Trading-strategy-of-hedge-funds

Trading-strategy-of-hedge-funds

Spx-option-trading-hours
Rg © ussir-dans-le-forex
Volatilitas-perdagangan-strategi-futures


Stock-hibah-saham-pilihan Online-futures-trading-broker-review Pilihan-strategi-simulator Apa-is-forex-reserve-definition Online-trading-sen-stock-canada Apa-is-online-trading-account

Hedge Funds: Strategi Hedge funds menggunakan berbagai strategi yang berbeda, dan masing-masing fund manager akan berpendapat bahwa dia unik dan tidak boleh dibandingkan dengan manajer lain. Namun, kita dapat mengelompokkan banyak strategi ini ke dalam kategori tertentu yang membantu analis dalam menentukan keterampilan manajer dan mengevaluasi bagaimana strategi tertentu dapat dilakukan dalam kondisi makroekonomi tertentu. Berikut ini didefinisikan secara longgar dan tidak mencakup semua strategi hedge fund, namun harus memberi pembaca gagasan tentang keluasan dan kompleksitas strategi saat ini. (Pelajari lebih lanjut dalam Mengambil Pandangan Dibalik Dana Hedge.) Hedge Ekuitas Strategi lindung nilai ekuitas biasanya disebut ekuitas longshort dan walaupun mungkin ini adalah salah satu strategi paling sederhana untuk dipahami, ada beragam sub-strategi dalam kategori ini. 13 LongShort Dalam strategi ini, manajer hedge fund dapat membeli saham yang menurut mereka dinilai terlalu rendah atau menjual saham pendek yang mereka anggap terlalu tinggi. Dalam kebanyakan kasus, dana tersebut akan memiliki eksposur positif terhadap pasar ekuitas misalnya, memiliki 70 dari dana yang diinvestasikan lama di saham dan 30 diinvestasikan dalam shorting saham. Dalam contoh ini, eksposur bersih ke pasar ekuitas adalah 40 (70-30) dan dana tidak akan menggunakan leverage apapun (Paparan kotor mereka adalah 100). Jika manajer, bagaimanapun, meningkatkan posisi long dalam dana tersebut untuk, katakanlah, 80 sambil tetap mempertahankan posisi short short, dana tersebut akan memiliki eksposur kotor 110 (8030 110), yang mengindikasikan leverage 10. Market Neutral Dalam strategi ini , Manajer hedge fund menerapkan konsep dasar yang sama seperti yang disebutkan di paragraf sebelumnya, namun berusaha meminimalkan keterpaparan pada pasar yang luas. Hal ini bisa dilakukan dengan dua cara. Jika ada jumlah investasi yang sama dalam posisi long dan short, maka eksposur bersih dari dana tersebut akan menjadi nol. Misalnya, jika 50 dana diinvestasikan lama dan 50 diinvestasikan dalam waktu singkat, eksposur bersih akan menjadi 0 dan eksposur kotor akan menjadi 100. (Cari tahu bagaimana strategi ini bekerja dengan reksadana membaca Mendapatkan Hasil Positif Dengan Fundamental Pasar-Netral. ) Ada cara kedua untuk mencapai netralitas pasar, dan itu memiliki eksposur beta nol. Dalam hal ini, manajer investasi akan berusaha melakukan investasi dalam posisi long dan short sehingga ukuran beta dari keseluruhan dana serendah mungkin. Dalam salah satu strategi netral pasar, niat manajer investasi adalah untuk menghapus dampak pergerakan pasar dan hanya mengandalkan kemampuannya untuk memilih saham. 1313 Salah satu dari strategi longshort ini dapat digunakan di suatu wilayah, sektor atau industri, atau dapat diterapkan pada saham khusus pasar-pasar, dll. Di dunia hedge fund, di mana setiap orang mencoba untuk membedakan diri mereka sendiri, Anda akan menemukan bahwa Strategi individu memiliki nuansa unik mereka, namun semuanya menggunakan prinsip dasar yang sama seperti yang dijelaskan di sini. Makro Global Secara umum, ini adalah strategi yang memiliki profil risiko tertinggi dari strategi hedge fund manapun. Dana makro global berinvestasi di saham, obligasi, mata uang. Komoditas. Pilihan, futures Ke depan dan bentuk-bentuk sekuritas derivatif lainnya. Mereka cenderung menempatkan taruhan terarah pada harga aset dasar dan mereka biasanya sangat leverage. Sebagian besar dana ini memiliki perspektif global dan, karena keragaman investasi dan ukuran pasar tempat mereka berinvestasi, mereka dapat tumbuh menjadi cukup besar sebelum ditantang oleh masalah kapasitas. Banyak dari ledakan hedge fund terbesar adalah makro global, termasuk Manajemen Modal Jangka Panjang dan Penasihat Amaranth. Keduanya cukup banyak dana dan keduanya sangat leverage. (Untuk informasi lebih lanjut, baca Kegagalan Dana Hedge Fund secara Massive dan Kehilangan Gambaran Amaranth.) Nilai Arbitrase Relatif Strategi ini merupakan penentu berbagai strategi yang berbeda yang digunakan dengan beragam efek. Konsep dasarnya adalah bahwa seorang manajer hedge fund membeli sebuah sekuritas yang diharapkan bisa mengapresiasi, sekaligus menjual short security terkait yang diperkirakan akan terdepresiasi. Efek yang terkait dapat menjadi saham dan obligasi perusahaan tertentu yang menjadi saham dua perusahaan berbeda di sektor yang sama atau dua obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan yang sama dengan tanggal jatuh tempo dan kupon yang berbeda. Dalam setiap kasus, ada nilai ekuilibrium yang mudah dihitung karena sekuritas terkait namun berbeda dalam beberapa komponennya. Mari kita lihat contoh sederhana: Kupon dibayar setiap enam bulan. Kedewasaan diasumsikan sama untuk kedua obligasi. Asumsikan bahwa perusahaan memiliki dua obligasi yang beredar: satu membayar 8 dan yang lainnya membayar 6. Mereka berdua merupakan klaim pertama atas aset perusahaan dan keduanya akan berakhir pada hari yang sama. Karena obligasi 8 membayar kupon yang lebih tinggi, obligasi harus dijual dengan harga premium sampai 6 obligasi. Bila obligasi 6 diperdagangkan setara (1.000), maka obligasi 8 harus diperdagangkan pada kisaran 1.276,76, yang lainnya sama. Namun, jumlah premi ini seringkali berada di luar ekuilibrium, menciptakan peluang bagi hedge fund untuk melakukan transaksi guna mengambil keuntungan dari perbedaan harga sementara. Asumsikan bahwa 8 obligasi diperdagangkan pada 1.100 sedangkan obligasi 6 diperdagangkan pada 1.000. Untuk mengambil keuntungan dari selisih harga ini, manajer hedge fund akan membeli 8 obligasi tersebut dan menjual 6 obligasi tersebut untuk mengambil keuntungan dari perbedaan harga sementara. Saya telah menggunakan spread yang cukup besar dalam premi untuk mencerminkan sebuah titik. Pada kenyataannya, penyebaran dari ekuilibrium jauh lebih sempit, mendorong hedge fund untuk menerapkan leverage guna menghasilkan tingkat pengembalian yang berarti. Convertible Arbitrage Ini adalah salah satu bentuk arbitrase nilai relatif. Sementara beberapa hedge fund hanya berinvestasi pada obligasi konversi, hedge fund menggunakan arbitrase konversi benar-benar mengambil posisi baik dalam obligasi konversi maupun saham perusahaan tertentu. Obligasi konversi dapat dikonversi menjadi sejumlah saham tertentu. Asumsikan obligasi konversi dijual seharga 1.000 dan dapat dikonversi menjadi 20 saham perusahaan. Ini akan menyiratkan harga pasar untuk saham sebesar 50. Namun, dalam transaksi arbitrase konversi, manajer hedge fund akan membeli obligasi konversi tersebut dan menjual short short untuk mengantisipasi kenaikan harga obligasi, harga saham menurun, atau keduanya. . Perlu diingat bahwa ada dua variabel tambahan yang berkontribusi terhadap harga obligasi konversi selain harga saham yang mendasarinya. Untuk satu, obligasi konversi akan terpengaruh oleh pergerakan suku bunga, sama seperti ikatan lainnya. Kedua, harganya juga akan terpengaruh oleh opsi tertanam untuk mengubah obligasi menjadi saham, dan opsi yang disematkan dipengaruhi oleh volatilitas. Jadi, bahkan jika obligasi itu dijual seharga 1.000 dan sahamnya dijual seharga 50 yang dalam hal ini adalah ekuilibrium manajer hedge fund akan melakukan transaksi arbitrase konversi jika dia merasa bahwa 1) volatilitas tersirat pada porsi opsi Obligasi terlalu rendah, atau 2) bahwa penurunan suku bunga akan menaikkan harga obligasi lebih dari itu akan meningkatkan harga saham. Bahkan jika mereka salah dan harga relatif bergerak ke arah yang berlawanan karena posisinya kebal dari berita spesifik perusahaan, dampak pergerakannya akan kecil. Seorang manajer arbitrase konversi, kemudian, harus masuk ke dalam sejumlah besar posisi untuk memeras banyak pengembalian kecil yang menambah imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko bagi investor. Sekali lagi, seperti pada strategi lain, ini mendorong manajer untuk menggunakan beberapa bentuk leverage untuk memperbesar pengembalian. (Pelajari dasar-dasar convertible dalam Obligasi Konversi: Sebuah Pengantar Baca tentang rincian lindung nilai pada Leverage Pengembalian Anda Dengan Hedge Convertible.) Dana Hedge yang Tertekan yang berinvestasi pada efek tertekan benar-benar unik. Dalam banyak kasus, dana lindung nilai ini dapat sangat terlibat dalam latihan pinjaman atau restrukturisasi. Dan bahkan mungkin mengambil posisi di dewan direksi perusahaan untuk membantu membalikkannya. (Anda dapat melihat sedikit lebih banyak tentang aktivitas ini di Dana Lindung Nilai Aktivis). Tidak perlu dikatakan bahwa semua dana lindung nilai melakukan hal ini. Banyak dari mereka membeli sekuritas dengan harapan keamanan akan meningkat nilainya berdasarkan fundamental atau rencana strategis manajemen saat ini. Dalam kedua kasus, strategi ini melibatkan pembelian obligasi yang telah kehilangan nilai yang cukup besar karena ketidakstabilan keuangan perusahaan atau harapan investor bahwa perusahaan mengalami kesulitan. Dalam kasus lain, perusahaan mungkin keluar dari kebangkrutan dan hedge fund akan membeli obligasi dengan harga rendah jika evaluasi mereka menganggap bahwa situasi perusahaan akan membaik cukup untuk membuat obligasi mereka lebih bernilai. Strategi ini bisa sangat berisiko karena banyak perusahaan tidak memperbaiki situasi mereka, namun pada saat bersamaan, sekuritas diperdagangkan dengan nilai diskon sedemikian rupa sehingga tingkat pengembalian yang disesuaikan dengan risiko bisa sangat menarik. (Pelajari lebih lanjut tentang mengapa dana mengambil risiko ini di Mengapa Hedge Funds Love Distressed Debt.) Kesimpulan Ada beragam strategi hedge fund, banyak yang tidak dibahas di sini. Bahkan strategi yang dijelaskan di atas dijelaskan dengan sangat sederhana dan bisa jadi jauh lebih rumit daripada yang terlihat. Ada juga banyak hedge fund yang menggunakan lebih dari satu strategi, menggeser aset berdasarkan penilaian mereka atas peluang yang ada di pasaran pada saat tertentu. Masing-masing strategi di atas dapat dievaluasi berdasarkan potensi pengembalian absolutnya dan juga dapat dievaluasi berdasarkan faktor makro dan ekonomi, isu-isu spesifik sektoral, dan bahkan dampak pemerintah dan peraturan. Dalam penilaian ini, keputusan alokasi menjadi sangat penting untuk menentukan waktu investasi dan tujuan yang diharapkan dari setiap strategi. Hedge Funds: Karakteristik Beberapa Strategi Hedge Funds Pernah mempertimbangkan untuk berinvestasi pada hedge fund. Sebagai langkah awal, calon investor perlu mengetahui bagaimana dana tersebut menghasilkan uang dan berapa besar resiko yang mereka ambil. Meskipun tidak ada dua dana yang identik, sebagian besar menghasilkan keuntungan dari satu atau beberapa strategi berikut: Dana lindung nilai pertama - yang diluncurkan oleh Alfred W. Jones pada tahun 1949 - menggunakan strategi ekuitas longshort, yang masih memperhitungkan bagian ekuitas dari ekuitas Aset dana hari ini Konsepnya sederhana: Riset investasi ternyata mengharapkan pemenang dan pecundang, jadi mengapa tidak bertaruh pada kedua posisi panjang Ikrar dalam pemenang sebagai jaminan untuk membiayai posisi short di pihak yang kalah. Portofolio gabungan menciptakan lebih banyak peluang untuk keunggulan khusus (khusus saham), dan mengurangi risiko pasar karena shorts mengimbangi eksposur pasar yang panjang. Intinya, longshort equity merupakan perpanjangan dari pair trading. Di mana investor pergi panjang dan pendek dua perusahaan yang bersaing dalam industri yang sama berdasarkan penilaian relatif mereka. Jika General Motors (GM) terlihat murah dibandingkan Ford, misalnya, seorang pedagang pasangan bisa membeli 100.000 nilai GM dan memiliki nilai Ford yang sama nilainya. Pemaparan pasar bersih adalah nol, tapi jika GM mengungguli Ford, investor akan menghasilkan uang tidak peduli apa yang terjadi pada keseluruhan pasar. Misalkan Ford naik 20 dan GM naik 27 pedagang menjual GM seharga 127.000, tutup Ford dengan harga 120.000 dan kantong 7.000. Jika Ford jatuh 30 dan GM jatuh 23, dia menjual GM seharga 77.000, mencakup Ford yang terjual 70.000, dan masih memiliki kantong 7.000. Jika pedagang salah dan Ford lebih unggul dari GM, bagaimanapun, dia akan kehilangan uang. Ekuitas jangka panjang adalah taruhan leverage yang relatif rendah risiko pada keterampilan pemelana manajer. Dana lindung nilai ekuitas Longshort biasanya memiliki eksposur pasar bersih yang panjang, karena sebagian besar manajer tidak melakukan lindung nilai seluruh nilai pasarnya yang panjang dengan posisi short. Portofolio bagian yang tidak ditutup dapat berfluktuasi, memperkenalkan elemen timing pasar untuk keseluruhan return. Sebaliknya, hedge fund netral pasar menargetkan tidak terpautnya pasar bersih - yaitu shorts and longs memiliki nilai pasar yang sama, yang berarti manajer menghasilkan keseluruhan pengembalian dari pilihan saham. Strategi ini memiliki risiko lebih rendah daripada strategi yang bias panjang - namun tingkat pengembalian yang diharapkan juga lebih rendah. Longshort dan hedge fund netral pasar berjuang selama beberapa tahun setelah krisis keuangan 2007. Sikap investor sering kali bersifat biner: risk-on (bullish) atau risk-off (bearish) - dan ketika saham naik atau turun serempak, strategi yang bergantung pada pemilihan saham tidak bekerja. Selain itu, suku bunga rendah-rekor menghilangkan pendapatan dari potongan harga pinjaman. Atau bunga yang diperoleh dari agunan tunai yang diposkan terhadap saham yang dipinjam dijual pendek. Uang tunai dipinjamkan semalam, dan broker pinjaman menyimpan sebuah proporsinya - biasanya 20 dari bunga - sebagai biaya untuk mengatur hutang saham dan membayar sisa bunga kepada peminjam (kepada siapa uang itu termasuk). Jika suku bunga overnight adalah 4 dan dana netral pasar menghasilkan tipikal 80 rabat, maka akan menghasilkan 0,04 x 0,8 3,2 per tahun sebelum biaya, meskipun portofolionya rata. Tapi ketika harga mendekati nol, begitu juga rabatnya. Versi berisiko dari netralitas pasar disebut arbitrase merger memperoleh keuntungannya dari aktivitas pengambilalihan. Setelah transaksi pertukaran saham diumumkan, manajer hedge fund dapat membeli saham di perusahaan target dan menjual saham pembeli pendek dengan rasio yang ditentukan oleh perjanjian merger. Kesepakatan itu tunduk pada kondisi tertentu - persetujuan peraturan, suara yang menguntungkan oleh pemegang saham perusahaan yang ditargetkan dan tidak ada perubahan material yang merugikan dalam target bisnis atau posisi keuangan, misalnya. Target perusahaan berbagi perdagangan kurang dari nilai pertimbangan merger per saham, spread yang mengkompensasi investor atas risiko bahwa transaksi tersebut mungkin tidak ditutup dan untuk nilai waktu dari uang sampai penutupan. Dalam transaksi tunai. Target saham perusahaan perdagangan dengan diskon tunai yang harus ditutup saat penutupan sehingga manajer tidak perlu melakukan lindung nilai. Dalam kedua kasus, spread memberikan return ketika kesepakatan berjalan tidak peduli apa yang terjadi pada pasar. Tangkapan Pembeli sering membayar premi besar atas harga saham pra-deal, sehingga investor menghadapi kerugian besar saat transaksi berantakan. Convertibles adalah sekuritas hibrida yang menggabungkan obligasi langsung dengan opsi ekuitas. Dana lindung nilai arbitrase konversi biasanya merupakan obligasi konversi yang panjang dan proporsi saham yang dikonversi. Manajer mencoba mempertahankan posisi delta-netral di mana posisi obligasi dan saham saling mengimbangi karena pasar berfluktuasi. Untuk menjaga delta-netralitas, pedagang harus meningkatkan lindung nilai mereka - yaitu menjual lebih banyak saham jika harga naik dan membeli saham kembali untuk mengurangi lindung nilai jika harganya turun, memaksa mereka untuk membeli rendah dan menjual tinggi. Arbitrase konversi tumbuh subur pada volatilitas. Semakin banyak saham terpental, semakin banyak peluang muncul untuk menyesuaikan lindung nilai delta-neutral dan keuntungan perdagangan buku. Dana berkembang ketika volatilitas tinggi atau menurun namun perjuangan saat lonjakan volatilitas - seperti yang selalu terjadi pada saat tekanan pasar. Arbitrase konversi menghadapi risiko acara. Juga: Jika emiten menjadi target pengambilalihan, premi konversi ambruk sebelum manajer dapat menyesuaikan lindung nilai, menimbulkan kerugian yang signifikan. Di perbatasan antara ekuitas dan pendapatan tetap, strategi berbasis event, di mana hedge fund membeli hutang perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan atau telah mengajukan kebangkrutan. Manajer sering fokus pada hutang senior. Yang kemungkinan besar akan dilunasi setara atau dengan potongan rambut terkecil dalam rencana reorganisasi apa pun. Jika perusahaan belum mengajukan kebangkrutan, manajer dapat menjual ekuitas pendek, bertaruh bahwa saham akan jatuh baik saat mengajukan atau ketika ekuitas yang dinegosiasikan untuk hutang swap forestalls kebangkrutan. Jika perusahaan sudah dalam kebangkrutan, kelas menengah dari hutang yang berhak mendapatkan pemulihan yang lebih rendah pada reorganisasi mungkin merupakan lindung nilai yang lebih baik. Investor dalam dana acara harus bersabar. Reorganisasi perusahaan berjalan lebih dari beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun, di mana operasi perusahaan yang bermasalah dapat memburuk. Mengubah kondisi pasar keuangan juga dapat mempengaruhi hasilnya - untuk lebih baik atau lebih buruk. Arbitrase struktur modal, mirip dengan perdagangan berbasis event, juga mendasari strategi kredit hedge fund credit juga. Manajer mencari nilai relatif antara sekuritas senior dan junior dari penerbit perusahaan yang sama. Mereka juga memperdagangkan sekuritas dengan kualitas kredit setara dari berbagai penerbit perusahaan, atau tahapan yang berbeda dalam modal kompleks kendaraan hutang terstruktur seperti sekuritas berbasis mortgage atau kewajiban pinjaman yang dijaminkan. Dana lindung nilai kredit berfokus pada kredit dan bukan pada tingkat bunga, banyak manajer menjual futures berjangka pendek atau obligasi Treasury untuk melindungi eksposur tingkat suku bunga mereka. Dana kredit cenderung tumbuh subur saat kredit menyebar pada periode pertumbuhan ekonomi yang kuat namun mungkin akan mengalami kerugian ketika ekonomi melambat dan menyebar. Hedge fund yang terlibat dalam pendapatan arbitrase tetap mendapatkan kembali dari obligasi pemerintah bebas risiko. Menghilangkan risiko kredit Manajer membuat taruhan leverage pada bagaimana bentuk kurva imbal hasil akan berubah. Misalnya, jika mereka memperkirakan suku bunga lama naik relatif terhadap suku bunga pendek, mereka akan menjual obligasi jangka pendek atau obligasi berjangka pendek dan membeli sekuritas berjangka atau suku bunga berjangka pendek. Dana ini biasanya menggunakan leverage tinggi untuk meningkatkan apa yang seharusnya akan menghasilkan keuntungan yang sederhana. Menurut definisi, leverage meningkatkan risiko kerugian saat manajer salah. Beberapa hedge fund menganalisis bagaimana tren makroekonomi akan mempengaruhi suku bunga, mata uang, komoditas atau ekuitas di seluruh dunia dan mengambil posisi panjang atau pendek di kelas aset mana pun yang paling sensitif terhadap pandangan mereka. Meskipun dana makro global dapat diperdagangkan hampir semua hal, para manajer biasanya lebih memilih instrumen yang sangat likuid seperti futures dan mata uang ke depan. Dana makro tidak selalu lindung nilai, namun - manajer sering mengambil taruhan terarah besar, yang terkadang tidak berjalan dengan baik. Akibatnya, tingkat pengembalian merupakan salah satu strategi hedge fund yang paling tidak stabil. Pedagang terarah utama adalah hedge fund short-only, pesimis profesional yang mencurahkan energinya untuk menemukan saham dengan nilai overvalued. Mereka memilah laporan keuangan catatan kaki dan berbicara dengan pemasok atau pesaing untuk menemukan tanda-tanda masalah yang diabaikan investor. Kadang-kadang manajer menilai home run ketika mereka menemukan kecurangan akuntansi atau penyimpangan lainnya. Dana hanya-pendek dapat memberikan lindung nilai portofolio terhadap pasar beruang. Tapi mereka bukan untuk menjadi lemah hati. Manajer menghadapi hambatan permanen: mereka harus mengatasi bias jangka panjang ke pasar ekuitas. Investor harus melakukan due diligence yang ekstensif sebelum mereka memberikan uang kepada hedge fund manapun, namun memahami strategi yang digunakan dana dan profil risikonya merupakan langkah awal yang penting. Total nilai pasar dolar dari seluruh saham perusahaan yang beredar. Kapitalisasi pasar dihitung dengan cara mengalikan. Frexit singkatan dari quotFrench exitquot adalah spinoff Prancis dari istilah Brexit, yang muncul saat Inggris memilih. Perintah ditempatkan dengan broker yang menggabungkan fitur stop order dengan pesanan limit. Perintah stop-limit akan. Ronde pembiayaan dimana investor membeli saham dari perusahaan dengan valuasi lebih rendah daripada valuasi yang ditempatkan pada. Teori ekonomi tentang pengeluaran total dalam perekonomian dan pengaruhnya terhadap output dan inflasi. Ekonomi Keynesian dikembangkan. Kepemilikan aset dalam portofolio. Investasi portofolio dilakukan dengan harapan menghasilkan laba di atasnya. Ini. Tentang Hedge Funds Apa itu Hedge Fund Dana lindung nilai adalah dana yang dapat mengambil posisi long dan short, menggunakan arbitrase, membeli dan menjual sekuritas undervalued, opsi perdagangan atau obligasi, dan berinvestasi di hampir semua peluang di pasar mana saja. Meramalkan keuntungan yang mengesankan dengan risiko rendah. Strategi hedge fund sangat bervariasi - banyak lindung nilai terhadap penurunan di pasar - terutama penting hari ini dengan volatilitas dan antisipasi koreksi di pasar saham yang terlalu panas. Tujuan utama sebagian besar hedge fund adalah mengurangi volatilitas dan risiko saat mencoba mempertahankan modal dan memberikan hasil positif di bawah semua kondisi pasar. Ada sekitar 14 strategi investasi berbeda yang digunakan oleh hedge fund, masing-masing menawarkan tingkat risiko dan return yang berbeda. Dana lindung nilai makro, misalnya, berinvestasi di pasar saham dan obligasi dan peluang investasi lainnya, seperti mata uang, dengan harapan memperoleh keuntungan dalam perubahan signifikan dalam hal-hal seperti suku bunga global dan kebijakan ekonomi negara. Dana lindung nilai makro lebih fluktuatif namun berpotensi tumbuh lebih cepat daripada hedge fund berisiko yang membeli ekuitas atau hutang perusahaan yang akan memasuki atau keluar dari tekanan finansial. Dana lindung nilai ekuitas mungkin bersifat global atau spesifik, lindung nilai terhadap penurunan di pasar ekuitas oleh shortend overvalued stocks atau indeks saham. Nilai hedge fund relatif mengambil keuntungan dari harga atau penyebaran inefisiensi. Mengetahui dan memahami karakteristik dari banyak strategi hedge fund yang berbeda sangat penting untuk memanfaatkan beragam peluang investasi mereka. Penting untuk memahami perbedaan antara berbagai strategi hedge fund karena semua hedge fund tidak sama - imbal hasil investasi, volatilitas, dan risiko sangat bervariasi di antara strategi hedge fund yang berbeda. Beberapa strategi yang tidak berkorelasi dengan pasar ekuitas dapat memberikan tingkat pengembalian yang konsisten dengan risiko kerugian yang sangat rendah, sementara yang lain mungkin lebih atau lebih fluktuatif daripada reksadana. Dana dana yang berhasil mengakui perbedaan ini dan memadukan berbagai strategi dan kelas aset bersama-sama untuk menciptakan hasil investasi jangka panjang yang lebih stabil daripada dana individual. Strategi hedge fund sangat bervariasi, namun tidak semua, lindung nilai terhadap penurunan pasar terutama penting hari ini dengan volatilitas dan antisipasi koreksi di pasar saham yang terlalu panas. Tujuan utama kebanyakan hedge fund adalah mengurangi volatilitas dan risiko saat mencoba mempertahankan modal dan memberikan return positif (absolut) di bawah semua kondisi pasar. Kesalahpahaman yang populer adalah bahwa semua hedge fund tidak stabil - bahwa mereka semua menggunakan strategi makro global dan menempatkan taruhan terarah besar pada saham, mata uang, obligasi, komoditas atau emas, sambil menggunakan banyak leverage. Pada kenyataannya, kurang dari 5 dana lindung nilai adalah dana makro global. Sebagian besar hedge fund menggunakan derivatif hanya untuk lindung nilai atau tidak menggunakan derivatif sama sekali, dan banyak tidak menggunakan leverage. Karakteristik Utama Hedge Funds Hedge funds menggunakan berbagai instrumen keuangan untuk mengurangi risiko, meningkatkan imbal hasil dan meminimalkan korelasi dengan pasar ekuitas dan obligasi. Banyak hedge fund fleksibel dalam pilihan investasi mereka (bisa menggunakan penawaran singkat, leverage, derivatif seperti put, call, options, futures, etc.). Hedge fund sangat bervariasi dalam hal imbal hasil investasi, volatilitas dan risiko. Banyak, tapi tidak semua, strategi hedge fund cenderung melakukan lindung nilai terhadap penurunan di pasar yang diperdagangkan. Banyak hedge fund memiliki kemampuan untuk memberikan hasil berkorelasi non-pasar. Banyak hedge fund memiliki konsistensi objektif pengembalian dan pelestarian modal daripada besarnya imbal hasil. Sebagian besar hedge fund dikelola oleh profesional investasi berpengalaman yang umumnya disiplin dan tekun. Dana pensiun, wakaf, perusahaan asuransi, bank swasta dan individu dengan kekayaan bersih tinggi dan keluarga berinvestasi pada dana lindung nilai untuk meminimalkan keseluruhan volatilitas portofolio dan meningkatkan imbal hasil. Sebagian besar manajer hedge fund sangat khusus dan hanya berdagang dalam bidang keahlian dan keunggulan kompetitif mereka. Hedge fund mendapatkan keuntungan dari remunerasi manajer hedge fund yang membebani kinerja terhadap insentif kinerja, sehingga menarik otak terbaik dalam bisnis investasi. Selain itu, manajer hedge fund biasanya memiliki uang sendiri yang diinvestasikan dalam dana mereka. Fakta Tentang Industri Hedge Fund Diperkirakan akan menjadi industri 1 triliun dan tumbuh sekitar 20 per tahun dengan sekitar 8350 hedge fund aktif. Termasuk berbagai strategi investasi, beberapa di antaranya menggunakan leverage dan derivatif sementara yang lain lebih konservatif dan menggunakan sedikit atau tanpa pengaruh. Banyak strategi hedge fund berusaha mengurangi risiko pasar khususnya dengan memperpendek ekuitas atau melalui penggunaan derivatif. Sebagian besar dana lindung nilai sangat terspesialisasi, bergantung pada keahlian khusus dari manajer atau tim manajemen. Kinerja banyak strategi hedge fund, terutama strategi nilai relatif, tidak tergantung pada arah pasar obligasi atau ekuitas - tidak seperti ekuitas konvensional atau reksa dana (unit trust), yang umumnya terpapar risiko pasar. Banyak strategi hedge fund, terutama strategi arbitrase, terbatas pada berapa banyak modal yang dapat berhasil mereka dapatkan sebelum pengembalian uang berkurang. Akibatnya, banyak pengelola dana lindung nilai yang sukses membatasi jumlah modal yang akan mereka terima. Manajer hedge fund umumnya sangat profesional, disiplin dan tekun. Tingkat pengembalian mereka selama periode yang berkelanjutan telah mengungguli indeks ekuitas dan obligasi standar dengan volatilitas yang lebih rendah dan lebih sedikit risiko kerugian daripada ekuitas. Di luar rata-rata, ada beberapa pemain yang benar-benar luar biasa. Berinvestasi dalam hedge fund cenderung disukai oleh investor yang lebih canggih, termasuk banyak bank swasta Swiss dan lainnya, yang telah bertahan, dan memahami konsekuensi dari koreksi pasar saham utama. Peningkatan jumlah dana abadi dan dana pensiun mengalokasikan aset untuk lindung nilai dana. Berbagai strategi lindung nilai tersedia untuk lindung nilai dana. Misalnya: menjual saham short selling tanpa memilikinya, berharap bisa membelinya kembali di masa mendatang dengan harga lebih rendah dengan harapan harga mereka akan turun. Menggunakan arbitrase - berusaha memanfaatkan inefisiensi penetapan harga antara sekuritas terkait - misalnya, bisa menjadi obligasi konversi yang panjang dan mendendangkan ekuitas emiten yang mendasarinya. Opsi perdagangan atau derivatif - kontrak yang nilainya didasarkan pada kinerja aset keuangan, indeks atau investasi mendasar lainnya. Berinvestasi dalam mengantisipasi peristiwa tertentu - transaksi merger, pengambilalihan bermusuhan, spin-off, keluar dari proses kebangkrutan, dll. Berinvestasi pada sekuritas yang sangat diskon - perusahaan yang akan memasuki atau keluar dari tekanan keuangan atau kebangkrutan, sering di bawah nilai likuidasi. Banyak strategi yang digunakan oleh hedge fund mendapatkan keuntungan dari tidak berkorelasi dengan arah pasar ekuitas Kesalahpahaman yang populer adalah bahwa semua hedge fund tidak stabil - bahwa mereka semua menggunakan strategi makro global dan menempatkan taruhan terarah besar pada saham, mata uang, obligasi , Komoditas, dan emas, sambil menggunakan banyak leverage. Pada kenyataannya, kurang dari 5 dana lindung nilai adalah dana makro global. Sebagian besar hedge fund menggunakan derivatif hanya untuk lindung nilai atau tidak menggunakan derivatif sama sekali, dan banyak tidak menggunakan leverage. Manfaat Hedge Funds Banyak strategi hedge fund memiliki kemampuan untuk menghasilkan keuntungan positif baik di pasar ekuitas maupun obligasi yang meningkat maupun yang menurun. Penyertaan dana lindung nilai dalam portofolio yang seimbang mengurangi keseluruhan risiko portofolio dan volatilitas dan kenaikan imbal hasil. Berbagai macam gaya investasi hedge fund banyak yang tidak berkorelasi satu sama lain memberi investor banyak pilihan strategi hedge fund untuk memenuhi tujuan investasi mereka. Penelitian akademis membuktikan hedge fund memiliki tingkat pengembalian yang lebih tinggi dan risiko keseluruhan yang lebih rendah daripada dana investasi tradisional. Hedge fund memberikan solusi investasi jangka panjang yang ideal, sehingga menghilangkan kebutuhan untuk masuk dan keluar dari pasar dengan benar. Menambahkan dana lindung nilai ke portofolio investasi memberikan diversifikasi yang tidak tersedia dalam investasi tradisional. Hedge Fund Styles Prediktabilitas hasil masa depan menunjukkan korelasi yang kuat dengan volatilitas masing-masing strategi. Kinerja strategi di masa depan dengan volatilitas yang tinggi jauh lebih mudah ditebak daripada kinerja masa depan dari strategi yang mengalami volatilitas rendah atau sedang. Pertumbuhan Agresif: Berinvestasi dalam ekuitas diperkirakan akan mengalami percepatan pertumbuhan pendapatan per saham. Umumnya rasio PE tinggi, rendah atau tidak ada dividen yang seringkali lebih kecil dan saham topi mikro yang diperkirakan akan mengalami pertumbuhan yang cepat. Termasuk dana spesialis sektoral seperti teknologi, perbankan, atau bioteknologi. Hedges oleh shorting equities dimana earning disappointment diharapkan atau oleh shorting stock indexes. Cenderung bias lama. Volatilitas yang diharapkan: Efek Tertekan Tinggi: Membeli ekuitas, hutang, atau klaim perdagangan pada diskon besar perusahaan di atau menghadapi kebangkrutan atau reorganisasi. Keuntungan dari pasar kurang memahami nilai sesungguhnya dari sekuritas diskon yang sangat tinggi dan karena mayoritas investor institusional tidak dapat memiliki di bawah sekuritas investment grade. (Tekanan jualan ini menciptakan diskon yang dalam.) Hasil umumnya tidak tergantung pada arah pasar. Volatilitas yang Diharapkan: Pasar Berkembang Moderat Rendah: Berinvestasi dalam ekuitas atau hutang pasar yang muncul (kurang matang) yang cenderung memiliki inflasi dan pertumbuhan volatile yang lebih tinggi. Penjualan pendek tidak diizinkan di banyak pasar negara berkembang, dan oleh karena itu, lindung nilai yang efektif seringkali tidak tersedia, walaupun utang Brady sebagian dapat dilindung nilai melalui pasar berjangka dan mata uang AS A.S.. Volatilitas yang diharapkan: Dana Dana Hedge yang Sangat Tinggi: Mencampur dan mencocokkan dana lindung nilai dan kendaraan investasi gabungan lainnya. Pencampuran berbagai strategi dan kelas aset ini bertujuan untuk memberikan hasil investasi jangka panjang yang lebih stabil daripada dana individual. Pengembalian, risiko, dan volatilitas dapat dikendalikan oleh gabungan strategi dan dana yang mendasarinya. Pelestarian modal pada umumnya merupakan pertimbangan penting. Volatilitas tergantung pada campuran dan rasio strategi yang digunakan. Volatilitas yang diharapkan: Penghasilan Rendah - Sedang - Tinggi: Berinvestasi dengan fokus utama pada imbal hasil atau pendapatan lancar daripada semata-mata pada keuntungan modal. Dapat memanfaatkan leverage untuk membeli obligasi dan kadang-kadang derivatif pendapatan tetap untuk mendapatkan keuntungan dari penghargaan pokok dan pendapatan bunga. Volatilitas yang Diharapkan: Makro Rendah: Bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dari perubahan ekonomi global, yang biasanya disebabkan oleh perubahan kebijakan pemerintah yang mempengaruhi tingkat suku bunga, yang pada gilirannya mempengaruhi pasar mata uang, saham, dan obligasi. Berpartisipasi di semua pasar utama - ekuitas, obligasi, mata uang dan komoditas - meskipun tidak selalu pada saat bersamaan. Menggunakan leverage dan derivatif untuk menonjolkan dampak pergerakan pasar. Menggunakan lindung nilai, namun investasi terarah leveraged cenderung memberi dampak terbesar pada kinerja. Volatilitas yang Diharapkan: Netralitas Pasar Sangat Tinggi - Arbitrase: Upaya untuk melindungi sebagian besar risiko pasar dengan mengambil posisi mengimbangi, seringkali dalam sekuritas yang berbeda dari penerbit yang sama. Misalnya, bisa menjadi obligasi konversi yang panjang dan mendendangkan ekuitas emiten yang mendasarinya. Mungkin juga menggunakan futures untuk lindung nilai risiko suku bunga. Berfokus pada mendapatkan keuntungan dengan korelasi rendah atau tidak ada sama sekali dengan pasar ekuitas dan obligasi. Strategi nilai relatif ini mencakup arbitrase pendapatan tetap, sekuritas berbasis mortgage, arbitrase struktur modal, dan arbitrase dana tertutup. Volatilitas yang Diharapkan: Netral Netral Pasar Rendah - Efek Lindung Nilai: Berinvestasi sama dalam portofolio ekuitas jangka panjang dan pendek umumnya di sektor pasar yang sama. Risiko pasar sangat berkurang, namun analisis saham dan pemetikan saham yang efektif sangat penting untuk mendapatkan hasil yang berarti. Leverage dapat digunakan untuk meningkatkan return. Biasanya rendah atau tidak ada korelasi dengan pasar. Terkadang menggunakan indeks pasar berjangka untuk melakukan lindung nilai atas risiko pasar (pasar). Indeks benchmark relatif biasanya T-bills. Volatilitas yang diharapkan: Waktu Pasar Rendah: Mengalokasikan aset di antara kelas aset yang berbeda tergantung pada pandangan manajer tentang prospek ekonomi atau pasar. Penekanan portofolio mungkin berayun secara luas di antara kelas aset. Tidak dapat diprediksi pergerakan pasar dan sulitnya masuknya waktu dan keluar dari pasar menambah volatilitas strategi ini. Volatilitas yang Diharapkan: Peluang Tinggi: Perubahan tema investasi dari strategi ke strategi karena peluang timbul untuk keuntungan dari peristiwa seperti IPO, perubahan harga mendadak sering disebabkan oleh kekecewaan laba sementara, tawaran bermusuhan, dan peluang berbasis event lainnya. Dapat memanfaatkan beberapa gaya investasi ini pada waktu tertentu dan tidak terbatas pada pendekatan investasi atau kelas aset tertentu. Volatilitas yang diharapkan: Strategi Multi Variabel: Pendekatan investasi terdiversifikasi dengan menggunakan berbagai strategi secara bersamaan untuk mewujudkan keuntungan jangka pendek dan jangka panjang. Strategi lain mungkin termasuk sistem perdagangan seperti mengikuti tren dan beragam strategi teknis yang beragam. Gaya investasi ini memungkinkan manajer untuk menerapkan strategi kelebihan berat badan atau kelebihan berat badan untuk memanfaatkan peluang investasi terkini dengan sebaik-baiknya. Volatilitas yang Diharapkan: Variabel Short Selling: Menjual sekuritas dalam mengantisipasi untuk dapat mencairkan mereka pada tanggal yang akan datang dengan harga yang lebih rendah karena penilaian manajer terhadap overvaluation terhadap sekuritas, atau pasar, atau untuk mengantisipasi kekecewaan pendapatan sering terjadi. Ke penyimpangan akuntansi, persaingan baru, perubahan manajemen, dan lain-lain. Seringkali digunakan sebagai lindung nilai untuk mengimbangi portofolio lama dan oleh mereka yang merasa pasar mendekati siklus bearish. Berisiko tinggi. Volatilitas yang Diharapkan: Situasi Khusus Sangat Tinggi: Berinvestasi dalam situasi berbasis event seperti merger, pengambilalihan bermusuhan, reorganisasi, atau pembelian leveraged. Dapat melibatkan pembelian saham secara simultan pada perusahaan yang diakuisisi, dan penjualan saham di perusahaan pengakuisisinya, dengan harapan dapat memperoleh keuntungan dari selisih antara harga pasar saat ini dan harga beli akhir perusahaan. Mungkin juga menggunakan derivatif untuk leverage return dan untuk melindungi tingkat suku bunga dan atau risiko pasar. Hasil umumnya tidak tergantung arah pasar. Volatilitas yang Diharapkan: Nilai Sedang: Berinvestasi dalam sekuritas yang dianggap menjual dengan harga diskon tinggi untuk nilai intrinsik atau potensialnya. Efek semacam itu mungkin tidak disukai atau dianalisis oleh analis. Penahanan jangka panjang, kesabaran, dan disiplin yang kuat sering dibutuhkan sampai nilai tertinggi diakui oleh pasar. Volatilitas yang Diharapkan: Rendah Sedang Apa itu Dana Lindung Nilai Fundamental portofolio diversifikasi dana lindung nilai yang umumnya tidak berkorelasi. Mungkin beragam, beragam atau fokus sektor atau geografis. Berusaha memberikan imbal hasil yang lebih konsisten daripada portofolio saham, reksa dana, unit trust atau hedge fund individu. Pilihan investasi pilihan untuk banyak dana pensiun, wakaf, perusahaan asuransi, bank swasta dan keluarga dengan kekayaan tinggi dan individu. Menyediakan akses ke berbagai gaya investasi, strategi dan manajer hedge fund untuk satu investasi yang mudah dikelola. Memberikan hasil yang lebih dapat diprediksi daripada dana investasi tradisional. Menyediakan diversifikasi yang efektif untuk portofolio investasi. Manfaat Dana Hedge Fund Memberikan portofolio investasi dengan tingkat risiko yang lebih rendah dan dapat memberikan imbal hasil yang tidak berkorelasi dengan kinerja pasar saham. Memberikan imbal balik yang lebih stabil di bawah kondisi pasar yang paling karena kemampuan manajer dana dan pemahaman tentang berbagai strategi lindung nilai. Secara signifikan mengurangi risiko dana perorangan dan manajer. Menghilangkan kebutuhan akan due diligence yang memakan waktu jika diperlukan untuk membuat keputusan investasi hedge fund. Memungkinkan untuk mempermudah administrasi investasi yang beragam secara beragam di berbagai macam dana lindung nilai. Memungkinkan akses ke spektrum hedge fund terdepan yang mungkin tidak tersedia karena persyaratan investasi minimum yang tinggi. Merupakan cara ideal untuk mendapatkan akses ke berbagai strategi hedge fund, yang dikelola oleh banyak profesional investasi terkemuka di dunia, untuk investasi yang relatif sederhana. Pelajari lebih lanjut tentang Hedge Funds Lihat artikel ini dalam bahasa berikut: Artikel Lain Oleh Dion Friedland, Chairman, Magnum Funds:
Trading-system-price-action
Dagang-biner-pilihan-usa