Vietnam-forex-reserve

Vietnam-forex-reserve

Testing-for-a-moving-average-unit-root
Kalender-forex-akurat
Online-share-trading-broker


Level-1-option-trading Sistem perdagangan Odysseus Option-trading-berbahaya Option-trading-tips-in-india S-k-forex-andheri Mingguan-forex-market-outlook

Kerangka Data pada Cadangan Internasional dan Likuiditas Mata Uang Asing Terakhir Diperbaharui: 20 Juli 2016 Situs web ini menyebarkan kembali data negara anggota IMF tentang cadangan internasional dan likuiditas mata uang asing dalam kerangka umum dan dalam mata uang bersama (dolar A.S.). Data historis menurut negara dan topik yang dipilih juga tersedia. Sebagai bagian dari upaya untuk memperkuat Standar Diseminasi Data Khusus (SDDS), pada tanggal 23 Maret 1999, Dewan Eksekutif Dana menyetujui penggabungan template data mengenai cadangan internasional dan likuiditas mata uang asing ke dalam SDDS sebagai komponen yang ditentukan dengan masa transisi. Untuk berjalan sampai 31 Maret 2000. Setelah berakhirnya masa transisi, negara-negara yang berlangganan SDDS mulai menyebarkan data template setiap bulan, dengan tidak lebih dari satu bulan lag. Dengan demikian, kumpulan data template pertama untuk akhir bulan April 2000 disebarluaskan pada akhir Mei 2000. Kerangka data menetapkan standar untuk penyediaan informasi kepada publik mengenai jumlah dan komposisi aset cadangan resmi, aset mata uang asing lainnya yang dimiliki oleh Otoritas moneter dan pemerintah pusat, kewajiban jangka pendek dalam mata uang asing, dan kegiatan terkait (seperti posisi derivatif keuangan dan jaminan yang diberikan oleh pemerintah untuk pinjaman kuasi resmi dan sektor swasta) dari otoritas moneter dan pemerintah pusat yang dapat memimpin Untuk menguras cadangan dan aset mata uang asing lainnya. Pedoman Operasional yang dirancang untuk membantu negara-negara dalam penyusunan data template pertama kali dikeluarkan pada bulan Oktober 1999, dan diterbitkan pada tahun 2001. Pembaruan Pedoman ini (draft pra-publikasi) diterbitkan pada bulan Januari 2012. Pada tanggal 29 Maret 2000, Executive Fund Dewan menyetujui baik pembuatan database umum untuk pengumpulan data template yang disebarluaskan oleh negara-negara yang berlangganan SDDS dan penyebarluasan kembali data-data ini melalui situs web eksternal Dana. Negara-negara yang berpartisipasi dalam usaha ini melakukannya secara sukarela. Negara-negara yang berpartisipasi memberikan informasi tersebut kepada IMF dalam kerangka umum segera setelah mereka menyebarkan data di media nasional mereka. Harap dicatat bahwa penyebarluasan ulang data template oleh IMF tidak merupakan pengesahan atas kualitas data oleh Dana. Data yang tersedia di situs ini disajikan dalam beberapa cara untuk memudahkan pengguna melihat, mencetak, dan mendownload informasi. Sebagai contoh, data negara saat ini dapat diakses dalam format html, data historis (deret waktu) mereka ditampilkan dalam format pdf dan csv (spreadsheet compatible). Negara pelapor diminta untuk menggunakan angka nol untuk menunjukkan nilai item yang nol atau mendekati nol dan membiarkan sel kosong dimana item tersebut tidak berlaku. Pertanyaan mengenai Kerangka Data tentang Cadangan Internasional dan Likuiditas Mata Uang Asing dapat dikirim ke ticketsimfdata.uservoice. 9 Januari 2017 Cadangan devisa Vietnam mencapai cadangan devisa Vietnam sepanjang masa yang tinggi telah melonjak ke level tertinggi sepanjang masa US41 miliar, kata Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc pada sebuah konferensi mengenai pelaksanaan 2017 tugas perbankan yang diselenggarakan oleh bank sentral. Di Hanoi pada 5 Januari. Mengomentari prestasi sektor ini, Phuc mengatakan bahwa suku bunga telah stabil dan kepemilikan silang di sistem perbankan telah turun. Bank Negara Vietnam (SBV) telah menerapkan pendekatan fleksibel terhadap kebijakan moneter dan mengendalikan inflasi, sehingga mendukung pelaksanaan kebijakan fiskal dan manajemen harga. Kekurangan bank yang sakit telah ditangani dan operasi mereka membaik, sehingga membangun kembali kepercayaan deposan. Perdana Menteri, bagaimanapun, mencatat bahwa suku bunga dan kredit macet tetap tinggi di negara ini. Penyelesaian piutang macet dan restrukturisasi bank-bank yang lemah, terutama yang diakuisisi oleh SBV pada nol dong, telah bergerak perlahan. Para ahli mengatakan ini merupakan hambatan utama bagi pertumbuhan ekonomi. Jika masalah tidak terpecahkan, suku bunga tidak akan turun dan ekonomi makro akan berbalik tidak stabil. Jumlah hutang buruk yang ditangani oleh Vietnam Asset Management Company (VAMC) lebih rendah dari perkiraan karena mekanisme dan kebijakan Negara yang tidak tepat, dan kemampuan VAMC. Risiko pinjaman tetap ada karena banyak lembaga kredit meningkatkan pinjaman jangka menengah dan jangka panjang. Hal ini telah memperlebar kesenjangan antara mobilisasi modal dan pemberian pinjaman. Mengenai perkembangan kuat pasar mata uang informal di daerah pedesaan, Phuc mengatakan pengetahuan keuangan harus menyebar untuk membantu orang menghindari pinjaman dari rentenir. Phuc menekankan bahwa bank sentral harus menjadi pelopor untuk berkontribusi dalam pelaksanaan tugas sosio-ekonomi tahun ini. SBV harus menggunakan alat kebijakan moneter secara efisien untuk menjaga inflasi di bawah 4, menstabilkan ekonomi makro dan menghadapi bank-bank yang sakit sehingga dapat membantu perekonomian Vietnam berkembang 6.7. Phuc mengatakan SBV harus menjaga kebijakan moneter fleksibel dan kebijakan ini harus selaras dengan kebijakan fiskal untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Langkah-langkah harus diadopsi untuk menstabilkan pasar valuta asing dan emas dan mempertahankan nilai tukar antara dong Vietnam dan dolar AS yang mantap. Bank sentral harus mengejar mekanisme pasar dan peraturannya harus dipublikasikan agar perusahaan dan warga negara dapat menyusun rencananya dengan baik. Perdana Menteri mengatakan kepada SBV untuk memperkuat kemampuan peramalannya untuk menyiapkan langkah-langkah untuk merespons perkembangan pasar keuangan dunia yang tidak menguntungkan. Phuc mengatakan bahwa pinjaman bank harus masuk ke sektor seperti pertanian berteknologi tinggi, teknologi maju, usaha kecil dan menengah, pariwisata dan perusahaan pemula. Sementara itu, bank harus berhati-hati saat memberikan pinjaman ke sektor berisiko tinggi seperti real estat dan sekuritas, dan klien dengan outstanding pinjaman melebihi VND5 triliun (US $ 2,2 juta). Phuc memerintahkan SBV untuk mengevaluasi efisiensi kebijakan, membatasi mekanisme meminta dan mendukung dan meningkatkan transparansi. Selain itu, bank harus mempertimbangkan pemberian pinjaman istimewa kepada sektor pertanian berteknologi tinggi. Lembaga kredit harus berusaha mengurangi biaya operasional dan suku bunga pinjaman. Peraturan harus disesuaikan jika diperlukan untuk meningkatkan restrukturisasi perbankan dan membantu penyelesaian hutang macet. Bank sentral ditugaskan untuk memesan lembaga kredit guna membangun dan melaksanakan rencana restrukturisasi dan penyelesaian kredit macet, dan memperbaiki kemampuan tata kelola dan keuangan mereka. Lembaga kredit harus merampingkan prosedur lebih lanjut, menerapkan teknologi modern dan mengembangkan layanan perbankan baru. Mereka harus menemukan cara untuk mengurangi penggunaan uang tunai untuk pembayaran guna mencegah penggelapan pajak dan pencucian uang. Sumber devisa asli: english.vietnamnet.vnfmsbusiness170913vietnam-forex-reserves-hit-all-time-high.htmlBadan cadangan devisa global mencapai cadangan devisa Vietnam sepanjang masa tinggi telah melonjak ke level tertinggi sepanjang masa US41 miliar, kata Perdana Menteri Nguyen Xuan Phuc pada sebuah konferensi tentang pelaksanaan 2017 tugas perbankan yang dipegang oleh bank sentral di Hanoi pada 5 Januari. Mengomentari prestasi sektor ini, Phuc mengatakan bahwa suku bunga telah stabil dan kepemilikan silang dalam sistem perbankan telah turun. Bank Negara Vietnam (SBV) telah menerapkan pendekatan fleksibel terhadap kebijakan moneter dan mengendalikan inflasi, sehingga mendukung pelaksanaan kebijakan fiskal dan manajemen harga. Kekurangan bank yang sakit telah ditangani dan operasi mereka membaik, sehingga membangun kembali kepercayaan deposan. Perdana Menteri, bagaimanapun, mencatat bahwa suku bunga dan kredit macet tetap tinggi di negara ini. Penyelesaian piutang macet dan restrukturisasi bank-bank yang lemah, terutama yang diakuisisi oleh SBV pada nol dong, telah bergerak perlahan. Para ahli mengatakan ini merupakan hambatan utama bagi pertumbuhan ekonomi. Jika masalah tidak terpecahkan, suku bunga tidak akan turun dan ekonomi makro akan berbalik tidak stabil. Jumlah hutang buruk yang ditangani oleh Vietnam Asset Management Company (VAMC) lebih rendah dari perkiraan karena mekanisme dan kebijakan Negara yang tidak tepat, dan kemampuan VAMC. Risiko pinjaman tetap ada karena banyak lembaga kredit meningkatkan pinjaman jangka menengah dan jangka panjang. Hal ini telah memperlebar kesenjangan antara mobilisasi modal dan pemberian pinjaman. Mengenai perkembangan kuat pasar mata uang informal di daerah pedesaan, Phuc mengatakan pengetahuan keuangan harus menyebar untuk membantu orang menghindari pinjaman dari rentenir. Phuc menekankan bahwa bank sentral harus menjadi pelopor untuk berkontribusi dalam pelaksanaan tugas sosio-ekonomi tahun ini. SBV harus menggunakan alat kebijakan moneter secara efisien untuk menjaga inflasi di bawah 4, menstabilkan ekonomi makro dan menghadapi bank-bank yang sakit sehingga dapat membantu perekonomian Vietnam berkembang 6.7. Phuc mengatakan SBV harus menjaga kebijakan moneter fleksibel dan kebijakan ini harus selaras dengan kebijakan fiskal untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Langkah-langkah harus diadopsi untuk menstabilkan pasar valuta asing dan emas dan mempertahankan nilai tukar antara dong Vietnam dan dolar AS yang mantap. Bank sentral harus mengejar mekanisme pasar dan peraturannya harus dipublikasikan agar perusahaan dan warga negara dapat menyusun rencananya dengan baik. Perdana Menteri mengatakan kepada SBV untuk memperkuat kemampuan peramalannya untuk menyiapkan langkah-langkah untuk merespons perkembangan pasar keuangan dunia yang tidak menguntungkan. Phuc mengatakan bahwa pinjaman bank harus masuk ke sektor seperti pertanian berteknologi tinggi, teknologi maju, usaha kecil dan menengah, pariwisata dan perusahaan pemula. Sementara itu, bank harus berhati-hati saat memberikan pinjaman ke sektor berisiko tinggi seperti real estat dan sekuritas, dan klien dengan outstanding pinjaman melebihi VND5 triliun (US $ 2,2 juta). Phuc memerintahkan SBV untuk mengevaluasi efisiensi kebijakan, membatasi mekanisme meminta dan mendukung dan meningkatkan transparansi. Selain itu, bank harus mempertimbangkan pemberian pinjaman istimewa kepada sektor pertanian berteknologi tinggi. Lembaga kredit harus berusaha mengurangi biaya operasional dan suku bunga pinjaman. Peraturan harus disesuaikan jika diperlukan untuk meningkatkan restrukturisasi perbankan dan membantu penyelesaian hutang macet. Bank sentral ditugaskan untuk memesan lembaga kredit guna membangun dan melaksanakan rencana restrukturisasi dan penyelesaian kredit macet, dan memperbaiki kemampuan tata kelola dan keuangan mereka. Lembaga kredit harus merampingkan prosedur lebih lanjut, menerapkan teknologi modern dan mengembangkan layanan perbankan baru. Mereka harus menemukan cara untuk mengurangi penggunaan uang tunai untuk pembayaran guna mencegah penggelapan pajak dan pencucian uang. Cadangan devisa Vietnam mencapai titik tertinggi sepanjang masa, ekonomi vietnam, berita bisnis, berita vn, jembatan vietnamnet, berita bahasa Inggris, berita Vietnam, berita Vietnam, berita vietnamnet, berita vn, berita bersih Vietnam, berita terbaru Vietnam, berita terbaru Vietnam
Online-forex-trading-in-oman
Forex-menghitung-margin-level