Stock-options-excess-tax-benefit

Stock-options-excess-tax-benefit

Profit-forex-z1
Jp-morgan-trading otomatis-strategi
Apakah-forex-trading-haram-in-islam


Sinyal perdagangan populer Online-trading-academy-review-from-students Software-untuk-pilihan-trading-in-nifty Lvts-trading-system Jak-grac-na-forex-forum No-hype-options-trading-pdf-download

Manfaat Dan Nilai Opsi Saham Ini adalah kebenaran yang sering diabaikan, namun kemampuan investor untuk secara akurat melihat apa yang sedang terjadi di perusahaan dan untuk dapat membandingkan perusahaan berdasarkan metrik yang sama adalah salah satu bagian paling vital dari Investasi. Perdebatan tentang bagaimana menghitung opsi saham perusahaan yang diberikan kepada karyawan dan eksekutif telah didebatkan di media, ruang rapat perusahaan dan bahkan di Kongres A.S.. Setelah bertahun-tahun bertengkar, Dewan Standar Akuntansi Keuangan. Atau FASB, mengeluarkan FAS Statement 123 (R). Yang meminta pembebasan wajib opsi saham yang dimulai pada kuartal pertama fiskal perusahaan setelah 15 Juni 2005. (Untuk mempelajari lebih lanjut, lihat The Bahaya Opsi Backdating. Biaya Sesungguhnya Dari Opsi Saham dan Pendekatan Baru untuk Kompensasi Ekuitas.) Investor Perlu belajar bagaimana mengidentifikasi perusahaan mana yang paling terpengaruh - tidak hanya dalam bentuk revisi pendapatan jangka pendek, atau GAAP versus pendapatan pro forma - tetapi juga oleh perubahan jangka panjang terhadap metode kompensasi dan dampak resolusi yang akan terjadi pada Banyak perusahaan strategi jangka panjang untuk menarik talenta dan memotivasi karyawan. (Untuk bacaan terkait, lihat Memahami Penghasilan Pro-Forma.) Sejarah Singkat Opsi Saham sebagai Kompensasi Praktik memberikan opsi saham kepada karyawan perusahaan sudah berumur puluhan tahun. Pada tahun 1972, Dewan Prinsip Akuntansi (APB) mengeluarkan pendapat No.25, yang meminta perusahaan untuk menggunakan metodologi nilai intrinsik untuk menilai opsi saham yang diberikan kepada karyawan perusahaan. Dengan metode nilai intrinsik yang digunakan pada saat itu, perusahaan dapat mengeluarkan opsi saham dalam bentuk uang tanpa mencatat biaya apapun atas laporan pendapatan mereka. Karena opsi tersebut dianggap tidak memiliki nilai intrinsik awal. (Dalam contoh ini, nilai intrinsik didefinisikan sebagai selisih antara harga hibah dan harga pasar saham, yang pada saat hibah akan sama). Jadi, sementara praktik untuk tidak mencatat biaya apapun untuk opsi saham dimulai sejak lama, jumlah yang dibagikan begitu kecil sehingga banyak orang mengabaikannya. Maju ke tahun 1993 Bagian 162m dari Internal Revenue Code ditulis dan secara efektif membatasi kompensasi kas eksekutif perusahaan menjadi 1 juta per tahun. Pada titik inilah menggunakan opsi saham sebagai bentuk kompensasi benar-benar mulai lepas landas. Bertepatan dengan kenaikan pemberian opsi ini adalah pasar bull yang mengamuk dalam ekuitas, khususnya saham yang berhubungan dengan teknologi, yang mendapat keuntungan dari inovasi dan permintaan investor yang meningkat. Tak lama kemudian bukan hanya eksekutif puncak yang menerima opsi saham, tapi juga karyawan berpangkat tinggi. Pilihan saham telah beralih dari dukungan eksekutif ruang belakang ke keunggulan kompetitif penuh bagi perusahaan yang ingin menarik dan memotivasi bakat terbaik, terutama talenta muda yang tidak memiliki banyak pilihan yang penuh kesempatan (pada intinya, tiket lotre) sebagai gantinya. Uang ekstra datang hari gajian. Tapi berkat pasar saham yang sedang booming. Alih-alih tiket lotre, pilihan yang diberikan kepada karyawan sama bagusnya dengan emas. Ini memberikan keuntungan strategis bagi perusahaan kecil dengan kantong dangkal, yang bisa menghemat uang mereka dan hanya mengeluarkan lebih banyak pilihan, sementara tidak mencatat sepeser pun transaksi tersebut sebagai biaya. Warren Buffet mendalilkan keadaannya dalam suratnya tahun 1998 kepada para pemegang saham: Meskipun pilihan, jika terstruktur dengan benar, dapat menjadi cara yang tepat, dan bahkan ideal, untuk memberi kompensasi dan memotivasi manajer puncak, mereka lebih sering berubah-ubah dalam pembagian penghargaan mereka. , Tidak efisien sebagai motivator dan sangat mahal bagi pemegang saham. Waktu Penilaiannya Meskipun berjalan baik, undian akhirnya berakhir - dan tiba-tiba. Gelembung berbahan bakar teknologi di pasar saham meledak, dan jutaan opsi yang dulu menguntungkan menjadi tidak berharga, atau di bawah air. Skandal korporat mendominasi media, karena keserakahan yang luar biasa terlihat di perusahaan seperti Enron. Worldcom dan Tyco memperkuat kebutuhan investor dan regulator untuk mengambil alih kendali atas akuntansi dan pelaporan yang tepat. (Untuk membaca lebih lanjut tentang kejadian ini, lihat Penipuan Terbesar Sepanjang Masa.) Yang pasti, di FASB, badan pengatur utama untuk standar akuntansi AS, mereka tidak lupa bahwa opsi saham adalah biaya dengan biaya riil untuk Baik perusahaan maupun pemegang saham. Berapa Biaya Biaya opsi saham dapat diajukan kepada pemegang saham adalah masalah banyak perdebatan. Menurut FASB, tidak ada metode khusus untuk menilai pilihan hibah yang dipaksakan pada perusahaan, terutama karena tidak ada metode terbaik yang telah ditentukan. Opsi saham yang diberikan kepada karyawan memiliki perbedaan penting dari yang dijual di bursa, seperti periode vesting dan kurangnya transferability (hanya karyawan yang dapat menggunakannya). Dalam pernyataan mereka bersamaan dengan resolusi, FASB akan memungkinkan metode penilaian apapun, asalkan menggabungkan variabel kunci yang merupakan metode yang paling umum digunakan, seperti Black Scholes dan binomial. Variabel utamanya adalah: Tingkat pengembalian bebas risiko (biasanya tingkat tagihan tiga atau enam bulan akan digunakan di sini). Tingkat dividen yang diharapkan untuk keamanan (perusahaan). Volatilitas tersirat atau yang diharapkan dalam keamanan yang mendasar selama masa opsi. Latihan harga pilihan. Istilah atau durasi yang diharapkan dari pilihan. Perusahaan diperbolehkan untuk menggunakan kebijaksanaan mereka sendiri saat memilih model penilaian, namun juga harus disetujui oleh auditor mereka. Namun, ada perbedaan besar dalam penilaian akhir bergantung pada metode yang digunakan dan asumsi yang ada, terutama asumsi volatilitas. Karena kedua perusahaan dan investor memasuki wilayah baru di sini, valuasi dan metode pasti akan berubah seiring berjalannya waktu. Apa yang diketahui adalah apa yang telah terjadi, dan itu adalah bahwa banyak perusahaan telah mengurangi, menyesuaikan atau menghilangkan program opsi saham mereka yang ada sama sekali. Dihadapkan dengan prospek harus memasukkan perkiraan biaya pada saat pemberian, banyak perusahaan telah memilih untuk berubah dengan cepat. Pertimbangkan statistik berikut: Hibah opsi saham yang diberikan oleh perusahaan SampP 500 turun dari 7,1 miliar di tahun 2001 menjadi hanya 4 miliar di tahun 2004, turun lebih dari 40 hanya dalam tiga tahun. Bagan di bawah ini menyoroti tren ini. Total nilai pasar dolar dari seluruh saham perusahaan yang beredar. Kapitalisasi pasar dihitung dengan cara mengalikan. Frexit singkatan dari quotFrench exitquot adalah spinoff Prancis dari istilah Brexit, yang muncul saat Inggris memilih. Perintah ditempatkan dengan broker yang menggabungkan fitur stop order dengan pesanan limit. Perintah stop-limit akan. Ronde pembiayaan dimana investor membeli saham dari perusahaan dengan valuasi lebih rendah daripada valuasi yang ditempatkan pada. Teori ekonomi tentang pengeluaran total dalam perekonomian dan pengaruhnya terhadap output dan inflasi. Ekonomi Keynesian dikembangkan. Kepemilikan aset dalam portofolio. Investasi portofolio dilakukan dengan harapan menghasilkan laba di atasnya. Manfaat ini dari Manfaat sebagai Windfall untuk Bisnis Mel Karmazin, chief executive SiriusXM, diberi opsi saham pada bulan Juni 2009. Mereka sekarang bernilai 165 juta. Kredit Pasar Modal rebound dari krisis keuangan tiga tahun yang lalu telah menciptakan potensi rejeki nomplok bagi ratusan eksekutif yang diberi paket opsi saham yang luar biasa besar sesaat setelah pasar ambruk. Kini, perusahaan yang memberi penghargaan dermawan itu mulai mendapat keuntungan juga dalam bentuk penghematan pajak. Berkat sebuah permainan kata-kata dalam hukum pajak, perusahaan dapat mengklaim pengurangan pajak di tahun-tahun depan yang jauh lebih besar daripada nilai opsi saham ketika mereka diberikan kepada eksekutif. Penghentian pajak ini akan mencabut pemerintah federal dengan pendapatan puluhan miliar dolar selama dekade berikutnya. Dan ini adalah salah satu dari sekian banyak ketentuan yang tidak jelas yang terkubur dalam kode pajak yang memungkinkan sebagian besar perusahaan Amerika membayar jauh lebih sedikit daripada tarif pajak perusahaan teratas sebesar 35 persen dalam beberapa kasus, hampir tidak ada bahkan dalam tahun-tahun yang sangat menguntungkan. Di Washington, di mana gaji eksekutif dan pajak dikenai biaya tinggi, beberapa kritikus di Kongres telah lama berusaha untuk menghilangkan manfaat pajak ini, dengan mengatakan bahwa ini adalah kebijakan yang buruk untuk membiarkan perusahaan mengklaim potongan besar tersebut untuk opsi saham tanpa harus mengeluarkan uang tunai. Apalagi, kata mereka, kebijakan tersebut pada dasarnya memaksa pembayar pajak untuk mensubsidi gaji eksekutif, yang telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir. Kelemahan itu diperbesar, menurut mereka, sekarang para eksekutif dan perusahaan menuai keuntungan yang besar dengan memanfaatkan harga saham yang tertekan sekali. Opsi saham memberi hak kepada pemiliknya untuk membeli saham perusahaan dengan harga tertentu selama periode tertentu. Pengambilan pajak perusahaan berasal dari kenyataan bahwa eksekutif biasanya mencairkan opsi saham dengan harga jauh lebih tinggi daripada nilai awal yang dilaporkan perusahaan kepada pemegang saham saat mereka diberikan. Tapi perusahaan kemudian membiarkan pengurangan pajak dengan harga lebih tinggi. Misalnya, di hari-hari gelap Juni 2009, Mel Karmazin, chief executive Radio Sirius XM, diberi opsi untuk membeli saham perusahaan dengan harga 43 sen per saham. Pada harga sekarang sekitar 1,80 per saham, nilai opsi tersebut telah meningkat menjadi 165 juta dari 35 juta yang dilaporkan oleh perusahaan tersebut sebagai biaya kompensasi untuk buku keuangannya saat diterbitkan. Jika dia berlatih dan menjual dengan harga itu, Mr Karmazin tentu saja berhutang pajak pada 165 juta sebagai pendapatan biasa. Perusahaan, sementara itu, berhak untuk mengurangi 165 juta penuh sebagai kompensasi atas pengembalian pajaknya, seolah-olah telah membayar jumlah tersebut secara tunai. Itu bisa mengurangi tagihan pajak federalnya sekitar 57 juta, dengan tarif pajak perusahaan tertinggi. SiriusXM tidak menanggapi permintaan berulang untuk berkomentar. Puluhan perusahaan besar lainnya membagi-bagikan hibah luar biasa dari opsi saham pada akhir 2008 dan 2009 termasuk Ford, General Electric, Goldman Sachs, Google dan Starbucks dan mungkin akan memenuhi syarat untuk potongan pajak yang sesuai. Pakar kompensasi eksekutif mengatakan bahwa selain ambruknya pasar lain, pembayaran kepada eksekutif dan tunjangan pajak bagi perusahaan akan berjalan dengan baik hingga miliaran dolar di tahun-tahun mendatang. Memang, dari miliaran saham senilai opsi yang dikeluarkan setelah krisis, hanya sekitar 11 juta yang telah dilakukan, menurut data yang dikumpulkan oleh InsiderScore, sebuah perusahaan konsultan yang mengumpulkan pengajuan peraturan mengenai penjualan saham orang dalam. Pilihan ini memberi eksekutif taruhan yang sangat leverage bahwa harga saham akan pulih dari posisi terendah 2008 dan 2009, dan sekarang memberi mereka imbalan untuk pasang surut daripada kinerja, kata Robert J. Jackson Jr. seorang profesor hukum di Columbia yang bekerja sebagai Penasihat kantor yang mengawasi kompensasi eksekutif di perusahaan yang menerima uang bailout federal. Kode pajak tidak melakukan apa pun untuk memastikan bahwa penghargaan ini hanya diberikan kepada eksekutif yang telah menciptakan nilai jangka panjang yang berkelanjutan. Bagi beberapa perusahaan, pemberian opsi saham bisa tampak seperti tawar-menawar yang menggoda, karena tidak ada pengeluaran tunai dan manfaat pajaknya bisa melebihi biaya asli. Berdasarkan peraturan akuntansi standar, perusahaan menghitung nilai wajar dari opsi pada tanggal pemberian dan melaporkan nilai tersebut sebagai biaya, yang diungkapkan dalam pengajuan peraturan. Namun Internal Revenue Service memungkinkan perusahaan untuk mengklaim pengurangan pajak atas kenaikan nilai saat opsi tersebut dilakukan, biasanya bertahun-tahun kemudian dengan harga yang jauh lebih tinggi. Penghematan pajak dicatat dalam bentuk pengarsipan karena kelebihan manfaat pajak dari kompensasi berbasis saham. Bagi kebanyakan perusahaan, keuntungan utama penggunaan opsi adalah opsi memberi mereka bonus besar tanpa benar-benar menipiskan uang mereka, kata Alan J. Straus, pengacara pajak dan akuntan New York. Tapi perlakuan pajaknya bagus sekali, katanya. Ini satu-satunya bentuk kompensasi dimana perusahaan bisa mendapatkan deduksi tanpa harus menghasilkan uang tunai. Beberapa kelompok pengawas perusahaan, dan beberapa anggota Kongres, menyebut pengurangan pajak perusahaan sebagai celah yang mahal. Banyak pengacara pajak dan akuntan menganggap bahwa pengurangan pajak dapat dibenarkan karena pilihan tersebut merupakan biaya nyata bagi perusahaan. Dan karena para eksekutif yang menggunakan pilihan mereka dikenai pajak dengan tarif tinggi, perusahaan mengatakan bahwa sebuah perubahan akan menghasilkan bentuk pajak berganda yang tidak adil. Senator Carl Levin telah mencoba untuk menghilangkan keringanan pajak. Namun, bahkan mereka yang mendukung kebijakan pajak yang ada mengatakan bahwa oportunistik adalah kesempatan bagi para eksekutif untuk memanfaatkan kenaikan opsi saham yang seharusnya merupakan penghargaan berbasis kinerja ketika keruntuhan marklines berarti bahwa sebagian besar harga saham perusahaan sepertinya ditakdirkan. naik. Kenaikan nilai opsi yang diberikan selama krisis keuangan tidak hanya membebani Departemen Keuangan. Para pendukung pemegang saham dan pakar tata kelola perusahaan mengatakan bahwa mereka datang dengan mengorbankan investor lain, yang sahamnya di perusahaan diencerkan. Jauh sebelum kemerosotan pasar, ratusan perusahaan Amerika mengurangi tagihan pajak mereka dengan miliaran dolar setahun melalui penggunaan opsi saham mereka yang cerdik. Satu dekade yang lalu, perusahaan seperti Cisco dan Microsoft banyak dikritik karena opsi saham mereka menciptakan deduksi besar seperti itu, dalam beberapa tahun, mereka sama sekali tidak membayar pajak federal. Ketika pemegang saham dan regulator mengeluh tentang penggunaan opsi saham yang berlebihan, Microsoft menghentikan sementara penerbitannya pada tahun 2003. Terima kasih telah berlangganan. Sebuah kesalahan telah terjadi. Silakan coba lagi nanti. Anda sudah berlangganan email ini. Dari tahun 2005 sampai 2008, Apple melaporkan bahwa opsi yang dijalankan oleh karyawannya memotong tagihan pajak pendapatan federalnya lebih dari 1,6 miliar. Opsi saham mengurangi tagihan pajak pendapatan federal Goldman Sachss sebesar 1,8 miliar selama periode tersebut, dan Hewlett-Packards oleh hampir 850 juta, menurut pengajuan oleh perusahaan. Perusahaan mengatakan bahwa perlakuan pajak dibenarkan karena mereka mengurangi biaya untuk membayar karyawan, sama seperti jika mereka membayar gaji secara tunai. Senator Carl Levin, seorang Demokrat Michigan, telah mencoba selama hampir satu dekade untuk menghilangkan jatah pajak, yang mempengaruhi opsi saham yang paling umum diberikan. Dia telah memperkenalkan sebuah RUU yang akan membatasi pengurangan pajak perusahaan untuk opsi dengan jumlah yang sama yang diumumkan di buku finansialnya. Usulannya juga akan menghitung pilihan maksimal 1 juta yang bisa dipotong perusahaan untuk dibayarkan setiap tahun (di luar bonus berbasis kinerja). Panitia Bersama Perpajakan bipartisan memperkirakan bahwa jika proposal senator diundangkan, akan menambah 25 miliar pada Departemen Keuangan selama dekade berikutnya. Opsi saham menjadi hadiah populer bagi eksekutif puncak pada 1990-an setelah Kongres memberlakukan 1 juta cap tersebut. Mereka kehilangan sedikit daya tarik mereka setelah perubahan akuntansi pada tahun 2005 memaksa perusahaan untuk mulai menghitung nilai opsi sebagai biaya. Skandal mengenai opsi backdating juga membuat beberapa perusahaan waspada. Stok terbatas dan bentuk ekuitas lainnya terkadang menggantikan opsi. Begitu pasar saham turun pada musim gugur tahun 2008, bagaimanapun, ada lonjakan jumlah opsi yang diberikan oleh perusahaan. Menurut pengajuan peraturan yang disusun oleh Equilar, sebuah perusahaan konsultan kompensasi eksekutif, jumlah opsi yang dikeluarkan oleh perusahaan di Standard amp Poors 500 melonjak menjadi 2,4 miliar di tahun 2009 dari 2,1 miliar di tahun 2007, meskipun mereka telah mengalami penurunan sejak tahun 2003. Goldman Sachs memberikan 36 juta opsi saham pada bulan Desember 2008, 10 kali lipat dari tahun sebelumnya. General Electric, yang memberikan 18 juta opsi pada tahun 2007 dan 25 juta opsi pada tahun 2008, memberikan 159 juta pada tahun 2009 dan 105 juta di tahun 2010. Beberapa perusahaan mengatakan bahwa penghargaan pilihan mereka pada tahun 2008 dan 2009 diputuskan sebelum pasar saham tersebut dipulihkan. . Yang lain mengatakan bahwa karena harga saham telah turun, mereka harus mengeluarkan lebih banyak opsi untuk mencapai target kompensasi bagi eksekutif puncak mereka. General Electric mengakui bahwa ia mengeluarkan lebih banyak pilihan setelah pasar ambruk karena mereka menawarkan cara yang lebih murah untuk membayar eksekutif daripada saham yang dibatasi dan bentuk kompensasi lainnya. G.E. Juru bicara, Andrew Williams, mengatakan bahwa pertimbangan pajak tidak berperan dalam keputusan tersebut. Yang pasti, beberapa eksekutif yang nilai opsi telah melejit dapat menunjukkan pencapaian penting. Howard Schultz, chief executive Starbucks, diberi opsi senilai 12 juta pada November 2008 yang saat ini bernilai lebih dari 100 juta. Pada tahun-tahun sebelumnya, Starbucks telah memberhentikan ribuan karyawan, menutup ratusan toko dan memperlengkapi kembali rencana bisnisnya. Strategi tersebut membalikkan slide perusahaan dalam pendapatan. Saham Starbucks, yang diperdagangkan pada 30an selama sebagian besar tahun 2008 dan turun di bawah 8 setelah keruntuhan, ditutup pada hari Kamis pukul 46.45. Tetapi perusahaan lain yang eksekutifnya telah menguangkan beberapa opsi yang dikeluarkan selama krisis belum dilakukan dengan baik dibandingkan dengan rekan-rekan mereka. Perusahaan pengeboran minyak Halliburton adalah satu. Dan beberapa perusahaan jasa keuangan yang telah melihat nilai opsi yang mereka keluarkan setelah keruntuhan pasar meningkat secara signifikan termasuk Goldman Sachs dan Capital One Financial mampu mengatasi krisis tersebut, di beberapa bagian, karena miliaran uang talangan federal yang mereka terima. Alasan dewan C.E.O.s dan perusahaan memberi semua opsi selama krisis ini karena mereka memperkirakan pasar akan pulih dan karena ekonomi bersifat siklis, semua orang tahu akan pulih, kata Sydney Finkelstein, seorang profesor manajemen di Dartmouths Tuck School of Business. Dan seluruh permainan dimainkan dengan uang orang lain uang pasar dan uang pembayar pajak. Versi artikel ini akan dicetak pada tanggal 30 Desember 2011, di halaman A1 edisi New York dengan tajuk utama: Manfaat Pajak Dari Pilihan Sebagai Windfall untuk Bisnis. Order Reprints Todays Paper SubscribeAvoiding FASB 123 (R) Pitfalls Pernyataan FASB no. 123 (R), Share-Based Payment, menimbulkan dilema potensial bagi perusahaan dengan rugi operasi bersih (NOL) yang memberikan opsi saham nonqualified stock (NQSOs) sebagai kompensasi. Jika pengurang pajak yang diijinkan oleh perusahaan untuk kompensasi opsi saham melebihi biaya buku yang terkait, maka dapat direalisasikan manfaat pajak yang berlebih. Tetapi karena dengan NOL perusahaan mungkin tidak memiliki kewajiban pajak saat ini untuk mengurangi, manfaat pajak dapat ditangguhkan. Perusahaan kemudian harus menentukan kapan manfaatnya harus diakui untuk tujuan pelaporan keuangan. Dua metode untuk membuat keputusan tersebut telah diidentifikasi oleh FASB 123 (R) Resource Group, sebuah kelompok penasihat kepada staf FASB: pemesanan undang-undang perpajakan dan dengan-dan-tanpa metode. Metode pemesanan undang-undang perpajakan mengakui adanya keuntungan pajak berlebih ketika pengurangan opsi saham digunakan pada SPT perusahaan, sebelum NOL atau atribut pajak lainnya. Metode dengan-dan-tanpa mengakui kelebihan manfaat pajak hanya jika pengurangan opsi saham memberikan keuntungan tambahan setelah memperhitungkan semua manfaat pajak lainnya (termasuk NOL) yang tersedia untuk perusahaan. Perusahaan mungkin lebih cenderung menghindari tuntutan terhadap pendapatan jika mereka memilih pendekatan pemesanan pajak. Hal ini karena menghasilkan penerimaan manfaat windfall tax ke APIC lebih cepat daripada pendekatan with-and-without dan dengan demikian menyediakan kolam yang lebih besar untuk mengimbangi kekurangan masa depan. David Randolph, CPA, Ph.D. Adalah asisten profesor akuntansi di University of Dayton, Ohio. Alamat e-mail-nya adalah david.randolphnotes.udayton.edu. Penulis mengucapkan terima kasih kepada Brett E. Cohen dan Jeffrey S. Hemman dari PricewaterhouseCoopers LLP atas tinjauan dan saran mereka. CPA yang membantu klien atau atasan dengan menerapkan Pernyataan FASB no. 123 (R), Share-Based Payment, menghadapi berbagai masalah akuntansi, termasuk implikasi akuntansi pajak penghasilan. Dalam artikel mereka Options and the Deferred Tax Bite (JofA, 06 Maret, halaman 71), Nancy Nichols dan Luis Betancourt meringkas pernyataan implikasi akuntansi pajak dan menyarankan agar perusahaan yang memiliki rugi operasi bersih (NOL) berhati-hati terhadap kemungkinan penerapan perangkap. Artikel ini menjelaskan bagaimana CPA dapat membantu perusahaan NOL menghindari perangkap tersebut dengan memeriksa metode yang dapat digunakan perusahaan untuk menentukan kapan kelebihan manfaat pajak direalisasikan. Ini juga menggambarkan bagaimana pilihan metode akan mempengaruhi pencatatan perusahaan dan kumpulan manfaat pajak berlebih, kolam tambahan modal disetor (APIC) dan dengan demikian kemungkinan perusahaan NOL akan dikenakan biaya terhadap pendapatan. Artikel ini tidak relevan bagi perusahaan yang memiliki NOL dengan tunjangan penilaian penuh dan berada dalam posisi rugi sebelum mempertimbangkan NOL dan kelebihan opsi saham. Perusahaan semacam itu umumnya tidak perlu mempertimbangkan pembahasan dalam artikel ini sampai mereka memiliki pendapatan buku sebelum pajak sebelum mempertimbangkan potongan NOL dan kelebihan opsi saham. AKUNTANSI PAJAK YANG DITANGGUHKAN Ketika perusahaan memberikan opsi saham berbasis ekuitas tanpa ekuitas (NQSOs) berdasarkan Pernyataan no. 123 (R), ini mencatat biaya kompensasi selama periode layanan yang dipersyaratkan dalam jumlah yang sama dengan perkiraan nilai wajar pemberian opsi dan kredit APIC. Akuntansi untuk konsekuensi pajak penghasilan terutama ditangani oleh Pernyataan FASB no. 109, dengan panduan khusus dalam Pernyataan no. 123 (R). Karena perusahaan tidak akan menerima pengurangan pajak atas opsi saham sampai dieksekusi, pengakuan beban kompensasi umumnya terjadi sebelum pengurang pajak terkait diakui. Pernyataan no. Prinsip umum (123) adalah bahwa aset pajak tangguhan (DTA) perlu ditetapkan karena perusahaan mengakui biaya kompensasi untuk tujuan buku. Dengan demikian, karena perusahaan mengakui beban kompensasi sehubungan dengan penghargaan ekuitas, perusahaan akan secara kontinu mencatat DTA dan mengkredit manfaat pajak tangguhan dalam laporan laba rugi dalam jumlah yang sama dengan biaya kompensasi dikalikan dengan tarif pajak penghasilan perusahaan yang berlaku . Ketika NQSO dieksekusi, perusahaan membandingkan pengurangan pajak yang diijinkan dengan biaya kompensasi terkait yang telah dicatat sebelumnya untuk tujuan laporan keuangan. Jika pengurangan pajak melebihi biaya kompensasi, maka manfaat pajak yang terkait dengan kelebihan deduksi dianggap sebagai keuntungan pajak berlebih, atau rejeki nomplok. Dalam kasus perusahaan dengan NOL yang cukup untuk mengimbangi penghasilan kena pajak dalam satu tahun, bagaimanapun, mungkin tidak ada kewajiban pajak saat ini untuk mengurangi, dan dengan demikian perusahaan secara teoritis akan merekam NOL tambahan untuk rejeki nomplok. Pernyataan no. 123 (R), paragraf A94, catatan kaki 82, mengatur bahwa rejeki nomplok dan kredit yang sesuai dengan APIC tidak boleh dikenali untuk tujuan laporan keuangan sampai periode dimana manfaat pajak (rejeki nomplok) mengurangi hutang pajak penghasilan (yaitu, menyediakan uang tunai Tabungan ke perusahaan). Menerapkan konsep ini ke situasi perusahaan yang khas seringkali sangat kompleks. Hal ini umumnya disebabkan oleh perusahaan yang telah membangun NOL dari operasi masa lalu serta pengurangan opsi saham yang mungkin termasuk windfall. Sementara perusahaan dapat mengenali aset pajak tangguhan untuk NOL dan pengurangan opsi saham yang tidak termasuk windfalls (dengan anggapan mereka dianggap lebih mungkin daripada tidak direalisasikan, sesuai dengan Pernyataan No 109), perusahaan mungkin tidak mengenali windfalls berdasarkan catatan kaki 82 dari Pernyataan no. 123 (R). Jadi, ketika sebuah perusahaan mulai menghasilkan pendapatan kena pajak dan dapat mulai menggunakan atribut manfaat pajaknya, pertanyaannya adalah, pengurangan mana yang digunakan terlebih dahulu: kerugian NOL sebelumnya dari operasi atau pengurangan periode saat ini dari opsi opsi saham Pentingnya evaluasi ini adalah Untuk menentukan kapan kredit APIC harus dicatat dari windfalls. Pertanyaan utamanya adalah, ketika rejeki nomplok mengurangi pajak yang harus dibayar Panduan untuk pertanyaan sulit ini telah dibahas pada pertemuan FASB Statement 123 (R) Resource Group, sebuah kelompok penasihat kepada staf FASB yang dibuat khusus untuk membahas beberapa pernyataan tertentu no. 123 (R) masalah implementasi Kelompok Sumber Daya terdiri dari individu-individu dari firma akuntan, komunitas preparer, perusahaan konsultasi manfaat dan staf FASB. Posisi konsensus yang dicapai oleh Resource Group tidak mewakili panduan otoritatif. Namun, staf FASB secara terbuka menyatakan bahwa mereka tidak akan mengharapkan keragaman dalam praktik untuk dikembangkan terkait dengan isu tertentu jika Kelompok Sumberdaya dapat mencapai konsensus mengenai masalah tersebut. Resource Group membahas bagaimana menentukan kapan manfaat pajak windfall dianggap terealisasi dan mengidentifikasi dua metode yang dapat diterima untuk membuat keputusan ini: pendekatan pemesanan undang-undang perpajakan dan pendekatan tanpa dan-guna. Resource Group menyimpulkan bahwa perusahaan dapat menggunakan kedua pendekatan tersebut, asalkan metode yang dipilih diungkapkan dan diterapkan secara konsisten (lihat Dokumen Pembahasan Resource Group FASB Statement 123 (R), No. 3, 13 September 2005, tersedia di www2.fei. OrgdownloadFASB9132005.pdf). PENDEKATAN TAX-LAW-ORDERING Berdasarkan pendekatan pemesanan undang-undang perpajakan, perusahaan akan melihat ketentuan di dalam undang-undang perpajakan untuk menentukan urutan di mana NOL (dan, berpotensi, atribut pajak lainnya) digunakan untuk tujuan perpajakan. Konsep ini serupa dengan panduan dalam paragraf 268 Pernyataan no. 109 mengenai apakah manfaat pajak yang diakui di tahun-tahun setelah kombinasi bisnis terjadi disebabkan oleh jumlah (NOL, misalnya) yang diperoleh dalam kombinasi bisnis atau yang dihasilkan setelah tanggal akuisisi. Panduan ini menunjukkan bahwa perusahaan akan mengikuti undang-undang pajak untuk menentukan urutan manfaat pajak yang digunakan untuk tujuan buku. Setelah konsep ini, rejeki nomplok akan dianggap terwujud jika digunakan pada pengembalian pajak perusahaan sebelum NOL atau atribut pajak lainnya. Berdasarkan undang-undang perpajakan A.S., pengurangan kompensasi saham tahun berjalan (yang mencakup nomplok) akan digunakan untuk mengimbangi penghasilan kena pajak sebelum pengangkutan NOL karena semua deduksi saat ini diprioritaskan melebihi NOL carryforwards. Jadi, untuk pengurangan opsi saham tahun ini, ini akan menghasilkan kredit kepada APIC yang tercatat dalam laporan keuangan pada tahun di mana rejeki nomplok mengurangi pendapatan kena pajak. Jika sebuah perusahaan tidak memiliki deduksi opsi saham saat ini namun memiliki deduksi opsi saham terdahulu yang tertanam dalam NOL carryforwards, perusahaan akan mengikuti undang-undang pajak untuk menentukan pengurangan opsi NOL atau stock tahun mana yang akan digunakan terlebih dahulu. Dalam tahun tertentu, jika sebuah perusahaan memiliki NOL dan stock deduction carryover, hal itu tidak dapat ditentukan berdasarkan undang-undang pajak yang mana atribut pajaknya digunakan terlebih dahulu. Resource Group tidak menjawab pertanyaan ini, dan mungkin ada alternatif yang dapat dipertimbangkan perusahaan dalam menentukan atribut mana dalam tahun ini. DENGAN-DAN-TANPA PENDEKATAN Berdasarkan pendekatan tanpa dan, nontarifan tersebut dianggap telah direalisasikan dan diakui untuk tujuan laporan keuangan hanya jika keuntungan tambahan diberikan setelah mempertimbangkan semua manfaat pajak lainnya (misalnya NOL) yang tersedia bagi perusahaan. Pendekatan ini mengikuti panduan dari FASB Emerging Issues Task Force Topic D-32, Intraperiod Tax Alokasi Pengaruh Pajak Pendapatan Pretax Dari Operasi yang Melanjutkan. Berbeda dengan pendekatan pemesanan undang-undang perpajakan, pendekatan tanpa dan-hasil menghasilkan rejeki nomplok dari penghargaan kompensasi berbasis saham selalu efektif untuk mendapatkan manfaat pajak terakhir. Akibatnya, rejeki nomplok yang diakibatkan kompensasi berbasis saham tidak akan dianggap terealisasi dalam kasus di mana usaha NOL yang tidak terkait dengan windfalls sudah cukup untuk mengimbangi penghasilan kena pajak tahun berjalan sebelum mempertimbangkan dampak arus balik tahun berjalan. CONTOH HIPOTHIS ABC Corp memiliki carry over NOL 5.000 sampai tahun 2007. Perusahaan menghasilkan 3.500 dari penghasilan kena pajak di tahun 2007, sebelum mempertimbangkan dampak pajak dari pengurangan kompensasi berbasis saham perusahaan sebesar 3.000 (termasuk rejeki nomplok 2.000). Asumsikan tingkat pajak 35. Berdasarkan pendekatan pemesanan undang-undang perpajakan, manfaat pajak untuk kompensasi kompensasi berbasis saham tahun berjalan (termasuk rejeki nomplok) dianggap telah direalisasikan pada tahun 2007 karena deduksi tersebut mengimbangi penghasilan kena pajak pada pajak ABC Kembali, sehingga mengurangi jumlah penghasilan yang dikenakan pajak. Untuk tujuan laporan keuangan, bagian nomplok dari pengurangan kompensasi berbasis saham mengurangi hutang pajak penghasilan dan dikreditkan ke APIC. Windfall yang dikreditkan ke APIC meningkatkan kolam APIC perusahaan yang tersedia untuk mengimbangi kekurangan pajak di masa depan (kekurangan). Di bawah pendekatan tanpa dan, tidak ada rejeki nomplok tidak direalisasikan pada tahun 2007 karena ABC akan menggunakan NOL carry-forward tahun sebelumnya dan mengurangi pendapatan kena pajak menjadi nol, terlepas dari pengurangan kompensasi berbasis saham saat ini, termasuk durian runtuh. Dengan demikian, tidak ada jumlah yang dicatat ke APIC untuk rejeki nomplok dari pengurangan kompensasi berbasis saham tahun berjalan, dan karenanya tidak ada peningkatan ke kolam APIC yang akan tersedia untuk mengimbangi kekurangan di masa depan. Salah satu hasil dari entri ini adalah bahwa NOL DTA yang diakui dalam laporan keuangan ABC tidak akan sama dengan carryover NOL aktual yang tersedia untuk mengurangi pendapatan kena pajak di masa depan. Diharapkan perbedaan ini akan dijelaskan dalam catatan kaki laporan keuangan. PILIHAN METODE CPA dapat membantu klien dan pengusaha menganalisis bagaimana metode yang digunakan untuk menentukan realisasi windfalls akan mempengaruhi laporan keuangan perusahaan. Karena pendekatan tanpa dan-secara efektif memperlakukan bagian rejeki nomplok dari pengurangan kompensasi berbasis saham sebagai manfaat pajak terakhir yang harus dipertimbangkan, penggunaannya akan cenderung menciptakan kolam APIC yang relatif lebih kecil dan, sebagai hasilnya, meningkatkan kemungkinan bahwa Biaya masa depan terhadap pendapatan akan diperlukan untuk kekurangan masa depan terkait dengan penghargaan kompensasi berbasis saham. Selain itu, karena di bawah pendekatan tanpa dan-di samping pembagian rejeki nomplok dari deduksi kompensasi berbasis saham yang melestarikan yang ada dan menambah dana yang baru dibuat, biasanya tidak akan dikenali sebagai manfaat pajak di tahun yang dihasilkan, perusahaan yang menggunakan metode ini kemungkinan akan mencatat NOL DTA yang tidak sama dengan NOL (pajak-pengembalian) aktual dikalikan dengan tarif pajak penghasilan perusahaan yang berlaku. Hal ini dapat menyebabkan pencatatan tambahan untuk melacak NOL untuk tujuan pajak versus NOL yang tercatat dalam laporan keuangan. Untuk alasan ini, perusahaan NOL yang tidak memiliki tunjangan penilaian dapat menyimpulkan bahwa pendekatan pemesanan undang-undang perpajakan lebih mudah diterapkan dan dapat menyediakan kolam APIC yang lebih besar, dibandingkan dengan pendekatan tanpa dan-tanpa. Perbedaan dalam pendekatan juga dapat menciptakan perbedaan yang signifikan bagi perusahaan NOL yang memiliki penyisihan penilaian penuh atau parsial dan menghasilkan pendapatan sebelum pajak yang sepenuhnya diimbangi oleh atribut pajak mereka (NOL dan atau pengurangan kompensasi berbasis saham terkini). Meskipun pilihan metode tidak mengubah fakta bahwa tidak ada pajak penghasilan yang harus dibayar, pendekatan pemesanan undang-undang perpajakan pada umumnya akan menghasilkan perusahaan yang menunjukkan ketentuan pajak dalam melanjutkan operasi dengan mengimbangi kredit kepada APIC (sepanjang rejeki nomplok Dianggap terealisasi), sedangkan pendekatan tanpa-dan tidak akan menunjukkan tidak adanya ketentuan pajak pendapatan, karena pembalikan penyisihan valuasi dianggap berhubungan dengan realisasi NOL dari kerugian operasional.
Sharekhan-online-trading-software-download
Co perdagangan online za