Training-plan-template-victoria

Training-plan-template-victoria

Online-trading-pokemon-black
Indikator-moving-average-adalah
Moving-average-jfreechart


Moving-average-adalah Forex-seluk beluk Moving-average-advantage-forecasting Online-trading-tutorial-video Sinyal perdagangan pintar Laatste-forex-nieuws

HASIL MULAI DI SINI. Produk untuk Produk Olahragawan untuk Pelatih Di TrainingPeaks, kami yakin ada cara yang tepat untuk melatih acara ketahanan. Sistem eko-web kami, produk mobile dan desktop akan membantu memandu Anda dalam perjalanan Anda. Hasil mulai di sini. Di TrainingPeaks, kami yakin ada cara tepat untuk melatih acara ketahanan. Ini dimulai dengan memiliki tujuan yang jelas, menemukan instruksi ahli, melakukan pelatihan terstruktur dan menerima umpan balik langsung selama proses berlangsung. Sistem eko-web kami, produk mobile dan desktop akan membantu memandu Anda dalam perjalanan Anda. Hasil mulai di sini. TrainingPeaks berada di ujung tombak sains dan pelatihan, dan saya telah menemukan bahwa tidak ada yang lain membandingkannya. Craig Alexander 3x IRONMAN Pelatih Pelatih Juara Dunia Seruan DI SINI. Produk untuk Produk Olahragawan untuk Pelatih Di TrainingPeaks, kami yakin ada cara yang tepat untuk melatih acara ketahanan. Sistem eko-web kami, produk mobile dan desktop akan membantu memandu Anda dalam perjalanan Anda. Hasil mulai di sini. Di TrainingPeaks, kami yakin ada cara tepat untuk melatih acara ketahanan. Ini dimulai dengan memiliki tujuan yang jelas, menemukan instruksi ahli, melakukan pelatihan terstruktur dan menerima umpan balik langsung selama proses berlangsung. Sistem eko-web kami, produk mobile dan desktop akan membantu memandu Anda dalam perjalanan Anda. Hasil mulai di sini. TrainingPeaks berada di ujung tombak sains dan pelatihan, dan saya telah menemukan bahwa tidak ada yang lain membandingkannya. Craig Alexander 3x IRONMAN Pelatih Juara Dunia Pertandingan Servicewiki Cara Mengembangkan Rencana Pelatihan Pertimbangkan tujuan organisasi Anda. Untuk melakukan sesi pelatihan yang efektif, Anda perlu mengingat tujuan bisnis atau organisasi Anda. Tujuan ini harus memandu Anda saat Anda mengembangkan rencana latihan Anda. Misalnya, jika tujuan utama bisnis Anda adalah meningkatkan penjualan persediaan medis, Anda harus memastikan untuk menyampaikannya kepada trainee Anda. 1 Jika perusahaan Anda memiliki pernyataan misi atau visi, gunakan itu untuk membimbing Anda saat Anda mengembangkan sasaran pelatihan Anda. Anda ingin tujuan pelatihan agar sesuai dengan keseluruhan tujuan perusahaan Anda. Sadar akan apa yang ingin Anda capai. Misalnya, tujuan pelatihan mungkin untuk mempersiapkan karyawan untuk keadaan darurat, meningkatkan penawaran bisnis atau melindungi privasi klien. Identifikasi manfaat bagi peserta pelatihan. Jelaskan kepada trainee Anda bahwa akan ada manfaat nyata yang akan diperoleh masing-masing dengan menyelesaikan pelatihan. Mungkin trainee Anda akan mendapatkan sertifikasi baru yang memenuhi syarat untuk lebih bertanggung jawab. Atau mungkin ada keamanan kerja yang lebih besar bagi mereka yang telah menyelesaikan latihan. Apapun masalahnya, sampaikan manfaat ini pada awal pelatihan. 2 Menguraikan keterampilan, informasi, dan sertifikasi yang akan diperoleh peserta dengan menjalani pelatihan. Ini mungkin termasuk penguasaan aplikasi perangkat lunak tertentu, pengetahuan terperinci mengenai kebijakan dan prosedur perusahaan, atau peningkatan keterampilan layanan pelanggan. Kenali hasil yang diinginkan. Sertakan dalam rencana Anda hasil spesifik yang Anda inginkan untuk dicapai pelatihan. Jadilah sejelas mungkin. Ini harus lebih spesifik daripada keseluruhan tujuan pelatihan. Misalnya, Anda bisa mengatakan, Di akhir pelatihan, kami akan memiliki 25 karyawan baru yang siap untuk memulai minggu kerja pertama mereka di Jurusan Akuntansi di XYZ. 3 Jika memungkinkan, perhatikan manfaat pencapaian tujuan ini. Anda mungkin mencatat, Setelah karyawan baru ini dilatih, kami akan memiliki produksi jam kerja dengan jumlah X setiap minggunya, yang seharusnya meningkatkan keseluruhan keuntungan kami dengan X. Rencanakan langkah-langkah yang diperlukan. Rencana pelatihan yang baik akan menunjukkan dengan tepat bagaimana Anda akan mencapai tujuan Anda. Anda harus menunjukkan berapa lama pelatihan akan berlangsung, berapa banyak sesi akan terjadi, dan apa yang akan terjadi selama setiap sesi. Pastikan bahwa langkah-langkah tersebut sesuai dengan tujuan spesifik dan luas Anda. 4 Buat garis besar topik pelatihan. Saat melakukan pelatihan perangkat lunak produktivitas, misalnya, topik Anda mungkin termasuk membuat file, memformat teks, menyalin dan menempelkan teks dan menyimpan file. 5 Abaikan topik menjadi judul yang spesifik. Misalnya, memformat teks dapat dibagi menjadi 3 pelajaran terpisah: memformat font, paragraf dan tabel. Desain pelajaran. Sertakan dalam rencana pelatihan Anda daftar pelajaran yang lengkap dengan tujuan pelajaran, kegiatan spesifik dan rencana penilaian, yang mungkin termasuk pra dan pasca tes, diskusi kelas, atau kegiatan kelompok. Cari tahu panjang masing-masing pelajaran. Tentukan apakah Anda memerlukan materi atau sumber tambahan untuk masing-masing pelajaran. 6 Tentukan modalitas pelatihan terbaik. Anda bisa mengirimkan pelatihan melalui file online, konferensi video, instruksi orang atau file audio. Pilihlah metode berdasarkan tujuannya. Misalnya, navigasi perangkat lunak mungkin paling baik diajarkan secara langsung atau melalui video, sementara menyampaikan informasi tentang prosedur keselamatan mungkin cukup dikomunikasikan melalui file berbasis web. Libatkan peserta untuk terlibat dalam kegiatan pelatihan. Teka-teki, latihan pemecahan masalah, pertanyaan, dan aktivitas menulis adalah cara agar peserta tetap fokus pada tugas. Partisipasi dapat membantu peserta pelatihan lebih efektif menyerap materi. Mengakomodasi berbagai gaya belajar. Menonton demonstrasi video, mendengarkan audio dan berpartisipasi dalam latihan langsung adalah cara untuk melakukan aktivitas keragaman. Garis besar struktur pelatihan. Dalam rencana Anda, tawarkan secara spesifik tentang semua metode yang akan Anda gunakan dalam pelatihan. Misalnya, jika Anda berencana menggunakan berbagai modalitas, seperti sesi Skype dan orang dalam, jelaskan sejak awal. Hal ini juga berguna untuk menjelaskan tujuan Anda menggunakan berbagai metode. 7 Misalnya, jelaskan bahwa Anda akan menggunakan pelatihan satu lawan satu untuk tugas yang berorientasi pada detail. Beberapa tugas paling baik dipelajari dengan mengamati dan secara aktif melakukannya selama periode waktu yang substansial. Dalam hal ini, pelatihan satu lawan satu yang disampaikan dalam bentuk membayangi orang yang berpengalaman mungkin yang terbaik. Anda juga bisa mencatat bahwa Anda akan melatih orang-orang dalam kelompok kecil untuk tugas yang membutuhkan interaksi. Mengajarkan keterampilan layanan pelanggan, misalnya, dapat dilakukan dalam kelompok kecil dengan menggunakan permainan peran dan aktivitas pemecahan masalah. Manfaatkan pelatihan kelompok besar untuk ikhtisar. Penyampaian informasi dan ikhtisar dapat dilakukan dalam kelompok besar. Pecahkan kelompok besar menjadi kelompok yang lebih kecil, jika perlu. Tetapkan kerangka waktu. Untuk menguasai keterampilan baru, peserta pelatihan mungkin perlu bertemu 1 jam setiap hari selama beberapa minggu. Jika mereka harus dilatih pada tanggal tertentu, sertakan persyaratan ini dalam rencana pelatihan Anda. Tunjukkan apakah karyawan saat ini perlu menambahkan ini ke tugas tambahan mereka, atau apakah dia perlu meminta rekan kerja untuk membantu menutupi tanggung jawab saat dia berlatih. 8 Tetapkan garis waktu untuk membuat semua persiapan. Misalnya, Anda bisa menyewa seorang pelatih sebulan sebelumnya, memesan ruang pertemuan 2 minggu sebelumnya dan memberi tahu semua peserta pelatihan lokasi pelatihan dan persyaratan beberapa minggu sebelumnya. Buat bagian untuk persiapan pelatihan. Rencana latihan Anda harus menjadi dokumen komprehensif yang akan memudahkan orang lain untuk mengikuti instruksi Anda. Oleh karena itu, Anda harus menunjukkan dengan tepat bagaimana mempersiapkan sesi pelatihan. Jadilah sespesifik mungkin, sehingga pelatih lain akan memiliki gagasan yang jelas tentang bagaimana untuk mencapai tujuan. 9 Sertakan daftar sumber dalam rencana pelatihan. Pelatih mungkin membutuhkan alat presentasi, komputer atau kapur tulis. Trainee mungkin memerlukan buku kerja, panduan pelatihan, pemutar video atau peralatan lainnya. Tinjau daftar sumber daya sebelum pelatihan. Pertimbangkan setiap langkah pelatihan untuk memastikan bahwa semua peralatan, bahan, dan peralatan dapat diakses dan fungsional. Menilai pelatihan. Rencana pelatihan Anda harus mencakup cara-cara agar pelatih dapat mengevaluasi pelatihan saat berlangsung. Harus ada tolok ukur yang jelas yang mengukur keefektifan pelatihan. Secara khusus nyatakan poin selama latihan dimana tujuan harus diukur. 10 Miliki alat penilaian konkret yang disertakan dalam rencana pelatihan Anda. Misalnya, Anda bisa meminta siswa menyelesaikan kuis atau tes setelah setiap modul. Mintalah pelatih meminta umpan balik. Dalam rencana pelatihan Anda, tunjukkan bahwa pelatih harus memperhatikan sikap peserta pelatihan. Jika trainee tampak hilang atau tidak termotivasi, menunjukkan bahwa pelatih harus membahasnya. Menawarkan alternatif. Tidak semua kelompok peserta pelatihan akan menanggapi hal yang sama dengan metode pelatihan Anda. Rencana pelatihan Anda harus menunjukkan bahwa pelatih perlu dipersiapkan untuk mengajarkan materi dengan cara yang berbeda. Untuk setiap bagian konten, rencana pelatihan Anda harus menunjukkan beberapa cara berbeda untuk menyampaikan materi. 11 Misalnya, beberapa kelompok mungkin kurang banyak bicara daripada yang lainnya. Alih-alih sesi tanya jawab kelompok besar, mintalah peserta latihan berpasangan. Dalam pengiriman materi Anda, Anda mungkin akan menggunakan contoh spesifik untuk menggambarkan poin Anda. Jika peserta pelatihan tampaknya tidak memahami materi, pastikan ada contoh alternatif yang termasuk dalam rencana pelatihan. Tunjukkan peserta pelatihan. Pelatihan Anda mungkin bersifat organisasi, disesuaikan dengan satu jurusan atau dirancang khusus untuk karyawan tingkat pemula. Anda dapat mengembangkan rencana pelatihan terpisah untuk kelompok atau tim yang berbeda. Dalam setiap rencana, jelaslah tentang kelompok yang menjadi fokus pelatihan. 12 Kelompokkan trainee dengan tipe pelatihan. Misalnya, beberapa anggota organisasi mungkin memerlukan ikhtisar sederhana, sementara yang lain yang terlibat dalam penyelesaian tugas sehari-hari mungkin memerlukan pelatihan mendalam. Manfaatkan rekan kerja Anda. Misalnya, Anda perlu menghitung biaya pelatihan. Jika Anda tidak terlibat dalam akuntansi, Anda mungkin perlu meminta seseorang untuk mengenal keuangan perusahaan Anda untuk beberapa informasi. Tinjau daftar sumber daya pelatihan yang dibutuhkan untuk menentukan berapa banyak uang yang Anda butuhkan. Biaya lain yang perlu dipertimbangkan meliputi penyewaan ruang pertemuan, kompensasi pelatih dan waktu kerja. 13 Anda mungkin juga perlu berbicara dengan manajer fasilitas organisasi Anda. Mereka dapat membantu Anda memesan ruang konferensi atau fasilitas kuliah. Biarkan departemen TI Anda tahu bahwa Anda mungkin memerlukan bantuan selama pelatihan, terutama jika Anda mengajar secara online atau menggunakan alat seperti konferensi video. Pilihlah pelatih yang berkualitas. Untuk menawarkan pelatihan yang paling efektif, Anda harus memilih karyawan dengan kualitas terbaik untuk mengikuti sesi pelatihan. Mereka mungkin orang sudah bekerja untuk organisasi atau ahli dari luar. Periksa kualifikasi dan pengalaman mereka sebelum mempekerjakan. 14 Carilah pelatih yang memiliki pengalaman menggunakan metode yang ingin Anda tawarkan. Misalnya, jika pelatihan Anda dilakukan secara online, pastikan menemukan seseorang yang merasa nyaman menggunakan platform itu. Berkomunikasi dengan pelatih Anda. Biarkan mereka kesempatan untuk mengajukan pertanyaan dan pastikan mereka mengerti dengan jelas tujuan dan hasil yang diinginkan. Bagaimana Mengembangkan Program Pelatihan di Pekerjaan Bagaimana Menciptakan Rencana Pengembangan Keterampilan Kerja Bagaimana Menjadi Manajer Pelatihan Penjualan Bagaimana Mengembangkan Program Pelatihan Tenaga Kerja Cara Menulis Bisnis Terima Kasih Catatan Bagaimana Menjadi Manajer yang Baik Bagaimana Memberikan Referensi Positif Untuk Karyawan Bagaimana Mempertahankan Batas-Batas Profesional dalam Pekerjaan Sosial Bagaimana Belajar Mengelola Orang Bagaimana Menjadi Pusat Dukungan BossSupport yang Baik - Pertanyaan Klaim Tutup Kebakaran dan evakuasi 12 Cara Membuat Bisnis Kecil Lebih Aman Pengusaha bertanggung jawab untuk menjamin keselamatan setiap orang di Tempat kerja mereka (terutama saat keadaan darurat seperti kebakaran). Ini termasuk karyawan, kontraktor, pengunjung dan pelanggan. Penting untuk bersiap memastikan semua orang bisa mengungsi dengan cepat dan aman. Memulai Tempatkan peralatan kebakaran di tempat kerja Anda agar bisa diakses dengan cepat jika diperlukan (misalnya, alat pemadam api, selang dan selimut). Jika Anda tidak yakin dengan apa yang Anda butuhkan, hubungi pemadam kebakaran setempat atau peralatan pemadam kebakaran untuk mendapatkan saran. Tuliskan rencana evakuasi darurat tentang bagaimana orang harus mengevakuasi tempat kerja dan di mana mereka harus berkumpul jika ada keadaan darurat. Tampilkan diagram rencana evakuasi darurat di mana setiap orang dapat melihatnya dan mempraktikkan rencana Anda dengan karyawan Anda secara berkala, misalnya setiap enam bulan sekali. Pastikan setiap poster dengan jelas menunjukkan di mana Anda berada, di mana letak pintu keluar dan di mana area perakitan berada. Pastikan alat pemadam kebakaran sesuai dengan risiko yang spesifik untuk tempat kerja Anda tersedia (misalnya alat pemadam jenis busa atau kering untuk kebakaran yang melibatkan cairan yang mudah terbakar). Pasang papan reklame sehingga orang dapat menemukan alat pemadam kebakaran dengan cepat dan mengenali jenis api yang bisa digunakan. Jika Anda memiliki cadangan baterai untuk tanda keluar yang diterangi, uji daya baterai secara teratur. Pastikan keluar darurat tidak terkunci, tidak diblokir dan tanda keluar disinari. Pastikan alat pemadam ditempatkan jauh dari sumber panas dan dipelihara secara teratur. Melatih karyawan tentang bagaimana menggunakan peralatan pemadam kebakaran dan mengetahui jenis alat pemadam kebakaran yang digunakan untuk berbagai jenis kebakaran. Pastikan alat pemadam kebakaran diuji oleh petugas pemadam kebakaran atau pemadam kebakaran setempat untuk memastikannya beroperasi dengan benar. Hubungi mereka untuk meminta saran tentang seberapa sering peralatan Anda perlu diuji (biasanya setiap enam bulan). Catatan: Jika Anda berada di gedung multi-tenant, pastikan pengelola gedung menjalankan evakuasi latihan untuk semua penyewa sebagai bagian dari pengaturan sewa Anda. Untuk informasi lebih lanjut tentang kebakaran dan evakuasi, berkonsultasilah dengan petugas pemadam kebakaran setempat (MFB atau CFA), dewan daerah atau shire. Lihat AS1851, Pemeliharaan sistem dan peralatan proteksi kebakaran dan AS3745-2010 Perencanaan untuk Keadaan Darurat di Fasilitas.
Smart-forex-corporate-travel-card-axis-bank
Ringkasan strategi pelatihan-eksekutif