Trading-system-of-india-sebelum-kemerdekaan

Trading-system-of-india-sebelum-kemerdekaan

Pialang 20-forex-broker-di-india
Opsi perpajakan-of-in-the-money-stock
Rsi-adx-strategy


Bagaimana-untuk-berolahraga-opsi saham Opsi nilai tambah-nilai Ose-trading-system London-close-trading-strategy-pdf Moving-average-slope-indicator-ninjatrader Moving-average-equation

Dari Empire to Independence: Raj Inggris di India 1858-1947 1858: Awal Raj Pada tahun 1858, peraturan Kerajaan Inggris didirikan di India, mengakhiri satu abad kontrol oleh East India Company. Perjuangan hidup dan mati yang mendahului formalisasi kontrol Inggris ini berlangsung hampir dua tahun, menghabiskan biaya 36 juta, dan banyak disebut sebagai Pemberontakan Besar, Pemberontakan India atau Perang Pertama Kemerdekaan India. Tak pelak lagi, konsekuensi dari perpecahan berdarah ini menandai sifat peraturan politik, sosial dan ekonomi yang dibangun Inggris di belakangnya. Penting untuk dicatat bahwa Raj (dalam bahasa Hindi yang berarti memerintah atau kerajaan) tidak pernah mencakup seluruh massa tanah sub-benua. Dua per lima sub-benua terus diatur secara independen oleh lebih dari 560 kerajaan besar dan kecil, beberapa di antaranya penguasa telah melawan Inggris selama Pemberontakan Besar, namun dengan siapa Raj sekarang mengadakan perjanjian kerjasama timbal balik. Pemberontakan Besar membantu menciptakan jurang rasial antara orang India biasa dan orang Inggris. Memang elit konservatif pangeran India dan pemilik tanah besar adalah untuk membuktikan sekutu yang semakin berguna, siapa yang akan meminjamkan dukungan moneter dan militer kritis selama dua Perang Dunia. Hyderabad misalnya adalah ukuran gabungan Inggris dan Wales, dan penggantinya, Nizam, adalah orang terkaya di dunia. Mereka juga akan berfungsi sebagai benteng politik di badai nasionalis yang mengumpulkan momentum dari akhir abad ke-19 dan mengalami kemelut yang terus-menerus selama paruh pertama abad ke-20. Tapi Pemberontakan Besar berbuat lebih banyak untuk menciptakan jurang rasial antara orang India biasa dan orang Inggris. Ini adalah segregasi sosial yang akan bertahan sampai akhir Raj, yang secara grafis tertangkap dalam EM Forsters A Passage to India. Sementara Inggris mengkritik perpecahan sistem kasta Hindu, mereka sendiri menjalani kehidupan yang dikuasai oleh preseden dan kelas, terbagi dalam dirinya sendiri. Rudyard Kipling mencerminkan posisi ini dalam novelnya. Buku-bukunya juga membuka jurang antara komunitas kulit putih dan orang-orang Anglo-India, yang ras campurannya menyebabkan mereka dianggap tidak murni secara ras. Pemerintah di India Meskipun ada konsensus bahwa kebijakan India berada di atas politik partai, dalam praktiknya hal itu menjadi tidak sesuai dengan perubahan Westminster. Wakil presiden yang berurutan di India dan sekretaris negara bagian di London ditunjuk secara partai, memiliki sedikit atau tidak ada pengalaman langsung mengenai kondisi India dan mereka berusaha untuk melayani dua tuan. Edwin Montagu adalah menteri sekretaris pertama yang bertugas untuk mengunjungi India dalam sebuah misi pencarian fakta pada tahun 1917-1918. 1.200 pegawai negeri sipil tidak bisa memerintah 300 sampai 350 juta orang India tanpa kolaborator asli. Secara umum, Pemerintah India menggabungkan kebijakan kerjasama dan konsiliasi strata yang berbeda dari masyarakat India dengan kebijakan pemaksaan dan kekerasan. Kekaisaran itu bukan apa-apa jika bukan mesin keuntungan ekonomi. Pragmatisme mendiktekan bahwa untuk memerintah secara efisien dan menguntungkan, 1.200 pegawai negeri India tidak dapat memerintah 300 sampai 350 juta orang India tanpa bantuan kolaborator pribumi. Namun, dalam tradisi Inggris yang sejati, mereka juga memilih untuk menguraikan argumen canggih dan intelektual untuk membenarkan dan menjelaskan peraturan mereka. Di satu sisi, Whig dan Liberal menguraikan sentimen yang paling ikonik diungkapkan oleh TB Macaulay pada tahun 1833: itu. Oleh pemerintah yang baik kita dapat mendidik subjek kita ke dalam kapasitas untuk pemerintahan yang lebih baik, bahwa, setelah diinstruksikan dalam pengetahuan Eropa, mereka mungkin, di masa depan, menuntut institusi Eropa. Apakah hari seperti itu akan datang, saya tidak tahu. Kapan pun itu datang, ini akan menjadi hari paling membanggakan dalam sejarah Inggris. Di sisi lain, James Fitzjames Stephen, yang menulis pada tahun 1880-an, berpendapat bahwa kekaisaran harus mutlak karena tugasnya yang hebat dan khas adalah penerapan cara hidup dan cara hidup orang-orang India yang tidak disentuh oleh populasi tanpa simpati, meskipun mereka Penting untuk kesejahteraan pribadi dan untuk kredit para penguasa. Yang kurang ambigu adalah bahwa kepentingan ekonomi Inggris adalah yang terpenting, meski saat abad ke-20 berkembang, pemerintah di India berhasil menerapkan pengamanan. Misalnya, tembok tarif dinaikkan untuk melindungi industri kapas India dari impor murah Inggris. Keuntungan dan kerugian finansial Ada dua keuntungan ekonomi yang tak terbantahkan yang diberikan oleh India. Itu adalah pasar captive untuk barang dan jasa Inggris, dan melayani kebutuhan pertahanan dengan mempertahankan tentara tetap besar tanpa biaya kepada pembayar pajak Inggris. Namun, neraca ekonomi kekaisaran tetap menjadi topik yang kontroversial dan perdebatan telah berkisar seputar apakah Inggris mengembangkan atau memperlambat ekonomi India. Kontroversi terus berlanjut mengenai apakah Inggris mengembangkan atau menghambat ekonomi India. Di antara manfaat yang diwariskan oleh hubungan Inggris adalah investasi modal berskala besar di bidang infrastruktur, di bidang perkeretaapian, kanal dan pekerjaan irigasi, pengiriman dan penambangan komersialisasi pertanian dengan pengembangan perhubungan tunai pembentukan sistem pendidikan dalam bahasa Inggris dan hukum. Dan ketertiban menciptakan kondisi yang sesuai untuk pertumbuhan industri dan perusahaan dan integrasi India ke dalam ekonomi dunia. Sebaliknya, Inggris dikritik karena membiarkan orang-orang Indian lebih miskin dan lebih rentan terhadap bencana kelaparan yang meniru pajak tinggi secara tunai dari orang-orang yang tidak berdaya yang mengacaukan pola tanam dengan menanam tanaman komersial secara paksa yang menguras pendapatan India untuk membayar birokrasi mahal (termasuk di London) dan tentara di luar Pertahanan india sendiri perlu membayar hutang sterling yang besar, tidak memastikan bahwa pengembalian dari investasi modal diinvestasikan kembali untuk mengembangkan ekonomi India daripada diganti ke London dan mempertahankan tuas kekuatan ekonomi di tangan Inggris. Kongres Nasional India Dasar Kongres Nasional India pada tahun 1885 sebagai partai politik sekuler India, secara luas dianggap sebagai titik balik kunci dalam memformalkan oposisi terhadap Raj. Ini berkembang dari batas kelas menengah intelektual elitnya, dan sebuah agenda loyalis moderat, untuk menjadi oleh tahun-tahun antar-perang, sebuah organisasi massa. Itu adalah sebuah organisasi yang, terlepas dari keragaman sub-benua yang luar biasa, sangat luar biasa dalam mencapai konsensus yang luas selama beberapa dekade ini. Juga terbelah dalam Kongres adalah mereka yang menganjurkan kekerasan dan mereka yang menekankan kekerasan. Namun, ini bukan organisasi yang homogen dan sering didominasi oleh faksiisme dan strategi politik yang berlawanan. Ini dicontohkan oleh pecahannya pada tahun 1907 ke dalam sayap moderat dan ekstrim yang disebut, yang bersatu kembali 10 tahun kemudian. Contoh lain adalah para pendukung (yang percaya bahwa bekerja membangun struktur konstitusional untuk melemahkannya dari dalam) dan tidak ada penukar (yang ingin menjauhkan diri dari Raj) selama tahun 1920an. Ada juga perpecahan di dalam Kongres antara mereka yang percaya bahwa kekerasan adalah senjata yang bisa dibenarkan dalam perang melawan penindasan kekaisaran (yang tokoh paling ikonik adalah Subhas Chandra Bose, yang kemudian membentuk Tentara Nasional India), dan mereka yang menekankan non- kekerasan. Tokoh yang menjulang dalam kelompok yang terakhir ini adalah Mahatma Gandhi, yang memperkenalkan idiom baru seismik oposisi dalam bentuk non-kekerasan non-kerjasama atau satyagraha (yang berarti kebenaran atau kekuatan jiwa). Gandhi mengawasi tiga gerakan besar nasional yang mencapai tingkat keberhasilan yang beragam pada 1920-1922, 1930-1934 dan pada tahun 1942. Ini memobilisasi massa di satu sisi, sekaligus memprovokasi pihak berwenang untuk melakukan represi kejam. Bagi Gandhis yang tertekan, pengekangan diri di antara para pendukung sering kali memberi jalan menuju kekerasan. Alasan untuk merdeka Raj Inggris berlari cepat pada tahun 1940an, mungkin mengejutkan setelah kekaisaran di timur baru saja bertahan dari tantangan terbesarnya dalam bentuk ekspansionisme Jepang. Alasan untuk merdeka beraneka ragam dan merupakan hasil dari faktor jangka panjang dan jangka pendek. Tekanan dari naiknya arus nasionalisme membuat kerajaan berjalan secara politis dan ekonomi sangat menantang dan semakin tidak efektif biaya. Tekanan ini terkandung dalam aktivitas organisasi pan-nasional besar seperti Kongres seperti pada tekanan dari bawah - dari daerah-daerah di bawah laut melalui tindakan perlawanan petani dan kesukuan dan pemberontakan, pemogokan serikat buruh dan tindakan subversi dan kekerasan individu. Dengan kebijakan luar negeri AS yang menekan berakhirnya imperialisme barat, tampaknya hanya masalah waktu sebelum India memperoleh kebebasannya. Ada gejala lebih lanjut dari pelepasan kerajaan. Investasi modal Eropa menurun pada tahun-tahun antar perang dan India beralih dari negara debitur pada Perang Dunia Pertama ke kreditur dalam Perang Dunia Kedua. Aplikasi ke Indian Civil Service (ICS) menurun drastis sejak akhir Perang Besar. Strategi Britains dari devolusi kekuasaan bertahap, keterwakilannya terhadap orang-orang India melalui tindakan konstitusional berturut-turut dan penghayatan administrasi yang disengaja, mengumpulkan momentumnya sendiri. Akibatnya, India bergerak tak terelakkan menuju pemerintahan sendiri. Waktu sebenarnya dari kemerdekaan berutang banyak pada Perang Dunia Kedua dan tuntutan yang diajukan pada pemerintah Inggris dan orang-orang. Partai Buruh memiliki tradisi untuk mendukung klaim India atas peraturan sendiri, dan terpilih untuk berkuasa pada tahun 1945 setelah perang yang melemahkan yang telah mengurangi Inggris pada lututnya. Selanjutnya, dengan kebijakan luar negeri AS yang menekan berakhirnya penaklukan dan imperialisme barat, tampaknya hanya masalah waktu sebelum India memperoleh kebebasannya. Partisi dan agama Pertumbuhan separatisme Muslim dari akhir abad 19 dan bangkitnya kekerasan komunal dari tahun 1920 hingga wabah mematikan tahun 1946-1947, merupakan faktor utama dalam menentukan waktu dan bentuk kemerdekaan. Namun, baru pada akhir tahun 1930an, tak dapat dipungkiri bahwa kemerdekaan hanya bisa dicapai jika disertai dengan sebuah partisi. Partisi ini akan berlangsung sepanjang batas subkontinen barat laut dan utara-timur, menciptakan dua negara berdaulat India dan Pakistan. Liga Muslim gagal mencapai kepercayaan mayoritas Muslim dalam pemilihan tahun 1937. Muslim, sebagai komunitas religius, hanya terdiri dari 20 penduduk dan mewakili keragaman besar dalam segi ekonomi, sosial dan politik. Dari akhir abad 19, beberapa elit politiknya di India utara merasa semakin terancam oleh devolusi kekuasaan Inggris, yang oleh logika bilangan akan berarti dominasi komunitas Hindu mayoritas. Mencari kekuasaan dan suara politik dalam struktur kekaisaran, mereka mengorganisir diri mereka ke dalam sebuah partai untuk mewakili kepentingan mereka, mendirikan Liga Muslim pada tahun 1906. Mereka mencapai suatu kudeta dengan meyakinkan Inggris bahwa mereka perlu melindungi kepentingan minoritas, Sebuah permintaan yang dimasukkan ke dalam strategi membagi dan memerintah Inggris. Dimasukkannya pemilih terpisah di sepanjang garis komunal dalam Undang-Undang 1909, yang kemudian diperbesar dalam setiap tindakan konstitusional yang berurutan, memasukkan suatu bentuk separatisme konstitusional. Meskipun tidak dapat disangkal bahwa Islam dan Hinduisme adalah agama yang sangat berbeda, umat Islam dan Hindu terus hidup berdampingan secara damai. Namun, ada ledakan kekerasan sesekali yang lebih sering didorong daripada ketidakadilan ekonomi. Bahkan secara politis, Kongres dan Liga bekerja sama dengan sukses selama gerakan Khilafat dan Non Kerjasama pada tahun 1920-1922. Dan Muhammad Ali Jinnah (anggota akhirnya dari negara Pakistan) adalah anggota Kongres sampai tahun 1920. Meskipun Kongres berusaha untuk menekankan kredensial sekulernya dengan anggota Muslim terkemuka - misalnya, Maulana Azad menjabat sebagai presidennya melalui World War Two - dikritik. Karena gagal untuk cukup menyadari pentingnya posisi mendamaikan terhadap Liga di tahun-tahun antar-perang, dan atas kemenangannya yang penuh kemenangan pada kemenangan pemilihan Kongres tahun 1937. Liga Muslim menganjurkan gagasan Pakistan dalam sesi tahunannya pada tahun 1930, namun gagasan tersebut tidak mencapai kenyataan politik saat ini. Selanjutnya, Liga gagal untuk mencapai kepercayaan mayoritas penduduk Muslim dalam pemilihan tahun 1937. Pengalihan kekuasaan yang terburu-buru Kurangnya kepercayaan di Liga Muslim di antara populasi Muslim harus secara dramatis dibalik dalam pemilihan tahun 1946. Tahun-tahun campur tangan melihat bangkitnya Jinnah dan Liga untuk menonjol secara politis melalui eksploitasi yang berhasil atas ketidakamanan masa perang di Inggris, dan kekosongan politik yang tercipta saat kementrian Kongres (yang dengan suara bulat berkuasa pada tahun 1937) mengundurkan diri secara massal untuk melakukan demonstrasi Pada keputusan pemerintah sepihak untuk memasuki India dalam perang tanpa konsultasi. Penciptaan Pakistan sebagai tanah bagi kaum Muslim tetap membuat sejumlah besar Muslim di India merdeka. Liga yang diremajakan dengan terampil mengeksploitasi kartu komunal. Pada sidang di Lahore pada tahun 1940, Jinnah membuat permintaan untuk Pakistan menjadi seruannya. Kekerasan komunal yang terjadi selanjutnya, terutama setelah Jinnah mengumumkan Hari Aksi Langsung pada bulan Agustus 1946, memberikan tekanan pada pemerintah Inggris dan Kongres untuk menyetujui tuntutannya akan tanah air terpisah bagi umat Islam. Kedatangan Lord Louis Mountbatten sebagai raja muda Indias pada bulan Maret 1947, membawa sebuah agenda untuk mentransfer kekuasaan secepat dan seefisien mungkin. Negosiasi yang dihasilkan melihat tenggat waktu penarikan Inggris yang diajukan dari bulan Juni 1948 sampai Agustus 1947. Orang-orang sezaman dan sejarawan berikutnya telah mengkritik tergesa-gesa ini sebagai faktor utama dalam kekacauan yang menyertai pemekaran. Migrasi massal terjadi melintasi batas-batas baru serta diperkirakan kehilangan satu juta nyawa dalam pertumpahan darah komunal yang melibatkan orang-orang Hindu, Muslim dan juga orang-orang Sikh di Punjab. Ironis terakhir harus tetap bahwa penciptaan Pakistan sebagai tanah bagi umat Islam tetap meninggalkan jumlah Muslim yang cukup besar di India merdeka yang menjadikannya minoritas terbesar di negara non-Muslim. Ketahui lebih jauh Inventing Boundaries: gender, political and the Partition of India yang diedit oleh Mushirul Hasan (New Delhi: Oxford University Press, 2000) Pakistan sebagai utopia petani: komunalisasi politik kelas di Bengal Timur, 1920-1947 oleh Taj ul- Islam Hashmi (Boulder, Colorado Oxford: Westview, 1992) Juru Bicara Tunggal: Jinnah, Liga Muslim dan permintaan untuk Pakistan oleh Ayesha Jalal (Cambridge University Press, 1985) Partisi Memori: akhirat pembagian India yang diedit oleh S. Kaul (Bloomington: Indiana University Press, 2001) Perbatasan batas: wanita di partisi Indias oleh Menon, Ritu amp Bhasin, Kamla (New Delhi: Kali untuk Wanita, 1998) Mengingat Pemisahan: kekerasan, nasionalisme dan sejarah di India oleh Gyanendra Pandey (Cambridge dan New York: Cambridge University Press, 2001) Ulasan: Politik berpisah dengan Indias Partisi: perspektif revisionis oleh Asim Roy (Studi Asia Modern, 24, 2 (1990), hal. 385-415) Tentang penulis Chandrika Kaul adalah lec Turer dalam Sejarah Modern di University of St Andrews. Minat penelitiannya meliputi pers Inggris dan budaya politik (1850-1950), pengalaman kekaisaran Inggris di Asia Selatan, pers India dan komunikasi dalam sejarah dunia. Dia adalah penulis pemeriksaan terperinci pertama liputan pers Inggris mengenai urusan India, Melaporkan Raj: Pers Inggris dan India (2003). Kaul juga telah mengedit kumpulan esai, Media dan Kerajaan Inggris (2006). Proyek penelitiannya yang akan datang adalah sebuah sejarah baru India yang berjudul Pengalaman India tentang Raj.History of India Sejarah India adalah salah satu epik besar sejarah dunia dan dapat digambarkan dengan baik dalam kata-kata Perdana Menteri pertama India Jawaharlal Nehru Sebagai kumpulan kontradiksi yang disatukan oleh benang kuat tapi tak terlihat. Sejarah India dapat dicirikan sebagai sebuah karya yang sedang berjalan, sebuah proses penemuan kembali yang berkesinambungan yang pada akhirnya dapat terbukti sulit dipahami bagi mereka yang ingin memahami karakter dasarnya. Sejarah benua sub yang menakjubkan ini berasal dari hampir 75.000 tahun yang lalu dengan bukti aktivitas manusia Homo sapiens. Hebatnya, hampir lima ribu tahun yang lalu, penghuni Peradaban Lembah Indus telah mengembangkan budaya urban berdasarkan perdagangan dan didukung oleh perdagangan pertanian. Berikut adalah sejarah India melalui Abad: Era Sejarah Pra Era Batu: Zaman Batu dimulai 500.000 sampai 200.000 tahun yang lalu dan penemuan terakhir di Tamil Nadu (di C. 75000 tahun yang lalu, sebelum dan sesudah ledakan Gunung Toba ) Menunjukkan adanya manusia anatomis pertama di daerah tersebut. Alat yang dibuat oleh proto-manusia yang telah berumur dua juta tahun telah ditemukan di bagian utara-barat negara tersebut. Zaman Perunggu: Zaman Perunggu di subkontinen India berasal dari sekitar tahun 3300 SM dengan Peradaban Lembah Indus awal. Secara historis merupakan bagian dari India kuno, ini adalah salah satu peradaban kota paling awal di dunia, bersama dengan Mesopotamia dan Mesir Kuno. Penduduk era ini mengembangkan teknik baru dalam metalurgi dan kerajinan tangan dan menghasilkan tembaga, perunggu, timbal dan timah. Periode Awal Periode Veda: Orang-orang Arya adalah yang pertama menyerang negara ini. Mereka keluar dari Utara sekitar 1500 SM dan membawa serta tradisi budaya yang kuat. Bahasa Sanskerta, salah satu bahasa paling kuno yang digunakan oleh mereka, digunakan dalam dokumentasi pertama Veda, yang berasal dari abad 12 SM dan diyakini merupakan kitab suci tertua yang masih digunakan. Veda adalah beberapa teks tertua yang ada, di samping yang ada di Mesir dan Mesopotamia. Era Veda di benua itu berlangsung sekitar 1500-500 SM, meletakkan dasar Hinduisme dan dimensi budaya lainnya dari masyarakat India awal. Bangsa Arya meletakkan peradaban Veda di seluruh India Utara, terutama di Dataran Gangga. Mahajanapadas: Periode ini melihat kenaikan besar kedua urbanisasi di India setelah peradaban Lembah Indus. Kata maha berarti hebat dan kata janapada berarti pijakan suku. Pada Zaman Veda nanti, sejumlah kerajaan kecil atau negara kota telah menjamur di seluruh benua dan juga menemukan penyebutan literatur Buddhis awal dan Jain sejauh 1000 SM. Pada 500 SM, enam belas republik atau Mahajanapadas telah didirikan, yaitu Kasi, Kosala, Anga, Magadha, Vajji (atau Vriji), Malla, Chedi, Vatsa (atau Vamsa), Kuru, Panchala, Matsya, Surasena, Assaka, Avanti, Gandhara , Dan Kamboja. Penaklukan Persia dan Yunani: Sebagian besar benua Northwest (saat ini Afghanistan dan Pakistan) berada di bawah kekuasaan Kekaisaran Achaemenid Persia di C. 520 SM di bawah pemerintahan Darius the Great dan tetap bertahan selama dua abad. Pada tahun 326 SM, Alexander the Great menaklukkan Asia Kecil dan Kekaisaran Achaemenid, ketika sampai di perbatasan Northwest di benua India ia mengalahkan Raja Porus dan menaklukkan sebagian besar wilayah Punjab. Kekaisaran Maurya: Kekaisaran Maurya, yang diperintah oleh Dinasti Maurian dari tahun 322-185 SM adalah kerajaan politik dan militer yang luas secara geografis dan besar di India kuno, didirikan di benua kecil oleh Chandragupta Maurya di Magadha (sekarang Bihar) dan semakin berkembang Di bawah Asoka Agung. Masa Prasejarah India Kuno: (400000 SM - 1000 SM): Periode ketika manusia, pada dasarnya adalah pengumpul makanan, menemukan api dan roda. Peradaban Lembah Indus: (2.500 SM - 1500 SM): Berasal dari sungai Indus dan berkembang subur di bidang pertanian dan menyembah kekuatan alam. Epik Umur: (1000 SM - 600 SM): Periode melihat kompilasi Weda, perbedaan Varnas dalam hal Arya dan Dasas (budak). Hinduisme dan Transisi: (600 SM - 322 SM): Karena sistem kasta menjadi lebih kaku, periode tersebut melihat kemunculan Mahavira dan Buddha yang memberontak melawan kasta. Mahajanapadas dibentuk - Magadha di bawah Bimbisara dan Ajat Shatru dan Shisunanga dan dinasti Nanda. Zaman Mauryan: (322 SM - 185 SM): Didirikan oleh Chandragupta Maurya, kekaisaran mencakup seluruh India Utara dan Bindusara memperluasnya. Setelah melawan perang Kalinga, Ashoka memeluk agama Budha. Invasi: (185 SM - 320 M): Periode melihat invasi Bactrians, Parthia, Shakas amp Kushans, pembukaan Asia Tengah untuk perdagangan, penerbitan koin EMAS dan pengenalan era Saka. Deccan dan India Selatan: (65 SM - 250 M): Bagian selatan diperintah oleh Cholas, Cheras dan Pandyas Periode ini dikenal untuk pembangunan kuil gua Ajanta dan Ellora, literatur Sangam, dan kedatangan agama Kristen ke India. Dinasti Gupta: (320 AD - 520 AD): Dinasti Gupta yang didirikan oleh Chandragupta I, mengantarkan zaman klasik di India utara dengan Samudragupta memperluas kerajaannya dan Chandragupta II berperang melawan Shakas. Shakuntalam dan Kamasutra ditulis selama periode ini, Aryabhatta meraih prestasi dalam kultus Astronomi dan Bhakti muncul. Usia Kerajaan Kecil: (500 M - 606 M): Periode tersebut melihat migrasi dari Asia Tengah dan Iran saat Hunas pindah ke India utara. Munculnya banyak kerajaan kecil saat Utara terbagi menjadi kerajaan perang. Harshavardhana: (606 M - 647 M): Wisatawan China terkenal Hieun Tsang mengunjungi India selama pemerintahan Kaisar Harshawardhan. Tapi kerajaannya hancur menjadi negara-negara kecil bahkan saat Hunas menyerang. Itu adalah periode ketika Deccan dan selatan menjadi kuat. Kerajaan Selatan: (500 M - 750 M): Kekaisaran Chalukyas, Pallavas amp Pandya berkembang. Zoroastrian (Parsis) datang ke India. Kekaisaran Chola: (9th Cent AD - 13th Cent AD): Didirikan oleh Vijayalaya, kerajaan Chola mengadopsi sebuah kebijakan maritim. Kuil menjadi pusat budaya dan sosial dan bahasa Dravadian berkembang. Kerajaan Utara: (750 M - 1206 M): Rashtrakutas menjadi kuat, Pratiharas memerintah di Avanti dan Palas memerintah Bengal. Periode tersebut juga melihat kemunculan klan Rajput. Kuil di Khajuraho, Kanchipuram, Puri dibangun dan lukisan miniatur dimulai. Periode tersebut disaksikan invasi dari Turki. Pertempuran yang Membentuk Sejarah India Dalam perjalanan berabad-abad yang panjang, India telah menyaksikan naik turunnya beberapa kerajaan dan penakluk. Peta politik India pra-modern, sebelum Inggris tiba, terdiri dari kerajaan yang tak terhitung jumlahnya dengan berfluktuasi Batas yang membuat negara rentan terhadap invasi asing. Ada berbagai dinasti yang memerangi pertempuran antara mereka dan melawan penjajah asing - orang Arya, Persia, Yunani, perantau China, Arab, Mughal, Prancis, Belanda, Portugis, Inggris dan lain-lain. Gelombang demi gelombang agresor asing turun ke India, mendirikan kerajaan dan meninggalkan jejak mendalam tentang sejarah dan budaya negara tersebut. Tapi tidak ada yang bisa menaklukkan atau menundukkan jiwa Bharatvarsh yang gigih. Karena sejarah adalah pendidik yang hebat, akan sangat menarik untuk melakukan rekapitulasi beberapa pertempuran besar yang telah menandai titik balik dalam sejarah India: Kekaisaran Mughal: Pada tahun 1526, Babur, keturunan Timur dan Gengis Kahn dari Fergana Valler (sekarang Uzbekistan Uzbekistan) berhasil melewati Khyber Pass dan mendirikan Kekaisaran Mughal yang mencakup Afghanistan modern, Pakistan, India dan Bangladesh. Dinasti Mughal menguasai sebagian besar anak benua India sampai tahun 1600 yang kemudian mengalami kemunduran setelah tahun 1707 dan akhirnya dikalahkan selama Perang Kemerdekaan pertama di Hindia pada tahun 1857. Pohon Keluarga Mughal Era Kolonial: Dari abad ke-16, kekuatan Eropa dari Portugal, Belanda , Prancis dan Inggris mendirikan pos perdagangan di India. Kemudian, mereka mengambil keuntungan dari konflik internal dan koloni yang didirikan di negara ini. Aturan Inggris: Aturan Inggris di India dimulai dengan kedatangan British East India Company pada tahun 1600 yang mengarah pada peraturan Ratu Victoria. Ini memuncak pada Perang Pertama Kemerdekaan India pada tahun 1857. Tokoh-tokoh heroik tahun 1857 Bahadur Shah Zafar: Kebanyakan orang India yang pemberontak menerima Bahadur Shah Zafar sebagai Kaisar India di bawah siapa mereka bersatu. Tapi dia jatuh ke intrik licik Inggris. Kejatuhannya menandai berakhirnya lebih dari tiga abad pemerintahan Mughal di India. Bakht Khan: Bakht Khan, seorang subedar di tentara Perusahaan India Timur, membangun sepasukan sepasukan Rohilla. Setelah sepoy di Meerut memberontak melawan Inggris pada bulan Mei 1857, dia menjadi komandan pasukan sepoi di Delhi. Mangal Pandey: Mangal Pandey, bagian dari Infanteri Asli Bengal ke-34, terutama dikenal karena keterlibatannya dalam menyerang perwira senior Inggris pada 29 Maret 1857 di Barrackpore, sebuah insiden yang menandai dimulainya Perang Kemerdekaan India Pertama. Nana Sahib: Nana Sahib, anak angkat Maratha Peshwa Baji Rao II yang diasingkan, memimpin pemberontakan di Kanpur. Rani Lakshmibai: Dia berjuang dengan gagah berani melawan pasukan Inggris bersama Tatya Tope. Namun, pada tanggal 17 Juni 1858, saat bertempur melawan Inggris di dekat daerah Phool Bagh di Gwalior, dia menyerahkan hidupnya. Tatya Tope: Tatya Tope, seorang rekan dekat dan jendral Nana Sahib, berperang melawan Inggris dan bergabung dengan paksa dengan Rani Lakshmibai. Veer Kunwar Singh: Raja Jagdispur, saat ini merupakan bagian dari distrik Bhojpur, Bihar, Veer Kunwar Singh, memimpin tentara bersenjata melawan tentara Inggris. Gerakan Kemerdekaan India dan Mahatma Gandhi: Pada abad ke-20 Mahatma Gandhi memimpin jutaan orang dalam sebuah kampanye nasional untuk pembangkangan sipil tanpa kekerasan untuk mendapatkan kemerdekaan dari Inggris pada tahun 1947. Kemerdekaan dan Pemisahan: Ketegangan religius antara orang-orang Hindu dan Muslim telah Pembuatan bir selama bertahun-tahun, terutama di provinsi seperti Punjab dan Benggala Barat, ditekankan oleh kebijakan membagi dan memerintah Inggris. Semua melalui Mahatma Gandhi ini menyerukan persatuan di antara kedua kelompok agama tersebut. Inggris, yang ekonominya telah melemah setelah Perang Dunia II, memutuskan untuk meninggalkan India dan membuka jalan bagi pembentukan pemerintahan sementara. Akhirnya, wilayah India Inggris merdeka pada tahun 1947, setelah dipartisi menjadi Union of India dan Dominion of Pakistan. Periode Pasca Kemerdekaan: Karena banyak peradaban Yunani, Romawi, dan Mesir - bangkit dan jatuh, hanya menyisakan reruntuhan, peradaban dan budaya India tetap tanpa cedera. Bahkan gelombang demi gelombang penjajah turun ke tanah air, mendirikan kerajaan dan menguasai bagian-bagiannya yang berbeda, jiwa Bharatvarsh yang tak kenal lelah tidak dapat ditundukkan. Saat ini, India berbaris dengan bangga sebagai republik paling dinamis dan demokrasi terbesar di dunia, sebuah negara yang berpengaruh di Asia Selatan dan negara adidaya global yang sedang berkembang. India adalah negara terbesar kedua di Asia dan negara berpenduduk terbesar ketujuh dan terpadat kedua di Bumi. Ini terdiri dari sepertiga Asia dan mendukung ketujuh dari kemanusiaan. Peta Sejarah IndiaIndia 1900 sampai 1947 Pada tahun 1900, India adalah bagian dari Kerajaan Inggris namun pada akhir tahun 1947, India telah mencapai kemerdekaan. Untuk sebagian besar abad kesembilan belas, India diperintah oleh Inggris. India dianggap sebagai permata di mahkota Kerajaan Inggris. Ratu Victoria telah dijadikan Permaisuri India dan Inggris memiliki kehadiran militer besar di India. Warga negara India tidak memiliki suara di pemerintahan pusat dan bahkan di tingkat lokal, pengaruhnya terhadap kebijakan dan pengambilan keputusan sangat minim. Pada tahun 1885, warga kelas menengah berpendidikan telah mendirikan Kongres Nasional India (INC). Tujuan mereka adalah untuk mendapatkan ucapan yang jauh lebih besar dalam cara India memerintah. Menanggapi perkembangan ini, reformasi Morley-Minto diperkenalkan pada tahun 1909. Morley adalah Sekretaris Negara untuk India dan Lord Morley adalah Viceroy of India. Reformasi mereka mengarah ke setiap provinsi di India yang memiliki gubernur sendiri dan warga negara India diizinkan untuk duduk di dewan yang memberi saran gubernur ini. Setelah tahun 1918, nasionalisme di India semakin intensif. Ini mungkin karena 2 alasan: 1. Banyak warga negara berpendidikan di India jauh dari puas dengan reformasi Morley-Minto. Orang Inggris kulit putih masih mendominasi India dan tidak ada penurunan nyata dalam kekuatan mereka atau peningkatan kekuatan nasional. INC (Dewan Nasional India) menginginkan lebih banyak lagi. 2. Woodrow Wilson telah merangsang pikiran banyak orang dengan keyakinannya pada penentuan nasib sendiri nasional yaitu bahwa orang-orang dari sebuah negara memiliki hak untuk memerintah diri mereka sendiri. Seluruh konsep penentuan nasib sendiri nasional merongrong gagasan dasar Kerajaan Inggris bahwa Inggris memerintah kekaisaran ini (atau orang-orang yang ditunjuk oleh Inggris untuk melakukan hal yang sama). Untuk penentuan nasib sendiri nasional untuk sepenuhnya bekerja, India harus diatur oleh orang India yang tinggal di sana. Pada awal 1917, Inggris telah bermain-main dengan gagasan untuk memberi India sebuah ukuran pemerintahan sendiri: pengembangan institusi pemerintahan mandiri secara bertahap dengan maksud untuk realisasi progresif pemerintah yang bertanggung jawab di India sebagai bagian integral dari Kerajaan Inggris. Pada tahun 1919, Government of India Act diperkenalkan. Ini memperkenalkan parlemen nasional dengan dua rumah untuk India. Sekitar 5 juta orang India terkaya diberi hak untuk memilih (persentase yang sangat kecil dari jumlah penduduk) Di dalam pemerintah provinsi, menteri pendidikan, kesehatan dan pekerjaan umum sekarang dapat menjadi warga negara India Sebuah komisi akan diadakan pada tahun 1929, untuk Lihat apakah India sudah siap untuk mendapatkan lebih banyak konsesi. Namun, Inggris menguasai semua pemerintah pusat dan pemerintah provinsi, Inggris terus mengendalikan pos-pos penting pajak dan hukum dan ketertiban. Banyak anggota parlemen Tory di Inggris menentang keseluruhan gagasan untuk memberikan sesuatu kepada India dalam hal pemerintahan sendiri. Mereka memiliki dua keluhan tentang keseluruhan gagasan: 1. Jika Anda memberi India beberapa bentuk peraturan sendiri, di mana hal itu akan berakhir 2. Apakah akan memulai proses yang akan mengarah pada pecahnya Kerajaan Inggris Reformasi diperkenalkan begitu saja Perlahan dan penyebaran mereka di seluruh negara besar itu sama lambannya. Hal ini membuat marah banyak orang karena ada kepercayaan umum bahwa Inggris sengaja mengulurkan waktu untuk mengenalkan reformasi ini untuk memastikan supremasi mereka yang terus berlanjut di India. Kerusuhan pecah dan yang paling terkenal berada di Amritsar di Punjab dimana 379 pemrotes tak bersenjata ditembak mati oleh tentara Inggris yang berada di sana. 1200 orang terluka. Insiden ini mengejutkan banyak orang di India namun yang menyebabkan kemarahan yang sama adalah reaksi Inggris terhadap Amritsar yang memerintahkan perwira pasukan Inggris di Amritsar, Jenderal Dyer, diizinkan mengundurkan diri dari jabatannya setelah sebuah penyelidikan mengkritik kepemimpinannya selama kerusuhan tersebut. Banyak orang India nasional merasa bahwa dia, dan tentara lainnya, telah berhasil lolos dengan sangat ringan. Orang India yang lebih radikal merasa bahwa pemerintah Inggris memiliki semua pembunuhan kecuali sanksi. Sebagai hasil dari Amritsar, banyak orang India bergegas bergabung dengan INC dan dengan cepat menjadi partai massa. After Amritsar, no matter what compromises and concessions the British might suggest, British rule would ultimately be swept away. The most vocal opponent of the idea of some form of self-rule for India was Lord Birkenhead whole was Secretary of State for India from 1924 to 1928. With such an opponent, any move to self-rule was very difficult at best, and probably impossible in reality. In India, the 1920s saw the emergence of three men who were to have a huge impact on the future of India: Gandhi persuaded many of his followers to use non-violent protests. They had sit-down strikes, they refused to work, they refused to pay their taxes etc. If the British reacted in a heavy-handed manner, it only made the British look worse essentially, the British would come across as bullies enforcing their rule on the bullied. However, there were those in India who wanted to use more extreme measures. Part of the 1919 Government of India Act stated that a commission would be established after 10 years to assess whether India couldshould have more self-rule. This first met in 1928 the Simon Commission. This commission reported in 1930. There were no Indians on the commission. It proposed self-government for the provinces but nothing else. This was unacceptable for the INC, which wanted dominion status, granted immediately. During the time the Simon Commission reported, Gandhi started his second civil disobedience campaign. This included Gandhi deliberately breaking the law. The law in India stated that only the government could manufacture salt. After a 250-mile march to the sea, Gandhi started to produce his own salt. This produced a violent clash with the British authorities and Gandhi was arrested. At this time, a sympathetic Viceroy to India had been appointed Lord Irwin. He believed that India should have dominion status and he publicly expressed this idea. Irwin pushed for the issue to be discussed. He organised two Round Table conferences in 1930 and 1931. They were both held in London. The first conference failed as no INC members were present. Most were in Indian prisons. Irwin pushed for their release and he persuaded Gandhi to travel to Britain to take part in the second conference. Despite this development, the conference achieved little as it broke down over an issue that was to haunt India in future years religion. Those present at the second conference, argued and failed to agree over what the representation of Muslims would be in an independent Indian parliament. In 1935, the Government of India Act was introduced. Britain, at this time, had a National Government and progress was made over India purely because Stanley Baldwin, the Tory leader, and Ramsey-MacDonald, the Labour leader, agreed on a joint course of action. Winston Churchill was bitterly opposed to it. The Act introduced: An elected Indian assembly to have a say in everything in India except defence and foreign affairs. The eleven provincial assemblies were to have effective full control over local affairs. The nationalists in India were not satisfied with this as the act did not introduce dominion status and white dominions were allowed to control their own defence and foreign policies. Also the princes who still ruled areas of India still refused to co-operate with the provincial assemblies so the second strand of the Act would have been meaningless. The acts major failing was that it ignored the religious rivalry between the Muslims and Hindus. Nearly two-thirds of Indias population were Hindus and the Muslims feared that in an independent and democratic India they would be treated unfairly. In the 1937 provincial elections, the Hindus, who dominated the Congress Party under Nehru, won eight out of the eleven provinces. The Muslim League under Jinnah demanded a separate state of their own to be called Pakistan. Both Gandhi and the Congress Party were determined to preserve Indian unity. Such a rivalry between the Hindus and Muslims could only bode ill for the future of India. World War Two shelved the Indian issue albeit temporarily. The Indians provided valuable military help in the fight against Japan especially in the campaign in Burma. The British promised dominion status for India once the war had ended. In 1945, the newly elected Labour government headed by Clement Attlee wanted to push ahead with solving what was seen as the Indian Problem. However, the religious rivalry in India was coming to a head and made any potential solution very complex. Attempts to draw up a compromise constitution that was acceptable to both Muslims and Hindus failed. The British plan was to allow the provincial governments extensive powers whilst central government would only have limited powers. The Labour government put its faith in the hope that most Muslims lived in one or two provinces and that the governments in these provinces would reflect this in their decision making. If this plan worked, the need for a separate Muslim state would not be needed. The plan was accepted in principle but the details for it were not. The Governor-General of India, Lord Wavell, invited Nehru to form an interim government in August 1946. Wavell hoped that the details of such a government could be sorted out later but he hoped that the creation of an actual government headed by Indian nationals would be supported by all. The Hindu Nehru included two Muslims in his cabinet but this did not succeed in stopping violence. Jinnah became convinced that Nehru could not be trusted and he called on Muslims to take direct action to get an independent Muslim state. Violence spread and over 5000 people were killed in Calcutta. India descended into civil war. Early in 1947, Atlee announced that Britain would leave India no later than June 1948. A new Viceroy was appointed Lord Mountbatten and he concluded that peace could only be achieved if partition was introduced. The Hindu Congress agreed with him. Mountbatten became convinced that any delay would increase violence and he pushed forward the date for Britain leaving India to August 1947. In August 1947, the Indian Independence Act was signed. This separated the Muslim majority areas (in the north-west and north-east regions of India) from India to create the independent state of Pakistan. This new state was split in two, the two parts being 1000 miles apart. The act was not easy to put into action. Some people found themselves on the wrong side of frontiers especially in the mixed provinces of the Punjab and Bengal. Millions moved to the new frontiers Hindus in what was to be the new Pakistan moved to India while Muslims in India moved to Pakistan. Where the two moving groups met, violence occurred especially in the volatile Punjab province where it is though 250,000 people were murdered in religious clashes. By the end of 1947, it seemed as if the violence was on the wane but in January 1948, a Hindu assassinated Gandhi. In a gesture that summed up the whole problem of India, the Hindu detested Gandhis tolerance towards Muslims. However, the murder of Gandhi shocked so many people, that ironically it ushered in a period of stability.
Online-trading-firm-reviews
Moving-average-cd