Strategi-strategi-garis besar

Strategi-strategi-garis besar

Menulis-options-trading
Moving-average-model-dijelaskan
Apa-adalah-margin-requirement-in-forex


Options-trading-bid-ask-price Layanan pilihan-berlangganan-kupon Moving-average-indicator-forex Options-trading-course-nyc Xforex-online-trading Long-candle-forex-trading-course-free-download

Bagaimana Mengembangkan Strategi Pelatihan Terlalu sering, pelatihan dan keberhasilannya dalam sebuah organisasi diukur dengan jumlah sesi pelatihan yang diberikan dan jumlah orang di kursi. Ini tidak cukup mewakili nilai pelatihan dalam sebuah organisasi. Pelatihan perlu berfokus pada peningkatan kinerja saat ini dalam sebuah organisasi, serta memastikan bahwa keahlian ada di antara karyawan untuk kompetensi masa depan yang dipersyaratkan oleh organisasi. Berikut adalah representasi grafis dari semua area konten yang dibahas dalam artikel ini untuk menjawab pertanyaan tentang bagaimana membangun sebuah proyek pelatihan dan pengembangan organisasi. Apa itu Strategi Pelatihan Strategi pelatihan adalah untuk pelatihan dan pengembangan dalam sebuah organisasi yang membutuhkan implementasi untuk mencapai kesuksesan. Ini adalah cetak biru yang perlu untuk mendukung optimalisasi sumber daya manusia dalam organisasi. Adalah penting bahwa strategi pelatihan disesuaikan dengan strategi organisasi dan memungkinkan visinya terwujud. Mengapa Strategi Pelatihan Banyak poin dapat diajukan untuk mendukung mengapa Anda memerlukan rencana pelatihan. Yang paling menarik sekalipun terletak pada hasil sebuah studi baru-baru ini terhadap 3.000 perusahaan yang dilakukan oleh para periset di University of Pennsylvania. Mereka menemukan bahwa 10 dari pendapatan - yang digunakan untuk perbaikan modal, meningkatkan produktivitas sebesar 3,9 yang dihabiskan untuk pengembangan modal manusia, meningkatkan produktivitas pada 8.5 Apa Komponen Bagaimana Penciptaannya Strategi yang dirancang namun tidak dilaksanakan tidak ada gunanya? Tentang hasil terbaik untuk strategi pelatihan, produk atau layanan pelatihan perlu dipasarkan dan dipromosikan dengan memanipulasi hal berikut: Jaga agar pelatihan tetap canggih dan fokus di masa depan. Pastikan ada pembelajaran praktis pembelajaran.8 Langkah Untuk Menciptakan Strategi Pelatihan Virtual yang Sukses Saturday 6 September 2014 Cara membuat Strategi Pelatihan Virtual yang Sukses Semakin banyak organisasi, baik publik maupun swasta, memanfaatkan pelatihan virtual untuk mengembangkan ketrampilan karyawan. Dan tetap up-to-date dengan kebijakan dan prosedur organisasi. Namun, dalam banyak hal, menciptakan strategi pelatihan virtual yang sukses adalah sebuah seni, dan berbagai elemen harus hadir untuk menerapkan pengalaman informatif dan menarik bagi karyawan. Tapi apa elemen-elemen ini, dan teknik mana yang harus digunakan saat mengembangkan strategi pelatihan virtual yang menawarkan pengembalian investasi terbaik Anda Mengembangkan garis besar rinci dan isi inti penelitian sebelumnya. Salah satu aspek terpenting dari strategi pelatihan virtual yang sukses adalah organisasi. Dengan membuat garis besar Anda dapat tetap berada di topik dan lebih efektif menyusun keseluruhan pelatihan virtual Anda. Jika Anda tidak memiliki pengetahuan tentang topik ini, bicarakan dengan ahli materi pelajaran dan kumpulkan pendapat mereka tentang apa yang harus Anda sampaikan dan informasi apa yang dapat Anda tinggalkan. Penting untuk memiliki panduan yang harus diikuti oleh sesi pelatihan untuk memastikan bahwa semua konten penting tercakup. Komponen persiapan lain yang penting adalah menciptakan materi pembelajaran terlebih dahulu, dan memverifikasi bahwa mereka menyampaikan secara efektif informasi tersebut. Luangkan waktu untuk mengembangkan daftar referensi atau bahkan panduan pendamping kursus yang akan memungkinkan karyawan untuk mengeksplorasi topik lebih lanjut setelah pelatihan virtual selesai. Pertimbangkan audiens Anda dan tujuan utama mereka. Saat membuat strategi pelatihan virtual Anda, Anda harus selalu memahami siapa karyawan Anda dan apa yang mereka harapkan dapat dicapai melalui pelatihan mereka. Tujuan pembelajaran utama ini akan membantu Anda memilih potongan informasi yang harus disertakan dalam rencana kursus eLearning Anda, dan juga akan membantu Anda mengembangkan strategi pembelajaran virtual yang sesuai dengan kebutuhan belajar mereka yang beragam. Misalnya, jika audiens Anda harus mempelajari ketrampilan berbasis pekerjaan spesifik selama acara pelatihan virtual, Anda dapat menggabungkan latihan, topik diskusi, dan contoh dunia nyata yang membantu mengembangkan ketrampilan khusus tersebut. Demikian juga, belajar tentang tingkat pengalaman dan basis pengetahuan mereka akan memungkinkan Anda merancang strategi yang lebih efektif dan tepat sasaran. Saya sangat menganjurkan Anda untuk membaca 6 Pertanyaan Kunci Untuk Menganalisis Secara Efektif Pemirsa Kursus eLearning Anda. Sebarkan berita tentang latihan virtual eventcourse dengan baik terlebih dahulu. Bahkan strategi pelatihan terorganisir dengan terorganisir dengan baik pun akan sia-sia jika karyawan tidak sadar bahwa acara semacam itu sedang berlangsung. Jadi, Anda ingin memastikan untuk menyebarkan berita tentang kursus atau acara pelatihan virtual sebelumnya, untuk meningkatkan kehadiran karyawan. Buat buzz dengan mengirimkan email di seluruh perusahaan, kirimkan informasi tentang acara di papan buletin atau di area umum, dan sebutkan di buletin perusahaan. Fokus pada pengiriman konten yang mudah digunakan. Pelatihan virtual Anda harus mudah diakses, bahkan bagi karyawan yang tidak mengerti teknologi. Navigasi harus sederhana dan mudah, dan setiap karyawan harus tahu persis bagaimana cara log masuk ke sistem agar bisa menghadiri siaran langsung atau webinar. Anda bahkan mungkin ingin mempertimbangkan untuk menawarkannya di lebih dari satu platform, seperti merekam acara dan mengunggahnya ke perusahaan LMS atau situs web untuk referensi di kemudian hari atau bagi mereka yang melewatkan siaran langsung. Ajukan pertanyaan menarik dan pemikiran untuk mendorong diskusi. Acara langsung paling berhasil saat instruktur atau fasilitator meluangkan waktu untuk membuat topik dan pertanyaan diskusi yang merangsang pemikiran. Ingatlah bahwa Anda, sebagai profesional eLearning, ada untuk membimbing diskusi dan membantu untuk tetap mengikuti jalur. Ini berarti bahwa Anda harus menyampaikan bagian-bagian penting dari informasi, dan kemudian mengajukan pertanyaan menarik yang membuat karyawan berpikir dan berinteraksi. Ajukan pertanyaan atau masalah dan mintalah karyawan untuk mengetik tanggapan mereka. Kemudian, diskusikan setiap tanggapan, atau mintalah mereka untuk mengajukan pertanyaan atau masalah mereka sendiri yang bisa didiskusikan selama acara berlangsung. Hal ini membuat mereka merasa seolah-olah mereka adalah peserta aktif, bukan hanya peserta kuliah. Ambil perhatian pada konten penting dan tawarkan rekap berkala. Anda dapat menyoroti konten penting dengan memasukkannya ke dalam presentasi di layar yang menyertai siaran langsung. Ini akan membantu karyawan untuk memperoleh informasi lebih baik, menyerapnya, dan mengingatnya bila diperlukan. Selain itu, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk menawarkan rekap berkala di seluruh kursus pelatihan virtual. Misalnya, setelah Anda membahas topik tertentu secara panjang lebar, cepatlah melalui poin-poin penting yang Anda diskusikan, sehingga karyawan dapat memahami apa yang harus mereka ambil dari sesi pelatihan. Selain itu, selalu pastikan untuk menjelaskan bagaimana belajar keterampilan atau informasi akan bermanfaat bagi karyawan, sehingga mereka lebih termotivasi untuk berpartisipasi dalam proses pelatihan. Dorong kolaborasi kelompok melalui platform media sosial. Twitter, Facebook, dan situs media sosial lainnya bisa menjadi alat yang sangat berharga untuk strategi pelatihan virtual Anda. Meminta karyawan untuk mengajukan pertanyaan sebelum acara dengan membuat pos, atau mintalah mereka menciak saat acara berlangsung dan membaca pertanyaan mereka dengan keras saat Anda memberikan pelatihan. Hal ini juga mendorong mereka untuk berinteraksi satu sama lain melalui platform media sosial ini, yang meningkatkan kolaborasi kelompok. Ingat: Jaga agar tetap pendek dan mudah menghindari informasi yang berlebihan. Fakta yang terbukti bahwa terlalu banyak informasi sekaligus dapat menyebabkan kelebihan beban kognitif. Dengan demikian, Anda harus berusaha untuk menjaga sesi sesingkat mungkin. Selain itu, sebaiknya Anda hanya menyertakan informasi yang mutlak diperlukan. Itu bukan untuk mengatakan bahwa Anda tidak boleh menyertakan contoh lucu yang membantu karyawan untuk berhubungan dengan konten atau cerita menarik yang menggambarkan maksud Anda. Namun, teruskan topik dan hindari penjelasan verbose, karena ini bisa mengakibatkan kebosanan dan pelepasan karyawan. Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, kiriman pelatihan virtual Anda akan efektif, menarik, dan informatif. Mencari tips tambahan yang dapat membantu Anda menghindari sesi pelatihan virtual yang membosankan Fitur Kelas Cara Menghindari Sucky Virtual Classrooms 5 teknik yang dapat Anda manfaatkan untuk mengembangkan strategi kelas virtual yang sukses. Last but not least, Anda mungkin juga menemukan dua artikel berikut berharga: 8 Tip Untuk Membuat Strategi eLearning Synchronous yang Efektif Pada artikel ini, Ill memberi Anda selangkah demi selangkah melihat bagaimana menciptakan strategi pembelajaran sinkron yang informatif, Menarik, dan interaktif. Terlepas dari apakah Anda sedang mengembangkan rencana eLearning pribadi atau perusahaan dan apakah Anda merencanakan acara, pelajaran, atau kursus, ada beberapa tip pembelajaran sinkron yang harus Anda ikuti. 7 Tips Untuk Menciptakan Strategi eLearning Blended yang Efektif Pada artikel ini Ill membahas bagaimana membuat strategi eLearning yang berhasil mengintegrasikan strategi perancangan eLearning sinkron dan asinkron, sehingga Anda dapat menawarkan pengalaman belajar yang beragam dan efektif kepada siswa Anda. Wiki Bagaimana cara Mengembangkan Rencana Pelatihan Pertimbangkan tujuan organisasi Anda. Untuk melakukan sesi pelatihan yang efektif, Anda perlu mengingat tujuan bisnis atau organisasi Anda. Tujuan ini harus memandu Anda saat Anda mengembangkan rencana latihan Anda. Misalnya, jika tujuan utama bisnis Anda adalah meningkatkan penjualan persediaan medis, Anda harus memastikan untuk menyampaikannya kepada trainee Anda. 1 Jika perusahaan Anda memiliki pernyataan misi atau visi, gunakan itu untuk membimbing Anda saat Anda mengembangkan sasaran pelatihan Anda. Anda ingin tujuan pelatihan agar sesuai dengan keseluruhan tujuan perusahaan Anda. Sadar akan apa yang ingin Anda capai. Misalnya, tujuan pelatihan mungkin untuk mempersiapkan karyawan untuk keadaan darurat, meningkatkan penawaran bisnis atau melindungi privasi klien. Identifikasi manfaat bagi peserta pelatihan. Jelaskan kepada trainee Anda bahwa akan ada manfaat nyata yang akan diperoleh masing-masing dengan menyelesaikan pelatihan. Mungkin trainee Anda akan mendapatkan sertifikasi baru yang memenuhi syarat untuk lebih bertanggung jawab. Atau mungkin ada keamanan kerja yang lebih besar bagi mereka yang telah menyelesaikan latihan. Apapun masalahnya, sampaikan manfaat ini pada awal pelatihan. 2 Menguraikan keterampilan, informasi, dan sertifikasi yang akan diperoleh peserta dengan menjalani pelatihan. Ini mungkin termasuk penguasaan aplikasi perangkat lunak tertentu, pengetahuan terperinci mengenai kebijakan dan prosedur perusahaan, atau peningkatan keterampilan layanan pelanggan. Kenali hasil yang diinginkan. Sertakan dalam rencana Anda hasil spesifik yang Anda inginkan untuk dicapai pelatihan. Jadilah sejelas mungkin. Ini harus lebih spesifik daripada keseluruhan tujuan pelatihan. Misalnya, Anda bisa mengatakan, Di akhir pelatihan, kami akan memiliki 25 karyawan baru yang siap untuk memulai minggu kerja pertama mereka di Jurusan Akuntansi di XYZ. 3 Jika memungkinkan, perhatikan manfaat pencapaian tujuan ini. Anda mungkin mencatat, Setelah karyawan baru ini dilatih, kami akan memiliki produksi jam kerja dengan jumlah X setiap minggunya, yang seharusnya meningkatkan keseluruhan keuntungan kami dengan X. Rencanakan langkah-langkah yang diperlukan. Rencana pelatihan yang baik akan menunjukkan dengan tepat bagaimana Anda akan mencapai tujuan Anda. Anda harus menunjukkan berapa lama pelatihan akan berlangsung, berapa banyak sesi akan terjadi, dan apa yang akan terjadi selama setiap sesi. Pastikan bahwa langkah-langkah tersebut sesuai dengan tujuan spesifik dan luas Anda. 4 Buat garis besar topik pelatihan. Saat melakukan pelatihan perangkat lunak produktivitas, misalnya, topik Anda mungkin termasuk membuat file, memformat teks, menyalin dan menempelkan teks dan menyimpan file. 5 Abaikan topik menjadi judul yang spesifik. Misalnya, memformat teks dapat dibagi menjadi 3 pelajaran terpisah: memformat font, paragraf dan tabel. Desain pelajaran. Sertakan dalam rencana pelatihan Anda daftar pelajaran yang lengkap dengan tujuan pelajaran, kegiatan spesifik dan rencana penilaian, yang mungkin termasuk pra dan pasca tes, diskusi kelas, atau kegiatan kelompok. Cari tahu panjang masing-masing pelajaran. Tentukan apakah Anda memerlukan materi atau sumber tambahan untuk masing-masing pelajaran. 6 Tentukan modalitas pelatihan terbaik. Anda bisa mengirimkan pelatihan melalui file online, konferensi video, instruksi orang atau file audio. Pilihlah metode berdasarkan tujuannya. Misalnya, navigasi perangkat lunak mungkin paling baik diajarkan secara langsung atau melalui video, sementara menyampaikan informasi tentang prosedur keselamatan mungkin cukup dikomunikasikan melalui file berbasis web. Libatkan peserta untuk terlibat dalam kegiatan pelatihan. Teka-teki, latihan pemecahan masalah, pertanyaan, dan aktivitas menulis adalah cara agar peserta tetap fokus pada tugas. Partisipasi dapat membantu peserta pelatihan lebih efektif menyerap materi. Mengakomodasi berbagai gaya belajar. Menonton demonstrasi video, mendengarkan audio dan berpartisipasi dalam latihan langsung adalah cara untuk melakukan aktivitas keragaman. Garis besar struktur pelatihan. Dalam rencana Anda, tawarkan secara spesifik tentang semua metode yang akan Anda gunakan dalam pelatihan. Misalnya, jika Anda berencana menggunakan berbagai modalitas, seperti sesi Skype dan orang dalam, jelaskan sejak awal. Hal ini juga berguna untuk menjelaskan tujuan Anda menggunakan berbagai metode. 7 Misalnya, jelaskan bahwa Anda akan menggunakan pelatihan satu lawan satu untuk tugas yang berorientasi pada detail. Beberapa tugas paling baik dipelajari dengan mengamati dan secara aktif melakukannya selama periode waktu yang substansial. Dalam hal ini, pelatihan satu lawan satu yang disampaikan dalam bentuk membayangi orang yang berpengalaman mungkin yang terbaik. Anda juga bisa mencatat bahwa Anda akan melatih orang-orang dalam kelompok kecil untuk tugas yang membutuhkan interaksi. Mengajarkan keterampilan layanan pelanggan, misalnya, dapat dilakukan dalam kelompok kecil dengan menggunakan permainan peran dan aktivitas pemecahan masalah. Manfaatkan pelatihan kelompok besar untuk ikhtisar. Penyampaian informasi dan ikhtisar dapat dilakukan dalam kelompok besar. Pecahkan kelompok besar menjadi kelompok yang lebih kecil, jika perlu. Tetapkan kerangka waktu. Untuk menguasai keterampilan baru, peserta pelatihan mungkin perlu bertemu 1 jam setiap hari selama beberapa minggu. Jika mereka harus dilatih pada tanggal tertentu, sertakan persyaratan ini dalam rencana pelatihan Anda. Tunjukkan apakah karyawan saat ini perlu menambahkan ini ke tugas tambahan mereka, atau apakah dia perlu meminta rekan kerja untuk membantu menutupi tanggung jawab saat dia berlatih. 8 Tetapkan garis waktu untuk membuat semua persiapan. Misalnya, Anda bisa menyewa seorang pelatih sebulan sebelumnya, memesan ruang pertemuan 2 minggu sebelumnya dan memberi tahu semua peserta pelatihan lokasi pelatihan dan persyaratan beberapa minggu sebelumnya. Buat bagian untuk persiapan pelatihan. Rencana latihan Anda harus menjadi dokumen komprehensif yang akan memudahkan orang lain untuk mengikuti instruksi Anda. Oleh karena itu, Anda harus menunjukkan dengan tepat bagaimana mempersiapkan sesi pelatihan. Jadilah sespesifik mungkin, sehingga pelatih lain akan memiliki gagasan yang jelas tentang bagaimana untuk mencapai tujuan. 9 Sertakan daftar sumber dalam rencana pelatihan. Pelatih mungkin membutuhkan alat presentasi, komputer atau kapur tulis. Trainee mungkin memerlukan buku kerja, panduan pelatihan, pemutar video atau peralatan lainnya. Tinjau daftar sumber daya sebelum pelatihan. Pertimbangkan setiap langkah pelatihan untuk memastikan bahwa semua peralatan, bahan, dan peralatan dapat diakses dan fungsional. Menilai pelatihan. Rencana pelatihan Anda harus mencakup cara-cara agar pelatih dapat mengevaluasi pelatihan saat berlangsung. Harus ada tolok ukur yang jelas yang mengukur keefektifan pelatihan. Secara khusus nyatakan poin selama latihan dimana tujuan harus diukur. 10 Miliki alat penilaian konkret yang disertakan dalam rencana pelatihan Anda. Misalnya, Anda bisa meminta siswa menyelesaikan kuis atau tes setelah setiap modul. Mintalah pelatih meminta umpan balik. Dalam rencana pelatihan Anda, tunjukkan bahwa pelatih harus memperhatikan sikap peserta pelatihan. Jika trainee tampak hilang atau tidak termotivasi, menunjukkan bahwa pelatih harus membahasnya. Menawarkan alternatif. Tidak semua kelompok peserta pelatihan akan menanggapi hal yang sama dengan metode pelatihan Anda. Rencana pelatihan Anda harus menunjukkan bahwa pelatih perlu dipersiapkan untuk mengajarkan materi dengan cara yang berbeda. Untuk setiap bagian konten, rencana pelatihan Anda harus menunjukkan beberapa cara berbeda untuk menyampaikan materi. 11 Misalnya, beberapa kelompok mungkin kurang banyak bicara daripada yang lainnya. Alih-alih sesi tanya jawab kelompok besar, mintalah peserta latihan berpasangan. Dalam pengiriman materi Anda, Anda mungkin akan menggunakan contoh spesifik untuk menggambarkan poin Anda. Jika peserta pelatihan tampaknya tidak memahami materi, pastikan ada contoh alternatif yang termasuk dalam rencana pelatihan. Tunjukkan peserta pelatihan. Pelatihan Anda mungkin bersifat organisasi, disesuaikan dengan satu jurusan atau dirancang khusus untuk karyawan tingkat pemula. Anda dapat mengembangkan rencana pelatihan terpisah untuk kelompok atau tim yang berbeda. Dalam setiap rencana, jelaslah tentang kelompok yang menjadi fokus pelatihan. 12 Kelompokkan trainee dengan tipe pelatihan. Misalnya, beberapa anggota organisasi mungkin memerlukan ikhtisar sederhana, sementara yang lain yang terlibat dalam penyelesaian tugas sehari-hari mungkin memerlukan pelatihan mendalam. Manfaatkan rekan kerja Anda. Misalnya, Anda perlu menghitung biaya pelatihan. Jika Anda tidak terlibat dalam akuntansi, Anda mungkin perlu meminta seseorang untuk mengenal keuangan perusahaan Anda untuk beberapa informasi. Tinjau daftar sumber daya pelatihan yang dibutuhkan untuk menentukan berapa banyak uang yang Anda butuhkan. Biaya lain yang perlu dipertimbangkan meliputi penyewaan ruang pertemuan, kompensasi pelatih dan waktu kerja. 13 Anda mungkin juga perlu berbicara dengan manajer fasilitas organisasi Anda. Mereka dapat membantu Anda memesan ruang konferensi atau fasilitas kuliah. Biarkan departemen TI Anda tahu bahwa Anda mungkin memerlukan bantuan selama pelatihan, terutama jika Anda mengajar secara online atau menggunakan alat seperti konferensi video. Pilihlah pelatih yang berkualitas. Untuk menawarkan pelatihan yang paling efektif, Anda harus memilih karyawan dengan kualitas terbaik untuk mengikuti sesi pelatihan. Mereka mungkin orang sudah bekerja untuk organisasi atau ahli dari luar. Periksa kualifikasi dan pengalaman mereka sebelum mempekerjakan. 14 Carilah pelatih yang memiliki pengalaman menggunakan metode yang ingin Anda tawarkan. Misalnya, jika pelatihan Anda dilakukan secara online, pastikan menemukan seseorang yang merasa nyaman menggunakan platform itu. Berkomunikasi dengan pelatih Anda. Biarkan mereka kesempatan untuk mengajukan pertanyaan dan pastikan mereka mengerti dengan jelas tujuan dan hasil yang diinginkan. Bagaimana Mengembangkan Program Pelatihan di Pekerjaan Bagaimana Menciptakan Rencana Pengembangan Keterampilan Kerja Bagaimana Menjadi Manajer Pelatihan Penjualan Bagaimana Mengembangkan Program Pelatihan Tenaga Kerja Cara Menulis Bisnis Terima Kasih Catatan Bagaimana Menjadi Manajer yang Baik Bagaimana Memberikan Referensi Positif Untuk Karyawan Bagaimana Mempertahankan Batas-Batas Profesional dalam Pekerjaan Sosial Bagaimana Belajar Mengelola Orang Bagaimana Menjadi BossPlan yang Baik strategi pelatihan pengguna akhir Anda sebelum perusahaan peluncuran perangkat lunak dari semua ukuran menghabiskan banyak anggaran TI mereka untuk perangkat lunak. Sistem operasi desktop baru dapat meningkatkan keamanan dan menjalankan aplikasi yang lebih canggih, dan aplikasi baru tersebut dapat mengotomatisasi tugas yang sebelumnya dilakukan secara manual atau memberikan penyelesaian tugas yang lebih cepat dan lebih cepat yang sebelumnya dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak lama, sehingga meningkatkan produktivitas. Tapi Anda tidak akan melihat keuntungan dari upgrade ini kecuali pengguna akhir perangkat lunak berhasil melakukan transisi. Itulah mengapa penting untuk merencanakan strategi pelatihan pengguna akhir sebelum Anda meluncurkan perangkat lunak baru, dan pastikan rencananya terukur sehingga bisa berkembang dengan perusahaan Anda. Menetapkan tujuan pelatihan Tujuan pertama Anda dalam menyediakan pelatihan perangkat lunak bagi pengguna akhir adalah meminimalkan kerugian produktivitas yang terkait dengan transisi perangkat lunak. Ini berarti Anda harus, secepat mungkin, membawa mereka ke tingkat keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka setidaknya secepat dan akurat seperti yang mereka lakukan dengan perangkat lunak lama (atau metode manual). Kemudian pada tahap berikutnya, Anda ingin perangkat lunak membantu pengguna melakukan pekerjaan mereka dengan lebih cepat, akurat, dan aman dari sebelumnya. Penting untuk bersikap realistis mengenai kerangka waktu yang Anda harapkan untuk mencapai tujuan ini. Jangka waktu ini akan tergantung pada kompleksitas perangkat lunak baru serta jumlah pengguna yang membutuhkan pelatihan dan tingkat keterampilan awal mereka. Upgrade ke versi baru dari perangkat lunak yang sama yang sudah digunakan dapat menghadirkan tantangan khusus. Pelatihan diharapkan bisa berjalan lebih cepat karena pengguna sudah terbiasa dengan versi sebelumnya. Namun, jika ada banyak perubahan pada versi baru atau memiliki interface yang sangat berbeda (seperti ribbon di Office 2007 yang akan menggantikan menu dan toolbars yang familiar dengan pengguna di versi sebelumnya), pengguna sebenarnya bisa menemukan upgrade yang lebih sulit. Daripada beralih ke paket perangkat lunak yang sama sekali baru karena harapan mereka saat ini. Ingat bahwa semua paket perangkat lunak tidak diciptakan sama, dan tidak semua pengguna. Menilai kebutuhan pengguna akhir Elemen penting dalam membuat rencana pelatihan Anda adalah untuk mengevaluasi tingkat keterampilan teknis dari mereka yang benar-benar akan menggunakan perangkat lunak setiap hari. Beberapa perangkat lunak, seperti sistem operasi desktop baru, dapat diluncurkan di seluruh organisasi Anda. Beberapa program aplikasi hanya dapat diinstal di departemen tertentu (seperti perangkat lunak akuntansi di departemen keuangan atau perangkat lunak ilustrasi di departemen desain grafis) atau hanya tersedia untuk karyawan dengan peran tertentu (misalnya, sekretaris atau kepala departemen). Dalam banyak kasus, pengguna akhir perangkat lunak tidak terlalu cerdas secara teknis, namun Anda mungkin memiliki tingkat keterampilan teknis yang berbeda dalam satu kelompok. Yang penting dalam hal ini untuk memberikan berbagai tingkat pelatihan. Para pemula teknis memerlukan instruksi langkah-demi-langkah yang lebih fokus, sedangkan pengguna komputer yang lebih terampil akan dengan cepat mengambil dasar-dasarnya dan mendapatkan keuntungan dari lebih banyak pelatihan yang menunjukkan kepada mereka bagaimana menggunakan fitur perangkat lunak yang lebih umum dan tidak jelas. Mencoba melatih kedua kelompok bersama-sama akan mengakibatkan para pemula terbebani dan bingung dan pengguna yang lebih terampil membuang-buang waktu yang bisa dihabiskan untuk melakukan pekerjaan mereka. Metode penyampaian pelatihan Langkah selanjutnya adalah menilai metode penyampaian pelatihan yang diperlukan. Sekali lagi, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan: Tingkat keterampilan pengguna yang ditentukan oleh penilaian kebutuhan Anda Jumlah pengguna yang akan dilatih Jangka Waktu untuk peluncuran perangkat lunak (dan apakah Anda akan melakukannya secara bertahap atau di seluruh organisasi sekaligus) Ada Adalah beberapa metode yang berbeda untuk memberikan pelatihan, dan Anda mungkin ingin menggunakan kombinasi ini, terutama di organisasi besar. Yang paling tidak efektif adalah, sayangnya, yang digunakan oleh kebanyakan organisasi kecil dan banyak organisasi yang lebih besar: TI yang setara dengan melempar anak itu ke dalam air dan membiarkannya tenggelam atau berenang. Tiba-tiba OS atau aplikasi baru muncul di komputer pengguna akhir, mungkin dengan salinan manual, dan terserah pada pengguna untuk mengetahuinya dan meja dukungan IT perusahaan untuk melepaskan kekacauan yang dialami pengguna. Beberapa metode pelatihan yang lebih baik meliputi: Instruktur tangan individu Instruktur berjalan setiap pengguna secara individu melalui proses melakukan pertanyaan umum dan menjawab pertanyaan. Ini adalah metode yang paling mahal, meski berpotensi paling efektif. Latihan instruktur yang dipimpin oleh guru kelas atas Instruktur menunjukkan kepada pengguna bagaimana perangkat lunak bekerja dan bagaimana melakukan tugas bersama, dengan pengguna melakukan tugas itu sendiri dalam setting kelas kelas. Setiap pengguna atau sepasang pengguna memiliki komputer untuk berlatih. Kelas 15 sampai 30 sering efektif. Demonstrasi kelompok gaya seminar Instruktur menunjukkan kepada pengguna bagaimana perangkat lunak bekerja dan bagaimana melakukan tugas bersama dalam demonstrasi langsung. Kelompok 20 sampai 50 sering efektif. Pelatihan Berbasis Komputer (CBT) berbasis CD atau online (berbasis web) pelatihan mandiri yang memungkinkan pengguna akhir untuk menyelesaikan pelajaran interaktif yang memandu mereka melalui proses melakukan tugas bersama, dan perangkat lunak mengetesnya pada kinerja dan pemahaman mereka. . Pelatihan berbasis buku Self-mondar-mandir Siswa-pengguna pelajaran buku kerja lengkap tentang bagaimana melakukan tugas umum, sering diilustrasikan dengan tangkapan layar. Apapun metode pengiriman yang Anda pilih, sangat membantu untuk pertama kali melakukan program pelatihan percontohan dari sekelompok pengguna kecil terpilih yang paling mewakili basis pengguna Anda secara keseluruhan. Ini akan membantu Anda untuk mengidentifikasi masalah dan masalah dengan berbagai metode pelatihan sebelum melakukan satu. Membuat program pelatihan Pelatihan pengguna akhir lebih efektif dan mudah diingat jika Anda menyesuaikannya dengan penggunaan perangkat lunak Anda sendiri, bukan pelajaran generik. Misalnya, instruksi Microsoft Word harus menyertakan contoh-contoh template aktual yang akan digunakan pengguna untuk dokumen mereka. Beberapa elemen rencana pelajaran Anda harus mencakup: Tujuan perangkat lunak. Tugas pengguna akan lengkap dengan perangkat lunak Bagaimana perbedaannya dari versi atau produk sebelumnya yang dapat diganti (jika ada) Masalah umum yang dihadapi pengguna Masalah keamanan yang terkait dengan perangkat lunak Membuat program pelatihan Anda terukur Program pelatihan terukur cukup fleksibel untuk mengakomodasi kedua nomor kecil Pengguna (misalnya, ketika karyawan baru bergabung dengan perusahaan dan perlu dilatih tentang perangkat lunak) dan sejumlah besar (seperti yang diperlukan dalam peluncuran produk baru oleh seluruh organisasi). Anda bisa mendapatkan banyak manfaat dari pelatihan individual tanpa biaya tinggi dengan menggunakan kombinasi pelatihan berbasis komputer dan pelatihan bergaya seminar di mana pengguna dapat mengajukan pertanyaan dan melatih keterampilan dengan bimbingan dari instruktur. CBT memiliki keuntungan untuk bisa naik atau turun tergantung pada jumlah pengguna yang Anda butuhkan untuk berlatih, dan pengguna dapat melanjutkan dengan kecepatan mereka sendiri, daripada harus mengikuti atau ditahan oleh anggota kelas. Tentang Deb Shinder Debra Littlejohn Shinder, MCSE, MVP adalah konsultan teknologi, pelatih, dan penulis yang telah menulis sejumlah buku tentang sistem operasi komputer, jaringan, dan keamanan. Deb adalah editor teknologi, editor pengembangan, dan kontributor lebih dari 20 add. Debra Littlejohn Shinder, MCSE, MVP adalah konsultan teknologi, pelatih, dan penulis yang telah menulis sejumlah buku tentang sistem operasi komputer, jaringan, dan keamanan. Deb adalah editor teknologi, editor pengembangan, dan kontributor lebih dari 20 buku tambahan mengenai mata pelajaran seperti ujian MCSE Windows 2000 dan Windows 2003, ujian CompTIA Security, dan sertifikasi ICSA TruSecures.
Online-trading-brokerage
Tips-bermain-forex-untuk-pemula