Stock-options-portfolio

Stock-options-portfolio

Forex-678
Stock-options-uk-gaap
Korelasi-im-forex


Post-graduate-diploma-in-treasury-and-forex-management Forex-gemini-code-download-free Option-trading-technical-analysis-software Video-trading-forex-bahasa-indonesia Options-trading-time Pindah-rata-rata-lambda

Apa itu Portofolio Portofolio adalah pengelompokan aset keuangan seperti saham, obligasi dan setara kas, serta dana mereka, termasuk dana bersama, dana yang diperdagangkan dan ditutup. Portofolio dilakukan langsung oleh investor dan dikelola oleh profesional keuangan. Kehati-hatian menunjukkan bahwa investor harus membangun portofolio investasi sesuai dengan toleransi risiko dan tujuan investasi. BREAKING DOWN Portfolio Portofolio investasi dapat dianggap sebagai kue yang dibagi dalam beberapa ukuran, mewakili berbagai kelas aset dan atau jenis investasi untuk mencapai alokasi portofolio pengembalian risiko yang sesuai. Berbagai jenis sekuritas dapat digunakan untuk membangun portofolio yang terdiversifikasi, namun saham, obligasi dan kas pada umumnya dianggap sebagai blok bangunan utama portofolio. Kelas aset potensial lainnya termasuk, namun tidak terbatas pada, real estat, emas dan mata uang. Dampak Toleransi Risiko terhadap Alokasi Portofolio Sementara penasihat keuangan dapat mengembangkan model portofolio generik untuk individu, toleransi risiko investor harus memiliki dampak yang signifikan terhadap seperti apa portofolio itu. Misalnya, investor konservatif mungkin menyukai portofolio dengan saham dengan nilai besar. Dana indeks pasar berbasis luas, obligasi kelas investasi, dan posisi dalam liquid, high-grade cash equivalents. Sebaliknya, investor yang toleran terhadap risiko dapat menambahkan beberapa saham pertumbuhan kecil ke posisi saham pertumbuhan agresif yang besar, mengasumsikan beberapa eksposur obligasi yield tinggi, dan melihat peluang investasi real estat, peluang investasi internasional dan alternatif untuk portofolio-nya. Secara umum, investor harus meminimalkan eksposur terhadap sekuritas atau kelas aset yang volatilitas membuatnya tidak nyaman. Dampak Horizon Waktu terhadap Alokasi Portofolio Sama dengan toleransi risiko, investor harus mempertimbangkan berapa lama mereka harus berinvestasi saat membangun portofolio. Investor pada umumnya harus beralih ke alokasi aset yang lebih konservatif karena tujuannya mendekati, untuk melindungi portofolio portofolio yang telah dibangun sampai saat itu. Misalnya, seorang investor yang menabung untuk masa pensiun mungkin berencana untuk meninggalkan angkatan kerja dalam lima tahun. Meskipun tingkat kenyamanan investor berinvestasi pada saham dan sekuritas berisiko lainnya, dia mungkin ingin menginvestasikan porsi yang lebih besar dari keseimbangan portofolio di aset yang lebih konservatif seperti obligasi dan uang tunai, untuk membantu melindungi apa yang telah diselamatkan. Sebaliknya, seorang individu yang baru saja memasuki dunia kerja mungkin ingin menginvestasikan seluruh portofolio sahamnya, karena ia mungkin sudah berpuluh-puluh tahun untuk berinvestasi, dan memiliki kemampuan untuk menunggangi beberapa pasar volatilitas jangka pendek. Kedua toleransi risiko dan cakrawala waktu harus dipertimbangkan saat memilih investasi untuk mengisi portofolio. Bagaimana Membangun Portofolio Saham Pasar saham dan potensinya untuk risiko mengintimidasi banyak orang. Meskipun demikian, portofolio saham yang dibangun dengan baik cenderung akan mengungguli investasi lain dari waktu ke waktu. Adalah mungkin untuk membangun portofolio saham saja, namun perencana keuangan yang berkualitas dapat membantu. Mengetahui tujuan dan kesediaan Anda untuk mengambil risiko di masa depan, serta memahami sifat pasar, dapat membantu Anda membangun portofolio yang sukses. 1 Langkah Edit Bagian Satu dari Tiga: Merancang Portofolio Anda Mengetahui apa yang ingin Anda investasikan. Seiring Anda berinvestasi, Anda harus menyeimbangkan potensi risiko Anda terhadap potensi keuntungan Anda. Aset portofolio biasanya ditentukan oleh tujuan investor, kemauan untuk mengambil risiko, dan lamanya investor bermaksud untuk mempertahankan portofolio. 2 Beberapa faktor terpenting yang perlu dipertimbangkan dalam membuat keputusan ini adalah: Para investor menua. 3 Berapa lama waktu yang dihabiskan investor untuk membiarkan investasinya tumbuh. 4 Jumlah modal yang ingin diinvestasikan investor. 5 Proyeksi kebutuhan modal untuk masa depan. 6 Sumber lain yang mungkin dimiliki investor. Tentukan jenis investor Anda. Portofolio biasanya berada di suatu tempat di antara portofolio agresif, atau berisiko tinggi, dan portofolio berisiko rendah atau berisiko rendah. Investor konservatif hanya mencoba melindungi dan mempertahankan nilai portofolio, sementara investor agresif cenderung mengambil risiko dengan harapan beberapa dari risiko tersebut akan terbayar. 7 Ada berbagai alat penilaian risiko online yang dapat Anda manfaatkan untuk membantu menilai toleransi risiko Anda. Pahami bahwa sasaran keuangan Anda mungkin berubah seiring berjalannya waktu, dan sesuaikan portofolio Anda sesuai dengan itu. Umumnya, semakin muda Anda, semakin banyak risiko yang Anda mampu atau yang mau Anda ambil. Anda mungkin lebih baik dilayani dengan portofolio berorientasi pertumbuhan. Semakin tua Anda, semakin Anda memikirkan pendapatan pensiun, dan mungkin lebih baik dilayani dengan portofolio yang berorientasi pada pendapatan. Bahkan selama masa pensiun, banyak yang masih memerlukan sebagian dari portofolio mereka untuk pertumbuhan, karena banyak orang hidup 20, 30 atau lebih tahun di luar masa pensiun mereka. Bagilah modal anda Setelah Anda memutuskan jenis investor yang Anda inginkan dan portofolio jenis apa yang ingin Anda bangun, Anda harus menentukan bagaimana Anda ingin mengalokasikan (menyebar ke sekitar) ibukotanya. Sebagian besar investor yang baru mengenal pasar tidak tahu bagaimana cara memilih saham. Beberapa faktor penting termasuk: Menentukan sektor mana yang akan diinvestasikan. Sektor adalah kategori industri tertentu yang ditempatkan. 8 Contohnya meliputi telekomunikasi, keuangan, teknologi informasi, transportasi dan utilitas. Mengetahui kapitalisasi pasar (alias market cap), yang ditentukan dengan mengalikan saham beredar perusahaan yang diberikan dengan harga satu saham saat ini di pasar (topi besar, topi tengah, topi kecil, dll.). 9 Penting untuk melakukan diversifikasi kepemilikan di berbagai sektor dan kapitalisasi pasar untuk menurunkan portofolio risiko secara keseluruhan. Bagian Dua dari Tiga: Melakukan Investasi Edit Memahami berbagai jenis saham. Saham merupakan saham kepemilikan di perusahaan yang menerbitkannya. Uang yang dihasilkan dari penjualan saham digunakan oleh perusahaan untuk proyek permodalannya, dan keuntungan yang dihasilkan oleh operasi perusahaan dapat dikembalikan kepada investor dalam bentuk dividen. Saham datang dalam dua varietas: umum dan lebih disukai. Saham preferen disebut demikian karena pemegang saham ini dibayar dividen sebelum pemilik saham biasa. Sebagian besar saham adalah saham biasa, yang dapat dibagi menjadi beberapa kategori di bawah ini: Stok pertumbuhan diproyeksikan meningkat nilainya lebih cepat dari pada pasar lainnya, berdasarkan pada catatan kinerja sebelumnya. Mereka mungkin memerlukan lebih banyak risiko dari waktu ke waktu namun menawarkan imbalan potensial yang lebih besar pada akhirnya. 10 Penghasilan adalah saham yang tidak banyak berfluktuasi namun memiliki sejarah untuk membayar dividen lebih baik daripada saham lainnya. Kategori ini dapat mencakup saham biasa dan pilihan. 11 Nilai saham adalah nilai undervalued oleh pasar dan dapat dibeli dengan harga yang lebih rendah dari nilai yang disyaratkan perusahaan. Teorinya adalah ketika pasar masuk akal, pemilik saham semacam itu akan menghasilkan banyak uang. 12 Saham blue-chip adalah saham yang telah berjalan dengan baik untuk jangka waktu yang cukup lama sehingga investasi mereka dianggap cukup stabil. Mereka mungkin tidak tumbuh secepat pertumbuhan saham atau membayar serta stok pendapatan, namun dapat diandalkan untuk pertumbuhan yang stabil atau pendapatan tetap. Mereka tidak, bagaimanapun, kebal dari kekayaan pasar. 13 Saham defensif adalah saham perusahaan yang produk dan jasa yang dibeli orang, tidak peduli apa yang sedang dilakukan ekonomi. Mereka termasuk stok perusahaan makanan dan minuman, perusahaan farmasi dan utilitas (antara lain). 14 Saham siklis, sebaliknya, naik dan turun dengan ekonomi. Mereka termasuk saham di industri seperti maskapai penerbangan, bahan kimia, bangunan rumah dan produsen baja. 15 Saham spekulatif mencakup penawaran perusahaan muda dengan teknologi baru dan perusahaan lama dengan bakat eksekutif baru. Mereka menarik investor mencari sesuatu yang baru atau cara untuk mengalahkan pasar. Kinerja saham-saham ini terutama tidak dapat diprediksi, dan kadang-kadang dianggap sebagai investasi berisiko tinggi. 16 Menganalisis fundamental saham. Fundamental adalah istilah yang diberikan pada kumpulan data kualitatif dan kuantitatif yang digunakan untuk menentukan apakah suatu saham merupakan investasi yang berharga dalam analisis pasar jangka panjang. 17 Menganalisis fundamental perusahaan biasanya merupakan langkah awal untuk menentukan apakah investor akan membeli saham di perusahaan tersebut atau tidak. Hal ini penting untuk menganalisis dasar-dasar untuk mencapai nilai intrinsik perusahaan - yaitu nilai aktual perusahaan berdasarkan persepsi semua aspek bisnis yang nyata dan tidak berwujud, di luar nilai pasar saat ini. 18 Dalam menganalisis dasar-dasar suatu perusahaan, investor mencoba untuk menentukan nilai masa depan suatu perusahaan, dengan semua keuntungan dan kerugian yang diproyeksikan diperhitungkan. Menganalisa faktor-faktor kualitatif. Faktor kualitatif, seperti keahlian dan pengalaman manajemen perusahaan, berbagai siklus industri, kekuatan insentif penelitian dan pengembangan perusahaan, dan hubungan perusahaan dengan para pekerja 19. penting untuk dipertimbangkan saat menentukan apakah atau tidak Untuk berinvestasi di saham perusahaan. Ini juga penting untuk memahami bagaimana perusahaan menghasilkan keuntungan dan seperti apa model bisnis perusahaannya agar memiliki spektrum informasi kualitatif yang luas mengenai opsi saham perusahaan itu. 20 Cobalah perusahaan riset online sebelum berinvestasi. Anda harus dapat menemukan informasi tentang manajer perusahaan, CEO, dan dewan direksi. Lihatlah rasio price to earning. Rasio PE dapat digambarkan sebagai harga saham saat ini terhadap pendapatan per saham selama 12 bulan terakhir (trailing PE) atau proyeksi pendapatannya untuk 12 bulan ke depan (EP yang diantisipasi). Stok yang dijual seharga 10 per saham yang menghasilkan 10 sen per saham memiliki rasio PE 10 yang terbagi 0,1 atau 100 penjualan saham untuk 50 per saham yang menghasilkan 2 per saham memiliki rasio PE 50 dibagi dengan 2 atau 25. Anda ingin Untuk membeli saham dengan rasio PE yang relatif rendah. 21 Saat melihat rasio PE, raih rasio untuk saham selama beberapa tahun dan bandingkan dengan rasio PE untuk perusahaan lain di industri yang sama dan juga untuk indeks yang mewakili keseluruhan pasar, seperti Dow Jones Industrial Average atau Standard Dan Poors (SampP) 500. Membandingkan PE saham dalam satu sektor dengan sektoral di sektor lain, bagaimanapun, tidak informatif karena PE sangat bervariasi dari industri ke industri. Lihatlah return on equity. Juga disebut return on book value, angka ini adalah pendapatan perusahaan setelah pajak sebagai persentase dari total nilai bukunya. Ini mewakili seberapa baik para pemegang saham mendapatkan keuntungan dari kesuksesan perusahaan. Seperti rasio PE, Anda perlu melihat beberapa tahun pengembalian ekuitas untuk mendapatkan gambaran yang akurat. 22 Lihatlah total pengembalian. Total return termasuk pendapatan dari dividen serta perubahan nilai saham. Ini menyediakan sarana untuk membandingkan saham dengan jenis investasi lainnya. 23 Cobalah berinvestasi di perusahaan yang diperdagangkan di bawah nilai saat ini. Sementara spektrum investasi saham yang luas penting, analis sering merekomendasikan membeli saham di perusahaan yang diperdagangkan lebih rendah dari nilainya. Nilai investasi semacam ini tidak berarti membeli saham sampah, atau saham yang terus menurun. Nilai investasi ditentukan dengan membandingkan nilai pasar intrinsik terhadap harga saham saat ini, tanpa melihat fluktuasi pasar jangka pendek. 24 Cobalah berinvestasi di saham pertumbuhan. Pertumbuhan saham adalah investasi pada perusahaan yang dipamerkan atau diprediksi tumbuh secara signifikan lebih cepat daripada saham lainnya di pasar. Ini melibatkan analisis kinerja perusahaan yang diberikan saat ini terhadap kinerja masa lalunya di tengah iklim industri yang selalu berfluktuasi. Bagian Tiga dari Tiga: Mempertahankan Portofolio Anda Hindari menghindari investasi. Setelah Anda menginvestasikan modal dalam saham, penting untuk membiarkan saham tumbuh setidaknya selama setahun tanpa menjual saham Anda. Pertimbangkan untuk semua maksud dan tujuan agar uang ini tidak dapat ditarik dan dihabiskan di tempat lain. 26 Sebagai bagian dari investasi untuk jangka panjang, tentukan jumlah uang yang Anda mampu untuk berkomitmen pada pasar saham selama lima tahun atau lebih, dan sisihkan untuk investasi. Uang yang Anda butuhkan dalam jangka waktu yang lebih pendek harus diinvestasikan dalam investasi jangka pendek seperti rekening pasar uang, CD atau obligasi Treasury AS, tagihan atau catatan. Diversifikasi portofolio Anda. Tidak peduli seberapa baik saham mungkin melakukan pada saat ini, harga dan nilai saham terikat untuk berfluktuasi. Diversifikasi portofolio investasi Anda dapat membantu Anda menghindari perangkap ini dengan menyebarkan uang Anda ke sejumlah saham. 27 Portofolio terdiversifikasi dengan baik penting karena jika satu atau lebih sektor ekonomi mulai menurun, akan tetap kuat seiring berjalannya waktu dan mengurangi kemungkinan terjadinya penurunan yang signifikan karena pasar berfluktuasi. 28 Jangan hanya melakukan diversifikasi melintasi spektrum kelas aset. Beberapa ahli menyarankan Anda juga harus melakukan diversifikasi pengambilan saham Anda di dalam setiap kelas aset yang terwakili dalam portofolio Anda. 29 Tinjau portofolio Anda (tapi jangan terlalu sering). Antisipasi bahwa pasar akan berfluktuasi. Jika Anda memeriksa saham Anda setiap hari, Anda mungkin akan merasa cemas atas nilai investasi Anda karena banyak hal naik atau turun. Tapi dengan cara yang sama, Anda harus memeriksa investasi Anda secara berkala. Memeriksa portofolio Anda setidaknya satu atau dua kali setahun adalah ide bagus tapi penelitian telah menunjukkan bahwa membuat perubahan penyeimbang (menjual keuntungan dari kepemilikan yang telah menguntungkan dan membeli saham yang telah kehilangan nilainya) lebih dari dua kali per tahun tidak Tawarkan keuntungan apapun Beberapa ahli merekomendasikan untuk memeriksa laporan pendapatan kuartalan dari perusahaan yang diberikan untuk melihat apakah prediksi Anda terhadap perusahaan itu benar adanya. Buat perubahan seperlunya, tapi jangan lompat kapal setiap saat berbagi laporan sedikit penurunan nilainya. 30 Yang juga penting untuk diingat adalah implikasi pajak dari penjualan: jika ini adalah akun dimana Anda menginvestasikan uang setelah pajak (non-IRA atau jenis akun perantara yang serupa), maka cobalah untuk tidak menjual apapun dengan keuntungan sekurang-kurangnya Satu tahun untuk menerima keuntungan modal jangka panjang daripada perlakuan pajak penghasilan biasa atas keuntungan Anda. Bagi kebanyakan orang, tingkat keuntungan modal lebih menguntungkan daripada tarif pajak penghasilan mereka. Waspadai aturan penjualan cucian: jika Anda memutuskan untuk menjual saham atau dana saham dengan kerugian dan membeli saham atau dana saham yang secara substansial serupa dalam jangka waktu 30 hari, Anda tidak akan dapat mengklaim kerugian tersebut pada Pajak. 31 Berkonsultasilah dengan perencana keuangan yang berkualitas jika Anda tidak yakin bagaimana menginvestasikan atau berinvestasi pada saham apa. Sadar akan konsekuensi pajak (lihat komentar tentang keuntungan modal jangka panjang vs. jangka pendek di bawah Mempertahankan portofolio Anda di atas), dan Sadarilah bahwa Anda akan berhutang pajak atas dividen yang Anda hasilkan pada saham-saham yang membayarnya kepada Anda pada tahun yang mereka dapatkan, apakah mereka dibayarkan kepada Anda atau tidak. Cara Membeli Saham DRIP Cara Membeli Saham di Perusahaan China Cara Menghitung Volatilitas Saham Bersejarah Bagaimana Menganalisis Opsi Saham Cara Membeli Saham Cara Membeli Saham (untuk Pemula) Cara Membeli Saham Penny Tanpa Pialang Bagaimana Berinvestasi di Bursa Pasar Bagaimana Berinvestasi dalam Saham Penny Cara Membeli Saham Tanpa Broker Hak Cipta 2017 MarketWatch, Inc. Semua hak dilindungi undang-undang. Dengan menggunakan situs ini, Anda menyetujui Persyaratan Layanan. Kebijakan Privasi dan Kebijakan Cookie. Data Intraday yang disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan dan tunduk pada persyaratan penggunaan. Data akhir hari sejarah dan terkini yang disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan. Data intraday tertunda per persyaratan pertukaran. Indeks SPDow Jones (SM) dari Dow Jones Company, Inc. Semua penawaran ada di bursa lokal. Data penjualan terakhir real time yang disediakan oleh NASDAQ. Informasi lebih lanjut tentang simbol NASDAQ yang diperdagangkan dan status keuangan mereka saat ini. Data intraday tertunda 15 menit untuk Nasdaq, dan 20 menit untuk bursa lainnya. Indeks SPDow Jones (SM) dari Dow Jones Company, Inc. Data intraday SEHK disediakan oleh ENAM Informasi Keuangan dan paling lambat 60 menit tertunda. Semua kutipan ada di waktu pertukaran lokal. MarketWatch Top Stories
Sistem rayap-dalam-trading
Jerry-manner-biner-options-winning-formula