Tsla-bollinger-band

Tsla-bollinger-band

Indikator Sr-forex
Stock-option-trading-software-free
Trendline-trading-strategy-rahasia-terungkap-download-gratis


Buku-buku-online-trading-books Spesialis-trading-system-nyse-monopoli Rumus dua-pergerakan-rata-rata Bagaimana-untuk-membuka-online-trading-account-with-sbi Sistem perdagangan-Platinum Qq-forex

Moving Average: Pergerakan harga saham TSLA dapat diperkirakan dengan menggunakan pemicu berdasarkan moving averages, yang juga merupakan beberapa indikator teknis yang paling sederhana. TESLA INC Technical Analysis (NASDAQ. TSLA) TESLA INC Moving Average: Cara rata-rata dihitung dalam masing-masing dari 2 kasus populer, yaitu SMA dan EMA bervariasi, namun interpretasi pola bagan TESLA INC setelah perhitungan tetap sama. Rata-rata pergerakan 100 hari di 33,06 berada di bawah harga penutupan tertinggi 255,99. Semakin lama durasi moving average, semakin tinggi lag. Misalnya, rata-rata pergerakan 200 hari untuk TESLA INC sebagian besar merupakan sinyal tren jangka panjang dan akan membantu pedagang jangka panjang. TESLA INC Bollinger Bands: Bollinger bands terdiri dari garis tengah biasanya TSLA SMA, dan dua band harga saham TSLA di atas dan di bawahnya. Saham tersebut dianggap di atas ketika harga mulai bergerak mendekati band atas, dan dianggap oversold karena harga saham bergerak lebih dekat ke arah lower band. Saat ini harga saham 255.99 berada pada kisaran yang lebih rendah dari band bollinger TESLA INC. TESLA INC Moving Average Convergence Divergence atau MACD: Divergensi konvergensi rata-rata bergerak atau MACD adalah indikator teknis yang membantu mengukur tren harga saham, karena indikator ini berguna untuk memahami kekuatan, arah dan momentum harga saham. Garis TESLA INC MACD berada di atas garis sinyal. TESLA INC Indeks Kekuatan Relatif: Indikator teknis RSI adalah momentum osilator. Ini membandingkan kecepatan dan perubahan pergerakan harga. Indeks kekuatan relatif stok TSLA adalah 75.31.Bollinger Band BREAKING DOWN Bollinger Band Bollinger Bands adalah teknik analisis teknik yang sangat populer. Banyak pedagang percaya semakin dekat harga bergerak ke upper band, semakin overbought pasar, dan semakin dekat harga bergerak ke lower band, semakin oversold market. John Bollinger memiliki seperangkat 22 peraturan yang harus diikuti saat menggunakan band sebagai sistem perdagangan. Squeeze Peras adalah konsep sentral Bollinger Bands. Ketika band-band itu saling berdekatan, menyempitkan rata-rata bergerak, itu disebut pemerasan. Sebuah pemerasan menandakan periode volatilitas rendah dan dianggap oleh para pedagang sebagai tanda potensial terjadinya volatilitas di masa depan dan peluang perdagangan yang mungkin terjadi. Sebaliknya, semakin lebar gerombolan bergerak, semakin besar peluang terjadinya penurunan volatilitas dan semakin besar kemungkinan keluarnya perdagangan. Namun, kondisi ini bukan sinyal perdagangan. Band tidak memberikan indikasi kapan perubahan itu mungkin terjadi atau arah mana yang bisa bergerak. Sekitar 90 aksi harga terjadi di antara kedua band tersebut. Setiap pelarian di atas atau di bawah band adalah peristiwa besar. Pelarian itu bukan sinyal perdagangan. Kesalahan yang dilakukan kebanyakan orang adalah percaya bahwa harga yang memukul atau melampaui salah satu band adalah sinyal untuk membeli atau menjual. Breakout tidak memberikan petunjuk mengenai arah dan tingkat pergerakan harga di masa depan. Bukan Sistem Standartone Bollinger Bands bukanlah sistem perdagangan mandiri. Mereka hanyalah satu indikator yang dirancang untuk memberi para pedagang informasi mengenai volatilitas harga. John Bollinger menyarankan untuk menggunakannya dengan dua atau tiga indikator non-berkorelasi lainnya yang memberikan sinyal pasar lebih langsung. Dia yakin sangat penting untuk menggunakan indikator berdasarkan berbagai jenis data. Beberapa teknik teknis yang disukai adalah moving average divergenceconvergence (MACD), volume on-balance dan indeks kekuatan relatif (RSI). Intinya adalah bahwa Bollinger Bands dirancang untuk menemukan peluang yang memberi investor kemungkinan sukses yang lebih tinggi. Pola Candlestick untuk Diikuti Dengan Bollinger Bands (ILMN, FCX) Merupakan sifat kedua untuk menempelkan Bollinger Bands pada grafik harga namun kebanyakan trader tidak Pahami nilai penuh dari indikator yang teruji waktu ini (untuk bacaan tambahan, lihat Dasar-Dasar Band Bollinger). Mari kita ubah itu dengan meninjau banyak aplikasi dan memeriksa cara baru untuk memperbaiki bottom line Anda (untuk bacaan terkait, lihat Menggunakan Bollinger Band Bands to Gauge Trends). Kami akan memulai dengan latar belakang singkat tentang konstruksi dan kemudian beralih ke interpretasi asli yang dapat Anda terapkan sekarang dalam analisis pasar Anda. Analis keuangan Amerika John Bollinger meletakkan dasar bagi alat canggih ini di awal tahun 1980an, pertama-tama menerapkannya pada pasar opsi. Saluran harga pada saat itu mempertahankan lebar konstan, mengabaikan volatilitas sebagai variabel utama. Bollinger mengubah kelalaian tersebut dengan menambahkan aturan standar deviasi (SD) ke Keltner Channels sehingga mereka akan berkembang dan berkontraksi sebagai reaksi terhadap perubahan kondisi pasar (untuk bacaan terkait, lihat Whats the difference antara Bollinger Bands dan Keltner Channels). Indikator tersebut tidak memiliki nama ketika Bollinger memposting chart heavy-band pertamanya di Financial News Network, sebuah inkarnasi CNBC, namun dijuluki Bollinger Bands karena semakin populer di tahun 1990an (untuk bacaan terkait mengacu pada Tales From The Trenches: Strategi Bollinger Band Sederhana). Sebagian besar pedagang mengharapkan tindakan tren saat Bollinger Bands berkembang dan kondisi rangebound saat band berkontraksi namun interpretasi yang disederhanakan ini jarang menghasilkan sinyal beli atau jual yang dapat ditindaklanjuti. Kekuatan sebenarnya dari band terbangun saat interaksi priceband dikategorikan ke dalam pola yang dapat diamati yang menghasilkan prediksi spesifik mengenai tindakan harga jangka pendek (untuk bacaan terkait, lihat Bagaimana cara membuat strategi perdagangan dengan Bollinger Bands dan moving averages). Ini mengatur secara alami ke atas, tengah dan bawah band salib, serta sudut band relatif ketika harga menyerang mereka. Selain itu, kedalaman penetrasi melalui pita atas atau bawah memegang signifikansi khusus dalam prediksi karena hanya terjadi bila perilaku keamanan membentang jauh dari keadaan istirahat biasa, atau tingkat pengembalian rata-rata. Sebagian besar program analisis teknis dilengkapi dengan preset Bollinger Bands ke 20-bar Simple Moving Average (SMA) dan 2 SD. Rata-rata bergerak menunjukkan titik tendensi sentral di mana harga harus kembali setelah ayunannya lebih tinggi atau lebih rendah. Standar deviasi memprediksi seberapa jauh ayunan harus dilakukan berdasarkan volatilitas saat ini, yang diperbarui dengan setiap harga bar. Band atas dan bawah memvisualisasikan tingkat tersembunyi ini, yang relatif terhadap rata-rata bergerak yang dipilih untuk indikator. 20-bar bekerja dengan baik dalam banyak kasus, jadi tidak perlu data tambang untuk input yang sempurna. Fine Tuning Standar Deviasi Ini adalah cerita yang berbeda dengan standar deviasi karena pasar emosional sangat rutin menekan harga di luar 2SD. Solusi yang efektif adalah menambahkan shadow bands di 3SD untuk memperhitungkan kondisi volatile ini, yang membutuhkan sinyal beli dan jual yang sensitif terhadap risiko. Anda dapat melihat lapisan tambahan informasi dengan Tesla Motors (TSLA) pada musim panas 2014 saat rally ke titik tertinggi sepanjang masa. Meski stoknya menusuk pita 2SD berulang kali, 3SD memegang tren di setiap contoh, memberikan petunjuk handal mengenai pembalikan dan momentum pudar. Perhatikan pula bagaimana puncak tingkat perubahan harga (PROC) cenderung mencocokkan kunjungan ke band 3SD. Ini menyoroti simbiosis alami di antara indikator-indikator ini. Pola Baju dan Bunga Bollinger Bands menunjukkan kekuatan terbesar mereka saat harga naik ke band papan atas atau turun ke bawah. Pergeseran hubungan antara harga, bandwidth dan band-angle menghasilkan bermacam-macam pola yang menghasilkan prediksi harga jangka pendek yang unik. Secara umum, mengharapkan band untuk menahan harga saat mereka tetap horizontal ke arah salib atau kemiringan terhadap arah harga. Ini disebut pola kotak naik atau turun. Sebagai alternatif, band papan atas berpaling lebih tinggi sebagai respons terhadap kenaikan harga atau band terbawah yang berbalik turun karena terhambatnya harga menunjukkan bahwa resistance bergerak menjauh, memungkinkan tren berkembang meluas lebih tinggi atau lebih rendah. Pola memancarkan bunga ini, membangkitkan citra kelopak bunga yang membuka energi sinar matahari. Kombinasikan analisis pola harga (untuk bacaan terkait, lihat Cara Menafsirkan Pola Harga Analisis Teknis: Triple Tops and Bottoms) dengan Bollinger Bands untuk mendapatkan prediksi jangka pendek yang paling dapat diandalkan. Illumina (ILMN) mencapai puncak baru pada bulan Oktober dan kios keluar dua minggu kemudian. Bollinger Bands berkontraksi, seiring berkembangnya range trading baru, menghasilkan crossover dengan rising bottom band (1) di bulan November. Pola kotak jatuh ini bertahan, memicu pembalikan yang menghasilkan crossover teratas menjadi band kontrak (2) beberapa minggu kemudian. Pola kotak naik ini juga berlaku. Saham kembali ke band bawah (3) di bulan Desember, menusuknya dan membentang hampir 100 di luar batas-batasnya. Ini memprediksi pembalikan yang akan datang yang dikombinasikan dengan dukungan di puncak celah bulan Oktober, meskipun band terbawah terbuka di bar kedua. Ini adalah perilaku yang umum karena pola harga memiliki dampak lebih besar pada arah jangka pendek daripada volatilitas yang bergeser. Salib teratas (4) pada bulan Januari mengukir versi kegagalan bulan Desember yang terbalik, dengan putaran sedikit ke atas yang langsung menuju perlawanan di puncak bulan Oktober. Dalam kedua kasus tersebut, bar pembalikan tepat waktu memaksa Bollinger Bands kembali ke arah horizontal, membangun kembali kotak rangebound untuk putaran lain aksi dua sisi. Stairstep dan Climax Patterns Band yang dibuka sepenuhnya dengan harga bergerak dengan mudah di sepanjang tepinya membuat pola tangga, yang menunjukkan tren stabil yang mungkin berlanjut untuk waktu yang lama. Thrust di luar band, mencapai ke 3 dan bahkan 4SD menandakan kepanasan, umumnya dikaitkan dengan pola klimaks yang memprediksi jeda dalam tren atau pembalikan langsung. Perincian Sederhana (untuk bacaan terkait, lihat Retracement or Reversal: Know The Difference) ke pusat band, SMA 20-bar dalam banyak kasus, menandakan ayunan perubahan mean alami atau periode istirahat yang seharusnya menarik pembeli yang bersedia dalam uptrend dan penjual yang bersedia. Dalam tren turun. Freeport-McMoran (FCX) memasuki pola stealstep yang mematikan selama tren turun yang panjang. Itu turun dari hari ke hari di bulan September dan Oktober, menyentuh tapi jarang menusuk band bawah. Penetrasi yang lebih dalam pada pertengahan bulan (persegi panjang merah) memicu retracement langsung yang tepat pada level 20 hari SMA yang berarti tingkat pengembalian. Saham tersebut melanjutkan lintasan ke bawah ke bulan November dan memasuki retracement yang menghabiskan tujuh hari lagi untuk kembali berarti. Sebuah cepat pop ke band atas menurun (biru persegi panjang) memicu pembalikan kotak naik seperti yang diharapkan, menghasilkan lebih downside ke Desember. Sekali lagi, ini muncul ke SMA 20 hari, menghabiskan lebih dari dua minggu pada tingkat itu, sebelum terjun ke band bawah 3SD dan menyelesaikan pola klimaks yang memicu pembalikan lain (hijau persegi panjang). Beberapa Waktu Frames Analisis Bollinger Band bekerja sangat baik bila diterapkan pada dua kerangka waktu sekaligus. Misalnya, fokus pada pemogokan yang relatif jarang terjadi di pita mingguan teratas, pusat dan bawah mingguan, dengan menggunakan tingkat tersebut untuk membeli atau menjual sinyal saat band harian berbaris dalam pola yang serupa. Grafik mingguan Illumina (ILMN) menunjukkan rentang perdagangan 10 bulan yang berakhir tepat setelah saham menembus garis bawah horizontal, memicu pembalikan kotak jatuh mingguan. Gelombang tren awal berakhir pada pita atas, menghasilkan pola sideway yang disorot dalam contoh sebelumnya. Perhatikan bagaimana dua rebound box yang disorot pada chart daily dimulai di SMA 20 minggu. Akhirnya, band mingguan teratas terangkat dan menjauh dari harga bar, melengkapi pola bunga bullish yang memprediksi pelarian pada akhirnya. Bollinger Bands telah menjadi alat pasar yang sangat populer sejak tahun 1990an namun kebanyakan trader gagal memanfaatkan potensi sebenarnya. Anda dapat mengatasi defisit ini dengan mengatur hubungan harga-band dalam beberapa kerangka waktu menjadi pola berulang yang memprediksi perilaku harga jangka pendek tertentu.
Options-trading-level-3
Ta-ut-pengar-forex