini. Sekarang, sudah umum bagi dua atau lebih negara untuk menyetujui penghapusan tarif dan mengurangi hambatan perdagangan lainnya satu sama lain, namun tidak untuk yang lain, seperti halnya NAFTA. Kesepakatan semacam itu telah populer di seluruh dunia, terutama dengan pemerintahan Bush saat ini: Di ​​bawah Bush, Amerika telah menyelesaikan sebuah kesepakatan perdagangan utama dengan negara-negara Amerika Tengah (CAFTA) dan serangkaian kesepakatan bilateral dengan negara-negara mulai dari Oman sampai Australia, dan sebagian besar Baru-baru ini dan kontroversial Kolombia. Masalah utama dengan kesepakatan bilateral dan regional ini adalah bahwa mereka mengecualikan negara lain. Dalam pandangan Bhagwatis, mereka lebih tepat disebut perjanjian perdagangan istimewa karena mereka melakukan diskriminasi terhadap negara-negara yang tidak berpartisipasi. Ini adalah pelanggaran, kata Bhagwati, tentang prinsip liberalisasi perdagangan nondiskriminatif yang menjadi landasan sistem perdagangan pasca perang dunia II yang sangat berhasil di bawah GATT (dan sekarang WTO). Dengan memperkenalkan perlakuan diskriminatif ke dalam sistem perdagangan, pergerakan menuju kesepakatan perdagangan preferensial mengorbankan efisiensi ekonomi dan, mungkin yang lebih mengganggu, melempar sistem pascaperang yang dibangun dengan hati-hati ke dalam kekacauan. Alih-alih memiliki satu sistem multilateral yang sama, sekarang kita memiliki susunan perjanjian bilateral dan regional yang rumit dan saling tumpang tindih, masing-masing dengan ketentuan yang bertentangan dan kontradiktif mengenai perdagangan barang dan jasa. Bhagwati, yang selalu cepat dengan metafora yang mencerahkan, telah menyebut ini sebagai sistem mangkuk spaghetti, di mana kesepakatan ini menciptakan kekacauan peraturan dan peraturan yang berantakan, yang pada akhirnya mengganggu daripada mempromosikan perdagangan bebas. Jadi, Bhagwati sama sekali bukan perjanjian anti-perdagangan atau anti-perdagangan, dia membuat kasus yang kuat untuk membuka perdagangan secara lebih agresif di tingkat multilateral dengan kesepakatan semua inklusif dan nondiskriminatif. (Anehnya, dia hanya mengatakan sedikit tentang pergerakan sepihak ke arah perdagangan bebas, topik yang sangat penting yang telah dia tulis di tempat lain. Bagaimanapun, jika perdagangan bebas begitu bagus, negara-negara harus bersedia bergerak ke arah itu sendiri tanpa menunggu Untuk kerjasama internasional.) Ada sedikit keraguan bahwa Bhagwati benar dalam pilihannya untuk kesepakatan multilateral dan universal, namun dia tidak menyelesaikan masalah yang dihadapi oleh mereka yang mendukung perdagangan bebas namun tidak memiliki pemahaman yang canggih dan bernuansa tentang ekonomi dan yang mungkin Perlu mengambil posisi pada kesepakatan bilateral yang berfungsi untuk mempromosikan jenis perdagangan tertentu namun hanya dengan melakukan diskriminasi terhadap orang lain. Misalnya, bagaimana seharusnya seseorang memikirkan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika-Kolombia yang saat ini diadakan di Dewan Perwakilan Rakyat, Bhagwati mungkin menentang kesepakatan perdagangan preferensial ini dengan alasan prinsip bahwa akan memiliki efek kecil namun korosif pada Sistem WTO multilateral. Tapi lawan utama keberatan dengan hal itu karena mereka keberatan dengan hampir semua tindakan untuk mengurangi hambatan perdagangan. Jika seseorang bergabung dengan anti-perdagangan kiri dan menentang kesepakatan berdasarkan argumen Mr. Bhagwatis Atau sebaiknya seseorang mendukung kesepakatan tersebut sebagai cara untuk membantu Presiden Alvaro Uribe dalam upaya pemerintahnya untuk memperkuat ekonomi dan melawan pengaruh obat yang merusak Tuan-tuan dan campur tangan oleh Venezuelas Hugo Chavez Seperti yang ditunjukkan oleh contoh Kolombia, banyak kesepakatan perdagangan bebas dimotivasi oleh pertimbangan kebijakan luar negeri. Bhagwati menulis bahwa negara-negara terus mengejar kesepakatan perdagangan preferensial karena ada kegagalan intelektual yang meluas untuk memahami perbedaan penting antara membebaskan perdagangan dengan cara yang diskriminatif dan tidak diskriminatif, dan karena politisi, katanya, memiliki impotensi terhadap alasan. Hipotesis alternatifnya adalah bahwa politisi tidak berusaha meningkatkan efisiensi ekonomi atau memperbaiki sistem perdagangan dunia, namun memiliki tujuan politik lain dalam pikiran. Pada akhirnya, Bhagwati mengakui bahwa menghentikan pembentukan perjanjian perdagangan istimewa tidak lagi menjadi kemungkinan. Dia memutuskan harapannya untuk mengurangi dampak buruk perdagangan mereka dengan mengurangi hambatan perdagangan secara keseluruhan sedemikian rupa sehingga preferensi dan diskriminasi sama sekali tidak penting. Hal itu pada gilirannya tergantung pada usaha sepihak di masa depan liberalisasi perdagangan dan kemajuan lebih lanjut di WTO. Buku ringkas Bhagwatis yang hanya 100 halaman teks harus dibaca oleh semua orang yang peduli dengan sistem perdagangan dunia saat ini. Rayap mungkin sedikit menantang bagi debat kebijakan perdagangan baru, namun ditulis dengan sentuhan ringan, dengan banyak cerita lucu, contoh, dan argumentasi yang efektif yang membuatnya, di atas dan di luar makna kebijakannya, kesenangan sejati untuk dibaca. . Irwin adalah profesor ekonomi di Dartmouth College dan penulis Free Trade Under Fire.Termites dalam Sistem Perdagangan Jagdish Bhagwati, ekonom terkenal internasional yang secara unik menggabungkan reputasi sebagai sarjana terkemuka perdagangan internasional dengan kehadiran substansial dalam kebijakan publik mengenai Isu penting hari ini, bersinar di sini tentang cahaya kritis padaMore Jagdish Bhagwati, ekonom internasional yang secara unik menggabungkan reputasi sebagai sarjana terkemuka perdagangan internasional dengan kehadiran substansial dalam kebijakan publik mengenai isu-isu penting hari ini, bersinar di sini sebuah Kritis terhadap Preferential Trade Agreements, mengungkapkan bagaimana penyebaran cepat PTA membahayakan sistem perdagangan dunia. Penomoran sekarang lebih dari 300, dan dengan cepat meningkat, perjanjian perdagangan istimewa ini, yang banyak berbentuk Perjanjian Perdagangan Bebass, telah menciptakan kembali situasi tahun 1930 yang tidak menyenangkan, ketika perdagangan dunia dirusak oleh praktik-praktik diskriminatif. Padahal ini adalah hasil proteksionisme pada masa itu, ironisnya ini adalah hasil dari salah arah mengejar perdagangan bebas via PTAs saat ini. Sistem perdagangan dunia beresiko lagi, menurut penulis, dan bahayanya teraba. Menulis dengan akal sehat, panache dan keanggunannya, Bhagwati mendokumentasikan pertumbuhan PTA ini, alasan untuk berkembangnya mereka, dan konsekuensi menyedihkan yang mencakup penghancuran hampir non-diskriminasi yang merupakan inti dari arsitektur perdagangan pascaperang dan Penggantinya oleh apa yang dia sebut mangkuk spageti dari labirin preferensi. Bhagwati juga mendokumentasikan bagaimana PTA telah merusak prospek pembebasan perdagangan multilateral, yang merupakan batu sandungan, dan bukan blok bangunan, untuk tujuan mencapai perdagangan bebas multilateral. Singkatnya, Bhagwati dengan tepat menunjukkan mengapa PTA adalah Rayap dalam Sistem Perdagangan. Kurang mendapatkan salinan Ulasan teman Untuk melihat apa pendapat teman Anda tentang buku ini, silakan daftar. Komunitas Review Rahul menilai itu sangat disukainya sekitar 8 tahun yang lalu. Buku ini memberi saya keinginan untuk bermain-main dan melakukan lebih banyak pembacaan akademis. Sementara sebuah buku kecil, Bhagwati mengemas buku ini penuh analisis tentang sistem perdagangan global saat ini. Dia membuat wawasan berharga tentang premis palsu bahwa Perjanjian Perdagangan Bebass (FTA) mempromosikan secara gratis. Baca review lengkap Alex menilai itu benar-benar menyukainya sekitar 8 tahun yang lalu Merekomendasikan untuk: Siapa saja yang ingin tahu tentang perjanjian perdagangan Bukan secangkir teh saya, tapi ini rumit (tapi mudah dibaca) SINGKAT pada keuntungan perdagangan bebas, bagaimana perdagangan bebas hari ini benar-benar Bukan, dan apa yang harus dilakukan tentang itu. Buku ini dibuat untuk orang biasa, jadi periksalah apakah Anda tertarik dengan topik ini singkatnya. Robyn menilai itu sangat disukainya. Bahasa sangat akademis (saya pikir) dan penuh dengan pendapat, tapi juga sangat informatif. Saya setuju dengan posisi Tuan Bhagwatis disini. Aastha menilai itu benar-benar menyukainya lebih dari 8 tahun yang lalu Cukup mudah untuk mengerti buku tentang sistem perdagangan global. Bhagwati menulis dengan cara yang membuat buku ini menarik, yang banyak mengatakan untuk seorang ekonom :) Kalle Wescott menilai itu sangat menyukainya. Tip dalam Sistem Perdagangan Dalam bukunya yang baru, Rayap dalam Sistem Perdagangan: Bagaimana Kesepakatan Preferential Meremehkan Perdagangan Bebas. CFR Senior Fellow untuk Ekonomi Internasional Jagdish Bhagwati berpendapat bahwa apa yang disebut perjanjian perdagangan bebas (FTA), yang dia maksud sebenarnya adalah perjanjian perdagangan istimewa (corporate trade agreement / PTA) yang melibatkan dua atau lebih negara, benar-benar menetapkan kembali penyebab perdagangan bebas dan melemahkan multilateral. Sistem perdagangan. Dia menulis bahwa FTA membuat kesepakatan multilateral global lebih, tidak kalah, sulit. Gelombang preferensi saat ini telah menjadi hasil politisi secara keliru, dan dengan cara yang tidak terkoordinasi, mengejar kesepakatan perdagangan bebas karena mereka menganggap (keliru) bahwa mereka mengejar sebuah agenda perdagangan bebas. Bhagwati membuat kasus ini melawan PTAs karena beberapa alasan, termasuk: PTAs merusak perundingan perdagangan multilateral seperti Putaran Doha dan mengalihkan para diplomat dan negosiator dari perhatian ke Organisasi Perdagangan Dunia. Karena setiap negara menegosiasikan persyaratan perdagangan yang berbeda di setiap PTA tertentu dengan setiap negara berbeda lainnya, masing-masing dengan celah, pengecualian, dan peraturan khusus mereka sendiri, ini secara kolektif mengubah perdagangan dunia menjadi kekacauan yang tak terbaca. Merusak PTAs, di mana sebuah negara memiliki banyak PTAs dengan negara lain, yang masing-masing memiliki PTA sendiri dengan negara-negara lain, tidak dapat dielakkan lagi. Memang, jika seseorang hanya memetakan fenomena ini, itu akan mengingatkan salah satu anak yang mencoret sejumlah garis kacau pada sketsa pad8230 atau sebuah mangkuk spaghetti8230 Bhagwati mengusulkan agar Putaran Doha diselesaikan dengan cepat dan kebijakan perdagangan A.S. diarahkan dari FTA yang berkembang biak. Perjanjian perdagangan preferensial telah memperlambat kemajuan kita dalam perdagangan bebas multilateral, seperti Putaran Doha. Keberhasilan Doha Ronde sangat penting untuk memperkuat sistem perdagangan multilateral, yang bermanfaat bagi semua. Selengkapnya Tentang Publikasi ini Bhagwati adalah akademisi langka yang memiliki kemampuan besar untuk mengkomunikasikan gagasannya kepada khalayak yang lebih umum. Buku ringkasnya yang hanya 100 halaman teks harus dibaca oleh semua orang yang peduli dengan sistem perdagangan dunia saat ini. Ditulis dengan sentuhan ringan, dengan banyak cerita lucu, contoh, dan argumentasi yang efektif yang membuatnya, melebihi makna kebijakannya, kesenangan sejati untuk dibaca. 8212 New York Sun Para pendiri sistem perdagangan pascaperang dengan bijak memilih nondiskriminasi sebagai prinsip utamanya. Tapi lima belas tahun terakhir telah menyaksikan erosi karena berkembangnya perjanjian perdagangan istimewa. Jagdish Bhagwati, ekonom perdagangan terkemuka di zaman kita, pertama-tama membunyikan bel alarm tentang mangkuk spaghetti yang dihasilkan dari peraturan dan peraturan yang diskriminatif. Sekarang, dengan perpaduan antara kecemerlangan, kecerdikan, dan keteguhannya, dia menggambarkan kebangkitan PTAs dan menganalisis mengapa hal itu terjadi dan bagaimana hal itu mengancam sistem perdagangan multilateral. Buku ini sangat penting dibaca bukan hanya bagi para ekonom dan diplomat dagang, tapi bagi siapapun yang peduli dengan disain institusi yang penting bagi kemakmuran kita. 8212Andre Sapir, profesor ekonomi, penasihat ekonomi mantan Universite Libre de Bruxelles untuk presiden Komisi Eropa Romano Prodi (200182112004) Ilmuwan kebijakan perdagangan terkemuka di dunia menjelaskan mengapa apa yang dia sebut pengaturan perdagangan preferensial bukanlah jalan menuju perdagangan bebas global, namun merupakan langkah berbahaya Jauh dari itu Sebagai lawan yang lama dan berani dari pengaturan ini dan terutama antara kekuatan hegemonik dan negara berkembang, Jagdish Bhagwati menjelaskan bagaimana mereka mempromosikan pengalihan perdagangan yang mahal, mengganggu operasi bisnis global yang efisien, dan membiarkan kekuatan besar untuk mengekstrak konsesi yang tidak dapat dibenarkan dari yang lemah. Negara. Buku ini menggarisbawahi kebijaksanaan nondiskriminasi, prinsip dasar sistem perdagangan dunia yang sekarang hampir terlupakan, dan menyimpulkan bahwa satu-satunya cara untuk kembali ke kewarasan adalah dengan bergerak menuju akses pasar bebas untuk semua. 8212Martin Wolf, komentator ekonomi utama, Financial Times Jagdish Bhagwati adalah profesor universitas, ekonomi dan hukum, di Columbia University dan rekan senior di bidang ekonomi internasional di Council on Foreign Relations. Dia telah dirayakan secara unik dengan enam festschrift untuk menghormatinya. Bukunya In Defense of Globalization (Oxford, 2004), sukses besar di seluruh dunia, baru saja diterbitkan kembali dengan sebuah kata penutup. Dia telah menerima beberapa gelar kehormatan dan penghargaan, di antaranya Hadiah Kebebasan (Swiss), Bernhard Harms Prize (Jerman), dan baru-baru ini Thomas Schelling Award (Kennedy School, Harvard).
Platinum-forex-robot
Bergerak-rata-rata-varians