Td-moving-average-1

Td-moving-average-1

Sbv-flow-trading-system
Bagaimana-untuk-membuat-uang-menggunakan-forex
Trade-target-sell-high-options


Ozforex In-forex-when-to-buy-and-when-to-sell Stock-options-percentage-of-company Contoh strategi perdagangan Smart-trader-vsa-trading-system Moving-average-cran-r

8 TD Sequential oleh Tom DeMark Dikirim oleh Vaibhav pada 7 Agustus 2009 - 06:45. Bahkan saya belum dapat sepenuhnya memahami peraturan berdasarkan file 2 pdf tersebut. Sesuai dengan pemahaman saya, sekali 9 bar berturut-turut telah membentuk setup perdagangan, maka hitungan mundur dimulai dan kita melakukan perdagangan setelah bar ke-13 yang sempurna, jadi kita harus menunggu pengaturan yang benar untuk dibentuk diikuti oleh sebuah deret ombak 13 sebelumnya. Benar-benar memulai perdagangan berdasarkan indikator ini Tolong tolong terangkan Terima Terima Kasih Vaibhav ini Dikirim oleh Pengguna pada tanggal 7 Agustus 2009 - 06:53. Dan biarkan saya menambahkan, bahwa jika trendlines dan indikator ini dari demark nampaknya menarik, saya akan senang melihat indikator lain dari Tom demark ditambahkan di sini, seperti penurunan harga rata-rata dan proyeksi harga saham - keduanya membantu proyek Masa depan, Secara keseluruhan, saya membaca bahwa ada 17 indikator dari Tom Demark. Wow. Dikirim oleh Marie pada 8 Agustus 2009 - 12:53. Saya memiliki buku tentang pilihan daytrading oleh DeMarks. Penulis menunjukkan bahwa pembuatan sekuensial dapat diperdagangkan sendiri selama kualifikasi yang terkait dengan bar ke-6 terpenuhi. Jika tidak, Anda menggunakan metode hitung mundur. Mereka mengatakan bahwa metode tersebut dapat digunakan dalam kerangka waktu (bahkan 1 menit), namun harus dilakukan dalam konteks tren dalam kerangka waktu yang lebih lama. Ada juga risiko bahwa bar berlabel 9 mungkin bukan yang terakhir dalam urutan. Saya pikir sebuah tes diperlukan untuk menentukan rasio perdagangan yang menguntungkan, dalam kerangka waktu yang berbeda. Dikirim oleh Edward Revy pada 10 Agustus 2009 - 14:46. Menarik keluar lagi variasi indikator dan deskripsi yang disederhanakan: Panduan Konfigurasi Solusi Kualitas IOS Cisco, Rilis 12.2 Penghambat Kemacetan Ikhtisar Teknik penghindaran kemacetan memonitor beban lalu lintas jaringan dalam upaya mengantisipasi dan menghindari kemacetan pada kemacetan jaringan umum. Penghindaran kemacetan dicapai melalui packet dropping. Diantara mekanisme penghindaran kongesti yang umum digunakan adalah Random Early Detection (RED), yang optimal untuk jaringan transit berkecepatan tinggi. Cisco IOS QoS menyertakan implementasi RED yang, jika dikonfigurasi, dikendalikan saat router menjatuhkan paket. Jika Anda tidak mengkonfigurasi Weighted Random Early Detection (WRED), router menggunakan mekanisme drop packet default cruder yang disebut drop ekor. Untuk penjelasan tentang kemacetan jaringan, lihat bab quotQuality of Service Overview .quot Bab ini memberikan deskripsi singkat tentang jenis mekanisme penghindaran kemacetan yang disediakan oleh fitur Cisco IOS QoS. Ini membahas fitur berikut: Tail drop. Ini adalah perilaku menghindari kemacetan default saat WRED tidak dikonfigurasi. WRED. WRED dan distributed WRED (DWRED) yang keduanya merupakan implementasi Cisco dari REDcombine kemampuan algoritma RED dengan fitur IP Precedence. Di bagian WRED, fitur terkait berikut dibahas: Flow-based WRED. Flow-based WRED meluas WRED untuk memberikan keadilan yang lebih besar pada semua arus pada sebuah antarmuka sehubungan dengan bagaimana paket dijatuhkan. DiffServ Compliant WRED. DiffServ Compliant WRED meluas WRED untuk mendukung Differentiated Services (DiffServ) dan Assured Forwarding (AF) Per Hop Behavior (PHB). Fitur ini memungkinkan pelanggan menerapkan AF PHB dengan mewarnai paket sesuai dengan nilai kode layanan terdiferensiasi (DSCP) dan kemudian menetapkan probabilitas drop preferensial ke paket tersebut. Untuk informasi tentang cara mengkonfigurasi WRED, DWRED, flow-based WRED, dan DiffServ Compliant WRED, lihat bab quotConfiguring Weighted Random Early Detectionquot dalam buku ini. Tail drop memperlakukan semua lalu lintas secara merata dan tidak membedakan antara kelas layanan. Antrian mengisi selama periode kemacetan. Bila antrian output penuh dan drop ekor berlaku, paket akan jatuh sampai kemacetan dieliminasi dan antrian tidak lagi penuh. Deteksi Dini Teracak Random Bagian ini memberikan pengantar singkat tentang konsep RED dan alamat WRED, implementasi Cisco RED untuk platform Cisco IOS standar. WRED menghindari masalah globalisasi yang terjadi saat drop ekor digunakan sebagai mekanisme penghindaran kemacetan pada router. Sinkronisasi global terjadi karena gelombang puncak kemacetan hanya untuk diikuti oleh palung dimana link transmisi tidak dimanfaatkan sepenuhnya. Sinkronisasi global host TCP, misalnya, dapat terjadi karena paket dijatuhkan sekaligus. Sinkronisasi global bermanifestasi ketika beberapa host TCP mengurangi tingkat transmisi mereka sebagai respons terhadap penurunan paket, kemudian meningkatkan tingkat transmisi sekali lagi ketika kemacetan berkurang. Tentang Deteksi Dini Random Mekanisme RED diusulkan oleh Sally Floyd dan Van Jacobson pada awal tahun 1990an untuk mengatasi kemacetan jaringan secara responsif dan bukan reaktif. Mendasari mekanisme RED adalah premis bahwa kebanyakan lalu lintas berjalan pada implementasi transportasi data yang sensitif terhadap kerugian dan akan melambat sementara ketika sebagian lalu lintas mereka turun. TCP, yang merespons dengan tepat, dengan penurunan lalu lintas yang melambat dengan memperlambat transmisi lalu lintasnya, secara efektif memungkinkan perilaku penurunan lalu lintas RED berfungsi sebagai mekanisme pensinyalan penghindaran kemacetan. TCP merupakan transport jaringan yang paling banyak digunakan. Mengingat kehadiran TCP yang ada di mana-mana, RED menawarkan mekanisme penghindaran kemacetan yang luas dan efektif. Dalam mempertimbangkan kegunaan RED ketika transport yang kuat seperti TCP yang meresap, penting untuk mempertimbangkan juga implikasi negatif yang serius dalam menggunakan RED ketika persentase lalu lintas yang signifikan tidak kuat sebagai respons terhadap packet loss. Baik Novell NetWare maupun AppleTalk benar-benar tangguh dalam menanggapi packet loss, oleh karena itu sebaiknya Anda tidak menggunakan RED untuk mereka. Cara Bekerja RED bertujuan untuk mengendalikan ukuran antrian rata-rata dengan menunjukkan ke host akhir saat mereka seharusnya memperlambat pengiriman paket. RED mengambil keuntungan dari mekanisme kontrol kongesti TCP. Dengan secara acak menjatuhkan paket sebelum periode kemacetan tinggi, RED memberitahu sumber paket untuk menurunkan tingkat transmisi. Dengan mengasumsikan sumber paket menggunakan TCP, maka akan menurunkan tingkat transmisi sampai semua paket mencapai tujuan mereka, menunjukkan bahwa kemacetan akan hilang. Anda bisa menggunakan RED sebagai cara untuk menyebabkan TCP memperlambat transmisi paket. TCP tidak hanya berhenti, tapi juga restart dengan cepat dan menyesuaikan tingkat transmisi dengan kecepatan yang dapat didukung jaringan. RED mendistribusikan kerugian pada waktunya dan mempertahankan kedalaman antrian yang biasanya rendah sambil menyerap lonjakan. Saat diaktifkan pada sebuah antarmuka, RED mulai menjatuhkan paket saat kemacetan terjadi pada tingkat yang Anda pilih selama konfigurasi. Untuk penjelasan tentang bagaimana penerapan Cisco WRED menentukan parameter yang akan digunakan dalam perhitungan ukuran antrian WRED dan bagaimana menentukan nilai optimal yang akan digunakan untuk faktor bobot, lihat bagian kuota Rata-rata Antrian Ukuran pada bab ini. Probabilitas Drop Packet Kemungkinan drop packet didasarkan pada ambang minimum, ambang maksimum, dan mark probability denominator. Bila kedalaman antrian rata-rata di atas ambang minimum, RED mulai menjatuhkan paket. Tingkat drop paket meningkat secara linear karena ukuran antrian rata-rata meningkat sampai ukuran antrian rata-rata mencapai ambang maksimum. Penyebutan probabilitas mark adalah pecahan dari paket turun saat kedalaman antrian rata-rata berada pada ambang maksimum. Misalnya, jika penyebutnya adalah 512, satu dari setiap 512 paket dijatuhkan saat antrian rata-rata berada pada ambang maksimum. Bila ukuran antrian rata-rata berada di atas ambang batas maksimum, semua paket akan terjatuh. Gambar 9 merangkum probabilitas drop paket. Gambar 9 Probabilitas Drop Pack Mini Nilai ambang minimum harus ditetapkan cukup tinggi untuk memaksimalkan pemanfaatan link. Jika ambang minimum terlalu rendah, paket mungkin tidak diperlukan, dan link transmisi tidak akan sepenuhnya digunakan. Perbedaan antara ambang batas maksimum dan ambang minimum harus cukup besar untuk menghindari sinkronisasi global host TCP (sinkronisasi global host TCP dapat terjadi karena beberapa host TCP mengurangi tingkat transmisi mereka). Jika selisih antara ambang batas maksimum dan minimum terlalu kecil, banyak paket dapat dijatuhkan sekaligus, sehingga terjadi sinkronisasi global. Bagaimana TCP Menangani Catatan Rugi Lalu Lintas Bagian-bagian yang mengutip TCP Menangani Traffic Lossquot dan quotHow Router Berinteraksi dengan TCPquot berisi informasi rinci yang tidak perlu Anda baca untuk menggunakan WRED atau memiliki kemampuan umum tentang RED. Jika Anda ingin memahami mengapa masalah sinkronisasi global terjadi sebagai respons terhadap kemacetan saat drop ekor digunakan secara default dan bagaimana RED mengatasinya, baca bagian ini. Ketika penerima lalu lintas TCP menghubungi receiverreceives sebuah segmen data, ia akan memeriksa empat urutan oktet (32-bit) dari segmen tersebut terhadap jumlah receiver yang diharapkan, yang mengindikasikan bahwa segmen data diterima secara berurutan. Jika nomornya sesuai, penerima akan mengirimkan semua data yang dipegangnya ke aplikasi target, kemudian memperbarui nomor urut untuk mencerminkan nomor berikutnya secara berurutan, dan akhirnya keduanya mengirimkan paket acknowledgement (ACK) ke pengirim atau Itu jadwal ACK untuk dikirim ke pengirim setelah penundaan singkat. ACK memberitahukan pengirim bahwa penerima menerima semua segmen data sampai namun tidak termasuk yang ditandai dengan nomor urut baru. Penerima biasanya mencoba mengirim ACK sebagai respons terhadap segmen data bolak-balik yang mereka terima sehingga mereka mengirim ACK karena untuk banyak aplikasi, jika penerima menunggu penundaan kecil, secara efisien dapat memasukkan jawaban balasannya pada respons normal terhadap pengirim. Namun, ketika receiver menerima segmen data yang rusak, ia segera merespons ACK untuk mengarahkan pengirim agar mengirim ulang segmen data yang hilang. Ketika pengirim menerima ACK, itu membuat penentuan ini: Ini menentukan apakah ada data yang beredar. Jika tidak ada data yang beredar, pengirim menentukan bahwa ACK adalah keepalive, yang dimaksudkan untuk menjaga agar saluran tetap aktif, dan tidak melakukan apa-apa. Jika data beredar, pengirim menentukan apakah ACK menunjukkan bahwa penerima telah menerima beberapa atau tidak ada data. Jika ACK menunjukkan penerimaan beberapa data yang dikirim, pengirim menentukan apakah kredit baru telah diberikan untuk memungkinkannya mengirim lebih banyak data. Bila ACK menunjukkan penerimaan tidak ada data yang dikirim dan ada data beredar, pengirim menginterpretasikan ACK menjadi ACK berulang kali. Kondisi ini menunjukkan bahwa beberapa data diterima tidak sesuai, memaksa penerima untuk mengirimkan ACK pertama, dan bahwa segmen data kedua diterima tanpa urutan, memaksa penerima untuk mengirimkan ACK kedua. Dalam kebanyakan kasus, penerima akan menerima dua segmen yang rusak karena salah satu segmen data telah dibatalkan. Ketika pengirim TCP mendeteksi segmen data yang jatuh, ia mengirim ulang segmen tersebut. Kemudian menyesuaikan tingkat transmisi menjadi separuh dari apa yang sebelum penurunan terdeteksi. Ini adalah perilaku TCP back-off atau slow-down. Meskipun perilaku ini tepat responsif terhadap kemacetan, masalah dapat timbul saat beberapa sesi TCP dijalankan bersamaan dengan router yang sama dan semua pengirim TCP memperlambat pengiriman paket pada saat yang bersamaan. Bagaimana Router Berinteraksi dengan TCP Catatan Bagian-bagiannya mengutip TCP Menangani Traffic Lossquot dan quotHow Router Berinteraksi dengan TCPquot berisi informasi rinci yang tidak perlu Anda baca untuk menggunakan WRED atau memiliki kemampuan umum tentang RED. Jika Anda ingin memahami mengapa masalah sinkronisasi global terjadi sebagai respons terhadap kemacetan saat drop ekor digunakan secara default dan bagaimana RED mengatasinya, baca bagian ini. Untuk melihat bagaimana router berinteraksi dengan TCP, kita akan melihat sebuah contoh. Dalam contoh ini, rata-rata, router menerima lalu lintas dari satu aliran TCP satu sama lain, setiap 10, dan setiap pesan 100 atau 200 di antarmuka di MAE-EAST atau FIX-WEST. Router dapat menangani beberapa sesi TCP bersamaan. Karena arus jaringan aditif, ada kemungkinan tinggi bahwa bila lalu lintas melebihi Batas Antena Transmit (TQL) sama sekali, maka akan sangat melampaui batas. Namun, ada juga probabilitas tinggi bahwa kedalaman lalu lintas yang berlebihan bersifat sementara dan lalu lintas tidak akan terlalu jauh kecuali titik dimana arus lalu lintas bergabung atau pada router tepi. Jika router menjatuhkan semua lalu lintas yang melebihi TQL, seperti yang dilakukan saat drop ekor digunakan secara default, banyak sesi TCP secara bersamaan akan mulai lambat. Akibatnya, lalu lintas sementara melambat ke ekstrem dan kemudian semua mengalir lamban-mulai lagi aktivitas ini menciptakan kondisi sinkronisasi global. Namun, jika router tidak menjatuhkan lalu lintas, seperti yang terjadi saat fitur antrian seperti antrian yang adil atau custom queueing (CQ) digunakan, maka data kemungkinan akan disimpan dalam memori utama, menurunkan kinerja router secara drastis. Dengan mengarahkan satu sesi TCP pada suatu waktu untuk melambat, RED memecahkan masalah yang dijelaskan, memungkinkan penggunaan bandwidth secara penuh daripada utilisasi yang memanifestasikan sebagai puncak dan palung lalu lintas. Tentang WRED WRED menggabungkan kemampuan algoritma RED dengan fitur IP Precedence untuk memberikan penanganan lalu lintas istimewa dari paket prioritas yang lebih tinggi. WRED dapat secara selektif membuang lalu lintas prioritas yang lebih rendah saat antarmuka mulai mengalami kemacetan dan memberikan karakteristik kinerja yang berbeda untuk kelas layanan yang berbeda. Anda dapat mengkonfigurasi WRED untuk mengabaikan IP yang didahulukan saat membuat keputusan penurunan sehingga perilaku RED nonweighted tercapai. Untuk antarmuka yang dikonfigurasi untuk menggunakan fitur Resource Reservation Protocol (RSVP), WRED memilih paket dari arus lain yang turun daripada arus RSVP. Juga, IP Precedence mengatur paket mana yang diturunkan lalu lintas yang berada pada tingkat yang lebih rendah memiliki tingkat penurunan yang lebih tinggi dan oleh karena itu lebih mungkin dilontarkan kembali. WRED berbeda dengan teknik penghindaran kongesti lainnya seperti strategi antrian karena mencoba mengantisipasi dan menghindari kemacetan daripada mengendalikan kemacetan begitu terjadi. Mengapa Menggunakan WRED WRED membuat deteksi dini kemacetan mungkin dan menyediakan beberapa kelas lalu lintas. Ini juga melindungi terhadap sinkronisasi global. Untuk alasan ini, WRED berguna pada antarmuka output mana pun yang Anda harapkan terjadi kemacetan. Namun, WRED biasanya digunakan di router inti sebuah jaringan, bukan di pinggir jaringan. Router tepi menetapkan prioritas IP ke paket saat mereka memasuki jaringan. WRED menggunakan preseden ini untuk menentukan bagaimana memperlakukan berbagai jenis lalu lintas. WRED menyediakan batasan dan bobot terpisah untuk prioritas IP yang berbeda, memungkinkan Anda memberikan kualitas layanan yang berbeda sehubungan dengan penurunan paket untuk jenis lalu lintas yang berbeda. Lalu lintas standar mungkin akan turun lebih sering daripada lalu lintas premium selama periode kemacetan. WRED juga RSVP-aware, dan dapat memberikan layanan QoS dengan beban terkendali untuk layanan terpadu. Cara Kerja Dengan menjatuhkan paket secara acak sebelum periode kemacetan tinggi, WRED mengatakan sumber paket untuk menurunkan tingkat transmisi. Jika sumber paket menggunakan TCP, maka akan menurunkan tingkat transmisi sampai semua paket mencapai tujuannya, yang mengindikasikan bahwa kemacetan akan hilang. WRED umumnya menjatuhkan paket secara selektif berdasarkan IP precedence. Paket dengan IP yang lebih tinggi didahulukan cenderung tidak turun daripada paket dengan prioritas lebih rendah. Dengan demikian, semakin tinggi prioritas sebuah paket, semakin tinggi probabilitas bahwa paket akan dikirimkan. WRED mengurangi kemungkinan penurunan ekor dengan memasukkan paket secara selektif saat antarmuka output mulai menunjukkan tanda-tanda kemacetan. Dengan menjatuhkan beberapa paket lebih awal daripada menunggu sampai antrian penuh, WRED menghindari menjatuhkan sejumlah besar paket sekaligus dan meminimalkan kemungkinan sinkronisasi global. Dengan demikian, WRED memungkinkan jalur transmisi untuk digunakan sepenuhnya setiap saat. Sebagai tambahan, WRED secara statistik menurunkan lebih banyak paket dari pengguna besar daripada kecil. Oleh karena itu, sumber lalu lintas yang menghasilkan lalu lintas paling banyak cenderung diperlambat daripada sumber lalu lintas yang menghasilkan sedikit lalu lintas. WRED menghindari masalah globalisasi yang terjadi saat drop ekor digunakan sebagai mekanisme penghindaran kemacetan. Sinkronisasi global bermanifestasi ketika beberapa host TCP mengurangi tingkat transmisi mereka sebagai respons terhadap penurunan paket, kemudian meningkatkan tingkat transmisi sekali lagi ketika kemacetan berkurang. WRED hanya berguna bila sebagian besar lalu lintasnya adalah lalu lintas TCPIP. Dengan TCP, paket yang terjatuh menunjukkan kemacetan, sehingga sumber paket akan mengurangi tingkat transmisi. Dengan protokol lain, sumber paket mungkin tidak merespons atau mengirimkan ulang paket yang terjatuh dengan tarif yang sama. Dengan demikian, menjatuhkan paket tidak mengurangi kemacetan. WRED memperlakukan lalu lintas non-IP sebagai preseden 0, prioritas terendah. Oleh karena itu, lalu lintas non-IP, pada umumnya cenderung lebih rendah daripada lalu lintas IP. Gambar 10 mengilustrasikan bagaimana WRED bekerja. Gambar 10 Deteksi Dini Datar Rata-rata Tertimbang Rata-rata Antrian Router secara otomatis menentukan parameter yang akan digunakan dalam perhitungan WRED. Ukuran antrian rata-rata didasarkan pada rata-rata sebelumnya dan ukuran antrian saat ini. Rumusnya adalah: di mana n adalah faktor bobot eksponensial, nilai yang dapat dikonfigurasi pengguna. Untuk nilai n tinggi. Rata-rata sebelumnya menjadi lebih penting. Faktor besar menghaluskan puncak dan rendahnya panjang antrian. Ukuran antrian rata-rata tidak mungkin berubah sangat cepat, menghindari ayunan drastis. Proses WRED akan lambat untuk mulai menjatuhkan paket, tapi mungkin terus menjatuhkan paket untuk sementara waktu setelah ukuran antrian sebenarnya turun di bawah batas minimum. Rata-rata yang bergerak lambat akan mengakomodasi semburan lalu lintas sementara. Catatan Jika nilai n terlalu tinggi, WRED tidak akan bereaksi terhadap kemacetan. Paket akan dikirim atau dijatuhkan seolah-olah WRED tidak berlaku. Untuk nilai n yang rendah. Ukuran antrian rata-rata melacak ukuran antrian saat ini. Rata-rata yang dihasilkan mungkin berfluktuasi dengan perubahan tingkat lalu lintas. Dalam kasus ini, proses WRED merespon dengan cepat antrian panjang. Begitu antrian jatuh di bawah ambang minimum, proses akan berhenti menjatuhkan paket. Jika nilai n menjadi terlalu rendah, WRED akan bereaksi berlebihan terhadap semburan lalu lintas sementara dan lalu lintas yang tidak perlu. Pembatasan Anda tidak dapat mengkonfigurasi WRED pada antarmuka yang sama dengan CQ berbasis Route Switch Processor (RSP), antrian prioritas (priority queuing / PQ), atau weight fair queuing (WFQ). Deteksi Dini Terdistribusi Terdistribusi Terdistribusi Terdistribusi WRED (DWRED) adalah implementasi WRED untuk Versatile Interface Processor (VIP). DWRED menyediakan serangkaian fungsi lengkap untuk VIP yang diberikan WRED pada platform Cisco IOS standar. Fitur DWRED hanya didukung pada router seri Cisco 7000 dengan prosesor antarmuka RSP7000 berbasis RSP dan router seri Cisco 7500 dengan prosesor antarmuka VIP2-40 atau antarmuka VIP berbasis VIP. Prosesor antarmuka VIP2-50 sangat disarankan bila tingkat garis agregat port adapter pada VIP lebih besar dari DS3. Prosesor antarmuka VIP2-50 diperlukan untuk tarif OC-3. DWRED dikonfigurasi dengan cara yang sama seperti WRED. Jika Anda mengaktifkan WRED pada antarmuka VIP yang sesuai, seperti VIP2-40 atau lebih besar dengan minimal 2 MB SRAM, DWRED akan diaktifkan. Untuk menggunakan DWRED, penerusan Cisco Express Forwarding (dCEF) terdistribusi harus diaktifkan pada antarmuka. Untuk informasi tentang dCEF, simak Panduan Konfigurasi Layanan IOS Switching Cisco dan Rujukan Perintah Cisco Switching Services IOS. Anda dapat mengkonfigurasi DWRED dan distributed weighted fair queueing (DWFQ) pada antarmuka yang sama, namun Anda tidak dapat mengkonfigurasi distributed WRED pada antarmuka yang berbasis RQ, CQ, PQ, atau WFQ dikonfigurasi. Anda dapat mengaktifkan DWRED menggunakan fitur Modular Quality of Service Command-Line Interface (Modular QoS CLI). Untuk informasi konseptual dan konfigurasi lengkap mengenai fitur QoS CLI Modular, lihat bab quotModular Quality of Service Command-Line Interface Overviewquot buku ini. Cara Kerja Ketika sebuah paket tiba dan DWRED diaktifkan, kejadian berikut terjadi: Ukuran antrian rata-rata dihitung. Lihat bagian Kuantitas Queue Sizequot untuk rinciannya. Jika rata-rata kurang dari ambang antrian minimum, paket yang datang antri. Jika rata-rata berada di antara ambang antrian minimum dan ambang antrian maksimum, paket tersebut akan jatuh atau antri, tergantung pada probabilitas drop paket. Lihat bagian quotCacket-Drop Probabilityquot untuk rinciannya. Jika ukuran antrian rata-rata lebih besar dari ambang antrian maksimum, paket otomatis akan turun. Ukuran Antrian Rata-rata Ukuran antrian rata-rata didasarkan pada rata-rata sebelumnya dan ukuran antrian saat ini. Rumusnya adalah: di mana n adalah faktor bobot eksponensial, nilai yang dapat dikonfigurasi pengguna. Untuk nilai n tinggi. Ukuran antrian rata-rata sebelumnya menjadi lebih penting. Faktor besar menghaluskan puncak dan rendahnya panjang antrian. Ukuran antrian rata-rata tidak mungkin berubah sangat cepat, menghindari ayunan drastis. Proses WRED akan lambat untuk mulai menjatuhkan paket, tapi mungkin terus menjatuhkan paket untuk sementara waktu setelah ukuran antrian sebenarnya turun di bawah batas minimum. Rata-rata yang bergerak lambat akan mengakomodasi semburan lalu lintas sementara. Catatan Jika nilai n terlalu tinggi, WRED tidak akan bereaksi terhadap kemacetan. Paket akan dikirim atau dijatuhkan seolah-olah WRED tidak berlaku. Untuk nilai n yang rendah. Ukuran antrian rata-rata melacak ukuran antrian saat ini. Rata-rata yang dihasilkan mungkin berfluktuasi dengan perubahan tingkat lalu lintas. Dalam kasus ini, proses WRED merespon dengan cepat antrian panjang. Begitu antrian jatuh di bawah batas minimum, proses berhenti menjatuhkan paket. Jika nilai n menjadi terlalu rendah, WRED akan bereaksi berlebihan terhadap semburan lalu lintas sementara dan lalu lintas yang tidak perlu. Probabilitas Packet-Drop Probabilitas bahwa sebuah paket akan dijatuhkan didasarkan pada ambang minimum, ambang maksimum, dan probabilitas tanda. Bila ukuran antrian rata-rata di atas ambang minimum, RED mulai menjatuhkan paket. Tingkat drop paket meningkat secara linear karena ukuran antrian rata-rata meningkat, sampai ukuran antrian rata-rata mencapai ambang maksimum. Penyebutan probabilitas mark adalah pecahan dari paket yang jatuh ketika ukuran antrian rata-rata berada pada ambang maksimum. Misalnya, jika penyebutnya adalah 512, satu dari setiap 512 paket dijatuhkan saat antrian rata-rata berada pada ambang maksimum. Bila ukuran antrian rata-rata berada di atas ambang batas maksimum, semua paket akan terjatuh. Gambar 11 merangkum probabilitas drop paket. Gambar 11 Probabilitas Drop Packet Nilai ambang minimum harus ditetapkan cukup tinggi untuk memaksimalkan pemanfaatan link. Jika ambang minimum terlalu rendah, paket mungkin tidak diperlukan, dan link transmisi tidak akan sepenuhnya digunakan. Perbedaan antara ambang batas maksimum dan ambang minimum harus cukup besar untuk menghindari sinkronisasi global host TCP (sinkronisasi global host TCP dapat terjadi karena beberapa host TCP mengurangi tingkat transmisi mereka). Jika selisih antara ambang batas maksimum dan minimum terlalu kecil, banyak paket dapat dijatuhkan sekaligus, sehingga terjadi sinkronisasi global. Mengapa DWRED DWRED menghasilkan kinerja yang lebih baik daripada WRED yang berbasis RSP. Anda harus menjalankan DWRED pada VIP jika Anda ingin mencapai kecepatan yang sangat tinggi pada platform seri Cisco 7500 misalnya, Anda dapat mencapai kecepatan pada tingkat OC-3 dengan menjalankan WRED pada prosesor antarmuka VIP2-50. Selain itu, alasan yang sama Anda akan menggunakan WRED pada platform Cisco IOS standar berlaku untuk menggunakan DWRED. (Lihat bagian quotWhy Gunakan WREDquot di awal bab ini.) Misalnya, ketika WRED atau DWRED tidak dikonfigurasi, drop ekor diberlakukan selama periode kemacetan. Mengaktifkan DWRED meniadakan masalah sinkronisasi global yang terjadi saat drop ekor digunakan untuk menghindari kemacetan. Fitur DWRED memberikan manfaat arus lalu lintas yang konsisten. Saat RED tidak dikonfigurasi, buffer output mengisi selama periode kemacetan. Bila buffer penuh, drop ekor terjadi semua paket tambahan dijatuhkan. Karena paket dijatuhkan sekaligus, sinkronisasi global host TCP dapat terjadi karena beberapa host TCP mengurangi tingkat transmisi mereka. Kemacetan membersihkan, dan host TCP meningkatkan tingkat transmisi mereka, mengakibatkan gelombang kemacetan diikuti oleh periode ketika link transmisi tidak sepenuhnya digunakan. RED mengurangi kemungkinan penurunan ekor dengan memasukkan paket secara selektif saat antarmuka output mulai menunjukkan tanda-tanda kemacetan. Dengan menjatuhkan beberapa paket lebih awal daripada menunggu sampai buffer penuh, RED menghindari menjatuhkan sejumlah besar paket sekaligus dan meminimalkan kemungkinan sinkronisasi global. Dengan demikian, RED memungkinkan jalur transmisi untuk digunakan sepenuhnya setiap saat. Selain itu, RED secara statistik menurunkan lebih banyak paket dari pengguna besar daripada kecil. Oleh karena itu, sumber lalu lintas yang menghasilkan lalu lintas paling banyak cenderung diperlambat daripada sumber lalu lintas yang menghasilkan sedikit lalu lintas. DWRED menyediakan batasan dan bobot terpisah untuk presedensi IP yang berbeda, memungkinkan Anda memberikan kualitas layanan yang berbeda untuk lalu lintas yang berbeda. Lalu lintas standar mungkin akan turun lebih sering daripada lalu lintas premium selama periode kemacetan. Pembatasan Pembatasan berikut berlaku untuk fitur DWRED: DWRED berbasis antarmuka tidak dapat dikonfigurasi pada subinterface. (Sebuah subinterface adalah salah satu dari sejumlah antarmuka virtual pada satu antarmuka fisik.) DWRED tidak didukung pada antarmuka Fast EtherChannel dan terowongan. RSVP tidak didukung pada DWRED. DWRED berguna hanya jika sebagian besar lalu lintasnya adalah lalu lintas TCPIP. Dengan TCP, paket yang terjatuh menunjukkan kemacetan, sehingga sumber paket mengurangi laju transmisi. Dengan protokol lain, sumber paket mungkin tidak merespons atau mengirimkan ulang paket yang terjatuh dengan tarif yang sama. Dengan demikian, menjatuhkan paket tidak serta merta menurunkan kemacetan. DWRED memperlakukan lalu lintas non-IP sebagai preseden 0, prioritas terendah. Oleh karena itu, lalu lintas non-IP biasanya lebih cenderung turun daripada lalu lintas IP. DWRED tidak dapat dikonfigurasi pada antarmuka yang sama seperti RQ berbasis CQ, PQ, atau WFQ. Namun, keduanya DWRED dan DWFQ dapat dikonfigurasi pada antarmuka yang sama. Catatan Jangan gunakan perintah protokol kecocokan untuk membuat kelas lalu lintas dengan protokol non-IP sebagai kriteria pencocokan. VIP tidak mendukung pencocokan protokol non-IP. Prasyarat Bagian ini memberikan prasyarat yang harus dipenuhi sebelum Anda mengkonfigurasi fitur DWRED. Weighted Fair Queuing Melampirkan kebijakan layanan ke antarmuka menonaktifkan WFQ pada antarmuka itu jika WFQ dikonfigurasi untuk antarmuka. Untuk alasan ini, Anda harus memastikan bahwa WFQ tidak diaktifkan pada antarmuka semacam itu sebelum mengkonfigurasi DWRED. Melampirkan kebijakan layanan yang dikonfigurasi untuk menggunakan WRED ke antarmuka akan menonaktifkan WRED pada antarmuka tersebut. Jika salah satu kelas lalu lintas yang Anda konfigurasikan dalam peta kebijakan, gunakan WRED untuk drop paket, bukan tetesan ekor, Anda harus memastikan bahwa WRED tidak dikonfigurasi pada antarmuka yang ingin Anda lampirkan pada kebijakan layanan tersebut. Daftar Kontrol Akses Anda dapat menentukan daftar akses bernomor sebagai kriteria kecocokan untuk setiap kelas lalu lintas yang Anda buat. Untuk alasan ini, sebelum mengkonfigurasi DWRED Anda harus tahu cara mengkonfigurasi daftar akses. Cisco Express Forwarding Agar bisa menggunakan DWRED, switching dCEF harus diaktifkan pada antarmuka. Untuk informasi tentang dCEF, lihat Panduan Konfigurasi Layanan IOS Switching. Flow Based WRED Flow berbasis WRED adalah fitur yang memaksa WRED untuk memberi keadilan lebih besar pada semua arus pada sebuah antarmuka sehubungan dengan bagaimana paket dijatuhkan. Mengapa Menggunakan Flow Based WRED Sebelum mempertimbangkan keuntungan yang menggunakan penawaran WRED berbasis aliran, ada baiknya untuk memikirkan bagaimana WRED (tanpa konfigurasi berbasis arus WRED) mempengaruhi berbagai jenis arus paket. Bahkan sebelum flow-based WRED mengklasifikasikan arus paket, arus dapat dianggap sebagai salah satu dari kategori berikut: Aliran nonadaptif, yaitu arus yang tidak merespons kemacetan. Aliran yang kuat, yang rata-rata memiliki data rate yang seragam dan melambat dalam menanggapi kemacetan. Aliran yang rapuh, yang, meski macet-sadar, memiliki lebih sedikit paket yang disangga di gerbang daripada aliran kuat. WRED cenderung menuju bias terhadap arus rapuh karena semua arus, bahkan yang memiliki paket yang relatif lebih sedikit dalam antrian output, rentan terhadap penurunan paket selama periode kemacetan. Meskipun aliran rapuh memiliki paket buffer yang lebih sedikit, mereka turun pada tingkat yang sama dengan paket arus lainnya. Untuk memberikan keadilan pada semua arus, WRED berbasis arus memiliki beberapa fitur berikut: Ini memastikan bahwa arus yang merespons tetesan paket WRED (dengan melepaskan transmisi paket) dilindungi dari arus yang tidak merespons tetesan paket WRED. Ini melarang satu aliran dari memonopoli sumber daya penyangga pada sebuah antarmuka. Cara Bekerja Flow-based WRED bergantung pada dua pendekatan utama berikut untuk mengatasi masalah penurunan paket yang tidak adil: Ini mengklasifikasikan lalu lintas masuk ke arus berdasarkan parameter seperti alamat tujuan dan sumber dan port. Ini mempertahankan keadaan tentang arus aktif, yaitu arus yang memiliki paket dalam antrian output. Flow-based WRED menggunakan klasifikasi ini dan informasi negara untuk memastikan bahwa setiap aliran tidak mengkonsumsi lebih banyak daripada bagian yang diizinkan dari sumber buffer output. Arus berbasis WRED menentukan mana yang memonopoli sumber daya dan lebih banyak menghukum aliran ini. Untuk memastikan keadilan di antara arus, berbasis arus WRED mempertahankan hitungan jumlah arus aktif yang ada melalui antarmuka output. Dengan jumlah arus aktif dan ukuran antrian keluaran, berbasis aliran WRED menentukan jumlah buffer yang tersedia per aliran. Untuk memungkinkan beberapa burstiness, skala berbasis aliran WRED jumlah buffer yang tersedia per aliran oleh faktor yang dikonfigurasi dan memungkinkan setiap aliran aktif memiliki sejumlah paket dalam antrian output. Faktor penskalaan ini umum terjadi pada semua arus. Hasil dari jumlah skala penyangga menjadi batas per aliran. Bila aliran melebihi batas per aliran, probabilitas bahwa paket dari arus tersebut akan turun meningkat. DiffServ Compliant WRED DiffServ Compliant WRED memperluas fungsionalitas WRED untuk mengaktifkan dukungan untuk DiffServ dan AF Per Hop Behavior PHB. Fitur ini memungkinkan pelanggan menerapkan AF PHB dengan mewarnai paket sesuai dengan nilai DSCP dan kemudian menetapkan probabilitas drop preferensial ke paket tersebut. Catatan Fitur ini hanya bisa digunakan dengan paket IP. Ini tidak dimaksudkan untuk digunakan dengan paket Multiprotocol Label Switching (MPLS)-tersusun rapi. Kualitas Layanan Berbasis Kelas MIB mendukung fitur ini. MIB ini sebenarnya adalah dua MIB berikut: Fitur DiffServ Compliant WRED mendukung RFC berikut: RFC 2474, Definisi Bidang Layanan Diferensial (Bidang DS) di Header IPv4 dan IPv6 RFC 2475, Kerangka Arsitektur untuk Kerangka Kerja yang Diferensial RFC 2597, Tertentu Forwarding PHB RFC 2598, Sebuah Ekspedisi Forwarding PHB Cara Kerja DiffServ Compliant WRED fitur memungkinkan WRED untuk menggunakan nilai DSCP ketika menghitung probabilitas drop untuk sebuah paket. Nilai DSCP adalah enam bit pertama dari jenis layanan IP (ToS) byte. Fitur ini menambahkan dua perintah baru, random-detect dscp dan dscp. Ini juga menambahkan dua argumen baru, berbasis dscp dan prec-based. Ke dua perintah WRED yang ada terkait perintah acak-detect (interface) dan perintah random-detect-group. Argumen berbasis dscp memungkinkan WRED untuk menggunakan nilai DSCP dari sebuah paket saat menghitung probabilitas drop untuk paket. Argumen berbasis sebelumnya memungkinkan WRED untuk menggunakan nilai IP Precedence dari sebuah paket saat menghitung probabilitas drop untuk paket. Argumen ini bersifat opsional (Anda tidak perlu menggunakan salah satu dari mereka untuk menggunakan perintah) tetapi keduanya juga saling eksklusif. Artinya, jika Anda menggunakan argumen berbasis dscp, Anda tidak dapat menggunakan argumen berbasis sebelumnya dengan perintah yang sama. Setelah mengaktifkan WRED untuk menggunakan nilai DSCP, Anda kemudian dapat menggunakan perintah dscp acak-detect yang baru untuk mengubah batas paket minimum dan maksimum untuk nilai DSCP tersebut. Tiga skenario untuk menggunakan argumen ini disediakan. Usage Scenarios The new dscp-based and prec-based arguments can be used whether you are using WRED at the interface level, at the per-virtual circuit (VC) level, or at the class level (as part of class-based WFQ (CBWFQ) with policy maps). WRED at the Interface Level At the interface level, if you want to have WRED use the DSCP value when it calculates the drop probability, you can use the dscp-based argument with the random-detect (interface) command to specify the DSCP value. Then use the random-detect dscp command to specify the minimum and maximum thresholds for the DSCP value. WRED at the per-VC Level At the per-VC level, if you want to have WRED use the DSCP value when it calculates the drop probability, you can use the dscp-based argument with the random-detect-group command. Then use the dscp command to specify the minimum and maximum thresholds for the DSCP value or the mark-probability denominator. This configuration can then be applied to each VC in the network. WRED at the Class Level If you are using WRED at the class level (with CBWFQ), the dscp-based and prec-based arguments can be used within the policy map. First, specify the policy map, the class, and the bandwidth. Then, if you want WRED to use the DSCP value when it calculates the drop probability, use the dscp-based argument with the random-detect (interface) command to specify the DSCP value. Then use the random-detect dscp command to modify the default minimum and maximum thresholds for the DSCP value. This configuration can then be applied wherever policy maps are attached (for example, at the interface level, the per-VC level, or the shaper level). Usage Points to Note Remember the following points when using the new commands and the new arguments included with this feature: If you use the dscp-based argument, WRED will use the DSCP value to calculate the drop probability. If you use the prec-based argument, WRED will use the IP Precedence value to calculate the drop probability. The dscp-based and prec-based arguments are mutually exclusive. If you do not specify either argument, WRED will use the IP Precedence value to calculate the drop probability (the default method). The random-detect dscp command must be used in conjunction with the random-detect (interface) command. The random-detect dscp command can only be used if you use the dscp-based argument with the random-detect (interface) command. The dscp command must be used in conjunction with the random-detect-group command. The dscp command can only be used if you use the dscp-based argument with the random-detect-group command. For more information about using these commands, refer to the Cisco IOS Quality of Service Command Reference.TD Comfort Portfolios The Six Steps to Building a Financial Plan is an effective way to get started on the road toward financial peace of mind. Once you have a better idea of where you are now and where you want to be in the future, we recommend that you work with a Mutual Funds Representative to ensure that the investments you choose provide the potential for growth, while at the same time keep your investment risk at a comfortable level. The TD Mutual Funds Customer Investor Profile questionnaire helps you determine an asset mix thats right for you. With the help of a Mutual Funds Representative, you can then invest in a TD Comfort Portfolio . Youll benefit from a diversified portfolio that reflects your personal investment needs and objectives. Once youve created a personalized investment portfolio, you can conveniently access your account as well as make account transactions anywhere, anytime. EasyWeb Internet Access is available 24 hours a day, 7 days a week free of charge. The cut-off time for online Mutual Funds transactions is 3p.m. ET. Any transaction after this time will be processed as of the next valuation day. EasyLine, a fully automated touchtone telephone service provided by TD Canada Trust, lets you access your investment accounts 24 hours a day, 7 days a week simply by calling the EasyLine toll-free number at 1-866-222-3456. Or simply visit any TD Canada Trust branch, where a Mutual Funds Representative with TD Investment Services Inc. can help you with all of your investment needs. Since mutual funds qualify as securities and not deposits, they are not guaranteed, their values change frequently and past performance may not be repeated. However, fund managers and the funds themselves operate under strict securities regulations. For example, mutual funds are owned by the unitholders (people who own the mutual fund) and are separate legal entities from the companies that operate them. Securities legislation also requires that mutual fund assets be held in trust by a custodian on behalf of unitholders. You can choose funds that invest in money market investments such as government issued treasury bills, income investments such as bonds, or equity investments such as stocks of corporations, both domestic and international. Some funds are broadly diversified, while others target an asset class or a specific sector of the economy, such as international bonds or science and technology stocks. Others aim to replicate the performance of a well-known index, such as the SPTSX Composite Index in Canada or Standard Poors (SP) 500 in the United States. While there are hundreds of choices, each mutual fund will fall into one of the three main asset classes: safety, income or growth. Or, you can choose a balanced fund which is actively managed to maintain a mix of all three asset classes. The minimum initial investment for TD Mutual Funds is 100 for a non-registered account and 100 for an RSP account. The minimum subsequent investment is 100 for both types of accounts. A TD Mutual Funds Pre-Authorized Purchase Plan. a convenient and affordable way to build your savings. You can start with as little as 25 per fund per transaction and this amount can be automatically deducted from your bank account on a weekly, bi-weekly, semi-monthly, monthly, quarterly, semi-annual, or annual basis. Transfers between TD Mutual Funds are free, however, a 2 early redemption fee is payable to all funds except money market funds if you transfer or sell units of these funds within 30 days (90 days for TD e-Series) of purchase. This fee is designed to protect unitholders from the costs associated with other investors moving quickly in and out of the funds. Frequent trading can hurt a funds performance by forcing the portfolio manager to keep more cash in the fund than would otherwise be needed or to sell investments at an inappropriate time. It may also increase a funds transaction costs. Mutual funds are sold through registered Mutual Funds Representatives or other registered advisors with mutual fund or securities dealers associated with banks, trust companies and insurance companies in Canada. At TD, you can purchase TD Mutual Funds TD Investment Services Inc. by contacting a Mutual Funds Representative through EasyLine telephone services, EasyWeb Interest access or by visiting any TD Canada Trust branch. You can also purchase TD Mutual Funds through TD Direct Investing and TD Wealth. Net income and net realized capital gains earned by a mutual fund are generally passed on to investors in the form of distributions. The frequency of distributions will vary depending on the mutual fund but will generally be monthly, quarterly or annually. You can also earn a capital gain when you sell your mutual fund or switch from one mutual fund to another at a price higher than you paid. The tax treatment of distributions received or capital gains realized will depend upon the type of account in which you hold the investment. If you hold a mutual fund in a Registered Plan (such as RSP, RIF, RESP or TFSA) distributions paid by a mutual fund and any capital gains realized are generally sheltered from tax. Any amount you withdraw from a Registered Plan (excluding TFSA) is generally fully taxable. Amounts withdrawn from a TFSA are not taxable. If you hold a mutual fund in a non-registered account, distributions paid by the mutual fund are taxable whether they are received in cash or reinvested into the mutual fund. You will receive a T3 SupplementaryRelev 16 tax slip which will tell you the amount and type of income to report on your tax return. You must also include in your taxable income any capital gains realized from selling or switching your mutual fund. Its up to you to calculate and report the capital gains you realize on your transactions. Although an official tax slip is not required, mutual fund companies are required to report all sales or switches to Canada Revenue Agency. Book value is the original cost of purchases and reinvested distributions minus the average cost of any redemptions. Average cost per unit is used to calculate any capital gains or losses you may earn when you sell or transfer units of a fund you hold in a non-registered account. The average cost per unit is the book value of your fund divided by the number of units you hold. Technically speaking, theres a difference between a global fund and an international fund, from a North American perspective. A global fund may invest in all the markets of the world, including North America, whereas an international fund generally excludes North America. While past performance does not guarantee future growth, annualized returns (e.g. 1-year, 3-year, 5-year) are often used to compare funds and the quality of their management. Most major daily newspapers publish mutual funds performance tables each month for periods ranging from one month to 10 years or more. Comparing a fund with others in its peer group is a good way to evaluate past performance. Mutual fund tables make it easy by grouping similar funds together. The ability to consistently outperform its peers is one sign of a good-quality fund. To make a fair comparison, it is important to recognize that all funds in one category are not the same. For example, some Canadian equity funds are managed conservatively, while others aggressively pursue growth. One fund manager may emphasize longer-term value, while another may actively trade positions at different times in the market cycle. If in doubt, find out from the fund company or the prospectus what the funds investment objectives are and how the fund is managed. While some performance numbers can be very attractive, you may discover that the funds investments are too risky for you. While market timing is not illegal, our funds are designed for long-term mutual fund investors. TDAM started to charge an early redemption fee (ERF) for most TD Mutual Funds many years ago. This 2 fee is applied to investors that buy and sell units of the same fund within 30 or 90 days, thus discouraging for market timing. The amount charged by this process is paid to the fund to cover any costs or possible negative impact to the fund or its unitholders. In addition, we also retain the right to reject purchase orders from a unitholder who is conducting any activity considered detrimental to the funds or its unitholders. At TD Mutual Funds we are committed to protecting the best interests of our unitholders. We strive to apply the highest standard of care and diligence, and we review our current policies and practices regularly to ensure they continue Mutual Funds Representatives with TD Investment Services Inc. distribute mutual funds at TD Canada Trust. Commissions, trailing commissions, management fees and expenses all may be associated with mutual fund investments. Please read the fund facts and prospectus, which contain detailed investment information, before investing. The indicated rates of return are the historical annual compounded total returns for the period indicated including changes in unit value and reinvestment of all distributions and do not take into account sales, redemption, distribution or optional charges or income taxes payable by any unitholder that would have reduced returns. Mutual funds are not guaranteed or insured, their values change frequently and past performance may not be repeated. TD Mutual Funds and the TD Managed Assets Program Portfolios (collectively, the Funds) are managed by TD Asset Management Inc. a wholly-owned subsidiary of The Toronto-Dominion Bank. TD Investment Services Inc. and TD Waterhouse Canada Inc. (Member Canadian Investor Protection Fund) are each principal distributors of certain series of certain Funds. TD Investment Services Inc. makes available those series of those Funds for which it is a principal distributor. The Funds are also available through TD Waterhouse Canada Inc. and through independent dealers.
Nse-option-trading-rules
Nse-option-trading-software