Sistematik-alfa-trading

Sistematik-alfa-trading

Trading-sistem-karachi
Opsi-opsi saham insentif-kelayakan
Online-trading-course-australia


Option-trading-screen Pilihan pasangan dagang Wskaeenik-dmi-forex Pilihan-pair-trade Tax-on-stock-options-swiss Trading-futures-and-options-india

Memperbaiki Portofolio Anda Dengan Alfa Dan Beta Ketika seorang investor memisahkan satu portofolio menjadi dua portofolio, portofolio alpha dan portofolio beta, dia akan memiliki kontrol lebih terhadap keseluruhan kombinasi risiko yang dia hadapi. Dengan memilih secara terpisah eksposur dan beta Anda, Anda dapat meningkatkan tingkat pengembalian dengan konsisten mempertahankan tingkat risiko yang diinginkan dalam portofolio agregat Anda. Baca terus untuk mengetahui bagaimana ini bisa bekerja untuk Anda. SEE: Menambahkan Alpha Tanpa Menambah Resiko ABC Sebelum kita mulai, Anda perlu memahami beberapa istilah dan konsep kunci, yaitu risiko alpha, beta, sistematis dan risiko istimewa. Beta - Hasil pengembalian yang dihasilkan dari portofolio yang dapat dikaitkan dengan imbal hasil pasar secara keseluruhan. Paparan beta sama dengan risiko sistematik. Alfa adalah bagian pengembalian portofolio yang tidak dapat dikaitkan dengan tingkat pengembalian pasar, dan karenanya terlepas dari tingkat pengembalian pasar. Alpha - Hasil pengembalian yang dihasilkan berdasarkan risiko istimewa. Risiko Sistematik - Risiko yang timbul dari investasi dalam keamanan di pasar. Tingkat risiko sistematis yang dimiliki individu bergantung pada seberapa berkorelasinya dengan keseluruhan pasar. Ini secara kuantitatif diwakili oleh paparan beta. Risiko Idiosyncratic - Risiko yang berasal dari investasi dalam satu keamanan (atau kelas investasi). Tingkat risiko istimewa yang dimiliki keamanan individu sangat bergantung pada karakteristik uniknya sendiri. Ini secara kuantitatif ditunjukkan oleh paparan alpha. (Catatan: Posisi alpha tunggal memiliki risiko khas tersendiri. Bila portofolio mengandung lebih dari satu posisi alfa, portofolio kemudian akan mencerminkan setiap risiko alpha idiosyncratic secara kolektif.) Kerangka Beta-Beta Pengukuran pengembalian portofolio ini disebut alpha- Kerangka beta Persamaan diturunkan dengan analisis regresi linier dengan menggunakan portofolio kembali dibandingkan dengan kembalinya pasar selama periode waktu yang sama. Persamaan yang dihitung dari analisis regresi akan menjadi persamaan garis sederhana yang paling sesuai dengan data. Kemiringan garis yang dihasilkan dari persamaan ini adalah beta portfolios, dan intercept y (bagian yang tidak dapat dijelaskan oleh return pasar) adalah alfa yang dihasilkan. Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat Beta: Mengukur Fluktuasi Harga.) Komponen Paparan Beta Apa itu Portofolio yang dibuat dari beberapa ekuitas pada dasarnya akan memiliki beberapa eksposur beta. Paparan beta dalam keamanan individual bukanlah nilai tetap selama periode waktu tertentu. Ini berarti risiko sistematis yang tidak dapat dipertahankan pada nilai yang stabil. Dengan memisahkan komponen beta, investor dapat mempertahankan jumlah eksposur beta yang dikendalikan sesuai dengan toleransi risikonya sendiri. Ini membantu meningkatkan pengembalian portofolio dengan menghasilkan pengembalian portofolio yang lebih konsisten. Alpha dan beta mengekspos portofolio ke risiko istimewa dan risiko sistematis, bagaimanapun, hal ini belum tentu hal yang negatif. Tingkat risiko dimana investor terpapar berkorelasi dengan tingkat potensi return yang dapat diharapkan. Cari tahu lebih lanjut tentang risiko di How Risky Is Your Portfolio. Personalisasi Toleransi Risiko dan Penentuan Risiko Dan Piramida Resiko. Bagaimana Anda memilih pemaparan Sebelum Anda dapat memilih tingkat paparan beta, Anda harus terlebih dahulu memilih indeks yang Anda rasa mewakili keseluruhan pasar. Keseluruhan pasar ekuitas biasanya diwakili oleh Indeks SampP 500. Ini adalah indeks yang paling banyak digunakan untuk mengukur pergerakan pasar, dan memiliki beragam pilihan investasi. Jika Anda merasa bahwa SampP 500 tidak secara akurat mewakili pasar secara keseluruhan, ada banyak indeks lain yang akan Anda temukan yang mungkin sesuai untuk Anda dengan lebih baik. Namun, ada batasan, karena banyak indeks lainnya tidak memiliki beragam pilihan investasi yang Sampup 500 tidak. Ini biasanya membatasi individu untuk menggunakan indeks SampP 500 untuk mendapatkan paparan beta. Sekarang Anda harus memilih tingkat eksposur beta yang diinginkan untuk portofolio Anda. Jika Anda menginvestasikan 50 dari modal Anda dalam dana indeks SampP 500 dan menyimpan sisanya secara tunai, portofolio Anda memiliki beta sebesar 0,5. Jika Anda menginvestasikan 70 dari modal Anda dalam dana Indeks SampP 500 dan menyimpan sisanya secara tunai, beta portofolio Anda adalah 0,7. Ini karena SampP 500 mewakili keseluruhan pasar, yang berarti akan memiliki beta 1. Memilih eksposur beta sangat individual, dan akan didasarkan pada banyak faktor. Jika seorang manajer mengacu pada semacam indeks pasar. Manajer itu mungkin akan memilih untuk memiliki tingkat paparan beta yang tinggi. Jika manajer tersebut bertujuan untuk mendapatkan pengembalian yang absolut. Dia mungkin akan memilih untuk memiliki eksposur beta yang agak rendah. Cara Mendapatkan Paparan Beta Ada tiga cara dasar untuk mendapatkan paparan beta: beli dana indeks. Membeli kontrak berjangka atau membeli kombinasi kontrak dana dan kontrak futures. Ada kelebihan dan kekurangan masing-masing pilihan. Bila menggunakan dana indeks untuk mendapatkan eksposur beta, manajer harus menggunakan sejumlah besar uang tunai untuk menetapkan posisinya. Keuntungannya, bagaimanapun, adalah tidak ada cakrawala waktu terbatas untuk membeli dana indeks itu sendiri. Saat membeli indeks berjangka untuk mendapatkan eksposur beta, investor hanya membutuhkan sebagian uang untuk mengendalikan posisi dengan ukuran yang sama seperti membeli indeks itu sendiri. Kelemahannya adalah seseorang harus memilih tanggal penyelesaian untuk kontrak futures, dan omset ini bisa menciptakan biaya transaksi yang lebih tinggi. (Baca lebih lanjut tentang indeks di Index Investing.) Komponen Alpha Untuk investasi yang dianggap sebagai alpha murni, pengembaliannya harus benar-benar independen dari pengembalian yang dikaitkan dengan beta. Beberapa strategi yang mencontohkan definisi alpha murni adalah hal-hal seperti: arbitrase statistik. Strategi lindung nilai netral, menjual premi likuiditas di pasar pendapatan tetap, dll Beberapa manajer portofolio menggunakan portofolio alpha mereka untuk membeli ekuitas individual. Metode ini bukan alpha murni, melainkan kemampuan manajer dalam seleksi ekuitas. Ini menciptakan alfa positif kembali, tapi itulah yang disebut sebagai alpha tercemar. Hal ini tercemar karena paparan beta konsekuensial yang menyertai pembelian ekuitas individual, yang membuat kembalinya ini menjadi alfa murni. Investor individu yang mencoba untuk meniru strategi ini akan menemukan skenario terakhir untuk menghasilkan alpha yang tercemar sebagai metode eksekusi yang paling disukai. Hal ini disebabkan ketidakmampuan untuk berinvestasi dalam dana yang dikelola secara profesional dan dikelola secara pribadi (biasa disebut hedge fund) yang mengkhususkan diri pada strategi alfa murni. (Untuk mempelajari lebih lanjut tentang dana lindung nilai, lihat Pengantar Hedge Funds - Bagian Pertama Bagian Dua dan Sejarah Singkat Hedge Fund) Ada semacam perdebatan tentang bagaimana portofolio alpha ini harus dialokasikan. Salah satu metodologi menyatakan bahwa manajer portofolio harus membuat satu taruhan alpha besar dengan portofolio alfa yang disisihkan untuk generasi alpha. Ini akan menghasilkan pembelian investasi individual tunggal dan akan menggunakan seluruh jumlah modal yang ditetapkan dalam portofolio alpha. Ada beberapa perbedaan pendapat antara investor, karena beberapa orang mengatakan investasi alpha tunggal terlalu berisiko, dan seorang manajer harus memegang banyak posisi alpha untuk tujuan diversifikasi risiko. (Teruslah membaca tentang alpha dalam Memahami Pengukuran Volatilitas.) Menempatkan Semua Bersama Beberapa orang mungkin mempertanyakan mengapa Anda ingin memiliki eksposur beta dalam portofolio. Bagaimanapun, jika Anda dapat sepenuhnya berinvestasi pada sumber alfa murni dan mengekspos diri Anda semata-mata untuk hasil yang tidak berkorelasi melalui eksposur terhadap risiko tiruan yang murni, tidakkah Anda akan melakukannya Alasannya terletak pada keuntungan menangkap keuntungan secara pasif dalam jangka panjang yang secara historis terjadi dengan Paparan beta. Agar lebih memiliki kendali atas total risiko yang dihadapi investor dalam portofolio agregat, dia harus memisahkan portofolio ini menjadi dua portofolio: portofolio alpha dan portofolio beta. Dari sini investor harus memutuskan tingkat paparan beta mana yang paling menguntungkan. Kelebihan modal dari keputusan ini kemudian dimasukkan ke dalam portofolio alpha yang terpisah untuk menciptakan kerangka alfa-beta terbaik. Ukuran hubungan antara perubahan kuantitas yang diminta dari barang tertentu dan perubahan harga. Harga. Total nilai pasar dolar dari seluruh saham perusahaan yang beredar. Kapitalisasi pasar dihitung dengan cara mengalikan. Frexit singkatan dari quotFrench exitquot adalah spinoff Prancis dari istilah Brexit, yang muncul saat Inggris memilih. Perintah ditempatkan dengan broker yang menggabungkan fitur stop order dengan pesanan limit. Perintah stop-limit akan. Ronde pembiayaan dimana investor membeli saham dari perusahaan dengan valuasi lebih rendah daripada valuasi yang ditempatkan pada. Teori ekonomi tentang pengeluaran total dalam perekonomian dan pengaruhnya terhadap output dan inflasi. Ekonomi Keynesian dikembangkan.BREAKING DOWN Beta Beta dihitung dengan menggunakan analisis regresi. Beta mewakili kecenderungan keamanan kembali merespons ayunan di pasaran. Sebuah beta keamanan dihitung dengan membagi kovarians keamanan kembali dan tolok ukur kembali dengan varians dari benchmark kembali selama periode tertentu. Menggunakan beta Beta A keamanan seharusnya hanya digunakan bila keamanan memiliki nilai R-squared yang tinggi dalam kaitannya dengan tolok ukur. R-kuadrat mengukur persentase pergerakan harga historis keamanan yang dapat dijelaskan oleh pergerakan indeks patokan. Misalnya, dana yang diperdagangkan di bursa emas (ETF), seperti Saham SPDR Gold, terkait dengan kinerja emas batangan. Akibatnya, ETF emas memiliki beta rendah dan R-kuadrat dalam kaitannya dengan indeks ekuitas patokan, seperti Indeks Poors Standar (SP) 500. Bila menggunakan beta untuk menentukan tingkat risiko sistematis, keamanan dengan nilai R-kuadrat tinggi, sehubungan dengan tolok ukurnya, akan meningkatkan keakuratan pengukuran beta. Interpretasi Beta beta 1 menunjukkan bahwa harga sekuritas bergerak dengan pasar. Beta kurang dari 1 berarti bahwa keamanan secara teoritis kurang stabil daripada pasar. Beta yang lebih besar dari 1 mengindikasikan bahwa harga keamanan secara teoritis lebih tidak stabil daripada pasar. Misalnya, jika saham beta 1.2, secara teoritis 20 lebih tidak stabil daripada pasar. Sebaliknya, jika beta ETF adalah 0,65, secara teoritis 35 kurang stabil daripada pasar. Oleh karena itu, kelebihan pembayaran kelebihan dana diperkirakan akan berkinerja buruk hingga 35 di pasar naik dan mengungguli 35 selama pasar turun. Banyak saham utilitas memiliki beta kurang dari 1. Sebaliknya, saham berteknologi tinggi, saham berbasis Nasdaq memiliki beta lebih besar dari 1, menawarkan kemungkinan tingkat pengembalian yang lebih tinggi, namun juga menimbulkan risiko lebih tinggi. Sebagai contoh, pada tanggal 31 Mei 2016, PowerShares QQQ, sebuah ETF yang melacak Indeks Nasdaq-100, memiliki beta 15 tahun yang membidik 1.27 bila diukur terhadap Indeks SP 500, yang merupakan tolok ukur pasar ekuitas yang umum digunakan. Uji pengetahuan beta Anda dan baca lebih lanjut di sini: Beta: Ketahui Resiko dan Perhitungan Beta: Matematika Portofolio untuk Investor Rata-rata.Peter Kambolin, Chief Executive Officer Peter Kambolin adalah Chief Executive Officer dan Chief Operating Officer of Systematic Alpha Management, LLC. Dia bertanggung jawab atas pengelolaan umum SAM dan mengawasi operasi perdagangan perusahaan, kegiatan pemasaran, kepatuhan dan penelitian. Pak Kambolin menerima gelar B.A. Di Finance dari Baruch College, magna cum laude, pada tahun 1995. Sebelum bergabung dengan SAM, Mr. Kambolin bekerja di Commonwealth Associates, Inc. (RR), Unibank (Operations), Fifth Avenue Research and Advisory Group, Inc. (Ekuitas Research), Utopia Capital Management, Inc. (Manajer Portofolio), Phillip Louis Trading (Pedagang Proprietary), Thor Capital, LLC (Pendiri dan Kepala Sekolah), Thor Futures, LLC (Pendiri dan Kepala Sekolah), dan Systematic Alpha Management, LLC. Pak Kambolin memegang Lisensi Komoditi Berjangka Nasional Seri 3. Dr. Alexei Chekhlov, Direktur Dr. Alexei Chekhlov adalah Kepala Riset dan Manajer Portofolio Manajemen Alfa Sistematik, LLC. Dr. Chekhlov lulus dari Institut Teknologi Fisika Moskow pada tahun 1990 dengan Penghargaan Tertinggi dalam Fisika Teoritis amp Matematika Terapan. Dia meraih gelar PhD-nya. Dalam Applied amp Computational Mathematics dari Princeton University pada tahun 1995. Sebelum bergabung dengan SAM, Dr. Chekhlov bekerja untuk Wexford Management (Analog Kuantitatif, pilihan harga dan perdagangan), BNP Paribas (Proprietary Trader, perdagangan berjangka pendapatan tetap global kuantitatif, Fixed Income Swaps Desk), TrendLogic Associates (Asisten Direktur Riset, strategi berjangka dan ekuitas global), dan Systematic Alpha Management, LLC. (Co-founder dan Kepala Riset). Latar belakang ilmiah Dr. Chekhlovs berkaitan dengan bidang-bidang seperti ketidakstabilan hidrodinamik dan turbulensi fluida. Sepanjang karirnya di bidang sains dan keuangan, beberapa hasil karya Alexeis dipublikasikan di majalah fisika dan keuangan terkemuka. Pada saat ini, Dr. Chekhlov juga menjabat sebagai Profesor Ajun di Departemen Matematika Universitas Columbia. Dr. Chekhlov memegang Lisensi Komoditi Berjangka Nasional Seri 3. 2009 Systematic Alpha Management, LLC. Kebijakan Privasi: Materi ini mungkin tidak boleh diproduksi ulang, didistribusikan atau dikirim ke orang lain atau digabungkan dengan dokumen lain atau materi lain tanpa persetujuan tertulis dari Systematic Alpha Management, LLC.
Stock-options-spread-calculator
Pilihan pengalaman saya-dengan-biner