Volume-moving-average-technical-analysis

Volume-moving-average-technical-analysis

Trading-forex-untuk-pemula
Simple-moving-average-backtest
Phoenix-options-trading


Trading-strategies-info-phil-newton Pilihan-strategi uji Asosiasi pedagang forex-Malaysia Pilihan opsi saham Sell-stock-options-tax Ile-da-sie-zarobik-na-forexie

Analisis Teknis: Moving Averages Sebagian besar pola grafik menunjukkan banyak variasi pergerakan harga. Hal ini bisa menyulitkan para pedagang untuk mendapatkan ide tentang keseluruhan tren keamanan. Salah satu metode sederhana yang digunakan trader untuk memerangi ini adalah dengan menerapkan moving averages. Rata-rata bergerak adalah harga rata-rata keamanan selama jangka waktu tertentu. Dengan merencanakan harga rata-rata keamanan, pergerakan harga merapikan. Begitu fluktuasi sehari-hari dilepaskan, para pedagang lebih mampu mengidentifikasi tren sebenarnya dan meningkatkan kemungkinan bahwa hal itu akan menguntungkan mereka. (Untuk mempelajari lebih lanjut, baca tutorial Moving Averages.) Jenis Rata-rata Bergerak Ada sejumlah jenis rata-rata bergerak yang bervariasi menurut cara perhitungannya, namun rata-rata rata-rata diinterpretasikan tetap sama. Perhitungan hanya berbeda dalam hal pembobotan yang mereka tempatkan pada data harga, bergeser dari bobot masing-masing titik harga menjadi bobot yang lebih besar pada data terakhir. Tiga jenis moving average yang paling umum adalah sederhana. Linear dan eksponensial. Simple Moving Average (SMA) Ini adalah metode yang paling umum digunakan untuk menghitung moving average harga. Ini hanya mengambil jumlah dari semua harga penutupan terakhir selama periode waktu dan membagi hasilnya dengan jumlah harga yang digunakan dalam perhitungan. Misalnya, dalam rata-rata pergerakan 10 hari, 10 harga penutupan terakhir ditambahkan bersama-sama dan kemudian dibagi dengan 10. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 1, trader mampu membuat rata-rata kurang responsif terhadap perubahan harga dengan meningkatkan jumlah Dari periode yang digunakan dalam perhitungan. Meningkatnya jumlah periode waktu dalam perhitungan adalah salah satu cara terbaik untuk mengukur kekuatan tren jangka panjang dan kemungkinan akan membalikkan. Banyak orang berpendapat bahwa kegunaan jenis rata-rata ini terbatas karena setiap titik dalam rangkaian data memiliki dampak yang sama terhadap hasilnya terlepas dari mana yang terjadi dalam urutan. Para kritikus berpendapat bahwa data terbaru lebih penting dan, oleh karena itu, seharusnya juga memiliki bobot yang lebih tinggi. Jenis kritik ini telah menjadi salah satu faktor utama yang menyebabkan penemuan bentuk rata-rata bergerak lainnya. Rata-rata Tertimbang Linear Indikator rata-rata bergerak ini adalah yang paling tidak biasa dari ketiganya dan digunakan untuk mengatasi masalah bobot yang sama. Rata-rata bergerak tertimbang linear dihitung dengan mengambil jumlah semua harga penutupan selama periode waktu tertentu dan mengalikannya dengan posisi titik data dan kemudian membagi dengan jumlah jumlah periode. Misalnya, dalam rata-rata tertimbang lima hari rata-rata, harga penutupan hari ini dikalikan lima, kemarin empat dan seterusnya sampai hari pertama dalam rentang periode tercapai. Angka-angka ini kemudian ditambahkan bersama-sama dan dibagi dengan jumlah pengganda. Exponential Moving Average (EMA) Perhitungan rata-rata bergerak ini menggunakan faktor pemulusan untuk menempatkan bobot yang lebih tinggi pada titik data terkini dan dianggap jauh lebih efisien daripada rata-rata tertimbang linear. Memiliki pemahaman tentang perhitungan umumnya tidak diperlukan bagi kebanyakan trader karena kebanyakan charting package melakukan perhitungan untuk Anda. Hal yang paling penting untuk diingat tentang rata-rata pergerakan eksponensial adalah bahwa hal itu lebih responsif terhadap informasi baru dibandingkan dengan rata-rata pergerakan sederhana. Responsivitas ini merupakan salah satu faktor kunci mengapa ini adalah rata-rata pilihan bergerak di antara banyak pedagang teknis. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 2, EMA 15 periode naik dan turun lebih cepat dari SMA 15 periode. Perbedaan kecil ini sepertinya tidak terlalu banyak, tapi ini adalah faktor penting yang harus diperhatikan karena dapat mempengaruhi tingkat pengembalian. Kegunaan Besar Rata-rata Bergerak Rata-rata bergerak digunakan untuk mengidentifikasi tren saat ini dan pembalikan tren serta untuk menetapkan level support dan resistance. Moving averages dapat digunakan untuk mengidentifikasi dengan cepat apakah keamanan bergerak dalam uptrend atau downtrend tergantung pada arah moving average. Seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 3, ketika rata-rata bergerak menuju ke atas dan harganya di atas, keamanan berada dalam tren naik. Sebaliknya, rata-rata bergerak miring ke bawah dengan harga di bawah ini bisa digunakan untuk memberi sinyal tren turun. Metode lain untuk menentukan momentum adalah dengan melihat urutan rata-rata bergerak. Bila rata-rata jangka pendek di atas rata-rata jangka panjang, trennya naik. Di sisi lain, rata-rata jangka panjang di atas rata-rata jangka pendek menandakan pergerakan turun dalam tren. Moving average trend reversals terbentuk dalam dua cara utama: ketika harga bergerak melalui moving average dan ketika bergerak melalui moving average crossover. Sinyal umum pertama adalah ketika harga bergerak melalui moving average yang penting. Misalnya, ketika harga sebuah keamanan yang berada dalam tren naik turun di bawah rata-rata pergerakan 50 periode, seperti pada Gambar 4, ini adalah tanda bahwa tren kenaikan dapat berbalik. Sinyal lain dari pembalikan tren adalah ketika satu moving average melewati yang lain. Misalnya, seperti yang dapat Anda lihat pada Gambar 5, jika rata-rata pergerakan 15 hari di atas rata-rata pergerakan 50 hari, ini adalah tanda positif bahwa harga akan mulai meningkat. Jika periode yang digunakan dalam perhitungan relatif pendek, misalnya 15 dan 35, ini bisa menandakan pembalikan tren jangka pendek. Di sisi lain, ketika dua rata-rata dengan kerangka waktu yang relatif lama menyeberang (50 dan 200, misalnya), ini digunakan untuk menyarankan pergeseran jangka panjang dalam tren. Cara lain untuk memindahkan rata-rata yang digunakan adalah mengidentifikasi level support dan resistance. Hal ini tidak biasa untuk melihat saham yang telah jatuh menghentikan penurunan dan arah sebaliknya setelah menyentuh support dari moving average utama. Pergerakan melalui moving average utama sering digunakan sebagai sinyal oleh trader teknik bahwa tren membalikkan. Misalnya, jika harga menembus rata-rata pergerakan 200 hari ke arah bawah, ini adalah sinyal bahwa tren naik berbalik arah. Moving averages adalah alat yang ampuh untuk menganalisis tren keamanan. Mereka memberikan support dan resistance yang berguna dan sangat mudah digunakan. Kerangka waktu paling umum yang digunakan saat membuat rata-rata bergerak adalah hari 200 hari, 100 hari, 50 hari, 20 hari dan 10 hari. Rata-rata 200 hari dianggap sebagai ukuran yang baik untuk tahun perdagangan, rata-rata 100 hari setengah tahun, rata-rata 50 hari seperempat tahun, rata-rata 20 hari dalam sebulan dan 10 Rata rata dua minggu. Moving averages membantu pedagang teknik menghaluskan beberapa kebisingan yang ditemukan dalam pergerakan harga sehari-hari, memberi para pedagang pandangan yang lebih jelas mengenai tren harga. Sejauh ini kami fokus pada pergerakan harga, melalui grafik dan rata-rata. Pada bagian selanjutnya, perhatikan beberapa teknik lain yang digunakan untuk mengkonfirmasi pergerakan dan pola harga. Analisis Teknis: Indikator Dan Osilator. Analisis Teknis: Pentingnya Volume Oleh Cory Janssen. Chad Langager dan Casey Murphy Sampai saat ini, hanya membahas harga sebuah keamanan. Sementara harga adalah barang utama yang menjadi perhatian dalam analisis teknis, volume juga sangat penting. Berapakah Volume Volume hanyalah jumlah saham atau kontrak yang diperdagangkan selama periode waktu tertentu, biasanya sehari. Semakin tinggi volume, semakin aktif keamanan. Untuk menentukan pergerakan volume (atas atau bawah), chartists melihat volume bar yang biasanya dapat ditemukan di bagian bawah grafik manapun. Bilah volume menggambarkan berapa banyak saham yang diperdagangkan per periode dan menunjukkan tren dengan cara yang sama seperti harga. (Untuk membaca lebih lanjut, lihat Pola Harga - Bagian 3. Mengukur Dukungan Dan Resistensi Dengan Harga Menurut Volume.) Mengapa Volume Penting Volume merupakan aspek penting dari analisis teknis karena digunakan untuk mengkonfirmasi pola tren dan grafik. Setiap pergerakan harga naik atau turun dengan volume yang relatif tinggi dipandang sebagai langkah yang lebih kuat dan lebih relevan daripada pergerakan serupa dengan volume yang lemah. Oleh karena itu, jika Anda melihat pergerakan harga yang besar, Anda juga harus memeriksa volume untuk melihat apakah itu menceritakan kisah yang sama. Katakanlah, misalnya, bahwa saham melompat 5 dalam satu hari perdagangan setelah berada dalam tren turun yang panjang. Apakah ini pertanda pembalikan tren Di sinilah volume membantu pedagang. Jika volume tinggi di siang hari relatif terhadap volume harian rata-rata, ini adalah tanda bahwa pembalikannya mungkin nyata. Di sisi lain, jika volumenya di bawah rata-rata, mungkin tidak ada cukup keyakinan untuk mendukung pembalikan tren sebenarnya. (Untuk membaca lebih lanjut, lihat Trading Volume - Crowd Psychology.) Volume harus bergerak dengan tren. Jika harga bergerak dalam tren naik, volume harus meningkat (dan sebaliknya). Jika sebelumnya hubungan antara volume dan pergerakan harga mulai memburuk, biasanya pertanda kelemahan dalam tren. Misalnya, jika saham dalam uptrend namun hari perdagangan naik ditandai dengan volume yang lebih rendah, ini adalah pertanda bahwa tren mulai kehilangan kakinya dan mungkin akan segera berakhir. Saat volume menceritakan cerita yang berbeda, ini adalah kasus divergensi. Yang mengacu pada kontradiksi antara dua indikator yang berbeda. Contoh divergensi yang paling sederhana adalah tren kenaikan yang jelas pada volume yang menurun. (Untuk wawasan tambahan, baca Divergensi, Momentum dan Tingkat Perubahan.) Pola Volume dan Bagan Penggunaan volume yang lain adalah untuk mengkonfirmasi pola grafik. Pola seperti kepala dan bahu. segitiga. Bendera dan pola harga lainnya dapat dikonfirmasikan dengan volume, sebuah proses yang akan dijelaskan dengan lebih baik nanti dalam tutorial ini. Dalam kebanyakan pola grafik, ada beberapa poin penting yang penting bagi bagan bagan untuk disampaikan kepada para chartis. Pada dasarnya, jika volume tidak ada untuk mengkonfirmasi momen penting dari pola grafik, kualitas sinyal yang terbentuk oleh pola melemah. Volume Precedes Price Ide penting lainnya dalam analisis teknis adalah harga didahului dengan volume. Volume dipantau secara ketat oleh teknisi dan chartis untuk membentuk gagasan tentang pembalikan tren yang akan datang. Jika volume mulai menurun dalam uptrend, biasanya tanda bahwa run up akan segera berakhir. Sekarang setelah kita memiliki pemahaman yang lebih baik mengenai beberapa faktor penting dalam analisis teknis, kita dapat beralih ke grafik, yang membantu mengidentifikasi peluang perdagangan dalam pergerakan harga. Volume Rata-rata Tertimbang Volume (VWAP) Volume Pengkabelan Rata-rata (VWAP) Pendahuluan Volume -Weighted Average Price (VWAP) persis seperti apa: harga rata-rata tertimbang menurut volume. VWAP sama dengan nilai dolar dari semua periode perdagangan dibagi dengan total volume perdagangan untuk hari ini. Perhitungan dimulai saat trading dibuka dan berakhir saat trading ditutup. Karena bagus untuk perdagangan hari ini saja, periode intraday dan data digunakan dalam perhitungan. Tick ​​versus Minute Traditional VWAP didasarkan pada data tick. Seperti yang bisa dibayangkan, ada banyak kutu (perdagangan) setiap menit sepanjang hari. Efek aktif selama periode waktu aktif dapat memiliki 20-30 kutu dalam satu menit saja. Dengan 390 menit di hari perdagangan bursa biasa, banyak saham berakhir dengan lebih dari 5000 ticks per hari. Ada lebih dari 5000 saham yang diperdagangkan setiap hari dan kutu ini mulai bertambah secara eksponensial. Tak perlu dikatakan, tick-data sangat intensif sumber daya. Alih-alih VWAP berdasarkan data tick, StockCharts menawarkan VWAP intraday berdasarkan periode intraday (1, 5, 10, 15, 30 atau 60 menit). Perhatikan bahwa VWAP tidak didefinisikan untuk periode harian, mingguan atau bulanan karena sifat perhitungannya (lihat di bawah). Perhitungan Ada lima langkah yang terlibat dalam perhitungan VWAP. Pertama, hitung harga tipikal untuk periode intraday. Ini adalah rata-rata tinggi, rendah dan dekat. Kedua, kalikan harga tipikal dengan volume period039. Ketiga, ciptakan total nilai-nilai ini. Ini juga dikenal sebagai jumlah kumulatif. Keempat, buat volume total yang berjalan (volume kumulatif). Kelima, bagilah total volume harga yang harus dipenuhi dengan volume total. Contoh di atas menunjukkan VWAP 1 menit selama 30 menit pertama perdagangan di IBM. Membagi volume harga kumulatif dengan volume kumulatif menghasilkan tingkat harga yang disesuaikan (tertimbang) menurut volume. Nilai VWAP pertama selalu merupakan harga tipikal karena volume sama dengan pembilang dan penyebutnya. Mereka saling membatalkan dalam perhitungan pertama. Bagan di bawah ini menunjukkan batang 1 menit dengan VWAP untuk IBM. Harga berkisar antara 127,36 di level tinggi menjadi 126,67 pada level rendah untuk perdagangan 30 menit pertama. Itu sebenarnya cukup stabil pertama 30 menit. VWAP berkisar antara 127,21 sampai 127,09 dan menghabiskan waktunya di tengah rentang ini. Karakteristik Seperti moving averages, harga VWAP tertinggal karena rata-rata berdasarkan data masa lalu. Semakin banyak data yang ada, semakin besar lag. Saham telah diperdagangkan selama 331 menit pada pukul 3 sore. Sebagai rata-rata kumulatif, indikator ini mirip dengan rata-rata moving average 330. Itu banyak data masa lalu. Nilai VWAP 1 menit pada akhir hari seringkali cukup mendekati nilai akhir untuk rata-rata pergerakan 390 menit. Rata-rata bergerak rata-rata didasarkan pada batang 1 menit untuk hari itu. Pada penutupan, keduanya didasarkan pada data 390 menit (satu hari penuh). Seseorang tidak dapat membandingkan rata-rata pergerakan 390 menit ke VWAP pada siang hari sekalipun. Rata-rata pergerakan 390 menit pada pukul 12:00 akan mencakup data dari hari sebelumnya. VWAP tidak akan. Ingat, perhitungan VWAP mulai segar di tempat terbuka dan tutup tutup. 150 menit perdagangan telah berlalu pada pukul 12:00. Oleh karena itu, VWAP pada pukul 12:00 perlu dibandingkan dengan rata-rata pergerakan 150 menit. Terlepas dari lag ini, chartists dapat membandingkan VWAP dengan harga saat ini untuk menentukan arah umum harga intraday. Ini bekerja mirip dengan rata-rata bergerak. Secara umum, harga intraday turun saat berada di bawah harga VWAP dan intraday naik saat berada di atas VWAP. VWAP akan jatuh di suatu tempat antara kisaran high-low hari ini ketika harga berkisar untuk hari ini. Tiga grafik berikut menunjukkan contoh VWAP yang naik, jatuh dan datar. Penggunaan VWAP VWAP digunakan untuk mengidentifikasi titik likuiditas. Sebagai ukuran harga tertimbang volume, VWAP mencerminkan tingkat harga tertimbang volume. Ini bisa membantu institusi dengan pesanan besar. Idenya adalah jangan sampai mengganggu pasar saat memasuki buy atau sell order besar. VWAP membantu lembaga-lembaga ini menentukan titik-titik harga likuid dan likuid untuk keamanan tertentu dalam waktu yang sangat singkat. VWAP juga bisa digunakan untuk mengukur efisiensi trading. Setelah membeli atau menjual sekuritas, institusi atau individu dapat membandingkan harganya dengan nilai VWAP. Perintah beli yang dijalankan di bawah nilai VWAP akan dianggap bagus karena keamanannya dibeli dengan harga di bawah rata-rata. Sebaliknya, order jual yang dieksekusi di atas VWAP akan dianggap bagus karena dijual dengan harga di atas rata-rata. Kesimpulan VWAP berfungsi sebagai acuan untuk harga satu hari. Dengan demikian, paling cocok untuk analisis intraday. Chartis dapat membandingkan harga saat ini dengan nilai VWAP untuk menentukan tren intraday. VWAP juga bisa digunakan untuk menentukan nilai relatif. Harga di bawah nilai VWAP relatif rendah untuk hari itu atau waktu tertentu. Harga di atas nilai VWAP relatif tinggi untuk hari itu atau waktu tertentu. Ingatlah bahwa VWAP adalah indikator kumulatif, yang berarti jumlah titik data semakin meningkat sepanjang hari. Pada grafik 1 menit, IBM akan memiliki 90 titik data (menit) pada pukul 11:00, 210 titik data pada 1PM dan 390 titik data dari dekat. Angka tersebut meningkat secara dramatis seiring berlalunya waktu. Inilah sebabnya mengapa VWAP ketinggalan harga dan lag ini meningkat seiring berlalunya waktu. SharpCharts Volume-Weighted Average Price (VWAP) dapat digambarkan sebagai indikator overlay pada Sharpcharts. Setelah memasukkan simbol keamanan, pilih periode intraday dan rentang. Ini bisa untuk 1 hari atau mengisi tabel. Chartists yang mencari lebih detail bisa memilih mengisi chart. Chartist yang mencari level umum bisa memilih 1 hari. VWAP dapat digambarkan lebih dari satu hari, namun indikatornya akan melompat dari nilai penutupan sebelumnya ke harga tipikal untuk pembukaan berikutnya saat periode perhitungan baru dimulai. Perhatikan juga bahwa nilai VWAP terkadang bisa jatuh dari grafik harga. VWAP di 45,5 akan muncul di chart dengan kisaran harga 45,8 sampai 47. Chartists terkadang perlu memperpanjang range hingga sehari penuh untuk melihat VWAP pada chart. Nilai VWAP selalu ditampilkan di kiri atas grafik. Klik bagan di bawah ini untuk melihat contoh hidup.
Pilihan-rencana trading
Option-trade-in-nifty