Stock-options-and-bonuses

Stock-options-and-bonuses

Pnb-forex-exchange-rates
India-trading-system-for-average-true-range
Qe-effect-on-forex


Pindah-rata-rata-harga minyak Pilihan opsi saham mingguan Sejarah sistem perdagangan laut-india Sistem perdagangan-kliring-dan-penyelesaian Pilihan non-kualifikasi-opsi-vs-insentif Trendline-trading-strategy-secrets-revealed-pdf

Masalah dengan Opsi Saham Biaya opsi saham perusahaan seringkali lebih tinggi daripada nilai yang ditanggung oleh karyawan yang menghindari risiko dan tidak berkepentingan pada pilihan mereka. Opsi saham menjadi kontroversial. Akar masalahnya terletak pada kesalahan persepsi yang dipegang luas mengenai biaya pemberian opsi semacam itu, menurut Brian Hall dan Kevin Murphy menulis di The Trouble with Stock Options (NBER Working Paper No. 9784). Opsi saham adalah kompensasi yang memberi karyawan hak untuk membeli saham dengan harga pelaksanaan yang ditentukan sebelumnya, biasanya harga pasar pada tanggal hibah. Hak beli diperpanjang untuk jangka waktu tertentu, biasanya sepuluh tahun. Antara 1992 dan 2002, nilai opsi yang diberikan oleh perusahaan di SP 500 meningkat dari rata-rata 22 juta per perusahaan menjadi 141 juta per perusahaan (dengan angka tertinggi 238 juta dicapai pada tahun 2000). Selama periode ini, kompensasi CEO meroket, sebagian besar didorong oleh opsi saham. Namun pangsa CEO dari total opsi saham yang diberikan benar-benar turun dari titik tertinggi sekitar 7 persen pada pertengahan tahun 1990an menjadi kurang dari 5 persen pada tahun 2000-2. Memang, pada tahun 2002 lebih dari 90 persen opsi saham diberikan kepada manajer dan karyawan. Hall dan Murphy berpendapat bahwa, dalam banyak kasus, opsi saham adalah cara yang tidak efisien untuk menarik, mempertahankan, dan memotivasi eksekutif dan karyawan perusahaan karena biaya opsi saham perusahaan seringkali lebih tinggi daripada nilai yang ditanggung oleh tim yang menolak risiko dan tidak makan Pilihan mereka Sehubungan dengan tujuan pertama - tarik - Hall dan Murphy perhatikan bahwa perusahaan yang membayar opsi sebagai pengganti uang tunai secara efektif meminjam dari karyawan, menerima layanan mereka hari ini dengan imbalan pembayaran di masa depan. Tetapi karyawan yang tidak menyukai risiko tidak terawasi tidak mungkin menjadi sumber modal yang efisien, terutama dibandingkan dengan bank, dana ekuitas swasta, pemodal ventura, dan investor lainnya. Dengan cara yang sama, opsi pembayaran pengganti kompensasi tunai mempengaruhi jenis karyawan yang akan diminati perusahaan. Pilihan mungkin juga menarik jenis motivasi dan kewirausahaan yang tinggi, namun ini bisa menguntungkan nilai saham perusahaan hanya jika karyawan itu - yaitu eksekutif puncak dan tokoh kunci lainnya - berada dalam posisi untuk meningkatkan saham. Sebagian besar karyawan tingkat rendah yang ditawarkan hanya memiliki sedikit pengaruh pada harga saham. Pilihan jelas mempromosikan retensi karyawan, namun Hall dan Murphy menduga bahwa cara lain untuk mempromosikan loyalitas karyawan mungkin lebih efisien. Pensiun, kenaikan gaji, dan bonus - terutama jika tidak terkait dengan nilai saham, seperti pilihan - cenderung untuk mempromosikan retensi karyawan sama baiknya jika tidak lebih baik, dan dengan biaya yang lebih menarik bagi perusahaan. Selain itu, karena banyak skandal korporat baru-baru ini telah menunjukkan, mengkompensasi eksekutif puncak melalui opsi saham dapat mengilhami godaan untuk mengembang atau memanipulasi nilai saham secara artifisial. Hall dan Murphy berpendapat bahwa perusahaan tetap memperhatikan opsi saham yang murah untuk diberikan karena tidak ada biaya akuntansi dan tidak ada pengeluaran tunai. Selanjutnya, ketika opsi dieksekusi, perusahaan sering mengeluarkan saham baru kepada eksekutif dan menerima potongan pajak atas spread antara harga saham dan harga pelaksanaan. Praktik ini membuat biaya yang dirasakan dari suatu pilihan jauh lebih rendah daripada biaya ekonomi sebenarnya. Tapi persepsi seperti itu, Hall and Murphy mempertahankan, menghasilkan terlalu banyak pilihan bagi terlalu banyak orang. Dari sudut pandang biaya yang dirasakan, pilihan tampaknya merupakan cara yang hampir bebas biaya untuk menarik, mempertahankan, dan memotivasi karyawan, namun dari sudut pandang biaya ekonomi, pilihan mungkin tidak efisien. Analisis Hall dan Murphys memiliki implikasi penting bagi debat saat ini tentang bagaimana opsi dikenai biaya, sebuah debat yang semakin memanas menyusul skandal akuntansi. Setahun yang lalu, Financial Accounting Standards Board (FASB) mengumumkan bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk mewajibkan biaya akuntansi untuk opsi, dengan harapan hal ini akan diadopsi pada awal tahun 2004. Ketua Federal Reserve Alan Greenspan, investor seperti Warren Buffet, dan sejumlah ekonom menyetujui rekaman Pilihan sebagai biaya. Tetapi organisasi seperti Business Roundtable, Asosiasi Manufaktur Nasional, Kamar Dagang A.S., dan asosiasi teknologi tinggi menentang opsi pengeluaran. Sisi Pemerintahan Bush dengan lawan-lawan ini, sementara Kongres terbagi atas masalah ini. Hall dan Murphy percaya bahwa kasus ekonomi untuk pengeluaran opsi kuat. Efek keseluruhan dari membawa biaya opsi yang dirasakan lebih sesuai dengan biaya ekonomi mereka akan lebih sedikit pilihan yang diberikan kepada lebih sedikit orang - namun orang-orang tersebut akan menjadi eksekutif dan tenaga teknis utama yang secara realistis dapat diharapkan memiliki dampak positif pada Harga saham perusahaan. Para periset juga menunjukkan bahwa peraturan akuntansi saat ini menyukai opsi saham dengan mengorbankan jenis rencana kompensasi berbasis saham lainnya, termasuk opsi terbatas, opsi dimana harga pelaksanaan ditetapkan di bawah nilai pasar saat ini, opsi di mana harga pelaksanaan diindeks ke industri. Atau kinerja pasar, dan opsi berbasis kinerja yang rompi hanya jika ambang kinerja utama tercapai. Aturan saat ini juga bias terhadap rencana insentif tunai yang dapat dikaitkan dengan cara kreatif untuk meningkatkan kekayaan pemegang saham. Hall dan Murphy menyimpulkan bahwa para manajer dan dewan dapat dididik tentang biaya ekonomi yang sebenarnya dari opsi saham dan bentuk kompensasi lainnya, dan asimetri antara perlakuan akuntansi dan perlakuan pajak opsi saham dan bentuk kompensasi lainnya harus dieliminasi. Proposal untuk mengenakan biaya akuntansi untuk opsi hibah akan menutup kesenjangan antara biaya yang dirasakan dan ekonomi. The Digest tidak memiliki hak cipta dan dapat diproduksi ulang secara bebas dengan atribusi sumber yang sesuai. Opsi Pembelian BREAKING DOWN Opsi Saham Kontrak opsi saham adalah antara dua pihak yang menyetujui, dan opsi biasanya mewakili 100 saham dari saham yang mendasarinya. Opsi Put and Call Opsi saham dianggap sebagai panggilan saat pembeli memasuki kontrak untuk membeli saham dengan harga tertentu pada tanggal tertentu. Opsi dianggap sebagai keputusan bila pembeli opsi mengeluarkan kontrak untuk menjual saham dengan harga yang disepakati pada atau sebelum tanggal tertentu. Idenya adalah bahwa pembeli opsi call percaya bahwa saham yang mendasarinya akan meningkat, sementara penjual opsi berpikir sebaliknya. Pemegang opsi memiliki keuntungan untuk membeli saham dengan harga diskon dari nilai pasar saat ini jika harga saham meningkat sebelum masa berlaku berakhir. Namun, jika pembeli yakin saham akan turun nilainya, dia memasukkan kontrak put option yang memberinya hak untuk menjual saham tersebut di masa mendatang. Jika saham yang mendasarinya kehilangan nilainya sebelum kadaluarsa, pemegang opsi dapat menjualnya dengan harga premium dari nilai pasar saat ini. Harga pemogokan sebuah pilihan adalah apa yang menentukan apakah nilainya berharga atau tidak. Harga strike adalah harga yang telah ditentukan dimana saham yang mendasarinya dapat dibeli atau dijual. Pemegang opsi call mendapatkan keuntungan bila strike price lebih rendah dari nilai pasar saat ini. Beri opsi pemegang opsi bila strike price lebih tinggi dari nilai pasar saat ini. Opsi Saham Karyawan Opsi saham karyawan serupa dengan opsi call atau put options, dengan beberapa perbedaan utama. Opsi saham karyawan biasanya bersifat rompi daripada memiliki waktu jatuh tempo tertentu. Ini berarti bahwa seorang karyawan harus tetap dipekerjakan selama jangka waktu tertentu sebelum memperoleh hak untuk membeli pilihannya. Ada juga harga hibah yang menggantikan harga pemogokan, yang mewakili nilai pasar saat ini pada saat karyawan menerima opsi. Opsi Saham Perusahaan - ESO BREAKING DOWN Opsi Saham Karyawan - Karyawan ESO biasanya harus menunggu vesting tertentu. Periode yang akan berlalu sebelum mereka dapat menggunakan opsi tersebut dan membeli saham perusahaan, karena gagasan di balik opsi saham adalah menyelaraskan insentif antara karyawan dan pemegang saham perusahaan. Pemegang saham ingin melihat kenaikan harga saham, sehingga memberi penghargaan kepada karyawan karena harga saham naik dari waktu ke waktu menjamin bahwa setiap orang memiliki tujuan yang sama dalam pikirannya. Bagaimana Perjanjian Opsi Opsi Saham Asumsikan bahwa manajer diberi opsi saham, dan perjanjian opsi memungkinkan manajer untuk membeli 1.000 saham perusahaan pada harga strike, atau harga pelaksanaan, dari 50 per saham. 500 saham dari total rompi setelah dua tahun, dan sisa 500 saham rompi pada akhir tiga tahun. Vesting mengacu pada karyawan yang mendapatkan kepemilikan atas pilihan, dan vesting memotivasi pekerja untuk tinggal dengan perusahaan sampai opsi rompi. Contoh Opsi Saham Berolahraga Dengan menggunakan contoh yang sama, asumsikan bahwa harga saham meningkat menjadi 70 setelah dua tahun, yang berada di atas harga pelaksanaan opsi saham. Manajer dapat melakukan exercise dengan membeli 500 saham yang berada di posisi 50, dan menjual saham tersebut pada harga pasar 70. Transaksi tersebut menghasilkan 20 per saham saham, atau 10.000 secara keseluruhan. Perusahaan mempertahankan manajer berpengalaman selama dua tahun tambahan, dan keuntungan karyawan dari opsi opsi saham. Jika, sebaliknya, harga saham tidak melebihi harga jual 50, manajer tidak menggunakan opsi saham. Karena karyawan memiliki opsi untuk 500 saham setelah dua tahun, manajer mungkin dapat meninggalkan perusahaan dan mempertahankan opsi saham sampai opsi habis masa berlakunya. Pengaturan ini memberi manajer kesempatan untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga saham di jalan. Anjak dalam Biaya Perusahaan ESO sering diberikan tanpa persyaratan pengeluaran tunai dari karyawan. Jika harga pelaksanaannya adalah 50 per saham dan harga pasarnya 70, misalnya, perusahaan hanya bisa membayar karyawan selisih antara kedua harga tersebut dikalikan dengan jumlah saham opsi saham. Jika 500 saham tersebut menjadi haknya, jumlah yang dibayarkan kepada karyawan adalah (20 X 500 saham), atau 10.000. Ini menghilangkan kebutuhan pekerja untuk membeli saham sebelum stok terjual, dan struktur ini membuat opsi lebih bernilai. ESO adalah biaya untuk majikan, dan biaya penerbitan opsi saham diposkan ke laporan laba rugi perusahaan.
Trading-forex-tanpa-modal-2014
Trading-system-20-pips