Tim-trading-system

Tim-trading-system

Trading-signal-for-free
Option-trading-fx
How-do-moving-average-work


Opsi-opsi penggunaan pajak penghasilan Top-sepuluh-online-trading-card-games Harga-fx-options-excel Trading-by-moving-average Share-market-stock-market-online-trading-in-india Real-options-stock-valuation

Ingin Berdagang untuk Hidup di Perdagangan Hari untuk Menang, kami mengubah orang-orang seperti Anda yang masih bermain menebak permainan menjadi pedagang yang lebih siap dan berpendidikan. Apakah Anda tertarik untuk belajar bagaimana melakukan perdagangan hari, tapi tidak tahu harus mulai dari mana Mencoba memahami pasar yang berbeda, perangkat lunak perdagangan, peraturan, broker, dan hasil dapat membingungkan. Selain itu, memahami risiko dan sifat pasar yang tidak dapat diprediksi pada umumnya tidak diajarkan. Jika tujuan Anda adalah menjadi day trader, prioritas pertama Anda harus menjadi dasar yang kokoh. Banyak orang terjun ke trading berpikir mudah salah nya tidak mudah dan tentunya tidak untuk semua orang. Kami menyediakan lingkungan belajar real-time dengan menggunakan grafik. Kami fokus pada aksi harga yang dikombinasikan dengan peraturan konkrit. Kami tidak menggunakan indikator, analisa teknikal, atau pseudosains. Kita membiarkan pergerakan harga mendikte strategi dan bagaimana perdagangan dikelola. Kami menawarkan pelatihan langsung dengan semua kursus kami. Dengan menggunakan pendekatan pribadi yang sesuai untuk semua tingkat keahlian, tujuan kami adalah membantu Anda memahami risiko dan penghargaan yang mungkin dilakukan melalui perdagangan. Lihat apa kata siswa kami di video Hai, nama saya John Paul dan Im pendiri Day Trade to Win. Saya akan secara pribadi mengajari Anda bagaimana menjadi trader yang lebih baik. Selama bertahun-tahun, saya telah menemukan rahasia untuk perdagangan hari yang sukses. Sekarang saya akan berbagi rahasia ini dengan Anda. Dengan mengklik Find Your Solution. Anda selangkah lebih dekat untuk mencapai tujuan Anda. Entah Anda seorang trader pemula, ingin mengambil beberapa teknik baru, atau Anda ingin belajar bagaimana menukar pasar secara konsisten, Anda bisa menutupinya. Berlangganan video perdagangan terbaru kami Kesabaran dan keterampilan mengajar yang luar biasa dari Guru (John Pauls) membuat keputusan saya untuk mendaftar sebagai siswa. Ndash Nathan M. Mentorship Student, Seaside, OR John, metode yang Anda ajarkan di sini membuat saya sangat percaya diri dalam perdagangan hari, menghilangkan rasa takut yang selalu menyertaiku sampai sekarang. Terimakasih banyak. Ndash Anna S. Queensland, Australia Anda tahu apa yang saya pikir saya pikir saya bisa menukar ATO untuk melengkapi masa pensiun saya dengan sendirinya. Saya sangat senang melihat kinerjanya. Ndash Tim W. Omaha, Nebraska Hari ini adalah hari pertama saya melakukan perdagangan dengan uang sungguhan. Saya membuat 600,00 sebelum komisi dan membayar Atlas Line pada hari pertama perdagangan. Ndash Walid A. San Diego, California Cepat katakan kepada Anda bahwa saya telah mempraktekkan apa yang Anda ajarkan padaku kemarin di Price Action Scalping. Ini adalah poin yang paling mudah setelah pola itu menjadi familiar. Ndash Nathan M. Gearhart, Oregon Perdagangan saya tidak mungkin lebih baik lagi. Im trading dua lot dan berhenti trading sekitar 4 poin, sudah hampir dua kali saya lakukan sebelum pensiun Oktober lalu. Ndash Frank D. Merrillville, Indiana Saya telah membeli Atlas Line dan saya sangat menyukainya. Sebenarnya, salah satu dari sedikit indikator teknis yang pernah saya lihat yang tampaknya bekerja lebih sering daripada tidak ndash Francesco C. Melbourne, Hari Perdagangan Australia ke Win adalah beberapa uang terbaik yang telah saya habiskan untuk perdagangan E-Mini. Its mudah dimengerti, metode yang benar-benar obyektif yang membuat saya mendapatkan keuntungan nyata hampir setiap hari. Ndash Jill F. Sydney, Australia Saya telah membeli sekumpulan kursus perdagangan online, yang semuanya menunjukkan beberapa variasi indikator. Kursus anda berbeda Terima kasih telah menjelaskan bagaimana tindakan harga bisa menunjukkan kepada saya cara trading yang lebih baik. Percobaan dan kesalahan di pasar mahal dan memakan waktu. Program Mentoring delapan minggu kami dirancang untuk menjadi jalan pintas menuju sukses trading. Alih-alih membeli kursus dan perangkat lunak individual kami, pertimbangkan untuk mempelajari semua hal yang harus saya ajarkan kepada Anda selama program delapan minggu ini dengan lebih dari 10 metode perdagangan tindakan harga. Instruksi individu atau kelompok ditawarkan. Bagaimana Kami Membantu Anda Meningkatkan Memberdayakan diri Anda untuk berdagang untuk hidup dengan pengetahuan dari program pelatihan pribadi ini. Yohanes Paulus mengajarkan semua yang dia ketahui selama delapan minggu pelatihan. Semua kursus dan perangkat lunak kami disertakan. Setiap sesi pelatihan dicatat untuk referensi di kemudian hari. Banteng 8 minggu pembinaan pribadi w John Paul bull Semua kursus, perangkat lunak dan produk termasuk. Banteng Tonton setiap sesi rekaman setelahnya banteng Menjadi pedagang hari profesional Tahu bagaimana dan kapan harus memasukkan setiap perdagangan dengan menggunakan perangkat lunak Atlas Linereg. Sangat mudah digunakan, ia menyediakan harga entri yang tepat dan berfungsi sebagai alat untuk mengonfirmasi perdagangan. Pelatihan langsung disertakan. Kompatibel dengan NinjaTradertrade terbaru, TradeStation dan eSignal. Banteng Sinyal panjang dan masuk singkat Bull bull Bull software yang sangat akurat Pelatihan langsung termasuk bull Perdagangan berjangka, mata uang dan forex Lelah kinerja buruk dengan indikator atau analisa teknik Ingin metode perdagangan hari yang benar-benar bekerja Pencarian Anda selesai. Dari Open to the Scalping Mastery Course, Anda akan menemukan apa yang Anda butuhkan untuk hasil yang Anda inginkan sebagai futures, indice atau currency trader. Bull Strategi yang tidak dapat Anda temukan di tempat lain. Kursus yang ditawarkan sebagai unduhan instan banteng Pelatihan langsung termasuk banteng Pujian strategi yang adaKenneth Arrow, yang telah meninggal pada usia 95 di rumahnya di Palo Alto, California, pada hari Selasa adalah sosok yang menjulang dalam ekonomi abad ke-20. Pada tahun 1972, pada usia 51, dia memenangkan salah satu hadiah peringatan Nobel pertama di bidang ekonomi, pemenang termuda saat itu atau saat itu. Namun bahkan Hadiah Nobel mengecilkan kontribusi Arrows terhadap teori ekonomi. Seorang matematikawan yang brilian, dia berkisar secara luas, memecahkan tanah di daerah-daerah yang kemudian menghasilkan lebih banyak lagi Nobels, termasuk risiko, inovasi, ekonomi kesehatan dan pertumbuhan ekonomi. Dua prestasi sangat dirayakan: teorema kemustahilannya tentang paradoks pilihan sosial, dan teorema kesejahteraannya, yang meresmikan intuisi paling terkenal dalam gagasan ekonomi Adam Smiths bahwa sebuah pasar menghasilkan kebaikan sosial dari keegoisan individu. Lahir di New York pada tanggal 23 Agustus 1921 untuk orang tua imigran, Kenneth Joseph Arrow memiliki pengalaman formatif yang dibentuk oleh kemiskinan bahwa ayah pebisnisnya kehilangan segalanya dalam Depresi. Tapi Arrow berkembang di sekolah dan menerima gelar MA dalam matematika dari Columbia University pada usia 19 tahun. Dia menyela studi pascasarjananya untuk menjadi peneliti cuaca masa perang dan kapten Angkatan Udara AS Angkatan Udara. Doktornya, yang diterbitkan pada tahun 1951, dibuat untuk waktu yang hilang. Tesis ini mengeksplorasi masalah mengubah preferensi individu menjadi gambaran tentang apa yang disukai masyarakat secara keseluruhan. Para ilmuwan telah lama mengetahui bahwa sistem pemungutan suara dapat menghasilkan hasil yang menyimpang namun Arrow melangkah lebih jauh, menunjukkan bahwa gagasan tentang apa yang masyarakat lebih menyukai tidak koheren. Dia menetapkan empat persyaratan yang masuk akal untuk membangun preferensi sosial dari individu dan membuktikan bahwa tidak ada sistem yang dapat memenuhi keempat persyaratan tersebut. Panah kemudian beralih ke masalah penawaran dan permintaan yang sudah dikenal. Di pasar yang berfungsi baik untuk satu barang seperti apel, ada hasil yang efisien dengan harga di mana jumlah apel yang dipasok akan sama dengan jumlah permintaan apel. Tapi itu hanya satu pasar. Hal itu dipengaruhi oleh pasar buah pir, lahan pertanian, untuk buruh tani dan bahkan untuk pinjaman bank. Setiap pasar mendorong dan menarik orang lain. Apa yang terjadi ketika seseorang mempertimbangkan interaksi antara setiap pasar di dunia Bekerja sama dengan ekonom Prancis Grard Debreu, Arrow menunjukkan bahwa intuisi dari satu pasar bisa digeneralisasikan. Pertama, ada ekuilibrium umum di mana harga menyamakan penawaran dan permintaan di setiap pasar sekaligus. Kedua, ekuilibrium ini efisien. Dan ketiga, alokasi sumber daya yang efisien dapat dicapai dengan mendistribusikan kembali kekayaan dan kemudian membiarkan pasar kompetitif mengambil alih. Pasar masih bisa gagal, tapi analisis Arrows menjelaskan keadaan di mana mereka akan berhasil. Di samping karya teoretis yang begitu dalam, Arrow memberikan banyak kontribusi pada masalah ekonomi praktis dari asuransi hingga perawatan kesehatan terhadap perubahan iklim. Kadang-kadang dia mengambil peran aktif dalam isu-isu yang diperdebatkan secara politis, dan merupakan rekan penulis Pernyataan Ekonomis 1997 tentang Perubahan Iklim, yang memperingatkan bahaya pemanasan global. Dia juga terkenal karena kecintaannya pada gosip dan kecerdasannya yang cepat. Satu cerita bercerita tentang Arrow dan seorang kolega yang menunggu sebuah lift untuk menurunkannya, sementara beberapa melewati mereka naik. Rekan itu bertanya-tanya mengapa semua orang naik. Balasan langsung: Youre membingungkan pasokan dengan permintaan. Arrow menghabiskan sebagian besar karirnya di Stanford University, terlepas dari mantra 11 tahun di Harvard. Dia menikahi Selma Schweitzer pada tahun 1947 dia meninggal pada tahun 2015. Dia selamat dari putra-putranya David dan Andrew. Dia juga selamat dari saudaranya Anita, yang menikahi Robert Summers, seorang ekonom terkemuka dan saudara peraih Nobel Paul Samuelson. Putranya, keponakan Arrows, adalah mantan sekretaris Treasury AS Lawrence Summers. Ditulis untuk dan pertama kali diterbitkan di Financial Times. Pembaruan email gratis Jika aturan dan target yang kita tetapkan tepat, jelas dan canggih Atau haruskah mereka samar, ambigu dan kasar, saya biasa berpikir bahwa jawabannya jelas siapa yang akan menyukai ambiguitas daripada kejelasan Sekarang saya tidak begitu yakin. Renungkan skandal yang menelan Volkswagen pada akhir 2015, ketika muncul bahwa perusahaan tersebut telah menipu pada tes emisi AS. Yang membuat kecurangan semacam itu mungkin adalah kenyataan bahwa tes tersebut tidak dapat diprediksi dengan pasti serangkaian manuver yang telah ditentukan sebelumnya di atas treadmill. Kendaraan VWs, yang dilengkapi dengan sensor karena semua mobil modern, diprogram untuk mengenali koreografi tes laboratorium dan beralih ke mode pengujian khusus yang membuat mesin menjadi lesu dan haus, namun menyaring polutan. Caranya terungkap saat sebuah kelompok nirlaba mencabut emisinya dari emisi ke mobil VW dan mengusir mereka dari San Diego ke Seattle. Dalam beberapa hal, itu tes kasar: di luar laboratorium, tidak ada dua perjalanan yang bisa dibandingkan secara tepat. Tapi tes cruder juga merupakan ujian yang mengungkapkan kebencian. Kasus VW sepertinya aneh sekali. Itu bukan Pertimbangkan tes stres yang diterapkan oleh regulator ke bank besar. Tes stres ini adalah skenario bencana dimana bank menghitung apa yang akan terjadi dalam situasi suram. Namun, pada tahun 2014, regulator AS mulai memperhatikan bahwa bank telah membuat taruhan sempit yang sangat spesifik yang dirancang untuk menghasilkan skenario stress-test yang sangat mulia. Tidak ada logika komersial untuk taruhan ini tapi mereka pasti akan mempermudah untuk melewati stress test. VW lagi dengan perbedaan apa yang bank lakukan ternyata sangat legal. Jika tes dan target bisa gagal karena terlalu mudah ditebak, mereka juga bisa gagal karena terlalu sempit. Beberapa tahun yang lalu, layanan ambulan Inggris ditetapkan untuk merespons situasi yang mengancam jiwa dalam delapan menit setelah menerima panggilan darurat. Para manajer segera menyadari bahwa mereka dapat mencapai target lebih mudah jika mereka mengganti ambulans dua orang dengan sepasang paramedis independen di sepeda. Dan banyak tanggapan ditulis tujuh menit dan 59 detik, tapi hanya delapan menit dan satu detik yang mencurigakan tepat waktu. Mungkin lebih baik menyerahkan masalah ke komputer. Berbekal kumpulan data yang besar, komputer bisa mencari tahu siapa yang layak mendapat ganjaran atau hukuman. Ini adalah ide yang modis. Seperti yang dijelaskan oleh Cathy ONeil dalam buku terbarunya, Weapons of Math Destruction (Inggris) (AS), algoritma berbasis data semacam itu digunakan untuk mengidentifikasi tahanan mana yang menerima pembebasan bersyarat dan yang dipecat oleh guru karena ketidakmampuannya. Algoritma ini tidak membedakan kotak hitam mereka, kebal dari pengamatan langsung. Keuntungan dari itu adalah bahwa mereka bisa lebih sulit untuk mengecoh. Tapi itu tidak berarti mereka bekerja dengan baik. Pertimbangkan keakuratan rekomendasi bahwa situs web seperti Amazon menyajikannya. Terkadang saran ini cukup bagus, tapi tidak selalu. Saat ini, Amazon merekomendasikan agar saya membeli merek pembersih botol bayi. Saya tidak tahu mengapa, karena semua anak saya usia sekolah. Algoritma penembakan guru mungkin melihat nilai tes siswa di awal dan akhir setiap tahun ajaran. Jika skor stagnan, guru dianggap bertanggung jawab. Mudah untuk melihat bagaimana algoritma semacam itu bisa menjadi bumerang. Sebagian, datanya berisik. Dalam kumpulan data 300.000, analis dapat menunjukkan pola dengan sangat percaya diri. Tapi dengan kelas 30, sedikit nasib buruk bisa menghabiskan biaya bagi seorang guru untuk pekerjaannya. Dan mungkin itu bukan nasib buruk sama sekali: jika beberapa tahun sebelumnya entah bagaimana guru berhasil memperbaiki hasil tes (hal itu terjadi), maka guru baru akan mewarisi tolok ukur yang tidak mungkin untuk diperbaiki. Sama seperti manusia, algoritma arent sempurna. Amazon yang mungkin ingin Anda beli pembersih botol bukanlah kesalahan serius. Youre fired mungkin, yang berarti kita memerlukan semacam pengawasan atau proses banding jika algoritma yang tidak sempurna membuat keputusan yang penting. Bahkan jika sebuah algoritma tanpa cacat menghubungkan tindakan guru dengan nilai tes siswa, kita masih harus menggunakannya dengan hati-hati. Kami mengandalkan guru untuk melakukan banyak hal bagi siswa di kelas mereka, bukan hanya meningkatkan nilai tes mereka. Menghargai guru terlalu ketat untuk nilai tes mendorong mereka untuk mengabaikan semua hal yang kita nilai tapi tidak dapat diukur. Ekonom Oliver Hart dan Bengt Holmstrm telah menjelajahi wilayah semacam ini selama beberapa dekade, dan dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian 2016 di bidang Ekonomi karena rasa sakit mereka. Tapi, terlalu sering, politisi, regulator dan manajer mengabaikan pelajaran yang mapan. Dalam keadilan, seringkali tidak ada jawaban sederhana. Dalam kasus VW, transparansi adalah musuh: regulator seharusnya tidak tahu tentang uji emisi untuk mencegah kecurangan. Tetapi dalam kasus guru, transparansi lebih daripada sedikit akan membantu untuk menemukan masalah dalam algoritma evaluasi guru. Terkadang algoritma terlalu sederhana, namun kadang kala aturan sederhana bisa bekerja dengan cemerlang. Psikolog Gerd Gigerenzer telah mengumpulkan banyak aturan praktis yang berkinerja sangat baik dalam memprediksi sesuatu dari serangan balik terhadap serangan jantung. Yang benar adalah bahwa dunia bisa menjadi tempat yang berantakan. Bila tanggapan kami adalah struktur target dan kotak centang yang rapi, masalah benar-benar dimulai. Ditulis untuk dan pertama kali diterbitkan di Financial Times. Buku saya 8220Messy 8221 tersedia secara online di AS dan Inggris atau di toko buku yang bagus dimana-mana. Pembaruan email gratis Pada tahun 1923, bapak arsitektur modern, Le Corbusier, ditugaskan oleh seorang industrialis Prancis untuk merancang beberapa rumah untuk pekerja di pabriknya di dekat Bordeaux. Le Corbusier dengan sepatutnya menyampaikan blok beton murni modernisme. Para pekerja pabrik yang sederhana tidak memperhatikan geometri visioner Le Corbusiers. Mereka menambahkan daun jendela pedesaan, atap bernada tinggi, dan taman berpagar piket. Dan mereka menghiasi kebun dengan cara paling modernis yang bisa dibayangkan: dengan gnome. Perusahaan tidak lagi menyewa arsitek bintang untuk merancang perumahan bagi tenaga kerja industri. Para arsitek malah bekerja menghasilkan ruang kantor dengan majalah paling berharga. Pelopor adalah biro periklanan keren, Chiat-Day, yang pada tahun 1993 mempekerjakan arsitek Italia Gaetano Pesce yang lucu untuk menciptakan ruang New York bagi mereka (mural bibir panas, lantai bercahaya, kursi pegas). Kantor mereka di Los Angeles (teropong empat lantai, brainstorming polong yang dikemudikan dari wahana pameran) dirancang oleh Frank Gehry, yang bos Chiat-Days, Jay Chiat, telah melihat sebelum Gehry menciptakan Guggenheim Bilbao dan menjadi arsitek paling terkenal di planet ini. Jay Chiat percaya bahwa desain itu untuk para profesional. Berikan pekerja kontrol atas ruang mereka sendiri dan mereka akan mengacaukan visi Frank Gehrys, jadi Jay Chiat memutuskan bahwa pegawainya diberi loker kecil untuk gambar anjing mereka, atau apa pun. Sekarang semua orang mempekerjakan para imam tinggi arsitektur. Google telah meminta Thomas Heatherwick, pencipta obor Olimpiade 2012, untuk membuat Googleplex baru. Apel markas baru akan menjadi donat kaca raksasa yang jaraknya sekitar satu mil, dirancang oleh Norman Foster dan rekannya. Arsitek perusahaan yang paling terkenal bukanlah arsitek sama sekali: mendiang Steve Jobs, bos Apple, memiliki banyak studio film Pixar dan mencap seleranya di seluruh markas Pixars. Jobs memperhatikan detail terbaiknya, memilih pabrik baja Arkansas yang menghasilkan baja dari rona sempurna (dilipat, tidak dilas). Jobs percaya bahwa sebuah bangunan bisa membentuk cara orang berinteraksi satu sama lain, dan menemukan gagasan bahwa Pixar hanya memiliki sepasang toilet kecil, tak jauh dari lobi utama. Setiap kali alam memanggil, hanya ada satu tempat untuk keseluruhan perusahaan, dan koneksi baru yang serasi akan dibuat. Tapi bagaimana jika semua usaha ini pada dasarnya mengulangi kesalahan Le Corbusiers Bagaimana jika kantor ideal bukan yang paling keren atau paling estetis? Bagaimana jika kantor yang ideal adalah rumah, gambar anjing dan gnome dan sebagainya, yang dibuat oleh pekerja sendiri Pada tahun 2010, dua Psikolog melakukan percobaan untuk menguji gagasan itu. Alex Haslam dan Craig Knight mendirikan ruang perkantoran sederhana di mana mereka meminta subjek eksperimen untuk menghabiskan satu jam mengerjakan tugas administratif sederhana. Haslam dan Knight ingin memahami seperti apa ruang kantor yang membuat orang produktif dan bahagia, dan mereka menguji empat tata letak yang berbeda. Dua tata letaknya sudah biasa. Salah satunya dipreteli meja kosong, kursi putar, pensil, kertas, tidak ada yang lain. Kebanyakan peserta merasa agak menindas. Anda tidak bisa bersantai di dalamnya, kata salah satu. Tata letak yang lain dilunakkan dengan tanaman pot dan foto bunga close-up yang gurih, yang mengingatkan kita pada lukisan Georgia OKeefe. Pekerja mendapatkan pekerjaan yang lebih banyak dan lebih baik yang dilakukan di sana, dan menikmati lebih banyak lagi. Dua layout berikutnya menghasilkan hasil yang secara dramatis berbeda, namun, foto-foto ruang akan menawarkan beberapa petunjuk mengapa. Mereka menggunakan elemen dasar yang sama dan dekorasi botani yang sama. Tapi penampilannya bukan apa yang penting apa yang harus diputuskan. Pada layout ketiga dan keempat, para pekerja diberi tanaman dan gambar dan diajak untuk menggunakannya untuk menghias ruang atau tidak sebelum mereka mulai bekerja. Tapi di urutan keempat, eksperimen masuk setelah subjek selesai menyelesaikan semuanya untuk kepuasannya, dan kemudian mengatur ulang semuanya. Ruang perkantoran itu sendiri tidak jauh berbeda, namun perbedaan produktivitas dan kepuasan kerja sangat dramatis. Ketika pekerja diberdayakan untuk merancang ruang mereka sendiri, mereka bersenang-senang dan bekerja dengan keras dan akurat, menghasilkan 30 persen lebih banyak pekerjaan daripada di kantor minimalis dan 15 persen lebih banyak daripada di kantor yang dihias. Ketika pekerja sengaja dilemahkan, pekerjaan mereka menderita dan tentu saja, mereka membencinya. Saya ingin memukul Anda, satu peserta kemudian mengaku sebagai eksperimen. Haslam dan Knight telah mengkonfirmasi apa yang peneliti lain telah lama menduga bahwa kurangnya kontrol terhadap lingkungan fisik adalah stres dan mengganggu. Tapi perspektif ini sangat berbeda dengan mereka yang melihat perancangan kantor terlalu penting untuk diserahkan kepada orang-orang yang bekerja di kantor. Setidaknya Le Corbusier memiliki visi, namun banyak ruang perkantoran diperintah bukan oleh estetika yang berarti dan kecil. The Wall Street Journal melaporkan pada inspektur pemeriksa clipboard Kyoceras tidak hanya menerapkan kebijakan meja yang jelas, namun juga membuka laci dan lemari yang terbuka, memotret konten yang berantakan dan perbaikan yang menuntut. Australian Financial Review menerbitkan manual 11 halaman pembersih yang bocor dari raksasa pertambangan BHP Billiton, tampaknya tembaga dan batu bara tidak dapat ditambang jika pekerja kantor tidak menghormati batas satu bingkai foto A5 di setiap meja. (Bingkai mungkin menampilkan foto keluarga, atau sertifikat penghargaan, tapi dilarang menampilkan keduanya). Haslam dan Knight menceritakan tentang sebuah bank yang berbasis di Sydney yang mengubah tata letak departemen TI-nya 36 kali dalam empat tahun dengan kehendak manajemen senior. Tidak jelas mengapa salah satu desain top-down ini dianggap diinginkan. Penjelasan resmi sering kosong atau melingkar: bahwa meja bersih lebih profesional, atau terlihat lebih rapi. Dalam beberapa kasus, praktik yang efisien dari jalur produksi telah disalin tanpa berpikir ke ruang kantor umum, di mana tidak ada tujuan. Apapun alasannya, itu adalah kebodohan. Hal ini dapat memuaskan untuk meluruskan semua pena di meja Anda tapi untuk memesan bawahan untuk meluruskan pena mereka sendiri adalah sosiopat. Ketika orang seperti Steve Jobs atau Frank Gehry bertanggung jawab, setidaknya kita bisa mengharapkan tempat kerja yang akan terlihat indah. Tapi itu tidak membuatnya fungsional. Ruang yang benar-benar kreatif selalu dibuat untuk pemotretan di majalah bisnis yang glossy. Tanya saja veteran M.I.T. Banyak di antaranya akan mengidentifikasi sebagai ruang favorit dan paling kreatif mereka bangunan yang bahkan tidak memiliki nama yang tepat, yang dirancang pada suatu sore dan dibangun untuk bertahan hanya beberapa tahun. Bangunan 20 adalah kayu lapis, cinderblock dan asbes seluas 200.000 kaki persegi, sebuah kerang yang berdebu dan berdebu yang awalnya dirancang untuk mengakomodasi upaya penelitian radar masa perang, namun yang mengukuhkan keberadaan sebagai loteng empuk milik MIT sampai tahun 1998. Bangunan 20 adalah kekacauan yang luar biasa subur. . Keberhasilan dimulai dengan RadLab masa perang, yang menghasilkan sembilan hadiah Nobel dan sistem radar yang memenangkan perang dunia kedua. Tapi pencurahan terus berlanjut selama lebih dari setengah abad. Jam atom komersil pertama yang merupakan salah satu akselerator partikel paling awal Harold Edgertons memotret foto berkecepatan tinggi peluru yang melewati sebuah apel yang semuanya terbentang dari Gedung 20. Begitu juga komputer hacking dan video game arcade pertama, Spacewar. Begitu pula perusahaan teknologi perintis DEC, BBN, dan Bose. Ilmu kognitif direvolusi di Gedung 20 oleh peneliti Jerry Lettvin, sementara Noam Chomsky melakukan hal yang sama untuk linguistik. Semua ini terjadi di tempat termurah dan paling menjijikkan yang M.I.T. Bisa tawarkan Tapi itu bukan kebetulan. Bangunan 20 adalah tempat universitas menempatkan proyek-proyek aneh, penggemar pelajar dan hal lain yang tampaknya tidak masalah, menghasilkan kolaborasi baru. Dan keburukan Gedung 20 itu fungsional. Air dan kabelnya terpapar, mengalir melintasi langit-langit dalam tanda kurung. Periset tidak memikirkan untuk mengonsumsinya sesuai kebutuhan eksperimental mereka atau untuk merobohkan dinding. Saat jam atom sedang dikembangkan, tim melepas dua lantai untuk menampungnya. Ini bukan hasil desain tapi kelalaian. Dalam kata-kata Stewart Brand, penulis How Buildings Learn, tidak ada yang peduli dengan apa yang Anda lakukan di sana. Dan itulah yang diinginkan oleh Hunian sebanyak 20 orang: ditinggalkan sendirian untuk menciptakan, membuat kekacauan apa pun yang ingin mereka buat. Kapan, mau tak mau, M.I.T. Akhirnya diganti Gedung 20 dengan struktur 300m yang dirancang oleh Frank Gehry sendiri, mantan warganya mengadakan wake peringatan. Bangunan baru itu mungkin arsitekturnya yang mutakhir, tapi satu penduduk yang tidak bahagia menyimpulkan masalahnya dengan sempurna: saya tidak memintanya. Tentu saja tidak ada yang peduli dengan apa yang sebenarnya orang-orang yang benar-benar mengerjakan pekerjaan mereka inginkan atau butuhkan. Chief executive bersuka cita dalam pernyataan arsitektural yang berani, dan universitas merasa lebih mudah mengumpulkan uang untuk bangunan baru daripada untuk penelitian. Maka bangunan megah terus dibangun, terutama oleh perusahaan yang paling menguntungkan dan kursi belajar paling bergengsi. Tapi sering kali bersalah karena membingungkan sebab-akibat di sini, percaya bahwa arsitektur hebat mendasari kesuksesan universitas besar, atau bahwa Google berkembang karena semangat dari rintangan dan meja pingpong di Googleplex. Refleksi sesaat mengingatkan kita bahwa inovasi itu muncul lebih dulu, dan arsitektur stunt datang kemudian. Ingat bahwa selama dua tahun pertama sejarah Googles, tidak ada markas besar sama sekali. Pendiri perusahaan, Sergey Brin dan Larry Page, melakukan terobosan di Stanford University. Lalu datanglah klise sebuah bengkel di Menlo Park, dengan meja-meja yang dibuat dari pintu yang dipasang secara horizontal di atas kuda-kuda. Perusahaan tumbuh dan tumbuh, menjadi satu ruang mentah demi satu dan dengan para insinyur selalu bebas untuk mengelak. Seseorang merobohkan dinding kantornya, memutuskan bahwa dia tidak menyukai hasilnya, dan membangun kembali dindingnya. Itu dibuat untuk ruang yang jelek tapi sebuah ruang yang bekerja untuk orang-orang yang bekerja di dalamnya. Semangat Membangun 20 tinggal di Google. Jadi, bagaimana tampilan kantor yang ideal Di kantor paling bergengsi di perusahaan paling bergengsi, yang dipotret oleh Wired, jawaban untuk pertanyaan itu adalah: tempat ini harus terlihat seperti arsitek hewan peliharaan bos yang menginginkannya terlihat. Tapi Gedung 20, dan kantor-kantor Googles awal, dan beberapa ruang kreatif besar di seluruh dunia, menyarankan jawaban yang sangat berbeda untuk pertanyaan yang sama: bagaimana tempat ini terlihat tidak masalah. Kembali pada tahun 1977, editor Psychology Today, T George Harris, memberikan masalahnya: Kantor adalah toko alat yang sangat pribadi, yang seringkali merupakan rumah jiwa kenyataan ini mungkin terdengar sederhana, namun kebanyakan menghindari arsitek. Mania untuk keseragaman, di ruang seperti furnitur, dan horor tentang bagaimana sisi berantakan sifat manusia mengacaukan pemandangan kantor yang seharusnya bisa rapi seperti pemakaman nasional. Harris menjelajahi literatur akademis untuk membuktikan bahwa desain yang baik membantu orang menyelesaikan sesuatu, atau lebih bahagia di kantor. Dia tidak bisa menemukannya. Orang yang tiba-tiba masuk ke dalam desain yang bagus sepertinya tidak terbangun dan menyukainya, tulisnya. Apa yang orang suka, sebagai gantinya, adalah kemampuan untuk mengendalikan ruang tempat mereka bekerja bahkan jika akhirnya mengisi ruang dengan kitsch, atau foto anjing, atau bahkan gamer taman goyah. Anehnya, Steve Jobs sendiri terkenal sebagai penengah wajib militer yang senang mengapresiasi hal ini di Pixar. Ketika dia mengumumkan rencananya untuk sepasang kamar tidur serendipen yang merangsang, dia menghadapi pemberontakan dari wanita hamil di Pixar yang tidak ingin harus berjalan sepuluh kali sehari. Jobs terkejut bahwa orang tidak menghargai pentingnya visinya. Tapi kemudian dia melakukan sesuatu yang tidak terduga: dia mundur dan setuju untuk memasang kamar mandi tambahan. Steve Jobs menemukan cara lain untuk mendorong interaksi yang tidak disengaja. Lebih penting lagi, dia menunjukkan bahwa bahkan pada pertanyaan yang sangat penting baginya, staf junior mampu menantangnya. Baja Arkansas yang digiling dikalahkan: itu adalah otonomi yang sangat penting. Para animator yang bekerja di sini bebas tidak, didorong untuk menghias ruang kerja mereka dengan gaya apa pun yang mereka inginkan, jelas bos Pixars Ed Catmull dalam bukunya Creativity, Inc. Mereka menghabiskan hari-hari mereka di dalam rumah boneka pink yang langit-langitnya digantung dengan chandelier miniatur, tiki Gubuk yang terbuat dari bambu asli, dan kastil yang dilukis dengan cermat, setinggi lima belas kaki Styrofoam bertingkat mulai dipahat dari batu. Saya menduga mungkin ada gnome kebun di sana juga. Gagasan dalam artikel ini diadaptasi dari buku 8220Messy 8220, yang tersedia secara online di AS dan Inggris atau di toko buku yang bagus di mana-mana. Pembaruan email gratis Theres seorang akademisi yang saya kenal sangat dihormati yang sangat menghargai salah satu kolaboratornya. Rekan khusus ini tidak berharga karena kreativitas atau intelektualitasnya, kata teman profesor saya, tapi karena dia bersedia memberi tahu saya kapan saya salah, dan itu langka. Ini memang langka. Mungkin yang jarang adalah praktik mencari rekan kerja karena mereka memberikan kritik jujur. Saya tentu saja tidak senang diberitahu bahwa saya salah. Dan sepertinya aku tidak sendiri. Sebuah makalah kerja yang diterbitkan baru-baru ini dari Paul Green dan Francesca Gino dari Harvard, dan Bradley Staats dari University of North Carolina, menangkap orang-orang yang menghindari kritik. Jenis kritik tertentu yang menarik perhatian para peneliti adalah di mana saya pikir saya melakukan pekerjaan dengan baik, dan kemudian Anda mengatakan bahwa saya tidak melakukannya. (Dalam jargon, ini adalah umpan balik disconfirmatory.) Green, Gino dan Staats melihat data dari proses umpan balik rekan internal di sebuah perusahaan menengah selama beberapa tahun. Mereka dapat menunjukkan bahwa ketika umpan balik disconfirmatory tiba, para pekerja kemudian akan menghindari kontak dengan orang-orang yang telah memberi mereka komentar yang tidak diinginkan. Ini adalah kebalikan dari perilaku teman profesor saya tapi, menurut saya, respons yang jauh lebih khas. Kami tidak suka bila orang mengatakan kepada kami bahwa itu gagal. Ironisnya, umpan balik disconfirmatory adalah umpan balik yang paling berguna yang bisa dibayangkan. Jika saya membuat kesalahan serius saat berlayar dalam gelembung kepuasan diri yang puas, saya sangat membutuhkan seseorang untuk menjelaskan dengan tepat apa yang saya lakukan salah. Tapi yang saya butuhkan dan yang bisa saya nikmati tentu saja sangat berbeda. Di beberapa sudut dunia bisnis, menjadi mode untuk berbicara secara terbuka tentang kegagalan beberapa orang akan mengatakan untuk merayakan kegagalan, meskipun itu adalah deskripsi yang malas. Prosedur pembedahan yang gagal atau kecelakaan lalu lintas fatal tidak dilakukan untuk dirayakan, namun harus didiskusikan, dianalisis dan dipelajari. Cara paling jelas untuk melakukannya adalah melalui postmortem: semua hilang, proyek gagal, pasien meninggal, jadi setidaknya mari kita berusaha melakukan yang lebih baik di lain waktu. Kurang menyakitkan, meskipun, adalah ahli psikologi Gary Kleins tentang pre-mortem. Pra-mortem adalah latihan di mana Anda mencoba membayangkan skenario dimana proyek Anda gagal. Skenario seperti itu cenderung menyarankan cara sederhana untuk mencegah bencana. Sebagai alternatif, seseorang dapat mencoba belajar dari kesalahan orang lain dan bukan kesalahan orang lain. Pada tahun 2009, Cass Phillipps, produser konferensi yang berbasis di San Francisco, mendapati dirinya merasa teralienasi oleh konferensi Silicon Valley yang dikemas dengan pendiri geng-ho yang menggambarkan kesuksesan mereka yang melarikan diri. Dia mendirikan sebuah alternatif, FailCon, di mana orang-orang datang untuk membedah kegagalan mereka dalam banyak hal, sebuah pengalaman yang sangat informatif bagi para peserta. Phillipps sekarang telah berhenti mengorganisir FailCon, dia mengatakan kepada saya, karena urgensi telah terjadi: Internet penuh dengan cerita postmortem. Tapi ide dasarnya adalah suara dan telah menyebar. Misalnya, sebuah buku baru oleh ekonom pembangunan Dean Karlan dan Jacob Appel, Gagal di Bidang (Inggris) (AS), hanyalah sebuah katalog dari semua kesalahan yang mereka buat saat mencoba untuk mengevaluasi proyek, dan diskusi tentang apa yang mungkin dilakukan orang lain Untuk menghindari kesalahan yang sama Tetap saja, tipuan sebenarnya, kata Cass Phillipps, adalah untuk menemukan dan memperbaiki kesalahan Anda sebelum menjadi fatal. Tapi sementara bagaimana saya gagal dan apa yang saya pelajari adalah topik yang cukup aman untuk sebuah konferensi atau sebuah buku, Help Help I need help now adalah pesan rawer yang banyak. Jadi, saya beralih ke Ashley Good, CEO Gagal Maju, sebuah konsultan yang membantu organisasi mengubah kegagalan menjadi pengalaman yang lebih produktif. Saya bertanya mengapa sulit untuk mengatasi kegagalan secara real time. Salah satu alasan: panik. Kegagalan cenderung mendorong kita ke respons stres, katanya, dan itu segera menyebabkan penyangkalan, penandaan jari, pelampiasan diri, penutupan atau sejumlah reaksi disfungsional yang membatasi kemampuan kita untuk belajar. Itu berarti bahwa langkah pertama setelah menemukan beberapa ulangan utama adalah dengan menarik napas dalam-dalam dan mencoba untuk tenang. Langkah kedua, kata Bagus, adalah bersikap hormat dan baik hati. Itu nasihat bagus kapan saja, tentu saja tapi terutama saat emosi sedang berjalan tinggi dan ada masalah yang harus dipecahkan. Dan langkah ketiga adalah mengambil beberapa tanggung jawab pribadi: bertanya, Apa yang bisa saya lakukan secara berbeda sekarang untuk menghindari hal semacam ini di masa depan. Tujuan dari semua ini bukan untuk merayakan sebuah bencana, tetapi untuk membuat segalanya lebih baik, Dengan memperbaiki masalah saat ini, jika mungkin, dan dengan mencegah kekambuhan. Itu berarti mengajukan pertanyaan keren tentang apa masalahnya sebenarnya. Ketika penari dan koreografer Twyla Tharp mendapat ulasan awal yang pedas untuk musikal Movin Out-nya, dia meminta rekan yang terpercaya untuk mengubah tumpukan kritik menjadi daftar periksa untuk perbaikan. Hal ini menghilangkan kritik dan mengubahnya menjadi daftar tugas. Dan berhasil: pertunjukan revisi memenangkan penghargaan Tony dan dinikmati dalam jangka panjang. Tharp memiliki kesamaan dengan profesor yang menghargai kolaborator kritisnya: mereka berdua menyadari bahwa kritik yang bijaksana bukanlah sesuatu yang harus dihindari atau, dalam hal ini, sesuatu yang harus dirayakan. Its sesuatu yang akan digunakan. Buku saya 8220Messy 8221 tersedia secara online di AS dan Inggris atau di toko buku yang bagus dimana-mana. Pembaruan email gratis Saat anak pertama kita lahir, saya memiliki pekerjaan kantor. Profesi wifes saya yang melelahkan dan tidak dibayar adalah ibu yang tinggal di rumah. Belakangan, dia dilatih kembali sebagai fotografer potret. Agar dia kembali ke pasar kerja, kami perlu menyewa pengasuh anak. Ada lebih banyak keputusan seperti itu daripada uang tapi, dengan syarat finansial murni, ini adalah no-brainer: pengasuh memperoleh lebih sedikit daripada kita, jadi dengan membebaskan kita untuk mendapatkan uang dengan cara lain, rumah tangga Harford lebih kaya sebagai hasil. Namun yang masuk akal bagi sebuah rumah tangga bisa menjadi aneh dan mengancam dalam konteks yang berbeda. Bayangkan: negara merdeka yang bangga akan Harfordia memiliki sektor penitipan anak yang berkembang pesat (istri saya), namun hal itu dilemahkan oleh persaingan asing yang murah (pengasuhnya). Ada defisit perdagangan bilateral yang sangat besar dengan pengasuh anak, dan sektor perawatan anak rumahan Harfordias hancur. Buruk Meskipun sektor fotografi Harfordias menggelegar sebagai hasilnya, Anda bisa bertaruh bukan apa yang akan ditunjukkan oleh populis. Perdagangan bebas tiba-tiba nampaknya hanya sedikit pendukungnya. Beberapa Britains lebih effervescent Brexiters adalah pedagang bebas, memang benar, tapi dengan teman seperti itu, yang membutuhkan musuh, jadi saya pikir perlu mengingatkan diri kita sendiri tentang apa yang seharusnya sangat hebat tentang perdagangan bebas. Wawasan pertama dan paling mendasar adalah bahwa semua peradaban manusia dibangun dengan semacam perdagangan. Saya tidak banyak petani tapi untungnya saya bisa menukar buku yang saya tulis untuk makanan dan untuk listrik yang memungkinkan saya memasak. Bahkan buku-buku saya bergantung pada orang lain untuk membuat makalah, merancang perangkat lunak pengolah kata, mengikat halaman, merancang sampulnya, menangani logistik. Beberapa hal ini bisa saya lakukan sendiri, meski perlahan dan tidak kompeten. Hal-hal lain yang saya tidak bisa mulai mencoba. Wawasan kedua adalah bahwa sementara perdagangan internasional tampaknya melibatkan persaingan dengan orang asing, namun seringkali lebih menerangkannya sebagai pertarungan antara produsen dalam negeri. Kota rumah saya di Oxford membuat Minis, yang bisa kita ekspor dengan imbalan camembert. Tapi bagaimana jika pemerintah pasca-Brexit memutuskan untuk menabrak perdagangan camembert. Ini tidak mungkin: menteri kabinet Liz Truss pernah menggambarkan ketergantungan Inggris pada keju asing sebagai aib. Pembuat keju Prancis akan kalah tapi begitu juga, akan pabrik Mini di Oxford. Orang Prancis menggunakan camembert mereka untuk membeli mobil kita jika membeli camembert lebih sedikit, itu berarti mereka membeli lebih sedikit mobil. Ini bukan karena adanya pembalasan orang Prancis. Ini hanyalah cerminan fakta bahwa ada dua cara untuk membuat keju di Inggris: cara yang jelas, dengan menggunakan sapi, dan cara tidak langsung, dengan membuat mobil lalu melakukan perdagangan mobil dengan imbalan keju. Industri keju Inggris, dalam arti yang sangat nyata, langsung bersaing dengan industri mobil Inggris. Lindungi satu dengan tarif, dan Anda menyakiti yang lain. Para ekonom tidak setuju tentang banyak hal, tapi selama beberapa abad mereka telah menyetujui kelebihan perdagangan bebas, pada dasarnya untuk alasan yang diuraikan di atas. Tetapi beberapa pembaca mungkin sedikit waspada terhadap retakan dalam konsensus tersebut. Para ekonom merasa bahwa perdagangan bebas terkadang buruk. Secara umum, jawabannya adalah tidak ada ekonom yang benar-benar yakin akan keuntungan dari perdagangan internasional. Tapi ada catatan peringatan. Pertama, kesepakatan perdagangan modern cenderung sarat dengan peraturan keamanan pangan, peraturan keuangan, kekayaan intelektual yang bukan tentang tarif. Beberapa peraturan ini terkait erat dengan perdagangan itu sendiri: argumen panjang di bea cukai dapat membatasi perdagangan sama pastinya dengan tarif perbatasan. Tapi yang lain tidak ada hubungannya dengan perdagangan, dan terkadang peraturannya buruk sekali. So you can favour free trade yet oppose some free-trade agreements, as many economists do. An important paper, The China Shock , published by economists David Autor, David Dorn and Gordon Hanson, showed convincingly that US manufacturing sectors that have been particularly exposed to competition from China have been hurt deeply and lastingly. Just like Harfordias childcare sector, theyve been wiped out. Thats not a surprise to an economist. What is a surprise is that, many years after the initial shock, people hadnt managed to retrain or relocate and find good new jobs. The US economy, more flexible than most, is less flexible than wed thought. One cant help wondering how easy it will be for the UK economy to replace deeply established patterns of inter-EU trade with something more global. Such changes can be wrenching. But deep down, trade is just another kind of productive technology a technology that turns Minis into camembert. Like any productive technology, it makes us richer. But it creates winners and losers, and the winners may take their good fortune for granted while the losers are acutely aware of what theyve lost. The losers have votes too. And if theyre frustrated about China, lets see what happens if self-driving vehicles put several million truckers and taxi drivers out of work. We need to find a better response to the strains of the modern world. Build a wall is clearly a message that sells, but its not a policy that will help. Our international trading system has helped boost both prosperity and peace. It would be a shame if something were to happen to it. Written for and first published in the Financial Times . My book 8220Messy 8221 is available online in the US and UK or in good bookshops everywhere. Free email updates At times such as these, I wish I could hear what Thomas Schelling had to say. It might be too much to claim that Schelling was one of the most intriguing characters of the 20th century but he was certainly one of the most interesting economists. He began his career working on the Marshall Plan before advising the administrations of Presidents Kennedy, Johnson and Nixon on nuclear strategy. As well as studying deterrence, segregation and addiction, he was one of the first economists to ponder climate change. In 2005, he shared the Nobel Memorial Prize in Economics. Schelling died in December 2016 at the age of 95. Schelling was one of the fathers of nuclear non-proliferation, and I think I know what he might have made of Donald Trump apparently welcoming the idea of a new nuclear arms race. But its Schellings insights on the Brexit negotiations that Id really like to have. In his absence, Im going to have to guess. First: to be an effective negotiator often means accepting some risk of disaster. The simplest model of this is the game of Chicken, in which two leather-clad rebels get into their cars, and drive towards each other at a furious pace. The first one to veer off the road loses his dignity, unless neither of them swerve, in which case both of them will lose a lot more than that. Chicken is an idiotic game, whose players have little to gain and much to lose. But Chicken teaches us that you can gain an advantage by limiting your own options. Imagine detaching your steering wheel and flamboyantly discarding it as you race headlong towards your opponent. Victory would be guaranteed. Nobody would drive straight at a car that cannot steer out of the way. But heres a worrisome prospect: what if, as you hurl your own steering wheel out of the window, you notice that your rival has done exactly the same thing All this matters because both the UK and the EU are doing their best to give the impression that theyve thrown their steering wheels away. Control of immigration is non-negotiable, says Theresa May. Fine, says the EU in that case membership of the single market is out of the question. Fine, says May: were out. Dont let the door hit you as you leave, says the EU. Its easy to see why both sides are behaving like this its the logic of Chicken. But the eventual result may be something no sane person wants: a car crash. In Mays recent speech, she set out her willingness to risk such a crash by saying she might walk away without a deal. That does make some sense: its how you act if you want to win a game of Chicken. But there are games of Chicken that nobody wins. That leads to a second insight from Schelling: the difference between deterrence and what he called compellence. Deterrence dissuades action, but compellence means persuading or threatening someone so that they do act. In his 1984 book Choice and Consequence (US ) Schelling pointed out that deterrence is easier. A deterred person does nothing, so need not admit that the deterrence worked, but a compelled person must visibly acquiesce. Unfortunately, the process specified under Article 50 leaves the UK in the awkward position of trying to achieve compellence. The default option is the car crash, a disorderly fracture with the EU. Anything else requires all 28 countries involved to take prompt constructive action. May and her chancellor Philip Hammond have made some (faintly) threatening noises about how the EU should play along, but such threats can only work if they compel an energetic and active response. Thats far from certain compellence is hard. Of course, a broad, constructive agreement is in everyones interest. As May rightly said: Trade is not a zero-sum game: more of it makes us all more prosperous. It stands to reason, then, that the EU should embrace free trade in goods and services with the UK as should the many other trading partners that foreign secretary Boris Johnson tells us are queueing up to sign deals with the UK. To which Schelling might respond: just because a mutually beneficial deal is achievable doesnt mean it will be achieved. Mutual benefit isnt enough. If it was, we wouldnt need a free-trade deal at all. Every country would have unilaterally abandoned all barriers to trade long ago. Back in the real world, trade deals are stubbornly difficult and time-consuming to negotiate. To add to the difficulty, May badly needs to sign a deal with someone Trump, perhaps, or Chinas president Xi Jinping. But neither Trump nor Xi badly need to sign a deal with her. This is not a great starting point. Its quite possible that a sensible deal will be reached. But not certain. Sometimes, in international relations, events take on their own unwelcome momentum. Consider the dark comedy Dr Strangelove (1964) in which spoiler alert civilisation is destroyed by a series of highly amusing miscalculations. One of the script advisers for the movie An economist called Thomas Schelling. Written for and first published in the Financial Times . My new book 8220Messy 8221 is now out and available online in the US and UK or in good bookshops everywhere. Free email updates What kind of economist should I be when I grow up The opening weeks of the year have brought an embarrassment of answers. Andrew Haldane, chief economist of the Bank of England, won headlines for comparing economists to weather forecasters. Alas, it was not a flattering comparison: Haldane mentioned Michael Fishs infamous October 1987 forecast on primetime British TV, which offhandedly reassured viewers that there wouldnt be a hurricane so dont worry. The warning was followed by a severe storm that killed 18 people in the UK and four in France. But if economists are like weather forecasters, the lesson is that they should keep trying. Meteorologists have a difficult job yet they do it well partly with the help of half-a-million weather measurements a day and powerful supercomputer simulations. Perhaps economic forecasting should emulate that approach. For now, many serious economists think that economic forecasting is for fools and charlatans, and that real economists have a different job entirely. What, then, is that job Beatrice Cherrier, a historian of economic thought, points out that economists have long looked for an appealing metaphor. In the 19th century, economics was part science, part moral philosophy and part art. Later, economists liked to compare themselves to physicists, borrowing the jargon, the methodology and the mathematics of physics. With the discipline inspiring awe after the splitting of the atom, it must have been tempting for economists to seek the same quality of insight not to mention the prestige and the funding. Whether economics has really been strengthened by ideas from physics remains a matter of controversy. Some critics say that economists should embrace ideas from psychology. Others simply argue that economists have copied the wrong kind of physics and, if they used more up-to-date technical tools, theyd achieve better results. An alternative view is that economics should be a practical, problem-solving discipline. The most famous proposal along these lines is a throwaway remark from John Maynard Keynes, who looked forward to the day when economists would be humble, competent people on a level with dentists. Humility and competence sound good to me and dentistry seems an appealing model in other ways. Dentists dont forecast how much tooth decay you might suffer over the next decade they tell you to floss and to lay off the fizzy drinks. Dentists know that their job is not forecasting but preventing or solving problems. But Tony Greenham, a programme director at the RSA, recently declared that Keynes was quite wrong. Dentistry is built on objective science, says Greenham, but economics is not: economic analysis should involve clashing schools of thought, debating ideas in front of a public who must then make their choices at the ballot box. Greenham has a point, of course. Economics will never be a hard science, so there must always be room for debate. And most economic policy decisions produce winners and losers, each with a right to be heard. Still, if dentistry offers a practical, evidence-based approach to solving problems, Im not sure that Greenham is wise to warn economists away from that goal unless there really is no hope. Several leading economists have argued that economics should have a more practical bent. Al Roth, Nobel laureate in economics, says that economists should be like engineers. Roth has designed systems for matching students to schools and kidney donors to recipients, and his argument is that when designing such a system its not enough to get the broad outlines right as a physicist or an economic theorist might but the details too. Meanwhile Esther Duflo too young for a Nobel but hugely celebrated in the profession recently gave the prestigious Ely Lecture in Chicago. She argued that economists should act like plumbers, or at least that, some of us should do some of it some of the time. For Duflo, plumbing is even more practical than engineering: not only must the plumber install the system, she must observe and tinker with it as leaks and blockages become apparent. Issues that weigh heavily in theory may be trivial in practice, and vice versa. So perhaps I should be a meteorologist, or dentist, or engineer, or plumber or, as others might advise, psychologist, epidemiologist, historian, anthropologist or data scientist Of course, the wonderful and frustrating thing about economics is that each of these approaches and others has something to offer as we try to comprehend the dizzying interactions of the economy all around us. No wonder economics is so much fun and so hard to do well. As I pondered all this career advice, I couldnt help but think of Bill Phillips. Phillips was born in 1914 to a New Zealand farming family. He learnt engineering via correspondence course, and was a gold miner, crocodile hunter and war hero. He studied sociology but became an economics professor at the London School of Economics. He produced perhaps the most-cited macroeconomic paper ever written, describing the Phillips curve. He learnt several languages and, later in life, was fascinated both by complex dynamic systems and by the economy of China. He also built the first computer model of the British economy. It was a hydraulic computer a system of equations, crafted in plumbing. Now thats an economist. Written for and first published in the Financial Times . My new book 8220Messy 8221 is now out and available online in the US and UK or in good bookshops everywhere. Free email updatesVC Tim Draper Revealed as Silk Road Bitcoin Auction Winner Pioneering venture capitalist Tim Draper, father of noted bitcoin industry VC Adam Draper and managing director of the VC firm Draper Fisher Jurvetson, has been revealed as the winner of last Fridays US Marshals auction of nearly 30,000 BTC. The announcement was released via a blog post on Medium issued by California-based bitcoin trading and storage startup Vaurum. Draper was previously named as an investor in the companys 4m seed funding round this May. In the post authored by Vaurum CEO Avish Bhama, the company announced that Draper intends to partner with Vaurum to use the roughly 30,000 BTC to provide bitcoin liquidity in emerging markets. With the help of Vaurum and this newly purchased bitcoin, we expect to be able to create new services that can provide liquidity and confidence to markets that have been hamstrung by weak currencies. The news follows the US Marshals 1st July announcement that one unnamed bidder had claimed all 10 of the auction blocks. Early bitcoin supporter Draper first began making headlines in the bitcoin ecosystem last June, when he announced that his Silicon Valley-based higher education facility, Draper University of Heroes. would become the first university to accept bitcoin for tuition payment. At the time, a spokesperson for Draper University told CoinDesk one student had already begun using bitcoin to pay his college dues, and that the school would be opening a co-working space and incubator across the street from the institution. According to Crunchbase . Drapers notable recent investments include a host of Internet and technology startups, such as secure text messaging app Gliph. online investment management services provider Nutmeg. and mobile photo-sharing service Path . Family business A third-generation venture capitalist, Tim Drapers father, William Henry Draper III, founded Draper amp Johnson Investment Company in 1962. Further, William Drapers father, William Henry Draper Jr. founded VC firm Draper, Gaither and Anderson in 1958. Today, Drapers son, Adam Draper, is heavily involved in the bitcoin space as a VC, and was notably an early investor in California-based bitcoin financial services provider Coinbase. one of the most established bitcoin businesses in the US. Adam Draper has since launched an ambitious plan to fund 100 bitcoin startups over the next three years through his seed fund and startup incubator, Boost VC. Vaurums big move Of course, while the sale is significant for Draper, the announcement that the coins will be leveraged by Vaurum could also have a large impact on the industry, particularly as more investors become interested in bitcoins potential. A member of Boost VCs 2013 summer class of seven startups, Vaurum is aiming to cater to traditional brokerage investors who lack access to bitcoin. The company is currently working on an API for financial organisations and a robust trading engine to meet this goal. The platform, however, is perhaps best described by Bhama, the firms CEO, who issued the following statement after its 4m seed round was finalized: Most investors even savvy institutions need an easy-to-use and compliant platform through which to buy and sell bitcoins, and we provide that solution. Notably, it is not alone in this space, as Google Ventures-backed Buttercoin and Bex.io. which is soon preparing a significant launch in Mexico. are also offering competing solutions. The news that Vaurum has secured a presumably greater level of access to liquidity than its competitors comes at a time when the industrys institutional investors are heralding an uptick in interest among the lucrative high net worth demographic. Targeting hedge funds Vaurum is seeking to popularize a white-label version of a traditional bitcoin exchange, though the company has noted that its service is primarily designed for high-frequency trading. The company monetizes by charging its partners for a percentage of bitcoin trading, while the partner gains commission for any facilitated fiat trading. As of this May, Vaurum told CoinDesk that its service was already being used by major hedge funds and foreign exchange dealers. In addition to Tim Draper, the firm is backed by recent BlockScore investor Battery Ventures and AOL CEO Steve Case. Previous Article Coinbase Announces High-Security Vault Bitcoin Accounts Next Article Poloniex Claims All Customers Repaid Following March Bitcoin.
Tips-to-be-a-sukses-forex-trader
Penetapan harga forex