Stock-options-deductible-employer

Stock-options-deductible-employer

Regulacion-del-mercado-forex-en-colombia
Mu-online-trade-lucky-items
Swing-trader-forex-strategies


Stock-options-po-polsku Opsi saham tidak terpakai-setelah penghentian S-p-500-saham-di atas-50-hari-rata-rata bergerak Wsj-fx-options Profesional-forex-trader-library Pilihan-strategi-liffe

Rumah 187 Artikel 187 Bagaimana Rencana Kepemilikan Saham Karyawan (ESOP) Bekerja ESOPs Menyediakan Berbagai Manfaat Pajak yang Signifikan untuk Perusahaan dan Pemiliknya. Aturan ESOP Dirancang untuk Menjamin Rencana Manfaat Karyawan dengan Adil dan Luas Kepemilikan karyawan dapat dilakukan dengan berbagai cara. Karyawan dapat membeli saham secara langsung, diberikan sebagai bonus, dapat menerima opsi saham, atau mendapatkan saham melalui rencana pembagian keuntungan. Beberapa karyawan menjadi pemilik melalui koperasi pekerja dimana setiap orang memiliki suara yang sama. Namun sejauh ini bentuk kepemilikan karyawan yang paling umum di A.S. adalah rencana kepemilikan saham ESOP atau karyawan. Hampir tidak diketahui sampai 1974, pada 2014 6.717 rencana ada mencakup 14,1 juta karyawan. Perusahaan dapat menggunakan ESOP untuk berbagai tujuan. Berlawanan dengan kesan yang bisa didapat dari akun media, ESOP hampir tidak pernah digunakan untuk menyelamatkan perusahaan yang bermasalah sekalipun. Sebagian besar rencana semacam itu disiapkan setiap tahun. Sebagai gantinya, ESOP paling sering digunakan untuk menyediakan pasar bagi pemilik perusahaan yang sukses dan sukses, memotivasi dan memberi penghargaan kepada karyawan, atau memanfaatkan insentif untuk meminjam uang untuk memperoleh aset baru dengan dolar sebelum pajak. Hampir di setiap kasus, ESOP merupakan kontribusi bagi karyawan, bukan pembelian karyawan. Aturan ESOP ESOP adalah semacam rencana tunjangan karyawan, serupa dengan beberapa cara untuk rencana pembagian keuntungan. Dalam sebuah ESOP, sebuah perusahaan membentuk dana perwalian, dimana perusahaan tersebut menyumbangkan saham baru dari sahamnya sendiri atau uang tunai untuk membeli saham yang ada. Sebagai alternatif, ESOP dapat meminjam uang untuk membeli saham baru atau yang sudah ada, dengan perusahaan memberikan kontribusi tunai pada rencana untuk memungkinkannya melunasi pinjamannya. Terlepas dari bagaimana rencana memperoleh saham, kontribusi perusahaan terhadap kepercayaan dikurangkan dari pajak, dalam batas-batas tertentu. Saham dalam trust dialokasikan ke rekening karyawan individu. Meskipun ada beberapa pengecualian, umumnya semua karyawan penuh waktu di atas 21 berpartisipasi dalam rencana tersebut. Alokasi dibuat berdasarkan gaji relatif atau formula yang lebih setara. Karena karyawan mengakumulasikan senioritas dengan perusahaan, mereka memperoleh hak yang meningkat atas saham di akun mereka, sebuah proses yang dikenal sebagai vesting. Karyawan harus 100 tahun dalam tiga sampai enam tahun, tergantung pada apakah vesting sekaligus (cliff vesting) atau bertahap. Ketika karyawan meninggalkan perusahaan, mereka menerima saham mereka, dimana perusahaan harus membeli kembali dari mereka pada nilai pasar wajarnya (kecuali ada pasar umum untuk saham tersebut). Perusahaan swasta harus memiliki penilaian luar tahunan untuk menentukan harga saham mereka. Di perusahaan swasta, karyawan harus dapat memilih saham yang dialokasikan untuk masalah utama, seperti menutup atau merelokasi, namun perusahaan dapat memilih apakah akan melewati hak suara (seperti untuk dewan direksi) mengenai masalah lain. Di perusahaan publik, karyawan harus bisa memilih semua masalah. Kegunaan untuk ESOP Untuk membeli saham pemilik yang berangkat: Pemilik perusahaan swasta dapat menggunakan ESOP untuk menciptakan pasar yang siap untuk saham mereka. Dengan pendekatan ini, perusahaan dapat membuat kontribusi tunai yang dapat dikurangkan dari pajak ke ESOP untuk membeli saham pemilik, atau ESOP dapat meminjam uang untuk membeli saham tersebut (lihat di bawah). Meminjam uang dengan biaya setelah pajak yang lebih rendah: ESOP unik di antara rencana keuntungan dengan kemampuan mereka meminjam uang. ESOP meminjam uang tunai, yang digunakannya untuk membeli saham perusahaan atau saham pemilik yang ada. Perusahaan kemudian membuat kontribusi yang dapat dikurangkan dari pajak ke ESOP untuk membayar kembali pinjaman tersebut, yang berarti pokok dan bunga dapat dikurangkan. Untuk menciptakan keuntungan karyawan tambahan: Perusahaan hanya dapat menerbitkan saham baru atau treasury ke ESOP, mengurangi nilainya (sampai 25 dari gaji yang terbayar) dari penghasilan kena pajak. Atau perusahaan bisa menyumbang uang tunai, membeli saham dari pemilik umum atau swasta yang ada. Di perusahaan publik, yang berjumlah sekitar 5 dari rencana dan sekitar 40 dari rencana peserta, ESOP sering digunakan bersamaan dengan rencana penghematan karyawan. Daripada mencocokkan penghematan karyawan dengan uang tunai, perusahaan akan mencocokkan mereka dengan saham dari ESOP, seringkali pada tingkat pencocokan yang lebih tinggi. Manfaat Pajak Besar ESOP memiliki sejumlah manfaat pajak yang signifikan, yang terpenting adalah: Kontribusi saham dikurangkan dari pajak: Itu berarti perusahaan dapat memperoleh keuntungan arus kas saat ini dengan menerbitkan saham baru atau saham treasury ke ESOP, walaupun ini Artinya pemilik yang ada akan terdilusi. Sumbangan tunai dapat dikurangkan: Perusahaan dapat menyumbangkan uang tunai secara diskresioner dari tahun ke tahun dan mengambil potongan pajak untuk itu, apakah sumbangan tersebut digunakan untuk membeli saham dari pemilik saat ini atau untuk membangun cadangan uang tunai di ESOP untuk masa depan. menggunakan. Kontribusi yang digunakan untuk melunasi pinjaman ESOP yang dikeluarkan untuk membeli saham perusahaan dapat dikurangkan dari pajak: ESOP dapat meminjam uang untuk membeli saham yang ada, saham baru, atau saham treasury. Terlepas dari penggunaannya, kontribusinya bisa dikurangkan, yang berarti pembiayaan ESOP dilakukan dengan dolar sebelum pajak. Penjual di perusahaan C bisa mendapatkan penangguhan pajak: Di perusahaan C, setelah ESOP memiliki 30 dari semua saham di perusahaan tersebut, penjual dapat menginvestasikan kembali hasil penjualan di sekuritas lain dan menunda pajak atas keuntungan tersebut. Di perusahaan S, persentase kepemilikan yang dimiliki oleh ESOP tidak dikenai pajak penghasilan di tingkat federal (dan biasanya tingkat negara juga): Itu berarti, misalnya, bahwa tidak ada pajak penghasilan atas 30 keuntungan dari Sebuah perusahaan S dengan ESOP memegang 30 saham, dan tidak ada pajak penghasilan sama sekali atas keuntungan perusahaan S yang sepenuhnya dimiliki oleh ESOP-nya. Namun, perhatikan bahwa ESOP masih harus mendapatkan bagian pro rata dari distribusi yang dibuat perusahaan kepada pemiliknya. Dividen dapat dikurangkan dari pajak: Dividen yang wajar yang digunakan untuk melunasi pinjaman ESOP, yang diteruskan kepada karyawan, atau diinvestasikan kembali oleh karyawan di saham perusahaan dapat dikurangkan dari pajak. Karyawan tidak membayar pajak atas kontribusi kepada ESOP, hanya penyaluran akun mereka, dan kemudian pada tingkat yang berpotensi menguntungkan: Karyawan dapat menyerahkan distribusinya dalam IRA atau rencana pensiun lainnya atau membayar pajak saat ini atas distribusi tersebut, dengan keuntungan apa pun Akumulasi dari waktu ke waktu dikenai pajak sebagai capital gain. Namun, porsi pajak penghasilan dari distribusi tersebut dikenakan denda 10 jika dilakukan sebelum usia pensiun normal. Perhatikan bahwa semua batasan kontribusi tunduk pada batasan tertentu, walaupun hal ini jarang menimbulkan masalah bagi perusahaan. Meski menarik karena manfaat pajak ini, bagaimanapun, ada batasan dan kekurangan. Undang-undang tersebut tidak mengizinkan ESOP digunakan dalam kemitraan dan sebagian besar perusahaan profesional. ESOP dapat digunakan di perusahaan S, namun tidak memenuhi syarat untuk perawatan rollover yang dibahas di atas dan memiliki batasan kontribusi yang lebih rendah. Perusahaan swasta harus membeli kembali saham pegawai yang berangkat, dan ini bisa menjadi beban besar. Biaya untuk mendirikan sebuah ESOP juga substansial8212mungkin 40.000 untuk rencana paling sederhana di perusahaan kecil dan di atas dari sana. Setiap saat saham baru dikeluarkan, stok pemilik yang ada diencerkan. Pengenceran itu harus ditimbang terhadap manfaat pajak dan motivasi yang dapat diberikan ESOP. Akhirnya, ESOPs akan memperbaiki kinerja perusahaan hanya jika dikombinasikan dengan kesempatan bagi karyawan untuk berpartisipasi dalam keputusan yang mempengaruhi pekerjaan mereka. Untuk orientasi buku panjang tentang bagaimana ESOP bekerja, lihat Memahami ESOP .ESO: Akuntansi Opsi Saham Karyawan Oleh David Harper Relevansi di atas Reliabilitas Kami tidak akan meninjau kembali perdebatan sengit mengenai apakah perusahaan harus mengeluarkan biaya opsi saham karyawan. Namun, kita harus menetapkan dua hal. Pertama, para ahli di Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) ingin meminta opsi pengeluaran sejak sekitar awal 1990an. Terlepas dari tekanan politik, pengeluaran menjadi sedikit banyak tidak dapat dihindari ketika Dewan Akuntansi Internasional (IASB) mewajibkan hal itu karena dorongan yang disengaja untuk konvergensi antara A.S. dan standar akuntansi internasional. (Untuk bacaan terkait, lihat The Controversy Over Option Expensing.) Kedua, di antara argumen ada debat yang sah mengenai dua kualitas utama informasi akuntansi: relevansi dan reliabilitas. Laporan keuangan menunjukkan standar relevansi bila mencakup semua biaya material yang dikeluarkan oleh perusahaan - dan tidak ada yang secara serius menolak opsi tersebut adalah biaya. Biaya pelaporan dalam laporan keuangan mencapai standar keandalan bila diukur secara tidak bias dan akurat. Kedua kualitas relevansi dan reliabilitas ini sering berbenturan dalam kerangka akuntansi. Misalnya, real estat dikenai biaya historis karena biaya historis lebih dapat diandalkan (tapi kurang relevan) daripada nilai pasar - yaitu, kita dapat mengukur dengan keandalan berapa banyak yang dikeluarkan untuk memperoleh properti itu. Penentang pengeluaran memprioritaskan keandalan, bersikeras bahwa biaya opsi tidak dapat diukur dengan akurasi yang konsisten. FASB ingin memprioritaskan relevansi, percaya bahwa menjadi kurang benar dalam menangkap biaya lebih penting daripada kesalahan yang salah dalam menghilangkannya sama sekali. Pengungkapan yang Diperlukan Tapi Bukan Pengakuan Untuk Sekarang Pada bulan Maret 2004, peraturan saat ini (FAS 123) mewajibkan pengungkapan namun tidak mengakui. Ini berarti bahwa perkiraan biaya biaya harus diungkapkan sebagai catatan kaki, namun tidak harus diakui sebagai biaya atas laporan laba rugi, di mana mereka akan mengurangi laba yang dilaporkan (laba atau laba bersih). Ini berarti sebagian besar perusahaan benar-benar melaporkan empat nomor laba per saham (EPS) - kecuali jika mereka secara sukarela memilih untuk mengenali opsi karena ratusan telah melakukannya: Pada Laporan Laba Rugi: 1. EPS Dasar 2. EPS Dilusian 1. Pro Forma Basic EPS 2. Pro Forma EPS Dilusian EPS Dilusian Melipat Beberapa Pilihan - Itu Yang Lama dan Dalam Uang Tantangan utama dalam menghitung EPS adalah potensi pengenceran. Secara khusus, apa yang kita lakukan dengan opsi yang beredar namun tidak dieksekusi, opsi lama yang diberikan di tahun-tahun sebelumnya yang dapat dengan mudah dikonversi menjadi saham biasa setiap saat (Hal ini berlaku untuk tidak hanya opsi saham, tetapi juga hutang konversi dan beberapa derivatifnya.) Dilusian EPS mencoba untuk menangkap potensi dilusi ini dengan menggunakan metode treasury-stock yang digambarkan di bawah ini. Perusahaan hipotetis kami memiliki 100.000 saham biasa yang beredar, namun juga memiliki 10.000 opsi luar biasa yang semuanya termasuk dalam uang. Artinya, mereka diberikan dengan harga pelaksanaan 7 tapi stoknya telah naik menjadi 20: EPS dasar (saham biasa bersih) sederhana: 300.000 100.000 3 per saham. EPS dilusian menggunakan metode treasury-stock untuk menjawab pertanyaan berikut: Secara hipotetis, berapa banyak saham biasa akan beredar jika semua opsi di-the-money dieksekusi hari ini. Dalam contoh yang dibahas di atas, latihan itu sendiri akan menambahkan 10.000 saham biasa ke mendasarkan. Namun, latihan simulasi tersebut akan memberi perusahaan uang ekstra: hasil pelaksanaan 7 pilihan, ditambah manfaat pajak. Manfaat pajak adalah uang riil karena perusahaan memperoleh penghasilan kena pajak dengan keuntungan opsi - dalam hal ini, 13 per opsi yang dieksekusi. Mengapa Karena IRS akan mengumpulkan pajak dari pemegang opsi yang akan membayar pajak penghasilan biasa atas keuntungan yang sama. (Perhatikan manfaat pajak mengacu pada opsi saham yang tidak memenuhi syarat. Opsi insentif insentif yang disebut (ISO) mungkin tidak dapat dikurangkan dari pajak untuk perusahaan, namun kurang dari 20 opsi yang diberikan adalah ISO.) Mari kita lihat bagaimana 100.000 saham biasa menjadi 103.900 saham dilusian dengan metode treasury-stock, yang, ingat, didasarkan pada simulasi latihan. Kami berasumsi bahwa pelaksanaan 10.000 opsi dalam bentuk uang itu sendiri menambah 10.000 saham biasa ke basis. Tetapi perusahaan tersebut mendapat kembali hasil latihan sebesar 70.000 (7 harga pelaksanaan per opsi) dan keuntungan pajak tunai sebesar 52.000 (13 tingkat keuntungan x 40 per 520 per opsi). Itu adalah potongan uang 12,20 rebound, jadi untuk berbicara, per opsi untuk potongan harga total 122.000. Untuk menyelesaikan simulasi, kita asumsikan semua uang ekstra tersebut digunakan untuk membeli kembali saham. Dengan harga 20 per saham saat ini, perusahaan tersebut membeli kembali 6.100 saham. Singkatnya, konversi 10.000 opsi hanya menciptakan 3.900 saham tambahan bersih (10.000 opsi dikonversi dikurangi 6.100 saham buyback). Berikut adalah rumus sebenarnya, di mana (M) harga pasar saat ini, (E) harga pelaksanaan, (T) tarif pajak dan (N) jumlah opsi yang dieksekusi: Proforma EPS Menangkap Opsi Baru yang Diberikan Selama Tahun Kami telah meninjau bagaimana diencerkan EPS menangkap pengaruh opsi uang beredar atau lama yang diberikan di tahun-tahun sebelumnya. Tapi apa yang kita lakukan dengan opsi yang diberikan pada tahun fiskal berjalan yang memiliki nilai intrinsik nol (yaitu, dengan asumsi harga pelaksanaan sama dengan harga saham), namun harganya mahal karena mereka memiliki nilai waktu. Jawabannya adalah kami menggunakan model penetapan harga opsi untuk memperkirakan biaya untuk menciptakan biaya non-kas yang mengurangi laba bersih yang dilaporkan. Sedangkan metode treasury-stock meningkatkan penyebut rasio EPS dengan menambahkan saham, pro forma expousing mengurangi pembilang EPS. (Anda dapat melihat bagaimana pengeluaran tidak dihitung ganda seperti yang disarankan beberapa orang: EPS dilusian menggabungkan hibah pilihan lama sementara pengeluaran pro forma menggabungkan hibah baru.) Kami meninjau dua model terkemuka, Black-Scholes dan binomial, dalam dua angsuran berikutnya dari ini. Seri, namun pengaruhnya biasanya menghasilkan perkiraan nilai wajar biaya yang berkisar antara 20 dan 50 dari harga saham. Sedangkan peraturan akuntansi yang diusulkan yang mengharuskan pengeluaran sangat rinci, judulnya adalah nilai wajar pada tanggal pemberian. Ini berarti FASB ingin mewajibkan perusahaan untuk memperkirakan nilai wajar opsi pada saat pemberian dan pencatatan (kenali) bahwa biaya pada laporan laba rugi. Perhatikan ilustrasi di bawah ini dengan perusahaan hipotetis yang sama yang kami lihat di atas: (1) EPS dilusian didasarkan pada pembagian laba bersih yang disesuaikan 290.000 menjadi basis saham dilusian 103.900 saham. Namun, di bawah proforma, basis saham yang diencerkan bisa berbeda. Lihat catatan teknis kami di bawah untuk keterangan lebih lanjut. Pertama, kita dapat melihat bahwa kita masih memiliki saham biasa dan saham yang dilusian, di mana saham yang dilusian mensimulasikan pelaksanaan pilihan yang sebelumnya diberikan. Kedua, kita selanjutnya berasumsi bahwa 5.000 pilihan telah diberikan pada tahun berjalan. Mari kita asumsikan perkiraan model kami bahwa harganya 40 dari 20 harga saham, atau 8 per pilihan. Dengan total biaya 40.000. Ketiga, karena pilihan kita terjadi pada ranjau tebing dalam empat tahun, kita akan amortisasi biaya selama empat tahun ke depan. Ini adalah asas pencocokan pencocokan dalam tindakan: idenya adalah bahwa karyawan kami akan menyediakan layanan selama periode vesting, jadi biayanya dapat disebarkan selama periode tersebut. (Meskipun kami belum menggambarkannya, perusahaan diperbolehkan mengurangi biaya untuk mengantisipasi pelepasan opsi karena pemutusan hubungan kerja. Misalnya, perusahaan dapat memprediksi bahwa 20 opsi yang diberikan akan dibatalkan dan mengurangi biaya yang sesuai). Saat ini kami Biaya untuk opsi hibah adalah 10.000, 25 pertama dari biaya 40.000. Dengan demikian, laba bersih disesuaikan kami 290.000. Kami membagi ini menjadi saham biasa dan saham dilusian untuk menghasilkan set kedua bilangan EPS proforma. Ini harus diungkapkan dalam catatan kaki, dan kemungkinan besar memerlukan pengakuan (dalam badan laporan laba rugi) untuk tahun fiskal yang dimulai setelah 15 Desember 2004. Catatan Teknis Akhir untuk Berani Ada beberapa teknis yang patut disebutkan: Kami menggunakan basis saham terdilusi yang sama untuk perhitungan EPS yang dilusian (EPS dilusian dan EPS pro forma yang dilutif). Secara teknis, di bawah proforma ESP yang dilemahkan (butir iv pada laporan keuangan di atas), basis saham selanjutnya meningkat dengan jumlah saham yang dapat dibeli dengan biaya kompensasi yang tidak diamortisasi (yaitu, selain hasil pelaksanaan dan Manfaat pajak). Oleh karena itu, di tahun pertama, karena hanya 10.000 dari 40.000 opsi yang dikeluarkan, 30.000 lainnya secara hipotetis dapat membeli kembali 1.500 saham tambahan (30.000 20). Ini - di tahun pertama - menghasilkan jumlah saham terdilusi 105.400 dan EPS dilusian sebesar 2,75. Tapi di tahun yang akan datang, semua yang lain sama, 2.79 di atas akan benar karena kita sudah selesai menghabiskan 40.000. Ingat, ini hanya berlaku untuk EPS pro forma yang dilusian dimana kita mengeluarkan opsi pada pembilang. Opsi Pengeluaran Ekstensi hanyalah usaha terbaik untuk memperkirakan biaya opsi. Pendukung benar mengatakan bahwa pilihan adalah biaya, dan menghitung sesuatu lebih baik daripada tidak menghitung apa-apa. Tapi mereka tidak bisa mengklaim perkiraan biaya yang akurat. Pertimbangkan perusahaan kami di atas. Bagaimana jika saham merpati sampai 6 tahun depan dan tetap di sana Maka pilihannya akan sama sekali tidak berharga, dan perkiraan biaya kami akan berubah secara signifikan dilebih-lebihkan sementara EPS kami akan berkurang. Sebaliknya, jika saham itu lebih baik dari yang diharapkan, nomor EPS kita pasti telah dilebih-lebihkan karena biaya kita ternyata akan berkurang. PILIHAN SAHAM DAN KEPEMILIKAN SAHAM (ESOP) Kepemilikan saham karyawan terjadi ketika orang-orang yang bekerja untuk perusahaan memiliki saham dalam hal itu. perusahaan. Secara umum, para ahli manajemen percaya bahwa mengubah karyawan menjadi pemegang saham meningkatkan loyalitas mereka kepada perusahaan dan mengarah pada peningkatan kinerja. Kepemilikan saham juga memberi karyawan potensi imbalan finansial yang signifikan. Misalnya, pekerja di beberapa perusahaan teknologi tinggi yang masih muda telah menjadi jutawan dengan membeli saham di lantai dasar dan kemudian menyaksikan kenaikan harga pasar secara astronomis. Kepemilikan saham karyawan mengambil sejumlah bentuk yang berbeda. Dua bentuk yang paling umum adalah opsi saham dan rencana kepemilikan saham karyawan, atau ESOP. Opsi saham memberi karyawan hak untuk membeli sejumlah saham tertentu di perusahaan dengan harga tetap untuk periode tertentu. Harga beli, yang juga dikenal sebagai strike price, biasanya merupakan nilai pasar saham pada tanggal dimana pilihan tersebut diberikan. Dalam kebanyakan kasus, karyawan harus menunggu sampai opsi tersebut dipegang (biasanya empat tahun) sebelum menjalankan hak mereka untuk membeli saham dengan harga strike. Idealnya, nilai pasar saham akan meningkat selama periode vesting, sehingga karyawan dapat membeli saham dengan diskon signifikan. Perbedaan antara harga strike dan harga pasar pada saat opsi dieksekusi adalah keuntungan employeex0027. Begitu karyawan memiliki saham daripada opsi membeli saham, mereka bisa memegang saham atau menjualnya di pasar terbuka. Pada satu waktu, opsi saham adalah bentuk kompensasi yang terbatas pada eksekutif puncak dan direktur luar. Namun pada 1990-an, perusahaan teknologi tinggi yang berkembang pesat mulai memberikan opsi saham kepada semua karyawan untuk menarik dan mempertahankan bakat terbaik. Penggunaan rencana opsi saham berbasis luas telah menyebar ke industri lain, karena berbagai jenis usaha telah mencoba untuk menangkap suasana dinamis perusahaan teknologi tinggi. Sebenarnya, menurut US News and World Report, lebih dari sepertiga dari perusahaan terbesar di negara itu menawarkan opsi opsi saham berbasis luas kepada karyawan pada tahun 1999x2014 lebih dari dua kali jumlah yang melakukannya seperti tahun 1993. Selain itu, jumlah Total ekuitas perusahaan yang dimiliki oleh karyawan nonmanajemen meningkat dari antara 1 dan 2 persen di awal tahun 1980an menjadi antara 6 dan 10 persen di akhir tahun 1990an. X0022 Dalam ekonomi global yang haus akan keterampilan, yang melelahkan pada tahun 1990an, opsi saham karyawan telah menjadi manuver baru yang diterima secara luas untuk menarik dan mempertahankan pekerja kunci, x0022 Edward 0. Welles menulis di Inc. KEUNTUNGAN DAN KEADILAN PILIHAN SAHAM Yang paling sering dikutip Keuntungan pemberian opsi saham kepada karyawan adalah meningkatkan loyalitas dan komitmen karyawan terhadap organisasi. Karyawan menjadi pemilik saham finansial dalam kinerja perusahaan. Karyawan berbakat akan tertarik ke perusahaan, dan akan cenderung tinggal untuk menuai ganjaran masa depan. Tapi opsi saham juga menawarkan keuntungan pajak untuk bisnis. Pilihan ditunjukkan sebagai tidak berharga pada buku perusahaan sampai mereka dieksekusi. Meskipun opsi saham secara teknis merupakan bentuk kompensasi karyawan yang ditangguhkan, perusahaan tidak diharuskan untuk mencatat opsi sambil menunggu sebagai biaya. Ini membantu pertumbuhan perusahaan untuk menunjukkan garis bawah yang sehat. Pilihan yang tepat memungkinkan manajer untuk membayar karyawan dengan IOU daripada cashx2014 dengan prospek bahwa pasar saham, bukan perusahaan, suatu hari nanti akan membayar, x0022 Welles menjelaskan. Begitu karyawan menjalankan pilihan mereka, perusahaan diperbolehkan mengambil potongan pajak sama dengan selisih antara harga strike dan harga pasar sebagai biaya kompensasi. Namun kritik terhadap opsi saham mengklaim bahwa kerugiannya seringkali lebih besar daripada keuntungannya. Untuk satu hal, banyak karyawan mencairkan saham mereka segera setelah membeli opsi mereka untuk membeli. Karyawan ini mungkin ingin melakukan diversifikasi kepemilikan pribadi mereka atau mengunci keuntungan. Bagaimanapun, bagaimanapun, mereka tidak tetap menjadi pemegang saham yang sangat panjang, jadi nilai motivasi dari pilihan pun hilang. Beberapa karyawan menghilang dengan kekayaan baru mereka segera setelah mereka mencairkan pilihan mereka, mencari jawaban cepat lainnya dengan perusahaan pertumbuhan baru. Kesetiaan mereka hanya bertahan sampai pilihan mereka matang. Kritik lain yang umum dari rencana opsi saham adalah bahwa mereka mendorong pengambilan keputusan secara berlebihan oleh manajemen. Tidak seperti pemegang saham biasa, karyawan yang memegang saham opsi saham berpotensi menguat terhadap kenaikan harga saham, namun tidak dalam risiko downside terhadap kerugian harga saham. Mereka hanya memilih untuk tidak menggunakan pilihan mereka jika harga pasar turun di bawah harga strike. Kritikus lain mengklaim bahwa penggunaan opsi saham sebagai kompensasi sebenarnya menempatkan risiko yang tidak semestinya pada karyawan yang tidak menaruh curiga. Jika sejumlah besar karyawan mencoba menggunakan pilihan mereka untuk mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga pasar, perusahaan tersebut dapat menutup struktur ekuitas keseluruhan perusahaan yang tidak stabil. Perusahaan diharuskan menerbitkan saham baru saat karyawan menjalankan opsi mereka. Hal ini meningkatkan jumlah saham beredar dan mencairkan nilai saham yang dimiliki oleh investor lain. Untuk mencegah dilusi nilai, perusahaan harus meningkatkan pendapatan atau pembelian kembali sahamnya di pasar terbuka. Dalam sebuah artikel untuk Majalah HR, Paul L. Gilles menyebutkan beberapa alternatif yang memecahkan beberapa masalah yang terkait dengan opsi saham tradisional. Misalnya, untuk memastikan bahwa opsi tersebut bertindak sebagai penghargaan atas kinerja karyawan, perusahaan mungkin menggunakan opsi harga premium. Opsi ini menampilkan harga pelaksanaan yang lebih tinggi dari harga pasar pada saat opsi diberikan, yang berarti bahwa opsi tersebut tidak berharga kecuali jika kinerja perusahaan meningkat. Pilihan harga variabel serupa, kecuali bahwa harga pelaksanaan bergerak dalam kaitannya dengan kinerja pasar secara keseluruhan atau saham kelompok industri. Untuk mengatasi masalah karyawan yang mencairkan saham mereka begitu mereka menjalankan pilihan mereka, beberapa perusahaan menetapkan pedoman yang mengharuskan manajemen memegang sejumlah saham agar memenuhi syarat untuk mendapatkan opsi saham di masa depan. Rencana kepemilikan saham karyawan (employee stock plans plan / ESOP) adalah program pensiun yang memenuhi syarat dimana karyawan menerima saham perusahaan tersebut. Seperti rencana pensiun berbasis uang tunai, ESOP tunduk pada persyaratan kelayakan dan persyaratan vesting dan memberi karyawan imbalan moneter pada saat pensiun, meninggal, atau cacat. Namun, tidak seperti program lainnya, dana yang dimiliki oleh ESOP diinvestasikan terutama pada sekuritas perusahaan (saham saham pengusaha) dan bukan pada portofolio saham, reksadana, atau jenis instrumen keuangan lainnya. ESOP menawarkan beberapa keuntungan bagi pengusaha. Pertama dan terutama, undang-undang federal mengatur potongan pajak yang signifikan untuk rencana tersebut. Misalnya, perusahaan dapat meminjam uang melalui ESOP untuk ekspansi atau keperluan lainnya, dan kemudian melunasi pinjaman tersebut dengan memberikan kontribusi pajak sepenuhnya kepada ESOP (dalam pinjaman biasa, hanya pembayaran bunga yang dapat dikurangkan dari pajak). Selain itu, pemilik bisnis yang menjual saham mereka di perusahaan ke ESOP sering dapat menunda atau bahkan menghindari pajak keuntungan modal yang terkait dengan penjualan bisnis. Dengan cara ini, ESOP telah menjadi alat penting dalam perencanaan suksesi bagi pemilik usaha yang bersiap untuk pensiun. Keuntungan yang kurang nyata yang dialami banyak pengusaha saat membangun ESOP adalah peningkatan loyalitas dan produktivitas karyawan. Selain memberikan keuntungan bagi karyawan dalam hal peningkatan kompensasi, karena pengaturan pembagian keuntungan berbasis kas dilakukan, ESOP memberi insentif kepada karyawan untuk memperbaiki kinerjanya karena memiliki saham nyata di perusahaan. X0022Dengan sebuah ESOP, Anda memperlakukan karyawan dengan rasa hormat yang sama dengan pasangan Anda. Kemudian mereka mulai bertingkah seperti pemilik. Itulah keajaiban nyata sebuah ESOP, x0022 menjelaskan Don Way, chief executive officer (CEO) sebuah perusahaan asuransi komersial California, di Nationx0027s Business. Kenyataannya, dalam sebuah survei terhadap perusahaan yang baru-baru ini menerapkan ESOP yang dikutip di Bisnis Nationx0027, 68 persen responden mengatakan bahwa jumlah keuangan mereka meningkat, sementara 60 persen melaporkan peningkatan produktivitas karyawan. Beberapa ahli juga mengklaim bahwa ESOPsx2014 lebih dari sekadar rencana pembagian keuntungan reguler membuat usaha lebih mudah merekrut, mempertahankan, dan memotivasi karyawan mereka. X0022An ESOP menciptakan visi untuk setiap karyawan dan membuat setiap orang menarik ke arah yang sama, x0022 mengatakan Joe Cabral, CEO produsen peralatan jaringan komputer yang berbasis di California, di Bisnis Nationx0027. ESOP pertama dibuat pada tahun 1957, namun gagasan tersebut tidak menarik banyak perhatian sampai tahun 1974, ketika rincian rencana dituangkan dalam Undang-Undang Pengamanan Pendapatan Karyawan (ERISA). Jumlah bisnis yang mensponsori ESOP terus meningkat selama tahun 1980an, karena perubahan dalam kode pajak membuat mereka lebih menarik bagi pemilik bisnis. Meskipun popularitas ESOP menurun selama resesi pada awal 1990-an, ia telah pulih sejak saat itu. Menurut National Centre for Employee Ownership, jumlah perusahaan dengan ESOP tumbuh dari 9.000 pada tahun 1990 menjadi 10.000 pada tahun 1997, namun 60 persen dari kenaikan tersebut terjadi pada tahun 1996 saja, menyebabkan banyak pengamat memprediksi awal tren naik yang curam. Pertumbuhannya tidak hanya berasal dari kekuatan ekonomi, tetapi juga dari pemilik bisnis yang mengakui bahwa ESOP dapat memberi mereka keunggulan kompetitif dalam hal peningkatan loyalitas dan produktivitas. Untuk membangun sebuah ESOP, sebuah perusahaan pasti sudah menjalankan bisnis dan menunjukkan keuntungan setidaknya selama tiga tahun. Salah satu faktor utama yang membatasi pertumbuhan ESOP adalah bahwa hal itu relatif rumit dan memerlukan pelaporan yang ketat, dan dengan demikian bisa sangat mahal untuk ditetapkan dan dikelola. Menurut Bisnis Nationx0027, biaya setel dari ESOP berkisar antara 20.000 sampai 50.000, ditambah mungkin ada biaya tambahan yang harus dikeluarkan jika perusahaan memilih untuk menyewa seorang administrator luar. Untuk perusahaan yang dipegang teguh x2014 saham siapa yang tidak diperdagangkan secara publik dan karenanya tidak memiliki valuasi pasar yang mudah dilihat. Undang-undang Pemilu mengharuskan dilakukannya evaluasi independen atas ESOP setiap tahun, yang mungkin memerlukan biaya 10.000. Di sisi positifnya, banyak biaya rencana dikurangkan dari pajak. Pengusaha dapat memilih antara dua jenis utama ESOP, yang secara longgar dikenal sebagai ESOP dasar dan ESOP leverage. Mereka berbeda terutama dengan cara di mana ESOP memperoleh saham perusahaan tersebut. Dalam sebuah ESOP dasar, perusahaan hanya menyumbang sekuritas atau uang tunai untuk rencana tersebut setiap tahun seperti rencana pembagian keuntungan biasa. Jadi, ESOP dapat membeli saham. Sumbangan tersebut dikurangkan dari pajak hingga majikan sampai batas 15 persen dari gaji. Sebaliknya, ESOP leverage memperoleh pinjaman bank untuk membeli saham perusahaan tersebut. Majikan kemudian dapat menggunakan hasil pembelian saham untuk memperluas bisnis, atau untuk mendanai usaha pemilik sarang sarang pensiun pemilik perusahaan. Bisnis dapat melunasi pinjaman tersebut melalui iuran kepada ESOP yang dapat dikurangkan dari pajak hingga majikan mencapai batas 25 persen dari gaji. ESOP juga bisa menjadi alat yang berguna dalam memfasilitasi pembelian dan penjualan usaha kecil. Misalnya, pemilik bisnis yang mendekati usia pensiun dapat menjual sahamnya di perusahaan ke ESOP untuk mendapatkan keuntungan pajak dan memberikan kelanjutan bisnis. Beberapa ahli mengklaim bahwa mentransfer kepemilikan kepada karyawan dengan cara ini lebih baik daripada penjualan pihak ketiga, yang memerlukan implikasi pajak negatif serta ketidakpastian untuk menemukan pembeli dan mengumpulkan pembayaran cicilan dari mereka. Sebagai gantinya, ESOP bisa meminjam uang untuk membeli saham pemilik perusahaan di perusahaan itu. Jika setelah membeli saham, ESOP memegang lebih dari 30 persen saham perusahaan tersebut, maka pemiliknya dapat menunda pajak keuntungan modal dengan menginvestasikan hasil di properti pengganti yang memenuhi syarat (QRP). QRP dapat mencakup saham, obligasi, dan rekening pensiun tertentu. Aliran pendapatan yang dihasilkan QRP dapat membantu pemilik usaha mendapatkan penghasilan selama masa pensiun. ESOPs juga dapat membantu orang-orang yang tertarik untuk membeli bisnis. Banyak individu dan perusahaan memilih untuk meningkatkan modal guna membiayai pembelian tersebut dengan menjual saham non-saham ke bisnis kepada karyawannya. Strategi ini memungkinkan pembeli untuk mempertahankan saham pemungutan suara agar dapat mengendalikan bisnis. Pada suatu waktu, bank menyukai pengaturan pembelian semacam ini karena mereka berhak mengurangi 50 persen pembayaran bunga selama pinjaman ESOP digunakan untuk membeli saham mayoritas di perusahaan tersebut. Insentif pajak ini untuk bank-bank telah dieliminasi, bagaimanapun, dengan berlakunya UU Perlindungan Bisnis Kecil. Selain berbagai kelebihan yang dapat diberikan oleh ESOP kepada pemilik bisnis, penjual, dan pembeli, mereka juga menawarkan beberapa keuntungan bagi karyawan. Seperti jenis rencana pensiun lainnya, kontribusi pemberi kerja kepada ESOP atas nama karyawan dibiarkan tumbuh bebas pajak sampai dana didistribusikan pada masa pensiun karyawan. Pada saat seorang karyawan pensiun atau meninggalkan perusahaan, dia hanya menjual kembali sahamnya ke perusahaan. Hasil penjualan saham kemudian dapat digulirkan ke dalam rencana pensiun lain yang memenuhi syarat, seperti akun pensiun individu atau rencana yang disponsori oleh perusahaan lain. Ketentuan lain dari ESOP memberi peserta pada usia 55 tahun dan memberikan setidaknya sepuluh tahun pelayanan kepada pilihan diversifikasi investasi ESOP mereka dari persediaan perusahaan dan menuju investasi tradisional. Imbalan finansial yang terkait dengan ESOP dapat sangat mengesankan bagi karyawan jangka panjang yang telah berpartisipasi dalam pertumbuhan perusahaan. Tentu saja, karyawan juga menghadapi beberapa risiko dengan ESOP, karena sebagian besar dana pensiun mereka diinvestasikan untuk persediaan satu perusahaan kecil. Sebenarnya, ESOP mungkin menjadi tidak berharga jika perusahaan sponsor tersebut bangkrut. Namun, sejarah telah menunjukkan bahwa skenario ini tidak mungkin terjadi: hanya 1 persen perusahaan ESOP telah bertahan secara finansial dalam 20 tahun terakhir. Secara umum, ESOP cenderung terbukti terlalu mahal bagi perusahaan yang sangat kecil, mereka yang memiliki turnover karyawan tinggi, atau mereka yang sangat bergantung pada pekerja kontrak. ESOP mungkin juga bermasalah bagi bisnis yang memiliki arus kas tidak pasti, karena perusahaan terikat kontrak untuk membeli kembali saham dari karyawan saat mereka pensiun atau meninggalkan perusahaan. Akhirnya, ESOP paling tepat bagi perusahaan yang berkomitmen untuk mengizinkan karyawan berpartisipasi dalam pengelolaan bisnis. Jika tidak, ESOP mungkin cenderung menciptakan kebencian di antara karyawan yang menjadi bagian pemilik perusahaan dan kemudian tidak diperlakukan sesuai dengan status mereka. Folkman, Jeffrey M. x0022Tax Law Change Meningkatkan Kegunaan ESOPs.x0022 Crainx0027s Cleveland Business, 22 Maret 1999. Gilles, Paul L. x0022Alternatives for Stock Options.x0022 Majalah HR, Januari 1999. James, Glenn. X0022Advice untuk Perusahaan yang Berencana menerbitkan Stock Options.x0022 Penasihat Pajak, Februari 1999. Kaufman, Steve. X0022ESOPsx0027 Banding pada Bisnis Nationx0027s Increase.x0022, Juni 1997. Lardner, James. X0022OK, Inilah Pilihan Anda.x0022 A.S. News and World Report, Saya Maret 1999. Shanney-Saborsky, Regina. X0022Mengapa Menggunakan ESOP dalam Rencana Suksesi Bisnis.x0022 Akuntan Praktis, September 1996. Welles, Edward 0. x0022Motherhood, Apple Pie, dan Stock Options.x0022 Inc. Februari 1998. Kontribusi Pengguna:
Yang-online-trading-platform-adalah-terbaik-di-singapura
Perdagangan-strategi-menggunakan-bwap