Trading-using-the-200-day-moving-average

Trading-using-the-200-day-moving-average

Pilihan-trading-free-online-course
Pilihan-daftar broker
Trading-indicators-tutorial


Options-trading-strategies-software-free-download Moving-average-channel-indicator Pilihan apa-satu-sentuh-biner Trading-option-binaire-avis Moving-average-crossover-with-rsi Daftar-forex-trading-perusahaan-di-dubai

Moving Averages: Bagaimana Menggunakannya Beberapa fungsi utama dari moving average adalah untuk mengidentifikasi tren dan pembalikan. Mengukur kekuatan momentum aset dan menentukan area potensial dimana suatu aset akan menemukan support atau resistance. Pada bagian ini kita akan menunjukkan bagaimana periode waktu yang berbeda dapat memonitor momentum dan bagaimana moving averages dapat bermanfaat dalam menetapkan stop-loss. Selanjutnya, kami akan membahas beberapa kemampuan dan keterbatasan rata-rata bergerak yang harus dipertimbangkan saat menggunakannya sebagai bagian dari rutinitas perdagangan. Tren Mengidentifikasi tren adalah salah satu fungsi utama moving averages, yang digunakan oleh kebanyakan trader yang berusaha membuat trend teman mereka. Moving averages adalah indikator lagging. Yang berarti bahwa mereka tidak memprediksi tren baru, namun konfirmasikan tren begitu mereka telah terbentuk. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 1, saham dianggap berada dalam tren naik ketika harga berada di atas rata-rata bergerak dan rata-rata meluncur ke atas. Sebaliknya, trader akan menggunakan harga di bawah rata-rata miring ke bawah untuk mengkonfirmasi tren turun. Banyak trader hanya akan mempertimbangkan untuk memegang posisi long dalam sebuah aset ketika harga diperdagangkan di atas rata-rata bergerak. Aturan sederhana ini dapat membantu memastikan bahwa tren tersebut menguntungkan para pedagang. Momentum Banyak trader pemula bertanya bagaimana mengukur momentum dan bagaimana moving averages dapat digunakan untuk mengatasi hal tersebut. Jawabannya yang sederhana adalah dengan memperhatikan periode waktu yang digunakan dalam menciptakan rata-rata, karena setiap periode waktu dapat memberi wawasan berharga tentang berbagai jenis momentum. Secara umum, momentum jangka pendek dapat diukur dengan melihat moving averages yang fokus pada periode waktu 20 hari atau kurang. Melihat moving averages yang dibuat dengan jangka waktu 20 sampai 100 hari umumnya dianggap sebagai ukuran momentum jangka menengah yang baik. Akhirnya, setiap rata-rata bergerak yang menggunakan 100 hari atau lebih dalam perhitungan dapat digunakan sebagai ukuran momentum jangka panjang. Akal sehat harus memberi tahu Anda bahwa rata-rata pergerakan 15 hari adalah ukuran momentum jangka pendek yang lebih sesuai daripada rata-rata pergerakan 200 hari. Salah satu metode terbaik untuk menentukan kekuatan dan arah momentum aset adalah menempatkan tiga rata-rata bergerak ke dalam grafik dan kemudian memperhatikan bagaimana mereka menumpuk dalam kaitannya dengan satu sama lain. Tiga rata-rata bergerak yang umumnya digunakan memiliki kerangka waktu yang bervariasi dalam upaya untuk mewakili pergerakan harga jangka pendek, menengah dan jangka panjang. Pada Gambar 2, momentum ke atas yang kuat terlihat ketika rata-rata jangka pendek berada di atas rata-rata jangka panjang dan dua rata-rata divergen. Sebaliknya, bila rata-rata jangka pendek berada di bawah rata-rata jangka panjang, momentum berada dalam arah ke bawah. Dukungan Penggunaan umum moving average lainnya adalah dalam menentukan harga potensial. Tidak perlu banyak pengalaman dalam menghadapi pergerakan rata-rata untuk memperhatikan bahwa penurunan harga aset seringkali akan berhenti dan membalikkan arah pada tingkat yang sama dengan rata-rata yang penting. Misalnya, pada Gambar 3 Anda dapat melihat bahwa rata-rata pergerakan 200 hari mampu menopang harga saham setelah turun dari level tertinggi di dekat 32. Banyak pedagang akan mengantisipasi kenaikan rata-rata pergerakan utama dan akan menggunakan biaya lainnya. Indikator teknis sebagai konfirmasi dari pergerakan yang diharapkan. Perlawanan Setelah harga aset turun di bawah tingkat dukungan yang berpengaruh, seperti rata-rata pergerakan 200 hari, tidak biasa melihat rata-rata bertindak sebagai penghalang kuat yang mencegah investor mendorong harga di atas rata-rata itu. Seperti yang dapat Anda lihat dari grafik di bawah ini, resistensi ini sering digunakan oleh trader sebagai tanda untuk mengambil keuntungan atau untuk menutup posisi lama yang ada. Banyak penjual pendek juga akan menggunakan rata-rata ini sebagai entry point karena harga sering memantul dari resistance dan melanjutkan pergerakannya lebih rendah. Jika Anda adalah investor yang memegang posisi panjang dalam aset yang diperdagangkan di bawah rata-rata pergerakan utama, mungkin Anda berminat untuk menonton level ini dengan ketat karena hal itu dapat sangat mempengaruhi nilai investasi Anda. Stop-Kerugian Karakteristik pendukung dan ketahanan moving averages menjadikannya alat yang hebat untuk mengelola risiko. Kemampuan bergerak rata-rata untuk mengidentifikasi tempat-tempat strategis untuk menetapkan stop-loss orders memungkinkan trader untuk memotong posisi kehilangan sebelum mereka dapat tumbuh lebih besar. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 5, pedagang yang memegang posisi long dalam saham dan menetapkan stop-loss order mereka di bawah rata-rata berpengaruh dapat menghemat banyak uang. Menggunakan moving averages untuk menetapkan stop-loss order adalah kunci strategi trading yang sukses. Analisis Teknis: Moving Averages Sebagian besar pola grafik menunjukkan banyak variasi dalam pergerakan harga. Hal ini bisa menyulitkan para pedagang untuk mendapatkan ide tentang keseluruhan tren keamanan. Salah satu metode sederhana yang digunakan trader untuk memerangi ini adalah dengan menerapkan moving averages. Rata-rata bergerak adalah harga rata-rata keamanan selama jangka waktu tertentu. Dengan merencanakan harga rata-rata keamanan, pergerakan harga merapikan. Begitu fluktuasi sehari-hari dilepaskan, para pedagang lebih mampu mengidentifikasi tren sebenarnya dan meningkatkan kemungkinan bahwa hal itu akan menguntungkan mereka. (Untuk mempelajari lebih lanjut, baca tutorial Moving Averages.) Jenis Rata-rata Bergerak Ada sejumlah jenis rata-rata bergerak yang bervariasi menurut cara perhitungannya, namun rata-rata rata-rata diinterpretasikan tetap sama. Perhitungan hanya berbeda dalam hal pembobotan yang mereka tempatkan pada data harga, bergeser dari bobot masing-masing titik harga menjadi bobot yang lebih besar pada data terakhir. Tiga jenis moving average yang paling umum adalah sederhana. Linear dan eksponensial. Simple Moving Average (SMA) Ini adalah metode yang paling umum digunakan untuk menghitung moving average harga. Ini hanya mengambil jumlah dari semua harga penutupan terakhir selama periode waktu dan membagi hasilnya dengan jumlah harga yang digunakan dalam perhitungan. Misalnya, dalam rata-rata pergerakan 10 hari, 10 harga penutupan terakhir ditambahkan bersama-sama dan kemudian dibagi dengan 10. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 1, trader mampu membuat rata-rata kurang responsif terhadap perubahan harga dengan meningkatkan jumlah Dari periode yang digunakan dalam perhitungan. Meningkatnya jumlah periode waktu dalam perhitungan adalah salah satu cara terbaik untuk mengukur kekuatan tren jangka panjang dan kemungkinan akan membalikkan. Banyak orang berpendapat bahwa kegunaan jenis rata-rata ini terbatas karena setiap titik dalam rangkaian data memiliki dampak yang sama terhadap hasilnya terlepas dari mana yang terjadi dalam urutan. Para kritikus berpendapat bahwa data terbaru lebih penting dan, oleh karena itu, seharusnya juga memiliki bobot yang lebih tinggi. Jenis kritik ini telah menjadi salah satu faktor utama yang menyebabkan penemuan bentuk rata-rata bergerak lainnya. Rata-rata Tertimbang Linear Indikator rata-rata bergerak ini adalah yang paling tidak biasa dari ketiganya dan digunakan untuk mengatasi masalah bobot yang sama. Rata-rata bergerak tertimbang linear dihitung dengan mengambil jumlah semua harga penutupan selama periode waktu tertentu dan mengalikannya dengan posisi titik data dan kemudian membagi dengan jumlah jumlah periode. Misalnya, dalam rata-rata tertimbang lima hari rata-rata, harga penutupan hari ini dikalikan lima, kemarin empat dan seterusnya sampai hari pertama dalam rentang periode tercapai. Angka-angka ini kemudian ditambahkan bersama-sama dan dibagi dengan jumlah pengganda. Exponential Moving Average (EMA) Perhitungan rata-rata bergerak ini menggunakan faktor pemulusan untuk menempatkan bobot yang lebih tinggi pada titik data terkini dan dianggap jauh lebih efisien daripada rata-rata tertimbang linear. Memiliki pemahaman tentang perhitungan umumnya tidak diperlukan bagi kebanyakan trader karena kebanyakan charting package melakukan perhitungan untuk Anda. Hal yang paling penting untuk diingat tentang rata-rata pergerakan eksponensial adalah bahwa hal itu lebih responsif terhadap informasi baru dibandingkan dengan rata-rata pergerakan sederhana. Responsivitas ini merupakan salah satu faktor kunci mengapa ini adalah rata-rata pilihan bergerak di antara banyak pedagang teknis. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 2, EMA 15 periode naik dan turun lebih cepat dari SMA 15 periode. Perbedaan kecil ini sepertinya tidak terlalu banyak, tapi ini adalah faktor penting yang harus diperhatikan karena dapat mempengaruhi tingkat pengembalian. Kegunaan Besar Rata-rata Bergerak Rata-rata bergerak digunakan untuk mengidentifikasi tren saat ini dan pembalikan tren serta untuk menetapkan level support dan resistance. Moving averages dapat digunakan untuk mengidentifikasi dengan cepat apakah keamanan bergerak dalam uptrend atau downtrend tergantung pada arah moving average. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 3, ketika rata-rata bergerak menuju ke atas dan harganya di atas, keamanan berada dalam tren naik. Sebaliknya, rata-rata bergerak miring ke bawah dengan harga di bawah ini bisa digunakan untuk memberi sinyal tren turun. Metode lain untuk menentukan momentum adalah dengan melihat urutan rata-rata bergerak. Bila rata-rata jangka pendek di atas rata-rata jangka panjang, trennya naik. Di sisi lain, rata-rata jangka panjang di atas rata-rata jangka pendek menandakan pergerakan turun dalam tren. Moving average trend reversals terbentuk dalam dua cara utama: ketika harga bergerak melalui moving average dan ketika bergerak melalui moving average crossover. Sinyal umum pertama adalah ketika harga bergerak melalui moving average yang penting. Misalnya, ketika harga sebuah keamanan yang berada dalam tren naik turun di bawah rata-rata pergerakan 50 periode, seperti pada Gambar 4, ini adalah tanda bahwa tren kenaikan dapat berbalik. Sinyal lain dari pembalikan tren adalah ketika satu moving average melewati yang lain. Misalnya, seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 5, jika rata-rata pergerakan 15 hari di atas rata-rata pergerakan 50 hari, ini adalah tanda positif bahwa harga akan mulai meningkat. Jika periode yang digunakan dalam perhitungan relatif pendek, misalnya 15 dan 35, ini bisa menandakan pembalikan tren jangka pendek. Di sisi lain, ketika dua rata-rata dengan kerangka waktu yang relatif lama menyeberang (50 dan 200, misalnya), ini digunakan untuk menyarankan pergeseran jangka panjang dalam tren. Cara lain untuk memindahkan rata-rata yang digunakan adalah mengidentifikasi level support dan resistance. Hal ini tidak biasa untuk melihat saham yang telah jatuh menghentikan penurunan dan arah sebaliknya setelah menyentuh support dari moving average utama. Pergerakan melalui moving average utama sering digunakan sebagai sinyal oleh trader teknik bahwa tren membalikkan. Misalnya, jika harga menembus rata-rata pergerakan 200 hari ke arah bawah, ini adalah sinyal bahwa tren naik berbalik arah. Moving averages adalah alat yang ampuh untuk menganalisis tren keamanan. Mereka memberikan support dan resistance yang berguna dan sangat mudah digunakan. Kerangka waktu paling umum yang digunakan saat membuat rata-rata bergerak adalah hari 200 hari, 100 hari, 50 hari, 20 hari dan 10 hari. Rata-rata 200 hari dianggap sebagai ukuran yang baik untuk tahun perdagangan, rata-rata 100 hari setengah tahun, rata-rata 50 hari seperempat tahun, rata-rata 20 hari dalam sebulan dan 10 Rata rata dua minggu. Moving averages membantu pedagang teknik menghaluskan beberapa kebisingan yang ditemukan dalam pergerakan harga sehari-hari, memberi para pedagang pandangan yang lebih jelas mengenai tren harga. Sejauh ini kami fokus pada pergerakan harga, melalui grafik dan rata-rata. Pada bagian selanjutnya, perhatikan beberapa teknik lain yang digunakan untuk mengkonfirmasi pergerakan dan pola harga. Analisis Teknis: Indikator Dan Osilator Cara Menghitung Rata-rata Bergerak Rata-rata bergerak membantu kita untuk menentukan tren dan kedua, mengenali perubahan dalam tren. Itu dia. Tidak ada lagi yang bagus untuk mereka. Hal lain hanya buang-buang waktu saja. Aku tidak akan masuk ke rincian berdarah tentang bagaimana mereka dibangun. Ada sekitar zillion website yang akan menjelaskan matematika make-up dari mereka. Jika Anda melakukannya pada hari Anda sendiri ketika Anda benar-benar bosan dari pikiran Anda Tapi yang benar-benar Anda harus ketahui adalah bahwa garis rata-rata yang bergerak hanyalah harga rata-rata stok dari waktu ke waktu. Itu dia. Dua rata-rata bergerak saya menggunakan dua rata-rata bergerak: rata-rata moving average 10 (SMA) dan moving average eksponensial 30 periode (EMA). Saya suka menggunakan yang lebih lambat dan yang lebih cepat. Mengapa Karena ketika yang lebih cepat (10) melewati yang lebih lambat (30), maka akan sering menandakan perubahan tren. Mari kita lihat sebuah contoh: Anda dapat melihat di grafik di atas bagaimana garis-garis ini dapat membantu Anda menentukan tren. Di sisi kiri grafik SMA 10 berada di atas 30 EMA dan trennya naik. SMA 10 melintasi turun di bawah 30 EMA pada pertengahan Agustus dan tren turun. Kemudian, 10 SMA melintasi kembali melalui 30 EMA pada bulan September dan trennya naik lagi - dan bertahan selama beberapa bulan setelahnya. Berikut adalah aturannya: Fokus pada posisi long hanya saat SMA 10 berada di atas 30 EMA. Fokus pada posisi pendek hanya bila SMA 10 berada di bawah 30 EMA. Ini tidak ada yang lebih sederhana dari itu dan SELALU akan tetap menjaga Anda di sisi kanan tren Perhatikan bahwa rata-rata bergerak hanya bekerja dengan baik saat saham sedang tren - bukan saat mereka dalam kisaran perdagangan. Ketika sebuah saham (atau pasar itu sendiri) menjadi ceroboh maka Anda dapat mengabaikan moving averages - mereka tidak akan bekerja Berikut adalah hal penting yang harus diingat (untuk posisi long - berbalik arah posisi pendek): SMA 10 harus berada di atas 30 EMA. Harus ada banyak ruang di antara moving averages. Rata-rata bergerak rata harus miring ke atas. Periode 200 moving average 200 SMA digunakan untuk memisahkan wilayah banteng dari wilayah beruang. Studi telah menunjukkan bahwa dengan memusatkan perhatian pada posisi panjang di atas garis ini dan posisi pendek di bawah garis ini dapat memberi Anda sedikit keunggulan. Anda harus menambahkan rata-rata bergerak ini ke semua grafik Anda dalam semua kerangka waktu. Iya nih. Grafik mingguan, grafik harian, dan grafik intra hari (15 menit, 60 menit). SMA 200 adalah moving average yang paling penting untuk dimiliki di bagan saham. Anda akan terkejut melihat berapa kali saham akan berbalik arah di area ini. Gunakan ini untuk keuntungan Anda Juga, saat menulis pindaian untuk saham, Anda dapat menggunakan ini sebagai filter tambahan untuk menemukan setup panjang potensial yang berada di atas garis ini dan pengaturan singkat potensial yang berada di bawah baris ini. Dukungan dan Resistensi Berlawanan dengan kepercayaan populer, saham tidak menemukan dukungan atau mengalami hambatan pada moving averages. Sering kali Anda akan mendengar kata para pedagang, Hei, lihatlah stok ini Ini memantul dari rata-rata pergerakan 50 hari Mengapa sebuah saham tiba-tiba terpental dari garis yang oleh beberapa pedagang diposisikan di bursa saham? Stok hanya akan terpental (jika Anda ingin menyebutnya begitu) dari tingkat harga signifikan yang terjadi di masa lalu - bukan garis pada grafik. Saham akan berbalik (naik atau turun) pada tingkat harga yang berada di dekat moving average yang populer namun tidak membalik pada garis itu sendiri. Jadi, misalkan Anda melihat grafik dan Anda melihat saham menarik kembali ke, katakanlah, rata-rata pergerakan 200 periode. Lihatlah tingkat harga pada grafik yang terbukti menjadi support atau resistance yang signifikan di masa lalu. Itu adalah area dimana saham kemungkinan akan berbalik arah.
Stock-options-risk
Trading-range-strategies