Yield-curve-trading-strategy

Yield-curve-trading-strategy

Online-trading-broker-in-dubai
My-fibonacci-trading-system
Perpajakan-of-stock-options-in-jerman


Saham-forex-malaysia Opsi-trading-best-practices Strategi-perdagangan saham Online-share-trading-concept Moving-average-leetcode Perdagangan berjangka-kontrak-online

Kurva Yield Curhat BREAKING DOWN Yield Curve Bentuk kurva imbal hasil memberikan gambaran tentang perubahan tingkat suku bunga dan aktivitas ekonomi masa depan. Ada tiga jenis bentuk kurva imbal hasil: normal, terbalik dan datar (atau humped). Kurva imbal hasil normal adalah yang di mana obligasi jatuh tempo lebih lama memiliki yield yang lebih tinggi dibandingkan obligasi jangka pendek karena risiko yang terkait dengan waktu. Kurva imbal hasil terbalik adalah yang di mana hasil jangka pendek lebih tinggi daripada hasil jangka panjang, yang dapat menjadi tanda resesi yang akan datang. Dalam kurva imbal hasil datar atau berdukacita, hasil jangka pendek dan jangka panjang sangat dekat satu sama lain, yang juga merupakan prediktor transisi ekonomi. Kurva Yield Normal Kurva yield normal atau naik melengkung menunjukkan yield pada obligasi jangka panjang dapat terus meningkat, merespons periode ekspansi ekonomi. Ketika investor mengharapkan yield obligasi jangka panjang semakin tinggi di masa depan, banyak yang nantinya akan memarkir dana mereka secara temporer dalam sekuritas jangka pendek dengan harapan dapat membeli obligasi jangka panjang kemudian untuk yield yang lebih tinggi. Dalam lingkungan suku bunga yang meningkat, berisiko untuk memiliki investasi yang terikat pada obligasi jangka panjang ketika nilainya belum turun karena hasil yang lebih tinggi dari waktu ke waktu. Meningkatnya permintaan sementara untuk sekuritas jangka pendek mendorong imbal hasil mereka bahkan lebih rendah lagi, membuat kurva yield normal melengkung yang curam. Inverted Yield Curve Kurva imbal hasil terbalik atau turunan menunjukkan yield pada obligasi jangka panjang mungkin terus turun, sesuai dengan periode resesi ekonomi. Ketika investor mengharapkan yield obligasi jangka panjang semakin rendah di masa depan, banyak yang akan membeli obligasi dengan tingkat bunga lebih lama untuk mengunci hasil sebelum mereka mengalami penurunan lebih lanjut. Meningkatnya permintaan akan obligasi jangka panjang dan kurangnya permintaan untuk sekuritas jangka pendek menyebabkan harga lebih tinggi namun yield yang lebih rendah pada obligasi dengan tingkat jatuh tempo lebih lama, dan harga yang lebih rendah namun yield yang lebih tinggi pada sekuritas jangka pendek, yang selanjutnya membalikkan down- Kurva hasil miring. Flat Yield Curve Kurva yield rata-rata dapat muncul dari kurva yield normal atau terbalik, tergantung pada perubahan kondisi ekonomi. Ketika ekonomi beralih dari ekspansi ke pertumbuhan yang lebih lambat dan bahkan resesi, imbal hasil obligasi jatuh tempo lebih lama cenderung turun dan yield pada sekuritas jangka pendek cenderung meningkat, membalikkan kurva hasil normal menjadi kurva yield rata. Ketika ekonomi beralih dari resesi ke pemulihan dan kemungkinan ekspansi, imbal hasil pada obligasi dengan tingkat jatuh tempo lebih lama akan meningkat dan menghasilkan pada sekuritas jatuh tempo yang lebih pendek pasti akan turun, memiringkan kurva imbal hasil terbalik ke arah kurva yield rata .Bond Trading 201: Cara Memasarkan Perdagangan Curve Bond Tingkat Bunga 201: Curve Trading Bagaimana Trader Mengeksploitasi Perubahan Bentuk Kurva Hasil Dalam perdagangan obligasi 102, kita membahas bagaimana trader obligasi profesional melakukan perdagangan terhadap ekspektasi perubahan suku bunga (disebut outrights). Pedagang obligasi juga melakukan perdagangan berdasarkan perubahan yang diharapkan pada kurva imbal hasil. Perubahan bentuk kurva imbal hasil akan mengubah harga relatif obligasi yang ditunjukkan oleh kurva. Misalnya, Anda memiliki kurva imbal hasil miring yang curam seperti di bawah ini: Kurva Tingkat Bunga Pada kurva ini, 2 tahun menghasilkan 0,86 dan 30 tahun menghasilkan 4,50 - spread 3,64. Hal ini dapat menyebabkan trader merasa bahwa harga 30 tahun itu murah, relatif terhadap 2 tahun. Jika trader tersebut mengharapkan kurva yield akan merata, dia bisa sekaligus melakukan long (buy) 30 tahun dan sell short 2 tahun. Mengapa trader mengeksekusi dua perdagangan simultan daripada hanya membeli 30 tahun atau menjual pendek 2 tahun Karena jika kurva yield merata, mengurangi spread antara 2 tahun dan 30 tahun, itu bisa menjadi hasil dari Harga penurunan 2 tahun (kenaikan yield), atau harga kenaikan 30 tahun (penurunan yield), atau kombinasi keduanya. Bagi trader untuk mendapatkan keuntungan dari hanya akan lama 30 tahun, mereka akan bertaruh bahwa perataan kurva akan menjadi hasil dari harga 30 tahun naik. Begitu pula jika dalam waktu 2 tahun mereka bertaruh harga 2 tahun akan turun. Jika mereka mengambil kedua posisi tersebut, mereka tidak perlu tahu dengan cara apa suku bunga akan bergerak untuk mendapatkan keuntungan. Perdagangan semacam itu bersifat netral terhadap pasar dalam arti bahwa mereka tidak bergantung pada pasar naik atau turun untuk mendapatkan keuntungan. Dalam pelajaran ini dan selanjutnya, kita akan mengeksplorasi cara-cara agar pedagang obligasi profesional mengantisipasi perubahan dalam bentuk kurva imbal hasil dan perdagangan terhadap ekspektasi ini. Jadi apa kekuatan pendorong yang menentukan bentuk kurva imbal Karena ternyata, kebijakan moneter Federal Reserve dalam menanggapi siklus bisnis ekonomi menentukan bentuk kurva imbal hasil dan juga tingkat suku bunga umum. Beberapa trader akan menggunakan indikator ekonomi untuk mengikuti siklus bisnis dan mencoba mengantisipasi kebijakan pemberian makan, namun siklus bisnis sangat sulit diikuti, sementara Fed sangat transparan mengenai keputusan kebijakan mereka, sehingga sebagian besar pedagang mengikuti the Fed. Pikirkan kembali diskusi kami di Bond Trading 102: Peramalan Suku Bunga. Di sana kami menyatakan bahwa ketika Fed menetapkan tingkat suku bunga dana yang diinvestasikan, suku bunga secara langsung mempengaruhi tingkat suku bunga jangka pendek, namun memiliki dampak yang sedikit lebih jauh dari kurva imbal hasil. Karena itu, perubahan pada tingkat dana makan memiliki kecenderungan untuk mengubah bentuk kurva imbal hasil. Ketika the Fed menaikkan suku bunga dana fed rate jangka pendek cenderung meningkat lebih tinggi dari suku bunga jangka panjang, sehingga meratakan kurva imbal hasil. Kurva merata berarti selisih antara treasury jangka pendek dan treasury jangka panjang menyempit. Di lingkungan ini, pedagang akan membeli treasuri jangka panjang, dan treasury jangka pendek pendek. Kurva imbal hasil terbalik adalah hasil Fed mendorong tingkat suku bunga jangka pendek ke tingkat yang sangat tinggi, namun investor memperkirakan tingkat suku bunga yang tinggi ini akan segera diturunkan. Kurva imbal hasil terbalik seringkali merupakan indikasi bahwa ekonomi sedang menuju resesi. Ketika Fed menurunkan suku bunga dana fed fund, kurva imbal hasil cenderung menurun, dan para pedagang cenderung akan membeli short end dan pendek pada akhir kurva. Sebuah curam positif kurva melengkung hasil dari Fed mempertahankan suku bunga rendah jangka pendek, namun investor mengharapkan tingkat kenaikan. Hal ini biasanya terjadi menjelang akhir resesi dan seringkali merupakan indikasi bahwa ekonomi akan berbalik. Bagaimana Pedagang Membentuk Perdagangan Kurva Strategis Pedagang obligasi profesional menyusun kurva imbal hasil strategis mereka untuk menjadi pasar netral1 (juga disebut sebagai durasi netral) karena mereka hanya ingin menangkap perubahan tingkat suku bunga sepanjang kurva dan bukan perubahan tingkat suku bunga umum . Karena obligasi jatuh tempo lebih lama lebih sensitif terhadap harga daripada obligasi jangka pendek, pedagang tidak melakukan long dan short dalam jumlah yang sama dari obligasi jangka pendek dan obligasi jangka panjang, namun bobotnya berdasarkan pada tingkat sensitivitas harga relatif dari dua treasury . Bobot posisi ini dikenal sebagai rasio lindung nilai. Seperti yang ditunjukkan dalam Instrumen Utang 102 dalam pembahasan durasi dan konveksitas, sensitivitas harga obligasi berubah dengan tingkat suku bunga. Pedagang obligasi, oleh karena itu tidak akan menjaga rasio lindung nilai konstan selama masa perdagangan, namun secara dinamis akan menyesuaikan rasio lindung nilai karena imbal hasil obligasi berubah. Meskipun ada berbagai cara untuk mengukur sensitivitas harga suatu obligasi, kebanyakan trader menggunakan ukuran DV01. Yang mengukur perubahan harga yang akan dialami sebuah obligasi dengan perubahan tingkat suku bunga 1 basis poin. Misalnya, jika DV01 obligasi 2 tahun adalah 0,0217, dan DV01 dari 30 tahun adalah 0,1563, rasio lindung nilai akan menjadi 0.15630.0217, atau 7.2028 menjadi 1. Untuk setiap posisi 1.000.000 pedagang dalam waktu 30 -tahun, dia akan mengambil posisi menentang 7.203.000 dalam 2 tahun. Seiring tingkat suku bunga berubah, trader akan menghitung ulang setiap obligasi DV01 dan menyesuaikan posisi yang sesuai. Kurva imbal hasil rata atau terbalik memberi pedagang obligasi dengan peluang perdagangan kurva strategis yang unik, karena tidak terlalu sering ditemukan dan umumnya tidak bertahan lama. Mereka biasanya terjadi di dekat puncak siklus bisnis ketika Fed menahan suku bunga dana fed funds pada tingkat tinggi secara signifikan. Ketika memberi makan tingkat dana yang luar biasa tinggi, investor di ujung kurva yang lebih panjang tidak mengharapkan tingkat suku bunga tinggi ini untuk bertahan dalam jangka panjang, sehingga imbal hasil pada akhir yang panjang tidak akan meningkat. Pedagang akan mengeksploitasi ini dengan shorting lagi jatuh tempo dan akan jatuh tempo lebih pendek. Kesempatan lain yang tidak hadir dengan sendirinya sangat sering terjadi pada saat gejolak ekonomi ekstrem ketika pasar keuangan mengalami aksi jual yang signifikan. Selama periode ini, investor akan menjual ekuitas mereka dan menurunkan investasi hutang dan membeli treasury jangka pendek. Fenomena ini disebut sebagai flight-to-quality. Harga treasury jangka pendek melonjak, menyebabkan curam kurva imbal hasil, terutama menonjol pada akhir kurva yang sangat pendek. Pedagang akan sering menjual short treasury jangka pendek sementara pembeli treasuries melangkah lebih jauh pada kurva. Resiko dengan perdagangan ini adalah sulit untuk menilai berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk spread hasil untuk menyesuaikan kembali ke tingkat yang lebih normal. Faktor-faktor yang mempengaruhi P amp L dari Strategic Curve Trades Mengubah yield relatif obligasi dalam perdagangan kurva strategis bukanlah satu-satunya faktor penentu bagi keuntungan atau kerugian perdagangan. Pedagang akan menerima bunga kupon obligasi yang mereka miliki panjang, tapi harus membayar bunga kupon atas obligasi yang mereka pinjam untuk dijual pendek. Jika pendapatan bunga yang diterima dari posisi panjang lebih besar dari pada pendapatan yang dibayarkan pada posisi short, keuntungannya akan meningkat, jika bunga yang dibayarkan melebihi yang mana yang mendapat keuntungan dikurangi, atau kerugiannya meningkat. Ketika seorang pedagang berjalan jauh di ujung pendek kurva dan celana pendek yang panjang, hasil short tidak mencukupi untuk menutupi posisi long, sehingga trader harus meminjam dana untuk membeli posisi long. Dalam hal ini, biaya carry harus diperhitungkan dalam Pampl perdagangan. Perdagangan yang membutuhkan pinjaman untuk membiayai kekurangan uang tunai antara pembelian dan penjualan pendek dikatakan membawa dampak negatif. Sedangkan perdagangan yang memiliki hasil short sell yang melebihi jumlah pembelian dikatakan membawa positif. Positif membawa tambah ke PampL karena kelebihan uang bisa diminati. Trader Kurva Strategis Lanjutan Pedagang obligasi profesional juga memiliki strategi untuk mengatasi anomali yang dirasakan dari bentuk kurva imbal hasil. Jika seorang pedagang melihat seekor terompet cembung yang tidak biasa di bagian kurva ada strategi untuk membuat taruhan bahwa punuk tersebut akan merata. Misalnya, jika ada belati antara 2 tahun dan 10 tahun, trader akan mengambil posisi netral dalam durasi pendek dalam 3 tahun dan 10 tahun dan membeli treasury di tengah kisaran yang sama. lamanya. Dalam contoh ini 7 tahun yang akan dilakukan. Jika anomali itu berada dalam kurva cekung di kurva, trader bisa membeli obligasi jangka pendek dan jangka panjang, dan menjual short intermediate namun perdagangan ini akan membawa carry negatif, jadi trader harus memiliki keyakinan kuat bahwa anomali itu akan Dikoreksi dan koreksi akan menyebabkan perubahan harga relatif yang cukup besar. 1 Sementara pedagang mengacu pada perdagangan ini sebagai pasar yang netral, strategi tersebut tidak benar-benar 100 netral. Strategi Perdagangan Obligasi York York Bond: Perdagangan Perataan Sebuah artikel oleh instruktur Analisis Kurva Hasil Survei New York Institute Bill Addiss. Dengan pengumuman kemarin oleh FOMC bahwa mereka akan melanjutkan QE3, pertanyaannya sekali lagi tetap ada: berapa lama mereka akan melanjutkan intervensi ini Dengan target Fed sebesar 2,5 untuk inflasi, dan 6,5 untuk pengangguran tampaknya intervensi ini tidak akan segera berakhir . Namun, pedagang aktif dan peserta di pasar obligasi perlu memposisikan diri untuk apa berikutnya. Strategi yang digunakan oleh banyak peserta tersebut adalah perdagangan yang merata Bagi banyak pelaku pasar aktif, perdagangan obligasi yang sukses tidak hanya memilih titik di sepanjang kurva imbal hasil, dan berspekulasi apakah suku bunga akan naik atau turun, namun untuk berspekulasi mengenai Bentuk dan kemiringan kurva hasil. Khususnya, di bawah QE3, the Fed secara aktif membeli treasury dengan jangka waktu 2-10 tahun (setara dengan 85 miliar bulan). Ini berfungsi untuk menurunkan suku bunga tersebut, mengingat kenaikan harga. Begitu mereka mengurangi atau menghilangkan intervensi ini, kita dapat mengasumsikan bahwa imbal hasil pada jatuh tempo ini harus naik, relatif terhadap jangka waktu yang lebih lama, seperti obligasi 30 tahun. Hal ini akan menyebabkan kurva hasil meratakan (lihat ilustrasi di bawah). Salah satu strategi trading yang aktif untuk mengambil keuntungan dari skenario ini adalah untuk terlibat dalam apa yang disebut sebagai perdagangan yang merata. Dengan strategi ini, trader atau manajer portofolio akan short menjual treasury 10 tahun, dan sekaligus membeli obligasi 30 tahun panjang. Dengan demikian, Anda sekarang tidak berspekulasi mengenai perubahan tingkat suku bunga mutlak, namun perbedaan yield antara kedua jatuh tempo ini. Secara khusus, posisikan diri Anda untuk perbedaan hasil menjadi sempit. Bila menggabungkan strategi ini, ada beberapa pertimbangan penting yang perlu diingat. Yang terpenting, volatilitas (durasi) dari catatan 10 tahun tidak sekuat 30 tahun obligasi. Untuk memperhitungkan hal ini, perdagangan harus berbobot durasi artinya jumlah obligasi yang diperdagangkan harus disesuaikan. Selain itu, sementara saya menggunakan pasar uang tunai untuk menggambarkan peluang potensial ini, dapat digunakan juga di pasar lain, khususnya pasar berjangka. Ada kontrak berjangka Tnote dan Tbond pada CME yang memungkinkan spekulan menggabungkan strategi yang sama di pasar berjangka. Salah satu manfaatnya adalah pemanfaatan margin untuk lebih meningkatkan peluang riskreward. Pertukaran berjangka itu sendiri mengenali sifat konservatif strategi yang lebih konservatif ini dibandingkan dengan pembelian atau penjualan kontrak secara langsung. Dengan demikian, mereka menawarkan persyaratan margin awal yang dikurangi untuk perdagangan yang menyebar, bila dibandingkan dengan pembelian atau penjualan futures kontrak langsung. Tentang New York Institute of Finance Dengan sejarah sejak lebih dari 90 tahun, New York Institute of Finance adalah pemimpin global dalam pelatihan untuk layanan keuangan dan industri terkait dengan topik studi yang mencakup perbankan investasi, sekuritas, perencanaan pendapatan pensiun, asuransi, Reksa dana, perencanaan keuangan, keuangan dan akuntansi, dan pemberian pinjaman. New York Institute of Finance memiliki fakultas para pemimpin industri dan menawarkan berbagai pilihan program termasuk belajar mandiri, online dan di kelas. Untuk informasi lebih lanjut tentang New York Institute of Finance, kunjungi beranda atau lihat kursus keuangan pribadi dan pribadi di bawah ini: UPCOMING CLASSESYield curve strategies Real-Time After Hours Pre-Market News Flash Kutipan Kutipan Bagan Interaktif Setelan Bawalah Perlu diketahui bahwa sekali Anda menentukan pilihan Anda, ini akan berlaku untuk semua kunjungan masa depan ke NASDAQ. Jika, sewaktu-waktu, Anda tertarik untuk kembali ke setelan default kami, pilih Setelan Default di atas. Jika Anda memiliki pertanyaan atau mengalami masalah dalam mengubah pengaturan default Anda, silakan email isfeedbacknasdaq. Konfirmasikan pilihan Anda: Anda telah memilih untuk mengubah pengaturan default untuk Pencarian Kutipan. Ini sekarang akan menjadi halaman target default Anda kecuali jika Anda mengubah konfigurasi Anda lagi, atau Anda menghapus cookies Anda. Yakin ingin mengubah setelan Anda Kami mohon untuk meminta Harap nonaktifkan pemblokir iklan Anda (atau perbarui setelan Anda untuk memastikan javascript dan cookie diaktifkan), sehingga kami dapat terus memberi Anda berita pasar tingkat pertama Dan data yang Anda harapkan dari kami.
Mql4-codebase-moving-average
Stock-options-pinning