Stock-options-laporan keuangan

Stock-options-laporan keuangan

Panduan-forex-pemula
Scottrade-options-trading-platform
Cara-untuk-online-share-trading-in-india


Options-trading-with-examples Simple-moving-average-indicator-download Daftar-forex-broker-in-chennai Thaintorm-forex-system-download Stock-market-options-tutorial Stock-options-trading-systems

Tentang Stock Options Stock Options sebagai Bagian dari Rencana Kompensasi Karyawan Semakin banyak pemberi kerja memberikan opsi saham kepada karyawan sebagai bagian dari program kompensasi mereka. Pengelolaan peluang yang ditawarkan oleh opsi saham Anda dengan hati-hati dapat membantu Anda membangun portofolio investasi atau memperbaiki situasi keuangan Anda. Opsi Saham Membantu Menciptakan Budaya Kepemilikan Perusahaan yang menerbitkan opsi saham kepada karyawan mereka, pada dasarnya, mengeluarkan hak untuk memiliki sebagian dari perusahaan. Karyawan yang diberi opsi saham memiliki kepentingan dalam kinerja saham perusahaan mereka. Kenaikan kinerja oleh karyawan dapat tercermin dalam profitabilitas perusahaan, yang pada gilirannya, menguntungkan harga saham. Selain itu, karena opsi saham cenderung diberikan dalam jadwal reguler, dengan periode vesting pada interval di masa depan, opsi saham akan meningkatkan komitmen karyawan terhadap perusahaan mereka. Dua Jenis Tip Opsi Saham: Periksa peraturan rencana Anda untuk melihat apakah Anda memenuhi syarat untuk NSO dan ISO. Ada dua jenis opsi saham, diklasifikasikan berdasarkan status pajaknya. Opsi Saham Tak Berualifikasi (NSOs) adalah opsi saham yang lebih tradisional yang tidak memenuhi persyaratan IRS tertentu yang memungkinkan Anda mengenakan pajak khusus. Dengan NSO, Anda akan dikenai pajak saat Anda menggunakan opsi saham. IRS mengenakan pajak penghasilan biasa, pajak jaminan sosial, dan pajak Medicare atas selisih antara nilai pasar wajar saat Anda menggunakan opsi saham dan harga hibah. Incentive Stock Options (ISO) memenuhi persyaratan IRS untuk perlakuan pajak khusus. Dengan ISO, Anda tidak perlu membayar pajak penghasilan rutin pada saat Anda berolahraga, namun Anda harus memegang saham Anda setidaknya satu tahun sejak tanggal latihan dan dua tahun dari tanggal pemberian hadiah untuk mendapatkan perlakuan pajak khusus. Jika Anda memutuskan untuk menjual saham Anda setelah masa tunggu, Anda akan dikenai pajak capital gain (tidak seperti pajak penghasilan dengan NSO) mengenai selisih antara harga jual dan harga hibah. Jika Anda menjual saham Anda sebelum jangka waktu yang ditentukan, saham yang terjual ini tunduk pada disposisi diskualifikasi yang berarti Anda diharuskan membayar pajak penghasilan pada umumnya mengenai selisih antara nilai pasar wajar pada saat exercise dan harga hibah. Faktor-faktor yang Harus Dipertimbangkan Saat Berolahraga Pilihan Saham Berikut adalah beberapa hal yang mungkin Anda pertimbangkan saat menjalankan opsi saham Anda. Lihat Exercises Stock Options untuk informasi lebih lanjut. Apa yang mungkin Anda dapatkan dengan menunggu. Apa harapan Anda untuk apresiasi harga saham dan pasar pada umumnya Berapa lama waktu tetap sampai opsi saham berakhir Apakah Anda perlu bertindak cepat, atau apakah Anda mempunyai lebih banyak waktu Aturan rencana Anda. Anda tidak perlu menggunakan semua opsi saham Anda pada satu waktu, bagaimanapun, minimum dan biaya mungkin berlaku. Aturan rencana Anda akan memiliki rinciannya. Kebutuhan keuangan Anda saat ini dan masa depan. Apakah ini merupakan kesempatan untuk memperbaiki arus kas saat ini atau investasi untuk masa depan Situasi pajak masa depan Anda saat ini dan potensi masa depan. Berolahraga opsi saham memiliki konsekuensi pajak. Apakah Anda akan menjadi sama, lebih tinggi, atau lebih rendah bila Anda siap untuk menjalankan pilihan Anda Toleransi risiko Anda. Apakah Anda siap menghadapi potensi pasang surut pasar, atau apakah Anda mencari investasi yang lebih stabil? Laporan Keuangan: Kewajiban Jangka Panjang Kewajiban jangka panjang adalah kewajiban perusahaan yang melampaui tahun berjalan, atau secara bergantian, melampaui siklus operasi saat ini. Paling umum, ini termasuk hutang jangka panjang seperti obligasi yang diterbitkan perusahaan. Di sini kita melihat bagaimana perbandingan utang terhadap ekuitas sebagai bagian dari struktur modal perusahaan. Dan bagaimana cara memeriksa bagaimana perusahaan menggunakan hutang. Kewajiban jangka panjang berikut biasanya ditemukan di neraca. Anda dapat melihat bahwa kami menggambarkan kewajiban jangka panjang baik sebagai operasi maupun pembiayaan. Kewajiban operasi adalah kewajiban yang diciptakan dalam operasi bisnis biasa, namun tidak diciptakan oleh perusahaan yang mengumpulkan uang dari investor. Kewajiban pembiayaan adalah instrumen hutang yang merupakan hasil dari perusahaan yang menghasilkan uang tunai. Dengan kata lain, perusahaan mengeluarkan hutang - sering pada periode sebelumnya - dengan imbalan uang tunai dan harus membayar pokok ditambah bunga. Kewajiban operasi dan pembiayaan serupa karena keduanya membutuhkan pengeluaran kas masa depan oleh perusahaan. Akan tetapi, berguna untuk memisahkannya di benak Anda, karena kewajiban pembiayaan dipicu oleh keputusan pendanaan perusahaan yang disengaja dan oleh karena itu, seringkali akan menawarkan petunjuk tentang prospek perusahaan di masa depan. Hutang lebih murah daripada Ekuitas Struktur modal mengacu pada proporsi relatif dari sumber pendanaan perusahaan yang berbeda, yang mencakup instrumen hutang, ekuitas dan hibrida seperti obligasi konversi (dibahas di bawah). Ukuran sederhana dari struktur modal adalah rasio hutang jangka panjang terhadap total modal. Karena biaya ekuitas tidak ditampilkan secara eksplisit pada laporan laba rugi, sedangkan biaya hutang (biaya bunga) diperinci, mudah untuk melupakan bahwa hutang adalah sumber pendanaan yang lebih murah bagi perusahaan daripada ekuitas. Hutang lebih murah karena dua alasan. Pertama, karena debitur memiliki klaim sebelumnya jika perusahaan bangkrut. Utang lebih aman daripada ekuitas dan oleh karena itu menjamin investor mendapatkan laba yang lebih rendah untuk perusahaan, ini berarti tingkat suku bunga yang lebih rendah dari perkiraan jumlah pemegang saham (TSR) ekuitas yang diharapkan. Kedua, bunga yang dibayarkan dapat dikurangkan dari pajak, dan tagihan pajak yang lebih rendah secara efektif menghasilkan uang tunai untuk perusahaan. Untuk menggambarkan ide ini, mari pertimbangkan perusahaan yang menghasilkan 200 pendapatan sebelum bunga dan pajak (EBIT). Jika perusahaan tidak membawa hutang, berutang pajak pada tingkat 50 dan telah mengeluarkan 100 saham biasa. Perusahaan akan menghasilkan earning per share (EPS) sebesar 1,00 (lihat kolom kiri di bawah). Katakanlah di sisi kanan kita melakukan debt-for-equity swap sederhana. Dengan kata lain, katakanlah kita memperkenalkan leverage sederhana ke dalam struktur modal, meningkatkan rasio modal terhadap total modal dari 0 menjadi 0,2. Untuk melakukan ini, kita harus mengeluarkan hutang perusahaan (meminjam) 200 dan menggunakan uang tunai untuk membeli kembali 20 saham (20010 per saham 20 saham). Perubahan apa bagi pemegang saham Jumlah saham turun menjadi 80 dan sekarang perusahaan harus membayar bunga setiap tahun (20 per tahun jika 10 dibebankan pada pinjaman 200). Perhatikan bahwa penghasilan setelah pajak menurun, tapi begitu juga jumlah sahamnya. Debt-for-equity swap kami benar-benar menyebabkan EPS meningkat Apa Struktur Modal Optimal Contoh di atas menunjukkan mengapa beberapa hutang seringkali lebih baik daripada tidak ada hutang. Secara teknis, hal itu menurunkan biaya rata-rata tertimbang modal. Tentu saja, pada suatu saat, hutang tambahan menjadi terlalu berisiko. Struktur modal optimal, rasio ideal utang jangka panjang terhadap total modal, sulit diperkirakan. Hal ini tergantung pada setidaknya dua faktor, namun perlu diingat bahwa berikut ini adalah prinsip umum: Pertama, struktur modal yang optimal bervariasi menurut industri, terutama karena beberapa industri lebih bersifat asetal daripada yang lain. Secara umum, semakin besar investasi pada aset tetap (plant, property amp equipment), semakin besar pula rata-rata penggunaan hutang. Hal ini karena bank lebih suka melakukan pinjaman terhadap aset tetap daripada tidak berwujud. Industri yang membutuhkan banyak investasi tanaman, seperti telekomunikasi, umumnya memanfaatkan lebih banyak hutang jangka panjang. Kedua, struktur modal cenderung dilacak dengan siklus pertumbuhan perusahaan. Perusahaan pemula dan perusahaan tahap awal yang berkembang pesat, misalnya, sering menyukai ekuitas karena hutang mereka akan membiarkan pembayaran dividen demi keuntungan harga di masa depan karena perusahaan-perusahaan ini adalah saham yang tumbuh. Perusahaan dengan pertumbuhan tinggi tidak perlu memberikan uang tunai kepada para pemegang saham hari ini, sedangkan pemberi pinjaman akan mengharapkan pembayaran bunga setengah tahunan atau kuartalan. 13 Memeriksa Tanggung Jawab Jangka Panjang Di bawah ini, kita melihat beberapa area penting yang harus difokuskan investor saat menganalisis akun pertanggungjawaban jangka panjang perusahaan. Tanyakan Mengapa Perusahaan Menerbitkan Utang Baru Ketika perusahaan mengeluarkan hutang jangka panjang baru, penting bagi investor untuk memahami alasannya. Perusahaan harus memberi penjelasan tentang tujuan khusus hutang baru daripada boilerplate samar seperti yang akan digunakan untuk mendanai kebutuhan bisnis secara umum. Tujuan hutang baru yang paling umum adalah sebagai berikut: Mendanai Pertumbuhan - Uang tunai yang dikeluarkan oleh penerbitan hutang digunakan untuk investasi tertentu. Ini biasanya pertanda baik. Untuk Melunasi Utang Lama - Utang lama sudah pensiun dan hutang baru dikeluarkan, mungkin dengan suku bunga yang lebih rendah. Ini juga pertanda baik, tapi sering kali mengubah eksposur suku bunga perusahaan. Mengubah Struktur Modal - Uang tunai yang dikeluarkan oleh penerbitan hutang digunakan untuk membeli kembali saham, mengeluarkan dividen, atau membeli investor ekuitas besar. Bergantung pada spesifikasinya, ini mungkin indikator positif. Membiayai Kebutuhan Operasi - Utang dikeluarkan untuk membayar biaya operasional karena arus kas operasi negatif. Bergantung pada faktor-faktor tertentu, motif ini bisa jadi bendera merah. Di bawah ini, kita melihat bagaimana Anda dapat menentukan apakah sebuah perusahaan mengeluarkan hutang baru untuk mendanai kebutuhan operasi. 13 Hati-hati terhadap Utang bahwa Kebutuhan Operasional Dana Kecuali perusahaan berada pada tahap pertumbuhan awal, hutang baru yang mendanai investasi lebih baik daripada hutang yang membutuhkan dana operasi. Untuk memahami hal ini secara menyeluruh, ingatlah bahwa angsuran arus kas yang berubah dalam akun operasi (yaitu, aset lancar dan kewajiban lancar) memberikan atau mengonsumsi uang tunai. Kenaikan aset lancar - kecuali uang tunai - adalah penggunaan uang tunai. Kenaikan kewajiban lancar merupakan sumber uang tunai. Pertimbangkan versi ringkasan neraca RealNetworks untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2003: Dari Desember 2002 sampai Desember 2003, piutang (aset lancar) meningkat secara dramatis dan hutang usaha (kewajiban lancar) menurun. Kedua kejadian tersebut menggunakan uang tunai. Dengan kata lain, RealNetworks menghabiskan modal kerja pada tahun 2003. Pada saat bersamaan, perusahaan tersebut menerbitkan obligasi konversi senilai 100 juta. Konsumsi perusahaan terhadap kas operasi dan penerbitan hutang baru untuk mendanai kebutuhan itu bukanlah pertanda baik. Menggunakan hutang untuk mendanai kas operasi mungkin tidak apa-apa dalam jangka pendek, tetapi karena ini adalah tindakan yang dilakukan sebagai akibat dari arus kas operasi negatif, hal itu tidak dapat dipertahankan selamanya. Memeriksa Hutang Konversi Anda harus melihat fitur konversi yang melekat pada obligasi konversi (convertible), yang akan dijelaskan oleh perusahaan dalam catatan kaki ke laporan keuangannya. Perusahaan mengeluarkan convertible untuk membayar suku bunga yang lebih rendah yang membeli convertible karena mereka menerima opsi untuk berpartisipasi dalam keuntungan saham di atas. Biasanya, convertible adalah instrumen yang sangat masuk akal, namun fitur konversi (atau waran yang dilampirkan) memperkenalkan pengenceran potensial bagi pemegang saham. Jika convertible adalah bagian besar dari hutang, pastikan untuk memperkirakan jumlah saham biasa yang dapat diterbitkan dalam konversi. Waspadai convertible yang berpotensi memicu penerbitan sejumlah besar saham biasa (sebagai persentase dari outstanding umum), dan dengan demikian dapat secara berlebihan mencairkan pemegang saham yang ada. Contoh ekstrim dari hal ini adalah apa yang disebut death spiral PIPE, rasa berbahaya dari instrumen investasi swasta, ekuitas publik (PIPE). Perusahaan dalam masalah marjin PIPES, yang biasanya merupakan obligasi konversi dengan jumlah waran yang cukup banyak. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat What Are Waran) Jika kinerja perusahaan memburuk, waran telah dieksekusi dan pemegang PIPE berakhir dengan begitu banyaknya saham baru yang mereka miliki secara efektif memiliki perusahaan tersebut. Pemegang saham yang ada terkena pukulan ganda akibat kinerja buruk dan pengenceran PIPE lebih memilih klaim dari pemegang saham biasa. Oleh karena itu, disarankan untuk tidak berinvestasi pada saham biasa perusahaan dengan pemegang PIPE kecuali Anda telah memeriksa perusahaan dan PIPE secara hati-hati. Lihatlah Perjanjian Covenant adalah ketentuan bahwa bank-bank melampirkan hutang jangka panjang yang memicu default teknis bila dilanggar oleh perusahaan peminjam. Default seperti itu akan menurunkan peringkat kredit. Meningkatkan bunga (cost of borrowing) dan sering mengirim saham lebih rendah. Ketentuan obligasi termasuk namun tidak terbatas pada hal-hal berikut: Batasan penerbitan hutang baru lebih lanjut. Batasan, batasan atau kondisi pada investasi atau akuisisi modal baru. Batas pembayaran dividen. Misalnya, lazim bagi perjanjian obligasi untuk meminta agar tidak ada dividen yang dibayarkan. Pemeliharaan rasio tertentu. Misalnya, perjanjian obligasi yang paling umum mungkin merupakan persyaratan bahwa perusahaan mempertahankan rasio cakupan biaya tetap tetap minimum. Rasio ini adalah beberapa ukuran arus kas operasi (atau gratis) dibagi dengan biaya bunga berulang 13 Kaji Tingkat Bunga Eksposur Dua hal mempersulit upaya untuk memperkirakan eksposur bunga perusahaan. Satu, perusahaan semakin menggunakan instrumen lindung nilai, yang sulit untuk dianalisis. Kedua, banyak perusahaan secara operasional sensitif terhadap suku bunga. Dengan kata lain, keuntungan operasional mereka mungkin secara tidak langsung sensitif terhadap perubahan tingkat suku bunga. Sektor yang jelas di sini termasuk perumahan dan bank. Tapi pertimbangkanlah perusahaan minyak yang memiliki banyak variable-rate debt. Secara finansial, jenis perusahaan ini terkena suku bunga yang lebih tinggi. Tetapi pada saat yang sama, perusahaan mungkin cenderung mengungguli di lingkungan dengan tingkat bunga yang lebih tinggi dengan memperoleh keuntungan dari inflasi dan kekuatan ekonomi yang cenderung menyertai tingkat suku bunga yang lebih tinggi. Dalam kasus ini, eksposur variabel-tingkat secara efektif dilindung nilai oleh paparan operasional. Jika pemaparan suku bunga tidak sengaja dilakukan, lindung nilai alam semacam itu bermanfaat karena mengurangi risiko. Terlepas dari komplikasi ini, ada baiknya untuk mengetahui bagaimana mendapatkan gambaran kasar tentang tingkat bunga perusahaan. Pertimbangkan catatan kaki dari laporan tahunan Mandalay Resort Group 2003, operator kasino di Las Vegas, Nevada: Hutang fixed-rate biasanya disajikan terpisah dari suku bunga variable-rate. Pada tahun sebelumnya (2002), kurang dari 20 hutang jangka panjang perusahaan diadakan dalam obligasi dengan suku bunga variabel. Pada tahun berjalan, Mandalay membawa hampir 1,5 miliar dari suku bunga variabel (995 juta dari suku bunga jangka panjang dan 500 juta dari swap tingkat bunga mengambang) dari total 3,5 miliar, sehingga 2 miliar di fixed- Tingkat hutang Jangan bingung dengan swap tingkat suku bunga: ini berarti perusahaan memiliki obligasi dengan suku bunga tetap dan menukarnya dengan obligasi tingkat variabel dengan pihak ketiga melalui kesepakatan. Istilah bayar mengambang berarti perusahaan akhirnya membayar suku bunga variabel tingkat bunga tetap membayar swap tingkat bunga adalah tingkat di mana perusahaan memperdagangkan obligasi tingkat-variabel untuk obligasi dengan tingkat bunga tetap. Oleh karena itu, proporsi hutang Mandal yang terkena kenaikan suku bunga pada tahun 2003 meningkat dari 18 menjadi lebih dari 40. Operating Versus Capital Lease Penting untuk mengetahui kesepakatan sewa operasi karena secara ekonomi merupakan kewajiban jangka panjang. Sedangkan capital lease membuat kewajiban di neraca, sewa operasi adalah jenis pembiayaan off-balance sheet. Banyak perusahaan men-tweak istilah sewa mereka dengan tepat untuk membuat persyaratan ini memenuhi definisi sewa operasi sehingga leasing dapat disimpan di neraca, meningkatkan rasio tertentu seperti hutang jangka panjang terhadap total modal. Sebagian besar analis menganggap sewa operasi sebagai hutang, dan secara manual menambahkan sewa operasi kembali ke neraca. Pier 1 Import adalah operator toko furnitur ritel. Inilah bagian tanggung jawab jangka panjang dari neraca keuangannya: Utang jangka panjang adalah 2 aset paling kecil (19 juta dari 1 miliar). Namun, seperti yang dijelaskan oleh catatan kaki, sebagian besar toko perusahaan memanfaatkan sewa operasi daripada sewa modal: Nilai sekarang dari komitmen gabungan sewa hampir 1 miliar. Jika sewa operasi ini diakui sebagai kewajiban dan secara manual dimasukkan kembali ke neraca, aset dan kewajiban sebesar 1 miliar akan dibuat, dan rasio hutang terhadap modal maksimum jangka panjang yang efektif akan berlanjut dari 2 menjadi sekitar 50 (1 miliar di kapitalisasi sewa dibagi 2 miliar). Ringkasan Telah menjadi lebih sulit untuk menganalisis kewajiban jangka panjang karena instrumen pembiayaan inovatif mengaburkan batas antara hutang dan ekuitas. Beberapa perusahaan menggunakan struktur modal yang rumit sehingga investor hanya harus menambahkan kurangnya transparansi pada daftar faktor risikonya. Berikut adalah ringkasan dari apa yang perlu diingat: Utang tidak buruk. Beberapa perusahaan tanpa hutang sebenarnya menjalankan struktur modal suboptimal. Jika sebuah perusahaan menimbulkan masalah hutang baru yang signifikan, perusahaan harus secara khusus menjelaskan tujuannya. Jadilah skeptis terhadap penjelasan boilerplate jika penerbitan obligasi akan menutupi kekurangan dana operasional, Anda memiliki bendera merah. Jika hutang adalah bagian besar dari struktur modal, luangkan waktu untuk melihat fitur konversi dan perjanjian obligasi. Cobalah untuk mendapatkan ukuran kasar dari eksposur perusahaan terhadap perubahan suku bunga. Pertimbangkan untuk memperlakukan sewa operasi sebagai kewajiban neraca. 13 Laporan Keuangan: Rencana Pensiun Publikasi Investor Panduan Pemula untuk Laporan Keuangan Dasar-dasar Jika Anda dapat membaca label nutrisi atau angka kotak baseball, Anda dapat belajar membaca laporan keuangan dasar. Jika Anda bisa mengikuti resep atau mengajukan pinjaman, Anda bisa mempelajari dasar akuntansi. Dasar-dasar arent sulit dan mereka arent ilmu roket. Brosur ini dirancang untuk membantu Anda mendapatkan pemahaman dasar tentang bagaimana membaca laporan keuangan. Sama seperti kelas CPR yang mengajarkan cara melakukan dasar-dasar resusitasi paru jantung, brosur ini akan menjelaskan bagaimana membaca bagian dasar dari sebuah laporan keuangan. Ini tidak akan melatih Anda untuk menjadi seorang akuntan (seperti kursus CPR tidak akan membuat Anda menjadi dokter jantung), namun harus memberi Anda kepercayaan diri untuk dapat melihat serangkaian laporan keuangan dan memahaminya. Mari kita mulai dengan melihat apa yang laporan keuangan lakukan. Tunjukkan pada saya uangnya Kita semua mengingat garis abadi Kuba Gooding Jr dari film Jerry Maguire. Tunjukkan uangnya Nah, itu yang laporan keuangannya lakukan. Mereka menunjukkan uangnya. Mereka menunjukkan dari mana uang perusahaan berasal, ke mana arahnya, dan di mana tempatnya sekarang. Ada empat laporan keuangan utama. Mereka adalah: (1) neraca (2) laporan laba rugi (3) laporan arus kas dan (4) laporan ekuitas pemegang saham. Neraca menunjukkan apa yang dimiliki perusahaan dan apa yang harus dibayar pada titik waktu tertentu. Laporan laba rugi menunjukkan berapa banyak uang yang dibuat dan dihabiskan perusahaan selama periode waktu tertentu. Laporan arus kas menunjukkan pertukaran uang antara perusahaan dan dunia luar juga selama periode waktu tertentu. Laporan keuangan keempat, yang disebut pernyataan ekuitas pemegang saham, menunjukkan perubahan dalam kepentingan pemegang saham perusahaan dari waktu ke waktu. Mari kita lihat tiga laporan keuangan pertama secara lebih rinci. Neraca Neraca memberikan informasi rinci tentang aset perusahaan. Kewajiban dan ekuitas pemegang saham. Aset adalah barang yang dimiliki perusahaan yang memiliki nilai. Ini biasanya berarti mereka dapat dijual atau digunakan oleh perusahaan untuk membuat produk atau memberikan layanan yang dapat dijual. Aset termasuk properti fisik, seperti tanaman, truk, peralatan dan inventaris. Ini juga mencakup hal-hal yang tidak dapat disentuh namun tetap ada dan memiliki nilai, seperti merek dagang dan hak paten. Dan uang itu sendiri merupakan aset. Begitu pula investasi yang dilakukan perusahaan. Kewajiban adalah jumlah uang yang dimiliki perusahaan kepada orang lain. Ini bisa mencakup semua jenis kewajiban, seperti uang yang dipinjam dari bank untuk meluncurkan produk baru, menyewa bangunan, uang yang harus dibayarkan kepada pemasok untuk bahan, penggajian perusahaan kepada karyawannya, biaya pembersihan lingkungan, atau pajak yang harus dibayar pemerintah. Kewajiban juga mencakup kewajiban untuk menyediakan barang atau jasa kepada pelanggan di masa depan. Ekuitas pemegang saham terkadang disebut modal atau kekayaan bersih. Its uang yang akan ditinggalkan jika perusahaan menjual semua aset dan lunas semua kewajibannya. Uang sisa ini milik pemegang saham, atau pemilik perusahaan. Rumus berikut merangkum apa yang ditunjukkan oleh neraca: KEWAJIBAN AKUNTANSI PEMEGANG SAHAM EKUITAS Aset perusahaan harus sama, atau sama dengan kuota, jumlah ekuitas dan ekuitas pemegang saham. Neraca perusahaan disusun seperti persamaan akuntansi dasar yang ditunjukkan di atas. Di sisi kiri neraca, daftar perusahaan aset mereka. Di sisi kanan, mereka mencantumkan kewajiban dan ekuitas pemegang sahamnya. Terkadang neraca menunjukkan aset di atas, diikuti oleh kewajiban, dengan ekuitas di bagian bawah. Aset umumnya tercantum berdasarkan seberapa cepat mereka akan dikonversi menjadi uang tunai. Aset lancar adalah hal yang diharapkan perusahaan mengkonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. Contoh yang bagus adalah persediaan. Sebagian besar perusahaan berharap untuk menjual inventaris mereka untuk uang tunai dalam waktu satu tahun. Aset tidak lancar adalah hal-hal yang tidak diharapkan oleh perusahaan untuk dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun atau akan memakan waktu lebih dari satu tahun untuk dijual. Aset tidak lancar meliputi aktiva tetap. Aset tetap adalah aset yang digunakan untuk menjalankan usaha tetapi tidak tersedia untuk dijual, seperti truk, perabot kantor dan properti lainnya. Kewajiban umumnya tercantum berdasarkan tanggal jatuh tempo. Kewajiban dikatakan lancar atau berjangka panjang. Kewajiban lancar adalah kewajiban perusahaan mengharapkan untuk melunasi dalam tahun ini. Kewajiban jangka panjang adalah kewajiban yang harus dibayar lebih dari satu tahun lagi. Ekuitas pemegang saham adalah jumlah pemilik yang diinvestasikan dalam saham perusahaan ditambah atau dikurangi laba atau rugi perusahaan sejak awal. Terkadang perusahaan mendistribusikan pendapatan, alih-alih mempertahankannya. Distribusi ini disebut dividen. Neraca menunjukkan potret aset, kewajiban dan ekuitas pemegang saham perusahaan pada akhir periode pelaporan. Ini tidak menunjukkan arus masuk dan keluar dari akun selama periode tersebut. Laporan Laba Rugi Laporan laba rugi adalah laporan yang menunjukkan berapa pendapatan yang diperoleh perusahaan selama periode waktu tertentu (biasanya satu tahun atau beberapa tahun dalam satu tahun). Laporan laba rugi juga menunjukkan biaya dan biaya yang terkait dengan pendapatan pendapatan tersebut. Inti literal pernyataan tersebut biasanya menunjukkan laba atau rugi bersih perusahaan. Ini memberitahu Anda berapa banyak perusahaan memperoleh atau kehilangan selama periode tersebut. Laporan laba rugi juga melaporkan laba per saham (atau EPS). Perhitungan ini memberitahu Anda berapa banyak uang yang akan diterima oleh pemegang saham jika perusahaan memutuskan untuk membagikan seluruh laba bersih untuk periode tersebut. (Perusahaan hampir tidak pernah membagikan semua pendapatan mereka.Biasanya mereka menginvestasikannya kembali dalam bisnis ini.) Untuk memahami bagaimana laporan pendapatan dibuat, anggap mereka sebagai tangga. Anda mulai di atas dengan jumlah total penjualan yang dilakukan selama periode akuntansi. Lalu Anda turun, selangkah demi selangkah. Pada setiap langkah, Anda melakukan pengurangan biaya tertentu atau biaya operasional lainnya yang terkait dengan pendapatan. Di bagian bawah tangga, setelah dikurangi semua biaya, Anda belajar berapa banyak perusahaan benar-benar mendapatkan atau kehilangan selama periode akuntansi. Orang sering menyebut ini sebagai garis bawah. Di bagian atas laporan laba rugi adalah jumlah uang yang dibawa dari penjualan produk atau jasa. Bagian atas ini sering disebut sebagai pendapatan kotor atau penjualan. Ini disebut kotor karena biaya belum dikurangkan darinya. Jadi jumlahnya kotor atau tidak dimurnikan. Baris berikutnya adalah uang yang tidak diharapkan perusahaan untuk mengumpulkan penjualan tertentu. Ini bisa jadi karena, misalnya, untuk diskon penjualan atau pengembalian barang dagangan. Bila Anda mengurangi imbal hasil dan tunjangan dari pendapatan kotor, Anda sampai pada pendapatan bersih perusahaan. Yang disebut bersih karena, jika Anda bisa membayangkan jaring, pendapatan ini tertinggal di net setelah dikurangi pengembalian dan tunjangan telah keluar. Menuruni tangga dari garis pendapatan bersih, ada beberapa jalur yang mewakili berbagai jenis biaya operasional. Meskipun baris ini dapat dilaporkan dalam berbagai pesanan, baris berikutnya setelah pendapatan bersih biasanya menunjukkan biaya penjualan. Jumlah ini memberi tahu Anda jumlah uang yang dikeluarkan perusahaan untuk memproduksi barang atau jasa yang dijualnya selama periode akuntansi. Baris berikutnya mengurangi biaya penjualan dari pendapatan bersih sampai pada subtotal yang disebut laba kotor atau kadang-kadang marjin kotor. Ini dianggap kotor karena ada beberapa biaya yang belum dikurangkan dari itu. Bagian selanjutnya berkaitan dengan biaya operasional. Ini adalah biaya yang digunakan untuk mendukung operasi perusahaan untuk periode tertentu, misalnya gaji pegawai administrasi dan biaya untuk meneliti produk baru. Biaya pemasaran adalah contoh lain. Beban usaha berbeda dengan biaya penjualan, yang dikurangkan di atas, karena biaya operasional tidak dapat dikaitkan langsung dengan produksi produk atau layanan yang dijual. Penyusutan juga dikurangkan dari laba kotor. Penyusutan memperhitungkan keausan pada beberapa aset, seperti mesin, peralatan dan perabotan, yang digunakan dalam jangka panjang. Perusahaan menyebarkan biaya aset ini selama periode yang digunakan. Proses penyebaran biaya ini disebut penyusutan atau amortisasi. Tagihan untuk menggunakan aset ini selama periode tersebut merupakan sebagian kecil dari biaya awal aset. Setelah semua biaya operasional dikurangkan dari laba kotor, Anda akan sampai pada laba operasi sebelum bunga dan beban pajak penghasilan. Ini sering disebut pendapatan dari operasi. Perusahaan berikutnya harus memperhitungkan pendapatan bunga dan biaya bunga. Penghasilan bunga adalah uang yang dihasilkan perusahaan dari menyimpan uang mereka di rekening tabungan berbunga, dana pasar uang dan sejenisnya. Di sisi lain, biaya bunga adalah uang perusahaan yang dibayar dengan bunga uang yang mereka pinjam. Beberapa laporan laba rugi menunjukkan pendapatan bunga dan beban bunga secara terpisah. Beberapa laporan laba rugi menggabungkan dua angka tersebut. Pendapatan bunga dan biaya kemudian ditambahkan atau dikurangkan dari laba operasi sampai pada laba operasi sebelum pajak penghasilan. Akhirnya, pajak penghasilan dikurangkan dan Anda sampai pada intinya: laba bersih atau rugi bersih. (Laba bersih juga disebut laba bersih atau laba bersih). Ini memberitahu Anda berapa banyak perusahaan benar-benar memperoleh atau kehilangan selama periode akuntansi. Apakah perusahaan menghasilkan keuntungan atau kehilangan uang Laba Per Share atau EPS Sebagian besar laporan laba rugi mencakup perhitungan laba per saham atau EPS. Perhitungan ini memberi tahu Anda berapa banyak uang yang akan diterima pemegang saham untuk setiap saham yang mereka miliki jika perusahaan membagikan seluruh pendapatan bersihnya untuk periode tersebut. Untuk menghitung EPS, Anda mengambil total laba bersih dan membaginya dengan jumlah saham perusahaan yang beredar. Laporan Arus Kas Laporan arus kas melaporkan aliran masuk perusahaan dan arus kas keluar. Hal ini penting karena perusahaan perlu memiliki cukup uang tunai untuk membayar biaya dan membeli asetnya. Sementara laporan laba rugi dapat memberi tahu Anda apakah sebuah perusahaan menghasilkan keuntungan, pernyataan arus kas dapat memberi tahu Anda apakah perusahaan menghasilkan uang tunai. Pernyataan arus kas menunjukkan perubahan dari waktu ke waktu daripada jumlah dolar mutlak pada satu titik waktu. Ini menggunakan dan mengingatkan kembali informasi dari neraca perusahaan dan laporan laba rugi. Intinya dari laporan arus kas menunjukkan kenaikan atau penurunan bersih kas untuk periode tersebut. Umumnya, laporan arus kas dibagi menjadi tiga bagian utama. Setiap bagian menelaah arus kas dari salah satu dari tiga jenis kegiatan: (1) aktivitas operasi (2) aktivitas investasi dan (3) aktivitas pendanaan. Aktivitas Operasi Bagian pertama dari laporan arus kas menganalisis arus kas perusahaan dari laba atau rugi bersih. Bagi sebagian besar perusahaan, bagian dari laporan arus kas ini mendamaikan laba bersih (seperti yang ditunjukkan pada laporan laba rugi) terhadap uang tunai yang sebenarnya diterima atau digunakan perusahaan dalam kegiatan operasinya. Untuk melakukan ini, ia menyesuaikan laba bersih untuk barang non-kas (seperti menambahkan kembali biaya penyusutan) dan menyesuaikan uang tunai yang digunakan atau disediakan oleh aset dan kewajiban operasi lainnya. Aktivitas Investasi Bagian kedua dari laporan arus kas menunjukkan arus kas dari semua aktivitas investasi, yang umumnya mencakup pembelian atau penjualan aset jangka panjang, seperti aset tetap, dan juga efek investasi. Jika sebuah perusahaan membeli mesin, laporan arus kas akan mencerminkan aktivitas ini sebagai arus keluar dana dari kegiatan investasi karena menggunakan uang tunai. Jika perusahaan memutuskan untuk menjual beberapa investasi dari portofolio investasi, hasil penjualan akan muncul sebagai arus masuk dana dari aktivitas investasi karena menyediakan uang tunai. Kegiatan Pembiayaan Bagian ketiga dari laporan arus kas menunjukkan arus kas dari semua aktivitas pendanaan. Sumber tipikal arus kas termasuk uang yang dihasilkan dengan menjual saham dan obligasi atau pinjaman dari bank. Demikian juga, membayar kembali pinjaman bank akan muncul sebagai penggunaan arus kas. Baca Catatan Kaki Seekor kuda yang disebut Read The Footnotes berlari di Kentucky Derby 2004. Dia finish di urutan ketujuh, tapi jika dia menang, itu akan menjadi kemenangan bagi pendukung literasi finansial di mana-mana. Its sangat penting untuk membaca catatan kaki. Catatan kaki untuk laporan keuangan dikemas dengan informasi. Berikut adalah beberapa hal yang menarik: Kebijakan dan praktik akuntansi yang signifikan Perusahaan diminta untuk mengungkapkan kebijakan akuntansi yang paling penting bagi penggambaran kondisi keuangan perusahaan dan hasilnya. Ini sering membutuhkan pertimbangan manajemen yang paling sulit, subjektif atau kompleks. Pajak penghasilan Catatan kaki memberikan informasi rinci tentang pajak penghasilan perusahaan saat ini dan yang ditangguhkan. Informasi tersebut dipecah berdasarkan tingkat federal, negara bagian, lokal dan asing, dan item utama yang mempengaruhi tingkat pajak efektif perusahaan dijelaskan. Program pensiun dan program pensiun lainnya Catatan kaki membahas rencana pensiun perusahaan dan program pensiun atau pasca kerja lainnya. Catatan berisi informasi spesifik tentang aset dan biaya program ini, dan menunjukkan apakah dan berapa banyak rencana tersebut di atas atau di bawah dana. Opsi saham Catatan juga berisi informasi tentang opsi saham yang diberikan kepada petugas dan karyawan, termasuk metode akuntansi untuk kompensasi berbasis saham dan dampak metode pada hasil yang dilaporkan. Baca MDA Anda dapat menemukan penjelasan naratif mengenai kinerja keuangan perusahaan di bagian laporan triwulanan atau tahunan yang berjudul, Diskusi dan Analisis Manajemen mengenai Kondisi Keuangan dan Hasil Operasi. MDA adalah manajemen yang memberikan pandangan investor terhadap kinerja dan kondisi keuangan perusahaan. Manajemennya memberi kesempatan kepada investor untuk mengetahui apa yang ditunjukkan dan ditunjukkan oleh laporan keuangan, serta kecenderungan dan risiko penting yang telah terbentuk di masa lalu atau kemungkinan besar akan membentuk masa depan perusahaan. Aturan SEC yang mengatur MDA memerlukan pengungkapan tentang tren, kejadian atau ketidakpastian yang diketahui oleh manajemen yang akan berdampak material terhadap informasi keuangan yang dilaporkan. Tujuan MDA adalah untuk memberi informasi kepada investor bahwa manajemen perusahaan merasa perlu untuk memahami kondisi keuangannya, perubahan kondisi keuangan dan hasil usaha. Hal ini dimaksudkan untuk membantu investor melihat perusahaan melalui mata manajemen. Hal ini juga dimaksudkan untuk memberikan konteks bagi laporan keuangan dan informasi mengenai pendapatan perusahaan dan arus kas. Rasio dan Perhitungan Laporan Keuangan Anda mungkin pernah mendengar orang mengoceh seputar frasa seperti rasio PE, rasio lancar dan marjin operasi. Tapi apa arti istilah-istilah ini dan mengapa tidak mereka muncul dalam laporan keuangan? Tercantum di bawah ini hanyalah beberapa dari banyak rasio yang investor hitung dari informasi mengenai laporan keuangan dan kemudian digunakan untuk mengevaluasi perusahaan. Sebagai aturan umum, rasio yang diinginkan bervariasi menurut industri. Rasio hutang terhadap ekuitas membandingkan total hutang perusahaan dengan ekuitas pemegang saham. Kedua angka ini dapat ditemukan di neraca perusahaan. Untuk menghitung rasio hutang terhadap ekuitas, Anda membagi total kewajiban perusahaan dengan ekuitas pemegang sahamnya, atau Rasio Hutang-terhadap-Ekuitas Jumlah Kewajiban Ekuitas Pemegang Saham Jika perusahaan memiliki rasio hutang terhadap ekuitas 2 banding 1, itu berarti bahwa Perusahaan tersebut memiliki dua dolar hutang kepada setiap pemegang saham dolar yang diinvestasikan di perusahaan tersebut. Dengan kata lain, perusahaan mengambil utang dua kali lipat tingkat yang pemilik investasinya di perusahaan. Rasio perputaran persediaan membandingkan biaya penjualan perusahaan dengan laporan laba rugi dengan rata-rata saldo persediaan untuk periode tersebut. Untuk menghitung saldo persediaan rata-rata untuk periode tersebut, lihatlah jumlah inventaris yang tercantum di neraca. Ambil saldo yang tercantum untuk periode laporan dan tambahkan ke saldo yang tercantum untuk periode yang sebanding sebelumnya, lalu bagilah dua. (Ingat bahwa neraca adalah snapshot pada waktunya.Jadi, saldo persediaan untuk periode sebelumnya adalah saldo awal untuk periode berjalan, dan saldo persediaan untuk periode berjalan adalah saldo akhir). Untuk menghitung rasio perputaran persediaan, Anda membagi Biaya penjualan perusahaan (tepat di bawah pendapatan bersih pada laporan laba rugi) dengan persediaan rata-rata untuk periode tersebut, atau Rasio Perputaran Inventaris Biaya Inventaris Rata-rata Penjualan untuk Periode Jika perusahaan memiliki rasio perputaran persediaan 2 banding 1, artinya Bahwa persediaan perusahaan berbalik dua kali dalam periode pelaporan. Margin operasi membandingkan pendapatan operasional perusahaan dengan pendapatan bersih. Kedua angka ini dapat ditemukan di laporan laba rugi perusahaan. Untuk menghitung marjin operasi, Anda membagi pendapatan perusahaan dari operasi (sebelum beban bunga dan pendapatan) oleh pendapatan bersihnya, atau Laba Operasi Pendapatan dari Pendapatan Operasional Operasi Margin laba biasanya dinyatakan sebagai persentase. Ini menunjukkan, untuk setiap dolar penjualan, berapa persen keuntungannya. Rasio PE membandingkan harga saham biasa perusahaan dengan pendapatan per sahamnya. Untuk menghitung rasio PE perusahaan, Anda membagi harga saham perusahaan dengan pendapatan per sahamnya, atau PE Ratio Price per share Laba per saham. Jika saham perusahaan dijual dengan harga 20 per saham dan perusahaan tersebut menghasilkan 2 per saham, maka perusahaan PE Rasio 10 sampai 1. Stok perusahaan terjual 10 kali lipat dari pendapatannya. Modal kerja adalah sisa uang jika perusahaan membayar kewajiban lancarnya (yaitu, hutangnya jatuh tempo dalam satu tahun dari tanggal neraca) dari aset lancarnya. Modal Kerja Aset Lancar Kewajiban Lancar Membawa Semua Bersama Meskipun brosur ini membahas setiap laporan keuangan secara terpisah, ingatlah bahwa semuanya terkait. Perubahan aset dan kewajiban yang Anda lihat di neraca juga tercermin dalam pendapatan dan beban yang Anda lihat pada laporan laba rugi, yang mengakibatkan keuntungan atau kerugian perusahaan. Arus kas memberikan informasi lebih lanjut tentang aset kas yang tercatat di neraca dan terkait, namun tidak setara dengan laba bersih yang ditunjukkan pada laporan laba rugi. Dan seterusnya. Tidak ada satu laporan keuangan yang menceritakan keseluruhan cerita. Tapi gabungannya, mereka memberikan informasi yang sangat kuat bagi investor. Dan informasi adalah alat terbaik investor dalam hal investasi dengan bijak.
Stock-and-options-calculator
Xm-forex-malaysia-review