Tahunan-training-plan-template-excel

Tahunan-training-plan-template-excel

Pilihan trade-law-career-options
Perpajakan-of-stock-options-private-company
Dimana-untuk-mendapatkan-forex-di-delhi


Dagang-biner-pilihan-youtube Opsi saham Nike-employee-stock X-forex-rates Xemarkets-review-forex-peace-army Regulacion-del-mercado-forex-en-colombia Knuth-moving-average

Program Pelatihan Tahunan Rencana tahunan adalah alat yang memandu pelatihan atletik lebih dari setahun. Hal ini didasarkan pada konsep periodisasi, yang membagi rencana tahunan menjadi fase pelatihan, dan prinsip-prinsip pelatihan. Program pelatihan tahunan diperlukan untuk memaksimalkan kinerja. Pada prinsipnya, ini berarti atlet harus berlatih terus menerus selama 11 bulan, lalu mengurangi jumlah pekerjaannya selama sebulan terakhir. Pekerjaan ini harus bervariasi dari pelatihan reguler untuk memfasilitasi istirahat dan regenerasi fisiologis, psikologis, dan SSP sebelum memulai satu tahun pelatihan lagi. Tujuan utama pelatihan adalah untuk mencapai tingkat kinerja yang tinggi pada waktu tertentu, biasanya merupakan kompetisi utama tahun ini, berdasarkan perkembangan bentuk atletik yang benar. Bentuk atletis yang baik terjadi saat tingkat latihan tinggi dan status psikologis meningkatkan tingkat kinerja tinggi. Untuk mencapai kinerja seperti itu, pelatih harus benar periodize dan merencanakan keseluruhan program sehingga pengembangan keterampilan, kemampuan biomotor, dan karakter logis psikis mengikuti secara logis dan berurutan. Pelatihan terencana dan terencana sulit dicapai. Dalam banyak kasus, kinerja tertinggi tahun ini tidak terjadi pada kompetisi besar, hasil dari pengalaman pengetahuan dan perencanaan yang tidak memadai. Dalam metodologi pelatihan, salah satu masalah yang paling menantang dan kompleks adalah memuncak bentuk atletik pada tanggal yang direncanakan. Seringkali, atlet memuncak sebelum kompetisi utama karena didorong mencapai tingkat tinggi tanpa kerja bolak-balik yang memadai dengan fase regenerasi pendek. Juga umum bagi atlit untuk mencapai puncak setelah kompetisi puncak, hasil persiapan kurang atau beban atau permintaan yang tidak memadai. Contoh tipikal perencanaan yang buruk terjadi pada senam saat rutinitas diselesaikan tepat sebelum sebuah kompetisi penting. Pelatih harus melakukan perencanaan, terutama bagi atlit yang belum berpengalaman. Atlet yang berpengalaman harus membantu pelatih menetapkan tujuan dan rencana untuk tahun berikutnya. Dengan cara ini, mereka memiliki suara dalam merancang program mereka, dan pelatih dapat menggunakan umpan balik mereka dengan cara yang positif. Keterlibatan atlet dalam perencanaan bisa menjadi alat motivasi yang penting bagi mereka dan pelatih. Periodisasi Periodisasi merupakan salah satu konsep terpenting dalam pelatihan dan perencanaan. Istilah ini berasal dari periode, yang merupakan bagian atau pembagian waktu menjadi segmen yang lebih kecil dan mudah dikelola, yang disebut fase pelatihan. Konsep periodisasi bukanlah hal baru, tapi tidak semua orang mengenal sejarahnya. Periodisasi ada dalam bentuk yang tidak dimurnikan untuk waktu yang tidak diketahui. Sulit untuk melacak siapa yang memprakarsainya. Itu digunakan dalam bentuk sederhana oleh Olympian Yunani. Seperti yang disebutkan, Philostratus adalah pelopor perencanaan hari ini. Selama berabad-abad, banyak penulis dan praktisi menambahkan prosesnya, meningkatkan pengetahuan sampai pada status sekarang. Sejak tahun 1963, saya mengembangkan banyak aspek periodisasi, yang diberi hak cipta dengan nama: Periodisasi Kekuatan Periodisasi Perwujudan Biorelisasi Periodik Psikologis Periodik Periodik Periodikisasi Daya Tahan Nutrisi Periodisasi Terperinci Bagan Rencana Tahunan Periodisasi mengacu pada dua aspek penting. Periodisasi rencana tahunan membaginya menjadi fase pelatihan yang lebih kecil, sehingga memudahkan perencanaan dan penjelajahan usia sebuah program pelatihan dan memastikan kinerja puncak untuk kompetisi utama tahun ini. Periodisasi kemampuan biomotor mengacu pada fase pelatihan penstrukturan untuk menghasilkan tingkat kecepatan, kekuatan, dan daya tahan tertinggi. Banyak yang tidak sadar akan perbedaan antara periodisasi sebagai pembagian rencana tahunan dan periodisasi kemampuan biomotor. Yang mengakibatkan kebingungan. Di kebanyakan olahraga. Siklus pelatihan tahunan secara konvensional dibagi menjadi tiga tahap utama: persiapan. Kompetitif, dan transisi. Tahap persiapan dan kompetitif dibagi menjadi dua sub tahap karena tugas mereka berbeda. Fase persiapan memiliki subfase umum dan spesifik, berdasarkan karakteristik pelatihan yang berbeda, dan fase persaingan biasanya didahului oleh subfasa presompetitif yang singkat. Selanjutnya. Setiap fase terdiri dari makro dan siklus mikro. Setiap siklus yang lebih kecil memiliki tujuan spesifik yang berasal dari tujuan umum rencana tahunan. Gambar 8.1 menggambarkan pembagian rencana tahunan menjadi fase dan siklus. Kinerja atletik tergantung pada adaptasi atlet, penyesuaian psikologis terhadap latihan dan kompetisi, dan pengembangan keterampilan dan kemampuan. Durasi fase sangat bergantung pada waktu atlet perlu meningkatkan tingkat latihan dan bentuk atletik. Kriteria utama untuk menghitung durasi setiap fase pelatihan adalah jadwal kompetisi. Olahragawan melatih beberapa bulan untuk mengikuti kompetisi, yang bertujuan mencapai tingkat tertinggi pada tanggal tersebut. Ini memerlukan pelatihan tahunan terorganisir dan terencana yang memfasilitasi adaptasi psikologis dan fisiologis. Anda dapat meningkatkan pengorganisasian rencana tahunan dengan periodisasi pelatihan dan menggunakan pendekatan sekuensial dalam mengembangkan bentuk atletik. Namun, periodisasi optimal untuk setiap olahraga dan data yang tepat mengenai waktu yang dibutuhkan untuk peningkatan optimal dalam tingkat latihan dan bentuk atletik belum tepat. Karakteristik individu, kemampuan psikofisiologis, diet, dan regenerasi meningkatkan kesulitan ini. Anda dapat memfasilitasi kemampuan perencanaan Anda dengan mengembangkan rencana model yang dapat terus Anda tingkatkan, berdasarkan pengamatan tahunan. Kebutuhan Periodisasi Adaptasi menciptakan fase pelatihan yang berbeda karena atlet semakin berkembang dan berfungsi sempurna dalam waktu lama. Pertimbangkan juga potensi fisiologis dan psikologis dan merealisasikan atlet tidak dapat mempertahankan bentuk atletik pada tingkat tinggi sepanjang tahun. Olahragawan harus mendahului setiap peningkatan dalam pekerjaan pelatihan dengan fase bongkar dimana mereka menurunkan tingkat pelatihan. Kembangkan pondasi fisiologis atlet selama fase persiapan, dan perjuangkan kesempurnaan sesuai dengan kebutuhan kompetisi selama fase persaingan. Metodologi pengembangan keterampilan, manuver strategis, dan kemampuan biomotor juga memerlukan pendekatan khusus, unik untuk setiap tahap pelatihan. Atlet mempelajari keterampilan secara berurutan sepanjang fase pelatihan dari waktu ke waktu, ini juga berlaku untuk manuver strategis. Semakin dekat dengan kesempurnaan keterampilan menjadi. Alat strategis yang lebih canggih yang bisa digunakan seorang pelatih. Periodisasi juga mempengaruhi pengembangan pendekatan sekuensial untuk menyempurnakan kemampuan biomotor. Meningkatkan bentuk atletik memerlukan peningkatan volume dan intensitas latihan secara tidak beraturan. Seperti yang diusulkan oleh prinsip pengembangan beban. Kondisi iklim dan musim juga memainkan peran penting dalam kebutuhan perumusan pelatihan. Durasi fase pelatihan seringkali tergantung pada iklim. Olahraga musiman Seperti ski, dayung, dan sepak bola, dibatasi oleh iklim. Dalam olahraga seperti dayung dan sepak bola, musim dingin selalu merupakan tahap persiapan, dan fase kompetitif ada di musim panas atau musim semi dan musim gugur. Kebalikannya berlaku untuk olahraga musim dingin seperti ski dan hoki. Persaingan dan pelatihan intensif yang spesifik pada fase kompetitif memiliki komponen stres yang kuat. Fase aktivitas stres, seperti konsentrasi maksimal dan kelelahan SSP, tidak boleh lama. Meskipun kebanyakan atlit dan pelatih mungkin bisa mengatasinya. Penting untuk mengganti fase stres dengan periode pemulihan dan regenerasi, dimana atlet kurang mengalami tekanan. Fase semacam itu, biasanya fase transisi, menciptakan suasana hati yang menyenangkan dan menghasilkan potensi, memberikan dasar yang kuat untuk periode kerja berat berikut. Mengelompokkan Rencana Tahunan Rencana tahunan sederhana telah digunakan sejak Olimpiade kuno. Philostratus merujuk pada fase persiapan Olimpiade kuno dengan sedikit kompetisi informal sebelum dan masa istirahat setelahnya. Pendekatan serupa digunakan untuk Olimpiade modern (1896 di Athena, Yunani). Dan oleh atlet perguruan tinggi A.S. pada awal abad ke-20. Perencanaan telah semakin menjadi lebih canggih, yang berpuncak pada program Jerman untuk Olimpiade 1936. Saat pelatih menggunakan rencana tahun dan rencana tahunan. Setelah Perang Dunia II, Soviet memulai program olahraga yang didanai negara dengan cakupan penggunaan atletik sebagai panggung untuk menunjukkan keunggulan sistem politik mereka. Pada tahun 1965. Matveyev menerbitkan sebuah model rencana tahunan berdasarkan kuesioner yang menanyakan kepada atlet bagaimana mereka dilatih. Dia menganalisis informasi secara statistik dan menghasilkan rencana tahunan yang dibagi dalam fase, sub-fase. Dan siklus pelatihan. Beberapa peminat menyebutnya model klasik, melupakan apa yang telah dilakukan sebelum Matveyev dari Philostratus dan seterusnya. Perbedaan antara spesialis awal 1900-an dan pasca Perang Dunia II adalah bahwa orang-orang Rusia, Jerman, dan Rumania telah menerbitkan buku dan artikel tentang perencanaan. Angka 8.2 sampai 8.5 menggambarkan model yang dihasilkan oleh empat penulis. Meski rencana tahunan berbeda sesuai dengan spesifikasi olahraga. Klasifikasi tergantung pada jumlah fase kompetitif dalam sebuah rencana. Olahraga musiman seperti ski, kano, dan sepak bola, atau olahraga dengan satu kompetisi besar sepanjang tahun, hanya menggunakan satu fase kompetitif. Rencana tahunan semacam itu adalah monocycle karena hanya ada satu fase kompetitif, hanya ada satu puncak (gambar 8.6). Rencana ini terbagi dalam persiapan. Kompetitif. Dan fase transisi. Tahap persiapan meliputi persiapan umum dan spesifik. Pada gambar 8.6, catatlah hubungan antara persiapan umum dan spesifik: karena yang satu menurun semakin meningkat secara substansial. Fase kompetitif dibagi menjadi sub-fase yang lebih kecil. Subfasa yang tidak kompetitif, yang biasanya hanya mencakup kompetisi pameran, mendahului subfase kompetisi utama, di mana semua kompetisi resmi dijadwalkan (C). Sebelum kompetisi terpenting tahun ini, pelatih tersebut merencanakan dua fase yang lebih pendek. Yang pertama adalah fase bongkar (U), atau meruncing, dengan volume dan intensitas yang lebih rendah sehingga atlet dapat beregenerasi dan superkompensasi sebelum kompetisi utama. Tahap persiapan khusus mengikuti, di mana pelatih dapat melakukan perubahan teknis dan taktis. Pelatih dapat mengatur fase ini secara terpisah atau dengan fase bongkar muat dan dapat menggunakannya untuk relaksasi dan persiapan psikologis untuk kompetisi. Selama tahap persiapan dan awal kompetitif, tekankan volume latihan dengan tingkat intensitas rendah sesuai dengan spesifikasi olahraga. Selama periode ini. Jumlah pekerjaan harus mendominasi. Sebagai lawan dari fase kompetitif ketika Anda menekankan intensitas kerja atau kualitas. Poin penting lainnya: saat fase kompetitif mendekat. Kurva volume pelatihan menurun drastis sementara kurva intensitas meningkat (gambar 8.6). Model monocycle seperti itu khas untuk olahraga yang didominasi oleh kecepatan dan kekuatan. Kurva volume menurun untuk memungkinkan pelatih berkonsentrasi pada kecepatan dan kekuatan. Model yang diilustrasikan pada gambar 8.6 ini tidak sesuai untuk semua orang. Pakar pelatihan dari olahraga ketahanan akan salah mengikuti gambar 8.6. Untuk olahraga dimana ergogenesis mendekati 50-50 atau dominan aerobik. Kurva volume pelatihan harus tinggi sepanjang fase persaingan juga. Jika tidak. Pengembangan daya tahan spesifik tidak akan cukup dan berdampak negatif terhadap kinerja akhir. Untuk olahraga aerobik dominan. Saya memiliki proshy dengan model lain (gambar 8.7). Harap diperhatikan pada gambar 8.7. Pembagian rencana tahunan dalam fase pelatihan didasarkan pada jenis pelatihan ketahanan yang akan dilakukan atlet. Juga. Volume latihan Sangat penting untuk olah raga aerobik. Dominan sepanjang tahun. Pendekatan yang sama sekali berbeda dilakukan dalam olahraga yang memiliki dua musim persaingan terpisah seperti jalur dan lapangan. Di mana anak-anak seismik indoor dan outdoor umum terjadi. Karena ada dua tahap persaingan yang berbeda. Rencana seperti itu disebut sepeda (bi dalam bahasa Latin berarti dua). Gambar 8.8 mengilustrasikan sepeda yang menggabungkan fase pelatihan berikut: 8226 Tahap persiapan I. yang seharusnya merupakan tahap persiapan yang lebih panjang. 8226 Fase kompetitif I. 8226 Transisi pendek (12 minggu) dihubungkan dengan tahap persiapan II. Tahap transisi bongkar adalah untuk pemulihan. 8226 Kompetitif fase II. Fase transisi. Siklus bi terdiri dari dua monocycles pendek yang dihubungkan melalui fase unloadshyingtransition (UT) dan tahap persiapan singkat. Untuk setiap siklus, pendekatannya mungkin serupa kecuali untuk volume pelatihan, yang pada tahap persiapan I lebih tinggi daripada tahap persiapan tahap II. Juga, tingkat bentuk atletik mungkin lebih rendah dalam fase kompetitif I. (Dalam contoh lapangan dan lapangan kita, kejuaraan luar biasanya lebih penting.) Hal ini diilustrasikan oleh kurva bentuk atletik, yang mencapai nilai tertinggi selama Fase kompetitif II. Sekali lagi, untuk olahraga ketahanan, kurva volume harus selalu lebih tinggi dari intensitas, bahkan selama fase persaingan. Pendekatan ini akan memastikan penekanan yang tepat pada sistem energi dominan, yang pada akhirnya (fase kompetitif II) akan diterjemahkan ke dalam kinerja yang lebih baik. Bukan hal yang aneh untuk olahraga seperti tinju, gulat, dan senam untuk memiliki tiga kompetisi besar selama rencana tahunan (misalnya, kejuaraan nasional, kualifikasi, dan kompetisi itu sendiri). Dengan asumsi setiap kompetisi terpisah 3 atau 4 bulan, atlet memiliki tiga fase kompetitif, dan rencananya adalah sepeda roda tiga (tri latin, yang berarti tiga). Seperti yang digambarkan pada Gambar 8.9, sebuah sepeda roda tiga menggabungkan rangkaian fase pelatihan berikut ini: 8226 Tahap persiapan yang panjang I 8226 Tahap Kompetitif I 8226 Tahap pembongkaran, transisi, atau persiapan singkat II 8226 Tahap Kompetitif II 8226 Bongkar, transisi, atau tahap persiapan III 8226 Competitive phase III 8226 Transition Saat merencanakan sepeda roda tiga, kompetisi yang paling penting dari ketiganya harus terjadi selama siklus terakhir. Tahap pertama dari tiga fase persiapan harus paling lama, di mana atlit membangun fondasi teknis, taktis, dan fisik yang akan mendorong dua siklus berikut ini. Beshy menyebabkan rencana semacam itu secara konvensional digunakan dengan atlet tingkat lanjut, subfase persiapan umum hanya ada pada bagian awal siklus pertama. Juga kurva volume adalah yang tertinggi, yang mencerminkan relatif pentingnya volume latihan dalam tahap persiapan I, berlawanan dengan dua tahap persiapan berikut. Kurva intensitas untuk setiap siklus mengikuti pola yang mirip dengan monocycle. Kurva volume dan intensitas sedikit menurun untuk masing-masing dari tiga fase pemuatan yang tidak sesuai sebelum kompetisi utama. Untuk melengkung bentuk atletik, pelatih akan merencanakan puncak tertinggi untuk siklus ketiga, yang sesuai dengan kompetisi utama tahun ini. Akhirnya, olahraga seperti tenis, bela diri, dan tinju memiliki empat atau lebih kompetisi saat kinerja puncak diinginkan (gambar 8.10). Dalam kasus seperti itu, struktur rencana tahunan berbeda dalam fase persiapan, yang sangat penting untuk mengembangkan ketrampilan dan kemampuan biomotor, singkat. Meskipun atlet internasional dengan dasar pelatihan yang baik selama tahun-tahun awal pengembangan atletik mungkin merasa mudah untuk mengatasi jadwal yang begitu berat, anak-anak dan remaja tidak melakukannya. Inilah sebabnya mengapa banyak pemain tenis muda terbakar sebelum mereka memiliki kesempatan untuk mengalami kepuasan dalam memenangkan turnamen besar. Multicycle empat atau lebih fase kompetitif adalah tugas yang menantang. Hal ini terutama terjadi jika atlet melewatkan fase persiapan yang tenang untuk regenerasi dan fokus pada peningkatan keterampilan biomotor dalam lingkungan yang tidak stres. Kami melihat situasi ini di tenis, di mana banyak pemain cedera atau mengundurkan diri dari turnamen karena kelelahan fisik dan mental. Program Periodik Selektif untuk atlet muda sering mengikuti yang diproduksi secara khusus untuk atlet dewasa dan lanjut usia. Saya ingin mengusulkan agar setiap orang yang bersangkutan melihat periodisasi dari sudut pandang kesiapan atlet untuk kompetisi jadwal yang berat. Terlepas dari apakah Anda berada dalam olahraga multi puncak, pertimbangkan urutan jenis rencana tahunan berikut ini. Monocycle adalah untuk atlet pemula dan junior. Keuntungan dari rencana semacam itu adalah bahwa ia memiliki fase persiapan yang panjang, terbebas dari tekanan kompetisi. Hal ini memungkinkan pelatih berkonsentrasi pada pengembangan keterampilan dan fondasi pelatihan fisik yang kuat. Sepeda untuk atlet berpengalaman yang bisa berkualitas untuk kejuaraan nasional. Meski begitu, fase persiapan harusnya selama mungkin, memberi waktu untuk melatih fundamental. Roda tiga roda dan rencana multi-puncak direkomendasikan hanya untuk atlet tingkat lanjut atau internasional. Agaknya, atlet ini memiliki pondasi yang kokoh dan latar belakang mereka memungkinkan mereka untuk menangani rencana tahunan dengan tiga atau lebih puncak dengan lebih mudah. Meskipun durasi fase pelatihan tergantung pada jadwal kompetisi, tabel 8.1 bisa menjadi pedoman yang baik untuk mendistribusikan minggu demi tahap pelatihan. Stress ---- Perencanaan dan Periodisasi Stres adalah produk sampingan yang signifikan dari pelatihan dan kompetisi, yang jika tidak dimanipulasi dengan benar dapat mempengaruhi kinerja dan perilaku para atlet. Karena pelatihan terutama berkaitan dengan komponen biologis dan psikologis, stres dianggap sebagai penjumlahan dari fenomena ini, yang disebabkan oleh pengaruh eksternal dan internal. Sepanjang pelatihan dan kompetisi, atlet mengalami stresologis, psikologis, dan sosiologis. Stres adalah aditif dan diproduksi oleh persaingan, penonton, rekan kerja, keluarga, tekanan pelatih untuk tampil dengan baik, dan intensitas latihan. Pelatih yang bijak berurusan dengan produk sampingan atletik ini dengan melatih atlit untuk mengatasi dan dengan merencanakan stres dengan benar sepanjang rencana tahunan. Sekali lagi, konsep periodisasi merupakan alat penting dalam merencanakan stres dengan benar. Seperti ditunjukkan pada gambar 8.11, kurva tegangan tidak memiliki besaran yang sama sepanjang rencana tahunan, keuntungan yang berbeda dari periodisasi. Harap dicatat pada gambar 8.11 bahwa kurva tegangan sejajar dengan kurva intensitas - semakin tinggi intensitasnya, semakin tinggi tegangannya. Bentuk kurva rendah selama fase transisi, semakin meningkat melalui fase persiapan, dan berfluktuasi selama fase persaingan karena aktivitas stres yang bergantian (kompetisi) dengan periode regenerasi pendek. Selama tahap persiapan, besarnya kurva tekanan adalah hasil dari hubungan antara volume dan intensitas latihan. Sementara volume atau kuantitas latihan tinggi, intensitasnya lebih rendah, karena sulit untuk menekankan jumlah pekerjaan yang tinggi dan intensitas yang meningkat secara bersamaan (dengan kemungkinan pengecualian untuk angkat besi). Intensitas latihan adalah stressor utama. Karena pelatih menekankannya kurang dari volume latihan melalui sebagian besar fase persiapan, kurva stres juga rendah. Satu pengecualian untuk ini mungkin adalah pengujian tanggal, yang bisa membuat beberapa atlet stres, terutama mereka yang merasa sulit memenuhi standar. Demikian pula, karena pelatih dalam tim olahraga memilih tim selama fase persiapan, beberapa hari sebelum seleksi sering stres juga. Kurva tegangan sepanjang fase kompetitif memiliki struktur yang tidak beraturan karena bergantian kompetitif dengan mikrostruktur generasi pengembangan dan reshy. Oleh karena itu, tampak jelas bahwa jumlah kompetisi dan frekuensinya menyebabkan kurva stres yang meningkat. Saat kompetisi papan atas lebih sering, atlit mengalami lebih banyak tekanan. Dalam kasus ini, pelatih harus merencanakan beberapa hari regenerasi mengikuti kompetisi, dan hanya jika atlet hampir pulih apakah mereka mengikuti pelajaran latihan intensif lagi. Demikian pula, pelatih akan bijaksana untuk merencanakan periode bongkar muat pendek (23 hari) sebelum kompetisi penting. Selain bergantian aktivitas stres tinggi dan rendah, pelatih juga bisa menggunakan teknik relaksasi untuk membantu atlet mengatasinya. Beberapa atlet mengatasinya dengan baik, dan yang lainnya memiliki lebih banyak kesulitan. Mereka yang memiliki kesulitan dalam mengatasi stres mungkin lebih dari sekadar teknik motivasi dan relaksasi. Saat memilih atlet, pelatih harus mempertimbangkan tes psikologis yang mengurutkan kandidat sesuai kebutuhan atletik berkinerja tinggi. Kemampuan atlit untuk mengatasi stres tergantung, sampai tingkat tinggi, pada pelatih. Pelatih harus merencanakan program untuk memungkinkan fase regenerasi dan relaksasi dan mengenalkan atlet pada latihan mental dan teknik spesifiknya. Saya sangat percaya bahwa atlet perilaku psikologis tergantung pada kesejahteraan fisiologis mereka. Dengan kata lain, atlet mental state adalah produk sampingan dari kondisi fisiologisnya. Inilah mengapa saya percaya bahwa, kebugaran yang sempurna menghasilkan psikologi terbaik Program periodisasi yang terencana dengan baik akan memastikan kesiapan psikologis, manajemen stres, dan pelatihan mental yang superior. Saat membuat program pelatihan yang periodik, pelatih harus menghasilkan periodisasi psikologis (lihat juga Periodalization Terpadu di kemudian hari dalam bab ini). Psikolog Kanada termasuk orang pertama yang menyadari perlunya periodisasi psikologis. Berikut adalah tahap pelatihan mental seperti yang disarankan oleh Bacon (1989). DARI: PERIODISASI: Teori dan Metodologi Pelatihan - oleh Tudor O. Bompa, PhD Sumber Daya yang Disarankan Pelatihan UKAnnual Calandar. - Xls Download hai Pooja, saya tahu Anda mengirim perencana ke Shristi, tapi karena tersedia untuk semua orang, saya juga mengambilnya dan melihatnya. Saya seorang eksekutif pelatihan di perusahaan Ritel. Itu bagus, terima kasih. Namun, saya perlu tahu bagaimana saya bisa mengisi informasi - seperti yang dimaksudkan oleh kotak centang, bagaimana saya bisa memberi tahu tanggal, lokasi di perencana yang sama, dan sebagainya. Saya kira jika Anda dapat menghubungi saya atau hanya menuliskan langkah-langkah untuk mengisi perencana yang akan sangat membantu. Terima kasih banyak, Kanishka 9892168590 18 Juni 2011 Dari India Hi Der, Silahkan lihat, Rgds, Nenju 18 Juni 2011 Dari Uni Emirat Arab, Dubai Hai, Pertama, Anda harus melakukan analisis kebutuhan pelatihan. Anda bisa mendapatkan persyaratan pelatihan melalui sistem penilaian kinerja. Anda juga bisa mendapatkan ini melalui pertemuan dengan HODs. Melalui praktik ini, kami menyiapkan kalender pelatihan setiap tahun. Silakan lihat file terlampir. Salam, Rizwan Lahore 20 Juni 2011 Dari Pakistan, Lahore Dear Shristi, kalender pelatihan tahunan ini menunjukkan rencana pelatihan detail yang akan dilakukan untuk tahun itu. Hal ini disusun berdasarkan rencana pengembangan individu untuk tahun berjalan selama peninjauan kinerja antara manajer lini dan karyawan. Beberapa pelatihan mungkin permintaan dari karyawan, manajer lini atau keduanya. Kemudian disusun untuk semua karyawan berdasarkan kebutuhan individu yang masuk ke akun sebagai biaya eksternal, internal, biaya, lokasi, durasi, institusi. Format sampel telah dilampirkan dengan baik dicatat setelah setiap umpan balik pelatihan paling banyak tentang pelatihan dari peserta dan pelatih yang akan membantu dalam mengevaluasi efektivitas pelatihan. Semoga ini bisa membantu Anda, untuk lebih update Anda bisa kembali kepada kami. 20 Juni 2011 Dari India, Bhubaneswar Untuk menjadi bagian dari diskusi peer to peer ini dan banyak lainnya, Daftarkan diri di CITE yang memberikan wawasan tentang masalah dunia nyata dan mendorong dukungan masyarakat dan pembelajaran. 2 Balasan Deputi manajer (pelatihan hr) yang dibutuhkan 5 Balasan Bonus tahunan 2 Balasan Menyiapkan departemen pelatihan baru 2 Balasan cuti tahunan - daun minimum 3 Balasan 2 File Format contoh untuk kalender hr tahunan - xls download File Download Threads Annual Training Planner1.xls (6771 Download) ANNUAL TRAINING CALENDER.xls (1350 Downloads) ROI of management training.pdf (268 Downloads) Disclaimer: Jaringan ini dan saran yang diberikan dengan itikad baik oleh anggota kami hanya memudahkan sebagai arahan terhadap tindakan yang diperlukan. Sarannya harus divalidasi dengan konsultasi yang benar dengan profesional bersertifikasi. Jaringan atau anggota yang memberikan saran tidak bertanggung jawab atas segala konsekuensi, dalam keadaan apapun. BELAJAR DAN PERTUMBUHAN DALAM SEMUA ASPEK BISNIS DAN KEUNTUNGAN PROFESIONAL. Template kalender kalender Berlaku untuk: Excel 2016 Excel 2013 Excel 2010 Excel 2007 Excel Online Lainnya. Sedikit banyak template kalender tersedia untuk digunakan di Microsoft Excel. Setiap template memberi Anda tata letak kalender dasar sehingga Anda dapat dengan mudah menyesuaikan diri dengan kebutuhan spesifik Anda. Template kalender Excel dapat menyediakan: Dua belas bulan di satu lembar kerja terpisah Tiga belas bulan dimulai dengan bulan Juli atau Agustus dan diakhiri dengan bulan Juli atau Agustus tahun depan untuk mewakili tahun ajaran Kalender mencetak pada satu halaman atau dua belas halaman (tiga belas halaman untuk kalender tahun sekolah ) Tampilan hari kerja dari hari Minggu sampai Sabtu atau Senin sampai Minggu Potret atau orientasi lansekap halaman cetak Kolom yang diperintah untuk catatan Perencana liburan Rencana Pelatihan Template Setiap pelatih membutuhkan titik awal saat mempersiapkan pelatihan yang akan disampaikannya. Dan memiliki titik awal yang tepat, dalam bentuk rencana pelatihan yang hebat, dapat membuat perbedaan besar dalam pengalaman pelatih secara keseluruhan dan pada akhirnya pengalaman para peserta pelatihan. Untuk membantu Anda mempersiapkan pelatihan yang mengagumkan, kami memberikan beberapa template rencana pelatihan yang dapat Anda gunakan dalam pelatihan Anda. Mereka bebas untuk menggunakan dan harus membantu Anda merancang dan menyiapkan rencana pelatihan yang hebat. Cukup klik gambar dan kemudian template rencana pelatihan akan diunduh di komputer Anda. Rencana Pelatihan Template no. 1 (.doc, 89 KB) Rencana Pelatihan Template no. 2 (.doc, 82 KB) Rencana Pelatihan Template no. 3 (.doc, 108 KB) Dapatkan Kit Pelatih GRATIS Anda
Live-forex-signal-review
Stock-options-microsoft-employees