The-rahasia-dari-bollinger-band

The-rahasia-dari-bollinger-band

The-2-period-rsi-pullback-trading-strategy-download
Turtle-trading-system-forex
Saham-persimpangan-di bawah-rata-rata 200 hari mereka bergerak


Pilihan strategi-dalam-trading-biner Moving-average-50-indicator Trading-signal-south-africa Scottrade-options-trading-levels Portofolio sistem perdagangan Online-trading-academy-roswell-ga

Bollinger Bands Features Trading bands, yang garis-garisnya diplot di dalam dan di sekitar struktur harga untuk membentuk sebuah amplop, adalah aksi harga di dekat tepi amplop yang kami minati. Mereka adalah salah satu konsep paling kuat yang tersedia untuk teknikal. Berbasis investor, tapi mereka tidak, seperti yang umum dipercaya, memberi sinyal jual dan beli mutlak berdasarkan harga yang menyentuh band. Apa yang mereka lakukan adalah menjawab pertanyaan abadi apakah harga tinggi atau rendah secara relatif. Berbekal informasi ini, investor yang cerdas dapat membuat keputusan beli dan jual dengan menggunakan indikator untuk mengkonfirmasi tindakan harga. Tapi sebelum kita mulai, kita membutuhkan definisi tentang apa yang kita hadapi. Diagram perdagangan adalah garis yang diplot di dalam dan di sekitar struktur harga untuk membentuk quotenvelope.quot Ini adalah tindakan harga di dekat tepi amplop yang sangat kami minati. Referensi paling awal untuk pita perdagangan yang saya temui dalam literatur teknis adalah Dalam The Profit Magic dari Stock Transaction Timing penulis pendekatan JM Hursts melibatkan penggambaran amplop yang merapikan sekitar harga untuk membantu dalam identifikasi siklus. Gambar 1 menunjukkan contoh teknik ini: Perhatikan khususnya penggunaan berbagai amplop untuk siklus dengan panjang yang berbeda. Perkembangan utama berikutnya dalam gagasan band perdagangan datang pada pertengahan hingga akhir 1970an, karena konsep pergeseran rata-rata bergerak naik turun oleh sejumlah titik atau persentase tetap untuk mendapatkan sebuah amplop seputar harga yang didapat popularitasnya, sebuah pendekatan Yang masih dipekerjakan oleh banyak orang. Contoh yang baik muncul pada Gambar 2, di mana sebuah amplop telah dibangun di sekitar Dow Jones Industrial Average (DJIA). Rata-rata yang digunakan adalah rata-rata pergerakan sederhana 21 hari. Band digeser ke atas dan ke bawah oleh 4. Prosedur untuk membuat bagan semacam itu sangat mudah. Pertama, hitung dan plot rata-rata yang diinginkan. Kemudian hitunglah band atas dengan mengalikan rata-rata dengan 1 ditambah persen yang dipilih (1 0,04 1,04). Selanjutnya, hitung pita bawah dengan mengalikan rata-rata dengan selisih antara 1 dan persen yang dipilih (1 - 0,04 0,96). Akhirnya, plot dua band. Bagi DJIA, dua rata-rata paling populer adalah rata-rata 20 dan 21 hari dan persentase paling populer ada di kisaran 3.5 sampai 4.0. Inovasi utama berikutnya datang dari Marc Chaikin dari Bomar Securities yang, dalam usaha untuk menemukan beberapa cara agar pasar menetapkan lebar pita daripada pendekatan pilihan intuitif atau acak yang digunakan sebelumnya, menyarankan agar pita dibuat agar mengandung persentase tetap Dari data sepanjang tahun lalu. Gambar 3 menggambarkan pendekatan yang kuat dan masih sangat berguna ini. Dia terjebak dengan rata-rata 21 hari dan menyarankan agar band tersebut memuat 85 data. Dengan demikian, band bergeser naik 3 dan turun oleh 2. Band Bomar hasilnya. Lebar band berbeda untuk band atas dan bawah. Dalam gerakan banteng yang berkelanjutan, lebar pita atas akan melebar dan lebar pita bawah akan berkontraksi. Kebalikannya berlaku di pasar beruang. Tidak hanya lebar pita total yang berubah sepanjang waktu, perpindahan di sekitar perubahan rata-rata juga. Meminta pasar apa yang terjadi selalu merupakan pendekatan yang lebih baik daripada memberi tahu pasar apa yang harus dilakukan. Pada akhir 1970-an, sementara waran dan opsi perdagangan dan di awal tahun 1980an, ketika perdagangan opsi indeks dimulai, saya berfokus pada volatilitas sebagai variabel kunci. Untuk volatilitas, kemudian, saya berbalik lagi untuk menciptakan pendekatan saya sendiri terhadap band trading. Saya menguji sejumlah langkah volatilitas sebelum memilih standar deviasi sebagai metode untuk mengatur lebar pita. Saya menjadi sangat tertarik pada standar deviasi karena kepekaannya terhadap penyimpangan ekstrim. Akibatnya, Bollinger Bands sangat cepat bereaksi terhadap pergerakan besar di pasar. Pada Gambar 5, Bollinger Bands diplot dua standar deviasi di atas dan di bawah rata-rata pergerakan sederhana 20 hari. Data yang digunakan untuk menghitung deviasi standar adalah data yang sama dengan data moving average sederhana. Intinya, Anda menggunakan penyimpangan standar bergerak untuk merencanakan pita di sekitar rata-rata bergerak. Kerangka waktu untuk perhitungan sedemikian rupa sehingga bersifat deskriptif terhadap tren jangka menengah. Perhatikan bahwa banyak pembalikan terjadi di dekat band dan rata-rata memberikan dukungan dan penolakan dalam banyak kasus. Ada nilai besar dalam mempertimbangkan ukuran harga yang berbeda. Harga tipikal, (high low close) 3, merupakan salah satu ukuran yang menurut saya berguna. Penutup tertimbang, (tinggi rendah dekat dekat) 4, adalah yang lain. Untuk menjaga kejelasan, saya akan membatasi diskusi saya tentang band trading dengan penggunaan harga penutupan untuk pembangunan band. Fokus utama saya adalah pada istilah menengah, namun aplikasi jangka pendek dan panjang juga bekerja dengan baik. Berfokus pada tren menengah memberi satu jalan menuju arena jangka pendek dan panjang untuk referensi, konsep yang tak ternilai harganya. Untuk pasar saham dan saham individu. Jangka waktu 20 hari optimal untuk menghitung Bollinger Bands. Ini adalah deskriptif dari tren jangka menengah dan telah mencapai penerimaan yang luas. Tren jangka pendek sepertinya terlayani dengan baik oleh perhitungan 10 hari dan tren jangka panjang dengan perhitungan 50 hari. Rata-rata yang dipilih harus deskriptif dari kerangka waktu yang dipilih. Ini hampir selalu memiliki panjang rata-rata yang berbeda dari yang terbukti paling berguna untuk pembelian dan penjualan crossover. Cara termudah untuk mengidentifikasi rata-rata yang tepat adalah memilih yang memberikan dukungan terhadap koreksi pergerakan pertama dari bawah. Jika rata-rata ditembus oleh koreksi, maka rata-rata terlalu pendek. Jika, pada gilirannya, koreksi tidak sesuai rata-rata, maka rata-ratanya terlalu panjang. Rata-rata yang dipilih dengan benar akan memberikan dukungan jauh lebih sering daripada yang rusak. (Lihat Gambar 6.) Bollinger Bands dapat diterapkan pada hampir semua pasar atau keamanan. Untuk semua pasar dan isu, saya akan menggunakan periode perhitungan 20 hari sebagai titik awal dan hanya menyimpang darinya ketika keadaan memaksa saya untuk melakukannya. Seiring bertambahnya jumlah periode, Anda perlu meningkatkan jumlah standar deviasi yang digunakan. Pada 50 periode, dua dan kesepuluh standar deviasi adalah pilihan yang baik, sedangkan pada 10 periode satu dan sembilan persepuluh melakukan pekerjaan dengan cukup baik. 50 periode dengan 2,1 standar deviasi 10 periode dengan standar deviasi 1,9 Band Atas 50 hari SMA 2.1 band 50 band SMA Band 50 hari SMA-2.1 Band Atas 10 hari SMA 1,9 (s) Tengah Band 10 hari SMA Lower Band SMA 10 hari - 1,9 (s) Dalam kebanyakan kasus, sifat dari periode adalah immaterial semua tampaknya menanggapi Bollinger Bands yang ditentukan dengan benar. Saya telah menggunakannya pada data bulanan dan kuartalan, dan saya tahu banyak pedagang menerapkannya secara intraday. Tag Band Band Upper dan Lower Bands menjawab pertanyaan apakah harga tinggi atau rendah secara relatif. Masalahnya sebenarnya berpusat pada frase kuota secara relatif.quot Band perdagangan tidak memberikan sinyal beli dan jual mutlak hanya karena telah disentuh, mereka menyediakan kerangka kerja dimana harga mungkin terkait dengan indikator. Beberapa karya yang lebih tua menyatakan bahwa penyimpangan dari sebuah tren yang diukur dengan standar deviasi dari moving average digunakan untuk menentukan keadaan overbought dan oversold yang ekstrim. Tapi saya merekomendasikan penggunaan band trading sebagai generasi pembelian, penjualan dan kelanjutan sinyal melalui perbandingan indikator tambahan terhadap aksi harga di dalam band. Jika label harga, band atas dan tindakan indikator mengkonfirmasikannya, tidak ada sinyal jual yang dihasilkan. Di sisi lain, jika label harga, band atas dan tindakan indikator tidak mengkonfirmasi (artinya, divergen). Kita memiliki sinyal jual. Situasi pertama bukanlah sinyal jual, itu adalah sinyal lanjutan jika sinyal beli berlaku. Hal ini juga memungkinkan untuk menghasilkan sinyal dari aksi harga di dalam band saja. Bagian atas (formasi bagan) yang terbentuk di luar pita diikuti oleh bagian atas kedua di dalam pita merupakan sinyal jual. Tidak ada persyaratan untuk posisi puncak kedua relatif terhadap puncak pertama, hanya relatif terhadap band. Hal ini sering membantu dalam melihat puncak dimana dorongan kedua menuju ke tingkat tinggi nominal. Tentu saja, kebalikannya benar untuk posisi terendah. Persen b (b) dan Bandwidth Sebuah indikator yang berasal dari Bollinger Bands yang saya sebut b bisa sangat membantu, dengan menggunakan formula yang sama dengan George Lane yang digunakan untuk stokastik. Indikator b memberitahu kita di mana kita berada di dalam band. Tidak seperti stochastics, yang dibatasi oleh 0 dan 100, b dapat mengasumsikan nilai dan nilai negatif di atas 100 saat harga berada di luar band. Pada 100 kita berada di band atas, pada 0 kita berada di band bawah. Di atas 100 kita berada di atas band atas dan di bawah 0 kita berada di bawah band bawah. Band lower band bawah - lower band Indikator b memungkinkan kita membandingkan aksi harga dengan aksi indikator. Pada dorongan besar ke bawah, misalkan kita sampai ke -20 untuk b dan 35 untuk indeks kekuatan relatif (RSI). Pada tingkat berikutnya turun ke tingkat harga yang sedikit lebih rendah (setelah rally), b hanya turun sampai 10, sementara RSI berhenti di 40. Kami mendapatkan sinyal beli yang disebabkan oleh aksi harga di dalam band. (Low pertama datang di luar band, sedangkan yang kedua berada di bawah band.) Sinyal beli dikonfirmasi oleh RSI, karena tidak membuat level rendah baru, sehingga memberi kita sinyal beli yang pasti. Band atas - band rendah Band dan indikator perdagangan keduanya merupakan alat yang baik, namun saat dikombinasikan, pendekatan yang dihasilkan ke pasar menjadi kuat. Bandwidth, indikator lain yang berasal dari Bollinger Bands, juga bisa diminati trader. Ini adalah lebar pita yang dinyatakan sebagai persentase dari rata-rata bergerak. Ketika band-band sempit secara drastis, ekspansi volatilitas yang tajam biasanya terjadi dalam waktu dekat. Sebagai contoh, penurunan lebar pita di bawah 2 untuk Standar amp Poors 500 telah menyebabkan pergerakan spektakuler. Pasar paling sering dimulai dengan arah yang salah setelah band-band tersebut mengencangkan sebelum benar-benar mulai berjalan, dimana Januari 1991 adalah contoh yang baik. Menghindari Multikolinearitas Aturan kardinal untuk keberhasilan penggunaan analisis teknis memerlukan penghindaran multikolinearitas di tengah indikator. Multikolinearitas hanyalah penghitungan ganda dari informasi yang sama. Penggunaan empat indikator yang berbeda semuanya berasal dari deretan harga penutupan yang sama untuk saling mengkonfirmasi satu contoh yang sempurna. Jadi satu indikator yang berasal dari harga penutupan, yang lain dari volume dan yang terakhir dari kisaran harga akan memberikan indikator indikator yang bermanfaat. Tapi menggabungkan RSI, moving average convergencedivergence (MACD) dan tingkat perubahan (dengan asumsi semua berasal dari harga penutupan dan rentang waktu yang sama) tidak akan. Namun, ada tiga indikator yang bisa digunakan dengan band untuk menghasilkan pembelian dan penjualan tanpa mengalami masalah. Di tengah indikator yang berasal dari harga saja, RSI adalah pilihan yang tepat. Menutup harga dan volume digabungkan untuk menghasilkan volume on-balance, pilihan lain yang bagus. Akhirnya, kisaran harga dan volume digabungkan untuk menghasilkan arus uang, lagi pilihan yang bagus. Tidak ada yang terlalu colinear dan karenanya menggabungkan untuk pengelompokan alat teknis yang baik. Banyak juga yang bisa dipilih: MACD bisa diganti dengan RSI, misalnya. Commodity Channel Index (CCI) merupakan pilihan awal untuk digunakan dengan band-band tersebut, namun ternyata sangat buruk, karena cenderung menjadi colinear dengan band-band itu sendiri dalam kerangka waktu tertentu. Intinya adalah membandingkan aksi harga di dalam band dengan aksi indikator yang Anda ketahui dengan baik. Untuk konfirmasi sinyal, Anda kemudian bisa membandingkan aksi indikator lain, asalkan tidak colinear dengan yang pertama. Bollinger Bands diciptakan oleh John Bollinger, CFA, CMT dan diterbitkan pada tahun 1983. Mereka dikembangkan dalam upaya menciptakan band perdagangan adaptif sepenuhnya. Aturan berikut yang mencakup penggunaan Bollinger Bands dikumpulkan dari pertanyaan yang paling sering diajukan oleh pengguna dan pengalaman kami selama 25 tahun dengan Bollinger Bands. Bollinger Bands memberikan definisi relatif tinggi dan rendah. Menurut definisi harga tinggi di band atas dan rendah di band bawah. Definisi relatif itu dapat digunakan untuk membandingkan aksi harga dan tindakan indikator untuk sampai pada keputusan pembelian dan penjualan yang ketat. Indikator yang tepat dapat berasal dari momentum, volume, sentimen, open interest, data antar pasar, dll. Jika lebih dari satu indikator digunakan indikator tidak boleh berhubungan langsung satu sama lain. Misalnya, indikator momentum mungkin melengkapi indikator volume dengan sukses, namun dua indikator momentum tidak lebih baik dari satu indikator volume. Bollinger Bands dapat digunakan dalam pengenalan pola untuk menentukan kualitas pola harga murni seperti atasan M dan pantulan W, momentum bergeser, dll. Tag dari pita hanya itu, tidak memberi sinyal. Tag dari Bollinger Band bagian atas TIDAK merupakan sinyal jual. Sebuah tag dari Bollinger Band yang lebih rendah TIDAK di-dan-dengan-sendiri merupakan sinyal beli. Dalam harga pasar tren bisa, dan memang, berjalan di atas Bollinger Band dan menurunkan Bollinger Band yang lebih rendah. Menutup di luar Bollinger Bands pada awalnya adalah sinyal lanjutan, bukan sinyal pembalikan. (Ini telah menjadi dasar bagi banyak sistem pelarian volatilitas yang berhasil.) Parameter default 20 periode untuk rata-rata pergerakan dan penghitungan deviasi standar, dan dua penyimpangan standar untuk lebar pita hanya seperti itu, defaultnya. Parameter sebenarnya yang dibutuhkan untuk markettask tertentu mungkin berbeda. Rata-rata ditempatkan sebagai Bollinger Band tengah seharusnya tidak menjadi yang terbaik untuk crossover. Sebaliknya, harus deskriptif tentang tren jangka menengah. Untuk penahanan harga yang konsisten: Jika rata-rata diperpanjang, jumlah penyimpangan standar perlu ditingkatkan dari 2 pada 20 periode, menjadi 2,1 pada 50 periode. Demikian juga, jika rata-rata disingkat, jumlah penyimpangan standar harus dikurangi dari 2 pada 20 periode, menjadi 1,9 pada 10 periode. Bollinger Bands tradisional didasarkan pada rata-rata bergerak sederhana. Ini karena rata-rata sederhana digunakan dalam perhitungan deviasi standar dan kami ingin konsisten secara logis. Band Bollinger eksponensial menghilangkan perubahan mendadak dalam lebar band yang disebabkan oleh perubahan harga besar yang keluar dari jendela perhitungan. Rata-rata eksponensial harus digunakan untuk KEDUA pita tengah dan dalam perhitungan standar deviasi. Jangan membuat asumsi statistik berdasarkan penggunaan perhitungan deviasi standar dalam pembangunan band. Distribusi harga keamanan tidak normal dan ukuran sampel yang biasa di kebanyakan penempatan Bollinger Bands terlalu kecil untuk signifikansi statistik. (Dalam prakteknya, biasanya kita menemukan 90, bukan 95, data di dalam Bollinger Bands dengan parameter default) b memberi tahu kita di mana kita berada dalam kaitannya dengan Bollinger Bands. Posisi di dalam band dihitung dengan menggunakan adaptasi formula untuk Stochastics b yang memiliki banyak kegunaan di antara yang lebih penting yaitu identifikasi divergensi, pengenalan pola dan pengkodean sistem perdagangan menggunakan Bollinger Bands. Indikator dapat dinormalisasi dengan b, menghilangkan ambang batas tetap dalam proses. Untuk melakukan plot ini 50-period atau lebih Bollinger Bands pada indikator dan kemudian hitung b indikator. BandWidth memberi tahu kita seberapa lebar Bollinger Bands. Lebar mentah dinormalisasi dengan menggunakan pita tengah. Dengan menggunakan parameter default BandWidth adalah empat kali koefisien variasi. BandWidth memiliki banyak kegunaan. Penggunaannya yang paling populer adalah dengan mengindentifikasi The Squeeze, namun juga berguna dalam mengidentifikasi perubahan tren. Bollinger Bands dapat digunakan pada sebagian besar seri waktu keuangan, termasuk ekuitas, indeks, valuta asing, komoditas, futures, opsi dan obligasi. Bollinger Bands dapat digunakan pada batang dengan panjang berapa saja, 5 menit, satu jam, setiap hari, mingguan, dll. Kuncinya adalah bahwa bar harus mengandung aktivitas yang cukup untuk memberi gambaran kuat tentang mekanisme pembentukan harga di tempat kerja. Bollinger Bands tidak memberikan saran terus menerus, namun mereka membantu mengidentifikasi pemasangan dimana kemungkinannya mungkin menguntungkan Anda. Sebuah catatan dari John Bollinger: Salah satu kegembiraan besar karena telah menemukan teknik analisis seperti Bollinger Bands adalah melihat apa yang orang lain lakukan dengannya. Aturan-aturan ini yang mencakup penggunaan Bollinger Bands dirakit sebagai tanggapan atas pertanyaan yang sering diajukan oleh pengguna dan pengalaman kami selama 25 tahun menggunakan band-band tersebut. Meskipun ada banyak cara untuk menggunakan Bollinger Bands, peraturan ini seharusnya menjadi titik awal yang baik. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Bollinger Bands: Untuk melihat webinar yang mencakup 22 aturan ini, klik 22 Aturan untuk Menggunakan Bollinger Bands. Salin Bollinger Capital Management. Semua hak cipta. Tiga metode penggunaan Bollinger Bands yang dipresentasikan di Bollinger On Bollinger Bands menggambarkan tiga pendekatan filosofis yang sama sekali berbeda. Yang mana untuk Anda tidak bisa kami katakan, karena ini benar-benar masalah dari apa yang Anda rasa nyaman. Cobalah masing-masing. Sesuaikan sesuai selera Anda. Lihatlah perdagangan yang mereka hasilkan dan lihat apakah Anda bisa tinggal dengan mereka. Meskipun teknik ini dikembangkan pada grafik harian - kerangka waktu utama yang kami operasikan - pedagang jangka pendek dapat memasangnya di grafik batang lima menit, pedagang ayun dapat berfokus pada grafik per jam atau harian, sementara investor dapat menggunakannya setiap minggu. Grafik. Benar-benar tidak ada perbedaan materi asalkan masing-masing sesuai dengan kriteria pengguna untuk risiko dan penghargaan dan masing-masing diuji pada sekuritas sekuritas yang diperdagangkan oleh pengguna, dengan cara pengguna melakukan perdagangan. Mengapa penekanan berulang pada penyesuaian dan penyesuaian parameter risiko dan penghargaan Karena, tidak ada sistem seberapa pun baiknya, akan digunakan jika pengguna tidak nyaman dengannya. Jika Anda tidak cocok untuk diri Anda sendiri, Anda akan segera tahu bahwa pendekatan ini tidak sesuai dengan Anda. Jika metode ini bekerja dengan baik, mengapa Anda mengajari mereka Ini adalah pertanyaan yang sering dan jawabannya selalu sama. Pertama, saya mengajar karena saya suka mengajar. Kedua, dan mungkin yang paling penting, karena saya belajar saat saya mengajar. Dalam meneliti dan menyiapkan materi untuk buku ini saya belajar sedikit dan saya belajar lebih banyak lagi dalam proses penulisannya. Akankah Metode ini masih berjalan setelah diterbitkan? Pertanyaan tentang keefektifan lanjutan tampaknya menyulitkan banyak orang, namun sebenarnya teknik ini tidak akan berguna sampai perubahan struktur pasar menjadi cukup untuk membuat mereka diperdebatkan. Alasan efektifitasnya tidak hancur - tidak peduli seberapa banyak pendekatan yang diajarkan, adalah bahwa kita semua adalah individu. Jika sistem perdagangan identik diajarkan kepada 100 orang, sebulan kemudian tidak lebih dari dua atau tiga, jika banyak, akan menggunakannya seperti yang diajarkan. Masing-masing akan mengambilnya dan memodifikasinya agar sesuai dengan selera mereka, dan dimasukkan ke dalam cara unik mereka untuk melakukan sesuatu. Singkatnya tidak masalah seberapa spesifik sebuah buku yang bisa didapatkan, setiap pembaca akan beralih dari membacanya dengan gagasan dan pendekatan unik, dan seperti yang mereka katakan, adalah hal yang baik. Mitos terbesar tentang Bollinger Bands adalah bahwa Anda seharusnya menjual di band atas dan membeli di band bawah, ini bisa bekerja seperti itu, tapi tidak perlu. Dalam Metode saya benar-benar membeli ketika band atas terlampaui dan pendek saat band bawah dipecah ke sisi negatifnya. Pada Metode II, membeli dengan baik kekuatan saat mendekati band atas hanya jika indikator mengkonfirmasi dan menjual pada kelemahan karena band yang lebih rendah didekati, sekali lagi hanya jika dikonfirmasi oleh indikator kami. Pada Metode III beli dengan baik di dekat band bawah, gunakan pola W dan indikator untuk memperjelas penyiapan. Kemudian sajikan dengan baik variasi Metode III untuk dijual. Metode IV, yang tidak disebutkan dalam buku ini, adalah variasi dari Metode I. Metode I mdash Volatility Breakout Tahun yang lalu, Bruce Babcock dari Commodity Traders Consumers Review mewawancarai saya untuk publikasi tersebut. Setelah wawancara kami mengobrol sebentar - wawancara secara bertahap dibalik - dan keluarlah bahwa pendekatan perdagangan komoditas favoritnya adalah pelarian volatilitas. Aku hampir tidak bisa mempercayai telingaku. Inilah orang yang telah memeriksa lebih banyak sistem perdagangan - dan melakukannya dengan sangat ketat - dari pada siapa pun yang memiliki kemungkinan pengecualian terhadap John Hill of Futures Truth dan dia mengatakan bahwa pendekatan pilihannya untuk trading adalah sistem perangkap volatilitas Pendekatan yang sangat Yang saya pikir terbaik untuk diperdagangkan setelah banyak penyelidikan Mungkin aplikasi langsung Bollinger Bands reg paling elegan adalah sistem pelarian volatilitas. Sistem ini telah ada sejak lama dan ada dalam banyak varietas dan bentuk. Sistem pelarian paling awal menggunakan rata-rata sederhana dari titik tertinggi dan terendah, sering kali bergeser naik atau turun sedikit. Seiring berjalannya waktu rata-rata jarak sebenarnya sering menjadi faktor. Tidak ada cara nyata untuk mengetahui kapan volatilitas, seperti yang kita gunakan sekarang, dimasukkan sebagai faktor, namun orang akan menduga bahwa pada suatu hari seseorang melihat bahwa sinyal pelarian bekerja lebih baik ketika rata-rata, band, amplop, dll saling berdekatan dan Sistem breakout volatilitas lahir. (Tentu parameter risk-reward lebih baik selaras saat band sempit, faktor utama dalam sistem apa pun.) Versi sistem sistem volatilitas yang dimuliakan menggunakan BandWidth untuk mengatur prasyarat dan kemudian mengambil posisi saat terjadi pelarian. Ada dua pilihan untuk stopexit untuk pendekatan ini. Pertama, Welles Wilders Parabolic3, konsep yang sederhana namun elegan. Dalam kasus berhenti untuk membeli sinyal, pemberhentian awal ditetapkan tepat di bawah kisaran formasi pelarian dan kemudian bertambah ke atas setiap hari perdagangan terbuka. Justru sebaliknya adalah benar untuk menjual. Bagi mereka yang ingin mengejar keuntungan lebih besar daripada yang diberikan oleh pendekatan Parabolik yang relatif konservatif, tag dari band lawan adalah sinyal keluar yang sangat baik. Hal ini memungkinkan terjadinya koreksi di sepanjang jalan dan menghasilkan perdagangan yang lebih lama. Jadi, di beli gunakan tag dari lower band sebagai exit dan di sell gunakan tag dari upper band sebagai exit. Masalah utama dengan berhasil menerapkan Metode I adalah sesuatu yang disebut kepala palsu - dibahas di bab sebelumnya. Istilahnya berasal dari hoki, tapi juga akrab di arena lainnya. Idenya adalah pemain dengan sepatu puck di atas es menuju lawan. Saat dia meluncur, dia memutar kepalanya saat bersiap untuk melewati bek itu begitu defenseman melakukannya, dia memutar tubuhnya ke arah lain dan dengan aman menahan tendangannya. Keluar dari Squeeze, saham sering melakukan hal yang sama sehingga mereka terlebih dahulu menolak arah yang salah dan kemudian melakukan langkah nyata. Biasanya apa yang Anda lihat adalah Squeeze, diikuti oleh tag band, diikuti oleh langkah nyata. Paling sering ini akan terjadi di dalam band dan Anda tidak akan mendapatkan sinyal pelarian sampai setelah langkah sebenarnya sedang berlangsung. Namun, jika parameter untuk band telah diperketat, karena begitu banyak orang yang menggunakan pendekatan ini, Anda mungkin menemukan diri Anda dengan goresan kecil sesekali sebelum perdagangan sesungguhnya muncul. Beberapa saham, indeks, dan lain-lain lebih mudah dipalsukan daripada yang lain. Lihatlah Squeezes masa lalu untuk item yang sedang Anda pertimbangkan dan lihat apakah mereka melibatkan kepala palsu. Sekali faker Bagi mereka yang bersedia mengambil pendekatan non-mekanis kepala perdagangan palsu, strategi termudah adalah menunggu sampai Squeeze terjadi - prasyarat ditetapkan - lalu carilah langkah pertama dari rentang perdagangan. Perdagangan setengah posisi hari kuat pertama berlawanan arah kepala palsu, menambah posisi saat pelarian terjadi dan menggunakan band parabola atau lawan berhenti untuk tidak terluka. Dimana kepala palsu tidak menjadi masalah, atau parameter band tidak cukup ketat untuk yang terjadi menjadi masalah, Anda bisa menukar Metode I lurus ke atas. Tunggu saja Squeeze dan pergi dengan pelarian pertama. Indikator volume bisa benar-benar menambah nilai. Pada fase sebelum kepala palsu mencari indikator volume seperti Intraday Intensity atau Accumulation Distribution untuk memberi petunjuk mengenai resolusi akhir. LKM merupakan indikator lain yang bisa bermanfaat untuk meningkatkan kesuksesan dan kepercayaan diri. Ini semua adalah indikator volume dan diambil di Bagian IV. Parameter untuk sistem pelarian volatilitas berdasarkan The Squeeze dapat menjadi parameter standar: rata-rata 20 hari dan - dua pita deviasi standar. Hal ini benar karena dalam fase aktivitas band ini cukup berdekatan dan dengan demikian pemicunya sangat dekat. Namun, beberapa trader jangka pendek mungkin ingin memperpendek rata-rata sedikit, katakanlah ke 15 periode dan kencangkan band sedikit, katakanlah ke 1.5 standar deviasi. Ada satu parameter lain yang bisa di atur, periode back-look untuk Squeeze. Semakin lama Anda mengatur periode lihat-kembali - ingat bahwa defaultnya adalah enam bulan - semakin besar kompresi yang akan Anda capai dan semakin eksplosifnya set up. Namun, akan ada sedikit dari mereka. Selalu ada harga yang harus dibayar nampaknya. Metode pertama saya mendeteksi kompresi melalui The Squeeze dan kemudian mencari range expansion yang akan terjadi dan berjalan dengan itu. Kesadaran akan konfirmasi palsu kepala dan konfirmasi indikator volume dapat menambahkan secara signifikan catatan pendekatan ini. Menyaring ukuran wajar stok wajar - setidaknya beberapa ratus - harus menemukan setidaknya beberapa kandidat untuk dievaluasi pada hari tertentu. Carilah metode saya dengan cepat dan ikuti mereka saat mereka berevolusi. Ada sesuatu tentang melihat sejumlah besar penyiapan ini, terutama dengan indikator volume, yang menginstruksikan mata dan dengan demikian menginformasikan proses seleksi di masa depan karena tidak ada aturan keras dan cepat yang pernah ada. Saya hadir di sini lima grafik tipe ini untuk memberi gambaran tentang apa yang harus dicari. Gunakan Squeeze sebagai set up Lalu pergi dengan ekspansi volatilitas Hati-hati dengan kepala palsu Gunakan indikator volume untuk petunjuk arah Sesuaikan parameter yang sesuai dengan diri Anda Metode II mdash Trend Setelah metode regresi Bollinger Bands kedua kami bergantung pada gagasan bahwa aksi harga yang kuat Disertai dengan indikator kuat merupakan hal yang baik. Ini adalah pendekatan konfirmasi yang menunggu kedua syarat ini harus dipenuhi sebelum memberikan sinyal masuk. Tentu saja, sebaliknya, kelemahan dikonfirmasi oleh indikator lemah, menghasilkan sinyal jual. Intinya ini adalah variasi pada Metode I, dengan indikator, LKM, digunakan untuk konfirmasi dan tidak ada persyaratan untuk Squeeze. Metode ini dapat mengantisipasi beberapa sinyal Metode I. Gunakan teknik keluar yang sama, versi modifikasi dari Parabolic atau tag Bollinger Band di sisi berlawanan dari perdagangan. Idenya adalah bahwa keduanya b untuk harga dan LKM harus naik di atas ambang batas kami. Aturan dasarnya adalah: Jika b lebih besar dari 0,8 dan LKFI (10) lebih besar dari 80, maka beli. Ingatlah bahwa b menunjukkan kepada kita dimana kita berada di dalam band pada 1 kita berada di band atas dan pada 0 kita berada di band bawah. Jadi, pada 0,8 b mengatakan kepada kita bahwa kita berada 80 dari jalan naik dari band bawah ke band atas. Cara lain untuk melihat itu adalah bahwa kita berada di 20 besar area antara band. LKM adalah indikator terbatas yang berjalan antara 0 dan 100. 80 adalah bacaan yang sangat kuat yang mewakili tingkat pemicu bagian atas, serupa dengan signifikansi untuk RSI 70. Jadi, Metode II menggabungkan kekuatan harga dengan kekuatan indikator untuk meramalkan harga yang lebih tinggi, atau kelemahan harga dengan indikator lemah untuk meramalkan harga yang lebih rendah. Gunakan pengaturan Bollinger Band dengan dasar 20 periode dan - dua standar deviasi. Untuk mengatur parameter LKM dengan baik menggunakan indikator panjang indikator lama kira-kira akan setengah dari panjang periode perhitungan untuk band. Meskipun asal usul aturan ini tidak diketahui oleh saya, kemungkinan adaptasi aturan dari analisis siklus yang menyarankan penggunaan moving averages seperempat panjang siklus dominan. Percobaan menunjukkan bahwa periode seperempat periode perhitungan untuk pita umumnya terlalu pendek, namun periode setengah panjang untuk indikator tersebut berjalan cukup baik. Seperti semua hal ini hanyalah nilai awal. Pendekatan ini menawarkan banyak variasi yang dapat Anda jelajahi. Selain itu, salah satu input bisa bervariasi sebagai fungsi karakteristik kendaraan yang diperdagangkan untuk menciptakan sistem yang lebih adaptif. Tabel 19.1 - Variasi Metode II Volume-Weighted MACD dapat diganti untuk LKM. Kekuatan (threshold) yang dibutuhkan untuk kedua b dan indikatornya bisa bervariasi. Kecepatan parabola juga bisa bervariasi. Parameter panjang untuk Bollinger Bands bisa disesuaikan. Perangkap utama yang harus dihindari adalah terlambat masuk, karena sebagian besar potensi mungkin telah habis. Masalah dengan Metode II adalah bahwa karakteristik berisiko lebih sulit dihitung, karena langkah tersebut mungkin telah berlangsung sedikit sebelum sinyal dikeluarkan. Salah satu pendekatan untuk menghindari perangkap ini adalah dengan menunggu pullback setelah sinyal dan kemudian membeli hari pertama. Ini akan kehilangan beberapa penyiapan, tapi yang tersisa akan memiliki rasio penghargaan risiko yang lebih baik Akan lebih baik menguji pendekatan ini pada jenis saham yang benar-benar Anda jual atau inginkan untuk diperdagangkan, dan tetapkan parameter sesuai dengan karakteristik saham dan saham Anda sendiri. Kriteria berisiko tinggi Misalnya, jika Anda menukar saham dengan pertumbuhan sangat volatile, Anda mungkin akan melihat level yang lebih tinggi untuk b (lebih besar dari satu kemungkinan), parameter LKM dan parabola. Tingkat yang lebih tinggi dari ketiganya akan menarik saham yang lebih kuat dan mempercepat pemberhentian lebih cepat. Investor berisiko yang lebih berisiko harus berfokus pada parameter parabola yang tinggi, sementara investor yang lebih sabar ingin memberi waktu lebih banyak untuk bekerja lebih lama harus fokus pada konstanta parabola yang lebih kecil yang menghasilkan tingkat stop-out meningkat lebih lambat. Penyesuaian yang sangat menarik adalah memulai parabola bukan di bawah hari masuk seperti biasa, namun berada di bawah titik rendah atau balik yang paling baru. Misalnya, dalam membeli bagian bawah parabola bisa dimulai di bawah rendah daripada di hari masuk. Ini memiliki keunggulan tersendiri dalam menangkap karakter trading terbaru. Menggunakan band yang berlawanan sebagai jalan keluar memungkinkan perdagangan ini berkembang, namun mungkin akan berhenti dengan tidak nyaman jauh untuk beberapa orang. Ini perlu diulangi: variasi lain dari pendekatan ini adalah menggunakan sinyal ini sebagai peringatan dan membeli pullback pertama setelah peringatan diberikan. Pendekatan ini akan mengurangi jumlah perdagangan - beberapa perdagangan akan dilewatkan, namun juga akan mengurangi jumlah whipsaws. Intinya ini adalah metode yang cukup kuat yang harus disesuaikan dengan beragam gaya dan temperamen trading. Ada satu ide lain di sini yang bisa jadi penting: Rational Analysis. Metode ini membeli kekuatan yang dikonfirmasi dan menjual kelemahan yang dikonfirmasi. Jadi, bukankah ide bagus untuk mempresentasikan calon kita berdasarkan kriteria mendasar, membuat daftar pembelian dan daftar jual Lalu ambil hanya sinyal pembelian untuk saham pada daftar beli dan jual sinyal untuk saham pada daftar jual. Penyaringan semacam itu berada di luar cakupan buku ini, namun Analisis Rasional, persidangan serangkaian analisis fundamental dan teknikal, menawarkan pendekatan yang kuat terhadap masalah yang dihadapi investor. Prescreening untuk calon fundamental yang diinginkan atau saham bermasalah pasti akan meningkatkan hasil Anda. Pendekatan lain untuk menyaring sinyal adalah dengan melihat EquityTrader Performance Ratings dan membeli saham dengan nilai 1 atau 2 dan menjual pada saham dengan nilai 4 atau 5. Ini adalah peringkat kinerja terdepan dan disesuaikan dengan risiko, yang dapat dianggap sebagai relatif Kekuatan dikompensasikan untuk volatilitas downside. Metode membeli kekuatan Beli bila b lebih besar dari 0,8 dan LKM lebih besar dari 80 Gunakan pemberhentian parabola Mei antisipasi Metode I Jelajahi variasi Gunakan Metode Analisis Rasional III mdash Pembalikan Di suatu tempat di awal tahun 1970 gagasan untuk menggeser rata-rata bergerak ke atas dan ke bawah Dengan persentase tetap untuk membentuk sebuah amplop di sekitar struktur harga yang tertangkap. Yang harus Anda lakukan adalah mengalikan rata-rata satu per satu persentase yang diinginkan untuk mendapatkan pita atas atau membagi dengan satu ditambah persentase yang diinginkan untuk mendapatkan pita bawah, yang merupakan ide mudah komputasi pada saat perhitungan memakan waktu atau Mahal Ini adalah hari bantalan kolom, menambahkan mesin dan pensil, dan untuk kalkulator mekanik yang beruntung. Timer pasar secara alami dan pemulung saham dengan cepat mengambil gagasan karena memberi mereka akses ke definisi tinggi dan rendah yang dapat mereka gunakan dalam operasi waktu mereka. Osilator sangat banyak digunakan saat ini dan ini menyebabkan sejumlah sistem membandingkan aksi harga dalam persen band menjadi aksi osilator. Mungkin yang paling dikenal saat ini - dan masih banyak digunakan saat ini - adalah sistem yang membandingkan tindakan Dow Jones Industrial Average dalam band-band yang diciptakan dengan menggeser rata-rata pergerakan 21 hari ke atas dan turun empat persen menjadi satu dari dua osilator Berdasarkan statistik perdagangan pasar yang luas. Yang pertama adalah jumlah 21 hari untuk melanjutkan penurunan masalah di NYSE. Yang kedua, juga dari NYSE, adalah volume 21 hari volume up-volume turun. Tag pita atas disertai pembacaan osilator negatif dari kedua osilator diambil sebagai sinyal jual. Sinyal beli dihasilkan oleh tag dari lower band disertai pembacaan osilator positif dari osilator. Pembacaan bersamaan dari kedua osilator bertugas meningkatkan kepercayaan diri. Untuk stok yang data pasarnya luas tidak tersedia, indikator volume seperti versi 21 hari Bostians Intraday Intensity digunakan. Pendekatan ini dan segudang varian tetap digunakan saat ini sebagai panduan waktu yang berguna. Banyak modifikasi terhadap pendekatan ini dimungkinkan dan banyak telah dilakukan. Kontribusi saya sendiri adalah mengganti grafik keberangkatan untuk teknik penjumlahan 21 hari yang digunakan untuk osilator. Grafik keberangkatan adalah grafik perbedaan dua rata-rata, rata-rata jangka pendek dan rata-rata jangka panjang. Dalam hal ini rata-rata adalah kenaikan harian dikurangi penurunan dan volume naik harian dikurangi volume turun dan periode yang digunakan untuk rata-rata adalah 21 dan 100. Plotnya adalah rata-rata jangka pendek dikurangi dengan rata-rata jangka panjang. Manfaat utama menggunakan teknik pemberangkatan untuk menciptakan osilator adalah penggunaan rata-rata bergerak jangka panjang memiliki efek penyesuaian (normalisasi) untuk bias jangka panjang dalam struktur pasar. Tanpa penyesuaian ini, osilator Advance-Decline sederhana atau osilator Volume-Down Volume akan cenderung membodohi Anda dari waktu ke waktu. Namun, dengan menggunakan perbedaan antara rata-rata sangat baik menyesuaikan bias bullish atau bearish yang menyebabkan masalah. Memilih teknik keberangkatan juga berarti Anda bisa menggunakan perhitungan MACD yang tersedia secara luas untuk menciptakan osilator. Tetapkan parameter MACD pertama ke 21, yang kedua sampai 100 dan yang ketiga sampai sembilan. Ini menetapkan jangka waktu rata-rata jangka pendek menjadi 21 hari, periode untuk rata-rata jangka panjang sampai 100 hari dan membiarkan periode garis sinyal di default, sembilan hari. Masukan data adalah kemajuan - menurun dan volume volume turun. Jika program yang Anda gunakan menginginkan masukan dalam persen, yang pertama harus 9, yang kedua 2 dan yang ketiga 18. Sekarang ganti Bollinger Bands reg untuk band persentase dan Anda memiliki inti sistem pembalikan yang sangat berguna untuk pasar waktu. Dengan nada yang sama, kita bisa menggunakan indikator untuk memperjelas posisi puncak dan pantat dan mengkonfirmasi pembalikan dalam tren. Untuk wit, jika kita membentuk dasar W2 dengan b yang lebih tinggi pada tes ulang daripada pada low awal - relatif W4 - periksa osilator volume Anda, baik LKM atau VWMACD, untuk melihat apakah ia memiliki pola serupa. Jika ya, maka beli hari pertama yang kuat jika tidak, tunggu dan cari setup lain. Logika di puncak serupa, tapi kita perlu lebih sabar. Seperti yang khas, bagian atas memakan waktu lebih lama dan biasanya menghadirkan tiga atau lebih dorongan klasik yang tinggi. Dalam formasi klasik, b akan lebih rendah pada masing-masing dorong seperti yang akan menjadi indikator volume seperti Accumulation Distribution. Setelah pola seperti itu berkembang, lihatlah penjualan hari turun yang berarti dimana volume dan rentangnya lebih besar dari rata-rata. Apa yang kita lakukan pada Metode III adalah mengklarifikasi atasan dan dasar dengan melibatkan variabel independen, volume dalam analisis kita melalui penggunaan indikator volume untuk membantu mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang sifat penawaran dan permintaan yang bergeser. Apakah permintaan meningkat di dasar W Jika demikian, kita harus tertarik untuk membeli. Apakah pasokan meningkat setiap kali kita melakukan dorongan baru ke level yang tinggi Jika demikian, kita harus marshalling pertahanan kita atau berpikir tentang korslet jika begitu cenderung. Intinya di sini adalah klarifikasi dari pola yang sebaliknya menarik, namun Anda mungkin tidak memiliki kepercayaan diri untuk bertindak tanpa menguatkan. Pengaturan pembelian: pita pita rendah dan osilator positif Menjual setup: tag pita atas dan osilator negatif Gunakan MACD untuk menghitung indikator nafas Metode IV mdash Mengkonfirmasi Breakouts Bollinger pada Bollinger Bands reg System IV, pendekatan sederhana dan langsung terhadap kejang yang dikonfirmasi. Pola dasarnya adalah urutan tiga hari. Hari 1: Dekatkan band dan bandwidth dalam jarak 25 dari bandwidth terendah dalam 6 bulan. Hari 2: Dekat di luar band. Hari ke 3: Intraday - Alert (belum dikonfirmasi) jika kita bertransaksi lebih tinggi (lebih rendah untuk pola jual) dari penutupan Hari 2. Akhir Hari: Sinyal (breakout dikonfirmasi) jika kita close lebih tinggi (lebih rendah) dari penutupan Hari 2 Pada intinya kita mencari saham yang kuat (lemah) cukup untuk bisa keluar dari band dan kemudian memperpanjang pergerakannya. Strategi Trading Bollinger Bands 4. Kemungkinan anda mendarat di halaman ini untuk mencari strategi trading bollinger band. Rahasia, band terbaik untuk digunakan atau favorit saya - seni dari bollinger band squeeze. Sebelum Anda melompati bagian yang berjudul strategi perdagangan bollinger band yang mencakup semua topik ini dan lebih banyak lagi, saya memberi dua sumber tambahan di situs yang bernilai bagi Anda: (1) Simulator Perdagangan (Anda perlu mempraktikkan apa yang telah Anda pelajari ) Dan (2) Indikator Kategori (mengkonfirmasikan strategi bollinger band Anda dengan indikator lain selalu merupakan nilai tambah). Bollinger Band Indicator Bollinger bands adalah indikator teknis yang sangat kuat yang diciptakan oleh John Bollinger. Beberapa pedagang akan bersumpah bahwa semata-mata memperdagangkan strategi bollinger bands adalah kunci sistem kemenangan mereka. Bollinger bands ditarik di dalam dan di sekitar struktur harga saham. Ini memberikan batas relatif tinggi dan rendah. Inti dari indikator bollinger band didasarkan pada moving average yang mendefinisikan tren jangka menengah dari saham berdasarkan timeframe trading yang Anda lihat. Indikator tren ini dikenal dengan band tengah. Sebagian besar aplikasi charting saham menggunakan moving average 20 periode untuk pengaturan band bollinger default. Band atas dan bawah kemudian merupakan ukuran volatilitas terhadap sisi atas dan sisi negatifnya. Mereka dihitung sebagai dua standar deviasi dari band tengah. Perhitungan Bollinger Bands: Band Upper Band 2 standar deviasi Middle Band 20 moving average periode (kebanyakan paket charting menggunakan moving average sederhana) Lower Band Middle band - 2 standar deviasi. Bagan di bawah ini menunjukkan pita atas dan bawah untuk pita bollinger. Strategi Bollinger Band Trading Banyak dari Anda pernah mendengar tentang pola tradisional analisis teknis seperti double tops. Dasar ganda, segitiga menaik, segitiga simetris. Kepala dan bahu atas atau bawah, dll Indikator bollinger band dapat menambahkan sedikit tambahan senjata untuk analisis Anda. Mereka dapat membantu Anda memahami karakteristik tertentu dari saham seperti tinggi atau rendahnya hari, apakah saham tersebut sedang tren atau bahkan jika volatile atau tidak. Terkadang saat berdagang dengan band bollinger, Anda akan melihat band melingkar sangat erat yang mengindikasikan saham diperdagangkan dalam kisaran sempit. Inilah pemicu untuk melihat pelarian harga atau kerusakan. Sering kali, demonstrasi besar dimulai dari rentang volatilitas rendah. Bila ini terjadi, hal itu disebut sebagai penyebab bangunan. Ini adalah ketenangan sebelum badai. 1 - Bom Ganda dan Bollinger Bands Strategi bollinger band yang umum melibatkan setup double bottom. Bagian awal formasi ini cenderung memiliki volume yang kuat dan penurunan harga yang tajam yang menutup di luar pita Bollinger yang lebih rendah. Jenis gerakan ini biasanya mengarah pada apa yang disebut reli otomatis. Tingginya reli otomatis cenderung berfungsi sebagai level resistance pertama dalam proses pembangunan basis yang terjadi sebelum saham bergerak lebih tinggi. Setelah rally dimulai, harga mencoba untuk menguji kembali posisi terendah terbaru yang telah ditetapkan untuk menguji semangat tekanan beli yang masuk di bagian bawah. Banyak teknisi bollinger band mencari bar tes ulang ini untuk berada di dalam band bagian bawah. Hal ini menunjukkan bahwa tekanan turun pada saham telah mereda dan sekarang ada pergeseran dari penjual ke pembeli. Perhatikan juga volume. Anda perlu melihatnya drop off secara dramatis. Berikut adalah contoh double bottom di luar lower band yang menghasilkan rally otomatis. Penyiapan yang dimaksud adalah untuk FSLR dari tanggal 30 Juni 2011. Stok mencapai titik terendah baru dengan penurunan 40 lalu lintas dari ayunan terakhir yang rendah. Untuk mengatasi hal-hal off, candlestick berjuang untuk menutup di luar band. Hal ini menyebabkan rally 12 tajam selama dua hari ke depan. Bollinger Bands Double Bottom 2 - Pembalikan dengan Bollinger Bands Metode trading sederhana namun efektif lainnya adalah memudar saham saat mereka keluar dari band. Sekarang, ambil satu langkah lebih jauh dan terapkan analisis candlestick kecil untuk strategi ini. Sebagai contoh, alih-alih mengkonsletkan saham karena celah itu melewati batas atas bandnya, tunggulah untuk melihat bagaimana kinerja saham itu. Jika harga saham naik dan kemudian tutup mendekati titik terendahnya dan masih berada di luar band bollinger, ini sering menjadi indikator bagus bahwa stok akan benar dalam waktu dekat. Anda kemudian dapat mengambil posisi pendek dengan tiga area target keluar: (1) band atas, (2) band tengah atau (3) lower band. Dalam contoh di bawah ini, Saham Direxion Daily Small Cap Bull 3x (TNA) mulai 29 Juni 2011 memiliki celah bagus di pagi hari di luar band, namun ditutup 1 sen dari level rendah. Seperti yang bisa Anda lihat di grafik, candlestick tampak mengerikan. Stok cepat berguling dan mengambil hampir 2 menyelam di bawah 30 menit. Terbukti sangat menguntungkan bagi trader hari manapun. Bollinger Band Reversal 3 - Riding the Bands Kesalahan terbesar yang dialami banyak pemula bollinger band adalah mereka menjual saham saat harga menyentuh band atas atau sebaliknya membelinya saat menyentuh band bawah. Bollinger sendiri menyatakan bahwa sentuhan band atas atau band bawah itu sendiri tidak merupakan sinyal bollinger band untuk membeli atau menjual. Tidak hanya saya lihat, tapi saya juga menukar strategi bollinger band ini sebagai kelanjutan perdagangan. Dengan menggunakan indikator teknis dan pengenalan pola grafik lainnya, Anda sebenarnya dapat melakukan perdagangan ke arah saham yang ditutup di atas atau di bawah band atas dan bawah. Lihatlah contoh di bawah ini dan perhatikan pengetatan pita bollinger tepat sebelum pelarian dan poin saya di atas, penetrasi harga pita tidak dapat dianggap sebagai alasan untuk mempersingkat persediaan atau menjualnya. Perhatikan bagaimana volume meledak pada pelarian tersebut dan harganya mulai tren di luar band. Ini bisa menjadi setup yang sangat menguntungkan. Contoh Bollinger Band BSC Saya ingin sentuh di band tengah lagi. Band tengah ditetapkan sebagai periode 20 rata-rata bergerak sederhana sebagai default dalam banyak aplikasi charting. Setiap saham berbeda dan beberapa akan menghormati periode 20 dan beberapa tidak akan. Dalam beberapa kasus, Anda perlu memodifikasi rata-rata bergerak sederhana ke nomor yang dihargai oleh saham. Ini adalah kurva pas tapi kami ingin menempatkan peluang yang menguntungkan kami. Anda dapat menggunakan baris ini untuk mewakili bidang dukungan pada pullback saat saham mengendarai band. Anda bahkan bisa menambahkan posisi tambahan di saham dengan menggunakan teknik ini. Sebaliknya, kegagalan stok untuk terus berakselerasi di luar bollinger bands mengindikasikan melemahnya kekuatan saham. Ini adalah saat yang tepat untuk memikirkan skala keluar dari posisi atau keluar sepenuhnya. Selain itu, kita harus mencari ketinggian yang lebih tinggi dan posisi terendah saat kita mengendarai Bollinger bands. 4 - Bollinger Band Squeeze Strategi trading bollinger bands lainnya adalah untuk mengukur inisiasi pemerasan yang akan datang. Dia menciptakan sebuah indikator yang dikenal dengan band width. Formula lebar pita bollinger ini cukup (Nilai Bollinger Band Atas - Nilai Bollinger Band Bawah) Nilai Bollinger Band Tengah (Simple moving average). Idenya, dengan menggunakan grafik harian, adalah ketika indikator mencapai tingkat terendah dalam 6 bulan, Anda dapat memperkirakan volatilitas akan meningkat. Ini kembali ke pengetatan band yang saya sebutkan di atas. Jenis tindakan pemerasan dari indikator bollinger band ini menunjukkan adanya pergerakan yang besar. Anda dapat menggunakan indikator tambahan seperti perluasan volume, atau indikator akumulasi akumulasi aset naik, atau kisaran harga turun pada hari ke hari Indikasi tambahan ini menambahkan lebih banyak bukti adanya potensi pemerasan pita bollinger. Kita perlu memiliki keunggulan meskipun saat melakukan trading dengan bollinger band, karena jenis setup ini bisa menjadi palsu paling baik dari kita. Perhatikan di atas pada grafik BSC bagaimana harga bollinger melebar pada pembukaan 926. Ini segera berbalik dan semua pedagang breakout dipalsukan. Anda tidak perlu memeras setiap sen dari perdagangan. Tunggu beberapa konfirmasi dari breakout dan kemudian pergi dengan itu. Jika Anda benar, itu akan melangkah lebih jauh ke arah Anda. Perhatikan bagaimana harga dan volume pecah saat mendekati kepala palsu tingginya (garis kuning). Sampai-sampai menunggu konfirmasi, mari kita lihat bagaimana menggunakan kekuatan bollinger band memeras untuk keuntungan kita. Berikut adalah bagan 5 menit Research in Motion Limited (RIMM) dari 17 Juni 2011. Perhatikan bagaimana menjelang jeda pagi, band-band tersebut sangat ketat. Band Bollinger yang Tegang Sekarang beberapa trader dapat mengambil pendekatan trading dasar untuk mengkonsletkan saham di tempat terbuka dengan asumsi bahwa jumlah energi yang berkembang selama ketatnya band akan membawa saham jauh lebih rendah. Pendekatan lain adalah menunggu konfirmasi keyakinan ini. Jadi, cara menangani pengaturan semacam ini adalah dengan (1) menunggu kandil itu masuk kembali ke dalam pita bollinger dan (2) pastikan ada beberapa di dalam batangan yang tidak menembus rendahnya bar pertama dan (3) pendek pada istirahat dari rendah candlestick pertama. Berdasarkan pembacaan ketiga persyaratan yang bisa Anda bayangkan ini tidak terlalu sering terjadi di pasaran, tapi bila melakukan hal lain. Bagan di bawah ini menggambarkan pendekatan ini. Bollinger Bands Gap Down Strategy Sekarang mari kita lihat pada jenis setup yang sama. Tapi di sisi panjang. Berikut adalah cuplikan Google dari tanggal 26 April 2011. Perhatikan bagaimana GOOG terhubung ke atas band terbuka, memiliki retracement kecil di bagian dalam band, kemudian melampaui tinggi candlestick pertama. Penyiapan semacam ini benar-benar bisa terbukti hebat jika mereka akhirnya menunggangi band. Strategi Bollinger Bands Gap Up Kesimpulan Berikut adalah beberapa metode bagus untuk trading bollinger bands. Saya bukan orang yang menggunakan banyak indikator di tangga lagu saya karena perasaan saya yang berantakan. Saya menyimpan harga, volume, dan bollinger bands pada grafik. Keep it simple. Jika Anda merasa perlu menambahkan indikator tambahan untuk memastikan analisis Anda, pastikan untuk mengujinya secara menyeluruh terlebih dahulu untuk melakukan perdagangan. Pos terkait
Options-trading-exam
Optimal-bwap-trading-strategy-and-relative-volume