Testing-trading-strategies-in-excel

Testing-trading-strategies-in-excel

Iq-options-strategies
Online-share-trading-india-guide
Option-trading-questrade


Trading-system-programming Short-term-trading-strategies-that-work-ebook-free-download Os-x-forex-software Out-of-options-mlb-trade-rumors Nth-degree-forex-strategy Schwab-online-trading-fees

Menggunakan Excel to Back Test Strategi Trading Cara mengembalikan tes dengan Excel Saya telah melakukan cukup banyak strategi trading untuk kembali melakukan pengujian. Saya telah menggunakan bahasa dan algoritma pemrograman yang canggih dan saya juga melakukannya dengan pensil dan kertas. Anda tidak perlu menjadi ilmuwan roket atau programmer untuk kembali menguji banyak strategi trading. Jika Anda bisa mengoperasikan program spreadsheet seperti Excel maka Anda bisa kembali menguji banyak strategi. Tujuan dari artikel ini adalah untuk menunjukkan kepada Anda bagaimana cara menguji kembali strategi trading menggunakan Excel dan sumber data yang tersedia untuk umum. Ini seharusnya tidak menghabiskan biaya lebih dari waktu yang dibutuhkan untuk melakukan tes. Sebelum Anda mulai menguji strategi apa pun, Anda memerlukan kumpulan data. Minimal ini adalah serangkaian datetimes dan harga. Lebih realistis Anda membutuhkan datetime, open, high, low, close prices. Anda biasanya hanya memerlukan komponen waktu dari rangkaian data jika Anda menguji strategi perdagangan intraday. Jika Anda ingin bekerja bersama dan belajar bagaimana untuk kembali tes dengan Excel sementara youre membaca ini maka ikuti langkah-langkah yang saya garis besar di setiap bagian. Kita perlu mendapatkan beberapa data untuk simbol yang akan kita uji kembali. Masuk ke: Yahoo Finance Di kolom Enter Symbol is enter: IBM dan klik GO Under Quotes di sebelah kiri klik Historical Prices dan masukkan rentang tanggal yang anda inginkan. Saya memilih dari 1 Januari 2004 sampai 31 Des 2004 Gulir ke bawah ke bagian bawah halaman dan klik Download To Spreadsheet Simpan file dengan nama (seperti ibm.csv) dan ke tempat yang nantinya dapat Anda temukan. Mempersiapkan data Buka file (yang anda download diatas) dengan menggunakan Excel. Karena sifat dinamis internet, petunjuk yang Anda baca di atas dan file yang Anda buka mungkin telah berubah pada saat Anda membaca ini. Ketika saya mendownload file ini, beberapa baris teratas terlihat seperti ini: Anda sekarang dapat menghapus kolom yang tidak akan Anda gunakan. Untuk pengujian yang akan saya lakukan, saya hanya akan menggunakan tanggal, membuka dan menutup nilai jadi saya telah menghapus High, Low, Volume and Adj. Dekat. Saya juga menyortir data sehingga tanggal yang paling tua adalah yang pertama dan tanggal terakhir ada di bagian bawah. Gunakan opsi menu Sortir Data -gt untuk melakukan ini. Alih-alih menguji strategi per se, saya akan berusaha untuk menemukan hari dalam minggu yang memberikan hasil terbaik jika Anda mengikuti buy the open dan menjual strategi penutupan. Ingatlah bahwa artikel ini ada di sini untuk mengenalkan Anda bagaimana cara menggunakan strategi uji balik Excel. Kita bisa membangun ini terus berlanjut. Berikut adalah file ibm.zip yang menyimpan spreadsheet dengan data dan formula untuk tes ini. Data saya sekarang berada pada kolom A sampai C (Date, Open, Close). Di kolom D sampai H, saya memiliki formula untuk menentukan kembalinya pada hari tertentu. Memasuki formula Bagian yang sulit (kecuali jika Anda ahli Excel) sedang mengerjakan formula yang akan digunakan. Ini hanya masalah latihan dan semakin Anda mempraktekkan formula yang Anda temukan dan fleksibilitas yang Anda miliki lebih banyak dengan pengujian Anda. Jika sudah mengunduh spreadsheet maka lihatlah rumus di sel D2. Ini terlihat seperti ini: Formula ini disalin ke semua sel lainnya di kolom D ke H (kecuali baris pertama) dan tidak perlu disesuaikan setelah disalin. Saya secara singkat menjelaskan rumusnya. Formula IF memiliki kondisi, benar dan salah. Kondisinya adalah: Jika hari dalam seminggu (dikonversi ke angka 1 sampai 5 yang cocok dengan Senin sampai Jumat) sama dengan hari dalam minggu pertama di baris pertama kolom ini (D1) lalu. Bagian sebenarnya dari pernyataan (C2-B2) memberi kita nilai Close - Open. Ini menunjukkan bahwa kita membeli Open dan menjual Close dan ini adalah keuntungan kita. Bagian yang salah dari pernyataan tersebut adalah sepasang tanda kutip ganda () yang tidak memasukkan apapun ke dalam sel jika hari dalam seminggu tidak sesuai. Tanda di sebelah kiri kolom atau nomor baris mengunci kolom atau baris sehingga ketika disalinnya bagian referensi sel tidak akan berubah. Jadi, di sini, dalam contoh kami, ketika formula disalin, referensi ke sel tanggal A2 akan mengubah nomor baris jika disalin ke baris baru namun kolomnya akan tetap berada di kolom A. Anda dapat menyarang rumus dan membuat peraturan yang sangat kuat. Dan ekspresi. Hasil Di bagian bawah kolom hari kerja saya telah menempatkan beberapa fungsi ringkasan. Terutama fungsi rata-rata dan jumlah. Ini menunjukkan kepada kita bahwa pada tahun 2004, hari yang paling menguntungkan untuk menerapkan strategi ini adalah pada hari Selasa dan ini diikuti oleh hari Rabu. Ketika saya menguji strategi Friray Expiry - Bullish atau Bearish dan menulis artikel itu, saya menggunakan pendekatan yang sangat mirip dengan spreadsheet dan formula seperti ini. Tujuan dari tes tersebut adalah untuk melihat apakah Expiry Fridays pada umumnya bullish atau bearish. Cobalah. Download beberapa data dari Yahoo Finance. Masukkan ke Excel dan coba rumusnya dan lihat apa yang bisa Anda dapatkan. Kirimkan pertanyaan anda di forum. Good luck dan strategi yang menguntungkan hunting06172013 Versi terbaru dari TraderCode (v5.6) mencakup indikator Analisis Teknis baru, Charting Point-and-Figure dan Strategy Backtesting. 06172013 Versi terbaru NeuralCode (v1.3) untuk Neural Networks Trading. 06172013 ConnectCode Barcode Font Pack - memungkinkan barcode dalam aplikasi perkantoran dan menyertakan add-in untuk Excel yang mendukung generasi barcode massal. 06172013 InvestmentCode, rangkaian lengkap kalkulator dan model Keuangan untuk Excel sekarang tersedia. 09012009 Peluncuran Kalkulator Investasi dan Keuangan Gratis untuk Excel. 0212008 Rilis SparkCode Professional - add-in untuk membuat Dasbor di Excel dengan kilat 12152007 Mengumumkan ConnectCode Duplicate Remover - add-in yang hebat untuk menemukan dan menghapus entri duplikat di Excel 09082007 Peluncuran TinyGraphs - add-in open source untuk membuat sparklines dan tiny Grafik di Excel Strategi Backtesting di Strategi Excel Backtesting Expert Ahli Backtesting adalah model spreadsheet yang memungkinkan Anda membuat strategi perdagangan dengan menggunakan indikator teknis dan menjalankan strategi melalui data historis. Kinerja strategi kemudian dapat diukur dan dianalisis dengan cepat dan mudah. Selama proses backtesting, Backtesting Expert menjalankan data historis secara berturut-turut dari atas ke bawah. Setiap strategi yang ditentukan akan dievaluasi untuk menentukan apakah kondisi pemasukan terpenuhi. Jika kondisinya terpenuhi, maka perdagangan akan masuk. Di sisi lain, jika kondisi exit terpenuhi, posisi yang masuk sebelumnya akan keluar. Berbagai variasi indikator teknis dapat dihasilkan dan dikombinasikan untuk membentuk strategi trading. Hal ini membuat Ahli Backtesting menjadi alat yang sangat kuat dan fleksibel. Backtesting Expert Ahli Backtesting adalah model spreadsheet yang memungkinkan Anda membuat strategi trading dengan menggunakan indikator teknis dan menjalankan strategi melalui data historis. Kinerja strategi kemudian dapat diukur dan dianalisis dengan cepat dan mudah. Model dapat diatur untuk masuk ke posisi Long atau Short saat kondisi tertentu terjadi dan keluar dari posisi ketika satu set kondisi terpenuhi. Dengan melakukan trading secara otomatis pada data historis, model dapat menentukan profitabilitas strategi trading. Tutorial Backtesting Langkah demi Langkah Tutorial 1. Jalankan Backtesting Expert Pakar Backtesting dapat dimulai dari Start Menu Windows - TraderCode - Backtesting Expert. Ini meluncurkan model spreadsheet dengan beberapa lembar kerja agar Anda dapat menghasilkan indikator analisis teknis dan menjalankan kembali tes pada berbagai strategi. Anda akan melihat Ahli Backtesting mencakup banyak lembar kerja yang familiar seperti DownloadedData, AnalysisInput, AnalysisOutput, ChartInput dan ChartOutput dari model Expert Expert Analysis. Ini memungkinkan Anda menjalankan semua tes kembali dengan cepat dan mudah dari lingkungan spreadsheet yang sudah dikenal. 2. Pertama, pilih lembar kerja DownloadedData. Anda dapat menyalin data dari file spreadsheet atau file comma-separated values ​​(csv) ke worksheet ini untuk analisis teknis. Format data seperti ditunjukkan pada diagram. Sebagai alternatif, Anda bisa merujuk ke dokumen Download Stock Trading Data untuk mendownload data dari sumber data terkenal seperti Yahoo Finance, Google Finance atau Forex untuk digunakan di Backtesting Expert. 3. Setelah Anda menyalin data, masuk ke lembar kerja AnalysisInput dan klik pada tombol Analyze and BackTest. Ini akan menghasilkan indikator teknis yang berbeda ke dalam lembar kerja AnalysisOutput dan melakukan backtesting pada strategi yang ditentukan dalam worksheet StrategyBackTestingInput. 4. Klik pada worksheet StrategyBackTestingInput. Dalam tutorial ini Anda hanya perlu mengetahui bahwa kita telah menentukan strategi panjang dan pendek menggunakan moving average crossover. Kami akan membahas detail strategi penetapan di bagian selanjutnya dari dokumen ini. Diagram di bawah ini menunjukkan dua strategi. 5. Setelah tes kembali selesai, hasilnya akan ditempatkan di worksheet AnalysisOutput, TradeLogOutput dan TradeSummaryOutput. Lembar kerja AnalysisOutput berisi harga historis penuh dan indikator teknis stok. Selama tes balik, jika kondisi untuk strategi terpenuhi, informasi seperti harga beli, harga jual, komisi dan profitabilitas akan dicatat dalam lembar kerja ini untuk memudahkan referensi. Informasi ini berguna jika Anda ingin menelusuri melalui strategi untuk melihat bagaimana posisi saham dimasukkan dan keluar. Lembar kerja TradeLogOutput berisi ringkasan perdagangan yang dilakukan oleh Backtesting Expert. Data dapat dengan mudah disaring untuk hanya menampilkan data untuk strategi tertentu. Lembar kerja ini berguna untuk menentukan keseluruhan keuntungan atau kerugian strategi pada rentang waktu yang berbeda. Hasil terpenting dari tes balik ditempatkan di lembar kerja TradeSummaryOutput. Lembar kerja ini berisi total keuntungan dari strategi yang dilakukan. Seperti ditunjukkan pada diagram di bawah, strategi menghasilkan total keuntungan sebesar 2.548,20 dengan menghasilkan total 10 perdagangan. Dari perdagangan ini, 5 adalah posisi Long dan 5 adalah posisi pendek. Rasio winloss lebih besar dari 1 menunjukkan strategi yang menguntungkan. Penjelasan dari Lembar Kerja yang berbeda Bagian ini berisi penjelasan rinci tentang lembar kerja yang berbeda dalam model Expert Backtesting. Lembar kerja DownloadedData, AnalysisInput, AnalysOutput, ChartInput dan ChartOutput sama seperti pada model Expert Expert Technical. Dengan demikian mereka tidak akan dijelaskan di bagian ini. Untuk penjelasan lengkap lembar kerja ini, silakan lihat bagian Technical Analysis Expert. Lembar kerja StrategyBackTestingInput Semua masukan untuk backtesting termasuk strategi yang dimasukkan menggunakan lembar kerja ini. Strategi pada dasarnya adalah seperangkat kondisi atau peraturan yang akan Anda beli dalam saham atau menjual saham. Misalnya, Anda mungkin ingin menjalankan strategi untuk pergi Long (membeli saham) jika moving average 12 hari dari harga di atas rata-rata bergerak 24 hari. Lembar kerja ini bekerja sama dengan indikator teknis dan data harga di lembar kerja AnalysisOutput. Oleh karena itu, indikator teknis rata-rata bergerak harus dihasilkan agar memiliki strategi trading berdasarkan moving average. Masukan pertama yang diperlukan dalam lembar kerja ini (seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah ini) adalah menentukan apakah Keluar dari Semua Perdagangan di Akhir Sesi Pengujian Kembali. Bayangkan skenario dimana kondisi untuk membeli saham telah terjadi dan Backtesting Expert memasuki perdagangan Long (atau Short). Namun kerangka waktu terlalu pendek dan telah berakhir sebelum perdagangan dapat memenuhi kondisi keluar, sehingga beberapa perdagangan tidak keluar saat sesi backtesting berakhir. Anda dapat mengatur ini ke Y untuk memaksa semua perdagangan keluar pada akhir sesi backtesting. Lain, perdagangan akan dibiarkan dibuka saat sesi backtesting berakhir. Strategi Maksimal 10 strategi dapat didukung dalam satu tes tunggal. Diagram di bawah ini menunjukkan masukan yang diperlukan untuk menentukan strategi. Inisialisasi Strategi - Masukan ini menerima maksimal dua huruf atau angka. Inisial Strategi digunakan dalam lembar kerja AnalysisOutput and TradeLog untuk mengidentifikasi strategi. Long (L) Short (S) - Ini digunakan untuk menunjukkan apakah akan memasuki posisi Long atau Short saat kondisi masuk strategi terpenuhi. Kondisi Masuk Perdagangan Lama atau Pendek akan dimasukkan saat Kondisi Masuk terpenuhi. Kondisi Masuk dapat dinyatakan sebagai ekspresi rumus. Ekspresi rumus bersifat case sensitive dan dapat menggunakan Fungsi, Operator dan Kolom seperti yang dijelaskan di bawah ini. Crossabove (X, Y) - Mengembalikan Benar jika kolom X melintasi kolom di atas Y. Fungsi ini memeriksa periode sebelumnya untuk memastikan bahwa sebuah crossover telah benar-benar terjadi. Crossbelow (X, Y) - Mengembalikan Benar jika kolom X melintang di bawah kolom Y. Fungsi ini memeriksa periode sebelumnya untuk memastikan crossover benar-benar terjadi. Dan (logicalexpr,) - Boolean Dan. Pengembalian Benar jika semua ungkapan logisnya benar. Atau (logicalexpr,) - Boolean Atau. Pengembalian Benar jika ada ekspresi logis yang Benar. Daysago (X, 10) - Mengembalikan nilai (di kolom X) dari 10 hari yang lalu. Previoushigh (X, 10) - Mengembalikan nilai tertinggi (di kolom X) dari 10 hari terakhir termasuk hari ini. Previouslow (X, 10) - Mengembalikan nilai terendah (di kolom X) dari 10 hari terakhir termasuk hari ini. Operator Lebih Besar dari Sama Tidak sama Lebih besar dari atau sama Penambahan - Kolom Kolom Kolom Subtraction (dari AnalisisOutput) A - Kolom AB - Kolom BC .. .. YY - Kolom YY ZZ - Kolom ZZ Ini adalah bagian yang paling menarik dan fleksibel dari Entri Kondisi. Ini memungkinkan kolom dari worksheet AnalysisOutput untuk ditentukan. Ketika tes kembali dilakukan, setiap baris dari kolom akan digunakan untuk evaluasi. Misalnya, A 50 berarti masing-masing baris pada kolom A dari lembar kerja AnalysisOutput akan ditentukan apakah lebih besar dari 50. AB Dalam contoh ini , Jika nilai pada kolom A pada worksheet AnalysisOutput lebih besar dari atau sama dengan nilai kolom B, maka kondisi entry akan terpenuhi. Dan (A B, CD) Dalam contoh ini, jika nilai pada kolom A pada lembar kerja AnalysisOutput lebih besar dari nilai kolom B dan nilai kolom C lebih besar dari kolom D, kondisi entry akan terpenuhi. Crossabove (A, B) Dalam contoh ini, jika nilai kolom A pada lembar kerja AnalysisOutput melintasi nilai B, kondisi masuk akan terpenuhi. Crossabove berarti bahwa A awalnya memiliki nilai yang kurang dari atau sama dengan B dan nilai A kemudian menjadi lebih besar dari B. Kondisi Keluar Kondisi Keluar dapat menggunakan Fungsi, Operator dan Kolom sebagaimana didefinisikan dalam kondisi masuk. Selain itu juga dapat menggunakan Variabel seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Varian untuk Kondisi Keluar Kondisi ini didefinisikan sebagai harga jual dikurangi harga beli. Harga jual harus lebih besar dari harga beli untuk keuntungan yang harus dibuat. Jika tidak, keuntungannya akan menjadi nol. Kerugian Ini didefinisikan sebagai harga jual dikurangi harga beli bila harga jual kurang dari harga beli. Harga beli beli (harga jual - beli) harga beli. Harga jual harus lebih besar dari atau sama dengan harga beli. Jika tidak, profitpct akan menjadi nol. Harga beli losspct (harga jual - beli). Harga jual harus kurang dari harga beli. Jika tidak, losspct akan menjadi nol. Contoh profitpaks 0,2 Dalam contoh ini, jika keuntungan dalam hal persentase lebih besar dari 20, kondisi exit akan terpenuhi. Komisi - Komisi dalam hal persentase dari harga perdagangan. Jika harga trading 10 dan Komisi adalah 0.1 maka komisi akan menjadi 1. Persentase komisi dan komisi dalam dollar akan dijumlahkan untuk menghitung total komisi. Komisi - Komisi dalam dolar. Persentase komisi dan komisi dalam dolar akan disimpulkan untuk menghitung total komisi. Jumlah Saham - Jumlah saham yang dibeli atau dijual saat kondisi sellexit dari strategi terpenuhi. Lembar kerja TradeSummaryOutput Ini adalah lembar kerja yang berisi ringkasan semua perdagangan yang dilakukan selama tes balik. Hasilnya dikategorikan ke dalam Long and Short Trades. Deskripsi semua bidang dapat ditemukan di bawah ini. Total ProfitLoss - Total profit atau loss setelah komisi. Nilai ini dihitung dengan menjumlahkan semua keuntungan dan kerugian dari semua perdagangan yang disimulasikan dalam uji balik. Total ProfitLoss sebelum Komisi - Total profit atau loss sebelum komisi. Jika komisi diset ke nol, bidang ini akan memiliki nilai yang sama dengan Total ProfitLoss. Total Komisi - Total komisi yang dibutuhkan untuk semua perdagangan simulasi selama tes kembali. Jumlah Perdagangan - Jumlah total transaksi yang dilakukan selama uji coba simulasi. Jumlah Perdagangan yang menang - Jumlah perdagangan yang menghasilkan keuntungan. Jumlah Perdagangan yang Hilang - Jumlah perdagangan yang membuat kerugian. Persen memenangkan Trades - Jumlah perdagangan yang menang dibagi dengan Total jumlah perdagangan. Persentase kehilangan Perdagangan - Jumlah perdagangan rugi dibagi dengan Jumlah total perdagangan. Average winning Trade - Nilai rata-rata keuntungan dari perdagangan yang menang. Rata-rata kehilangan Perdagangan - Nilai rata-rata kerugian perdagangan yang hilang. Rata-rata Perdagangan - Nilai rata-rata (untung atau rugi) dari satu perdagangan uji balik simulasi. Perdagangan Terbesar - Keuntungan dari perdagangan terbesar. Terbesar kehilangan Perdagangan - Hilangnya perdagangan rugi terbesar. Rasio rata-rata kerugian barang anggur - Perdagangan rata-rata menang dibagi dengan Average lose Trade. Rasio winloss - Jumlah semua keuntungan dalam perdagangan yang menang dibagi dengan jumlah semua kerugian dalam perdagangan yang hilang. Rasio yang lebih besar dari 1 menunjukkan strategi yang menguntungkan. Lembar kerja TradeLogOutput Lembar kerja ini berisi semua perdagangan yang disimulasikan oleh Ahli Backtesting yang diurutkan berdasarkan tanggalnya. Hal ini memungkinkan Anda untuk memperbesar ke dalam perdagangan atau kerangka waktu tertentu untuk menentukan profitabilitas strategi dengan cepat dan mudah. Tanggal - Tanggal dimana posisi Long atau Short dimasukkan atau keluar. Strategi - Strategi yang digunakan untuk melaksanakan perdagangan ini. Posisi - Posisi perdagangan, baik Long maupun Short. Perdagangan - Menunjukkan apakah perdagangan ini membeli atau menjual saham. Saham - Jumlah saham yang diperdagangkan. Harga - Harga dimana stok dibeli atau dijual. Comm. - Total komisi untuk perdagangan ini. PL (B4 Comm.) - Laba atau Rugi sebelum komisi. PL (Aft Comm.) - Laba atau Rugi setelah komisi. Air mani. PL (Aft Comm.) - Keuntungan atau kerugian kumulatif setelah komisi. Ini dihitung sebagai kumulatif total profitloss sejak hari pertama perdagangan. PL (pada Closing Position) - Profit atau loss saat posisi ditutup (exit). Baik komisi masuk maupun komisi keluar akan dipertanggungjawabkan di PL ini. Misalnya, jika kita memiliki posisi Long dimana PL (B4 Comm.) Adalah 100. Dengan asumsi saat posisi dimasukkan, 10 komisi akan dikenai biaya dan bila posisi tersebut dikeluarkan, maka komisi 10 lainnya akan dikenakan biaya. PL (pada Closing Position) adalah 100- 10 - 10 80. Baik komisi memasuki posisi dan posisi keluar dicatat pada posisi dekat. Kembali ke TraderCode Technical Analysis Software and Technical IndicatorsBack testing Trader Excel Beli Today (di bawah) dan kirimkan ID pesanan Anda dan klaim lebih dari 70,00 senilai perangkat lunak bebas untuk pengujian ulang Excel Apakah Hanya Terjual Sebagai Bagian Dari Paket Excel Trader Kunjungi Situs Pengembang Untuk Lebih Banyak Excel uji balik ini, bagian dari Paket Trader Excel, adalah add-in untuk strategi trading back-testing di Microsoft Excel. Ini memungkinkan Anda untuk menguji dan mengevaluasi strategi perdagangan akhir hari menggunakan data historis. Pengguna dapat menggunakan VBA (Visual Basic for Applications) untuk membangun strategi untuk Back Testing Excel. Namun, pengetahuan VBA bersifat opsional - selain menggunakan aturan perdagangan VBA, Anda dapat membuat aturan perdagangan pada spreadsheet menggunakan kode uji balik pra-dibuat standar. Back-testing Excel Details Back Testing Excel mendukung fungsi lanjutan, seperti piramida (perubahan ukuran posisi selama perdagangan terbuka), pembatasan posisi jangka pendek, perhitungan komisi, pelacakan ekuitas, pengendalian out-of-money, penyesuaian harga grosir (Anda dapat melakukan perdagangan Di Todays atau Tomorrows Open, Close, High atau Low prices). Fungsi seperti itu memungkinkan Anda membangun strategi perdagangan quotnaturalquot dan mencegah Anda menempatkan strategi Anda di quotframes.quot Back Testing Excel menciptakan laporan kinerja strategi informatif dan sangat terperinci. Setiap laporan memiliki tujuh tab: Ringkasan Laporan - hasil pengujian balik yang paling penting dalam bentuk ringkas Laporan Seri Data - dinamika perdagangan, ekuitas, dan keuntungan yang ditampilkan dalam format tabel dan daftar Perdagangan Laporan - perdagangan dikelompokkan berdasarkan posisi Trades (kronologis) Laporan - Perdagangan Dalam urutan kronik Sinyal Laporan - semua sinyal yang dihasilkan oleh strategi dan hasilnya (order diproses atau tidak) Settings Report - semua pengaturan konfigurasi Strategy Code Report - berisi kode strategi mentah. Mengotomatiskan Perdagangan, Trades (kronologis) dan laporan Sinyal secara Otomatis memiliki opsi AutoFiltering yang jika diimplementasikan bisa menghasilkan laporan yang lebih halus. Penyaringan adalah cara cepat dan mudah untuk menemukan dan bekerja dengan subkumpulan data dalam daftar. Daftar yang difilter hanya menampilkan baris yang memenuhi kriteria yang Anda tentukan untuk sebuah kolom. Tidak seperti sortasi, penyaringan tidak mengatur ulang daftar. Sebagai gantinya, untuk sementara menyembunyikan baris yang tidak Anda inginkan ditampilkan. Saat Anda mengaktifkan AutoFilter, panah muncul di sebelah kanan label kolom dalam daftar yang difilter. AutoFilter dapat digunakan, misalnya untuk hanya menampilkan perdagangan singkat, perdagangan menguntungkan, atau perdagangan yang dilakukan setelah beberapa tanggal tertentu, atau hanya sinyal yang menghasilkan perdagangan. Ringkasan Fitur: Pembuatan strategi yang sederhana Kode strategi dapat dikembangkan dengan menggunakan Excel atau VBE (Visual Basic Environment) Laporan kinerja uji strategi informatif dan rinci 7 halaman Pelacakan ekuitas (modal awal dan komisi) Pisahkan batasan posisi panjang dan pendek Dukungan untuk mendukung backtest trading Strategi, Back Testing Excel iterates melalui semua baris data historis, mengeksekusi kode strategi untuk setiap baris data. Kode strategi terdiri dari blok bangunan dasar ini: Menciptakan Sell Signal Day adalah referensi hari ke hari sebelumnya dalam format ini: Hari ini - N. Misalnya, CL (Today - 1) akan mengembalikan harga penutupan hari Yesterdays, CL (Today) atau CL will Return Todays Closing price. UpperCell adalah sel atas (sel dengan label) di kolom nilai yang ingin Anda gunakan dalam kode strategi Anda. Misalnya, RNG (quotG1quot, Today) akan mengembalikan nilai dari sel di bawah sel kuota1. NumberOfShares adalah jumlah saham yang akan dibeli atau dijual. SpecialOrder adalah perintah untuk BuySell dengan harga khusus, berbeda dari default. Misalnya, perintah Beli (100, quotOpenquot) akan melakukan perintah untuk membeli 100 saham (kontrak) pada harga pembukaan. Prinsip pengujian kembali Ada dua cara untuk menciptakan strategi: Aturan perdagangan diprogram dalam spreadsheet. Cara ini lebih memakan waktu, namun tidak memerlukan pengetahuan khusus - hanya pengetahuan dasar Microsoft Excel. Aturan perdagangan diprogram menggunakan VBA (Visual Basic for Applications) dan disimpan dalam modul khusus buku kerja. Cara ini kurang memakan waktu, namun membutuhkan pengetahuan dasar tentang VBA. Berikut adalah contoh aturan perdagangan: Jual jika Todays Open lebih besar dari Todays Close, jika tidak Beli. Kita bisa menyadari aturan ini dengan dua cara: 1. Memprogram aturan trading menggunakan spreadsheet. Seperti yang Anda lihat, aturan IF (B2gtE2quotSellquotquotBuyquot) terletak di setiap sel dan menghasilkan sinyal buysell. Kembali Pengujian Kode Excel yang dihasilkan untuk strategi ini dapat digunakan kembali untuk menghasilkan sinyal buysell di spreadsheet lain. 2. Memprogram aturan trading menggunakan VBA. Tidak ada aturan dalam spreadsheet, hanya data historis. Aturan trading ditulis menggunakan VBA dan disimpan dalam modul khusus back-testing Excel Apakah Hanya Terjual Sebagai Bagian Dari Paket Excel Trader Kunjungi Situs Pengembang Untuk Lagi Seperti Ini
Option-trading-live-chart
Top-5-forex-robot-program