Stock-options-uber

Stock-options-uber

Online-trading-uk-shares
Stock-options-from-private-companies
Cara-untuk-trading-online-on-gold


Market-world-binary-options-demo Nilai-of-stock-options-to-an-employee Options-trading-td-waterhouse Strategi pelatihan-keragaman Lembar kerja rata-rata bergerak Ti-stock-options

Bagaimana Uber dengan cerdik mengendalikan sahamnya sehingga tidak perlu go public kapanpun segera seperti Facebook, Twitter, dan Google Uber saat ini mengumpulkan lebih banyak uang - hingga 2,1 miliar - dengan valuasi sekitar 62,5 miliar. Putaran tersebut akan membawa jumlah perusahaan lima tahun yang jumlahnya meningkat menjadi lebih dari 12 miliar. Dan pada saat ini, perusahaan tersebut mengatakan bahwa pihaknya tidak memiliki rencana untuk go public, meski menghasilkan pendapatan tahunan kotor lebih dari 10 miliar. Terakhir kali kami melihat skala perusahaan swasta mencapai 60 miliar valuasi adalah Facebook di tahun 2011. Pada bulan Maret 2011, 14 bulan sebelum Facebook go public, nilainya mencapai 65 miliar ketika General Atlantic dilaporkan membeli kurang dari 0,1 perusahaan. Namun setahun kemudian Facebook pada dasarnya terpaksa go public. Pada dasarnya, banyak pemegang saham yang, menurut pedoman SEC, harus mulai melaporkan metrik bisnisnya seolah-olah perusahaan publik. Facebook memberi harga IPO-nya di lebih dari 100 miliar di tahun 2012, menjadikannya sebagai penawaran umum ketiga yang paling bernilai sepanjang masa. Hanya mengikuti Visa dan Enzel. Meskipun ukuran dan skala Uber hampir sama dengan Facebook saat itu, situasi ini jauh lebih baik. Perusahaan telah berhati-hati untuk belajar dari salah langkah Facebook dan mengendalikan siapa pemilik sahamnya sehingga tidak dipaksa melakukan IPO. CEO Travis Kalanick bahkan tidak menjual sahamnya. Butuh waktu lama bagi Facebook untuk go public, tapi begitu mereka melakukannya, Zuck telah menjadi pendukung besar - apakah kesengsaraannya menikmatinya CEO Uber Uber Kalanick bercanda di konferensi WSJD Live pada bulan Oktober. Bagaimana seorang pendiri mampu mengumpulkan 12 miliar pada valuasi 62,5 miliar dan menolak tekanan untuk mempublikasikan Heres apa yang dilakukan Kalanick untuk mendapatkan dirinya dan Uber dalam posisi yang nyaman, disiram dengan uang dan kontrol. Keadaan telah berubah sejak IPO Facebooks Lebih mudah bagi pemula untuk tetap mandiri lebih lama daripada saat Facebook mengajukan go public. Pertama, ada lebih banyak uang yang mengejar perusahaan swasta daripada di tahun 2011. Itu tidak membantu setiap perusahaan swasta: perusahaan pembayaran Jack Dorseys, Square, misalnya, baru-baru ini pergi ke publik untuk mendapatkan modal yang diperlukan untuk terus mengembangkan bisnisnya. Tapi fundamental UE cukup kuat sehingga masih memiliki sederet investor yang ingin memberikan modal, dan selalu dalam mode penggalangan dana. Pada tahun-tahun dan dekade yang lalu, Anda pergi ke publik untuk mendapatkan modal terakhir untuk masuk pasar, CEO Uber Travis Kalanick mengatakan pada konferensi WSJD Live pada bulan Oktober. Dan dinamika telah berubah. Ada banyak uang di pasar swasta. Sehingga bagian go public sudah tidak ada lagi. Peraturan pemerintah telah berubah dan menguntungkan perusahaan yang juga lebih lama. Ketika Facebook memulai proses go public, SEC meminta perusahaan swasta dengan aset lebih dari 10 juta dan 500 pemegang saham untuk mematuhi beberapa persyaratan pelaporan yang memberatkan perusahaan publik. Namun pada bulan April 2012, Undang-undang JOBS (Jumpstart Our Business Startups Act) meningkatkan ambang batas ini sehingga perusahaan swasta dengan aset 10 juta atau lebih bisa memiliki hingga 2.000 pemegang saham tanpa harus mematuhi peraturan pelaporan publik perusahaan SEC. Selain itu, orang-orang yang memiliki unit saham terbatas (RSU) atau bentuk ekuitas lainnya di bawah rencana kompensasi perusahaan tidak memperhitungkan angka 2.000 tersebut. Dan selama beberapa tahun terakhir, Uber telah memberi karyawannya RSU bukan hibah opsi saham. Ron Fleming, seorang mitra yang bertanggung jawab atas perusahaan-perusahaan baru di firma hukum Pillsbury Winthrop Shaw Pittman. Menjelaskan kepada Insider Bisnis mengapa RSU menjadi semakin populer bagi perusahaan swasta yang tumbuh cepat. Pada dasarnya, pilihan lebih berisiko bagi karyawan, yang mungkin berakhir dengan tidak memiliki saham di perusahaan jika mereka pergi sebelum acara likuiditas (seperti IPO atau penjualan). Jika valuasi perusahaan meningkat secara dramatis, karyawan yang pergi sebelum acara likuiditas mungkin tidak dapat membeli opsi pada harga strike awal mereka - tidak ada cara mudah untuk menjual saham untuk menutupi tagihan. Travis Kalanick dan Mark Zuckerberg sebenarnya sudah berteman untuk sementara waktu. Kalanick membawa Mark Zuckerberg ke klub NYC setelah pertemuan pertamanya dengan Sean Parker, seperti yang didokumentasikan di The Social Network. Bisnis InsiderMike Nudelman Dengan RSU, tidak ada harga pelaksanaan. Perusahaan hanya setuju untuk memberikan saham karyawan pada jadwal vesting reguler. Itu berarti seorang karyawan yang meninggalkan perusahaan tidak harus membayar untuk mendapatkan sahamnya sendiri (walaupun pajak masih bisa menjadi masalah). RSU juga lebih baik bagi karyawan jika perusahaan kehilangan nilai. Misalnya, jika seorang karyawan memiliki opsi opsi saham pada 4 per saham, dan kemudian valuasi perusahaan turun 25 karena kinerja buruk atau kondisi pasar yang buruk, opsi saham karyawan tidak berharga. RSU masih berharga 3 per saham. Menjaga tali ketat stok Uber Penting diingat bahwa Uber baru berusia lima tahun. Jadi sementara Anda mungkin berpikir investor dan karyawan tahap awal akan memukul meja untuk acara likuiditas, lima tahun adalah waktu yang relatif singkat untuk menunggu pengembalian investasi pada startup. Biasanya investor perlu menunggu tujuh atau delapan tahun untuk membayar kembali piringan hitam mereka. Dalam kasus Ubers, tidak mudah bagi pemegang saham untuk mendapatkan likuiditas. Ambil cerita ini, misalnya. Seorang eksekutif teknologi menyampaikan pengalaman berteman dengan Uber kepada Business Insider. Teman itu mencoba membeli saham Uber dari investor Uber awal dan telah membuat kesepakatan untuk membelinya. Investor awal dan temannya mengambil kesepakatan untuk Uber untuk mendapatkan persetujuan, namun perusahaan tersebut menghentikannya. Mereka membawanya ke Travis dan dia berkata, Anda bisa menjual saham Anda, tapi baru kembali ke Uber dengan harga ini. Harga, klaim orang ini, sangat diabaikan dari penilaian orang-orang Ubers saat itu. Seorang karyawan Uber awal mengira bahwa dia telah menemukan pembeli untuk sahamnya yang dipinjamkan, pada 200 per saham. Tapi saat agennya mencoba menutup kesepakatan, Uber menolak untuk menandatangani transfer. Sebagai gantinya, ia menawarkan untuk membeli kembali saham tersebut seharga sekitar 135 bagian, yang berada dalam kisaran harga yang sama dengan yang ditawarkan Google Ventures dan TPG Capital untuk diinvestasikan di Uber pada bulan Juli sebelumnya. Ambil atau tahan. Salah satu alasan mengapa Uber sangat protektif terhadap sahamnya adalah perusahaan teknologi besar lainnya seperti Twitter, Facebook, dan Google werent, dan ini menyebabkan mereka bermasalah nanti. Dalam kasus Twitter, Chris Sacca, seorang investor miliarder, menghasilkan banyak uang saat ia agak diam-diam membeli mayoritas saham luar. Sebelum Twitter IPO, Sacca dilaporkan menciptakan beberapa kendaraan investasi yang dinamai secara generik dan secara agresif membeli saham Twitter dari karyawan awal dan investor di pasar sekunder. Forbes Alex Konrad menggambarkan langkah tersebut sebagai ccumulating posisi luar terbesar di Twitter tepat di bawah hidung mereka. Sacca, yang menginvestasikan 300.000 awal di Uber, dilaporkan mencoba pendekatan serupa dengan perusahaan Travis Kalanicks, namun Kalanick menemukan dan mematikannya, menurut Forbes. Namun, saya sudah mendengar bahwa Uber tidak marah dengan Sacca yang mencoba membeli saham, namun mencoba menjual saham yang sudah dibeli tanpa mengikuti petunjuk tertentu yang telah dikatakan Uber. Orang dalam Uber lainnya mengatakan situasi saham, sementara mengganggu Kalanick, bukankah sebenarnya yang membuat Kalanick dan Sacca terpisah, namun menolak untuk menjelaskan lebih jauh. Apapun, contoh bagusnya bagaimana Uber mengendalikan sahamnya dengan ketat. Travis ingin mengendalikan diri, jadi ketika Anda melakukan hal-hal di balik punggungnya, dia merasa tidak dapat mengendalikan Anda lagi dan Anda sudah mati untuknya, satu orang yang akrab dengan pasangan tersebut mengatakan kepada Business Insider. Uber tidak memiliki masalah dalam mengakui aneh kontrolnya ketika datang sahamnya. Kami memiliki batasan transfer yang sangat ketat di tempat dan mengejar sarana yang diperlukan untuk memastikan mereka dihormati dan untuk membatasi aktivitas penipuan, juru bicara Uber memberitahu Business Insider. Satu-satunya cara untuk berinvestasi di Uber adalah melalui Uber. Sacca menolak berkomentar untuk cerita ini. Menjual tim manajemen Ubers masa depan tahu cara membuat hype. Tapi tidak seperti kebanyakan startup, Uber memiliki pendapatan, pertumbuhan, dan eksekusi untuk mendukung klaimnya. Kalanick selalu menjadi salesman. Dan dia tahu persis bagaimana membuat investor bersemangat. CEO Uber Travis Kalanick dan eksekutif lainnya telah menghadiri roadshow yang memberikan presentasi manajemen dua jam kepada investor - diikuti oleh QampA - setelah mereka menandatangani NDA yang serius. Sebelum rapat, investor hanya diberitahu sedikit tentang keuangan perusahaan. Pada akhirnya, dan setelah menerima data, mereka ditanya berapa banyak saham yang akan mereka beli berdasarkan berbagai target valuasi, yang berkisar antara 60 miliar sampai 80 miliar kali ini. Poin penjualan besar, investor Uber awal mengatakan kepada Business Insider, adalah potensi pertumbuhan Ubers di Asia. Di sana, pesaing yang mengendarai sepeda seperti Didi dan Ola mendominasi. Tapi jika Uber bisa menangkap lebih banyak pasar, itu bisa menjadi lebih besar lagi. Perusahaan ini menjual masa depan di Asia, seorang investor Uber memberitahu Business Insider. Saya bahkan tidak berpikir mereka sedang membicarakan mobil penggerak sendiri. Mereka mengatakan, jika 30 pendapatan kita ada di Asia, bayangkan bagaimana perusahaan kita akan terlihat dalam lima tahun ke depan jika kita memakainya di India dan China. Lihatlah pasar potensial yang menunggumu. Menjadi supir taksi Uber yang luar biasa memegang plakat selama sebuah demonstrasi menentang larangan layanan taksi online, di New Delhi, 12 Desember 2014. REUTERSAnindito Mukherjee Uber tidak dapat lolos dari hal ini jika bukan benar-benar bisnis yang luar biasa. Mobil itu sendiri tidak hanya sebagai bisnis logistik, yang menghubungkan pasokan dan permintaan, membawa sekitar 20 dari total perjalanan, dan meninggalkan 80 driver lainnya. Perusahaan akan menghasilkan lebih dari 10 miliar tahun ini. Menurut dokumen internal yang diperoleh Reuters pada bulan Agustus, dimana Uber akan menyimpan sekitar 2 miliar. Dan pertumbuhannya tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Proyeksi untuk tahun depan hampir tiga kali lipat tahun ini, sekitar 26 miliar pendapatan kotor. Uber memiliki pertumbuhan yang luar biasa, seorang sumber yang akrab dengan perusahaan tersebut mengatakan kepada Business Insider. Biasanya perusahaan tumbuh banyak di awal, kemudian mereka mencapai titik belok. Saya rasa perusahaan ini belum mencapai titik tolak belokan itu. Seperti bisnis terbesar di dunia, Uber tidak hanya menciptakan produk kelas dunia. Ini menciptakan industri yang sama sekali baru, industri on-demand, di mana segala sesuatu mulai dari makanan hingga mobil dapat dipuji dengan satu tombol menekan ponsel cerdas. Perusahaan ini menciptakan ekonomi baru, investor Uber awal mengatakan kepada Business Insider. Bukan perusahaan tradisional. Ini menemukan cara baru untuk bertransaksi, dan pelopornya. Apa yang Google lakukan untuk pencarian, itulah yang Uber lakukan untuk ekonomi bersama. Sebelum Uber, itu bukan apa-apa. LIHAT JUGA: Uber menyewa direktur baru komunikasi dari Google, dan membersihkan rumahJuno Membawa pada Uber The LaGuardia Plaza Hotel berjarak empat menit berkendara dari Bandara LaGuardia, di Queens, dan pada sore bulan Agustus yang lalu hampir setiap mobil yang diparkir di hotel. Banyak yang hitam Satu demi satu, orang-orang yang mengenakan kaos kaki ditarik ke Chevy Suburbans dan GMC Yukon XLs dan Lexus RS 300 yang berkilauan dengan jok yang dipangkas dengan kulit, keluar, lalu berjalan melintasi lobi marmer dan menaiki tangga. Seorang wanita yang tersenyum cerah mendekati mereka saat mereka berkumpul mengelilingi meja pendaftaran. Bagaimana kabarnya dia bertanya masing-masing. Siapa nama pertamamu Dia menuliskan surat-surat itu ke sebuah catatan lengket kuning dan meneruskan perjalanannya. Apakah Anda punya janji? Orang-orang itu adalah supir mobil hitam, saat ini bekerja untuk perusahaan pemanggil naik, Uber atau Lyft, atau keduanya, dan mereka berada di sana, kemungkinan besar, karena pengemudi lain telah memberi tahu mereka bahwa mereka bisa mendapatkan lebih banyak uang. , Dan perawatan yang lebih baik, jika mereka mendaftar untuk mengendarai saingan baru, Juno. New York City yang tidak memiliki kekurangan cara untuk berkeliling, dari becak ke salah satu sistem transportasi publik terbesar di dunia hanyalah satu tahap di mana beberapa perusahaan berjuang untuk mendominasi masa depan transportasi pribadi. Juno telah memutuskan bahwa cara paling efektif untuk melakukannya adalah dengan bersikap ekstra baik kepada para pembalap. Setelah orang-orang itu terdaftar, mereka diantarkan ke ruang tunggu, di mana meja-meja minum yang telah disiapkan disiapkan dengan brosur: Bagaimana Menjadi Pengemudi Juno 5 Bintang. Musik klub sedang diputar. Beberapa pegawai Juno muda meluncur berkeliling, berbicara dengan nada menenangkan. Pengemudinya segera dipanggil dengan namaKhaleed Mamadou Julioand dan dibawa ke ruangan lain, di mana seorang manajer Juno, Lucas Smith, menunggunya dengan laptop dan proyektor overhead. Drive Your Future, slogan di layar mendesak. Seorang wanita berusia empat puluh tahun berkulit pink berusia enam puluh tahun dengan jenggot merah lebat dan tatapan tajam, Smith bergabung dengan Juno pada Januari lalu. Seperti beberapa rekannya, dia direkrut dari divisi ritel Apples, di mana dia melakukan sesi pelatihan untuk karyawan toko Apple, berdasarkan protokol yang dirancang Apel secara hati-hati. Sebenarnya, banyak rincian pengalaman pengemudi yang dimodelkan pada interaksi yang dimiliki pelanggan saat mereka memasuki toko Apple, dari concierge yang menyapa mereka dengan rasio pengemudi-ke-karyawan rendah. Pada awalnya, Smith ditunda oleh bau eksploitasi yang dia deteksi di seputar perusahaan Silicon Valley yang sedang tumbuh seperti Instacart, di mana orang membeli barang belanjaan Anda untuk Anda, dan TaskRabbit, di mana para pekerja lepas dapat saling membantu untuk melakukan tugas dan pekerjaan lainnya. Di sekolah menengah, Smith memberitahuku, dia diberi sebuah buku oleh Ayn Rand. Saya ingat menyelesaikannya, dan menyadari bahwa saya ingin menjadi kebalikan dari semua hal yang ada dalam buku itu, katanya. Segala sesuatu tentang perayaan keegoisan hanyalah sebuah kutukan. Jadi dia awalnya skeptis tentang Juno. Saya super progresif, dan saya memiliki perasaan yang sangat beragam tentang ekonomi bersama dan perusahaan seperti Uber, katanya. Alih-alih menciptakan kekayaan, mereka merasa ekstraktif. Jenis hal yang terjadi ketika ada pasar kerja yang buruk dan orang tidak punya pilihan bagus. Saya mencoba untuk tidak membicarakan pesaing kita, terutama, tapi kontras untuk semua driver ini adalah hal yang hebat. Mereka merasa seperti mereka membantu membangun perusahaan lain di New York, dan, Anda tahu, sebagai imbalan untuk itu, tingkat suku bunga mereka terus semakin rendah. Referensi ke perusahaan lain di New Yorka.k.a. Uberisnt insidentil. Model bisnis Junos adalah mengambil apa yang telah dibuat Uber dan sesuai dengan itu. Sebagian besar dari apa yang Juno lakukan didasarkan pada fakta bahwa banyak pengemudi merasa dianiaya oleh Uber. (Lyft, karena berbagai alasan, tampaknya kurang menjadi sasaran kemarahan pengemudi, dan juga pesaing yang kurang kuat.) Jika Uber tampak dingin dan impersonal, Juno akan memperlengkapi pembalapnya dengan perhatian. Jika Uber telah menaikkan komisinya, bagian dari setiap ongkos yang dijanjikan perusahaan akan membuat Juno jauh lebih rendah. Dari perspektif orang-orang, Juno harus tampak seperti kepiting pertapa, tinggal di rumah yang dibangun oleh orang lain. Dalam banyak kasus, Uber membayar pembalap bonus seribu dolar untuk mendaftar, dan memberikan hadiah seribu dolar kepada pengemudi yang merujuk mereka. Ini membantu pengemudi mendapatkan lisensi taksi mereka. Ini membangun sebuah aplikasi, konsumen terlatih untuk mendownload dan menggunakannya, dan memberantas regulator di seluruh negeri. Yang harus dilakukan Juno adalah datang dengan sebuah aplikasi yang terlihat dan berfungsi seperti Ubers, dan mempekerjakan orang-orang seperti Lucas Smith untuk meyakinkan pembalap tersebut untuk cacat. Itu tak lama setelah 3 P.M. . Dan lima pria memasuki ruangan dan duduk dalam jarak setengah lingkaran. Ponsel mereka terselip di kantong mereka. Smith mendapat perhatian penuh mereka. Kenyataan bahwa Anda di ruangan ini, yah, berarti Anda seorang profesional, kata Smith. Untuk diundang, sebenarnya, semua dari mereka harus memiliki rating Uber lebih tinggi dari 4,65 (atau rating Lyft lebih tinggi dari 4,7). Jadi saya tidak perlu membicarakan dasar-dasarnya. Ketika sampai pada apa yang membuat Juno berbeda, hal terbesar adalah fokus kami. Itu di balik semua yang kita lakukan. Dan itu yang Juno adalah untuk driver. Dia berhenti sejenak untuk menyalakan lampu. Kami membangun perusahaan ini dengan gagasan bahwa mendengarkan para pembalap dan membangun bisnis yang menempatkan supir bukan hanya hal yang tepat untuk dilakukan walaupun kami menganggapnya begitu dan itu tidak berarti yang bagus, walaupun saya pikir kami, tapi itu juga bagus. bisnis. Smith bergerak melalui slide dan poin pembicaraannya. Pengemudi mengetahui bahwa komisi Junos adalah sepuluh persen, dijamin untuk dua puluh empat bulan pertama kami. (Uber biasanya mengenakan biaya dua puluh lima persen atau lebih). Pada sebuah slide berjudul Example Fare, sebuah bagan bar menunjukkan perbandingan antara supir Uber dan supir Juno dengan harga tiga puluh dolar: pembalap Uber, setelah komisi dan pajak dan Biaya, akan tetap 19,11, sementara pengemudi Juno akan mendapatkan 23.61. Untuk jumlah pekerjaan yang sama, Anda membawa pulang empat dolar lebih banyak, kata Smith. Dan itu dalam satu perjalanan. Pikirkan tentang hal ini pada pukul sepuluh, lebih dari dua puluh. Juno juga menawarkan dukungan dua puluh empat jam untuk para pembalapnya, dengan janji bahwa Anda selalu bisa mencapai orang yang nyata di telepon, bukan robot. Akhirnya, pengemudi Juno bisa mendapatkan saham kepemilikan di perusahaan tersebut, berupa stock stock terbatas. Saya pikir ini adalah masalah besar, kata Smith. Dan benar-benar unik. Untuk memenuhi syarat, pengemudi harus menyetir setidaknya selama seratus dua puluh jam sebulan sekitar tiga puluh jam seminggu selama dua puluh empat bulan dari tiga puluh. Twist adalah bahwa Juno menawarkan untuk menghitung tujuan ini jam yang driver nya bekerja untuk Uber dan perusahaan lain, semua itu clock pada dashboard ponsel mereka. Setengah dari dua miliar saham pendiri perusahaan telah disisihkan untuk tujuan ini, walaupun mereka akan berguna kecuali jika Juno dibeli oleh perusahaan yang lebih besar atau memiliki I.P.O. Smith melanjutkan, Sekarang, begitu Juno go public Dan diperdagangkan di bursa saham Youre seorang pemilik. Anda mendapatkan keuntungan dari itu. Anda bisa menjual saham Anda, Anda bisa bertahan pada mereka. Tapi kamu akan mendapatkan keuntungan dari pertumbuhan perusahaan ini. Ada beberapa bisikan persetujuan di antara para pengemudi. Ive punya orang-orang Dont khawatir tentang saya, saya hanya berada di sini, semua sendiri blues. Setelah presentasi, pengemudi berdiri dan melihat sekeliling. Dalam beberapa saat, mereka akan dikumpulkan oleh anggota staf Juno dan diberi ponsel Android baru dengan aplikasi Juno, dan kemudian dikawal ke mobil mereka, bersiap untuk membawa Juno naik. Salah satu pembalap, pria berambut abu-abu dan kacamata, mengatakan bahwa dia sudah mengendarai Juno. Namanya adalah Salim Sarder, dan dia ada di sana bersama seorang teman yang mendengar nada untuk pertama kalinya. Sarder mengatakan bahwa Juno lebih menarik secara naik-naik, tapi Uber memiliki volume yang lebih banyak untuk ditawarkan. Sulit untuk beralih bolak-balik antara keduanya saat Anda mengemudi di sekitar, karena jika Anda menolak pickup Uber untuk mengambil satu dari peringkat Juno Uber Anda mungkin akan terkena pukulan. Salah satu dari sekian banyak tirani ekonomi bersama adalah kebutuhan untuk selalu menjaga rating Anda. Itulah masalahnya sekarang, Sarder melanjutkan. Anda mendapatkan tarif Juno, tapi Uber mendapatkan banyak orang yang ada di sana, Anda tahu perusahaan teknologi baru yang sukses diharapkan tumbuh dengan cepat, bahkan saat mereka kehilangan uang, dan perluasan Junos hampir sepenuhnya bergantung pada seberapa cepatnya dapat mengalahkan pembeli dari persaingan. Semakin banyak pengemudi yang online, semakin pendek waktu tunggu bagi penumpang yang menggunakan layanan ini. Semakin pendek waktu tunggu, semakin banyak likuiditas yang ada di dalam sistem, semakin banyak orang yang mau menggunakannya. Menurut Juno, perusahaan telah mendaftarkan lebih dari empat belas ribu pengemudi sejak Desember. Ketika saya berbicara dengan karyawan Juno pada bulan Agustus, mereka mengatakan bahwa mereka mendapatkan sekitar seratus lima puluh supir baru yang siap setiap hari. Kemudian, saya bertanya kepada Smith apakah dia bisa mengetahui daya tarik terbesar bagi para pembalap baru yang mereka lihat. Komisi yang lebih tinggi itu menarik, pasti, tapi dia pikir hibah saham juga merupakan faktor besar. Pendengaran pendengaran berbicara tentang bagian kepemilikan benar-benar mengubah persamaan, kata Smith. Aku punya satu orang yang kukatakan dan ini mungkin terdengar dibuat tapi dia bilang dia ada di negara ini, kurasa itu, selama tiga puluh dua tahun, dan ini adalah pertama kalinya dia merasa seperti orang Amerika. Nah, itu super kuat, tapi itu juga membuat saya merasa sedikit sedih. Karena saya berharap lebih banyak orang Amerika daripada hanya memiliki perusahaan. Juno muncul ketika keempat rekannya menyadari bahwa mereka memiliki banyak uang dan tidak banyak yang harus dilakukan. Saat itu bulan Oktober, 2014, dan mereka baru saja menjual perusahaan sebelumnya, Viber, yang merupakan pesaing Skype yang mengizinkan orang menelepon dan mengirim teks melalui telepon genggam secara gratis ke perusahaan Internet Jepang seharga sembilan ratus juta dolar. Satu-satunya pertanyaan adalah apa yang harus dimulai selanjutnya. Mereka jelas terlalu muda untuk pensiun, dengan kata-kata Talmon Marco, Junos C.E.O. Ini akan menjadi sangat membosankan, katanya pada dirinya sendiri saat itu, merenungkan masa depan masa luang pada usia empat puluh satu tahun. Akan duduk di tepi pantai sepanjang hari Orang Israel yang kurus dan lembut dengan mata yang tajam dan alis tebal, Marco berfungsi sebagai wajah publik Juno, sementara ketiga rekannya menjalankan sebagian besar operasi perusahaan dari Tel Aviv. Saat dia menggambarkan bagaimana Juno dikandung, Marco duduk di kantor pusat perusahaan AS, sebuah ruang terbuka di lantai empat puluh tujuh dari 1 World Trade Center, dengan pemandangan Manhattan yang lebih sempit dan sebuah teleskop menunjuk ke arah bangunan pintu selanjutnya. Meskipun Polaroid staf disematkan di dinding, menyiratkan budaya kantor yang konyol dan kolegial, tempat itu sangat sepi, yang mungkin sesuai bagi perusahaan yang sebenarnya tidak menghasilkan apa-apa dan memiliki sedikit karyawan pengemudi adalah kontraktor independen. Satu-satunya tindakan nyata terjadi di salah satu ujung ruangan di layar besar. Ini menunjukkan peta Manhattan dan Brooklyn, di mana ikon mobil kecil merangkak di sekitar grid seperti kumbang karpet hitam. Para pendiri Juno tahu bahwa mereka menginginkan usaha baru mereka untuk melayani konsumen secara langsung daripada menyediakan produk behind-the-scen yang lebih mendesak namun kurang glamor. Ada sesuatu yang menyenangkan tentang membangun sesuatu yang sebenarnya digunakan orang, Marco berkata. Membangun sesuatu yang bisa Anda bicarakan dengan orang biasa dan mereka akan mengerti apa yang Anda lakukan. Jika Anda melakukan algoritma pengoptimalan pengelolaan sumber daya untuk bagian belakang dari beberapa jenis penyimpanan, O.K. baik. Besar. Pergi jelaskan itu. Hei, sayang, hows it would be riset optimasi. Mereka secara singkat mempertimbangkan bisnis pinjaman online, tapi tidak ada lubang yang jelas untuk mereka isi. Ada banyak pers negatif saat ini tentang Uber. Telah terjadi tuduhan beberapa kecelakaan yang terjadi yang melibatkan gugatan pembalapnya telah diajukan mengenai standar privasi perusahaan dan Uber dan C.E.O. Travis Kalanick, berkelahi dengan regulator di seluruh dunia karena pendekatan agresif perusahaan memasuki pasar baru. Ada keluhan tentang kebijakan lonjakan umbi pengisian lebih ketika permintaan lebih tinggi. Yang benar-benar menonjol bagi Marco dan rekan-rekannya, betapa tidak puasnya pengemudi perusahaan itu. Setelah meluncurkan, pada tahun 2010, dan merayu pengemudi untuk menggunakan jaringannya, Uber mulai memotong harga yang dituduhkan pengendara di beberapa pasar dan meningkatkan komisi yang dilakukan perusahaan pada setiap perjalanannya. Pada bulan Januari 2014, Uber mengumumkan bahwa pihaknya mengurangi tarif di enam belas kota, di beberapa tempat sebanyak tiga puluh empat persen. Sebagian, ini adalah usaha untuk membuat perusahaan taksi keluar dari bisnis bahkan transportasi umum tampaknya mendapat ancaman saat Uber berpendapat bahwa lebih murah bagi beberapa teman untuk berbagi Uber daripada naik bus. Perusahaan itu juga terlibat dalam perang harga dengan Lyft. Banyak orang yang mengendarai mobil Uber telah membeli mobil baru dan mengeluarkan uang dari pendapatan Uber mereka, pendapatan mereka turun. Uber semakin populer, tapi masih ada perasaan bahwa perusahaan itu berperang dengan angkatan kerjanya sendiri. Tak satu pun dari ini menunda kapitalis ventura Silicon Valley dan investor lainnya, yang memandang perusahaan itu setara dengan transportasi Amazon. Pada 2014, investor menilai Uber di tujuh belas miliar dolar. Sementara itu, perusahaan tersebut memperkuat reputasinya sebagai perusahaan yang tidak peduli yang mempercepat kemunduran keamanan kerja dan kelemahan ekonomi pertunjukan. Apakah kita memiliki sudut Marco dan rekan-rekannya terus bertanya pada diri mereka sendiri saat mereka membaca cerita demi cerita yang menampilkan keluhan dari para pembalap Ubers. Pengemudi Uber tidak senang. Pengemudi Uber tidak senang. Rasanya seperti, hei, Anda tahu, mungkin ada kesempatan di sini. Mungkin Anda bisa mendapatkan driver untuk beralih ke Anda. Pada akhir hari, ini adalah layanan yang didukung oleh driver. Marco dan mitranya, Magazinik, chief technology officer Ofer Samocha, yang mengelola server dan infrastruktur perusahaan dan Sunny Marueli, kepala anarkis dan orang super brilian yang dapat melakukan apapun (deskripsi Marcos) mulai mensurvei pasar orang-orang yang mengemudi. lebih dekat. Sebagian besar pengemudi yang bekerja untuk Uber juga bekerja untuk Lyft, dan juga untuk sejumlah pesaing yang lebih kecil. Pengemudi tampaknya hanya memiliki sedikit kesetiaan pada satu perusahaan saja, dan perusahaan yang menawarkan asuransi kesehatan kepada mereka, atau bahkan janji kerja melebihi apa yang mereka lakukan selama sepuluh menit berikutnya tidak memiliki pengaruh untuk menuntut eksklusivitas. Marco menunjukkan bahwa Juno adalah kesempatan untuk melawan ketidakadilan di dunia: Ketika mantra itu berjalan, saya masih muda dan saya membutuhkan uang itu. Nah, kita werent masih muda, dan kita tidak butuh uang. Kami tidak berjuang untuk mewujudkannya dengan biaya berapa pun. Kami tidak berjuang untuk menaruh makanan di atas meja. Jadi, kami memiliki kemewahan untuk memilih melakukan sesuatu yang bertanggung jawab secara sosial. Dari perspektif lain, Juno hanya menargetkan apa yang menurut para rekanannya adalah kerentanan bagi orang-orang yang bisa disebut seorang hacker. Uber memiliki dua hal, kata Marco. Ini memperlakukan karyawannya dengan buruk, bukan itu yang unik. Saya yakin ada banyak perusahaan Fortune 500, dan di situs Web mereka akan Anda baca, karyawan kami adalah aset kami, yada yada, tapi mereka tetap membeli kupon makanan. Tapi Heres hal. Walmart tidak membiarkan Anda membangun, bebas biaya, atau hampir gratis, sebuah Walmart di sebelah setiap Walmarts-nya, dan kemudian, saat pelanggannya perlahan muncul, Anda dapat mulai mengambil karyawan Walmarts. Walmart masih harus membayar gaji mereka. Tapi seiring berjalannya waktu, ketika Anda melihat model kontraktor independen, Anda dapat secara independen mengambil hak asuh bersama atas para pekerja ini. Itu yang unik, kalau mau, lemah, dalam sharing economy. Dia melanjutkan, Lihatlah, ekonomi berbagi sangat menarik di satu sisi, namun pada saat yang sama, tanpa checks and balances yang tepat, kembali ke pekerja tekstil berusia lima belas tahun di Brooklyn yang bekerja delapan belas jam sehari. Platform mengendalikan Anda, dan selalu ada seseorang yang bersedia melakukan pekerjaan yang sama dengan harga kurang dari satu sen. Dan model itu hanya meremas semuanya dari Anda, keluar dari kelas bawah. Setidaknya sampai titik waktu ketika mereka datang dengan garpu rumput. Misi sosial memiliki batas. Seperti yang Marco dan rekan-rekannya lakukan dengan perusahaan mereka sebelumnya, mereka menghemat uang dengan menempatkan sebagian besar operasi mereka, atau setidaknya sebagian besar pekerjaan kerah putih, di negara bagian Belarus pasca Soviet yang represif. Jauh lebih murah untuk menyewa insinyur komputer di sana daripada di Amerika Serikat. Ketika saya bertanya kepada Magazinik tentang hal ini, saat melakukan video call ke kantor Junos tujuh puluh orang di Minsk, dia enggan mengatakan bahwa gaji yang lebih rendah adalah alasan mereka berada di sana. Dia dan rekan pendiri lainnya berbasis di Tel Aviv, di mana mereka semua tumbuh besar, katanya. Di Israel, yang jauh lebih sulit untuk menciptakan tim teknologi besar seperti itu dalam kompetisi timah kecil untuk bakat sangat sulit, Magazinik memberi tahu saya. Tapi dia juga mengakui bahwa mereka bisa menyewa lima insinyur di Belarus untuk harga satu di Amerika. Barang teknologi bukan keunggulan strategis Junos. Jika saya akan bersaing dengan Google, saya akan bersaing dalam privasi, Arun Sundararajan, seorang profesor di sekolah bisnis N.Y.Us dan penulis buku The Sharing Economy, mengatakan. Saya tidak dapat bersaing dengan mereka dalam kualitas mesin pencari, karena mereka memiliki semua algoritma terbaik. Jadi saya bersaing dengan sesuatu yang tidak dapat mereka tanggapi dengan mudah. Dengan Uber, tidak begitu jelas, tapi jika Anda melihat semua dimensi eksekusi mereka, hubungan pengemudi paling lemah, dan bukan yang mudah mereka perbaiki. Perekrutan pengemudi, yang dimulai Desember lalu, terbukti sangat mudah. Banyak pengemudi berkumpul secara online di forum pengemudi dan ruang chat WhatsApp, dan kabar dari perusahaan baru tersebut segera menyebar. Layanan diluncurkan pada bulan April sebagai versi beta tertutup, yang berarti masih dalam tahap percobaan terkontrol. Dalam beberapa minggu, volume pengemudi tertarik untuk bergabung melesat. Kami telah memesan beberapa bulan lagi, Jonathan McPhee, yang menjalankan usaha perekrutan Junos, mengatakan. (Dia menyukai judul pemimpin rakyat.) Kami hampir tidak bisa membuka cukup pemesanan untuk memenuhi permintaan. Awalnya, perusahaan tersebut membayar pembalap dua ratus dolar untuk masuk dan mendengarkan presentasi Junos, dan kemudian lima puluh dolar seminggu untuk menjaga agar aplikasi tetap berjalan di mobil mereka. Meskipun ada banyak penumpang yang harus dijemput, Juno dapat mengumpulkan data tentang pola lalu lintas pengemudi melalui perangkat mobile Juno yang melacak zig dan zag mereka di sekitar kota. Pada bulan Mei, perusahaan tersebut beralih ke versi beta terbuka, yang berarti setiap orang dapat mendownload aplikasi dan mulai menggunakannya jika dia diundang oleh supir. Sejak saat itu, perusahaan tersebut mengklaim bahwa waktu tunggu di Manhattan telah bersaing dengan Ubers. McPhee mengatakan bahwa seorang sopir akan sering mengatakan kepadanya, saya memiliki begitu banyak aktivitas, saya bahkan tidak perlu menyalakan aplikasi Uber saya. Pertanyaannya adalah berapa lama Juno dapat mempertahankan strategi pembelaan pembalapnya terhadap pesaing dan juga diperkuat sebagai Uber. Ketika saya berbicara dengan kepala operasi Amerika Utara, Rachel Holt, dia mengatakan kepada saya bahwa visi perusahaan itu sama andalnya dengan air mengalir di mana-mana dan untuk semua orang. Karena mengejar tujuan itu, Uber mengawasi Juno dengan sikap membela diri dan skeptis. Saya sangat terkejut jika komisi sepuluh persen akan berlanjut untuk waktu yang lama, jika pada akhirnya bisnis ada di sana untuk menjadi berkelanjutan, Holt mengatakan kepada saya, duduk dengan lengan disilangkan di sofa di Ubers ramping, lima puluh lima Kantor-kantor persegi di lingkungan Dupont Circle Washington, DC Perusahaan telah banyak memikirkan komisi tersebut, katanya, dan ekonomi hanya tidak bekerja. Dia menambahkan bahwa Uber telah mencoba untuk mendapatkan izin dari Securities and Exchange Commission untuk memberikan opsi saham kepada pembalapnya, dan diberi tahu bahwa, selama pengemudi adalah kontraktor independen daripada karyawan, bukan diperbolehkan. Memang, satu ahli hukum yang saya ajak bicara mengatakan bahwa memberi opsi saham terbatas kepada ribuan kontraktor mungkin menimbulkan masalah peraturan. Dengar, jika ada sesuatu yang bisa kita pelajari dengan cara yang berbeda untuk mendekati itu, kita akan senang untuk menilai bagaimana cara kerjanya, kata Holt. Jika ada sesuatu yang sangat menarik dalam apa yang mereka tawarkan kepada supir, kami ingin terus belajar dari itu. Several venture capitalists suggested to me that Uber was now so big and so richits estimated worth is close to sixty-eight billion dollarsthat it was basically impossible for any new company to dislodge it. In an industry where size and brand recognition are crucial factors, Uber has become a cultural buzzword, conjured by other entrepreneurs pitching their own ideas: the Uber of toothbrush heads, the Uber of car parking, the Uber of pets. Uber is the thing that everyone else wants to emulate, which makes it enormously successful at raising money. The service is available in seventy-two countries, and has raised more than fifteen billion dollars it is branching out into auto-lending, food-delivery, and courier services. I was repeatedly told that consumers summoning Ubers want their cars to come quickly, and that they dont really care about the fine print of the drivers compensation. Uber had created a kind of moat around itself, and that moat was made of a seemingly limitless supply of investor dollars. Money shielded it from many of the pressures and compromises that a business operating under more normal conditions would face. Its a smaller, less destructive nuclear weapon, but its also a hat. In the first six months of 2016, Uber sustained 1.2 billion in losses, a stunning amount. (Even Amazon never lost as much in so short a time.) In total, according to Bloomberg, the company has lost four billion dollars, almost a quarter of what it has raised from investors. A good chunk of it went into a costly effort to establish itself in Chinaan effort it recently abandoned. But the companys ongoing costs are significant. One major expense is bringing drivers into its network, and replacing them when they leave driving is a high churn career. Each time the company goes out to ask for more money, though, investors fight for the opportunity. With Uber, their disruption was, they really weaponized money, said Simon Rothman, a partner at the venture-capital firm Greylock Partners, who founded eBay Motors and was an early adviser to Lyft. Now someone else has to do something equally disruptive, and I dont know if being nicer and more fair financially with drivers is enough. Given Ubers wealth and its backers patience, it can subsidize its rides indefinitely. Marco has been meeting with investorsin March, TechCrunch reported that Juno was attempting to raise thirty million dollarsbut the funders I spoke with told me that they would not give Juno their money, because its challenges sounded too daunting. By the time the far-off future arrives when investors demand that Uber show an over-all profit, its competitors are likely to have gone out of business. The search for instructive precedents quickly leads to a company called Sidecar, which started in 2011, in San Francisco, as one of the first ride-sharing businesses. Sidecar introduced a number of innovations that were quickly copied by its competitors: having drivers use their own cars the term ride-sharing giving drivers directions on their smartphones. The companys co-founder, Sunil Paul, has a patent dating back to 2002 for a technology that seems to underpin the whole industry: a method of sending a signal from a passengers cell phone to a central server and then to the closest available driver for a pickup, and of tracking the subsequent ride. Sidecar raised and burned through thirty-nine million dollars, and shut down in 2015 whatever was left was bought by General Motors. We were the inventors and the innovators, Paul told me, ruefully. But it wasnt enough to overcome the money. The only companies that could possibly compete with Uber now, he thought, were giants such as Apple and Google. We got run over by the Uber money truck, in lots of different ways, Paul said. I dont see much hope for a company like Juno, just to be perfectly blunt about it. After Lucas Smiths presentation, I joined a Juno specialist named Farhan Noor, who was helping a driver complete the on-boarding process. This is the driver agreement, Noor said. Before we do that, I want to verify your car. Were driving a 2015 Its a Nissan Pathfinder, the driver, Jaime Bitar, said. A Pathfinder, thats a nice car, Noor said. Bitar was dressed in a black suit and a patterned tie. He stood in front of a white curtain while Noor took his picture with his iPad. You should see my Uber photo, Bitar joked. I took it in the car. Noor then pulled accessories out of the kind of black velvet sachet that one might expect to contain a pearl necklace: a ZTE phone, a charging cable, and a dashboard mount. The phone was programmed to display a promotional ad to the passengers in the back of the car: Save 25 on your next ride. Ask your driver. This way, while the driver was working for Uber, a customer might ask about the ad, and the driver could send the customer a text message with a link to download the Juno app. (Its against Taxi 038 Limousine Commission rules for drivers to solicit their passengers.) Once a new customer took his or her first Juno ride, the driver got a fifteen-dollar bonus. At some point in the future, the likes of Bitar and his Pathfinder may be out of the picture anyway. In 2011, Sebastian Thrun, the founder of the Google X lab, announced at the annual TED conference that self-driving cars would usher in a new world, one where there were no automobile accidents, parking lots, or car-insurance premiums. Since then, a number of major corporations have made serious investments in autonomous vehicles. Nobody knows when such a future might arrive. (Five years Fifty years You hear different things.) But everyone in the personal-transportation business is preoccupied with it. In August, Uber revealed that it was going to introduce a small group of self-driving Volvo XC90 S.U.V.s onto the streets of Pittsburgh, although they will still have drivers in the front seat. I think the opportunity to totally transform the way people transport themselves and goods is just a massive opportunity, a banking executive who follows Uber closely assured me. Its a huge segment of the economy, which is very inefficient. That is why Uber has grown so large so quickly. He pointed out that Dublin, California, east of Oakland, would be offering taxpayer-subsidized vouchers to its citizens to use on Uber or Lyft rather than spending government money on maintaining some of its public bus lines. Its not a matter of if, its a matter of when, Marco said of the driverless era. With Juno or without Juno, this is going to happen. He added that with Uber the drivers would just be deactivated, and thrown away like a used whatever. Juno might not need them anymore, either, but theyd still have stock ownership in the company. This is the first time since the industrial revolution when there was a class of workers who are going to have a piece of the future rather than just being laid off, Marco said. He didnt mention the prospect that the piece of the future may have no value. A world of driverless cars could pose a far greater threat to Uber than Junos kinder-copycat strategy. It could take any number of forms, from a subscription model, where consumers pay an annual fee to have access to an autonomous car whenever they need it, to a system more like Zipcar, where people pay on a per-use basis. Car sharing or fractional ownership could become widespread. Considering the number of possible arrangements, theres no reason to assume that any of todays ride-summoning firms will be dominant forces in an era without drivers. There was a time when AOL, the leading service provider in the dial-up era, was expected to own the future of the Internet, just as Blockbuster was expected to dominate video rentals for years to come. When I asked Marco why he was so sure that Juno would still be around, he said, half jokingly, that he had acquired all the wisdom he needed by reading The Hitchhikers Guide to the Galaxy, by Douglas Adams. Oh, my God, he said. Its the Bible. Everything is there. In the novel, the main character reflects at one point that the earth was pretty much ruined by all the cars. His name is Arthur Dent. One of his non-terrestrial sidekicks calls himself Ford Prefect, having concluded, after visiting earth, that cars were the planets dominant life form. But Adamss unflattering view of automotive transport didnt seem to be what Marco had in mind. I asked Marco to share what he had learned from the book, and he hesitated. Now youre putting me on the spot, he said. After thinking for a few seconds, he went on, It claims that the math never works in a restaurant, which explains why the bill never adds up. He wasnt sure if that was still true, because, he said, he stopped looking at restaurant checks a long time agopremptively handing your credit card to the server saves the five minutes it takes to get the bill, look at it, and send it back with the payment. It was a very popular book, especially when I was growing up, among geeks in the eighties and nineties, Marco went on. You have to ask the founders of Snapchat. I Just Heard Some Startling Things About Uber. Most observers view that valuation as a sign of obvious insanity - further confirmation of a new tech bubble. That seems unlikely. Ubers new investors could obviously lose money, just like any investors. But, for two reasons, the investment is likely a more reasonable bet than it might initially appear. First, Fidelity and the other Uber investors almost certainly bought preferred stock, not common stock. When you buy preferred stock, your downside is usually limited. Preferred investors are higher in the capital structure than common investors (thus the preferred), so in a liquidity event, they usually get all their money back, even if the company sells for a much lower valuation than the one at which they invested. In many cases, including, possibly, this one, preferred investors also get a guaranteed return. For Ubers latest investors to lose money, in other words, Uber would likely have to sell for a valuation of less than 1.2 billion, more than 90 below the 18.2 billion valuation of the latest deal. Things would have to go horribly, catastrophically wrong for that to happen. Second, and more important, Ubers financial performance may easily justify the 18.2 billion valuation. An industry friend has heard that Ubers recent revenue growth has been so spectacular that those who have seen the four-year-old companys projections are talking about 10 billion in gross revenue. Uber keeps 20 of gross revenue and gives the rest to its drivers. So 10 billion of gross revenue would equate to 2 billion of net revenue. Its not clear whether the 10 billion figure is a current run-rate or a projection for this year or next (Im assuming its a forward projection), but if its even close to accurate, its astounding. For what its worth, the number is in the range of numbers that one smart industry analyst, Paul Kedrosky, extrapolated from some information that leaked at the end of last year. If Uber is on track to do 2 billion of net revenue, the 18 billion valuation would be about 10 times revenue. Ten times revenue isnt a low revenue multiple, certainly, but its also not a sky-high one. Especially for a company that has few costs other than software development, training, marketing, and lobbying (the latter to stop taxi organizations and local governments from banning it). Theres no reason to think that Uber couldnt eventually have a profit margin of 20, 30, or even more. And with that kind of profit margin, a 10X revenue multiple on a fast-growing revenue stream is perfectly reasonable. To put the 10X multiple in context, its in the same range as the forward multiples for some other hot tech stocks. Facebook is trading at about 10X projected 2015 revenue. LinkedIn is trading at about 8X. This is a point that Kalanick himself made recently in the Wall Street Journal, that Ubers deal was actually priced below the multiples of comparable public-market companies. Ubers revenue, moreover, is growing astoundingly quickly-much faster than these other companies. Few companies in history, if any, have grown as fast as Uber has. Travis Kalanick, Ubers CEO, recently said that Ubers revenue is doubling every six months . Even if Ubers revenue growth suddenly slowed, so it only doubled once a year, or once every two years, the 18 billion valuation wouldnt seem extreme. And then theres another statistic that my industry friend has heard: Most of Ubers current revenue comes from only five cities. Why is that startling Because Uber is now operating in 130 cities. If Uber were operating mature businesses in all of those cities, and were unable to generate much revenue in them, this statistic might be cause for concern. But the Uber operations in most of those 130 cities are relatively new. And if Uber is generating most of its 10 billion of gross revenue from only five cities, imagine how big the company will be when the operations in the 125 other cities really kick in. Not to mention the operations in all the other cities Uber will likely launch in in the next several years. (In San Francisco, Ubers first city, the company is now doing several hundred million of revenue. Kalanick has not specified whether this is gross revenue or net revenue, but, either way, its impressive. San Francisco is a relatively small city.) Yes, you say. But taxi companies hate Uber. And theyre busy trying to shut it down in some of those cities. Yes, taxi companies are fighting Uber. But so far, Kalanick tells The Wall Street Journal, Uber has been shut down in only one of those 130 cities. And given how much Uber users love Uber - as evidenced by the companys supernatural growth rate - it seems safe to say that it wont be easy for many more cities to shut Uber down. (A dozen or two Maybe. But that would still leave 100-plus cities). And all this revenue, of course, is coming from Ubers taxi business. Uber recently launched a delivery business. We dont yet know how successful that new business will be, but if it is even a fraction as successful as the taxi business, it will create another massive new revenue stream. Then theres one last startling fact. Kalanick says that Uber is growing even faster now than it was last year, when everyone was ridiculing the 3 billion valuation that Ubers prior round of investors paid. In other words, far from slowing, Ubers revenues are accelerating. From 2004 to 2012, industry observers ridiculed every successive increase in Facebooks private-market valuation. They dismissed its investors as stupid and declared the price the investors paid as proof of a new tech bubble. And they did the same with Twitters valuations, and Googles valuations, as well as the valuations of many other Internet companies. And yet, in the end, many of these valuations proved cheap. If Ubers revenues are anything close to the figure my industry friend is hearing, Ubers 18 billion valuation may end up looking quite reasonable. Bagikan Posting ini
Apakah-option-trading-haram
Perpajakan-stock-options-sweden