Trend-trading-technical-indicators

Trend-trading-technical-indicators

Saham-penutupan-di atas-50-hari-rata-rata bergerak
Trading-strategies-interest-rate-derivatives
Perbedaan-moving-average-dengan-eksponensial-smoothing


Options-trading-kotak Moving-average-price-update Persamaan rata-rata bergerak-rata-rata Stock-options-162 (m) Musiman dalam pergerakan rata-rata Stock-options-for-advisory-board-members

Empat Indikator Paling Umum dalam Trend Trading Trend traders mencoba mengisolasi dan mengekstrak keuntungan dari tren. Ada banyak cara untuk melakukan ini. Tidak ada satu pun indikator yang akan memasukkan tiket Anda ke kekayaan pasar, karena perdagangan melibatkan faktor-faktor lain seperti manajemen risiko dan psikologi perdagangan juga. Tapi indikator tertentu sudah teruji waktu dan tetap populer di kalangan pedagang tren. Di sini kami memberikan panduan umum dan strategi prospektif untuk setiap penggunaan ini atau tweak mereka untuk menciptakan strategi pribadi Anda. (Untuk info yang lebih mendalam, lihat Stock Volatile Trading dengan Indikator Teknis.) Memindahkan rata-rata data harga rata-rata dengan menciptakan satu garis yang mengalir. Garis mewakili harga rata-rata selama periode waktu tertentu. Yang rata-rata bergerak pedagang memutuskan untuk menggunakan ditentukan oleh kerangka waktu yang heshe perdagangan. Bagi investor dan pengikut tren jangka panjang, rata-rata pergerakan sederhana 200 hari, 100 hari dan 50 hari adalah pilihan populer. Ada beberapa cara untuk memanfaatkan moving average. Yang pertama adalah melihat sudut rata-rata bergerak. Jika sebagian besar bergerak secara horisontal untuk jangka waktu yang lama, maka harga tidak bergerak. Itu mulai. Jika miring, tren naik sedang berlangsung. Moving averages tidak memprediksi meskipun mereka hanya menunjukkan berapa harga yang dilakukan rata-rata selama periode waktu tertentu. Crossover adalah cara lain untuk memanfaatkan moving averages. Dengan merencanakan rata-rata pergerakan 200 hari dan 50 hari di bagan Anda, sinyal beli terjadi ketika 50 hari melintasi di atas hari 200 hari. Sinyal jual terjadi ketika turun 50 hari di bawah hari 200 hari. Kerangka waktu dapat diubah sesuai dengan jangka waktu perdagangan individual Anda. Bila harga melintasi di atas rata-rata bergerak, itu juga dapat digunakan sebagai sinyal beli, dan ketika harga melintasi di bawah rata-rata bergerak, ini bisa digunakan sebagai sinyal jual. Karena harga lebih fluktuatif daripada moving average, metode ini cenderung lebih false signal. Seperti ditunjukkan grafik di atas. Moving averages juga bisa memberikan support atau resistance terhadap harga. Bagan di bawah ini menunjukkan rata-rata pergerakan 100 hari yang bertindak sebagai support (harga memantul darinya). MACD (Moving Average Convergence Divergence) MACD adalah indikator berosilasi, berfluktuasi di atas dan di bawah nol. Ini merupakan tren berikut dan indikator momentum. Salah satu strategi MACD dasar adalah melihat sisi nol dari garis MACD. Di atas nol untuk periode waktu yang berkelanjutan dan tren cenderung naik di bawah nol untuk periode waktu yang berkelanjutan dan tren cenderung turun. Sinyal beli potensial terjadi ketika MACD bergerak di atas nol, dan sinyal jual potensial saat melintasi di bawah nol. Sinyal garis crossover memberikan sinyal beli dan jual tambahan. MACD memiliki dua garis - garis cepat dan garis lambat. Sinyal beli terjadi saat garis cepat melintasi dan melewati garis lambat. Sinyal jual terjadi saat garis cepat melintasi dan di bawah garis lambat. RSI (Relative Strength Index) RSI adalah osilator lain. Tapi karena pergerakannya terkandung antara nol dan 100, ia menyediakan beberapa informasi berbeda dari MACD. Salah satu cara untuk menafsirkan RSI adalah dengan melihat harga sebagai overbought - dan karena adanya koreksi - saat indikator di atas 70, dan harga oversold - dan akan mengalami bouncing - ketika indikator di bawah 30. Dalam uptrend yang kuat , Harga akan sering mencapai 70 dan seterusnya untuk periode yang berkelanjutan, dan tren turun dapat bertahan pada 30 atau di bawah untuk waktu yang lama. Sementara tingkat overbought dan oversold umum kadang-kadang bisa akurat, mereka mungkin tidak memberikan sinyal yang paling tepat untuk trader tren. Alternatif lain adalah membeli di dekat kondisi jenuh jual saat tren naik, dan melakukan short trading di dekat kondisi jenuh beli dalam tren turun. Katakanlah tren jangka panjang suatu saham sudah habis. Sinyal beli terjadi saat RSI bergerak di bawah 50 dan kemudian kembali ke atasnya. Intinya ini berarti pullback dalam harga telah terjadi, dan trader tersebut membeli begitu pullback nampaknya telah berakhir (menurut RSI) dan trennya kembali. 50 digunakan karena RSI biasanya tidak mencapai 30 dalam uptrend kecuali jika terjadi pembalikan potensial. Sinyal perdagangan pendek terjadi saat tren turun dan RSI bergerak di atas 50 dan kemudian kembali ke bawahnya. Trendlines atau moving average dapat membantu menetapkan arah tren, dan ke arah mana untuk mengambil sinyal perdagangan. Volume Keseimbangan Volume (OBV) sendiri merupakan indikator yang berharga, dan OBV memerlukan banyak informasi volume dan menyusunnya menjadi indikator satu baris sinyal. Indikator mengukur tekanan pembelian secara kumulatif dengan menambahkan volume pada hari-hari terakhir dan mengurangi volume pada hari-hari yang hilang. Idealnya, volume harus mengkonfirmasi tren. Kenaikan harga harus disertai dengan kenaikan harga OBV yang turun harus disertai dengan OBV yang jatuh. Angka di bawah menunjukkan saham untuk Netflix Inc berbasis di Los Gatos, California (Nasdaq: NFLX) yang trennya lebih tinggi seiring dengan OBV. Karena OBV tidak turun di bawah garis trennya. Ini merupakan indikasi bagus bahwa harga cenderung terus bergerak naik setelah pullback. Jika OBV naik dan harga tidak, harga cenderung mengikuti OBV dan mulai meningkat. Jika harga naik dan OBV flat-layer atau jatuh, harganya mungkin mendekati puncak. Jika harga turun dan OBV flat-lining atau naik, harganya bisa mendekati bagian bawah. Indikator dapat menyederhanakan informasi harga, sekaligus memberi sinyal perdagangan tren atau memperingatkan adanya pembalikan. Indikator dapat digunakan pada semua kerangka waktu, dan memiliki variabel yang dapat disesuaikan agar sesuai dengan preferensi spesifik masing-masing pedagang. Kombinasikan strategi indikator, atau naikkan pedoman Anda sendiri, jadi kriteria masuk dan keluar jelas tersedia untuk perdagangan. Setiap indikator dapat digunakan dengan lebih banyak cara daripada yang diuraikan. Jika Anda menyukai indikator penelitian lebih jauh, dan yang terpenting adalah mengujinya sebelum menggunakannya untuk melakukan live trades.ADX: Trend Strength Indicator Trading ke arah tren yang kuat mengurangi risiko dan meningkatkan potensi keuntungan. Indeks directional rata-rata (ADX) digunakan untuk menentukan kapan harga bergerak dengan kuat. Dalam banyak kasus, ini adalah indikator tren akhir. Bagaimanapun, trennya mungkin teman Anda, tapi pasti membantu untuk mengetahui siapa teman Anda. Pada artikel ini di artikel ini, perhatikan dengan baik nilai ADX sebagai indikator kekuatan tren. Pengantar ADX ADX digunakan untuk mengukur kekuatan tren. Perhitungan ADX didasarkan pada rata-rata pergerakan rentang harga bergerak selama periode waktu tertentu. Pengaturan standarnya adalah 14 bar, meskipun periode waktu lainnya dapat digunakan. ADX dapat digunakan pada kendaraan perdagangan seperti saham, reksadana, dana yang diperdagangkan dan futures. (Untuk pembacaan latar belakang, lihat Menjelajahi Osilator dan Indikator: Indeks Arah Rata-Rata dan Pergerakan yang Lebih Cerdas Dengan Indeks Arah Rata-Rata - ADX.) ADX diplot sebagai satu baris dengan nilai mulai dari yang rendah dari nol hingga yang tertinggi 100. ADX adalah non -directional itu mencatat kekuatan tren apakah harga sedang naik atau turun. Indikatornya biasanya diplot di jendela yang sama dengan dua garis indikator arah (DMI), dari mana ADX diturunkan (Gambar 1). Untuk sisa artikel ini, ADX akan ditampilkan secara terpisah di tangga lagu untuk tujuan pendidikan. Sumber: TDAmeritrade Strategy Desk Gambar 1: ADX bersifat nondirectional dan mengkuantifikasi kekuatan tren dengan naik pada uptrend dan downtrends. Ketika DMI berada di atas -DMI, harga bergerak naik, dan ADX mengukur kekuatan uptrend. Ketika -DMI berada di atas DMI, harga bergerak turun, dan ADX mengukur kekuatan tren turun. Gambar 1 adalah contoh uptrend yang membalikkan tren turun. Perhatikan bagaimana ADX naik saat tren naik, saat DMI berada di atas -DMI. Ketika harga terbalik, -DMI menyeberang di atas DMI, dan ADX naik lagi untuk mengukur kekuatan tren turun. Mengkuantifikasi Kekuatan Trend Nilai ADX membantu trader untuk mengidentifikasi tren perdagangan terkuat dan paling menguntungkan. Nilai juga penting untuk membedakan antara kondisi tren dan non-tren. Banyak trader akan menggunakan pembacaan ADX di atas 25 untuk menunjukkan bahwa kekuatan tren cukup kuat untuk strategi trading trend. Sebaliknya, ketika ADX di bawah 25, banyak akan menghindari strategi trading trend. Gambar 2: Nilai ADX dan Kekuatan Trend ADX rendah biasanya merupakan tanda akumulasi atau distribusi. Bila ADX di bawah 25 untuk lebih dari 30 bar, harga akan memasuki kondisi kisaran dan pola harga seringkali lebih mudah dikenali. Harga kemudian bergerak naik turun antara resistance dan support untuk menemukan selling dan buying interest. Dari kondisi ADX rendah, harga akhirnya akan pecah menjadi tren. Pada Gambar 3, harga bergerak dari saluran harga ADX rendah ke tren naik dengan ADX yang kuat. Sumber: Meja Strategi TDAmeritrade Gambar 3: Bila ADX di bawah 25, harga masuk dalam kisaran. Saat ADX naik di atas 25, harga cenderung cenderung tren. Sumber: TDAmeritrade Strategy Desk Gambar 4: Periode ADX rendah menyebabkan pola harga. Bagan ini menunjukkan cangkir dan pegangan formasi yang memulai tren naik saat ADX naik di atas 25. Arah garis ADX penting untuk membaca kekuatan tren. Ketika garis ADX naik, kekuatan tren meningkat dan harga bergerak ke arah tren. Bila garis jatuh, kekuatan tren menurun, dan harga memasuki periode retracement atau konsolidasi. (Untuk informasi lebih lanjut tentang topik ini, lihat Retracement or Reversal: Ketahui Perbedaannya.) Persepsi yang umum adalah bahwa garis ADX yang jatuh berarti tren membalikkan. Garis ADX jatuh hanya berarti kekuatan tren melemah, tapi biasanya tidak berarti tren membalikkan kecuali ada klimaks harga. Selama ADX di atas 25, yang terbaik adalah memikirkan garis ADX jatuh hanya kurang kuat (Gambar 5). Sumber: Meja Strategi TDAmeritrade Gambar 5: Bila ADX di bawah 25, trennya lemah. Saat ADX di atas 25 dan naik, trennya kuat. Saat ADX di atas 25 dan jatuh, trennya kurang kuat. Trend Momentum Rangkaian puncak ADX juga merupakan representasi visual dari momentum tren keseluruhan. ADX jelas menunjukkan kapan tren tersebut mendapatkan atau kehilangan momentum. Momentum adalah kecepatan harga. Serangkaian puncak ADX yang lebih tinggi berarti momentum tren meningkat. Serangkaian puncak ADX yang lebih rendah berarti momentum tren menurun. Setiap puncak ADX di atas 25 dianggap kuat, meski puncaknya lebih rendah. Dalam uptrend, harga masih bisa naik karena momentum ADX berkurang karena pasokan overhead dimakan saat tren berlanjut (Gambar 6). Mengetahui kapan momentum tren meningkat memberi kepercayaan pada trader untuk membiarkan keuntungan berjalan daripada keluar sebelum tren berakhir. Namun, rangkaian puncak ADX yang lebih rendah merupakan peringatan untuk memperhatikan harga dan mengelola risiko. Keputusan perdagangan terbaik dibuat berdasarkan sinyal objektif, bukan emosi. Sumber: Meja Strategi TDAmeritrade Gambar 6: puncak ADX di atas 25 namun semakin kecil. Trennya kehilangan momentum namun uptrend tetap terjaga. ADX juga bisa menunjukkan momentum divergence. Bila harga membuat tinggi yang lebih tinggi dan ADX membuat tingkat rendah, ada divergensi negatif, atau konfirmasi tidak. Secara umum, divergensi bukan merupakan sinyal pembalikan, melainkan sebuah peringatan bahwa momentum tren berubah. Mungkin tepat untuk mengencangkan stop loss atau mengambil sebagian keuntungan. (Untuk bacaan terkait, lihat Divergensi, Momentum dan Tingkat Perubahan.) Setiap saat tren berubah karakter, sekarang saatnya menilai dan / atau mengelola risiko. Divergensi dapat menyebabkan kelanjutan tren, konsolidasi, koreksi atau pembalikan (Gambar 7). Sumber: Meja Strategi TDAmeritrade Gambar 7: Harga membuat harga yang lebih tinggi sementara ADX membuat harga lebih rendah. Dalam kasus ini, divergensi negatif menyebabkan pembalikan tren. Penggunaan Strategis ADX Price adalah satu sinyal terpenting pada grafik. Baca harga terlebih dahulu, lalu baca ADX dalam konteks harga apa yang sedang dilakukan. Bila ada indikator yang digunakan, sebaiknya tambahkan sesuatu yang harganya tidak dapat dengan mudah kita kirim. Misalnya, tren terbaik naik dari periode konsolidasi kisaran harga. Pelarian dari jangkauan terjadi bila ada ketidaksepakatan antara pembeli dan penjual dengan harga, yang memberi tip keseimbangan penawaran dan permintaan. Apakah itu lebih banyak penawaran daripada permintaan, atau lebih banyak permintaan daripada penawaran, inilah perbedaan yang menciptakan momentum harga. Pelarian tidak sulit ditemukan, tapi sering gagal maju atau akhirnya menjadi jebakan. Tapi ADX memberitahu Anda saat berjam-jam berlaku dengan menunjukkan kapan ADX cukup kuat untuk harga trend setelah pelarian. Ketika ADX naik dari bawah 25 ke atas 25, harga cukup kuat untuk melanjutkan ke arah pelarian. Sebaliknya, seringkali sulit untuk melihat kapan harga bergerak dari tren ke kondisi kisaran. ADX menunjukkan kapan trend telah melemah dan memasuki periode range consolidation. Rentang kondisi ada saat ADX turun dari atas 25 ke bawah 25. Dalam kisaran, trennya miring dan ada kesepakatan harga umum antara pembeli dan penjual. ADX akan berliku-liku di bawah 25 sampai keseimbangan permintaan dan penawaran berubah lagi. (Untuk lebih lihat, Trading Trend Atau Rentang) ADX memberikan sinyal strategi hebat bila dikombinasikan dengan harga. Pertama, gunakan ADX untuk menentukan apakah harga sedang tren atau tidak tren, lalu pilih strategi trading yang tepat untuk kondisinya. Dalam kondisi tren, entri dibuat pada pullback dan dibawa ke arah tren. Dalam berbagai kondisi, strategi trading trend tidak tepat. Namun, perdagangan bisa dilakukan dengan reversal pada support (long) dan resistance (short). Kesimpulan: Menemukan Tren Ramah Keuntungan terbaik berasal dari perdagangan tren terkuat dan menghindari berbagai kondisi. ADX tidak hanya mengidentifikasi kondisi tren, ini membantu trader menemukan tren terkuat untuk diperdagangkan. Kemampuan untuk mengukur kekuatan tren adalah keunggulan utama bagi para pedagang. ADX juga mengidentifikasi berbagai kondisi, sehingga trader tidak terjebak dalam mencoba tren perdagangan dalam aksi harga sideways. Selain itu, hal itu menunjukkan kapan harga telah menembus kisaran dengan kekuatan yang cukup untuk menggunakan strategi perdagangan tren. ADX juga mengingatkan trader terhadap perubahan momentum tren, sehingga manajemen risiko dapat diatasi. Jika Anda ingin tren menjadi teman Anda, sebaiknya Anda tidak membiarkan ADX menjadi orang asing. John Murphy09s Sepuluh Hukum Perdagangan Teknis John Murphy09s Sepuluh Hukum Technical Trading StockCharts039 Chief Technical Analyst, John Murphy, adalah seorang penulis, kolumnis, dan penulis yang sangat populer. Pembicara tentang Analisis Teknikal. Esai John0 - Sepuluh Hukum Perdagangan Teknis - adalah kumpulan rekomendasi yang sering John tawarkan kepada orang-orang yang baru mengenal Analisis Teknis. Mereka didasarkan pada pertanyaan dan komentar yang telah dia terima selama bertahun-tahun setelah berbicara dengan berbagai khalayak. Jika Anda bingung bagaimana menggunakan Analisa Teknikal pada tingkat hari ke hari praktis, saran ini akan membantu. Cara mana pasar bergerak Seberapa jauh ke atas atau ke bawah akankah itu pergi Dan kapan akan terjadi sebaliknya? Ini adalah masalah utama analis teknis. Di balik grafik dan grafik dan formula matematika yang digunakan untuk menganalisis tren pasar adalah beberapa konsep dasar yang berlaku untuk sebagian besar teori yang digunakan oleh analis teknis hari ini. John Murphy, Analis Teknis Kepala StockCharts0, telah mengikuti tiga puluh tahun pengalamannya di lapangan untuk mengembangkan sepuluh hukum dasar perdagangan teknis: peraturan yang dirancang untuk membantu menjelaskan keseluruhan gagasan teknis perdagangan untuk pemula dan untuk merampingkan metodologi perdagangan. Untuk praktisi yang lebih berpengalaman. Sila ini mendefinisikan alat utama analisis teknis dan bagaimana menggunakannya untuk mengidentifikasi peluang jual beli. Sebelum bergabung dengan StockCharts, John adalah analis teknikal CNBC-TV selama tujuh tahun di acara populer Tech Talk. Dan telah menulis tiga buku laris tentang masalah ini: Analisis Teknis Pasar Keuangan. Trading dengan Intermarket Analysis dan Visual Investor. Buku terbarunya menunjukkan unsur visual penting dari analisis teknis. Dasar-dasar pendekatan John039 terhadap analisis teknis menggambarkan bahwa lebih penting untuk menentukan kemana pasar berjalan (naik atau turun) daripada alasan di baliknya. Berikut ini adalah sepuluh aturan terpenting dalam perdagangan teknis: 1. Peta Tren Studi grafik jangka panjang. Mulailah analisis grafik dengan grafik bulanan dan mingguan yang mencakup beberapa tahun. Peta pasar skala lebih besar memberikan visibilitas lebih dan perspektif jangka panjang yang lebih baik di pasar. Begitu jangka panjang sudah terbentuk, maka berkonsultasilah dengan grafik harian dan intra hari. Pandangan pasar jangka pendek saja seringkali bisa menipu. Bahkan jika Anda hanya berdagang dalam jangka pendek, Anda akan lebih baik jika Anda melakukan perdagangan dengan arah yang sama seperti tren jangka menengah dan jangka panjang. 2. Spot the Trend dan Go With It Menentukan trend dan mengikutinya. Tren pasar datang dalam berbagai ukuran jangka panjang, menengah dan jangka pendek. Pertama, tentukan yang mana yang akan Anda jual dan gunakan tabel yang sesuai. Pastikan Anda berdagang ke arah tren itu. Beli dips jika trennya naik. Jual rally jika trend sedang down. Jika Anda memperdagangkan tren menengah, gunakan grafik harian dan mingguan. Jika Anda berdagang hari ini, gunakan grafik harian dan intra hari. Tapi dalam setiap kasus, biarkan bagan rentang yang lebih panjang menentukan trennya, dan kemudian gunakan tabel waktu yang lebih pendek untuk timing. 3. Temukan yang Rendah dan Tinggi Ini Temukan level support dan resistance. Tempat terbaik untuk membeli pasar berada di dekat level support. Support itu biasanya reaksi sebelumnya rendah. Tempat terbaik untuk menjual pasar berada di dekat level resistance. Resistance biasanya merupakan puncak sebelumnya. Setelah puncak resistansi terputus, biasanya akan memberikan dukungan pada pullback berikutnya. Dengan kata lain, tinggi tua menjadi rendah baru. Dengan cara yang sama, ketika tingkat dukungan telah rusak, biasanya akan menghasilkan penjualan pada demonstrasi berikutnya, tingkat rendah yang lama bisa menjadi tingkat tinggi yang baru. 4. Tahu Seberapa Jauh Backtrack Mengukur persentase retracements. Optimalisasi pasar naik turun biasanya mencatat kembali sebagian besar tren sebelumnya. Anda dapat mengukur koreksi dalam tren yang ada dalam persentase sederhana. Retracement lima puluh persen dari tren sebelumnya adalah yang paling umum. Retracement minimum biasanya sepertiga dari tren sebelumnya. Retracement maksimum biasanya dua pertiga. Retracement Fibonacci 1) dari 38 dan 62 juga patut ditonton. Selama pullback dalam uptrend, oleh karena itu, titik beli awal berada di area retracement 33-38. 5. Gambarkan garis tren Garis Geser. Garis tren adalah salah satu alat charting yang paling sederhana dan paling efektif. Yang Anda butuhkan adalah straight edge dan dua poin pada chart. Garis tren naik digulirkan di sepanjang dua titik terendah berturut-turut. Garis tren turun ditarik sepanjang dua puncak berturut-turut. Harga akan sering kembali ke garis tren sebelum melanjutkan tren mereka. Pecahnya garis tren biasanya menandakan adanya perubahan dalam tren. Garis tren yang valid harus disentuh setidaknya tiga kali. Semakin lama garis tren telah berlaku, dan semakin banyak waktu yang telah diuji, semakin penting jadinya. 6. Ikuti rata-rata Ikuti moving averages. Moving averages memberikan sinyal beli dan jual yang obyektif. Mereka memberitahu Anda jika tren yang ada masih bergerak dan mereka membantu mengkonfirmasi perubahan tren. Moving averages tidak memberi tahu Anda sebelumnya, bagaimanapun, bahwa perubahan tren akan segera terjadi. Bagan kombinasi dari dua rata-rata bergerak adalah cara yang paling populer untuk menemukan sinyal perdagangan. Beberapa kombinasi futures yang populer adalah rata-rata bergerak 4- dan 9 hari, 9 - dan 18 hari, 5- dan 20 hari. Sinyal diberikan saat garis rata-rata yang lebih pendek melintasi lebih lama. Penyeberangan harga di atas dan di bawah rata-rata pergerakan 40 hari juga memberikan sinyal perdagangan yang baik. Karena garis grafik rata-rata bergerak adalah indikator tren berikut, mereka bekerja paling baik di pasar yang sedang tren. 7. Pelajari osilator Turns Track. Osilator membantu mengidentifikasi pasar jenuh beli dan jenuh jual. Sementara rata-rata bergerak menawarkan konfirmasi perubahan tren pasar, osilator sering kali memperingatkan kita sebelumnya bahwa pasar telah rally atau jatuh terlalu jauh dan akan segera berbalik. Dua yang paling populer adalah Relative Strength Index (RSI) dan Stochastics Oscillator. Mereka berdua bekerja pada skala 0 sampai 100. Dengan RSI, pembacaan di atas 70 adalah overbought sementara pembacaan di bawah 30 oversold. Nilai overbought dan oversold untuk Stochastics adalah 80 dan 20. Sebagian besar trader menggunakan 14 hari atau minggu untuk stochastics dan 9 atau 14 hari atau minggu untuk RSI. Divergensi Oscillator sering memperingatkan perputaran pasar. Alat ini bekerja paling baik dalam rentang pasar perdagangan. Sinyal mingguan dapat digunakan sebagai filter pada sinyal harian. Sinyal harian dapat digunakan sebagai filter untuk grafik intra hari. 8. Ketahui Tanda Peringatan Perdagangan indikator MACD. Indikator Moving Average Convergence Divergence (MACD) (dikembangkan oleh Gerald Appel) menggabungkan sistem crossover moving average dengan elemen overboughtoversold dari sebuah osilator. Sinyal beli terjadi ketika garis yang lebih cepat melintasi di atas garis yang lebih lambat dan kedua garis di bawah nol. Sinyal jual terjadi ketika garis yang lebih cepat melintasi bawah lebih lambat dari atas garis nol. Sinyal mingguan diutamakan daripada sinyal harian. Sebuah histogram MACD memilah perbedaan antara kedua garis dan memberi peringatan sebelumnya tentang perubahan tren. Ini disebut histogram karena batang vertikal digunakan untuk menunjukkan perbedaan antara kedua garis pada tabel. 9. Trend atau Not a Trend Gunakan indikator ADX. Indeks Average Directional Movement Index (ADX) membantu menentukan apakah pasar berada dalam tren atau fase perdagangan. Ini mengukur tingkat tren atau arah di pasar. Garis ADX yang meningkat menunjukkan adanya tren yang kuat. Garis ADX yang jatuh menunjukkan adanya pasar perdagangan dan tidak adanya tren. Garis ADX yang meningkat cenderung bergerak rata-rata ADX yang jatuh menyukai osilator. Dengan merencanakan arah garis ADX, trader dapat menentukan gaya trading dan indikator mana yang paling sesuai untuk lingkungan pasar saat ini. 10. Mengetahui Tanda Pengkonfirmasi Jangan mengabaikan volume. Volume adalah indikator konfirmasi yang sangat penting. Volume mendahului harga. Penting untuk memastikan bahwa volume yang lebih berat sedang berlangsung sesuai arah tren yang ada. Dalam uptrend, volume yang lebih berat harus dilihat pada hari ke hari. Volume yang meningkat menegaskan bahwa uang baru mendukung tren yang ada. Penurunan volume sering menjadi peringatan bahwa trend sudah hampir selesai. Uptrend harga yang solid harus selalu disertai dengan kenaikan volume. Quot11.quot Keep at it. Analisis teknis adalah keterampilan yang meningkat dengan pengalaman dan pembelajaran. Selalu menjadi siswa dan terus belajar. 1) Leonardo Fibonacci adalah seorang matematikawan abad ke-13 yang menemukan kembali hubungan yang tepat dan hampir konstan antara bilangan keturunan Hindu-Arab secara berurutan (1, 1, 2, 3, 5, 8, 13, 21, 34, 55, 89, 144, Dll sampai tak terhingga). Jumlah dari dua nomor berturut-turut dalam urutan ini sama dengan angka yang lebih tinggi berikutnya. Setelah empat yang pertama, rasio jumlah dalam urutan ke pendekatan nomor berikutnya yang lebih tinggi .618. Rasio itu dikenal oleh matematikawan Yunani dan Mesir kuno sebagai Golden Mean yang memiliki aplikasi kritis dalam seni, arsitektur dan alam.
Paling umum-jenis-bergerak-rata-rata
Online-broker-futures-trading