Trading-system-in-ancient-rome

Trading-system-in-ancient-rome

Ia-forex
Bagaimana-untuk-menutup-online-trading-account
Jp-mcmanus-forex


Put-call-options-trading Online-trading-accounts-canada Kami-forex-broker-no-deposit-bonus Quanto-si-può-guadagnare-con-il-forex Simple-moving-average-forex-system Pilihan untuk membeli-insentif-opsi saham

Roma kuno membanggakan prestasi teknologi yang mengesankan, menggunakan banyak kemajuan yang hilang di Abad Pertengahan dan tidak disaingi lagi sampai abad ke-19 dan 20. Contoh dari hal ini adalah kaca berisolasi, yang tidak ditemukan lagi sampai tahun 1930an. Banyak inovasi Romawi praktis diadopsi dari desain Yunani sebelumnya. Kemajuan sering dibagi dan didasarkan pada kerajinan. Pengrajin menjaga teknologi sebagai rahasia dagang. Teknik sipil dan rekayasa militer Romawi merupakan bagian besar dari keunggulan dan warisan teknologi Romes, dan berkontribusi pada pembangunan ratusan jalan, jembatan, saluran air, bak mandi, teater dan arena. Banyak monumen, seperti Colosseum, Pont du Gard, dan Pantheon, tetap sebagai wasiat teknik Romawi dan budaya. Bangsa Romawi terkenal dengan arsitektur mereka, yang dikelompokkan dengan tradisi Yunani ke dalam arsitektur Klasik. Meskipun ada banyak perbedaan dari arsitektur Yunani, Roma banyak meminjam dari Yunani dalam mengikuti rancangan dan proporsi bangunan yang ketat. Selain dua kolom baru, komposit dan Tuscan, dan dari kubah, yang berasal dari lengkungan Etruscan, Roma memiliki sedikit inovasi arsitektur sampai akhir Republik. Pada abad ke 1 SM, Romawi mulai menggunakan beton secara luas. Beton ditemukan pada akhir abad ke-3 SM. Itu adalah semen yang kuat yang berasal dari pozzolana, dan segera menggantikan marmer sebagai bahan bangunan utama Romawi dan memungkinkan banyak skema arsitektur yang berani. Juga pada abad ke-1 SM, Vitruvius menulis De architectura, mungkin risalah lengkap pertama tentang arsitektur dalam sejarah. Pada akhir abad ke 1 SM, Roma juga mulai menggunakan glassblowing segera setelah penemuannya di Syria sekitar tahun 50 SM. Mosaik merebut Kekaisaran dengan badai setelah sampel diambil saat kampanye Lucius Cornelius Sullas di Yunani. Beton memungkinkan jalan Romawi yang beraspal dan tahan lama, yang banyak di antaranya masih digunakan seribu tahun setelah jatuhnya Roma. Pembangunan jaringan perjalanan yang luas dan efisien di seluruh Kekaisaran meningkatkan kekuatan dan pengaruh Romes secara dramatis. Ini awalnya dibangun untuk memungkinkan legiun Romawi dikerahkan dengan cepat. Tapi jalan raya ini juga memiliki kepentingan ekonomi yang sangat besar, memperkuat peran Romes sebagai persimpangan perdagangan - asal perkataan semua jalan menuju ke Roma. Pemerintah Romawi memelihara stasiun-stasiun jalan yang menyediakan penyegaran kepada para pelancong secara berkala di sepanjang jalan, membangun jembatan jika diperlukan, dan membentuk sistem relai kuda untuk kurir yang memungkinkan pengiriman perjalanan hingga 800 kilometer (500 mil) dalam 24 jam. Orang-orang Romawi membangun banyak saluran air untuk memasok air ke kota-kota dan lokasi industri dan untuk membantu pertanian mereka. Kota Roma dipasok oleh 11 saluran air dengan panjang gabungan 350 kilometer (220 mi). Sebagian besar saluran air dibangun di bawah permukaan, dengan hanya sebagian kecil di atas tanah yang didukung oleh lengkungan. Kadang-kadang, di mana lembah yang lebih dalam dari jarak 50 meter (165 kaki) harus dilintasi, sifon terbalik digunakan untuk mengalirkan air melintasi lembah. Bangsa Romawi juga membuat kemajuan besar dalam sanitasi. Orang Romawi sangat terkenal dengan pemandian umum mereka, yang disebut thermae, yang digunakan untuk tujuan higienis dan sosial. Banyak rumah Romawi dilengkapi dengan toilet flush dan pipa dalam ruangan, dan sistem saluran pembuangan yang rumit, Cloaca Maxima, digunakan untuk mengeringkan rawa-rawa lokal dan membawa sampah ke sungai Tiber. Beberapa sejarawan telah berspekulasi bahwa pipa timah di sistem saluran pembuangan dan pipa ledeng menyebabkan keracunan timbal yang meluas, yang berkontribusi terhadap penurunan angka kelahiran dan kerusakan umum masyarakat Romawi menjelang jatuhnya Roma. Namun, kandungan timbal akan diminimalkan karena aliran air dari saluran air tidak dapat dimatikan. Hal itu terus berlanjut melalui outlet publik dan swasta ke saluran pembuangan, dan hanya beberapa keran yang digunakan. Penulis lain telah mengajukan keberatan serupa terhadap teori ini, juga menunjukkan bahwa pipa air Romawi dilapisi dengan tebal dengan endapan yang bisa mencegah timbal dari pencucian ke air. Kaca Hembusan Ada banyak jenis tekanan untuk menekan buah zaitun. Pada abad ke-1, Pliny the Elder melaporkan penemuan ini dan penggunaan umum sekrup sekrup baru dan yang lebih kompak. Namun, sekrupnya hampir pasti bukan penemuan Romawi. Ini pertama kali dijelaskan oleh Hero of Alexandria, namun mungkin sudah digunakan saat dia menyebutkannya di Mechanica III-nya. Cranes digunakan untuk pekerjaan konstruksi dan mungkin untuk memuat dan menurunkan muatan kapal di pelabuhan mereka, walaupun untuk penggunaan terakhir ada sesuai dengan pengetahuan terkini yang masih belum ada bukti. Kebanyakan crane mampu mengangkat sekitar 6-7 ton kargo, dan menurut relief yang ditunjukkan pada kolom Trajans dikerjakan oleh treadwheel. Menciptakan Energi Enam belas roda overshot di Barbegal dianggap sebagai komplek pabrik kuno terbesar. Kapasitas mereka cukup untuk memberi makan seluruh kota Arles di dekatnya. Romawi kuno menggunakan kekuatan air - watermills yang umum di seluruh Kekaisaran, terutama sampai akhir abad pertama Masehi. Mereka digunakan untuk penggilingan jagung, kayu gergajian dan bijih penghancur. Mereka mengeksploitasi kayu dan batu bara untuk pemanasan. Ada cadangan kayu, gambut dan batu bara yang besar di Kekaisaran Romawi, tapi semuanya berada di tempat yang salah. Kayu bisa melayang ke sungai-sungai ke pusat-pusat perkotaan utama, tetapi sebaliknya itu adalah bahan bakar yang sangat buruk, berat untuk nilai kalorinya. Jika ini diperbaiki dengan diolah menjadi arang, itu besar. Kayu juga tidak pernah ada dalam konsentrasi apapun. Diocletian Price Edict dapat memberi kita sekilas tentang ekonomi pengangkutan kayu. Harga maksimum sebuah gerobak dari 1.200 lbs kayu adalah 150 d (denari). Biaya pengangkutan maksimum per mil untuk gerobak yang sama adalah 20 d. Per mil Pemanasan ruangan biasanya lebih baik dilakukan oleh arang braziers daripada hypocausts. Tapi hypocausts memang memungkinkan mereka untuk memanfaatkan bahan bakar berasap berkualitas buruk seperti jerami, potongan pohon anggur dan kayu kecil yang tersedia secara lokal. Hypocausts juga memungkinkan mereka menghasilkan panas lembab untuk mandi mereka. Orang Romawi mengerjakan hampir semua ladang batubara di Inggris yang mengambang di permukaan, pada akhir abad ke-2 (Smith 1997 323). Tapi tidak ada bukti bahwa eksploitasi ini ada dalam skala apapun. Setelah tahun 2000 AD jantung komersial Kekaisaran berada di Afrika dan Timur dimana iklimnya sangat membatasi pertumbuhan kayu. Tidak ada lapangan batubara besar di tepi Laut Tengah. Meskipun demikian, orang Romawi adalah budaya pertama yang mengumpulkan semua komponen penting dari mesin uap selanjutnya. Dengan engkol dan batang penghubung, semua elemen untuk membangun mesin uap (ditemukan pada tahun 1712) - Heros aeolipile (pembangkit tenaga uap), silinder dan piston (pada pompa kekuatan logam), katup yang tidak kembali (dalam pompa air), Gearing (di pabrik air dan jam) - dikenal di zaman Romawi. Namun, aeolipile adalah mesin reaksi, tidak efisien sebagai mesin stasioner. Mesin uap pertama yang berguna tidak menggunakan tekanan uap sama sekali, namun menindaklanjuti kemajuan ilmiah dalam memahami tekanan udara. Teknologi Militer Romawi Teknologi militer Romawi berkisar dari peralatan pribadi dan persenjataan hingga mesin pengepungan yang mematikan. Mereka mewarisi hampir semua senjata kuno. Sementara baju besi yang berat dan tidak biasa tidak biasa (cataphracts), orang Romawi menyempurnakan armor torso yang ringan dan ringan, yang terbuat dari piring tersegmentasi (lorica segmentata). Armor tersegmentasi ini memberikan perlindungan yang baik untuk area vital, namun tidak menutupi tubuh sebanyak lorica hamata atau chainmail. Segmen lorica memberikan perlindungan yang lebih baik, namun band pelat mahal dan sulit diproduksi dan sulit diperbaiki di lapangan. Secara keseluruhan, chainmail lebih murah, lebih mudah diproduksi, lebih murah dan sederhana untuk dipelihara, sesuai ukuran satu sama lain, dan lebih nyaman dipakai - jadi tetap menjadi bentuk utama armor bahkan saat lorica segmentata sedang digunakan. Pelaut kavaleri Romawi memiliki empat tanduk dan diyakini telah disalin dari masyarakat Celtic. Mesin pengepungan Romawi seperti ballistas, kalajengking dan onagers tidak unik. Tapi orang-orang Romawi mungkin orang pertama yang memasukkan ballistas di gerobak untuk mobilitas kampanye yang lebih baik. Di medan perang, diperkirakan mereka biasa memilih pemimpin musuh. Basis Kerajinan Piala Kandang Romawi dari abad ke-4 Masehi. Hipotesis sebagai lampu minyak tunggang loating untuk memberi efek pencahayaan ke bawah yang ajaib. Teknologi Romawi sebagian besar didasarkan pada sistem kerajinan tangan, walaupun istilah teknik digunakan saat ini untuk menggambarkan prestasi teknis orang Romawi. Kata Yunani yang digunakan adalah mekanik atau pembuat mesin atau bahkan matematikawan yang memiliki arti jauh lebih luas dari sekarang. Ada sejumlah besar insinyur yang dipekerjakan oleh tentara. Insinyur yang paling terkenal pada periode ini adalah Apollodorus dari Damaskus. Biasanya setiap perdagangan, masing-masing kelompok pengrajin - stonemasons, blower kaca, surveyor, dan lain-lain - dalam sebuah proyek memiliki praktik master dan magang sendiri, dan banyak yang mencoba menyimpan rahasia dagang mereka, menyampaikannya semata-mata dari mulut ke mulut, sebuah Sistem yang masih digunakan sekarang oleh mereka yang tidak mau mematenkan penemuannya. Penulis seperti Vitruvius, Pliny the Elder dan Frontinus menerbitkan banyak teknologi berbeda, dan ada kumpulan manual tentang matematika dan sains dasar seperti banyak buku oleh Archimedes, Ctesibius, Heron (alias Hero of Alexandria), Euclid dan sebagainya. di. Tidak semua manual yang tersedia untuk orang-orang Romawi telah bertahan, seperti yang hilang karya ilustrasi. Sebagian besar dari apa yang diketahui tentang teknologi Romawi berasal secara tidak langsung dari arkeologi dan dari catatan ketiga teks-teks Latin yang disalin dari teks-teks Arab, yang kemudian disalin dari teks-teks ilmuwan Yunani seperti Hero of Alexandria atau pelancong kontemporer yang telah mengamati Romawi Teknologi dalam tindakan Penulis seperti Pliny the Elder dan Strabo memiliki keingintahuan intelektual yang cukup untuk membuat catatan tentang penemuan yang mereka lihat selama perjalanan mereka, walaupun deskripsi singkat mereka biasanya sering menimbulkan diskusi mengenai makna mereka yang sebenarnya. Di sisi lain, Pliny sangat jelas saat menjelaskan pertambangan emas, teksnya dalam buku XXXIII telah dikonfirmasi oleh arkeologi dan lapangan kerja di situs-situs seperti Las Medulas dan Dolaucothi. Trik piala menunjukkan orang-orang Romawi kuno pertama kali menggunakan teknologi nanoteknologi PhysOrg - 27 Agustus 2013 Bukti terbaru menunjukkan bahwa pengrajin Romawi yang menciptakan Piala Lycurgus, gelas minum gelas, menggunakan nanoteknologi untuk menyebabkan piala berubah warna dalam pencahayaan yang berbeda. Cangkir sifat unik pertama kali dicatat saat dibawa ke museum pada tahun 1950an - pada tahun 1990, bagaimanapun, para peneliti mengetahui bagaimana penukar warna dilakukan. Piala itu dibuat sekitar 1.600 tahun yang lalu, dengan menggunakan proses dimana partikel emas dan perak sangat kecil tertanam di kaca. Dalam pencahayaan normal, kaca tampak memiliki latar belakang giok. Saat menyala dari belakang, bagian hijau tiba-tiba terlihat merah ruby. Ini semua sesuai dengan cara elektron bergetar saat dipukul oleh foton - sesuatu yang tidak diketahui orang Romawi. Namun, karena potongan piala lainnya ditemukan dengan campuran yang sama, jelas mereka tahu mereka menyukai sesuatu. Mereka sebenarnya menggunakan efek perubahan warna untuk menciptakan cerita. Piala Lycurgus, misalnya, menggambarkan kisah Raja Lycurgus saat ia terjebak dalam jalinan buah anggur - penebusan dosa karena pengkhianatan yang dilakukan terhadap Dionysus, dewa anggur dalam mitologi Yunani. Teknologi yang Diciptakan atau Dikembangkan oleh Roma di Roma Kuno Roma kuno menguasai lahan seluas yang luas, dengan sumber daya alam dan manusia yang luar biasa. Dengan demikian, ekonomi Romes tetap fokus pada pertanian dan perdagangan. Perdagangan bebas pertanian mengubah lanskap Italia, dan pada abad ke 1 SM, perkebunan anggur dan perkebunan zaitun telah menggantikan petani yeoman, yang tidak dapat mencocokkan harga gandum impor. Aneksasi Mesir, Sisilia dan Tunisia di Afrika Utara menyediakan pasokan biji-bijian yang terus-menerus. Pada gilirannya, minyak zaitun dan anggur merupakan ekspor utama Italys. Rotasi tanaman two-tier dipraktekkan, namun produktivitas pertanian rendah, sekitar 1 ton per hektar. Aktivitas industri dan manufaktur lebih kecil. Kegiatan terbesar adalah pertambangan dan penggalian batu, yang menyediakan bahan bangunan dasar untuk bangunan pada periode tersebut. Di bidang manufaktur, produksi dalam skala yang relatif kecil, dan umumnya terdiri dari bengkel dan pabrik kecil yang mempekerjakan paling banyak lusinan pekerja. Namun, beberapa pabrik batu bata mempekerjakan ratusan pekerja. Perekonomian Republik awal sebagian besar didasarkan pada usaha kecil dan tenaga kerja berbayar. Namun, perang dan penaklukan asing membuat budak semakin murah dan berlimpah, dan pada akhir Republik, ekonomi sangat bergantung pada kerja budak untuk pekerjaan terampil dan tidak terampil. Budak diperkirakan memiliki sekitar 20 dari populasi Empires Romawi saat ini dan 40 di kota Roma. Hanya di Kekaisaran Romawi, ketika penaklukan dihentikan dan harga budak meningkat, apakah tenaga kerja yang disewa menjadi lebih ekonomis daripada kepemilikan budak. Meskipun barter digunakan di Roma kuno, dan sering digunakan dalam pemungutan pajak, Roma memiliki sistem mata uang yang sangat maju, dengan kuningan, perunggu, dan koin logam mulia yang beredar di seluruh Kekaisaran dan bahkan di luar bahkan telah ditemukan di India. Sebelum abad ke-3 SM, tembaga diperdagangkan dengan berat, diukur dalam benjolan tak bertanda, di seluruh Italia tengah. Koin tembaga asli (as) memiliki nilai nominal satu pon Romawi tembaga, namun beratnya kurang. Dengan demikian, utilitas uang Romawi sebagai unit pertukaran secara konsisten melebihi nilai intrinsiknya sebagai logam. Setelah Nero mulai merendahkan perak denarius, nilai hukumnya diperkirakan sepertiga lebih besar dari nilai intrinsiknya. Kuda terlalu mahal dan hewan paket lainnya terlalu lamban. Perdagangan massal di jalan Romawi menghubungkan pos militer, bukan pasar, dan jarang dirancang untuk roda. Akibatnya, hanya ada sedikit transportasi komoditas antara wilayah Romawi sampai bangkitnya perdagangan maritim Romawi pada abad ke-2 SM. Selama periode tersebut, sebuah kapal perdagangan memakan waktu kurang dari sebulan untuk menyelesaikan perjalanan dari Gades ke Alexandria melalui Ostia, yang mencakup seluruh wilayah Mediterania. Transportasi melalui laut sekitar 60 kali lebih murah daripada di darat, jadi volume untuk perjalanan semacam itu jauh lebih besar. Beberapa ekonom seperti Peter Temin menganggap Kekaisaran Romawi sebagai ekonomi pasar, serupa dengan praktik kapitalistiknya yang ke-17 Belanda dan Inggris abad ke-18. Perdagangan dan Perdagangan Perdagangan Romawi adalah mesin yang menggerakkan ekonomi Romawi di akhir Republik dan Kekaisaran awal. Mode dan tren dalam historiografi dan budaya populer cenderung mengabaikan basis ekonomi kekaisaran yang mendukung lingua franca bahasa Latin dan eksploitasi legiun Romawi. Bahasa dan legiun didukung oleh perdagangan sementara pada saat bersamaan merupakan bagian dari tulang punggungnya. Orang Romawi adalah pebisnis dan umur panjang kekaisaran mereka adalah karena perdagangan komersial mereka. Sedangkan dalam anggota teori Senat Romawi dan keluarga mereka dilarang terlibat dalam perdagangan, anggota ordo Berkuda terlibat dalam bisnis, terlepas dari nilai kelas atas mereka yang menekankan pada kegiatan pencarian militer dan rekreasi. Orang-orang Plebeian dan freedmen memegang kios toko atau berawak di pasar sementara sejumlah besar budak melakukan sebagian besar kerja kerasnya. Para budak itu sendiri juga merupakan subyek transaksi komersial. Proporsi mereka yang tinggi dalam masyarakat (dibandingkan dengan di Klasik Yunani), dan realitas pelarian, Perang Kaum Romawi dan pemberontakan kecil, mereka memberi rasa berbeda pada perdagangan Romawi. Perhitungan perdagangan Romawi yang rumit, kompleks, dan ekstensif dilakukan dengan menghitung papan dan sempoa Romawi. Sempoa, menggunakan angka Romawi, sangat ideal untuk menghitung mata uang Romawi dan menghitung ukuran Romawi. Orang-orang Romawi mengenal dua jenis pengusaha, negosiator dan mercator. Para negosiator berada di pihak bankir karena mereka meminjamkan uang dengan bunga. Mereka juga membeli dan menjual makanan pokok secara massal atau melakukan perdagangan dalam jumlah grosir barang. Dalam beberapa kasus, argentarii dianggap sebagai subset dari negosiator dan kelompok lain sebagai kelompok terpisah. Argentarii bertindak sebagai agen di lelang publik atau swasta, menyimpan simpanan uang untuk perorangan, menguangkan cek (preskriptio) dan bertindak sebagai penukar uang. Mereka menyimpan buku-buku yang ketat, atau tabula, yang dianggap sebagai bukti hukum oleh pengadilan. Argentarii kadang melakukan pekerjaan yang sama dengan mensarii, yang merupakan bankir publik yang ditunjuk oleh negara. Mercator biasanya adalah plebeian atau freedmen. Mereka hadir di semua pasar terbuka atau toko tertutup, warung warung atau barang elang di pinggir jalan. Mereka juga hadir di dekat kamp militer Romawi selama kampanye, di mana mereka menjual makanan dan pakaian kepada tentara dan membayar uang tunai untuk barang rampasan yang berasal dari kegiatan militer. Ada beberapa informasi mengenai ekonomi Romawi Palestina dari sumber-sumber Yahudi sekitar abad ke-3 Masehi. Pedang keliling (rochel) membawa rempah-rempah dan parfum ke populasi pedesaan. Ini menunjukkan bahwa keuntungan ekonomi Kekaisaran mencapai, setidaknya, tingkat atas kaum tani. Forum Cuppedinis di Roma kuno adalah pasar yang menawarkan barang-barang umum. Setidaknya ada empat pasar besar lainnya yang mengkhususkan diri pada barang-barang tertentu seperti sapi, anggur, ikan dan rempah-rempah dan sayuran, namun forum Romawi menarik sebagian besar lalu lintas. Semua kota baru, seperti Timgad, ditata sesuai dengan rencana grid ortogonal yang memfasilitasi transportasi dan perdagangan. Kota-kota dihubungkan oleh jalan yang bagus. Sungai yang dapat dilalui banyak digunakan dan beberapa kanal digali namun tidak meninggalkan arkeologi yang jelas seperti jalan dan akibatnya mereka cenderung diremehkan. Mekanisme utama untuk ekspansi perdagangan adalah perdamaian. Semua permukiman, terutama yang lebih kecil, bisa ditempatkan di posisi rasional ekonomi. Sebelum dan sesudah Kekaisaran Romawi, posisi bertahan di puncak bukit lebih disukai untuk pemukiman kecil dan pembajakan membuat permukiman pesisir sangat berbahaya bagi semua kecuali kota-kota terbesar. Bahkan sebelum republik ini, Kerajaan Romawi terlibat dalam perdagangan reguler dengan menggunakan sungai Tiber. Sebelum Perang Punis benar-benar mengubah sifat perdagangan di Laut Tengah, republik Romawi memiliki pertukaran komersial yang penting dengan Carthage. Ini memasuki beberapa kesepakatan komersial dan politik dengan kota saingannya selain terlibat dalam perdagangan ritel sederhana. Kekaisaran Romawi diperdagangkan dengan orang Cina di atas Jalan Sutra. Arkeologi maritim dan manuskrip kuno dari barang antik kuno menunjukkan bukti armada komersial Romawi yang luas. Jabatan yang paling substansial dari perdagangan ini adalah sisa-sisa infrastruktur pelabuhan, mol, gudang dan mercusuar di pelabuhan seperti Civitavecchia, Ostia, Portus, Leptis Magna dan Caesarea Maritima. Di Roma sendiri, Monte Testaccio merupakan penghormatan terhadap skala perdagangan ini. Seperti kebanyakan teknologi Romawi lainnya, kapal-kapal komersial laut Romawi tidak memiliki kemajuan signifikan atas kapal-kapal Yunani berabad-abad sebelumnya, meskipun lembaran miring dari lambung untuk perlindungan tampaknya lebih umum terjadi. Orang Romawi menggunakan kapal berlayar yang dikuliti. Perlindungan polisi Mediterania terus-menerus selama beberapa abad merupakan salah satu faktor utama keberhasilan perdagangan Romawi, mengingat jalan Romawi dirancang lebih untuk kaki atau kuku daripada roda, dan tidak dapat mendukung pengangkutan barang ekonomis dari jarak jauh. Kapal-kapal Romawi yang digunakan akan menjadi mangsa yang mudah bagi bajak laut jika bukan karena armada kapal dan busur Libya dari angkatan laut Romawi. Komoditi bernilai rendah yang besar, seperti gandum dan bahan bangunan diperdagangkan hanya melalui jalur laut, karena biaya transportasi laut 60 kali lebih rendah dari pada tanah. Barang pokok dan komoditas seperti sereal untuk membuat roti dan gulungan papirus untuk produksi buku diimpor dari Ptolemaic Mesir ke Italia secara terus menerus. Perdagangan di atas Samudra Hindia berkembang pada abad ke 1 dan 2 Masehi. Pelaut memanfaatkan monsun untuk menyeberangi lautan dari pelabuhan Berenice, Leulos Limen dan Myos Hormos di pantai Laut Merah Mesir Romawi ke pelabuhan Muziris dan Nelkynda di pantai Malabar. Mitra dagang utama di India selatan adalah dinasti Tamil di Pandyas, Cholas dan Cheras. Banyak artefak Romawi telah ditemukan di India misalnya, di situs arkeologi Arikamedu di dekat Pondicherry hari ini. Penjelasan teliti tentang pelabuhan dan barang-barang perdagangan di sekitar Samudra Hindia dapat ditemukan di dalam karya Yunani Periplus Laut Erythraean. Kontak dagang dibuat dengan India. Hoards koin Romawi telah ditemukan di India selatan selama sejarah perdagangan Romawi-India. Benda-benda Romawi telah ditemukan di India di kota pelabuhan Arikamedu, yang merupakan pusat perdagangan selama era ini. Hou Hanshu (Sejarah dinasti Han kemudian) menceritakan yang pertama dari beberapa kedutaan besar Romawi ke China yang dikirim oleh seorang Kaisar Romawi, mungkin Marcus Aurelius yang menilai pada tanggal kedatangan 166 (Antoninus Pius adalah kemungkinan lain, namun dia meninggal pada tahun 161 Kebingungan muncul karena Marcus Aurelius mengambil nama pendahulunya sebagai nama tambahan, sebagai tanda penghormatan dan disebut dalam sejarah China sebagai An Tun, yaitu Antoninus). Misi tersebut datang dari Selatan, dan oleh karena itu mungkin melalui laut, memasuki China melalui perbatasan Jinan atau Tonkin. Ini membawa hadiah dari tanduk badak, gading, dan cangkang kura-kura yang mungkin telah diperoleh di Asia Selatan. Misi tersebut sampai di ibukota Cina Luoyang pada tahun 166 dan disambut oleh Kaisar Huan dari Dinasti Han. Sekitar waktu yang sama, dan mungkin melalui kedutaan ini, orang China memperoleh risalah astronomi dari Daqin (Roma). Namun, dengan tidak adanya catatan tentang sisi Romawi di jalan sutra ini, mungkin saja para duta besar sebenarnya adalah pedagang bebas yang bertindak independen dari Aurelius. Dari abad ke-3 sebuah teks Tionghoa, Weilue, menggambarkan produk-produk Kekaisaran Romawi dan rute menuju ke sana. Perdagangan dan Merkurius Agama, yang semula hanya dewa mercator dan perdagangan gandum akhirnya menjadi dewa semua orang yang terlibat dalam kegiatan komersial. Di Mercuralia pada tanggal 14 Mei, seorang pedagang Romawi akan melakukan ritual pengabdian yang benar kepada Merkurius dan memohon kepada dewa untuk menyingkirkannya darinya dan dari barang-barang miliknya, rasa bersalah itu berasal dari semua kecurangan yang telah dilakukannya terhadap pelanggan dan pemasoknya. Mayoritas rakyat Kekaisaran Romawi hidup dalam kemiskinan, dengan bagian populasi yang tidak signifikan terlibat dalam perdagangan, jauh lebih miskin daripada elit. Output industri sangat minim, karena mayoritas penduduk miskin tidak dapat membayar pasar untuk produk. Kemajuan teknologi sangat terhambat oleh fakta ini. Urbanisasi di bagian barat kekaisaran juga minim karena kemiskinan daerah. Budak akuntansi untuk sebagian besar alat output industri, bukan teknologi. Selama berabad-abad, urusan moneter Republik Romawi telah berakhir di tangan Senat. Kaum elit ini suka menampilkan diri mereka sebagai konservatif yang stabil dan konservatif. Aerarium (negara bagian perbendaharaan) diawasi oleh anggota pemerintah yang naik dalam kekuasaan dan prestise, para Quaestor, Praetors, dan akhirnya Prefek. Dengan fajar Kekaisaran Romawi, sebuah perubahan besar terjadi, karena kaisar memegang tampuk kendali keuangan. Augustus mengadopsi sebuah sistem yang, di permukaan, adil bagi senat. Sama seperti dunia terbagi di provinsi yang ditunjuk sebagai kekaisaran atau senator, demikian juga perbendaharaan. Semua penghormatan yang dibawa dari provinsi-provinsi yang dikuasai oleh senator diberikan ke aerarium, sementara wilayah kekaisaran menuju perbendaharaan kaisar, fiscus. Awalnya, proses distribusi ini sepertinya berhasil, meski teknis hukumnya tidak menyamarkan supremasi kaisar atau haknya yang sering digunakan untuk mentransfer dana bolak-balik secara teratur dari aerarium ke fiscus. Fiscus benar-benar terbentuk setelah masa pemerintahan Augustus dan Tiberius. Ini dimulai sebagai dana pribadi (fiscus yang berarti dompet atau keranjang) namun tumbuh mencakup semua uang kekaisaran, tidak hanya perkebunan pribadi tetapi juga semua tanah publik dan keuangan di bawah mata kekaisaran. Properti para penguasa tumbuh sedemikian rupa sehingga perubahan harus dimulai sekitar abad ke-3, yang pastinya di bawah Septimius Severus. Selanjutnya perbendaharaan kekaisaran dibagi. Fiscus dipertahankan untuk menangani pendapatan pemerintah yang sebenarnya, sementara patrimonium diciptakan untuk menampung kekayaan pribadi, warisan rumah kerajaan. Ada banyak pertanyaan mengenai sifat evaluasi ini, yang mungkin melibatkan privata umum yang begitu umum di Kekaisaran Akhir. Sama seperti senat memiliki petugas keuangan sendiri, demikian juga para kaisar. Kepala fiscus di tahun-tahun pertama adalah orang-orang rasionalis, awalnya seorang freedman karena keinginan Augustus untuk menempatkan kantor di tangan pelayan yang bebas dari tuntutan kelas masyarakat tradisional. Di tahun-tahun berikutnya korupsi dan reputasi pembebasan memaksa administrator baru dan lebih dapat diandalkan. Dari masa Hadrian (117-138), setiap rasionalis berasal dari Equestrian Order (equites) dan tetap bertahan melalui kekacauan abad ke-3 dan memasuki era Diocletian. Dengan Diocletian datang serangkaian reformasi besar-besaran, dan kontrol total atas keuangan Kekaisaran jatuh ke pemerintah pusat yang sekarang lebih kuat. Di bawah Konstantinus, agresivitas ini berlanjut dengan munculnya menteri keuangan yang ditunjuk, hadirnya sacrarum largitionum (penghitungan jumlah sakral). Ia mempertahankan kas umum dan asupan semua pemasukan. Kekuatannya diarahkan untuk mengendalikan aerarium sakrum baru, hasil kombinasi aerarium dan fiscus. Yang datang sacrarum largitionum adalah sosok pengaruhnya yang luar biasa. Dia bertanggung jawab atas semua pajak, memeriksa bank, permen dan tambang di mana-mana, mengawasi semua jenis industri, dan membayar anggaran dari banyak departemen negara. Untuk mencapai banyak tugas ini, dia dibantu oleh birokrasi yang luas. Tepat di bawah sakrarum datanglah alasan yang diposisikan di setiap keuskupan. Mereka bertindak sebagai kepala daerah, mengirimkan agen, summarum rasional, untuk mengumpulkan semua uang untuk penghormatan, pajak, atau biaya. Mereka bisa pergi hampir di mana saja dan merupakan perpanjangan paling jelas dari pemerintah pada abad ke-4 dan ke-5. Hanya prefek praetoria yang bertanggung jawab atas pasokan tentara, pabrik persenjataan kekaisaran, pabrik tenun, pemeliharaan pos negara dan magister officiorum dan privatarum yang datang kembali bisa melawan bobot politik dan keuangan dari agregat sitrar. Magister officiorum (penguasa kantor) membuat semua keputusan penting mengenai masalah intelijen, menerima anggaran yang besar, di mana sumbangan besar seharusnya hanya memiliki wewenang parsial. Setelah akhir Konstantinus memerintah, datanglah sacrarum largitionum secara bertahap kehilangan kekuasaan kepada para prefek karena pajak departemennya semakin banyak dikumpulkan dalam bentuk emas daripada di kerabat. Pada abad ke 5, staf tingkat keuskupan mereka tidak lagi penting, meskipun mereka melanjutkan tugas mereka. Dengan meningkatnya ukuran perkebunan dan kepemilikan kekaisaran, privata res tidak hanya bertahan tetapi juga secara resmi dibagi menjadi dua harta yang berbeda, hak istimewa dari tanah aktual dan sakramen sakromonium, atau warisan kekaisaran. Keduanya berada di bawah yurisdiksi privatarum rerum yang datang. Dia juga menerima sewa atau iuran dari tanah dan wilayah kekaisaran. Roma yang indah oleh Joshua J. Mark yang diterbitkan pada tanggal 02 September 2009 Menurut legenda, Ancient Rome didirikan oleh dua bersaudara, dan setengah dewa, Romulus dan Remus. Pada tanggal 21 April 753. Legenda tersebut mengklaim bahwa, dalam sebuah argumen mengenai siapa yang akan memerintah kota tersebut (atau, di versi lain, di mana kota itu berada) Romulus membunuh Remus dan menamai kota itu setelah dia sendiri. Cerita tentang pendirian Roma ini paling terkenal tapi bukan satu-satunya. Legenda lain mengklaim bahwa kota itu dinamai menurut seorang wanita, Roma. Yang bepergian dengan Aeneas dan yang selamat lainnya dari Troy setelah kota itu jatuh. Saat mendarat di tepi Sungai Tiber, Roma dan wanita-wanita lain keberatan saat orang-orang itu ingin melanjutkan perjalanan. Dia memimpin para wanita dalam pembakaran kapal-kapal Trojan dan dengan begitu berhasil mendampratnya korban Trojan di lokasi yang pada akhirnya akan menjadi Roma. Aeneas of Troy ditampilkan dalam legenda ini dan juga terkenal di Virgil's Aeneid. Sebagai pendiri Roma dan nenek moyang Romulus dan Remus, sehingga menghubungkan Roma dengan kemegahan dan kemegahan yang dulunya adalah Troy. Awal Roma Awalnya sebuah kota kecil di tepi Sungai Tiber, Roma tumbuh dalam ukuran dan kekuatan, sejak awal, melalui perdagangan. Lokasi kota menyediakan pedagang dengan jalur air yang mudah dilayari untuk mengangkut barang mereka. Budaya dan peradaban Yunani Yang datang ke Roma melalui koloni Yunani di selatan, memberi Roma awal dengan sebuah model untuk membangun budaya mereka sendiri. Dari orang Yunani mereka meminjam literasi dan agama serta dasar-dasar arsitektur. Etruria. Di sebelah utara, disediakan model untuk perdagangan dan kemewahan perkotaan. Etruria juga berada dalam posisi yang baik untuk perdagangan dan orang-orang Romawi awal juga mengetahui keterampilan perdagangan dari contoh Etruscan atau diajarkan langsung oleh orang-orang Etruria yang melakukan serangan ke daerah sekitar Roma sekitar tahun 650 dan 600 SM. Sejak awal, orang Romawi menunjukkan bakat untuk meminjam dan memperbaiki keterampilan dan konsep budaya lain. Kerajaan Roma berkembang pesat dari kota perdagangan ke kota yang makmur antara abad ke 8 dan 6 SM. Ketika yang terakhir dari tujuh raja di Roma, Tarquin the Proud, digulingkan pada 509 SM, saingannya untuk kekuasaan, Lucius Junius Brutus, mereformasi sistem pemerintahan dan mendirikan Republik Romawi. Iklan itu adalah perang yang akan membuat Roma menjadi kekuatan yang kuat di dunia kuno. Ekspansi perang amp Meskipun Roma berutang kemakmurannya untuk berdagang di tahun-tahun awal, peranglah yang akan membuat kota ini menjadi kekuatan yang kuat di dunia kuno. Perang dengan kota Carthage di Afrika Utara (dikenal sebagai Perang Punis. 264-146 SM) mengkonsolidasikan kekuatan Roma dan membantu kota tumbuh dalam kekayaan dan prestise. Roma dan Kartago adalah saingannya dalam perdagangan di Mediterania Barat dan, dengan Kartago yang dikalahkan, Roma memegang dominasi hampir absolut atas wilayah ini (masih ada serangan oleh bajak laut yang mencegah kontrol Romawi sepenuhnya atas laut). As the Republic of Rome grew in power and prestige, the city of Rome began to suffer from the effects of corruption, greed and the over-reliance on foreign slave labor. Gangs of unemployed Romans, put out of work by the influx of slaves brought in through territorial conquests, hired themselves out as thugs to do the bidding of whatever wealthy Senator would pay them. The wealthy elite of the city, the Patricians. became ever richer at the expense of the working lower class, the Plebeians. In the 2nd century BCE, the Gracchi brothers, Tiberius and Gaius, two Roman tribunes, lead a movement for land reform and political reform in general. Though the brothers were both killed in this cause, their efforts did spur legislative reforms and the rampant corruption of the Senate was curtailed (or, at least, the Senators became more discreet in their corrupt activities). By the time of the First Triumvirate. both the city and the Republic of Rome were in full flourish. The Republic Even so, Rome found itself divided across class lines. The ruling class called themselves Optimates (the best men) while the lower classes, or those who sympathized with them, were known as the Populares (the people). These names were applied simply to those who held a certain political ideology they were not strict political parties nor were all of the ruling class Optimates nor all of the lower classes Populares. In general, the Optimates held with traditional political and social values which favored the power of the Senate of Rome and the prestige and superiority of the ruling class. The Populares, again generally speaking, favored reform and democratization of the Roman Republic. These opposing ideologies would famously clash in the form of three men who would, unwittingly, bring about the end of the Roman Republic. Marcus Licinius Crassus and his political rival, Gnaeus Pompeius Magnus (Pompey the Great ) joined with another, younger, politician, Gaius Julius Caesar. to form what modern historians call the First Triumvirate of Rome (though the Romans of the time never used that term, nor did the three men who comprised the triumvirate). Crassus and Pompey both held the Optimate political line while Caesar was a Populare. The three men were equally ambitious and, vying for power, were able to keep each other in check while helping to make Rome prosper. Crassus was the richest man in Rome and was corrupt to the point of forcing wealthy citizens to pay him safety39 money. If the citizen paid, Crassus would not burn down that person39s house but, if no money was forthcoming, the fire would be lighted and Crassus would then charge a fee to send men to put the fire out. Although the motive behind the origin of these fire brigades was far from noble, Crassus did effectively create the first fire department which would, later, prove of great value to the city. Advertisement Both Pompey and Caesar were great generals who, through their respective conquests, made Rome wealthy. Though the richest man in Rome (and, it has been argued, the richest in all of Roman history) Crassus longed for the same respect people accorded Pompey and Caesar for their military successes. In 53 BCE he lead a sizeable force against the Parthians at Carrhae, in modern day Turkey. where he was killed when truce negotiations broke down. With Crassus gone, the First Triumvirate disintegrated and Pompey and Caesar declared war on each other. Pompey tried to eliminate his rival through legal means and had the Senate order Caesar to Rome to stand trial on assorted charges. Instead of returning to the city in humility to face these charges, Caesar, crossed the Rubicon River with his army in 49 BCE and entered Rome at the head of it. He refused to answer the charges and directed his focus toward eliminating Pompey as a rival. Pompey and Caesar met in battle at Pharsalus in Greece where Caesar39s numerically inferior force defeated Pompey39s greater one. Pompey himself fled to Egypt. expecting to find sanctuary there, but was assassinated upon his arrival. News of Caesar39s great victory against overwhelming numbers at Pharsalus had spread quickly and many former friends and allies of Pompey swiftly allied themselves with Caesar, believing he was favored by the gods. Towards Empire Julius Caesar was now the most powerful man in Rome. He effectively ended the period of the Republic by having the Senate proclaim him dictator. His popularity among the people was enormous and his efforts to create a strong and stable central government meant increased prosperity for the city of Rome. He was assassinated by a group of Roman Senators in 44 BCE, however, precisely because of these achievements. The conspirators, Brutus and Cassius among them, seemed to fear that Caesar was becoming too powerful and that he might eventually abolish the Senate. Following his death, his right-hand man, and cousin, Marcus Antonius (Mark Antony ) joined forces with Caesar39s nephew and heir, Gaius Octavius Thurinus (Octavian ) and Caesar39s friend, Marcus Aemilius Lepidus, to defeat the forces of Brutus and Cassius at the Battle of Phillippi in 42 BCE. Octavian, Antony and Lepidus formed the Second Triumvirate of Rome but, as with the first, these men were also equally ambitious. Lepidus was effectively neutralized when Antony and Octavian agreed that he should have Hispania and Africa to rule over and thereby kept him from any power play in Rome. It was agreed that Octavian would rule Roman lands in the west and Antony in the east. Antony39s involvement with the Egyptian queen Cleopatra VII. however, upset the balance Octavian had hoped to maintain and the two went to war. Antony and Cleopatra 39s combined forces were defeated at the Battle of Actium in 31 BCE and both later took their own lives. Octavian emerged as the sole power in Rome. In 27 BCE he was granted extraordinary powers by the Senate and took the name of Augustus. the first Emperor of Rome. Historians are in agreement that this is the point at which the history of Rome ends and the history of the Roman Empire begins. Advertisement About the Author The Circus Maximus was a chariot racetrack in Rome first constructed in the 6th century BCE. The Circus was also used for other public events such as the Roman Games and gladiator fights and was last used for chariot races in the 6th century CE. It was partially excavated in the 20th century CE and then remodelled but it continues today as one of the modern. continue reading by Mark Cartwright published on 06 November 2012 The Colosseum or Flavian Amphitheatre is a large ellipsoid arena built in the first century CE under the Roman emperors of the Flavian dynasty: Vespasian (69-79 CE), Titus (79-81 CE) and Domitian (81-96 AD). The arena was used to host spectacular public entertainment events such as gladiator fights, wild animal hunts and public executions from 80 CE to 404. continue reading by Joshua J. Mark published on 30 October 2014 To the people of the ancient world, there was no doubt that the soul of a human being survived bodily death. Whatever an individual39s personal views were on the subject, culturally they were brought up with the understanding that the dead lived on in another form that still required some kind of sustenance, in an afterlife that was largely dictated by several. continue reading by Mark Cartwright published on 12 June 2013 The Pantheon is the best preserved building from ancient Rome and was completed in c. 125 CE in the reign of Hadrian. Its magnificent dome is a lasting testimony to the genius of Roman architects and as the building stands virtually intact it offers a unique opportunity for the modern visitor to step back 2,000 years and experience the glory that was Rome. nbsp. continue reading The 4th century BCE Greek philosopher Aristotle once wrote in his essay Politics, ldquoIf liberty and equalityhellipare chiefly to be found in democracy, they will be best attained when all persons alike share in the government to the utmost.rdquo Regrettably for Rome, when the Etruscan king was finally ousted in 509 BCE, the aristocratic families. continue reading by Donald L. Wasson published on 08 December 2015 The Pax Romana (Roman Peace) was a period of relative peace and stability across the Roman Empire which lasted for over 200 years, beginning with the reign of Augustus (27 BCE - 14 CE). The aim of Augustus and his successors was to guarantee law, order, and security within the empire, even if this meant separating it from the rest of the world and defending. continue reading by Mark Cartwright published on 05 October 2013 Roman architecture continued the legacy left by the earlier architects of the Greek world, and the Roman respect for this tradition and their particular reverence for the established architectural orders, especially the Corinthian, is evident in many of their large public buildings. However, the Romans were also great innovators and they quickly adopted. continue reading Baths for bathing and relaxing were a common feature of Roman cities throughout the empire. The often huge bath complexes included a wide diversity of rooms offering different temperatures and facilities such as swimming pools and places to read, relax, and socialise. Roman baths, with their need for large open spaces, were also important drivers in the evolution. continue reading by Mark Cartwright published on 27 November 2013 Roman coins were first produced in the late 4th century BCE in Italy and continued to be minted for another eight centuries across the empire. Denominations and values more or less constantly changed but certain types such as the sestertii and denarii would persist and come to rank amongst the most famous coins in history. Roman coinage, as in other societies. continue reading by Donald L. Wasson published on 31 October 2013 Prior to the birth of the Roman Empire in the latter part of the first century BCE, there had existed many empires among these were the Assyrian, the Babylonian, the Persian, and the Macedonian. All of these had great leaders such as Cyrus, Darius, Xerxes, and, of course, Alexander the Great. Yet, history tells us these great men were all called kings. lanjutkan membaca
Bagaimana-untuk-bernegosiasi-pre-ipo-saham-pilihan
Live-forex-exchange-rates-india