Ubs-trading-system

Ubs-trading-system

Stock-options-mentor
Uk-forex-broker
Daftar opsi indeks saham


Rmo-trading-system Use-of-moving-averages-in-technical-analysis-hemant-kanade Platform perdagangan-ekuitas-online Spanish-business-option-trading-sl Weizmann-forex-ltd-patna Option-trading-stock-picks

UBS ke Test Blockchain Settlement System (BK, DB) Sebuah tim bank yang dipimpin oleh UBS Group Inc. (UBS) dari Swiss pada hari Rabu mengumumkan pengembangan solusi berbasis blockchain yang ditujukan untuk menyelesaikan transaksi lebih cepat dan lebih aman, sekaligus meningkatkan efisiensi modal. UBS, yang pertama kali meluncurkan proyek ini pada bulan September, telah bergabung dengan ICAP PLC, Deutsche Bank AG (DB), Banco Santander SA (SAN) dan Bank of New York Mellon Corp (BK), yang berencana untuk menguji Initial Settlement Coin mereka USC), seperti sistem yang disebut, di lingkungan pasar nyata. Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Rabu, tim tersebut menggambarkan USC sebagai model kas digital yang bertujuan memfasilitasi pembayaran dan penyelesaian pasar keuangan institusional. USC akan dapat dikonversi pada paritas dengan deposit bank dalam mata uang transaksi, dengan versi yang berbeda yang sesuai dengan dolar, euro, pound, franc Swiss dan lainnya. Bank-bank tersebut bermitra dengan Clearmatics Technologies Ltd. untuk mengembangkan sistem ini. Menurut pernyataan Rabu, dialog aktif dengan regulator dan bank sentral akan memastikan bahwa sistem tersebut sesuai dengan peraturan. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat juga: Medici, The Blockchain Stock Exchange.) Teknologi dasar yang digunakan bank adalah buku besar terdistribusi, atau blockchain. Yang awalnya dikembangkan untuk mendukung bitcoin kripto-mata uang. Teknologi ini pertama kali dijelaskan dalam sebuah makalah putih 2009 oleh pengembang atau pengembang yang menyebut diri mereka Satoshi Nakamoto. Bitcoin, yang tidak terkait dengan aset fisik atau didukung oleh pemerintah manapun, mulai dari pada dasarnya tidak berharga, 10.000 dihabiskan untuk pizza pada tahun 2010 hingga nilai tukar sekitar 580 pada Rabu sore. Bagi para pendukung, nilainya terletak pada inovasi kriptografi yang diwakilinya, kemampuan untuk melakukan transaksi digital tanpa trust. Blockchain (bitcoin) adalah buku besar elektronik yang berisi setiap transaksi yang pernah dilakukan dengan menggunakan bitcoin. Hal ini dipertahankan oleh sejumlah pihak, tidak diketahui satu sama lain, yang bersaing menambang blokir tersebut, melakukan operasi yang sulit dan sulit untuk menghasilkan blok transaksi berikutnya dan mendapatkan pahala dari bitcoin yang baru dibuat (penghargaan ini akhirnya akan dihapuskan ). Jika satu pihak tidak memiliki lebih dari 50 daya komputasi dalam jaringan kompetitif ini, tidak ada yang bisa mengubah satu blok setelah ditambang. Alasannya adalah setiap peserta memiliki salinan buku besar dan dapat dengan mudah melihat adanya gangguan. Selama jaringan tetap kokoh, dengan kata lain, bitcoin secara teoritis tidak dapat dicuri atau dihabiskan dua kali. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat juga: Apa itu Blockchain) Bank secara bertahap datang untuk melihat blockchain sebagai alat yang berpotensi berguna untuk mereka: buku besar tersebut menyediakan cara untuk melakukan audit yang rinci dan relatif mudah, dan sebagian besar transaksi tanpa gesekan sama sekali dengan masalah fisik. Uang tunai maupun perantara. Verifikasi pihak ketiga jadi tidak perlu. (Untuk yang terkait, lihat: Bagaimana Bitcoin 2.0 Mengubah Dunia) Meskipun bank tetap skeptis terhadap bitcoin itu sendiri, mata uang dan blockchain tidak terkait dengan barang. Bitcoin dapat dianggap sebagai aplikasi yang beroperasi pada blockchain, platform yang dapat disesuaikan dengan aplikasi lain. Dengan kata lain, bisa ada dan sekarang banyak hambatan. Sebuah titik balik datang pada bulan Agustus yang lalu, ketika Blythe Masters, yang mengembangkan credit-default swap, muncul di sampul Bloomberg Markets yang menjanjikan bahwa blockchain akan merevolusi keuangan. (Untuk informasi lebih lanjut, lihat: Teknologi Blockchain untuk Merevitalisasi Perbankan Tradisional.) Kritikus berpendapat bahwa mengembangkan blokade eksklusif mengalahkan tujuan tersebut, mengurangi jaringan ke sejumlah kecil pelaku dan mengancam manfaat bitcoin yang tidak dapat dipercaya. Hampir setiap bank besar sekarang terlibat dalam satu atau lebih proyek blockchain, kemitraan yang paling menonjol antara perusahaan fintech R3CEV LLC dan sejumlah bank yang membengkak termasuk Goldman Sachs Group Inc. (GS), Barclays PLC (BCS), Credit Suisse Group AG (CS), Banco Bilbao Vizcaya Argentaria SA (BBVA), Commonwealth Bank of Australia, Royal Bank of Scotland Group PLC (RBS), JPMorgan Chase amp Co (JPM) dan UBS.UBS: Lembar Rap Perusahaan Oleh Philip Mattera UBS, the Hasil perkawinan 1998 antara dua bank raksasa Swiss dan akuisisi selanjutnya dari pialang rumah PaineWebber, telah terlibat dalam serangkaian skandal terbaru yang melibatkan perannya dalam membantu orang-orang Amerika yang kaya menghindari pajak, perannya dalam manipulasi tingkat bunga LIBOR Indeks dan kegagalannya untuk mencegah salah satu pedagangnya mengalami kerugian lebih dari 2 miliar. Pada tahun 2015 harus mengaku bersalah atas tuntutan pidana di A.S. Perusahaan tersebut berasal dari tahun 1854 mendirikan Basler Bankverein, yang kemudian menjadi Bank Corporation Swiss. Saingannya Union Bank of Switzerland dibentuk pada tahun 1912 melalui penggabungan dua bank kecil. Bank-bank tersebut memiliki bagian dari skandal sebelumnya, termasuk sebuah kontroversi mengenai pencucian uang tahun 1988 yang melibatkan kedua institusi tersebut dan juga bank besar Swiss lainnya, Credit Suisse. Bank-bank tersebut dilaporkan telah menggunakan cincin obat-obatan dari Turki-Lebanon untuk mencuci uang sebanyak 1 miliar tunai, yang konon telah tiba di koper di bandara Zurich dan langsung dibawa ke bank (lihat Wall Street Journal, 7 dan 9 November , 1988). Bank-bank membantah melakukan sesuatu yang salah. Selama tahun 1980an, Union Bank dan Swiss Bank Corp. juga mendapat kecaman untuk kegiatan bisnis mereka di apartheid Afrika Selatan. Dan di tahun 1990an, mereka menemukan diri mereka berada di tengah kontroversi baru mengenai hubungan mereka dengan Nazi Jerman dan penanganan laporan korban Holocaust. Pada tahun 1997, tak lama setelah pemerintah Swiss memerintahkan bank untuk menyimpan catatan yang relevan di tengah diskusi dengan pejabat A.S. mengenai penciptaan dana kompensasi, terungkap bahwa Union Bank telah menghancurkan sejumlah besar dokumen tersebut di kantor pusatnya di Zurich. Penghancuran dihentikan saat petugas keamanan memberi tahu organisasi Yahudi setempat tentang apa yang sedang terjadi. Sekitar waktu ini, bank-bank Swiss juga terkena tuntutan hukum yang diajukan di Amerika Serikat oleh kerabat korban Holocaust yang tidak dapat mengakses aset yang dimiliki oleh bank selama beberapa dekade karena kurangnya dokumentasi. Ada juga tuduhan bahwa bank mendapatkan keuntungan dengan menerima simpanan dana yang telah dijarah oleh Nazi. Pada tahun 1998, bank-bank tersebut setuju untuk membayar total restitusi 1,25 miliar. Hakim dalam kasus tersebut kemudian menuduh bank-bank membungkuk untuk membayar penyelesaian tersebut. Mengambil PaineWebber dan Kesengsaraan Hukumnya Setelah Swiss Bank Corp. dan Union Bank menyelesaikan merger mereka, UBS yang baru mengumumkan rencana pada tahun 2000 untuk mengakuisisi PaineWebber, rumah broker AS terbesar. PaineWebber telah mengalami serangkaian masalah hukum. Pada tahun 1992 New York Stock Exchange mendenda 900.000 untuk pelanggaran penjualan dan perdagangan yang meluas. Pada tahun 1996, ia harus membayar sekitar 200 juta orang untuk menyelesaikan tuntutan tindakan kelas yang menuntut dilakukannya praktik penipuan dalam penjualan kemitraan terbatas. PaineWebber juga mewarisi kesulitan hukum dari Kidder Peabody, yang dibeli dari General Electric pada tahun 1994. Kidder telah dikecam oleh SEC pada tahun 1986 karena menyalahgunakan 145 juta surat berharga klien sebagai jaminan atas pinjaman banknya sendiri. Bintang pengambilalihan Martin Siegel terlibat dalam skandal perdagangan orang dalam Ivan Boesky, dan pada tahun 1987 Kidder sendiri harus membayar 25 juta untuk menyelesaikan tuntutan terkait dengan perusahaan tersebut. Tujuh tahun kemudian, Kidder menghadapi sebuah kontroversi baru setelah salah satu managing directornya, Joseph Jett, dituduh melaporkan 350 juta keuntungan perdagangan fiktif untuk menutupi kerugian besar dan meningkatkan bonusnya. Investigasi terhadap kasus tersebut menyebutkan rincian lengkap sistem kontrol internal perusahaan. Kidder juga menjadi sasaran tuntutan hukum diskriminasi usia dan jenis kelamin. Setelah diakuisisi oleh UBS, PaineWebber setuju untuk membayar 10,3 juta untuk menyelesaikan tuntutan hukum di mana kota Nashville menuduh perusahaan tersebut mengenakan biaya berlebihan untuk mengelola dana pensiunnya dan mengecilkan risiko portofolio yang telah dikumpulkannya. Pada awal 2002 UBS unit UBS Warburg mengakuisisi unit perdagangan Enron, yang kemudian dikenalkannya dalam penipuan akuntansi yang meluas. UBS kemudian setuju untuk membayar 115 juta untuk menyelesaikan proses pengadilan karena runtuhnya Enron. UBS memiliki masalah hukum dan peraturan lainnya. Pada tahun 2003, ini adalah satu dari sepuluh perusahaan investasi besar yang setuju untuk membayar total 1,4 miliar penalti, disgorgement dan biaya pendidikan investor untuk menyelesaikan tuntutan federal dan negara yang melibatkan benturan kepentingan antara kegiatan penelitian dan investasi perbankan mereka. UBS Warburgs berbagi 80 juta. Pada tahun yang sama, SEC menghukum UBS PaineWebber 500.000 karena gagal untuk benar mengawasi broker yang menipu kliennya lebih dari 68 juta. Pada tahun 2004 UBS setuju untuk membayar 4,6 juta untuk menyelesaikan biaya yang dibawa oleh SEC dan regulator industri NASD (sekarang FINRA) menipu pelanggan reksa dana. Belakangan tahun itu, Federal Reserve mendenda UBS 100 juta karena melanggar sanksi perdagangan A.S. dengan melakukan transaksi mata uang dengan partai-partai di negara-negara seperti Iran dan Libya. Pada tahun 2006, regulator New York Stock Exchange dan New Jersey mendenda UBS 49,5 juta untuk pelanggaran waktu pasar. Pada tahun 2007 FINRA mendenda UBS 370.000 untuk membuat ratusan pengungkapan akhir tentang pialangnya dan 250.000 lainnya pada tahun berikutnya untuk kegagalan pengawas yang terkait dengan penjualan reksa dana yang tidak tepat. Bailout, Manipulasi Bid-Rigging dan LIBOR Pada tahun 2008 UBS setuju untuk membayar sekitar 282 juta untuk menyelesaikan tuntutan hukum sehubungan dengan perannya dalam pembiayaan Parmalat, perusahaan susu Italia yang ambruk pada tahun 2003 di tengah tuduhan penipuan dan pencucian uang. Pada tahun yang sama, UBS dipukul dengan tuntutan hukum yang diajukan oleh beberapa pemerintah negara bagian A.S. sehubungan dengan penjualan sekuritas tingkat lelang. UBS menyelesaikan tindakan tersebut dengan menyetujui untuk membayar total 150 juta denda kepada negara bagian dan membeli kembali lebih dari 18 miliar sekuritas. Juga pada tahun 2008, pemerintah Swiss menginvestasikan sekitar 5 miliar di UBS untuk membantu menopangnya selama krisis keuangan. Regulator Swiss juga menyiapkan dana 60 miliar untuk menyerap aset beracun di buku UBS. Pada tahun 2009 UK Financial Services Authority (FSA) mendenda UBS 8 juta untuk sistem dan mengendalikan kegagalan yang memungkinkan karyawan melakukan transaksi yang tidak sah. Pada tahun 2010 UBS setuju untuk membayar denda sebesar 6,6 juta dan membeli kembali 200 juta sekuritas tingkat lelang untuk menyelesaikan tuduhan menipu investor di Texas. Pada tahun 2011 FINRA mendenda UBS 2,5 juta dan memerintahkannya untuk membayar 8,25 juta restitusi kepada pelanggan yang dikatakan telah disesatkan saat membeli sekuritas yang dikenal sebagai 100 Principal-Protection Notes. Pada tahun yang sama, UBS setuju untuk membayar 160 juta untuk menyelesaikan tuntutan federal dan negara yang berkaitan dengan penawaran kecurangan di pasar sekuritas kota. Sebulan kemudian, UBS digugat oleh Federal Housing Finance Agency dalam sebuah tindakan yang berusaha memulihkan lebih dari 900 juta kerugian yang diderita oleh Fannie Mae dan Freddie Mac dari sekuritas berbasis mortgage yang dibeli melalui UBS. (Pada bulan Juli 2013, agensi tersebut mengumumkan bahwa UBS akan membayar 885 juta untuk menyelesaikan kasus ini). UBS juga menghadapi kritik di tahun 2011 setelah terungkap bahwa seorang pedagang muda bernama Kweku Adoboli yang bekerja di bank-bank kantor London telah mengumpulkan lebih dari 2 miliar Dalam kerugian (Adoboli kemudian dinyatakan bersalah melakukan kecurangan dan dijatuhi hukuman tujuh tahun di penjara UBS didenda 29 juta oleh regulator Inggris karena kegagalan pengawas.) Sebelum tahun ini berakhir, UBS juga didenda 12 juta oleh FINRA karena melanggar peraturan penjualan pendek dan harus Bayar 8 juta untuk menyelesaikan biaya penjualan singkat yang dibawa oleh SEC. Pada tahun 2012 UBS harus membayar 300.000 untuk menyelesaikan biaya SEC sehubungan dengan harga sekuritas yang tidak semestinya dalam reksa dana dan kemudian 1,5 juta pada denda FINRA terkait dengan penyalahgunaan dalam penjualan dana yang diperdagangkan di bursa. Belakangan tahun itu, UBS terjebak dalam skandal manipulasi tingkat suku bunga LIBOR. Pada bulan Desember 2012 anak perusahaan sekuritas Jepang UBS mengaku bersalah atas tuduhan kecurangan pelanggaran kejahatan di pengadilan federal AS dan setuju untuk membayar sekitar 1,5 miliar denda dan disgorgement untuk menyelesaikan tuntutan tersebut dan kasus tambahan yang dibawa oleh regulator lain di Amerika Serikat, Inggris Dan Swiss. Dengan melakukan negosiasi agar unit Jepang mengajukan permohonan, UBS memastikan operasi A.S. tidak akan terpengaruh. Dalam persidangan berikutnya mengenai kasus ini di Parlemen Inggris, beberapa mantan eksekutif UBS dituduh melakukan kelalaian dan ketidakmampuan yang besar. Pada tahun 2013 UBS didenda 9,45 juta oleh Britains FSA untuk berbagai kegagalan sehubungan dengan penjualan sekuritas berisiko yang terkait dengan AIG. Belakangan tahun itu, SEC mengumumkan bahwa UBS akan membayar 50 juta untuk menyelesaikan tuntutan yang menyesatkan investor selama penjualan kewajiban hutang yang dijaminkan. Pada tahun 2015 UBS harus membayar 14,4 juta untuk menyelesaikan tuduhan SEC bahwa hal itu menciptakan lapangan bermain yang tidak rata bagi investor di dalam sistem perdagangan alternatif kolam yang gelap. Juga pada tahun 2015, Departemen Kehakiman A.S. mengumumkan bahwa UBS ditemukan melanggar penyelesaian LIBOR 2012 dan bahwa perusahaan induk tersebut akan mengaku bersalah atas tuntutan pidana, membayar denda 203 juta dan menjalani masa percobaan selama tiga tahun. Pada bulan September 2016, SEC mengumumkan bahwa UBS telah setuju untuk membayar lebih dari 15 juta orang untuk menyelesaikan tuduhan bahwa mereka gagal mendidik dan melatih tenaga penjualannya secara memadai mengenai aspek kritis dari beberapa produk keuangan kompleks yang dijual kepada investor ritel. Kontroversi Penghindaran Pajak Pada tahun 2008 seorang mantan bankir UBS bernama Bradley Birkenfeld didakwa di pengadilan federal di Amerika Serikat karena membantu pengembang real estat kaya Amerika menghindari pajak sekitar 200 juta yang ditahan di rekening bank di Swiss dan Liechtenstein. Birkenfeld mengaku bersalah dan setuju untuk bekerja sama dengan jaksa dengan memberikan kesaksian rinci tentang cara UBS membantu klien A.S. menghindari pajak. Berdasarkan bukti tersebut, Departemen Kehakiman AS (DOJ) mendapat pengadilan federal untuk memerintahkan UBS menyerahkan lebih dari 200 pemegang rekening A.S. yang diduga menghindari pajak. UBS sendiri juga menjadi target, dan pada tahun 2009 DOJ mengumumkan bahwa UBS akan membayar denda sebesar 780 juta dan menandatangani perjanjian penuntutan yang ditangguhkan untuk menyelesaikan tuntutan pidana karena telah menipu otoritas pajak A.S. Didukung oleh pemerintah Swiss, UBS menolak permintaan dari DOJ bahwa ia menyerahkan identitas dan catatan akun dari sekitar 52.000 klien Amerika lainnya yang kaya raya. Setelah berbulan-bulan melakukan negosiasi hukum dan diplomatik, sebuah kesepakatan dilakukan pada tahun 2010 untuk UBS menyerahkan data pada kelompok pemegang rekening yang lebih kecil yang berjumlah sekitar 4.450. Setelah menjalani hukuman yang dikurangi, Birkenfeld menerima 104 juta penghargaan whistleblower dari Dinas Pendapatan A.S. untuk perannya dalam membantu pemerintah federal yang menuntut membunuh klien UBS untuk menghindari pajak. Pada bulan November 2014 UBS didenda 290 juta oleh Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi A.S., 371 juta oleh Otoritas Perilaku Keuangan Britains dan 138 juta oleh pihak berwenang Swiss sebagai bagian dari penyelesaian tuntutan bahwa dan bank-bank besar lainnya memanipulasi pasar valuta asing. Pada bulan Mei 2015 UBS didenda 342 juta oleh Federal Reserve A.S. untuk manipulasi mata uang. Pada tahun 1994 Swiss Bank Corp. menegosiasikan sebuah kesepakatan dengan Connecticut di mana ia menerima kredit pajak negara senilai 120 juta untuk memindahkan kantor pusat Amerika Utara dari Manhattan ke Stamford. Pada tahun 2005 UBS diperintahkan oleh dewan juri federal untuk membayar lebih dari 29 juta pada kerusakan pada mantan eksekutif penjualan yang menuntut perusahaan untuk diskriminasi jenis kelamin. Sebuah laporan 2010 yang ditugaskan oleh kelompok akuntabilitas perusahaan Swiss, Berne Declaration, mengkritik UBS atas perannya dalam memberikan pembiayaan kepada perusahaan-perusahaan yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia. Pada tahun 2002 sebuah gugatan diajukan di pengadilan federal A.S. yang menuduh UBS dan sejumlah perusahaan lain untuk mendukung pemerintah Afrika Selatan selama era apartheid. Tindakan tersebut, yang diajukan berdasarkan Undang-Undang Ketetapan Alien, dipecat oleh hakim distrik, namun sebuah pengadilan banding mengizinkannya melanjutkan. Pada tahun 2008, Mahkamah Agung A.S. tidak dapat mendengar masalah tersebut, karena empat hakim mempertimbangkan dirinya sendiri karena konflik kepentingan. Kasus tersebut dikirim kembali ke pengadilan negeri, di mana masih tertunda. Sumber Informasi lainnya Kelompok Pengawas dan Kampanye UBS Mata Blockchain di China Ekspansi UBS memperluas jejaknya di China, sebuah langkah yang juga akan melihat kelompok perbankan Swiss meningkatkan pendanaannya untuk penelitian blockchain. Menurut sebuah laporan dari Shanghai Daily. UBS membuka pusat bisnis baru di kota Wuxi, untuk menampilkan staf sekitar 200 saat dibuka. UBS telah mengindikasikan bahwa mereka ingin memperluas pusat bisnis menjadi sekitar 500 staf selama tiga tahun ke depan, dengan tujuan melipatgandakan jumlah bisnis yang dilakukan di China selama periode tersebut. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar China, kelompok UBS COO Axel Lehmann mengatakan bahwa bank tersebut sedang menyelidiki proyek-proyek seperti sistem penyelesaian baru dalam upaya untuk mencapai efisiensi yang lebih besar. Lehmann mengatakan kepada terbitan tersebut: Dalam hal ini, wilayah yang sangat penting bagi kita untuk berinvestasi dalam meningkatkan keseluruhan nilai penawaran kita. Jadi, kami bekerja sama dengan laboratorium inovasi in-house kami sendiri serta mempromosikan arsitektur terbuka untuk berbagi informasi dan data kami. Seperti bank lain seukurannya, UBS telah menghabiskan banyak waktu dua tahun terakhir untuk menguji aplikasi di bidang penyelesaian transaksi dan trade finance. Bank juga merupakan anggota konsorsium buku besar terdistribusi R3. Artikel Sebelumnya Slide Yang Paling Mengkhawatirkan di Negara Bagian Blokir Artikel Berikutnya Goldman Sachs Meninggalkan R3 Blockchain Consortium
Saham-di bawah 50-hari-rata-rata bergerak
Pelajari-stock-options-trading-review