Skandal opsi saham

Skandal opsi saham

Modified-moving-average-mma
Option-trading-strategy-hull
Saya-option-trading


Mbank-forex-ecn Perpajakan-employee-stock-options-canada Perpajakan-of-stock-options-in-jerman Trading-system-in-ancient-china Online-artist-trading-card-swap Bagaimana-untuk-perdagangan-forex-menggunakan-beberapa-waktu-frame

Penipuan Terbesar Sepanjang Masa Sangat disayangkan, namun kata-kata yang sering dikaitkan dengan uang dan kekayaan adalah menipu, mencuri dan berbohong. Siapa di antara kita yang tidak sengaja mengambil dua 500 tagihan dari bank Monopoli, atau lupa setidaknya sekali untuk membayar 5 kembali ke teman Kemungkinan Anda tidak pernah dipanggil, karena teman Anda mempercayai Anda. Sama seperti kita mempercayai teman kita, kita menaruh kepercayaan pada dunia investasi. Berinvestasi dalam saham membutuhkan banyak penelitian, namun juga mengharuskan kita membuat banyak asumsi. Misalnya, kita menganggap angka pendapatan dan pendapatan yang dilaporkan benar, dan manajemen itu kompeten dan jujur, namun asumsi ini bisa menjadi bencana. Memahami bagaimana bencana terjadi di masa lalu, dapat membantu investor menghindarinya di masa depan. Dengan pemikiran tersebut, perhatikan beberapa kasus terbesar perusahaan yang mengkhianati investor mereka. Beberapa kasus ini benar-benar menakjubkan mencoba untuk melihatnya dari sudut pandang pemegang saham. Sayangnya, pemegang saham ini sama sekali tidak mengetahui apa yang sebenarnya terjadi, karena mereka ditipu untuk berinvestasi. ZZZZ Best Inc. 1986 Barry Minkow, pemilik bisnis ini, mengemukakan bahwa perusahaan pembersih karpet tahun 1980an ini akan menjadi General Motors untuk membersihkan karpet. Minkow tampaknya membangun perusahaan multi-juta dolar. Tapi dia melakukannya melalui pemalsuan dan pencurian. Dia menciptakan lebih dari 10.000 dokumen palsu dan tanda terima penjualan, tanpa ada yang mencurigai apapun. Meskipun bisnisnya benar-benar penipuan, dirancang untuk menipu auditor dan investor, Minkow berhasil mengeluarkan lebih dari 4 juta untuk menyewa dan merenovasi sebuah gedung perkantoran di San Diego. ZZZZ Best go public pada bulan Desember 1986, akhirnya mencapai kapitalisasi pasar lebih dari 200 juta. Hebatnya, Barry Minkow baru berusia remaja saat dia dijatuhi hukuman 25 tahun penjara. Centennial Technologies Inc. 1996 Pada bulan Desember 1996, Emanuel Pinez, CEO Centennial Technologies, dan manajemennya, mencatat bahwa perusahaan menghasilkan 2 juta pendapatan dari kartu memori PC. Namun, perusahaan tersebut benar-benar mengirimkan keranjang buah ke pelanggan. Karyawan kemudian membuat dokumen palsu agar terlihat seolah-olah sedang merekam penjualan. Saham Centennial naik 451 menjadi 55,50 per saham di New York Stock Exchange (NYSE). Menurut Securities and Exchange Commission (SEC), antara April 1994 dan Desember 1996, Centennial melebih-lebihkan pendapatannya sekitar 40 juta. Hebatnya, perusahaan tersebut melaporkan keuntungan 12 juta, padahal benar-benar kehilangan sekitar 28 juta. Stok jatuh kurang dari 3. Lebih dari 20.000 investor kehilangan hampir semua investasi mereka di sebuah perusahaan yang pernah dianggap sebagai kekasih Wall Street. Bre-X Minerals, 1997 Perusahaan Kanada ini terlibat dalam salah satu saham terbesar dalam sejarah. Properti emasnya di Indonesia, yang dilaporkan mengandung lebih dari 200 juta ounces, dikatakan sebagai tambang emas terkaya yang pernah ada. Harga saham Bre-X meroket ke level tertinggi 280 (split adjusted), membuat jutawan keluar dari orang biasa dalam semalam. Pada puncaknya, Bre-X memiliki kapitalisasi pasar 4,4 miliar. Pesta tersebut berakhir pada tanggal 19 Maret 1997, ketika tambang emas tersebut terbukti menipu dan saham tersebut jatuh ke uang seninya, tidak lama kemudian. Pecundang utama adalah dana pensiun sektor publik Quebec. Yang kehilangan 70 juta, Ontario Teachers Pension Plan, yang kehilangan 100 juta, dan Dewan Pensiunan Pegawai Ontario, yang kehilangan 45 juta. Enron, 2001 Sebelum bencana ini, Enron. Sebuah perusahaan perdagangan energi berbasis di Houston, berdasarkan pendapatan, perusahaan terbesar ketujuh di A.S. Melalui beberapa praktik akuntansi yang cukup rumit yang melibatkan penggunaan perusahaan shell. Enron mampu menyimpan ratusan juta dolar dari buku-bukunya. Dengan melakukan hal itu, para investor dan analis yang bodoh berpikir bahwa perusahaan ini lebih stabil secara fundamental, daripada sebenarnya. Selain itu, perusahaan shell, yang dijalankan oleh eksekutif Enron, mencatat pendapatan fiktif, yang pada dasarnya merekam satu dolar pendapatan, beberapa kali, sehingga menciptakan tampilan angka pendapatan yang luar biasa. Akhirnya, jaringan kecurangan yang kompleks terurai dan harga saham merpati dari lebih dari 90 sampai kurang dari 70 sen. Saat Enron terjatuh, ia turun dengan itu Arthur Andersen, kantor akuntan terkemuka kelima di dunia pada saat itu. Andersen, auditor enrons. Pada dasarnya dilempar setelah David Duncan, kepala auditor Enrons, memerintahkan pembongkaran ribuan dokumen. Kegagalan Enron membuat frase itu membuat buku-buku itu menjadi istilah rumah tangga, sekali lagi. WorldCom, 2002 Tidak lama setelah jatuhnya Enron, pasar ekuitas diguncang oleh skandal akuntansi miliaran dolar lainnya. Raksasa telekomunikasi WorldCom mendapat sorotan ketat setelah beberapa contoh memasak buku yang serius. WorldCom mencatat biaya operasional sebagai investasi. Rupanya, perusahaan merasa bahwa pena kantor, pensil dan kertas merupakan investasi di masa depan perusahaan dan, oleh karena itu, mengeluarkan (atau mengkapitalisasi) biaya barang-barang ini selama beberapa tahun. Secara total, 3,8 miliar biaya operasi normal, yang semuanya harus dicatat sebagai biaya untuk tahun fiskal di mana mereka terjadi, diperlakukan sebagai investasi dan dicatat selama beberapa tahun. Trik akuntansi kecil ini terlalu membesar-besarkan keuntungan untuk tahun ini biaya dikeluarkan pada tahun 2001, WorldCom melaporkan laba sekitar 1,3 miliar. Padahal, bisnisnya menjadi semakin tidak menguntungkan. Yang paling menderita dalam kesepakatan ini Karyawan puluhan ribu di antaranya kehilangan pekerjaan. Yang berikutnya untuk merasakan pengkhianatannya adalah para investor yang harus menyaksikan jatuhnya harga saham WorldComs yang meneteskan perut, karena anjlok dari lebih dari 60 sampai kurang dari 20 sen. Tyco International (NYSE: TYC), 2002 Dengan WorldCom yang telah mengguncang kepercayaan investor, para eksekutif di Tyco memastikan bahwa tahun 2002 akan menjadi tahun yang tak terlupakan bagi saham. Sebelum skandal tersebut, Tyco dianggap sebagai investasi blue chip yang aman, memproduksi komponen elektronik, peralatan kesehatan dan keselamatan. Selama masa pemerintahannya sebagai CEO, Dennis Kozlowski, yang dilaporkan sebagai salah satu dari 25 manajer perusahaan terbaik oleh BusinessWeek. Menyedot banyak uang dari Tyco, dalam bentuk pinjaman yang tidak disetujui dan penjualan saham yang tidak benar. Seiring dengan CFO Mark Swartz dan CLO Mark Belnick, Kozlowski menerima 170 juta pinjaman tanpa bunga, tanpa persetujuan pemegang saham. Kozlowski dan Belnick mengatur untuk menjual 7,5 juta lembar saham Tyco yang tidak sah, untuk 450 juta yang dilaporkan. Dana ini diselundupkan keluar dari perusahaan, biasanya disamarkan sebagai bonus eksekutif atau keuntungan. Kozlowski menggunakan dana tersebut untuk memajukan gaya hidup mewahnya, termasuk segelintir rumah, tirai mandi 6.000 yang terkenal dan pesta ulang tahun 2 juta untuk istrinya. Pada awal 2002, skandal tersebut perlahan mulai terurai dan harga saham Tycos anjlok hampir 80 dalam periode enam minggu. Para eksekutif lolos dari sidang pertama mereka karena adanya pembatalan persidangan, namun akhirnya dipidana dan dijatuhi hukuman 25 tahun penjara. HealthSouth (NYSE: HLS), 2003 Akuntansi untuk perusahaan besar bisa menjadi tugas yang sulit, terutama bila atasan Anda menginstruksikan Anda untuk memalsukan laporan pendapatan. Pada akhir 1990-an, CEO dan pendiri Richard Scrushy mulai menginstruksikan karyawan untuk mengembang pendapatan dan melebih-lebihkan laba bersih HealthSouths. Pada saat itu, perusahaan tersebut merupakan salah satu penyedia layanan perawatan kesehatan terbesar di Amerika, mengalami pertumbuhan pesat dan memperoleh sejumlah perusahaan terkait kesehatan lainnya. Tanda pertama masalah muncul pada akhir tahun 2002 ketika Scrushy dilaporkan menjual saham HealthSouth senilai 75 juta, sebelum merilis sebuah kerugian pendapatan. Sebuah firma hukum independen menyimpulkan bahwa penjualan tersebut tidak terkait langsung dengan kerugian tersebut, namun investor seharusnya menerima peringatan tersebut. Skandal itu diliput pada Maret 2003, ketika SEC mengumumkan bahwa HealthSouth membesar-besarkan pendapatan sebesar 1,4 miliar. Informasi itu terungkap saat CFO William Owens, bekerja dengan FBI, menempelkan Scrushy untuk membicarakan kecurangan tersebut. Dampaknya cepat, karena saham turun dari level tertinggi 20 sampai penutupan 45 sen, dalam satu hari. Hebatnya, CEO tersebut dibebaskan dari 36 tuduhan kecurangan, namun kemudian dinyatakan bersalah atas tuduhan penyuapan. Rupanya, Scrushy mengatur kontribusi politik sebesar 500.000, yang memungkinkannya memastikan tempat duduk di dewan pengatur rumah sakit. Bernard Madoff, 2008 Membuat untuk apa yang bisa menjadi Natal yang canggung, Bernard Madoff. Mantan ketua Nasdaq dan pendiri perusahaan pembuat pasar Bernard L. Madoff Investment Securities, diserahkan oleh kedua putranya dan ditangkap pada tanggal 11 Desember 2008, karena diduga menjalankan skema Ponzi. Pria berusia 70 tahun itu menahan kerugian hedge fund yang tersembunyi, dengan membayar investor awal dengan uang yang dikumpulkan dari orang lain. Dana ini secara konsisten mencatat kenaikan 11 saham setiap tahun selama 15 tahun. Strategi dana yang diharapkan, yang diberikan sebagai alasan untuk pengembalian yang konsisten ini, adalah menggunakan kerah opsi proprietary yang dimaksudkan untuk meminimalkan volatilitas. Skema ini menipu investor dari sekitar 50 miliar. Intinya Hal terburuk tentang penipuan ini, adalah Anda tidak pernah tahu sampai terlambat. Mereka yang dihukum karena kecurangan mungkin menjalani hukuman beberapa tahun penjara, yang pada gilirannya membebani investormembayar lebih banyak uang. Penipu ini bisa menghabiskan sisa masa simpan sampah dan bahkan tidak mendekati membayar orang-orang yang kehilangan kekayaannya. SEC bekerja untuk mencegah penipuan semacam itu terjadi, namun dengan ribuan perusahaan publik di Amerika Utara, hampir tidak mungkin untuk memastikan bahwa bencana tidak akan pernah terjadi lagi. Apakah ada moral untuk cerita ini? Selalu investasikan dengan hati-hati dan diversifikasi. Diversifikasi, diversifikasi. Mempertahankan portofolio terdiversifikasi dengan baik akan memastikan bahwa kejadian seperti ini tidak membuat Anda keluar dari jalan, namun tetap saja melakukan belokan cepat di jalan menuju kemandirian finansial. Untuk bacaan lebih lanjut, lihat Playing The Sleuth In A Scandal Stock. Jenis struktur kompensasi yang biasanya digunakan oleh hedge fund manager di bagian kompensasi mana yang berbasis kinerja. Perlindungan terhadap hilangnya pendapatan yang akan terjadi jika tertanggung meninggal dunia. Penerima manfaat bernama menerima. Ukuran hubungan antara perubahan kuantitas yang diminta dari barang tertentu dan perubahan harga. Harga. Total nilai pasar dolar dari seluruh saham perusahaan yang beredar. Kapitalisasi pasar dihitung dengan cara mengalikan. Frexit singkatan dari quotFrench exitquot adalah spinoff Prancis dari istilah Brexit, yang muncul saat Inggris memilih. Perintah ditempatkan dengan broker yang menggabungkan fitur stop order dengan pesanan limit. Sebuah stop-limit order will.fundamental finance Apple and the Options Backdating Scandal of the Decade yang lalu Pada tahun 2001, dewan direktur Apples dan beberapa eksekutifnya memiliki opsi yang ketinggalan zaman tanpa melaporkannya dengan benar ke SEC. Ini adalah salah satu dari banyak pilihan skandal backdating yang terjadi dalam dekade terakhir. Meskipun sebagian besar eksekutif dan direktur Apel tahu bahwa latar belakang itu ilegal dan tidak etis, mereka menyerah pada berbagai tekanan, termasuk kesesuaian kelompok dan kesesuaian dengan otoritas. Untuk mencegah aktivitas penipuan serupa di masa depan, Apple harus mengambil tindakan untuk meningkatkan konsekuensi perilaku buruk atau memberi insentif kepada whistle blower. Pilihan backdating terdiri dari pemberian opsi yang diberi tanggal sebelum tanggal opsi tersebut benar-benar diberikan. Hal ini memungkinkan penerima beasiswa untuk menerima opsi yang sudah ada dalam uang, yang memungkinkan dia untuk mengumpulkan keuntungan yang jauh lebih tinggi. Pilihan backdating tidak ilegal, jadi menjadi ilegal jika tidak benar dibukukan dalam catatan keuangan perusahaan atau tidak diungkapkan dengan benar ke SEC dan investor. Satu studi memperkirakan bahwa sebanyak 43 perusahaan publik memiliki opsi ketinggalan zaman antara tahun 1996 dan 2002 (1). Apple mengaku memberikan opsi tanggal 15 tanggal antara 1997 dan 2002 (2). Pada tahun 2006, Apple harus mengambil biaya 84 juta untuk memperbaiki laporan keuangan yang keliru akibat opsi mundur (3). Pada tahun 2007, SEC menugaskan mantan penasihat umum Apple, Nancy Heinen, dengan memilih tanggal sebelumnya yang kurang tepat untuk dua hibah, satu pada bulan Februari 2001 dan satu lagi pada bulan Desember 2001, yang melibatkan Apel mantan CFO, Fred Anderson, CEO Apel, Steve Jobs, dan lainnya Eksekutif (4). Pada tahun 2007 dan 2008, Heinen, Jobs, dan Anderson semuanya menetap dengan SEC (5). Pemegang saham juga memenangkan 14 juta klaim terhadap Apple yang diajukan setelah Apple mengoreksi laporan keuangannya pada tahun 2006. Sangat jarang seseorang melakukan perilaku tidak etis tanpa mengharapkan keuntungan. Dalam kasus Apples, ada dua kelompok yang mendapat keuntungan dari opsi kecurangan yang didukung: para eksekutif (penerima hibah) dan dewan direksi. Manfaat bagi para eksekutif itu jelas bahwa mereka dapat memperoleh keuntungan besar dari opsi-opsi yang mungkin bukan bernilai kecil atau tidak sama sekali. Dalam sebuah deposisi untuk kasus SEC v. Heinen, Jobs juga mengklaim bahwa pengakuan oleh rekan-rekannya adalah hal yang mendorongnya untuk meminta pilihannya. Dia menyatakan, bukan begitu banyak tentang uangnya, tapi semua orang suka dikenali oleh teman sebayanya (6). Jobs dan eksekutif lainnya merasa bahwa mereka layak mendapatkan pahala atas kontribusinya kepada perusahaan. Mereka mungkin telah dibenarkan dalam mengharapkan kompensasi besar mereka: eksekutif Apple teratas ini dapat dengan mudah bergabung dengan perusahaan pesaing dan menerima bonus dan gaji besar. Anderson dan Jobs dikreditkan dengan menyelamatkan Apple dari kebangkrutan di akhir tahun 1990an. Namun, dengan kompensasi melalui opsi bertanggal memungkinkan mereka menyembunyikan beberapa kompensasi mereka dan menyimpannya dari laporan pendapatan Apel. Dewan direksi mendapatkan keuntungan dari opsi yang sudah ketinggalan zaman dengan bisa memberi imbalan kepada Jobs dan eksekutif puncak lainnya yang berharga bagi perusahaan tersebut. Dewan tidak ingin kehilangan salah satu eksekutif dan karena itu ingin memberi mereka insentif untuk tinggal dengan Apple. Pilihan opsi backdated yang dipertanyakan terjadi menjelang akhir gelembung teknologi ketika banyak eksekutif mengalihkan perusahaan. Banyak pilihan yang dimiliki Jobs dan eksekutif lainnya tidak ada gunanya karena runtuhnya gelembung teknologi. Dewan ingin memastikan bahwa eksekutif Apple mendapat kompensasi yang signifikan atas usaha mereka. Sampai tingkat tertentu, dewan dan juga eksekutif juga diuntungkan ketika biaya yang dikeluarkan dari laporan keuangan membuat perusahaan tersebut tampak lebih menguntungkan daripada sebenarnya. Namun, kesetiaan dewan direksi seharusnya ditujukan kepada investor yang seharusnya mereka wakili. Investor adalah pecundang utama dalam skandal tersebut. Mereka tertipu saat Apple tampil lebih menguntungkan daripada sebenarnya. Setelah berita tentang skandal itu pecah, saham dan reputasi Apples mengalami penyelidikan yang terus berlanjut dan seringnya pers buruk. Skandal tersebut juga memaksa pengunduran diri Anderson dan Heinen dan melukai reputasi Jobs. Sebagian alasan bahwa dewan direksi gagal memenuhi tanggung jawab mereka kepada para investor adalah hubungan dekat dengan Jobs. Pada bulan Agustus 1997, Jobs telah meminta tiga anggota dewan Apel untuk mengundurkan diri dan menunjuk dia dan tiga kenalannya (yang merupakan pengusaha terhormat) untuk menggantikan mereka (7). Ketiga pria ini memiliki ketertarikan untuk tetap berpihak kepada Jobs karena dia membantu mereka masuk dan karena mereka memiliki hubungan pribadi yang ramah. Keempatnya bersama-sama memiliki kontrol mayoritas atas papan Apel. Sementara anggota dewan ini tampaknya independen (karena mereka berasal dari perusahaan yang berbeda), hubungan dekat mereka dengan Jobs mengakibatkan konflik kepentingan. Mereka cenderung lebih setia kepada Jobs dan tim eksekutifnya daripada mereka yang menjadi investor mereka. Apel pilihan curang backdating tidak terbatas pada satu orang, ada banyak orang yang terlibat. Dewan tersebut menyetujui opsi bulan Desember yang sudah ketinggalan zaman sampai bulan Oktober serta 14 opsi opsi lainnya yang dipinjamkan antara tahun 1997 dan 2002. Seorang bawahan kepada Heinen kemudian diduga membuat papan palsu beberapa menit untuk tanggal Oktober di mana opsi tanggal bulan Desember. Jobs, Heinen, dan Anderson semua menerima pilihan yang sudah ada sejak tahun 2001, walaupun tampaknya Jobs, Anderson, dan dewan pengurus tidak mengetahui tentang masa pembuatannya. Bukan hanya pilihan Apple backdated yang diketahui banyak orang, namun praktik ini berlanjut ke seluruh komunitas bisnis. Karena direksi sering melayani di lebih dari satu dewan, mereka membentuk komunitas papan interlocking yang ketat. Periset menemukan bahwa papan interlocking adalah saluran terbesar untuk mentransfer informasi tentang opsi backdating (1). Jumlah orang yang tahu tentang backdating dan tidak melakukan apapun untuk menghentikannya adalah bukti kesesuaian kelompok. Gagasan untuk membuat opsi mundur di Apple kemungkinan besar akan diajukan oleh anggota dewan atau eksekutif tinggi yang telah berpartisipasi dalam opsi yang mundur di perusahaan lain. Karena dia sudah berhasil menemukan pilihan yang sudah ada, itu memberi orang itu dan gagasan itu lebih kredibel. Mungkin ada direktur dan eksekutif lain yang saling terkait dengan dewan yang sebelumnya juga berpartisipasi dalam opsi yang sudah ketinggalan zaman. Karena semakin banyak direksi dan eksekutif tampak menyukai gagasan di Apple, semakin sulit bagi satu orang untuk menentang opsi backdating. Tekanan untuk menyesuaikan diri dengan kelompok sangat nyata, seperti yang ditunjukkan Salomo Asch dalam eksperimennya. Jobs, Anderson, dan Heinen semua adalah eksekutif yang dihormati. Dewan direksi termasuk pengusaha yang dihormati, seperti Ketua Intuit William Campbell dan Ketua Oracle Larry Ellison. Orang-orang ini memiliki kekuatan yang signifikan dalam komunitas bisnis dan dalam industri teknologi. Memanggil pertanyaan etika dari salah satu eksekutif atau anggota dewan akan mendapat keberanian yang signifikan. Begitu banyak perusahaan terlibat dengan backdating bahwa sangat mudah bagi Apple untuk menyesuaikan diri dengan praktik bisnis umum, terlepas dari kenyataan bahwa itu tidak etis dan tidak benar. Menambah tekanan untuk menyesuaikan diri adalah ketidakpastian tentang konsekuensi opsi backdating. Tidak ada kasus pilihan backdating yang tinggi sampai tahun 2005 sampai 2006. Hal ini membuat konsekuensi jangka panjang pada tahun 2001 sangat tidak jelas sementara keuntungan jangka pendek seperti pendapatan besar untuk Jobs dan eksekutif lainnya mudah terlihat. Meskipun demikian, para eksekutif dan direktur seharusnya menyadari konsekuensi yang cukup besar jika backdating yang curang itu pernah ditemukan. Meskipun pada saat itu sepertinya kesempatan untuk ditangkap jauh (tidak ada perusahaan besar yang berhasil mencapai titik tersebut), jika Apple berhasil mendapatkan konsekuensinya, kemungkinan besar akan sangat berat bagi eksekutif, direktur, dan untuk Perusahaan yang mereka wakili Tingkat keparahan konsekuensi jangka panjang seharusnya memberi kompensasi untuk kemungkinan penangkapan yang kecil. Sementara meluasnya penggunaan opsi backdating menciptakan beberapa ambiguitas mengenai etika tindakan tersebut, bawahan Heinens yang membuat keputusan pada pertemuan dewan bulan Oktober 2001 (diduga Heinen mengatakan kepadanya untuk melakukannya, walaupun tidak pernah terbukti) tahu bahwa melakukan hal itu tidak etis. Selain tekanan yang telah disebutkan, bawahan juga tunduk pada kesesuaian dengan otoritas. Tekanan untuk mematuhi otoritas ditunjukkan dalam eksperimen Stanley Milgrams. Subordinate ini akhirnya bertanggung jawab kepada Heinen, yang melapor ke Jobs dan Anderson. Sementara Heinen dan bawahannya mengenal hukum dengan baik (Heinen adalah penasihat umum Apel), mereka memutuskan untuk melakukan kecurangan setidaknya sebagian sebagai akibat tekanan dari atasan. Satu artikel New York Times menyatakan, Anda mendapat kesan kuat bahwa tidak ada yang berani mengatakan tidak pada Mr. Jobs, kepala eksekutif yang sangat sulit dan kasar. Seseorang membayangkan gentar dari anggota komite kompensasi atau Heinen dalam memberitahukan kepadanya bahwa dia tidak dapat mendapatkan harga opsi yang rendah karena saham tersebut telah meningkat selama negosiasi (8). Jobs dan Heinen tidak pernah melakukan kesalahan apapun. Bagian dari pertahanan Jobs, dan sebagian alasan mengapa banyak investor tidak mengkritiknya, adalah bahwa dia tidak mendapatkan keuntungan dari hibah opsi yang telah ketinggalan zaman. Stok kemudian jatuh dan pilihannya ada di bawah air, meski sudah ketinggalan zaman. Kenyataan bahwa Jobs tidak untung bukan pertahanan yang valid. Dia benar-benar mengharapkan keuntungan dan banyak pilihan yang ketinggalan zaman untuk mengimbangi eksekutif lain yang melakukan keuntungan. Jobs yang kekurangan keuntungan tidak relevan dengan apakah dia bertindak tidak etis. Jobs juga mengklaim bahwa dia tidak mengerti semua implikasi akuntansi dari pilihan yang telah ada sebelumnya, namun Anderson mengklaim bahwa dia membuat Jobs mengetahui implikasinya dan Jobs mengetahui apa yang sedang terjadi. Selain dewan, Jobs juga memiliki tanggung jawab kepada pemegang saham untuk memahami implikasi dari apa yang dia tanda tangani. Pastinya, sebagai CFO, Anderson merasa bertanggung jawab dan kemungkinan itu adalah alasan bahwa dia adalah orang pertama yang mengundurkan diri dalam skandal tersebut. SEC, pemerintah, dan investor telah mengambil banyak langkah untuk mencegah opsi mundur dari terus terjadi. Sarbanes Oxley telah membuat opsi backdating lebih sulit dengan memperpendek perusahaan kerangka waktu harus melaporkan opsi hibah. Investor telah mengembangkan metode untuk mendeteksi opsi backdating lebih cepat. Perhatian media bahwa pilihan backdating telah diterima juga telah memainkan roll dalam mengecilkan hati backdating masa depan. Namun, tindakan tersebut tidak akan mencegah komisi lebih lanjut dari jenis penipuan korporat lainnya, kecuali sejauh mana mereka meningkatkan konsekuensi yang dirasakan atau aktual terhadap kecurangan. Meningkatkan konsekuensi penipuan perusahaan adalah salah satu cara di mana perusahaan dapat mencegah kecurangan. Jika Apple telah mengembangkan hukuman yang lebih ketat kepada siapa pun yang terlibat dalam salah saji keuangan, seperti pemecatan langsung dari perusahaan atau dewan, peserta dalam opsi backdating mungkin telah bertindak lebih hati-hati. Secara khusus, fakta bahwa Jobs tidak menerima hukuman yang signifikan dari Apple menunjukkan bahwa dewan direktur Apple dan Apples tidak terlalu menipu kegiatan tersebut, dan bahwa tidak ada cukup disinsentif untuk perilaku yang tidak etis. Manajemen apel tidak mengakui kecurangan tersebut sampai mereka melihat konsekuensi serius yang dihadapi perusahaan lain di mana opsi backdating telah ditemukan. Beberapa perusahaan telah mencoba untuk mengajarkan perilaku etis dan menanamkan budaya perusahaan yang etis di dalam perusahaan mereka. Ini mungkin tidak efektif dalam mencegah opsi mundur di Apple. Tindakan tidak etis berada di puncak tangga perusahaan dan bahkan di antara dewan direksi. Orang-orang ini kemungkinan besar terisolasi pada tingkat tertentu dari setiap inisiatif yang tidak mereka ciptakan dan dari kursus pelatihan etika yang khas. Sejumlah keangkuhan sering menyertai eksekutif puncak yang akan membuat mereka kurang rentan untuk mempertimbangkan etika yang diajarkan sebagian besar kepada bawahan. Cara yang lebih baik di mana Apple bisa menangkap penipuan pada masa kanak-kanaknya adalah dengan memberi hadiah peluit. Whistle-blowing lebih mudah diucapkan daripada dilakukan: peluit peluit harus menghadapi dewan direktur Apples dan eksekutif puncaknya. Namun, jumlah orang yang tahu tentang skandal tersebut dan tetap diam menunjukkan bahwa tidak ada penghargaan yang cukup signifikan untuk tindakan etis. Jika Apple memiliki imbalan finansial yang besar untuk diberikan kepada peluit-peluit, seperti jumlah yang sama dengan 5 dari salah saji keuangan, mungkin akan memikat bawahan atau salah satu eksekutif atau direksi untuk membawa aktivitas curang itu ke cahaya. Hadiah ini bisa diiringi atau diganti dengan grasi jika si peluit terlibat dalam skandal tersebut. Kehadiran kebijakan semacam itu mungkin membuat beberapa peserta tidak bertindak berlawanan dengan kepentingan pemegang saham Apple. Kemungkinan penipuan perusahaan, seperti opsi backdating, adalah ancaman yang sangat nyata bahkan setelah banyak skandal yang telah ditemukan. Kesesuaian kelompok, kesesuaian dengan wewenang, dan penilaian yang buruk akan konsekuensi semua individu yang tekanan, seperti Jobs, Heinen, dan Anderson, bertindak tidak etis. Apple dan perusahaan seperti itu bisa mencegah perilaku tidak etis di masa depan dengan meningkatkan konsekuensi dan bermanfaatnya perilaku etis dari whistle-blower. Oleh Blake Taylor, 18 Mei 2009 Referensi 1. Hulbert, Mark. STRATEGI Mengapa Pilihan Pilihan Mungkin Menular. The New York Times. Online 21 Januari 2007. Dikutip: 1 Mei 2009. query.nytimesgstfullpage.htmlres9907EFDB1E30F932A15752C0A9619C8B63scp2sqoptions20backdatingstcse. 2. Dean, Katie. Apple Memiliki Hingga Backdating. Jalan. Online 4 Oktober 2006. Dikutip: 1 Mei 2009. thestreetstory10313125apple-have-up-to-backdating.html. Sorkin, Andrew Ross. Apple Executives Settle Backdating Suit. The New York Times DealBook. Online 11 September 2009. Dikutip: 2 Mei 2009. dealbook.blogs.nytimes20080911apple-executive-settle-backdating-suitcp12sqapple20options20backdatingstcse. 4. Krazit, Tom. Ex-Apple CFO mengatakan Jobs menasihati opsi saham akuntansi. Berita CNET Online CBS Interactive, Inc. 24 April 2007. Dikutip: 1 Mei 2009. news.cnetEx-Apple-CFO-mengatakan-Jobs-advise-of-stock-options-accounting2100-10143-6178812.html. 5. Nancy R. Heinen. Wikipedia.org. Online Dikutip: 1 Mei 2009. en.wikipedia.orgwikiNancyR.Heinen. 6. Wolverton, Troy. Deposisi pada opsi Apple backdating case memberi gambaran sekilas tentang Jobs yang sebenarnya. Bukit silikon. Online 27 April 2009. Dikutip: 1 Mei 2009. siliconvalleyci12240745sourcemostviewed. 7.. Ties Mei Bind Apel CEO ke Dewan. Jalan. Online 6 September 2006. Dikutip: 2 Mei 2009. thestreetstory103073113ties-may-bind-apples-ceo-to-board.html. 8. Nocera, Joe. BERBICARA BISNIS Menimbang Peran Pekerjaan dalam Skandal. The New York Times. Online 27 April 2007. Dikutip: 2 Mei 2009. query.nytimesgstfullpage.htmlres990CEEDA123EF93BA15757C0A9619C8B63secsponpagewanted3.Kesulitan dengan Opsi Saham Biaya opsi saham perusahaan seringkali lebih tinggi daripada nilai yang dihindari oleh karyawan yang tidak suka dan tidak diberi makan atas pilihan mereka. Opsi saham menjadi kontroversial. Akar masalahnya terletak pada kesalahan persepsi yang dipegang luas mengenai biaya pemberian opsi semacam itu, menurut Brian Hall dan Kevin Murphy menulis di The Trouble with Stock Options (NBER Working Paper No. 9784). Opsi saham adalah kompensasi yang memberi karyawan hak untuk membeli saham dengan harga pelaksanaan yang ditentukan sebelumnya, biasanya harga pasar pada tanggal hibah. Hak beli diperpanjang untuk jangka waktu tertentu, biasanya sepuluh tahun. Antara 1992 dan 2002, nilai opsi yang diberikan oleh perusahaan di SP 500 meningkat dari rata-rata 22 juta per perusahaan menjadi 141 juta per perusahaan (dengan angka tertinggi 238 juta dicapai pada tahun 2000). Selama periode ini, kompensasi CEO meroket, sebagian besar didorong oleh opsi saham. Namun pangsa CEO dari total opsi saham yang diberikan benar-benar turun dari titik tertinggi sekitar 7 persen pada pertengahan tahun 1990an menjadi kurang dari 5 persen pada tahun 2000-2. Memang, pada tahun 2002 lebih dari 90 persen opsi saham diberikan kepada manajer dan karyawan. Hall dan Murphy berpendapat bahwa, dalam banyak kasus, opsi saham adalah cara yang tidak efisien untuk menarik, mempertahankan, dan memotivasi eksekutif dan karyawan perusahaan karena biaya opsi saham perusahaan seringkali lebih tinggi daripada nilai yang ditanggung oleh tim yang menolak risiko dan tidak makan Pilihan mereka Sehubungan dengan tujuan pertama - tarik - Hall dan Murphy perhatikan bahwa perusahaan yang membayar opsi sebagai pengganti uang tunai secara efektif meminjam dari karyawan, menerima layanan mereka hari ini dengan imbalan pembayaran di masa depan. Tetapi karyawan yang tidak menyukai risiko tidak terawasi tidak mungkin menjadi sumber modal yang efisien, terutama dibandingkan dengan bank, dana ekuitas swasta, pemodal ventura, dan investor lainnya. Dengan cara yang sama, opsi pembayaran pengganti kompensasi tunai mempengaruhi jenis karyawan yang akan diminati perusahaan. Pilihan mungkin juga menarik jenis motivasi dan kewirausahaan yang tinggi, namun ini bisa menguntungkan nilai saham perusahaan hanya jika karyawan itu - yaitu eksekutif puncak dan tokoh kunci lainnya - berada dalam posisi untuk meningkatkan saham. Sebagian besar karyawan tingkat rendah yang ditawarkan hanya memiliki sedikit pengaruh pada harga saham. Pilihan jelas mempromosikan retensi karyawan, namun Hall dan Murphy menduga bahwa cara lain untuk mempromosikan loyalitas karyawan mungkin lebih efisien. Pensiun, kenaikan gaji, dan bonus - terutama jika tidak terkait dengan nilai saham, seperti pilihan - cenderung untuk mempromosikan retensi karyawan sama baiknya jika tidak lebih baik, dan dengan biaya yang lebih menarik bagi perusahaan. Selain itu, karena banyak skandal korporat baru-baru ini telah menunjukkan, mengkompensasi eksekutif puncak melalui opsi saham dapat mengilhami godaan untuk mengembang atau memanipulasi nilai saham secara artifisial. Hall dan Murphy berpendapat bahwa perusahaan tetap memperhatikan opsi saham yang murah untuk diberikan karena tidak ada biaya akuntansi dan tidak ada pengeluaran tunai. Selanjutnya, ketika opsi dieksekusi, perusahaan sering mengeluarkan saham baru kepada eksekutif dan menerima potongan pajak atas spread antara harga saham dan harga pelaksanaan. Praktik ini membuat biaya yang dirasakan dari suatu pilihan jauh lebih rendah daripada biaya ekonomi sebenarnya. Tapi persepsi seperti itu, Hall and Murphy mempertahankan, menghasilkan terlalu banyak pilihan bagi terlalu banyak orang. Dari sudut pandang biaya yang dirasakan, pilihan tampaknya merupakan cara yang hampir bebas biaya untuk menarik, mempertahankan, dan memotivasi karyawan, namun dari sudut pandang biaya ekonomi, pilihan mungkin tidak efisien. Analisis Hall dan Murphys memiliki implikasi penting bagi debat saat ini tentang bagaimana opsi dikenai biaya, sebuah debat yang semakin memanas menyusul skandal akuntansi. Setahun yang lalu, Financial Accounting Standards Board (FASB) mengumumkan bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk mewajibkan biaya akuntansi untuk opsi, dengan harapan hal ini akan diadopsi pada awal tahun 2004. Ketua Federal Reserve Alan Greenspan, investor seperti Warren Buffet, dan sejumlah ekonom menyetujui rekaman Pilihan sebagai biaya. Tetapi organisasi seperti Business Roundtable, Asosiasi Manufaktur Nasional, Kamar Dagang A.S., dan asosiasi teknologi tinggi menentang opsi pengeluaran. Sisi Pemerintahan Bush dengan lawan-lawan ini, sementara Kongres terbagi atas masalah ini. Hall dan Murphy percaya bahwa kasus ekonomi untuk pengeluaran opsi kuat. Efek keseluruhan dari membawa biaya opsi yang dirasakan lebih sesuai dengan biaya ekonomi mereka akan lebih sedikit pilihan yang diberikan kepada lebih sedikit orang - namun orang-orang tersebut akan menjadi eksekutif dan tenaga teknis utama yang secara realistis dapat diharapkan memiliki dampak positif pada Harga saham perusahaan. Para periset juga menunjukkan bahwa peraturan akuntansi saat ini menyukai opsi saham dengan mengorbankan jenis rencana kompensasi berbasis saham lainnya, termasuk opsi terbatas, opsi dimana harga pelaksanaan ditetapkan di bawah nilai pasar saat ini, opsi di mana harga pelaksanaan diindeks ke industri. Atau kinerja pasar, dan opsi berbasis kinerja yang rompi hanya jika ambang kinerja utama tercapai. Aturan saat ini juga bias terhadap rencana insentif tunai yang dapat dikaitkan dengan cara kreatif untuk meningkatkan kekayaan pemegang saham. Hall dan Murphy menyimpulkan bahwa para manajer dan dewan dapat dididik tentang biaya ekonomi yang sebenarnya dari opsi saham dan bentuk kompensasi lainnya, dan asimetri antara perlakuan akuntansi dan perlakuan pajak opsi saham dan bentuk kompensasi lainnya harus dieliminasi. Proposal untuk mengenakan biaya akuntansi untuk opsi hibah akan menutup kesenjangan antara biaya yang dirasakan dan ekonomi. Digest tidak memiliki hak cipta dan dapat diproduksi ulang secara bebas dengan atribusi sumber yang sesuai.
Bagaimana-untuk-perdagangan-opsi-menggunakan-tersirat-volatilitas
Apa-adalah-opsi-trading-di-share-market-example