Stock-options-no-brasil

Stock-options-no-brasil

Jual-trading-cards-online-uk
Trading-system-in-the-filipina
Indikator perdagangan presisi


King-cobra-trading-system Online-trading-kursus-singapura Interaktif-broker-options-trading-review Laporan forex-pasar-mingguan Nifty-options-day-trading-techniques Online-penny-stock-trading-reviews

Banco Santander Brasil SA American Depositary Shares, masing-masing mewakili satu unit Ringkasan Kutipan Data Data disediakan oleh Barchart. Data mencerminkan bobot dihitung pada awal setiap bulan. Data dapat berubah sewaktu-waktu. Green menyoroti kinerja ETF dengan perubahan dalam 100 hari terakhir. Deskripsi Perusahaan (seperti yang diajukan kepada SEC) Kami adalah perusahaan publik yang tidak terbatas, didirikan berdasarkan undang-undang Brasil pada tanggal 9 Agustus 1985. Nama perusahaan kami adalah Banco Santander (Brasil) S.A. dan nama komersial kami adalah Banco Santander. Kantor pusat kami berlokasi di Brasil, di kota So Paulo, negara bagian So Paulo, di Avenida Presidente Juscelino Kubitschek, 2.041 dan 2.235, Bloco A, Vila Olmpia, 04543-011. Nomor telepon kami adalah 55-11-3553-3300. Dokumentasi penggabungan usaha kami telah terdaftar dengan Registri Komersial dari Negara Bagian So Paulo (Junta Comercial do Estado de So Paulo atau JUCESP), di bawah NIRE (Nomor Pendaftaran) 35300332067. Agen kami untuk pelayanan adalah James H. Bathon, Managing Director - Legal and Compliance, Banco Santander, SA Cabang New York, 45 E. 53rd Street New York, New York 10022. Sejarah Grup Santander telah berkembang secara global melalui sejumlah akuisisi dan integrasi bisnis yang diakuisisi untuk mencapai sinergi. Lebih. Risk Grade Dimana BSBR sesuai dengan grafik risiko Real-Time After Hours Pre-Market News Flash Kutipan Kutipan Bagan Interaktif Setelan Bawaan Harap diperhatikan bahwa begitu Anda membuat pilihan Anda, ini akan berlaku untuk semua kunjungan masa depan ke NASDAQ. Jika, sewaktu-waktu, Anda tertarik untuk kembali ke setelan default kami, pilih Setelan Default di atas. Jika Anda memiliki pertanyaan atau mengalami masalah dalam mengubah pengaturan default Anda, silahkan email isfeedbacknasdaq. Konfirmasikan pilihan Anda: Anda telah memilih untuk mengubah pengaturan default untuk Pencarian Kutipan. Ini sekarang akan menjadi halaman target default Anda kecuali jika Anda mengubah konfigurasi Anda lagi, atau Anda menghapus cookies Anda. Yakin ingin mengubah setelan Anda Kami mohon untuk meminta Harap nonaktifkan pemblokir iklan Anda (atau perbarui setelan Anda untuk memastikan javascript dan cookie diaktifkan), sehingga kami dapat terus memberi Anda berita pasar tingkat pertama Dan data yang Anda harapkan dari kami.Telefonica Brasil, SA ADS Ringkasan Data Deskripsi Perusahaan (seperti diajukan ke SEC) Kami didirikan pada tanggal 22 Mei 1998, sebagai perusahaan (sociedade annima) yang diselenggarakan berdasarkan undang-undang Republik Federasi Dari Brazil, sebagai hasil restrukturisasi dan privatisasi Telecomunicaes Brasileiras SA dan anak perusahaannya yang beroperasi, atau Sistem Telebrs, yang memonopoli penyediaan layanan telekomunikasi publik di hampir semua wilayah di Brasil sebelum tahun 1998. Kami didirikan dengan nama Telesp Peserta SA dan setelah reorganisasi berikutnya kami diberi nama Telecomunicaes de So Paulo SA - TELESP. Setelah bergabung dengan Vivo Participaes pada bulan Oktober 2011, kami mengubah nama perusahaan menjadi Telefnica Brasil SA Pada tanggal 18 September 2014, kami menandatangani perjanjian pembelian saham dengan Vivendi SA untuk mengakuisisi seluruh saham GVT Participaes SA atau GVT, the controlling Pemegang saham Global Village Telecom SA atau Operating GVT, yang telah disetujui oleh dewan direksi kami pada tanggal yang sama. Lebih. Risk Grade Dimana VIV sesuai dengan grafik risiko Konsensus Rekomendasi Info Tambahan Analis Info Pialang Riset sebelum anda trading Ingin bertransaksi FX Edit Favorites Masukkan hingga 25 simbol yang dipisahkan dengan koma atau spasi pada kotak teks di bawah ini. Simbol ini akan tersedia selama sesi Anda untuk digunakan pada halaman yang berlaku. Sesuaikan pengalaman NASDAQ Anda Pemilih Warna Latar Belakang Pilih warna latar belakang pilihan Anda: Pencarian Kutipan Pilih halaman target default untuk pencarian kutipan Anda: Real-Time After Hours Berita Pra-Market Flash Kutipan Kutipan Bagan Interaktif Setelan Default Harap diperhatikan bahwa setelah Anda membuat Pilihan Anda, ini akan berlaku untuk semua kunjungan masa depan ke NASDAQ. Jika, sewaktu-waktu, Anda tertarik untuk kembali ke setelan default kami, pilih Setelan Default di atas. Jika Anda memiliki pertanyaan atau mengalami masalah dalam mengubah pengaturan default Anda, silahkan email isfeedbacknasdaq. Konfirmasikan pilihan Anda: Anda telah memilih untuk mengubah pengaturan default untuk Pencarian Kutipan. Ini sekarang akan menjadi halaman target default Anda kecuali jika Anda mengubah konfigurasi Anda lagi, atau Anda menghapus cookies Anda. Yakin ingin mengubah setelan Anda Kami mohon untuk meminta Harap nonaktifkan pemblokir iklan Anda (atau perbarui setelan Anda untuk memastikan javascript dan cookie diaktifkan), sehingga kami dapat terus memberi Anda berita pasar tingkat pertama Dan data yang Anda harapkan dari kami. Marvin Wachman (1917-2007) adalah advokat hebat untuk mendidik kaum muda. Dalam karir akademis yang terkemuka, dia menjabat sebagai presiden Universitas Temple dan Universitas Lincoln dan memimpin Foreign Policy Research Institute sebagai presiden dari tahun 1983 sampai 1989. Sepanjang hidupnya, dia tetap menjadi orang yang penuh semangat sehingga Anda tidak pernah berhenti belajar. Didirikan pada tahun 1990, Wachman Center didedikasikan untuk meningkatkan kemampuan bahasa internasional dan kewarganegaraan bagi guru sekolah menengah atas dan siswa sekolah menengah atas. Keputusan untuk pergi berperang adalah pemimpin paling penting yang bisa dilakukan oleh setiap bangsa. Bagi Amerika Serikat, proses mendeklarasikan perang, yang diabadikan dalam konstitusi, selalu menjadi sumber perselisihan politik dalam negeri dan juga kepentingan geopolitik, karena setiap konflik mengangkat kembali pertanyaan mendasar tentang apakah dan hellip Untuk informasi tentang FPRI, atau untuk Mencapai salah satu ilmuwan kami untuk sebuah wawancara atau komentar, mohon hubungi: Mengambil Pilihan Pilihan Kebijakan AS di Aljazair, Maroko, dan Tunisia Program terkait Tiga negara yang terdiri dari wilayah Maghreb 8212 Aljazair, Maroko, Tunisia 8212 terikat oleh Hubungan budaya, bahasa, dan ekonomi yang penting, dan oleh sejarah bersama pendudukan Prancis. Bahkan setelah dekolonisasi resmi Africas, Maghreb tetap merupakan wilayah Eropa yang dekat dan intens pengaruh Eropa, dan terutama Prancis (dan Maghreb pada gilirannya memberikan pengaruh pada Perancis). Sedangkan untuk Amerika Serikat, keterlibatan sejak dekolonisasi berfokus pada pembangunan hubungan ekonomi, antar budaya, militer, dan politik baru, dan berkolaborasi dalam upaya diplomatik internasional yang menjadi kepentingan bersama. Apapun ikatan antara ketiga negara Maghreb, yang dibutuhkan adalah penilaian yang sensitif terhadap masing-masing lintasan unik masing-masing negara. Aljazair, pada bagiannya, tetap menjadi raksasa dalam mediasi regional sementara perubahan politik internalnya mendapat sedikit perhatian. Maroko tetap menjadi sekutu yang teguh dan telah menggenjot kerjasama kontraterorinya sambil mempersembahkan beberapa teka-teki hak asasi manusia ke keterlibatan A.S. Dan kemajuan demokratis Selisias telah dirusak oleh krisis ekonomi dan meningkatnya teror. Sementara selama bertahun-tahun, A.S. telah melibatkan Afrika Utara sebagai lokasi geostrategis sejauh ia telah memfasilitasi kebijakan yang lebih jauh lagi di Sahel, Mediterania, atau Timur Tengah bahwa waktunya telah matang untuk meningkatkan profil Maghreb di benak para pembuat kebijakan Amerika. Washingtons Pengobatan Daerah: Tiga Prisms Washingtons persepsi daerah juga telah mengikuti lintasan spesifik mereka sendiri. Pertama, Washington memandang kawasan ini melalui prisma Perang Dingin, yang menjadikan Maroko dan Tunisia sebagai sekutu sementara Aljazair, sebagai pemimpin gerakan non-blok, dipandang dengan curiga. Kedua, setelah mencapai kemerdekaan dari Prancis, Maghreb datang untuk dilihat oleh Washington melalui kacamata tradisional Middle East1 (tidak lagi berada di bawah lingkup biro Biro Negara Bagian, melainkan biro Near East), dan dengan demikian dalam istilah Dukungan untuk proses perdamaian Timur Tengah. Penolakan Raja Hassan II terhadap pan-Arabisme (nasionalisme Arab bertentangan dengan kepentingannya sebagai raja) dan Moroccos secara umum bersikap baik terhadap Israel dan proses perdamaian menjadikannya sebagai sekutu moderat. Tunisias Habib Bourguiba juga menolak pan-Arabisme tidak hanya sebagai nave tapi sebagai dalih untuk fantasi ekspansionis Egypts Gamal Abdel Nassers. Sementara itu, kebijakan Algerias terhadap Israel tidak hanya sedikit tidak dapat diterima, tapi juga agak dekat dengan rezim Muammar Qadhafis, yang juga berbagi kaitan dengan simpati Nasser dan pan-Arabis. Setelah 11 September, Perang Teror yang dipimpin A.S. menjadi prisma ketiga dan saat ini dimana A.S. berurusan dengan negara-negara Maghreb. Kerja sama keamanan menjadi sumbu lain dimana Maroko dan Tunisia menyatakan keinginan mereka untuk melibatkan A.S. namun juga memberikan kesempatan untuk memperbaiki hubungan antara A.S. dan Aljazair. Pemerintahan yang tidak demokratis di ketiga rezim tersebut diabaikan demi upaya upaya reformasi stabilitas dan kontra-terorisme (CT) dan liberalisasi politik secara historis dan masih menjadi halal kedua ini. Sementara stabilitas dan kontrateror terus mengalahkan reformasi, demokratisasi dan hak asasi manusia di kalkulus AS di Afrika Utara setelah pemberontakan tahun 2011, namun pemerintah AS secara singkat mempertimbangkan kembali sifat dukungannya terhadap upaya demokratisasi mengingat keuntungan yang diterima umat Islam pada saat itu. Yang berpotensi mengancam kepentingan AS yang ada di belakang mereka, terutama ke Maroko dan Tunisia.2 Sementara Aljazair tampaknya tidak mungkin turun ke jalan yang sama dalam waktu dekat, politik internal dan dinamika regionalgeopolitiknya tetap tidak dapat diprediksi, dan tetap dianggap oleh pendirian kebijakan luar negeri AS. . Perceived sebagai implacable dan tidak dapat diketahui, dan diapit oleh dua kekasih diplomatik, Aljazair pada umumnya terbengkalai dan diperlakukan berdasarkan kebutuhan untuk mengetahui. Perbedaan ini telah menjadi tantangan terus-menerus untuk merancang pendekatan holistik ke wilayah ini dan telah memimpin administrasi A.S. berturut-turut untuk mendukung pendekatan berbasis negara. Aljazair: Prospek Meskipun Leverage Terbatas Hubungan antara A.S. dan Aljazair belum dipuji sesering yang ada di Maroko dan Tunisia. Meskipun demikian, hubungan A.S. dengan Aljazair modern memiliki beberapa poin penting. Pada tahun 1959, calon presiden John F. Kennedy menyatakan dukungan untuk kemerdekaan Aljazair, memenangkan sebuah tempat khusus dalam narasi independen Algerias (dan sebuah nama plaza besar di Aljir). Aljazair juga mendukung tujuan diplomatik utama A.S. dalam satu kesempatan. Perantaraannya sangat berharga dalam membebaskan sandera AS dari Iran pada tahun 1981. Di Afrika, Aljazair juga menengahi antara Ethiopia dan Eritrea antara Pemerintah Malian dan separatis Touareg-nya, yang memperalat Persetujuan Aljir pada tahun 2006 dan memainkan peran yang umumnya besar di Uni Afrika (AU) sebuah badan dimana AS lebih memilih untuk menunda resolusi konflik di benua tersebut. Selain itu, Aljazair secara perlahan meningkat dalam kepentingan kepentingan geostrategis dan ekonomi A.S. Terutama dengan bangkitnya al-Qaeda di Islamic Maghreb (AQIM), al-Murabitoun, Gerakan untuk Keesaan dan Jihad di Afrika Barat (MUJAO), Ansar ad-Din, Boko Haram, dan berbagai fringes yang berjanji setia kepada ISIS sepanjang Maghreb dan Sahel, hubungan dengan Aljazair telah memperbaharui kepentingannya. A.S. benar mengejar upaya melawan terorisme dengan Maroko dan Aljazair dalam pelatihan intelijen dan militer, namun menyeimbangkan kedua hubungan tersebut telah menantang pada saat mengingat adanya ketegangan antara kedua negara. Namun, umumnya tidak seperti Maroko dan Tunisia, hubungan antara A.S. dan Aljazair jauh dari kemerahan. Beberapa prinsip fundamental yang mendasari kebijakan luar negeri Aljazair sering kali bertentangan dengan kebijakan Amerika Serikat. Posisi kebijakan luar negeri Algerias yang ditandai oleh nasionalisme ekonomi, non-alignment, kedaulatan nasional, nonintervensi, dan dukungan untuk perjuangan pembebasan di selatan selatan yang dibentuk oleh pertempuran panjang dan menyakitkan melawan pendudukan Perancis yang mengakar. Bila Aljazair mencurigai kepentingan hegemoni Amerika di wilayah tersebut, AS telah merasakan permusuhan dan ketegasan dari pihak penguasa Aljazair. AS sering melihat Aljazair sebagai penyendiri, dan pembelian senjata Rusia-nya menjadi sumber perhatian (bahkan jika Aljazair telah melakukan diversifikasi pemasoknya akhir-akhir ini), terutama di mana ada sedikit keraguan bahwa Aljazair telah lama ingin melemahkan dominasi AS dan Prancis di wilayah. Bagi Aljazair, bermain kedua belah pihak dipertahankan karena hanya berada dalam semangat non-alignment. Aljazair tetap dijaga, sekali lagi tidak seperti Maroko dan Tunisia, tentang sejauh mana program tersebut menyambut baik program pembangunan AS melalui USAID3 dan organisasi pembangunan lainnya, walaupun memungkinkan beberapa dana MEPI4 untuk dikelola melalui kedutaan Amerika untuk inisiatif yang akan menguntungkan warga Aljazair, dan mempromosikan demokrasi. Aparat intelijen dan militer Aljazair sangat berkuasa dan kabarnya omnipresentis dikenal kurang antusias daripada tetangganya mengenai kehadiran Amerika di wilayahnya. Ketergantungannya pada rente minyak memperkuat keyakinan ini bahwa ia tidak perlu mengakomodasi kepentingan asing sejauh tetangga miskin minyaknya, yang kebijakan domestik dan luar negerinya sering dibentuk oleh persyaratan bantuan dan ketergantungan umum pada hubungan ekonomi dan politik yang menguntungkan dengan kekuatan Barat. Rezim Aljazair tertarik untuk menjaga Islamisme radikal, dan dalam menjaga stabilitas melalui tingkat kontinuitas karena sejarah terorisme dan konflik internal yang baru-baru ini terjadi. Kepentingan ini sejalan dengan keinginan Amerika Serikat. Sementara pembentukan kebijakan luar negeri AS telah dengan tegas meninggalkan paradigma Perang Dingin dengan tujuan untuk fokus pada terorisme, perilaku Algerias masih bimbang antara kerjasama aktif dengan AS dalam operasi kontra-teror dan era Perang Dingin sikap acuh tak acuh. Yang pertama dibuktikan dengan kerja sama dalam Kemitraan Anti Terorisme Trans-Sahara (TSCTP) dan latihan militer bersama Flintlock, yang melihat partisipasi Aljazair dalam program kerjasama militer regional yang diselenggarakan oleh AS. Yang terakhir ini ditunjukkan dalam keragu-raguan Aljazair untuk memperluas keterlibatan dengan Western Kekuatan di luar kerja sama militer. Memang, keraguannya tentang kehadiran orang Barat di wilayah Aljazair adalah bagian dari pola pikir yang melampaui aparatur negara dan mempengaruhi warga negara juga. Aljazair memasuki masa ketidakpastian politik dengan penundaan penuaan Presiden Abdelaziz Bouteflika yang akan segera terjadi. (Sumber: Ricardo StuckertPR -Agncia Brasil) Saat ini, bagaimanapun, seseorang dapat mendeteksi pencairan dalam sikap terhadap A.S. di antara pejabat Aljazair, yang ditandai dengan kecenderungan pragmatisme. Melihat bahwa kurangnya diversifikasi ekonomi tidak dapat dipertahankan, pemerintah Aljazair sadar bahwa hal itu harus mengubah jalannya dan pertunangannya dengan kekuatan ekonomi. Memang, sejarah hubungan dekat A.S. (dan UE) dengan Maroko dan Tunisia membantu mereka mendukung ekonomi yang lebih beragam yang bergantung pada investasi asing, pariwisata, dan ekspor. Maroko terutama menikmati citra positif di Washington karena usaha lunak diplomasi yang cerdas dan cerdas. Bahkan di ranah pertukaran budaya, Aljazair perlahan tapi pasti akan datang pada bulan Agustus 2016, Kedutaan Besar A.S. meresmikan Sekolah Internasional Amerika yang telah lama dinanti di Aljir. Selain itu, Aljazair dan AS telah menikmati perdagangan dan hubungan dagang yang positif, dengan investasi Amerika yang signifikan dalam industri minyak dan gas, dan dalam beberapa tahun terakhir, di bidang farmasi, penerbangan, desalinasi, TI, telekomunikasi, bioteknologi, layanan keuangan, dll. Pada tahun 2004, pemerintahan Bush menunjuk Aljazair sebagai penerima manfaat untuk perlakuan bebas bea per Generalized System of Preferences (GSP). Meskipun demikian, AS terus mempertahankan tekanan pada Aljazair untuk mereformasi undang-undang penanaman modal asing yang melarang sesuatu yang dilakukan Aljazair dengan mengingat asas nasionalisme ekonominya. Terlepas dari kepentingan bersama, fokus dan prioritas kebijakan Washington di wilayah Maghreb mengalami kesenjangan pengetahuan sehubungan dengan negara terbesar di Afrika Utara. Aljazair telah mendapatkan reputasi raksasa yang mengantuk, jika bukan karena adanya inersia nyata, maka karena opacity bagi pengamat Amerika dan pilihan kebijakan A.S. yang tampaknya kurang memuaskan. Sementara Maroko dipuji karena stabilitasnya yang kuat, Islam moderat, dan usaha lunak de-radikalisasi yang ketat, Tunisia dipuji sebaliknya: karena melanggar norma pasca-2011 dengan melahirkan sebuah lanskap pluralis dengan sukses relatif. Dan sementara keterlibatan multi-level Maroko dan Tunisias (politik, demokrasi, ekonomi, pembangunan, dan budaya) dengan A.S. menyediakan bukaan kebijakan, hal yang sama tidak berlaku di Aljazair. Gerakan protes dan politik yang kontroversial di seluruh wilayah telah mendapat perhatian baru dalam beberapa tahun terakhir, karena pemberontakan tahun 2011 mengubah lanskap kontestasi politik di Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA). Namun ketika politikus kontra Algerias menerima penyebutan, diskusi dimulai dan diakhiri dengan pemberontakan Arab pertama di wilayah tersebut selama dua puluh tahun yang lalu, yang merujuk pada pembukaan politik Algerias 1988 yang menghasilkan kemenangan Islam, yang pembatalannya membuat negara tersebut terguncang menjadi sebuah konflik yang tak terkatakan kekerasan sampai tahun 1990an. , Dan membuat warga trauma trauma sampai hari ini. Pendekatan ini mengaburkan Algerias dekade terakhir yang telah melihat evolusi yang cepat dimana aktor politik (dan) bersaing dengan tantangan baru, dan menanggapi bukaan politik. Diskusi yang sebaliknya kuat mengenai perubahan sifat gerakan kontemporer di wilayah MENA, mengubah sikap masyarakat sipil, dan implikasinya terhadap pemerintahan di wilayah ini dan untuk kebijakan luar negeri A.S., seringkali cenderung menghilangkan Aljazair, mungkin karena pemberontakan tersebut telah berlalu. Memahami politik dan masyarakat Aljazair kontemporer dengan syarat sendiri tidak hanya melalui lensa dari Timur Tengah lainnya, tetap kritis. Salah satu tantangan utama di Aljazair akan terus memperdalam kerja sama perdagangan, intelijen, operasi kontra-teror pra-emptif, dan tindakan militer korektif, sementara juga bersaing dengan Algerias mengenai kedaulatan. Hal ini terutama terjadi di mana keunggulan kedaulatan dalam kebijakan luar negeri dan domestik Algerias tetap menjadi alasan utama mengapa ia tidak membiarkan basis militer asing di wilayahnya, membatasi pertukaran budaya, hanya mengizinkan hak terbang penuh militer dalam kasus khusus, mempertahankan investasi asing yang bermusuhan. Iklim terlepas dari inefisiensi ekonomi, dan telah menolak pembelian senjata yang memerlukan pemantauan penggunaan akhir. Lebih dalam, kemitraan yang ditargetkan dan lebih cerdas dengan Aljazair dapat memanfaatkan peran konstruktifnya dalam menjaga stabilitas dan percaloan perdamaian di wilayah AfricaSahel Afrika Utara. Selama nominasi untuk Komandan Komando Afrika A.S. (AFRICOM), Jenderal David Rodriguez mencatat: Algerias militer adalah negara yang paling mampu di negara manapun di Afrika Utara. Dengan demikian, saya memandang Aljazair sebagai pemimpin regional, yang mampu mengkoordinasikan upaya negara-negara Sahelian untuk mengatasi ancaman keamanan transnasional. Aljazair berbagi keprihatinan kami dengan situasi di Mali utara. Pengetahuan mereka tentang kondisi di lapangan di Mali utara sangat berharga bagi AS. Untuk memastikan kerjasama Aljazair yang terus berlanjut di Mali utara, solusi militer apapun harus disetujui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, didukung secara internasional, dan menggunakan pasukan Afrika, saya akan terus mendorong kepemimpinan regional Aljazair melalui regional Latihan dan partisipasi konferensi, keterlibatan kepemimpinan senior dan dialog bilateral tingkat tinggi. (2013) Dia melanjutkan usaha militer dan intelijen Aljazair dan kemampuannya untuk sangat menurunkan kemampuan teroris di dalam negeri dan di perbatasannya. Tantangan kedua adalah dalam promosi demokrasi. Mengetahui batas-batasnya di negara yang menolak syafaat asing, administrasi A.S. cenderung membatasi tekanan pada topik ini dibandingkan dengan Maroko dan Tunisia pasca-2011. Memahami masyarakat dan budaya politik negara-negara dengan siapa kita bekerja sangat penting untuk merumuskan kebijakan luar negeri yang diinformasikan. Di sinilah kebijakan luar negeri A.S. tidak dapat memberikan kesenjangan pengetahuan mengenai lanskap politik Aljazair: A.S. harus secara konsisten diberi tahu, dan menilai kembali, bagaimana dan apakah mendorong reformasi dan demokratisasi. Maroko: Ally Tradisional Kerajaan telah menjadi sekutu yang lebih jelas dalam beberapa hal sejak kemerdekaan, dan pejabat dari kedua negara tersebut sering menyebut Maroko sebagai orang pertama yang mengakui kemerdekaan AS (walaupun sebuah perjanjian persahabatan ditandatangani dengan Dey6 di Aljazair pada 1795 sebagai baik). Setelah kemerdekaan, Moroccos Hassan II (1961-1999) memupuk hubungan dekat dengan AS dan Eropa untuk kepentingan perlindungan militer dan pertumbuhan ekonomi. Dia menyukai posisinya sebagai broker untuk pro-A.S. Kebijakan di wilayah yang dia layani sebagai mediator diam dalam proses perdamaian Timur Tengah dan ketegangan di A.S. dengan Libyas Qadhafi. Namun sampai hari ini, kerajaan tersebut cenderung memainkan semua kartu diplomatik: walaupun Hassan II bersandar ke barat, Maroko tetap secara teknis tidak selaras dengan dukungannya untuk kepentingan Palestina namun tidak mengikis hubungan baik yang diam-diam dengan Israel (upaya untuk menyeimbangkan politik domestik dengan kebijakan luar negeri). Maroko baru-baru ini bergabung ke China, sebuah ekspresi dari oportunisme diplomatik ini (yang oleh beberapa kalangan kalangan A.S. secara keliru ditafsirkan sebagai poros). Hubungan AS-Maroko juga berkisar seputar perdagangan setelah menandatangani Perjanjian Perdagangan Bebas pada tahun 2004. Meskipun hal ini telah mendorong hubungan yang sudah hangat antara kedua negara, ini bukan tanpa kritik terhadap situasi di dalam negeri, terutama di kalangan kepentingan buruh yang mempertanyakan sejauh mana Yang menguntungkan orang Maroko. Maroko juga bertekad untuk membuat dirinya sangat diperlukan dalam perang melawan perang yang dipimpin A.S. King Mohammed VI bekerja sama erat dengan intelijen A.S. dalam mencegah serangan di Selat Gibraltar dan beraktivitas di sepanjang perbatasan Moroccos dan Sahel. Pada tahun 2004, Maroko diberi ganjaran dengan sebutan sebagai Mayor Non-NATO Ally. Baru-baru ini, Maroko berharap dapat memberi nilai tambah bagi upaya CT AS dengan menggunakan pendekatan de-radikalisasi yang lebih lembut seperti pelatihan imam yang diilhami, inisiatif diplomatik dan kampanye di ibu kota AS dan Uni Eropa untuk menyebarkan Islam moderat moderat melalui Maghreb dan Sahel, dan Penggunaan pemandu wanita atau mourchidat untuk menyebarkan pesan moderat kepada kaum muda dan keluarga. Seperti yang telah saya katakan sebelumnya. Buah dari usaha ini belum bisa menuai dan memiliki motivasi lain juga. Selain itu, tidak jelas sejauh mana menjajakan wacana agama yang dipimpin oleh negara ini dapat berakar dan populer di bagian paling bermasalah di Maroko, khususnya di pinggiran perkotaan dimana perekrutan pejuang asing cenderung tinggi. Beberapa cegukan dalam hubungan A.S.-Maroko berpusat di seputar isu Sahara Barat. Sementara A.S. tidak mengakui Moroccos mengklaim wilayah yang disengketakan tersebut, Washington tidak secara aktif menentangnya, namun tidak mengakui pemerintah Sahara Barat. Dan mendukung rencana otonomi Moroccos untuk wilayah tersebut, yang diimplementasikan di bawah rencana desentralisasi yang lebih luas untuk seluruh negara. Pada 2013, lalu-A.S. Duta Besar untuk PBB Susan Rice meminta klausul pemantauan hak asasi manusia untuk ditambahkan ke misi penjaga perdamaian PBB yang dikenal sebagai MINURSO. Maroko menanggapi dengan memperjelas bahwa dalam situasi apa pun, hal itu memungkinkan pemantau ke dalam wilayah tersebut dan membatalkan latihan gabungan militer reguler, yang memimpin A.S. untuk meninggalkan proposal tersebut. Maroko telah berperilaku sama terhadap Uni Eropa dan negara-negara anggotanya (seperti AS, blok tersebut mengambil posisi yang tidak jelas mengenai status Sahara Barat), mengingat para duta besar dan meluncurkan barisan diplomatik mengenai persepsi tentang kebijakan Sahara pro-Barat. Bagi AS dan Uni Eropa, ambiguitas kebijakan ini muncul dari kebutuhan untuk mempertahankan kerja sama orang-orang Maroko terhadap kontra-teror (dan migrasi klandestin dalam kasus Uni Eropa) sementara tidak bertentangan dengan nilai-nilai hak asasi manusia, demokrasi, dan dekolonisasi yang lain. Upaya PBB yang berurutan untuk menyelesaikan situasi telah gagal, dengan semua usulan dari otonomi parsial menuju otonomi penuh sementara yang mengarah ke referendum, ditolak oleh semua pihak7 (Maroko, Polisario Front, 8 dan Aljazair). Kebuntuan mengenai Sahara Barat terus menjadi salah satu hambatan terbesar untuk melakukan kerja sama melawan terorisme dan memperbaiki hubungan ekonomi di antara negara-negara Maghreb. Isu ini tetap menjadi tantangan utama bagi kebijakan A.S. menuju Maroko. Tantangan kebijakan A.S. yang kedua terletak pada teka-teki untuk mempromosikan demokrasi dalam sistem otoriter hybrid Moroccos, yang menggabungkan personalisme, klientelisme, dan pemangsaan ekonomi dengan institusi demokrasi yang nominal, seperti parlemen. (Memang, penelitian telah menunjukkan bahwa pengenalan institusi demokratik yang nominal dapat mendukung kontinuitas otoriter, dan dalam konteks Afrika Utara secara khusus, metode kooptasi yang menyertainya, antara lain mengizinkan beberapa rezim untuk mengatasi pemberontakan tahun 2011.) AS memilih untuk mempromosikan Organisasi masyarakat sipil di Maroko dan untuk mendukung Moroccos menyatakan tujuan reformasi bertahap. Ketidakstabilan di bagian lain di kawasan ini membuat gradualisme, berlawanan dengan perubahan rezim yang tiba-tiba, yang menarik bagi Amerika Serikat. Memang di tahun 2011, Maroko memiliki protes sendiri. Gerakan pro-demokrasi, yang dikenal sebagai Gerakan 20 Februari, atau M20, meminta lebih banyak pengalihan kekuasaan dari raja ke parlemen. Mohammed VI dengan cepat menghindari gejolak lebih lanjut dengan mengumumkan sebuah referendum mengenai reformasi konstitusional, yang membawa pemilihan langsung majelis rendah parlemen dan memberikan perdana menteri perdana kepada partai politik yang memenangkan pluralitas di parlemen. Partai Keadilan dan Pembangunan (PJD), Moroccos memimpin partai Islam yang sah, memenangkan dan mengajukan Perdana Menteri pertama Islam tersebut, Abdelilah Benkirane. Perkembangan ini tidak banyak dilakukan untuk merebut ekonomi, militer, kehakiman, dan bahkan parlemen dari para raja. Kenyataannya, perluasan institusi demokratik nominal memiliki efek yang di atas dari membantu Mohammed VI dan mendukung keberhasilan pembuatan kambing hitam dikaitkan dengan visi dan kegagalan kerajaan ke parlemen yang lamban. Dikombinasikan dengan media dan citra yang terkelola ketat yang mengelilingi raja dan menahannya di atas keributan, keluhan dari penduduk Maroko, yang mirip dengan warga di seluruh wilayah, belum membuat penghinaan terhadap raja tersebut. Ini sebagian bertanggung jawab atas fragmentasi gerakan protes tahun 2011, yang mimikri turun dengan slogan rezim di seluruh wilayah terbukti tidak relevan dengan konteks Maroko. Tantangan kebijakan ketiga melibatkan sejumlah besar pejuang Moroccos terhadap ISIS dan kelompok ekstremis lainnya di Irak dan Suriah. Ke atas dari 3.000 warga Maroko telah bergabung dengan ISIS sejak 2011, dan Maroko sekarang menghadapi tantangan tambahan dari hub ISIS yang lebih dekat, Libya. Seperti Aljazair dan Tunisia, masjid-masjid Maroko diawasi ketat dan dikelola oleh Departemen Agama, dan pendidikan agama dikendalikan dan seragam di seluruh negeri. Meskipun demikian, mengidentifikasi penggerak Moroccos untuk berpartisipasi dalam ekstremisme trans-border dan transnasional telah menjadi tantangan yang terus-menerus: beberapa orang menggambarkan kemiskinan, pengangguran, dan insentif ekonomi beberapa ideologi dan kekecewaan spiritual beberapa mengutip penghinaan dan keputusasaan. Namun, terlepas dari penelitian yang jauh, penyebabnya masih terlalu beragam dan beragam, bahkan kontradiktif, sehingga sulit untuk dijabarkan dan ditangani. Sementara A.S. dan Maroko sudah bekerja keras untuk melakukan de-radikalisasi, terlalu banyak waktu, sumber daya, dan usaha dihabiskan di sekitar inisiatif PR. Sebagai gantinya, penelitian yang kuat mengenai de-radikalisasi penjara, model reintegrasi ekstremis yang sukses, dan kondisi spesifik di Maroko yang menghasilkan jumlah rekrutan ISIS yang tinggi ini mungkin lebih baik menggunakan sumber daya. Hal ini terutama terjadi karena jumlah rekrutmen Moroccos (dan Tunisias) yang tinggi belum dapat dijelaskan, karena pengemudi identik ada di Aljazair yang nomor ISISnya berada di kisaran rendah. Tunisia: Target yang Bergerak Cepat Pada tahun 1799, Amerika Serikat mengakhiri kesepakatan persahabatan dan perdagangan pertamanya dengan Tunisia, dan membentuk konsulat Amerika pertama di Tunis pada tahun 1800. Hubungan AS-Tunisia juga telah menikmati konsistensi sejak kemerdekaan Tunisias, bahkan Jika kerjasama keamanan jauh lebih diprioritaskan sejak 911 (banyak yang mengecewakan beberapa orang Tunisia). Hubungan yang umumnya baik dengan Tunisia selama beberapa dekade ini memiliki saat-saat ketegangan. Tunisias mantan presiden, Habib Bourguiba, menuduh A.S. terlibat dalam pemboman operasi khusus tahun 1985 di markas besar PLO dan dalam pembunuhan kepala deputi PLO 1988, yang keduanya terjadi di wilayahnya. Yakin bahwa Israel tidak dapat melakukan pemogokan yang begitu tepat, dia menuduh A.S. tentang kolusi dimana AS memperdebatkan apa yang dianggap sebagai agresi Israel terhadap Tunisia. Perbedaan lain seperti mantan presiden Ben Alis ingin mengakhiri karantina diplomatik Libya pada tahun 1980an, sementara AS ingin mempertahankan tekanan pada Qadhafi, serta dukungan Tunisias untuk Irak pada Perang Teluk 1990-1991, dan meningkatnya kritik AS terhadap Ben Alis memperburuk otoritarianisme, semua bertugas untuk mengusir potongan-potongan terputus-putus antara kedua sekutu tersebut. Yang pasti, pada saat ini, AS menghindari pembatalan publik atas keadaan hak asasi manusia Tunisia dan membatasi kritik terhadap diskusi tingkat tinggi dan pribadi, menghindari diskusi mengenai reformasi politik yang lebih luas. Selama periode Ben Ali, AS bergumul dengan bagaimana melibatkan rezim yang semakin sklerotik yang telah kehilangan kontak dengan (dan juga legitimasi di antara) orang-orang Tunisia meskipun ada catatan bagus dalam pembangunan ekonomi dan kemauan untuk bersekutu dengan Amerika Serikat Pada kepentingan utama. Hal ini terutama terjadi di mana rezim tersebut, pada tingkat tertentu, merupakan penjamin kebijakan domestik yang liberal secara sosial (seperti toleransi beragama, dan masalah perempuan) dan keberhasilan dalam penyediaan layanan publik dan diversifikasi ekonomi. Rezim tersebut tidak akan menoleransi nasihat atau kritik, eksternal atau domestik, dengan menggunakan aparat penegak hukum untuk mengendalikan masyarakat dan menghancurkan perbedaan pendapat. Perhatian dibayar ke Tunisia telah melonjak sejak pemberontakan, di mana demonstrasi anti-pemerintahnya pada bulan Desember 2010 menggulingkan rezim ini, dan mengkatalisis perubahan rezim di wilayah tersebut. Lingkaran kebijakan Timur Tengah telah menyaksikan evolusi politik Tunisias dengan napas tertahan, dan hubungan politik antara Tunisia dan A.S. telah berubah drastis. Dari kadang-kadang tegang tapi bersahabat, stabil, dan terutama berfokus pada perdagangan dengan Tunisia melakukan sebagian besar perdagangannya dengan hubungan AS bergeser ke tempat AS harus segera menghadapi bagaimana mendorong demokrasi baru Tunisias meskipun ada kemajuan yang pasti dari kelompok Islam (yaitu , Partai Ennahda), yang nilai-nilai sosial politiknya, di permukaan mereka, tampaknya bertentangan dengan pendapat Amerika Serikat. Ruang cuci untuk mendorong reformasi demokrasi, hak asasi manusia, dan beralih dari pembiayaan militer asing (FDF) ke metode keamanan yang lebih inovatif. Keterlibatan intelijen menjadi lebih mudah setelah revolusi. Meski harus dipastikan, Ennahda enggan memikirkan inisiatif reformasi. Seperti kelompok Islam lainnya di kawasan ini, kekhawatiran terutama terkait dengan sponsor asing, diinformasikan oleh persepsi bahwa reformasi tidak dibuat menurut negara, namun didikte oleh kepentingan strategis Amerika. Mengutip intervertisme A.S. di seluruh wilayah dan sekitarnya, Ennahda khawatir bahwa upaya reformasi yang dipimpin A.S. di ranah reformasi pendidikan, kebebasan hidup terkait gaya hidup, dan masalah perempuan akan menghancurkan kain religius dan kekeluargaan. Beberapa di komunitas kebijakan luar negeri A.S. meminta pemerintahan Obama untuk mengisolasi Ennahda dan mendukung pesaing sekuler, melihat kemenangannya sebagai penghalang bagi kepentingan A.S. Pada akhirnya, bagaimanapun, pemerintah A.S. menyadari bahwa ketakutan yang terlalu awal untuk mengatakan ini dapat membahayakan kepentingan Amerika di Tunisia dan di wilayah tersebut dan mengisolasi warganya. Sebaliknya, A.S. memutuskan untuk mendukung transisi dan bekerja dengan partai yang dipilih secara demokratis di Tunisia. Since 2011, the U.S. government has provided additional billions in direct aid and three rounds of loan guarantees to lessen the shock of the economic crisis and to support economic reform and smallmedium enterprises (SMEs). Security cooperation was further expanded after Tunisia suffered swelling extremist violence starting in 2012, when the U.S. ramped up security assistance intended to help Tunisia secure its borders and improve its counter-terror and intelligence gathering. The War on Terror has thus become somewhat of a two-way street in the relationship with Tunisia, with improved relations ironically hinging on increased bouts of terror in the new democracy. In November 2015, the U.S. announced the inauguration of the U.S.-Tunisia Joint Economic Commission, intended to build on the U.S.-Tunisian Strategic Dialogue, their Joint Military Commission, and the Trade and Investment Framework Agreementand in 2015, Tunisia joined Morocco as a Major Non-NATO Ally. The evolution of political Islam in Tunisia has provided analysts and policymakers new paradigms and policy options in thinking about Islamist forces. Debates have raged in U.S. policy circles on the extent of Ennahdas moderation (in conjunction with debates over how to define this moderation), and Ennahda itself has positioned itself as a moderate alternative to extremists and secular autocrats. And the partys recent abandonment of political Islam in favor of Muslim democracy has reinvigorated debates about Ennahda as just another pragmatic political actor glad to revise its ideology and mission in the interests of vote-maximization, or as an opportunistically moderate Islamist movement whose dreams of a caliphate are yet to be revealed. Most recently, the Tunisian government has been mired in political impasse and the growing pains of a fledging democracy with few resources to support it. Blamed for the laggard reforms set to ease popular tensions about the mounting economic crisis, lingering unemployment and security issues, Habib Essid was removed from the prime ministership following the parliaments no-confidence vote in August 2016. His removal and the search for a cabinet compounded delays in responding to public calls to improve service-provision, rectify regional inequality (southern economic disenfranchisement is a perennial problem in all three Maghreb countries), job creation, and improved security. And there is arguably little the U.S. can do about the conflicts of interest among members of the political class who have blocked potentially beneficial reforms (President Beji Caid Essebsi was close to the Ben Ali regime and has been reticent to allow reforms which could threaten the financial interests of his business contacts). However, the U.S. might consider improving aid to Tunisias parliament. Unlike American senators and congressmen, Tunisian MPs lack the staff and programmatic support required to allow them to focus on legislation. Moreover, because its democracy is so new, many MPs simply lack the training required to legislate, another potential area of support on the part of the U.S. As of 2016, Tunisia is important to the U.S. in several respects, and as future administrations consider engagement in Tunisia, several points are worth underscoring. First, Tunisian foreign fighters to Iraq and Syria constitute one of the largest contingents to the region today, numbering between 6,000 and 7,000. Like Morocco, identifying Tunisias drivers of extremism has been a persistent challenge. In addition to factors like poverty, unemployment, and economic incentives, some cite the increased latitude radical groups (like Ansar al-Sharia) have enjoyed after Ben Alis ouster, and containment of Libyan spillover has been a key strategy. Moreover, while Tunisian emigration to ISIS swells and thereby threatens U.S. interests, it is unclear the extent to which indigenous extremist groups (like the Okba Ibn Nafa battalion) are a direct threat to U.S. security. Second, in a conundrum many regimes facebalancing tight security with civil libertiesthe U.S. must determine the best way to cooperate with the police and security sector without relaxing their accountability. Indeed, Tunisians are yet awaiting justice regarding the polices heavy hand during the Ben Ali era, and the U.S. has leverage to insist on security sector reform, and possibly corrective measures that address grievances in transitional justice. U.S. administrations might consider making aid and counterterror assistance conditional on this, while taking stock of its democracy promotion efforts and its effects. Final Thoughts Algeria, Morocco and Tunisia each present similar challenges to U.S. interests, while their contextstherefore our approachesdiffer: Morocco has adhered to its strategy of being a stalwart ally Algerias alliance remains complicated by a hesitation to avail itself of external policy counsel and Tunisia has upended its once stable authoritarian bargain and remains a rapidly changing landscape. We are likely to continue our policy of rhetorical support for democracy and better governance and to adhere to assistance through MEPI and USAID programs, while giving the greatest support to those countries that back our counterterror efforts. We should be wary of casting Maghreb countries attempts to act in their own best interests as pivots from the U.S. A Russian arms purchase or a handshake with China is not a shirking of U.S. ties. Given that the relationships offer a specific exchange of spoils, there is no need to expect an all-or-nothing alliance. Moreover, this logic assumes that we are the only two axes through which the Maghreb engages globally, while the giant in Maghrebi foreign policy is the EU, owing to deep economic ties, migration policy, and the Maghrebi diaspora. Finally, while the major U.S. interests may be similar in the regioncounterterrorism, trade, and democracyhuman rights this uniformity has not allowed us to treat the region as a bloc. Because of the key differences outlined in this essay, the U.S. is right to take a careful country-by-country approach and begin raising the profile of the region in our strategic planning. 1 Interestingly, while the three Maghreb countries fall under the purview of the State Departments Near East Bureau. it is the Pentagons US Africa Command (AFRICOM) that liaises with the Maghreb while the remaining Middle East countries liaise with US Central Command (CENTCOM). 2 While Tunisia continues to transition, the opening following its uprisings were much more comprehensive than the partial political liberalization that took place in Morocco. 3 United States Agency for International Development 4 The U.S.-Middle East Partnership Initiative (MEPI) 5 Flintlock is a ground and air force exercise aimed at greater counterterrorism, and combat skills, planned by AFRICOM to build capacity and improve collaboration among African security forces in protecting civilians, stabilizing the region and limiting haven to violent extremist organizations (VEOs), and providing a context for enhanced engagement among TSCTP countries. 6 Dey is a title of the rulers of Algiers Regency, Tunis, and Tripoli during Ottoman rule from 1671 onwards. 7 Known as Baker plans I and II, named for James Baker, who was the Personal Envoy of the UN Secretary General for Western Sahara from 1997 to 2004. 8 The Polisario Front is the Saharawi rebel nationalist movement. See The EU, Morocco, and the Western Sahara: a chance for justice (June 2016) for more. The Foreign Policy Research Institute, founded in 1955, is a non-partisan, non-profit 501(c)(3) organization devoted to bringing the insights of scholarship to bear on the development of policies that advance U.S. national interests. In the tradition of our founder, Ambassador Robert Strausz-Hup, Philadelphia-based FPRI embraces history and geography to illuminate foreign policy challenges facing the United States. More about FPRI Foreign Policy Research Institute 1528 Walnut St. Ste. 610 Philadelphia, PA 19102 Tel: 1.215.732.3774 Fax: 1.215.732.4401 fpri.org Copyright 20002016. All Rights Reserved.
Online-trading-kursus-uk
Top-5-biner-options-brokers-2012